^
A
A
A

Dermatitis seboroik dan ketombe

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dermatitis seboroik - penyakit kambuh kronis pada kulit yang berkembang di daerah seboroik dan lipatan besar, diwujudkan eritemato-skuamosa dan squamous-folikel papular letusan dan aktivasi yang dihasilkan dari mikroflora saprofit.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Apa yang menyebabkan dermatitis seboroik?

Penyebab dermatitis seboroik adalah reproduksi di muara folikel rambut dari ragi seperti lipofilik Pityrosporum ovale (Malassezic furfur). Ini saprophytes jamur di daerah kulit berlimpah dilengkapi dengan kelenjar sebaceous. Frekuensi pelepasannya pada orang sehat berkisar antara 78 sampai 97%. Namun, dengan perubahan tertentu dalam sistem permukaan biologis pelindung kulit, P. Ovale menerima kondisi reproduksi yang menguntungkan dan menunjukkan sifat jamur patogen. Faktor endogen yang mempengaruhi perkembangan dermatitis seboroik meliputi seborrhea, penyakit endokrin (diabetes melitus, kelenjar tiroid, hypercorticism, dll.). Imunosupresi etiologi memainkan peran penting dalam patogenesis dermatitis seboroik, serta penyakit lain yang disebabkan oleh jamur ragi oportunistik. Jadi, dermatitis seboroik adalah penanda awal infeksi HIV. Gejalanya sering diamati dengan latar belakang penyakit somatik parah, kelainan hormonal, pada pasien dengan dermatitis atopik.

Gejala dermatitis seboroik

Bergantung pada lokalisasi dan tingkat keparahan proses peradangan, beberapa tipe klinis dan topografi dermatitis seboroik dibedakan:

  1.   Dermatitis seboroik pada kulit kepala:
    • Jenis "Kering" (ketombe sederhana);
    • Tipe "Fatty" (ketombe, atau ketombe):
    • Tipe "inflamasi" (eksudatif).
  2. Dermatitis seboroik pada wajah,
  3. Dermatitis seboroik pada trunk dan lipatan besar
  4. Dermatitis seboroik yang umum.
  5. Dermatitis seboroik pada kulit kepala
  6. Kering "tipe (idle dandruff), atau pityriasis sicca

Ketombe adalah lesi kronis kulit kepala kulit kepala, ditandai dengan pembentukan timbangan parakeratosis tanpa tanda-tanda peradangan. Dalam kasus ini, seperti dengan ichthyosis, timbangan adalah elemen vysypnye utama. Munculnya ketombe adalah tanda awal perkembangan dermatitis seboroik pada kulit kepala.

Ketombe terjadi dalam bentuk fokus kecil, terutama di daerah parietal oksipitol, namun dapat dengan cepat menyebar ke seluruh kulit kepala. Batas lesi tidak jelas. Karakteristik untuk hiperplasia seborrhea dan hipersekresi kelenjar sebaceous tidak ada. Pengupasan terasa mengasyikkan, timbangannya kering, gembur, putih keabu-abuan, mudah terlepas dari permukaan kulit dan mencemari rambut, begitu pula pakaian luar. Rambut juga kering. Biasanya, tidak adanya fenomena inflamasi dan gangguan subyektif.

Tipe "Bold", atau pityriasis steatoides

Lemak (stearat, atau lilin) ketombe terjadi dengan latar belakang peningkatan sebum, namun serpih memiliki penampilan yang berminyak, warna kekuningan, terpaku satu sama lain lebih tegas dipertahankan pada kulit daripada saat kering ketombe, dan dapat membentuk lapisan. Dari permukaan kulit serpih biasanya dipisahkan oleh serpihan besar. Rambut terlihat berminyak. Rasa gatal juga bisa diamati, eritema dan eksoriasi.

Jenis inflamasi atau eksudatif

Di kulit kepala tampak eritema serak, yang tidak disusupi secara signifikan, dan ruam spotty-plak berwarna pink kekuningan dengan kontur yang berbeda terbentuk. Mereka dapat bergabung menjadi fokus psoriasis yang luas yang menangkap hampir seluruh kulit kepala. Di daerah dahi dan bait suci, tepi lesi yang berbeda sedikit berbeda terletak di bawah garis pertumbuhan rambut dalam bentuk "seborrheic crown" (korona seborrheica Vnnae). Permukaan elemen ditutupi dengan sisik kering, menguap atau berminyak. Penderita terganggu gatal.

Pada beberapa pasien, kerak bersisik serous atau susu dari warna abu-abu kekuningan muncul di permukaan fokus, yang memiliki bau tak sedap, setelah mengeluarkan permukaan pembasahan yang terbuka.

Proses dari kulit kepala sering berpindah ke dahi, leher, telinga dan zona parotid. Di lipatan di belakang auricles, retakan yang dalam dapat diamati, dan terkadang kelenjar getah bening regional meningkat.

Dermatitis seboroik pada wajah

Bagian medial alis, jembatan hidung, dan lipatan nosokomial terpengaruh. Ada elemen serpihan gesekan tambalan tambal sulam warna kekuning-kuningan dari berbagai ukuran dan bentuk. Di lipatan, retakan yang menyakitkan, kerak bersisik berlapis bisa timbul. Letusan di wajah, sebagai aturan, dikombinasikan dengan lesi pada kulit kepala dan kelopak mata (blepharitis marginal). Pada pria di bidang kumis dan di dagu pustula folikel superfisial dapat diamati juga.

Dermatitis seboroik pada batang tubuh

Lesi dilokalisasi di sternum, di zona interscapular sepanjang tulang belakang. Ruam diwakili oleh papula folikel kekuningan atau kekuning-kuningan yang ditutupi dengan kerak bersisik lemak. Sebagai hasil pertumbuhan dan fusi perifer mereka, fokus yang disusupi dengan hati-hati terbentuk dengan garis besar yang berbeda, besar atau lebih oval, lebih pucat di bagian tengah dan ditutupi dengan sisik bersisik yang halus. Di pinggiran foci, Anda bisa menemukan papula folikel merah muda segar. Karena resolusi sentral, beberapa plak dapat memperoleh garis besar berbentuk cincin dan garland.

Pada kulit besar lipatan (ketiak, inguinal, anogenital, di bawah payudara, pusar) seboroik dermatitis eritema dimanifestasikan jelas dibatasi atau plak dari pink ke kekuningan putih untuk warna merah tua, permukaan dari yang dikupas, dan kadang-kadang retak menyakitkan dan tertutup cheshuyko- kerak.

Dermatitis seboroik yang umum

Foci dermatitis seboroik, peningkatan area dan penggabungan dapat menyebabkan munculnya beberapa pasien eritroderma sekunder. Kulit dengan warna pink cerah, terkadang dengan semburat kekuningan atau kecoklatan, edematous, lipatan besar dilebih-lebihkan, retakan diobservasi, dikelupas pengelupasan. Mungkin ada microveiculation, pembasahan (terutama di lipatan kulit), penskalaan kerak bersisik. Mikroflora pirokokal dan candida sering dilekatkan. Penderita khawatir gatal parah, demam. Dermatitis seboroik dapat disertai dengan munculnya poliediitis, memburuknya kondisi umum pasien, yang merupakan indikasi rawat inap.

Perjalanan dermatitis seboroik adalah penyakit kambuhan kronis, penyakit ini memburuk di musim dingin, dan pada musim panas remisi hampir selesai diamati. Dermatitis seboroik, yang tidak terkait dengan infeksi HIV, biasanya berjalan dengan mudah, mempengaruhi area kulit individu. Dermatitis seboroik berkaitan dengan infeksi HIV ditandai dengan kecenderungan untuk aliran yang lebih parah dan generalisasi lesi umum kulit tubuh, lipatan besar, penampilan pustula folikular manifestasi atipikal (mirip eksim tambal sulam), dermatitis seboroik frekuensi tinggi umum, resisten terhadap terapi, sering kambuh.

Komplikasi dermatitis seboroik

Dermatitis seboroik dapat mempersulit negara-negara seperti: eksematisasi, aksesi infeksi sekunder (ragi jamur dari genus Candida, streptokokus), peningkatan kepekaan terhadap rangsangan fisik dan kimia (suhu tinggi, beberapa kain sintetis dan obat sistemik luar).

Dermatitis seboroik didiagnosis berdasarkan gambaran klinis yang khas. Diagnosis harus dibuat antara psorizom seboroik, dermatitis alergi, dermatitis perioral, syphilides papular seboroik, tinea corporis, lupus eritematosus, keratosis klinis, ichthyosis, jaringan parut eritema wajah, manifestasi dari limfoma kulit di wajah dan kulit kepala, streptoderma kulit kepala dan dekat penyakit kulit lainnya. Dalam hal proses lokalisasi terisolasi pada kulit kepala juga diperlukan untuk diingat tentang kutu kepala.

trusted-source[5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12],

Bagaimana mengobati dermatitis seboroik?

Perhatian utama dalam perawatan setiap pasien yang menderita dermatitis seboroik harus diberikan pada identifikasi faktor yang signifikan secara individu pada patogenesis dermatitis seboroik dan, jika mungkin, koreksi mereka.

Etiotropik pengobatan dermatitis seboroik terdiri dari penggunaan agen antimikotik eksternal secara sistematis yang bekerja pada P. Ovale. Ini termasuk ketoconazole (Nizoral) dan turunannya azole lainnya - clotrimazole (clotrimazole, Kanesten, Candid et al.), Miconazole (Daktarin), bifonazole (Mikospor), ekonazol (Pevara et al.), Isoconazole (travogen) et al. Terbinafine (Lamisil et al.), Olamine (Batrafen), turunan Amorolfine, seng persiapan (Kuriozin, Regetsin et al.), sulfur dan turunannya (selenium disulfida, selenium disulfate et al.), tar, Ichthyol. Untuk pengobatan dermatitis seboroik lipatan kulit dan kulit halus, fungisida ini digunakan dalam bentuk krim, salep, gel dan aerosol. Ketika bergabung infeksi piogenik diresepkan antimikroba - krim dengan antibiotik (Baneotsin, Fucidinum, Bactroban et al.), 1-2% larutan pewarna anilin (brilian hijau, eosin, dan lain-lain.).

Bila kulit kepala terkena, dana ini lebih sering digunakan dalam bentuk shampo terapeutik, yang harus dioleskan beberapa kali dalam seminggu. Perjalanan shampo medis biasanya 8-9 minggu. Harus diingat bahwa sampo ini perlu dioleskan dengan aplikasi busa wajib selama 3-5 menit, dan kemudian - untuk dicuci.

Pada jenis lesi "kering" di kulit kepala, tidak pantas menggunakan sabun alkali dan sampo, serta produk yang mengandung alkohol, karena mereka menurunkan dan mengeringkan kulit, meningkatkan pengelupasannya. Paling disukai shampo yang mengandung azol (Nizoral, Sebozol) atau sediaan seng (Friederm-zinc, Kerium-Cream), belerang dan turunannya (Selezhel, Derkos ketombe untuk kulit kepala kering ).

Dengan hipersekresi kelenjar sebaceous, agen antiseborik efektif, karena mengeluarkan dari kulit film lipid berarti penghapusan lingkungan yang menguntungkan bagi kehidupan P. Ovale. Rasional adalah penggunaan deterjen yang mengandung asam deterjen anionik dan nonionik (misalnya lemon) dan menormalkan pH permukaan kulit. Dalam kasus jenis lemak, shampo yang mengandung azol ("Nizoral", "Sebozol", "NodeD. C "," Node. ("Friederm-tar"), ichthyol ("Curtiol", "Curtiol S"), belerang dan turunannya (sampo "Derkos untuk ketombe untuk kulit kepala berminyak") dan produk lainnya dengan aktivitas antijamur ( "Saliker", "Kelyual D.S.", "Kerium-intensif", "gel Kerium", dll.).

Dalam jenis inflamasi dermatitis seboroik efek terapi yang cepat memberikan solusi, emulsi, krim, salep, aerosol, coderzhaschie hormon glucocorticosteroid (Elokim Advantan, Lokoid et al., Atau berarti gabungan (pimafukort, Triderm, Travokort) di tugas tepat waktu agen antijamur eksternal. Stres Sdeduet , bahwa obat ini diresepkan untuk waktu yang singkat dalam waktu 7-10 hari, dan glukokortikosteroid terfluorinasi tidak disukai.

Secara tradisional digunakan agen keratolitik pada konsentrasi rendah untuk mengobati dermatitis seboroik: asam salisilat (untuk kulit kepala - shampoo "Fitosilik", "Fitoretard", "Saliker", "Kerium-intensitas", "Kerium-cream", "Kerium-gel" , "Squafan") dan resorsinol. Rasional adalah penggunaan obat eksternal gabungan yang mengandung antimikotik, glukokortikoid dan agen pengelupas kulit.

Setelah awitan remisi, perawatan kulit dan kulit kepala dengan hati-hati ditunjukkan. Untuk mencuci sarankan shampo "lunak" yang tidak mengubah pH permukaan kulit ("Ecoderm", "Elijon", "keseimbangan pH", dll.). Juga merekomendasikan mencuci kepala pencegahan dengan deterjen, termasuk agen antijamur, setiap 1-2 minggu sekali.

Kritis terhadap pengobatan bentuk parah dermatitis seboroik memiliki terapi patogenetik individu. Namun, jauh dari selalu memungkinkan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan faktor-faktor yang berperan patogenetik pada awal dermatitis seboroik. Tetapkan asupan kalsium dalam atau intramuskular yang dikombinasikan dengan vitamin B6. Pada parah, umum dan tahan terhadap pengobatan luar dermatitis seboroik, pemberian agen azole secara sistemik (Ketokonazol - Nizoral 240 mg / hari selama 3 minggu atau itrakonazol - Orungal 200 mg / hari selama 7-14 hari) diperlihatkan. Pada kasus akut dermatitis seboroik umum, dalam kasus ekstrim, steroid sistemik diresepkan (efek klinis yang cepat biasanya dicapai dengan mengkonsumsi prednisalon 30 mg per hari) bersamaan dengan terapi eksternal atau umum aktif dengan antimikotik. Pada kasus infeksi sekunder dan pengembangan komplikasi (limfadenitis, limfadenitis, demam, dll.) Agen antibakteri dari spektrum aksi yang luas diperlihatkan. Terkadang pasien yang memiliki dermatitis seboroik diresepkan isotretinoin dan selektif fototerapi (UV-B).

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.