^

Perawatan Leher

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kulit di leher itu tipis, bergerak, dengan mudah membentuk lipatan silang, yang akhirnya memperdalam dan berubah menjadi keriput.

Latihan senam untuk otot leher

  1. Posisi awal berdiri. Dagu diangkat, leher diperpanjang ke depan. Gerakan rahang bawah dari bawah ke atas, menyerupai usaha menggigit apel, tergantung di cabang. Latihan diulang 10-12 kali. Tujuan: peningkatan nada dan penguatan platisme.
  2. posisi yang sama - meja utama. Menulis di udara angka atau huruf dengan pensil atau sedotan. Setiap nomor atau huruf diulang 4-6 kali. Tujuannya adalah untuk meningkatkan tonus dan memperkuat platisme otot masticatory dan lower mimic.
  3. Posisi awal duduk atau berdiri. Dagu saya tinggi. Dengan jempol kedua tangan atau pangkal telapak tangan satu tangan, dagu ditopang dari bawah dan memiliki sedikit perlawanan untuk membuka mulut atau gerakan melingkar rahang bawah. Latihan diulang 5-10 kali. Tujuannya: peningkatan nada dan penguatan platisme, mengunyah dan meniru otot yang lebih rendah.
  4. Posisi awal duduk atau berdiri. Dagu menyentuh dada, tangan dengan jemari anyaman di bagian belakang kepala memberikan sedikit perlawanan saat mencoba melepaskan kepala dan mengangkat dagu ke atas. Latihan diulang 5-10 kali. Tujuannya: untuk meningkatkan nada dan menguatkan otot-otot samping dan belakang leher.
  5. Posisi awal berdiri, kaki selebar bahu. Kepala miring ke kanan, telapak tangan kiri berada di daerah temporal kiri dan memberikan sedikit perlawanan saat mencoba melepaskan kepala dan memiringkannya ke kiri. Gerakan serupa dilakukan dalam arah yang berlawanan. Latihan diulang 5-10 kali. Tujuan, meningkatkan tonus dan menguatkan otot-otot permukaan lateral dan posterior leher.
  6. Posisi awal - berbaring di belakang Di bawah kepala letakkan bantal setengah dilipat. Membuka leher, kepala ditekan dengan mahkota ke bantal dan dipegang dalam posisi ini selama 4-12 detik. Latihan diulang 5-10 kali. Tujuannya: meningkatkan nada dan menguatkan otot-otot permukaan belakang leher.
  7. Posisi awal terbaring di belakang. Kepala diturunkan di bawah tepi meja pijat atau tempat tidur. Kepala diangkat ke atas, tidak mengangkat bahu dari tempat tidur (menekuk leher). Pernapasan gratis. Latihan diulang 5-10 kali. Tujuannya: meningkatkan nada dan menguatkan otot-otot permukaan depan leher.
  8. Posisi awal adalah rak utama. Memutar kepala ke sisi (rotasi leher) dengan usaha untuk mencapai bahu kanan dan kiri dengan dagu, tanpa menekuk leher. Latihan diulang 5-10 kali. Tujuannya adalah untuk meningkatkan nada dan menguatkan otot sternokleid-mastoid.
  9. Posisi awal adalah rak utama. Tangan kiri terletak di pipi kiri, dan kepala diputar ke kanan. Saat Anda memalingkan kepala ke kiri, tangan menahan diri. Latihan diulang 3 sampai 6 kali, setelah itu tangan diganti. Tujuannya adalah untuk meningkatkan nada dan menguatkan otot sternokleid-mastoid.
  10. Posisi awal sedang duduk. Tip kepala bagian belakang (neck extension) 10-15 kali.
  11. Posisi awal sedang duduk. Gerakan melingkar di kepala: 4-5 kali satu arah, dan kemudian yang lainnya. Kompleks latihan senam ini tidak direkomendasikan untuk orang-orang yang menderita patologi tulang belakang serviks yang parah dan pelanggaran sirkulasi darah di genangan arteri vertebralis.

Pijat bagian belakang leher

Membelai leher: dengan tangan setengah bengkok, menutupi leher di wilayah proses mastoid, tangan dengan lembut diturunkan ke bahu dan punggung, menghubungkan mereka di sudut bahu. Gerakan diulang 3-4 kali.

Menggosok jari otot leher: Jari tangan II-V dipasang di tengah klavikula. Menggosok dilakukan dengan jari kedua tangan, dimulai pada tingkat proses spinous vertebra serviks VII. Gerakan melingkar melingkar dilakukan pada jarak 2 cm dari kolom vertebra sampai ke dasar tengkorak. Pada dasar gesekan tengkorak dilakukan dengan empat jari (II-V), lolos ke proses mastoid. Turun di sepanjang permukaan lateral leher, sikat terhubung di area skapula. Gerakan serupa diulang ke arah yang sama oleh permukaan belakang jari-jari II-V yang ditekuk menjadi kepalan tangan.

Menggosok otot-otot korset bahu menghasilkan permukaan belakang jari yang tertekuk menjadi kepalan tangan, di sepanjang otot trapezius mulai dari sendi bahu, naik ke atas sepanjang permukaan lateral leher ke proses mastoid dan kembali turun ke bahu dan bergabung tangan di area tulang belikat.

"Menggergaji" dan "memotong" menghasilkan permukaan lateral dari tangan ke arah yang sama seperti penggilingan sebelumnya. Kemudian lagi, membelai leher.

Pijat bagian depan leher

Lakukan membelai leher, dagu dan gosok otot dada dan leher dengan gerakan spiral jari II-V kedua tangan.

  • Transverse neck tweak. Gerakan mulai di pangkal leher, dari garis tengah ke belakang dan dilakukan dengan jari lurus dan falang kuku jari ke-2. Sisa jari lainnya tertekuk. Pergerakan dilakukan pada tiga garis horizontal (di pangkal, di tengah leher dan di bagian atas) - 4 tweak pada setiap baris. Gerakan yang sama dilakukan pada tiga garis vertikal: tengah, lateral dan posterolateral.
  • Edaran menggiling otot-otot leher. Gerakan dihasilkan oleh permukaan belakang jari yang bengkok. Mulai dari gaya dada jugularis. Jari-jari diarahkan ke tengah klavikula dan naik di sepanjang permukaan lateral leher.

Triturating dagu menghasilkan permukaan lateral jari lurus kedua tangan dalam bentuk gergaji di bawah dagu di kedua arah. Gerakan mulai dari tengah dagu, terus ke kanan, lalu ke tengah dagu, ke kiri dan ujung di tengah dagu.

  • Chin Chin. Menghasilkan gerakan tersentak dari jari yang rileks dari tengah dagu ke sisi kiri dan kanan. Ulangi 3-4 kali.
  • Pokolachivanie dagu ("staccato"). Bantal jari yang diluruskan menghasilkan sentuhan area dagu yang tiba-tiba dari kanan ke kiri (3 kali).

Gerakan penekan di area dagu menghasilkan telapak tangan setengah lengket (satu di atas yang lain). Telapak tangan erat memeluk dagu dan menekannya. Di tengah dagu, lengan menyimpang dan naik dengan tekanan ke sudut mulut. Ulangi gerakan dari tengah dagu ke tengah rahang bawah, dan dari tengah dagu lengan menyimpang ke lobus pada auricles. Gerakan membelai ujung dagu dengan kedua tangan.

Gerakan sedikit meluap di bawah dagu menghasilkan jari-jari II, III dan IV kedua tangan bergantian dengan masing-masing tangan, mulai dari sudut kiri hingga sudut kanan rahang bawah. Ulangi 2 kali dan selesai di sudut kiri rahang bawah.

  • Membelai gerakan dagu dan leher. Telapak tangan kedua tangan bergantian dari pangkal leher menghasilkan gerakan membelai menuju rahang bawah (dari kanan ke kiri). Mencapai bagian tengah dagu, telapak tangan meluas ke lobus pada auricles dan turun di sepanjang permukaan lateral leher ke klavikula. Gerakan diulang 3 kali.

Prosedur fisioterapi dasar digunakan untuk merawat kulit leher

Penderita penyakit tiroid dan hipertensi tidak menjalani fisioterapi.

Prosedur berikut direkomendasikan:

  • Penguapan digunakan untuk memperbaiki penyerapan krim kosmetik dan masker. Durasi prosedur tergantung pada jenis kulit pasien (untuk kulit kering dari 3 sampai 5 menit, dengan kombinasi dan lemak hingga 10 menit)
  • Hal ini dapat menyebabkan overdrying pada kulit, jadi penggunaannya dengan kulit kering hanya diperbolehkan bila perangkat berada pada jarak yang cukup jauh dari wajah dan leher pasien, serta dengan memberi makan aliran uap panas sepanjang vektor singgung. Di area mata sebaiknya letakkan spons katun, dibasahi cairan pengencang untuk kelopak mata. Metode ini dikontraindikasikan dengan adanya jaringan pembuluh darah yang melebar.
  • Darsentralisasi dengan talek, masker antiseptik kering atau dengan krim akhir hanya dioleskan pada permukaan lateral leher. Saat bekerja di daerah ini, elektroda berbentuk T digunakan, yang dipindahkan dari atas ke bawah. Dengan kulit leher yang lembek, darsrealisasi dilakukan dengan menggunakan kontak, teknik labil, setelah krim akhir, yang memiliki efek pengangkatan yang mudah. Durasi prosedur adalah rata-rata 10 menit, kursus 15-20 sesi, setiap hari.
  • Myostimulation disertakan dalam kompleks prosedur kosmetik untuk perawatan kulit leher, baik untuk mencegah perubahan terkait usia, dan untuk memperbaiki tanda penuaan kulit yang sudah ada. Dianjurkan untuk menggunakan myostimulation dalam kombinasi dengan pijat higienis atau plastik. Penderita di bawah usia 35-40 tahun mitos tidak dianjurkan.
  • Terapi mikroskopis digunakan untuk merawat kulit leher (prosedur dilakukan setiap hari, selama 10-15 sesi).
  • Juga menggunakan laser terapeutik, photorejuvenation dan aromaterapi dengan minyak esensial (tergantung jenis kulitnya). Ultrasound, iontophoresis, pijat vakum, cryomassage (nitrogen cair dan asam karbon), dan juga iradiasi ultraviolet tidak digunakan untuk merawat kulit leher.

Leher perawatan kulit di rumah

Perawatan kulit wajah sebaiknya tidak diakhiri dengan area dagu. Kosmetik yang digunakan untuk perawatan kulit wajah juga harus diaplikasikan pada daerah leher dan décolleté. Perawatan kulit individu terdiri dari kerumitan wajib manipulasi pagi dan malam.

Di rumah, Anda memerlukan pembersihan menyeluruh tapi lembut, pelembab dan photoprotection yang memadai.

Pembersihan kulit leher adalah penggunaan lobus kosmetik (gel, krim, mousse, dan busa) dan cairan tonik yang sesuai dengan jenis kulit. Pembersih harus memenuhi persyaratan berikut: tidak menyebabkan perubahan pH kulit, pembengkakan stratum korneum epidermis, oklusi kelenjar sebaceous dan reaksi vaskular.

Solusi toning (tonik) sebaiknya tidak mengandung alkohol. Dianjurkan untuk menggunakan air panas. Di rumah, tonik dapat berfungsi sebagai ekstrak chamomile, coltsfoot, kapur, lemon balm, bergamot, ginseng, peterseli, yarrow, Calamus root, Hypericum, celandine, cowberry, peppermint, lavender, mallow, taman violet dan marigold, geranium, dll Pilihan ramuan obat tergantung dari jenis kulitnya. Solusi yang disiapkan adalah mengelap kulit wajah dan leher 2 kali sehari, setelah mengoleskan susu pembersih. Infus disiapkan dalam jumlah kecil (200 ml) dan disimpan di kulkas.

Pembersihan kulit leher dilakukan dengan gerakan melingkar ringan, dari atas ke bawah - di sepanjang permukaan lateral, dan dari bawah ke atas - di sepanjang permukaan depan leher.

Sampai saat ini, berbagai perusahaan kosmetik menawarkan berbagai macam krim yang dirancang khusus untuk merawat kulit leher dan decollete, melembabkan secara memadai dan memiliki efek pengangkatan (misalnya, "Coerance" - neck cream, "Lierak").

Masker untuk kulit leher bisa dipersiapkan secara mandiri atau menggunakan masker professional cosmetologist professional, yang penggunaannya diijinkan di rumah (yang disebut "PR"). Untuk menyiapkan masker di rumah, hanya produk berkualitas tinggi dan segar yang digunakan. Masker disiapkan segera sebelum digunakan. Penyimpanan residu masker di kulkas tidak diperbolehkan. Masker yang baru disiapkan dioleskan ke kulit wajah dan leher bersih selama 15-20 menit. Kemudian topengnya dicuci dengan air dingin. Wajah diobati dengan tonik yang sesuai dengan jenis kulit, atau infus herbal, dan Cream Pelembab diterapkan. Masker dianjurkan untuk tidak dilakukan lebih dari 1-2 kali seminggu. Harus diingat bahwa ekstrak tumbuhan dan beberapa produk makanan (madu, kuning telur dan protein, jus jeruk, dll), yang sering digunakan untuk persiapan masker dan cairan tonik di rumah, berpotensi alergen.

Sedangkan untuk mengupas krim, pertanyaan penggunaannya di rumah Kondisi harus diputuskan secara terpisah. Jangan merekomendasikan kulit mengelupas kulit dan kulit mengelupas krim yang mengandung partikel abrasif kasar. Preferensi harus diberikan pada scrub untuk kulit sensitif, dan juga krim pengupas berdasarkan berbagai agen keratolitik (asam laktat, salisilat, asam lianat, asam alfa hidroksi, urea, dll.) Dalam konsentrasi kecil (4-5 sampai 8%). , yang memiliki efek pengelupasan dan pelembab ringan.

Perawatan kulit profilaksis untuk leher merupakan langkah kompleks, termasuk tidak hanya penggunaan kosmetik, tapi juga latihan senam rutin untuk otot daerah ini.

Leher perawatan kulit dalam kondisi tata rias tentang pembentukannya

Analisis anamnesis secara hati-hati dan menunjukkan patologi organ-organ yang terletak di daerah leher memungkinkan menghindari komplikasi dalam proses pemeriksaan prosedur tata rias. Harus diingat bahwa semua manipulasi area ini dilakukan hanya setelah pembersihan kulit awal, dilakukan ketat di sepanjang garis ketegangan paling sedikit pada kulit. Pilihan dana diet bergantung pada jenis kulit pasien.

Saat melakukan prosedur pengelupasan di ruang rias, glikopiligin dengan persentase kecil asam glikolat (25%), serta pengelupasan dengan asam buah dan scrub untuk kulit kering atau sensitif, sebaiknya diutamakan. Tidak disarankan menggunakan sikat silang untuk mengelupas krim terutama pada permukaan depan leher.

Masker pelembab ditunjukkan dengan dasar krim dan gel, serta masker "penguat", yang meliputi alginat, vinil atau karet. Termoaktif dan beberapa jenis topeng plasticizing tidak boleh diterapkan pada area leher, kecuali yang ada dalam anotasi dimana kemungkinan penerapan ke daerah leher diindikasikan.

Pijat wajah dan wajah yang higienis dengan krim pijat atau minyak kosmetik ditampilkan. Pijat dimulai dengan bagian belakang leher dan diakhiri dengan permukaan depan leher. Dalam kurun waktu 10-15 sesi, satu hari atau 2 kali seminggu. Kursus berulang - setiap enam bulan sekali. Dengan tanda penuaan yang jelas, pijatan plastik ditunjukkan.

Gambaran anatomis dan fisiologis kulit daerah leher

Jaringan lemak subkutan, secara umum, sedikit diekspresikan. Ada banyak otot di leher yang melakukan berbagai fungsi. Di permukaan depan adalah tiroid dan kelenjar paratiroid. Pada permukaan depan otot grudinoklyuchichno-sternokleidomastoid di tingkat tepi atas kartilago tiroid adalah tempat proyeksi bifurkasi melapisi arteri karotis dan sinus karotis, dampak mekanis (pijat, palpasi, tekanan) di daerah ini dapat menyebabkan gangguan denyut jantung dan tekanan darah, dan bilateral simultan manipulasi bisa memancing kondisi sinkop. Penyakit berat kelenjar tiroid dan paratiroid, pelanggaran detak jantung dan tekanan darah membatasi intensitas dan volume manipulasi kosmetik dan prosedur fisioterapi pada permukaan depan leher.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.