^
A
A
A

Debit dari mata anjing

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 02.07.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sama seperti manusia, anjing rentan terhadap berbagai jenis infeksi mata. Oleh karena itu, setiap pemilik hewan peliharaan harus mengetahui apa yang dapat menyebabkan keluarnya cairan dari mata anjing dan bagaimana cara merawatnya.

Penyebab kotoran mata anjing

Paling sering, dokter hewan mengaitkan penyebab keputihan pada anjing dengan masalah oftalmologis, khususnya:

  • peningkatan pembentukan cairan lakrimal karena patologi kelenjar lakrimal atau sebaceous (tarsal) di tepi kelopak mata;
  • lakrimasi berlebihan (epifora) dengan tonjolan (prolaps) kelenjar lakrimal dari membran nictitating - yang disebut abad ketiga;
  • penurunan bawaan atau didapat dalam patensi fisiologis titik lakrimal (air mata) dari konjungtiva kelopak mata atau penyumbatan totalnya, serta obstruksi duktus nasolakrimalis (tear-nasal), yang menyebabkan gangguan drainase film air mata preokular dengan akumulasi dan mengalir ke moncongnya. Dalam kasus seperti itu, pemilik mencatat bahwa anjing mengeluarkan cairan dari matanya di pagi hari dan mengatakan bahwa matanya berair;
  • trauma kornea oleh bulu mata yang tumbuh tidak normal (dengan trikiasis atau districhiasis);
  • inversi kelopak mata (ektropion).
  • Juga, gejala keluarnya cairan dari mata pada anjing dimanifestasikan:
  • dalam kasus trauma pada struktur anatomi mata dan masuknya benda asing yang menyebabkan keluarnya lendir dari mata anjing. Dalam hal ini, anjing menunjukkan kecemasan, merengek, sering berkedip dan menggosok matanya;
  • ketika debu, asap atau zat gas masuk ke mata, mengiritasi selaput lendir dan sering menyebabkan reaksi alergi. Dalam situasi seperti itu, keluarnya cairan dari hidung dan mata anjing muncul.

Harus diingat bahwa pelepasan purulen simultan dari mata dan hidung (dengan kerak di sepanjang tepi lubang hidung) - dengan latar belakang demam, lesu, kehilangan nafsu makan, sesak napas dan batuk, muntah dan diare - diklasifikasikan sebagai gejala gangguan pernapasan berupa distemper, yaitu infeksi morbillivirus anjing dari famili Paramyxoviridae (aman bagi manusia, tetapi fatal bagi tetrapoda).

Dan bukan itu. Dokter hewan memberikan daftar penyakit mata yang mengesankan dari etiologi infeksi yang didiagnosis pada anjing: parasit invasif (ditanggung oleh kutu), mikroba, virus (termasuk dengan kekalahan atau pengaktifan kembali virus herpes anjing CHV-1), jamur (Blastomyces, Aspergillus, Cryptococcus neoformans ). Misalnya, ketika mata dirusak oleh blastomycetes, koroid mereka menderita dengan perkembangan chorioretinitis, dan aspergillosis sistemik dapat menyebabkan peradangan purulen pada selaput mata - enophthalmitis, di mana penghancuran struktur tulang orbit terjadi.

Selain radang selaput lendir kelopak mata - konjungtivitis dengan mata merah dan lakrimasi, keluarnya cairan putih atau purulen dari mata anjing muncul dengan kelenjar lakrimal yang meradang dan kantung lakrimal - dakriosistitis.

Sekresi seperti itu, disertai dengan hiperemia mukosa, intoleransi cahaya, kejang kelopak mata, pembengkakan kornea dan jaringan paraokular, dianggap sebagai tanda pertama:

  • radang kelopak mata dan kelenjarnya (blepharitis) - anterior, posterior, angular;
  • radang kornea mata (keratitis), seringkali bersamaan dengan proses inflamasi konjungtiva dalam bentuk keratokonjungtivitis;
  • peningkatan tekanan intraokular (glaukoma);
  • uveitis anterior (iridosiklitis) - radang koroid iris dan badan siliaris.

Dalam hal ini, keluarnya cairan bisa menjadi serous yang tidak berwarna, tetapi cairan kuning dan hijau dari mata anjing sering dapat diamati, serta cairan berwarna kuning-coklat dan coklat dari mata, yang merupakan tanda sifat bakteri penyakit.

Ketika proses inflamasi mempengaruhi membran vaskular, serta dengan glaukoma dan ablasi retina - termasuk karena trauma mata tumpul - keluarnya cairan merah atau berdarah dari mata anjing, yang menunjukkan hifema - perdarahan di bagian anteriornya.

Faktor risiko

Pawang anjing dan dokter hewan mencatat peran fitur anatomi sistem drainase nasolakrimalis, di mana lakrimasi berlebihan - keluarnya cairan transparan dari mata anjing - disebabkan oleh jenisnya.

Tetapi faktor risiko untuk dampak pada kornea, distrofinya, perkembangan penyakit mata dan kecenderungannya pada awalnya ada pada jenis morfologi tertentu dari bagian wajah tengkorak anjing.

Ini berlaku untuk anjing brachiocephalic, yang memiliki moncong pendek (sedikit rata) dan, karenanya, rongga hidung dan saluran air mata yang lebih pendek, serta orbit mata yang lebih dangkal dan daerah infraorbital yang menyempit. Trah tersebut termasuk Pekingese, Pugs, Shih Tzu, Chihuahua, Japanese Chins, Boxers, English and French Bulldogs, Sharpei, American Staffordshire Terrier. Dengan cara yang sama, anjing dengan rambut panjang di wajah dan kepala - pudel, terrier hitam dan Skotlandia, anjing gembala - lebih sering menderita infeksi dan iritasi mata daripada ras lain.

Hipertrofi kelenjar pada tepi kelopak mata, serta peradangan dan prolaps kelenjar lakrimal dari membran nictitating (dengan sindrom mata ceri) dapat terjadi pada anjing muda dari jenis apa pun, tetapi patologi ini sangat umum pada American Cocker Spaniels, English Bulldogs, Peking dan Lhasa Apso.

Komplikasi dan konsekuensinya

Setiap penyakit mata yang serius pada anjing atau kelainan anatomi dapat memiliki konsekuensi dan komplikasi tertentu. Misalnya, dengan obstruksi titik lakrimal konjungtiva kelopak mata atau penyumbatan saluran air mata-nasal, keluarnya cairan terus-menerus dari mata menyebabkan dermatitis kronis.

Pada hewan dengan dakriosistitis kronis, bentuk fistula, dan perjalanan keratitis diperumit oleh ulserasi kornea dan kekeruhan, yang dapat mengakibatkan hilangnya penglihatan. Hal yang sama berlaku untuk glaukoma.

Diagnostik kotoran mata anjing

Ada baiknya jika di rumah sakit diagnosis keluarnya cairan dari mata anjing dilakukan oleh dokter hewan spesialis mata. Tetapi bahkan ketika ini dilakukan oleh terapis yang berspesialisasi dalam perawatan hewan peliharaan kecil, diagnosis memerlukan:

  • melakukan pemeriksaan visual pada kelopak mata dan bagian depan mata dengan sumber cahaya fokus (oftalmoskopi);
  • mengidentifikasi kerusakan pada kornea dengan mengoleskan pewarna fluorescein padanya;
  • menentukan jumlah sekresi cairan air mata menggunakan tes Schirmer khusus (Schirmer Tear Test);
  • mengukur tekanan intraokular (yaitu, melakukan oftalmotonometri);
  • mengambil sampel cairan dari mata (dan hidung) untuk pengujian laboratorium (kultur bakteri) dan menentukan sifat infeksi;
  • melakukan tes darah untuk antibodi (imunoglobulin);
  • melakukan pemeriksaan ultrasound pada struktur internal mata;
  • membuat radiografi kontras dari saluran nasolakrimalis bagian wajah tengkorak (dacryocystorhinography).

Perbedaan diagnosa

Tentu saja, jika hewan peliharaan Anda menderita konjungtivitis atau blepharitis sederhana, maka spesialis yang berpengalaman dan diagnosis bandingnya akan segera menetapkan hal ini tanpa ultrasound dan rontgen.

Pengobatan kotoran mata anjing

Dokter hewan tidak meresepkan pengobatan keluarnya cairan dari mata anjing, tetapi pengobatan penyakit yang mendasari di mana gejala ini muncul. Dalam banyak kasus, tetes mata atau salep diperlukan.

Tetes mata hewan dasar:

  • Ciprovet (nama dagang lain Ciflodex) - dengan antibiotik fluoroquinolone spektrum luas ciprofloxacin. Metode aplikasi standar adalah dengan menanamkan obat di belakang konjungtiva - satu atau dua tetes tiga kali sehari, pengobatan berlanjut selama 7-14 hari;
  • ZooHealth - ciprofloxacin dalam kombinasi dengan deksametason glukokortikosteroid sintetis;
  • Gentaline (Dekta-2, Iris) - mengandung antibiotik aminoglikosida gentamisin;
  • Levomikan - berdasarkan antibiotik kloramfenikol;
  • Macan tutul - levomycetin + furatsilin antiseptik;
  • Penghalang - deksametason kortikosteroid + dekametoksin antiseptik amonium;

Juga, dengan konjungtivitis, blepharitis dan keratitis, salep mata oxytetracycline 1% diresepkan.

Jika anjing menderita glaukoma, digunakan tetes Pilocarpine (ditanamkan hingga tiga kali sehari), Brinzolamide (Brinzopt), Timolol, dll. Persiapan untuk pengobatan uveitis termasuk tetes mata corticoid yang mengandung deksametason atau prednisolon. Steroid oral juga dapat diresepkan.

Dalam kasus obstruksi duktus nasolakrimalis dan lakrimasi persisten, pengobatan terdiri dari pembedahan pembukaan duktus, mempertahankan patensi dengan kateterisasi selama beberapa minggu penyembuhan.

Intervensi bedah tidak dapat dihindari dengan penonjolan kelenjar lakrimal dari membran nictitating dan sindrom mata ceri, serta dengan glaukoma lanjut, keratokonjungtivitis, dan ulkus kornea.

Pencegahan

Apa pencegahan keputihan pada anjing? Jelas, dalam pencegahan cedera mata dan infeksi mata.

Para ahli menyarankan:

  • periksa mata anjing secara teratur dan singkirkan eksudat yang menonjol dengan salin hangat sehingga kerak tidak terbentuk;
  • memperpendek rambut di sekitar mata sehingga tidak mengiritasi kornea;
  • tutup jendela jika seekor anjing bepergian dengan Anda di dalam mobil;
  • jangan biarkan hewan itu berenang di air kotor dan membasahi wajahnya di genangan air;
  • pilih makanan yang diperkaya, yang mendukung kekebalan alami hewan peliharaan;
  • vaksinasi terhadap distemper (canine distemper) harus dilakukan setiap tahun.

Ramalan cuaca

Banyak faktor yang menentukan prognosis masalah mata pada anjing yang disertai dengan keluarnya cairan dari mata.

Deteksi patologi atau penyakit yang tepat waktu, perawatan dan perawatan yang tepat mengarah pada pemulihan penuh. Tapi ada penyakit yang, sayangnya, menyebabkan  kebutaan pada anjing .

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.