^

Imunoglobulin selama kehamilan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dalam beberapa kasus, pemberian imunoglobulin selama kehamilan menjadi perlu. Ini adalah obat khusus, yang tindakannya ditujukan untuk meningkatkan kualitas pertahanan alami tubuh. Obat ini disintesis dari plasma darah donor.

Dengan dimulainya kehamilan, terjadi penurunan alami dalam tingkat perlindungan kekebalan, yang merupakan proses yang sangat diperlukan untuk pelestarian janin. Jika proses tersebut tidak terjadi, maka kekebalan wanita akan mengarahkan segala upayanya untuk menggugurkan kandungan, karena menganggap janin sebagai agen asing. Sejumlah kasus diketahui di mana seorang wanita membutuhkan pengenalan imunoglobulin.

Apakah saya memerlukan imunoglobulin selama kehamilan?

Kehamilan selalu dikaitkan dengan banyak risiko - baik untuk tubuh wanita maupun janin yang sedang tumbuh. Indikator pertama perubahan yang terkait dengan periode ini adalah penurunan pertahanan kekebalan. Pada saat yang sama, Anda perlu memahami bahwa tubuh ibu hamil secara mandiri meluncurkan mekanisme ini, dengan sengaja dan sengaja. Kebutuhan ini dikaitkan dengan keberhasilan melahirkan anak, karena kekebalan kita dikonfigurasi sedemikian rupa sehingga dapat menganggap janin sebagai organisme asing dan menolaknya.

Seringkali, imunoglobulin digunakan sebagai agen pendukung jika seorang wanita memiliki masalah yang mencegahnya membawa bayi. Dalam situasi seperti itu, obat diberikan melalui suntikan atau infus.

Tindakan langsung imunoglobulin didasarkan pada sifat-sifat zat aktif yang ditarik dari plasma, dimurnikan dan dipekatkan. Fokus utama obat ini adalah koreksi kekebalan, bantuan dalam melawan agen infeksi, serta pemulihan tingkat antibodi IgG. Hal ini memungkinkan tubuh untuk melindungi diri dari penyakit menular jika terjadi defisiensi imunitas primer atau sekunder.

Imunoglobulin selama kehamilan: pro dan kontra

Selama kehamilan, pengenalan imunoglobulin akan membantu menjaga janin dan mencegah gangguan proses kehamilan. Namun, efeknya pada bayi dan ibu hamil belum sepenuhnya dipelajari, meskipun konsekuensi negatifnya belum dicatat. Dari sini dapat disimpulkan bahwa obat hanya dapat digunakan jika benar-benar diperlukan, dan risiko dari perawatan tersebut akan lebih kecil daripada bahaya patologi yang ada.[1]

Tanpa indikasi yang tepat, penggunaan imunoglobulin selama kehamilan tidak dianjurkan.

Pada minggu kehamilan berapa imunoglobulin diberikan?

Saat melakukan tindakan pencegahan prenatal yang direncanakan pada periode kehamilan 28 hingga 30 minggu, dokter mengarahkan wanita tersebut untuk injeksi imunoglobulin. Pengenalan kembali harus dilakukan dalam waktu 3 hari setelah kelahiran anak.

Jika seorang wanita tidak menjalani profilaksis selama kehamilan, maka ketika bayi Rh-positif lahir, suntikan imunoglobulin setelah melahirkan dilakukan selama 72 jam.

Dalam kasus trauma perut atau amniosentesis, imunoglobulin digunakan setiap saat.

Indikasi Imunoglobulin selama kehamilan

Ada berbagai jenis imunoglobulin, dan masing-masing memiliki indikasinya sendiri, dan hanya dapat diresepkan dalam keadaan darurat.

Indikasi dasarnya adalah:

  • kekebalan yang sangat lemah dari seorang wanita;
  • cedera serius pada perut selama kehamilan;
  • melakukan studi cairan ketuban (amniosentesis);
  • melakukan prosedur apa pun yang memungkinkan untuk mencampur darah janin dan ibu;
  • ancaman nyata dari aborsi spontan;
  • ancaman penolakan janin;
  • penyakit menular yang dapat membahayakan anak yang belum lahir dan ibu hamil;
  • ancaman konflik Rhesus;
  • penghentian kehamilan ektopik.

Fitur aplikasi

Apoteker memiliki banyak jenis imunoglobulin, tetapi hanya dua yang digunakan selama kehamilan - Anti-D dan imunoglobulin normal manusia. Semuanya adalah antibodi - sejenis protein khusus yang diproduksi oleh limfosit beta manusia untuk memberikan perlindungan terhadap serangan asing, seperti virus atau bakteri. Paling sering, imunoglobulin digunakan selama kehamilan dengan faktor Rh negatif: kita berbicara tentang apa yang disebut imunoglobulin anti-Rhesus, atau Anti-D, yang dibuat dari darah yang disumbangkan dari orang yang diimunisasi Rh. Komposisi dasar obat diwakili oleh antibodi terhadap zat protein dari faktor Rh, yang memicu reaksi penolakan janin. Obat ini digunakan selama kehamilan jika ibu hamil memiliki Rh negatif dan ada risiko konflik Rh.[2]

Kapan perlu memberikan imunoglobulin selama kehamilan?

Ketika seorang wanita mengetahui tentang situasinya dan pertama kali datang ke klinik antenatal, dia ditawari untuk melakukan tes darah untuk menentukan afiliasi Rh. Analisis yang sama harus dilalui dan calon ayah dari anak tersebut. Dalam kasus ketika darah wanita ternyata Rh-negatif, dan darah pria itu Rh-positif, pengamatan khusus dilakukan selama kehamilan: sekarang ibu hamil harus menyumbangkan darah dua kali sebulan untuk analisis menentukan konsentrasi antibodi.[3]

Apakah saya memerlukan imunoglobulin selama kehamilan pertama? Sebagai aturan, ibu Rh negatif dengan bayi Rh positif tidak menimbulkan bahaya jika kehamilan seperti itu adalah yang pertama, karena kekuatan respons imun masih belum cukup untuk pengembangan konflik. Namun, sudah selama kehamilan kedua, respons seperti itu berkali-kali lebih kuat, yang dikaitkan dengan munculnya antibodi dalam aliran darah. Sejumlah besar antibodi memasuki sistem peredaran darah janin, yang menyebabkan gangguan hemolitik yang serius, yang merupakan konflik Rh. Mengapa berbahaya? Padahal, berbagai komplikasi bisa terjadi, mulai dari kelahiran prematur, hingga aborsi spontan atau lahir mati.[4]

Dan, meskipun persiapan imunoglobulin tidak digunakan dalam banyak kasus selama kehamilan pertama, perlu untuk memantau kandungan antibodi selama seluruh periode kehamilan. Jika mereka ditentukan dalam konsentrasi yang berbahaya, maka keputusan untuk memberikan obat dapat dibuat. Ini adalah tindakan keamanan yang akan membantu menjaga anak tetap aman.

Berikut adalah beberapa wanita dengan faktor Rh negatif, pengenalan imunoglobulin secara khusus diindikasikan:

  • selama kehamilan kedua;
  • jika seorang wanita sebelumnya pernah melakukan aborsi, keguguran spontan, atau kehamilan ektopik;
  • jika pasien sebelumnya pernah mendapatkan transfusi darah.

Imunoglobulin saat merencanakan kehamilan dapat diresepkan dalam situasi yang berbeda, dan di atas segalanya - dengan masalah dengan melahirkan janin. Keguguran yang sering, kehamilan yang terlewat dalam sejarah - ini merupakan indikasi penggunaan obat. Namun, imunoglobulin dalam kasus keguguran jauh dari satu-satunya indikasi. Selain itu, pengenalan obat berhasil dilakukan dengan adanya infeksi herpes atau cytomegalovirus di tubuh calon ibu, dengan infeksi apa pun yang dapat membahayakan kesehatan janin, serta untuk koreksi kekebalan. Sebelum merencanakan bayi, dokter selalu menyarankan untuk menjalani serangkaian pemeriksaan diagnostik penting agar dapat mengidentifikasi dan menghilangkan kemungkinan masalah terlebih dahulu untuk konsepsi dan kehamilan normal. Jadi, seorang wanita harus menyumbangkan darah untuk antibodi - struktur protein kekebalan yang diproduksi oleh sistem limfatik. Mereka dapat bergabung dengan eritrosit dan menjadi agresif terhadap organisme "asing".[5]

Imunoglobulin g selama kehamilan, serta selama perencanaannya, merupakan penanda penting untuk menilai keadaan kekebalan - bagaimanapun, ini adalah imunoglobulin serum utama yang terlibat dalam pembentukan respons imun.

Imunoglobulin e selama kehamilan juga menjadi indikasi. Ini adalah penanda dasar proses alergi dan kecacingan, oleh karena itu diresepkan untuk skrining dalam menentukan patologi ini.

Imunoglobulin selama kehamilan dengan gigitan kutu diberikan selambat-lambatnya dalam waktu 96 jam setelah gigitan serangga. Ini adalah obat khusus untuk ensefalitis tick-borne. Suntikan serupa dapat dilakukan di ruang gawat darurat, di pusat vaksinasi khusus, atau bahkan di rumah sakit.

Patologi lain yang dapat terjadi, termasuk selama kehamilan, adalah cacar air. Virus - agen penyebab penyakit ini - dapat menyebabkan komplikasi yang cukup serius, sehingga penting untuk mencegahnya. Imunoglobulin selama kehamilan dengan cacar air dapat diberikan kapan saja, dan setelah kontak dengan pasien, injeksi ini dilakukan bahkan sebagai tindakan pencegahan. Obat tertentu diberikan secara intramuskular, selambat-lambatnya 72 jam setelah kontak dengan orang sakit, dalam jumlah 125 IU / 10 kg berat badan.

Imunoglobulin anti-Rhesus setelah kehamilan harus diperkenalkan kembali - dalam waktu 72 jam setelah kelahiran anak (atau setelah keguguran, solusio plasenta, kehamilan ektopik). Pengenalan seperti itu diperlukan, karena selama kehamilan berikutnya, kekebalan wanita akan mulai memproduksi antibodi dalam jumlah besar. Jangan takut dengan obat ini: tidak perlu berhenti menyusui setelah injeksi. Beberapa penelitian telah menunjukkan keamanan lengkap imunoglobulin untuk bayi.

Surat pembebasan

  • Imunoglobulin normal manusia selama kehamilan relatif sering diresepkan: obat dalam bentuk larutan dilepaskan dalam ampul 1,5 ml, yang sesuai dengan satu dosis. Perhitungan ulang dosis ini untuk kandungan zat protein adalah 150 mg. Sebagai komponen tambahan ada natrium klorida, glisin, air untuk injeksi. Solusinya harus jernih, tidak berwarna atau agak kekuningan.
  • Imunoglobulin anti-d selama kehamilan diresepkan untuk mencegah perkembangan konflik Rh: larutan injeksi diwakili oleh antibodi spesifik terhadap anti-Rh 0  (D), serta glisin dan natrium klorida. Satu dosis obat mengandung 300 mcg, dengan titer antibodi anti-Rh 0  (D) 1:2000. Solusinya jelas, agak kekuningan atau tidak berwarna.

Farmakodinamik

Basa aktif imunoglobulin anti-Rhesus adalah zat yang spesifik untuk antigen D. Dalam dosis tunggal obat, titer antibodi kurang dari 1:2000, yang dapat ditentukan dengan menggunakan reaksi Coombs.

Imunoglobulin anti-Rhesus mencegah sensitisasi Rh pada pasien Rh-negatif, yang dapat terjadi ketika darah janin Rh-positif memasuki sirkulasi ibu. Bahaya dari perkembangan peristiwa seperti itu sangat tinggi pada kelahiran anak Rh-positif pada wanita Rh-negatif, ketika kehamilan dihentikan, ketika amniosentesis dilakukan, atau ketika cedera traumatis pada perut terjadi selama kehamilan..

Imunoglobulin manusia normal memiliki sifat imunomodulator dan imunostimulan, termasuk antibodi penetralisir dan opsonisasi yang memungkinkan Anda untuk melawan virus, infeksi bakteri, dll. Selain itu, agen mengkompensasi kekurangan antibodi IgG, berhasil menggantikan dan melengkapi jumlah antibodi alami dalam a serum wanita.

Efek imunoglobulin pada janin

Baik imunoglobulin manusia normal dan anti-Rhesus dianggap benar-benar aman untuk janin, bayi baru lahir, dan pasien itu sendiri. Tentu saja, ada kemungkinan mengembangkan beberapa efek samping. Tetapi ini sangat jarang terjadi, dan manfaat dari pemberian obat-obatan ini seringkali jauh lebih tinggi daripada risiko efek samping yang ada.

Bagaimanapun, jika dokter meresepkan imunoglobulin, maka Anda tidak perlu panik dan khawatir tentang masalah ini. Ini hanya tindakan yang diperlukan yang akan memungkinkan Anda untuk bertahan dan melahirkan bayi yang sehat.

Konsekuensi imunoglobulin selama kehamilan

Saya ingin mengklarifikasi bahwa reaksi merugikan dalam tubuh dengan latar belakang penggunaan imunoglobulin berkembang sangat jarang. Pengobatan dengan obat-obatan terjadi dengan kepatuhan yang ketat terhadap dosis dan kecepatan pemberian, dan hanya jika diindikasikan.

Dalam beberapa kasus, efek samping kecil mungkin terjadi, yang terdeteksi selama 50-60 menit pertama setelah injeksi obat. Sebagai aturan, mereka diekspresikan dalam gangguan umum kesejahteraan, sakit kepala, kelemahan, dan sedikit peningkatan suhu.

Pada pasien tunggal, terjadi kesulitan bernapas, mual, diare, batuk kering pendek, hipersalivasi, sakit perut, gangguan peredaran darah perifer, gangguan tidur, ruam kulit, nyeri tarikan pada otot dan persendian.

Farmakokinetik

Komponen aktif obat adalah imunoglobulin - antibodi spesifik yang berbeda dengan sifat kinetik yang berbeda, yang kandungannya dalam aliran darah mencapai konsentrasi maksimum satu hari setelah pemberian.

Dengan infus intravena, bioavailabilitas imunoglobulin setara dengan 100%. Redistribusi bahan aktif terjadi secara bertahap antara plasma dan ruang ekstravaskular, sedangkan keseimbangan ditemukan setelah sekitar 1 minggu. Waktu paruh antibodi dari aliran darah bisa 4-5 minggu.

Dosis dan administrasi

Penggunaan imunoglobulin dilakukan dengan mempertimbangkan poin-poin berikut:

  • wanita tersebut harus Rh-negatif, tanpa sensitisasi terhadap antigen D;
  • anak yang baru lahir harus Rh-positif, dengan hasil negatif dari tes antiglobulin langsung;
  • pengenalan imunoglobulin selama kehamilan harus dikaitkan dengan pemberian obat berulang setelah melahirkan - selama 72 jam pertama setelah kelahiran bayi Rh-positif;
  • jika ayah bayi juga memiliki Rh negatif, maka pengenalan imunoglobulin adalah opsional.

Obat ini diberikan dalam jumlah 300 mcg, yang sesuai dengan satu ampul, satu kali, secara intramuskular dalam.

Jika ada ancaman keguguran, maka tetes dan suntikan imunoglobulin selama kehamilan diberikan kapan saja.

Saat melakukan amniosentesis, atau jika perut terluka pada trimester kedua atau ketiga kehamilan, dosis tunggal imunoglobulin diberikan. Jika situasi seperti itu terjadi dalam periode 13-18 minggu, maka dosis obat lain harus diperkenalkan kembali pada 26-28 minggu.

Kontraindikasi

Imunoglobulin selama kehamilan tidak digunakan:

  • di hadapan hipersensitivitas terhadap obat;
  • dengan kecenderungan proses alergi parah yang berkembang sebagai respons terhadap pengenalan produk darah protein;
  • gangguan hemostatik, trombositopenia berat.

Imunoglobulin anti-Rhesus tidak diberikan jika sensitisasi Rh sudah ada - yaitu, antibodi ditemukan dalam aliran darah ibu hamil. Dalam situasi seperti itu, tindakan pencegahan tidak lagi tepat: seseorang harus mulai menangani konflik Rh dalam kondisi stasioner.

Efek samping Imunoglobulin selama kehamilan

Kasus efek samping setelah pengenalan imunoglobulin selama kehamilan jarang dicatat. Frekuensi manifestasi semacam itu tergantung, pertama-tama, pada sensitivitas individu organisme.

Di antara gejala samping yang umum, demam, demam, nyeri punggung ringan, dan nyeri di tempat suntikan kadang-kadang ditemukan.

Fitur tambahan yang tidak diinginkan adalah:

  • mual, serangan muntah;
  • alergi;
  • nyeri pada persendian;
  • rasa sakit di kepala;
  • hipotensi.

Overdosis

Sebagai aturan, imunoglobulin selama kehamilan diberikan dalam dosis yang dihitung secara ketat dan tidak pernah digunakan untuk pengobatan sendiri - ini sangat dilarang. Mungkin itu sebabnya sejauh ini tidak ada satu pun kasus overdosis obat yang tercatat.

Interaksi dengan obat lain

Imunoglobulin selama kehamilan diizinkan untuk digunakan dalam kombinasi dengan obat-obatan dan larutan lain, tergantung pada injeksi terpisah: pencampuran beberapa obat dalam satu jarum suntik atau sistem infus dilarang.

Vaksinasi dengan serum virus hidup dapat dilakukan tidak lebih awal dari 12 minggu setelah injeksi imunoglobulin terakhir.

Kondisi penyimpanan

Ampul dengan imunoglobulin disimpan hanya dalam kondisi tertentu: di tempat gelap dengan suhu sekitar tidak lebih rendah dari +2 dan tidak lebih tinggi dari +8°C. Pembekuan dan pemanasan obat sangat dilarang.

Area penyimpanan harus dilindungi dari akses oleh anak-anak dan orang yang sakit jiwa.

Kehidupan rak

Ampul dengan imunoglobulin dapat disimpan hingga dua tahun dalam kondisi yang sesuai.

Ampul yang dibuka segera digunakan: dilarang menyimpannya. Jika obat tidak digunakan, segera dibuang.

Analogi

Analog imunoglobulin anti-Rhesus dapat menjadi solusi resonansi, identik dalam komposisi, yang diproduksi di Inggris oleh perusahaan farmasi Amaxa Pharma Ltd.

Imunoglobulin manusia normal dapat diwakili oleh persiapan serupa:

  • Gamanorm, persiapan Kiovig produksi Austria;
  • Bioven, Bioven mono, Venoimun - persiapan produksi Ukraina;
  • Octagam - dibuat di Inggris Raya;
  • Phlebogamma - dibuat di Spanyol.

Pertanyaan tentang kemungkinan menggunakan analog imunoglobulin harus diputuskan langsung dengan dokter yang merawat.

Ulasan

Imunoglobulin selama kehamilan tidak diresepkan untuk semua orang dan tidak selalu, tetapi hanya untuk penyakit, kelainan, atau kondisi tertentu. Dana tersebut diperlukan untuk mendukung sistem kekebalan tubuh, dan dengan faktor Rh negatif pada wanita, mereka dapat mempertahankan kehamilan dan melahirkan bayi yang sehat.

Suntikan dilakukan secara eksklusif di bawah pengawasan dokter yang merawat. Sebagai aturan, ini adalah dokter yang memimpin kehamilan.

Menurut banyak ulasan positif wanita, dapat disimpulkan bahwa imunoglobulin dapat diberikan selama kehamilan tanpa rasa takut - tentu saja, jika ada indikasi yang tepat. Dana semacam itu aman, dan sebagai imbalannya mereka dapat mencegah banyak masalah - mulai dari aborsi dan lahir mati hingga munculnya masalah kesehatan pada bayi yang belum lahir. Efek samping juga tidak perlu ditakuti: biasanya jarang terjadi dan tidak bertahan lama.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Imunoglobulin selama kehamilan" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.