^

Sirup selama kehamilan: apa yang bisa dan apa yang tidak bisa?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Paling sering, pertanyaannya - sirup apa yang bisa digunakan selama kehamilan - menyangkut obat batuk. Secara umum diterima bahwa, karena sebagian besar sirup ini mengandung ekstrak herbal, itu berarti mereka dapat dikonsumsi dengan aman oleh wanita hamil. Tapi tidak.

Beberapa tanaman farmakope mengandung zat aktif biologis yang dapat menyebabkan kerusakan, misalnya menyebabkan kontraksi rahim, penuh dengan aborsi, atau mengganggu perkembangan normal embrio dan janin.

Sirup apa untuk batuk kering dan basah yang bisa digunakan selama kehamilan?

Terlepas dari kenyataan bahwa semua indikasi untuk penggunaan  sirup obat batuk kering  dikurangi untuk memerangi batuk tidak produktif yang disebabkan oleh radang saluran pernapasan bagian atas (dari pilek hingga bronkitis dan pneumonia), saat meresepkan obat, kebutuhan untuk mengencerkan dan menghilangkan dahak yang dihasilkan harus diperhitungkan.

Selain itu, ketika memilih sirup untuk batuk kering dan basah selama kehamilan, Anda harus fokus tidak hanya pada sifat batuk, tetapi juga pada usia kehamilan, karena banyak obat mukolitik dan ekspektoran - termasuk yang berasal dari tumbuhan - dikontraindikasikan untuk digunakan selama trimester pertama, ketika semua organ diletakkan dan sistem pendukung kehidupan tubuh anak yang belum lahir terbentuk.

Saat batuk kering, ibu hamil disarankan untuk mengonsumsi sirup pisang raja (sendok pencuci mulut tiga kali sehari), sirup pisang Dr. Theiss dan sirup Gerbion dengan ekstrak daun pisang raja lanset (Plantago lanceolata) dan bunga mallow (Malva). Silvestris). Cara meminumnya, lihat -  Herbion untuk batuk kering dan basah .

Saat batuk basah, obat sekretomotor atau ekspektoran diperlukan - sirup ekspektoran selama kehamilan, dan di sini obat dengan ekstrak akar Althaea officinalis - sirup marshmallow paling sering direkomendasikan. Semua perincian penggunaannya, termasuk kontraindikasi dan kemungkinan efek samping, ditetapkan dalam materi -  Batuk Althea untuk bronkitis .

Secara tradisional, farmakodinamik sirup herbal menggambarkan hasil akhir dari tindakan mereka tanpa menyelidiki mekanisme biokimia (yang dalam banyak kasus tidak diketahui). Namun, efek farmakologis ditentukan oleh zat bioaktif tertentu. Misalnya, dalam daun pisang raja, asam karboksilat dan fenolik organik meredakan peradangan, dan efek anticatarrhal dan antispasmodik adalah hasil dari paparan aucubin dan turunannya yang terkait dengan senyawa monoterpen.

Melembutkan batuk dan memfasilitasi pengeluaran dahak saat menggunakan akar marshmallow dijelaskan oleh aksi flavonoid (kaempferol, hypolaetin-8-glucoside, isoquercitrin) dan polisakarida asam dengan berat molekul tinggi - lendir.

Sirup obat batuk apa selama kehamilan di trimester 1, 2, 3 yang tidak perlu digunakan?

Tanpa kebutuhan yang berlebihan, Anda tidak boleh mengambil risiko dengan mengonsumsi obat-obatan, instruksi yang menunjukkan bahwa mereka harus digunakan dengan hati-hati selama kehamilan atau bahwa tidak ada informasi tentang keamanan selama kehamilan, yaitu kemungkinan penggunaan yang aman belum diuji dan belum dikonfirmasi dengan cara apa pun.

Tanpa menyentuh perincian farmasi, orang dapat dengan mudah membuat daftar nama obat-obatan tersebut, tetapi - untuk memahami mengapa produsen membuat reservasi mengenai penggunaannya selama kehamilan - seseorang harus secara singkat mencirikan komposisinya.

Agar sirup ekspektoran tidak membahayakan selama kehamilan, tidak boleh mengandung ekstrak tumbuhan yang digunakan dalam pengobatan batuk, tetapi dikontraindikasikan pada wanita hamil. Ini termasuk licorice (Glycyrrhiza glabra), thyme atau thyme (Thymus serpyllum), ivy (Hedera helix), oregano (Origanum vulgare), sage obat (Salvia officinalis), coltsfoot (Tussilago farfara), elecampane (Inula helenium), kunyit (Curcuma panjang).

Herbalists tidak memiliki keluhan tentang peppermint (Mentha piperita), tetapi pennyroyal (Mentha pulegium), terutama minyak esensialnya, menyebabkan kontraksi rahim yang kuat dengan ancaman keguguran.

Baca juga -  Herbal selama kehamilan

Sirup licorice

Kontraindikasi penggunaan licorice selama persalinan dikaitkan dengan aktivitas hormonal (estrogenik dan antiestrogenik) dari senyawa organik kelas flavon.

Selain itu, bahan aktif utama dari akar tanaman dan ekstraknya - saponin glycyrrhizin (turunan dari asam glycyrrhizic) mirip dengan hormon endogen adrenocorticotropin (ACTH) tidak hanya dalam struktur tetapi juga dalam tindakan, menahan ion natrium dan air, menyebabkan edema, peningkatan tekanan darah, kehilangan ion kalium dan kelemahan otot.

Sirup Pertussin dan analognya

Pertusin, yang digunakan untuk mengobati batuk pada anak-anak dari usia tiga tahun, tidak cocok untuk wanita hamil karena dua alasan. Pertama, dasar dari obat ini adalah ekstrak thyme (thyme), yang dikontraindikasikan untuk wanita hamil karena efek stimulasi pitosterolnya (luteolin dan apigenin) pada reseptor estrogen di jaringan otot rahim. Kedua, Pertussin mengandung potasium bromida, yang memiliki efek sedatif, memperlambat konduksi sinyal saraf ke sistem saraf pusat.

Ekstrak thyme termasuk dalam obat batuk seperti sirup Bronchicum, Altemiks broncho,  sirup Eucabal  (kecuali thyme mengandung ekstrak pisang raja, identik dengan Stoptussin phyto), Bronchipret.

Sirup dengan ekstrak ivy

Sirup gederin dengan ekstrak ivy, serta analognya - sirup  Gedelix , Pectolvan, Prospan, Herbalor - meredakan batuk, memiliki efek mukolitik, antispasmodik dan ekspektoran karena saponin -hederin dan hederacoside C, yang secara tidak langsung meningkatkan respons 2- reseptor adrenergik bronkiolus. Tetapi pada saat yang sama, ivy membantu menghilangkan garam dan air dari tubuh dan menurunkan tekanan darah.

Potensi ancaman dampak negatif obat ini dalam pengobatan batuk selama kehamilan juga dapat dikaitkan dengan adanya sejumlah besar steroid dalam ivy, termasuk sitosterol, stigmasterol, -spinasterol. Para ahli mengetahui kemampuan senyawa ini untuk mempengaruhi metabolisme kolesterol, yang tingkatnya meningkat selama kehamilan - untuk memastikan sintesis hormon yang mendukung perkembangan normalnya. Dan intervensi dalam proses ini sangat tidak diinginkan, itulah sebabnya steroid herbal termasuk dalam daftar kontraindikasi untuk wanita hamil.

Sirup obat batuk multi-bahan

Sirup yang mengandung banyak komponen yang berasal dari tumbuhan juga tidak dianjurkan untuk ibu hamil. Di daftar mereka:

  • sirup  obat batuk Linkas , yang mengandung ekstrak sembilan tanaman, termasuk akar licorice (telah disebutkan di atas), daun keadilan vaskular (mengandung alkaloid vasicin, yang merangsang miometrium rahim) dan hisop (wort St. John biru), juga kontraindikasi selama kehamilan.
  • Sirup dr MOM mengandung keadilan dan kunyit, lebih jelasnya -  dr MOM selama kehamilan trimester 1, 2, 3 .
  • Sirup Ayurveda Travisil - karena kandungan ekstrak licorice, keadilan dan kunyit.
  • sirup homeopati Stodal, di antara komponen aktifnya adalah ekstrak lumbago hitam (Pulsatilla pratensis), yang saponin triterpenoidnya dibedakan oleh aktivitas hemolitik dan sitotoksisitas; akar muntah (ipecac) yang mengandung sterol (α-spinosterol, stigmasterol, dll.); dilarang selama kehamilan beracun langkah putih (bryonia).

Sirup obat batuk dengan bahan sintetis

Sirup ambroxol, serta nama dagang lain untuk obat batuk mukolitik (mengencerkan dahak kental) berdasarkan ambroxol hidroklorida - Ambrobene, Ambrohexal, Lazolvan, Bronchoval, Koldak broncho, sirup Halixol - dikontraindikasikan pada trimester pertama kehamilan. Efek samping, metode pemberian dan dosis - dalam deskripsi rinci tentang  sirup Lazolvan .

Meskipun memiliki efek mukolitik yang signifikan dan memfasilitasi ekskresi dahak, sirup Bromhexine tidak diresepkan untuk wanita hamil selama trimester pertama. Bromhexine adalah analog sintetis dari alkaloid vaskular keadilan, melintasi plasenta, dan ini adalah alasan yang baik untuk menolak mengambil sirup ini di kemudian hari.

Sirup Omnitus (nama dagang lainnya - Sinekod, Panatus) digunakan dalam pengobatan batuk kering; zat aktifnya, butamirate, bekerja di area otak yang mengontrol refleks batuk dan menekannya. Meskipun studi terkontrol belum dilakukan, obat ini dikontraindikasikan pada trimester pertama kehamilan, dan pada trimester 2 dan 3 diresepkan di bawah pengawasan dokter yang harus menyeimbangkan manfaat bagi wanita hamil dengan potensi risiko untuk anak yang akan dilahirkan. Dosis tunggal sirup - 30 ml, jumlah dosis dalam satu hari - tidak lebih dari empat. Efek samping dapat dimanifestasikan oleh pusing, mual, gangguan usus.

Sirup stoptussin memiliki rekomendasi serupa, kecuali butamirate, untuk memfasilitasi pembuangan sekresi bronkial yang mengandung guaifenesin ansiolitik, dan obat-obatan dari kelompok farmakologis ini dikontraindikasikan selama kehamilan. Dalam hal ini, dokter, yang meresepkan obat ini, harus yakin bahwa manfaat marjinal yang dihasilkan bagi ibu akan lebih tinggi daripada risiko bagi janin, terutama pada tahap awal, saat ia paling rentan. Menurut beberapa penelitian asing, penggunaan guaifenesin dengan latar belakang demam pada trimester pertama meningkatkan risiko cacat tabung saraf janin.

Seperti yang ditunjukkan dalam instruksi, sirup Ascoril, yang mengandung bromhexine, salbutamol dan guaifenesin, dikontraindikasikan pada kehamilan untuk bronkitis obstruktif dan asma bronkial.

Sirup Erespal, diresepkan untuk bronkitis kronis dan asma bronkial, mengandung antihistamin fenspiride, yang dapat memiliki efek teratogenik dan dikontraindikasikan pada wanita hamil.

Beberapa sirup lain selama kehamilan

Selama kehamilan, mungkin ada kebutuhan akan obat penghilang rasa sakit dan antipiretik. Sirup parasetamol dapat diminum untuk sakit kepala dan demam, tetapi harus diingat bahwa ini dikontraindikasikan pada trimester pertama kehamilan. Semuanya dirinci dalam materi-  Parasetamol selama kehamilan . Sinonim untuk parasetamol, yang mengandung bahan aktif yang sama acetaminophen, sirup panadol.

Tetapi sirup Nurofen Dr. Theiss (sinonim - Ibuprofen, Ibuprof, Ibufen, dll.) dikontraindikasikan untuk wanita hamil. Penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid selama seluruh periode kehamilan tidak aman, bahkan ketika, seperti yang dikatakan dalam instruksi, "manfaat yang diharapkan bagi ibu lebih besar daripada kemungkinan ancaman bagi janin." Dan ancaman bagi janin adalah penghentian kehamilan dan munculnya cacat lahir (dalam tiga bulan pertama) dan penutupan prematur saluran arteri dan perkembangan patologi jantung pada anak di kemudian hari.

Sirup mulas Gaviscon (natrium alginat + kalium bikarbonat) mengacu pada antasida, semua informasi dalam artikel ini adalah  suspensi forte mint Gaviscon .

Dengan stagnasi empedu dan kolesistitis, agen koleretik diperlukan:

Untuk sistitis dan masalah ginjal, sirup Canephron dengan ekstrak akar lovage (Levisticum officinale), daun rosemary (Rosmarinus officinalis) dan rumput centaury (Centaurium erythraea) direkomendasikan -  Canephron selama kehamilan . Namun, harus diingat bahwa centaury meningkatkan nafsu makan dan dapat merangsang motilitas usus dan kejang pada membran otot rahim.

Belum diketahui apakah memasak  sirup maple  membantu melawan infeksi dan apakah aman bagi wanita hamil untuk menggunakannya.

Apakah mungkin untuk menggunakan sirup Dufalac pencahar hiperosmotik (mengandung laktulosa, yang terurai di usus, meningkatkan volume isinya), secara rinci dalam materi -  Duphalac selama kehamilan .

Selama kehamilan, kekurangan zat besi dalam tubuh tidak dapat diterima, dan persiapan yang mengandung elemen penting ini digunakan untuk menutupinya. Salah satunya adalah sirup Ferrum lek dengan kandungan besi poliisomaltosa. Deskripsi terperinci dapat ditemukan dalam publikasi tentang obat  Maltofer , yang merupakan sinonim (nama dagang lain) Ferrum lek.

Obat dan suplemen makanan apa pun yang merangsang sistem kekebalan dikontraindikasikan untuk digunakan selama kehamilan, termasuk sirup Tsitovir 3, yang diposisikan sebagai agen antivirus.

Selama kehamilan, penggunaan obat apa pun tidak dapat diterima, dengan fokus pada ulasan positif orang lain. Obat yang telah membantu seseorang dapat menyebabkan kerusakan serius pada kesehatan Anda, karena setiap organisme dan  efek obat pada janin adalah  individu. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk tidak minum obat atas saran teman, meskipun dengan resep dokter.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Sirup selama kehamilan: apa yang bisa dan apa yang tidak bisa?" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.