^

Sarapan dengan gastritis: resep sehat

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 31.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pentingnya makan pertama setelah bangun tidur ditegaskan oleh pepatah terkenal: "Makan sarapan sendiri, berbagi makan siang dengan teman, dan makan malam...". Versi bahasa Inggrisnya adalah "Sarapan seperti raja, makan seperti pangeran, dan makan seperti pengemis."

Sama pentingnya adalah sarapan untuk gastritis, salah satu penyakit paling umum pada sistem pencernaan manusia.

Indikasi diet

Kebanyakan pasien - sebagai bagian integral dari perawatan kompleks - sangat dianjurkan untuk mengikuti  diet untuk gastritis secara berkelanjutan . Peradangan pada mukosa lambung menyebabkan nyeri, mual, muntah, mulas, kembung, yang seringkali lebih parah setelah makan makanan berlemak, pedas, asam, gorengan, terlalu dingin atau panas. Jarang makan, serta kelebihan volumenya (peregangan perut, merangsang sekresi asam klorida) juga meningkatkan gejala.

Pentingnya komposisi kimia dan fisik makanan dalam peradangan mukosa lambung dibuktikan dengan fakta bahwa karbohidrat dicerna lebih cepat daripada protein, dan protein lebih cepat daripada lemak. Memotong makanan (sup tumbuk, sereal rebus, sayuran tumbuk, hidangan daging cincang kukus) juga meringankan kerja perut yang sakit. Selain itu, semakin kecil partikel makanan, semakin cepat relaksasi duodenum terjadi - yaitu, pengosongan lambung dimulai.

Jadi dalam diet untuk gastritis, tujuan utamanya adalah untuk mengurangi peradangan lambung.

Inti dari diet untuk penyakit ini adalah untuk meringankan gejala (dengan menghilangkan sejumlah makanan, konsistensi makanan dan lebih banyak nutrisi fraksional), mencegah kerusakan, menormalkan tingkat pH jus lambung dan menghasilkan enzim untuk meminimalkan gangguan pencernaan - sementara memastikan bahwa tubuh menerima semua zat nutrisi yang diperlukan.

Pertama-tama, indikasi untuk diet termasuk  peningkatan keasaman lambung , namun, semua jenis gastritis - termasuk yang memiliki  keasaman lambung rendah  - memerlukan perubahan tertentu dalam diet.

Jadi manfaat diet dalam diagnosis ini jelas, dan peran pentingnya dalam pencernaan dan kondisi umum pasien dengan radang mukosa lambung telah lama diketahui.

Apa yang bisa Anda makan untuk sarapan dengan gastritis? Apa yang tidak bisa dimakan?

Sarapan dengan gastritis, seperti sarapan pada umumnya, tidak boleh dilewatkan. Baik ahli gastroenterologi dan ahli gizi menganggapnya sebagai makanan paling penting untuk metabolisme yang tepat (membantu menjaga kadar insulin tetap stabil) dan fungsi tubuh (menyediakan energi).

Apa yang bisa Anda makan untuk sarapan dengan gastritis? Untuk makan pertama hari itu, ahli gizi merekomendasikan makanan yang mengandung serat, karbohidrat (sederhana dan kompleks), dan protein lengkap.

Tentu saja, ini adalah berbagai sereal: sereal untuk sarapan dengan gastritis adalah pilihan terbaik. Pasta yang cocok, kentang, roti putih dan kue kering, keju cottage, telur, daging dan ikan tanpa lemak, sayuran dan buah-buahan, serta minyak nabati yang kaya akan asam lemak tak jenuh ganda.

Semua detail dalam publikasi:

Apa yang tidak bisa dimakan? Dengan gastritis hyperacid, makanan yang meningkatkan keasaman secara kategoris dikontraindikasikan  , dan jika gastritis adalah hypoacid, maka diet tidak boleh mengandung  makanan yang mengurangi keasaman .

Tetapi dengan semua jenis penyakit, pembatasan penggunaan lemak diperkenalkan, termasuk makanan yang digoreng, daging berlemak, lemak babi, mentega, dan produk susu penuh lemak: dengan memperlambat proses pencernaan dan menunda pengosongan lambung, mereka dapat memperburuk peradangan. Mukosa lambung.

Informasi yang berguna juga ada di artikel -  Diet untuk gastritis kronis

Sarapan dengan gastritis dengan keasaman tinggi, dengan keasaman rendah, dengan gastritis erosif

Sereal semi-cair (oatmeal, semolina, nasi, dll.) untuk sarapan dengan gastritis dengan keasaman tinggi harus direbus dalam air atau dengan tambahan susu (jika tidak menyebabkan kembung), lebih detail -  Bubur dengan gastritis dengan keasaman tinggi

Juga cocok adalah pilihan sarapan untuk gastritis, seperti keju cottage, casserole keju cottage dan kue keju dengan krim asam rendah lemak; telur rebus dan dalam bentuk telur dadar kukus; casserole dan puding; potongan daging kukus dengan mie atau hanya sayuran rebus (rebusan sayuran). Menu terperinci untuk setiap hari diberikan dalam materi:

Diet untuk gastritis dengan keasaman tinggi

Diet untuk asam lambung tinggi

Sarapan normal dengan keasaman lambung rendah, misalnya, sebagian yogurt alami dengan tambahan pisang atau beri segar, bubur soba dengan keju cottage atau oatmeal dengan madu. Baca lebih detail -  Diet untuk gastritis dengan keasaman lambung rendah: menu untuk setiap hari

Sarapan dengan gastritis erosif tidak jauh berbeda dari rekomendasi untuk gastritis hyperacid dan hypoacid: sereal semi-cair yang sama, telur dadar kukus, rebusan sayuran, teh dengan kerupuk atau jeli dengan biskuit. Lihat menu harian di materi -  Diet untuk gastritis erosif

Sereal cair - sarapan yang paling dapat diterima untuk gastritis dan pankreatitis, informasi lebih lanjut dalam artikel -  Sereal untuk pankreatitis: semolina, oatmeal, millet, beras, gandum, soba

Tapi ini bukan satu-satunya pilihan, baca lebih lanjut -  Diet untuk pankreatitis akut dan kronis: apa, apa yang bisa Anda makan dan apa yang tidak bisa Anda makan

Resep masakan

Resep sarapan dasar sederhana. Jadi, bubur apa pun dapat didiversifikasi dengan menambahkan buah-buahan dan beri. Misalnya, tidak sulit untuk memasak bubur nasi dengan labu: bubur biasa direbus (di atas air), tetapi pada saat yang sama direbus labu cincang halus (bubur); proporsi keduanya - atas kebijaksanaan dan selera Anda sendiri. Saat labu menjadi lunak, labu harus dihaluskan dan dipadukan dengan nasi, dimasak selama 10 menit lagi. Demikian pula, semolina dengan labu dimasak.

Tapi Anda juga bisa membuat puding semolina. Untuk melakukan ini, tambahkan 100 ml susu panas ke bubur semolina kental yang sudah jadi (250-300 g); masukkan kuning telur dari dua telur mentah, dihancurkan dengan satu sendok makan gula, dan putihnya dikocok menjadi busa. Semuanya dicampur dan dituangkan ke atas loyang yang dilumuri minyak dan ditaburi remah roti dan dipanggang. Selai atau selai apa pun biasanya diletakkan di atas puding semacam itu.

Bubur millet bisa dimasak dengan zucchini. Zucchini dan biji yang dikupas harus dicincang halus dan dimasukkan ke dalam air mendidih asin, di mana setelah 3-5 menit millet yang dicuci bersih dan dituangkan (jika millet dituangkan dengan air mendidih sebelum dimasak, itu tidak akan pahit dan akan memasak dua lebih cepat). Hidangan sarapan diet seperti itu akan siap seperempat jam setelah sereal mendidih. Sedikit mentega ditambahkan ke bubur yang sudah jadi.

Dan berikut adalah resep telur dadar dengan wortel rebus dan rempah segar, yang dikukus. Untuk melakukan ini, wortel cincang halus (rebus sebelumnya) dan peterseli cincang atau adas dimasukkan ke dalam telur kocok (dengan tambahan dua sendok makan susu). Dengan gastritis hypoacid, Anda juga bisa menambahkan tomat dan paprika cincang halus. Dibutuhkan sekitar 20 menit untuk menyiapkan sarapan ini.

Kecil kemungkinan Anda akan dapat sarapan "seperti raja" dengan radang perut, karena sarapan dengan gastritis adalah bagian dari diet, yang ditujukan untuk mengurangi gejala penyakit dan berkontribusi pada pengobatannya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.