^

Kesehatan

Barium x-ray: persiapan, apa yang ditunjukkan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.07.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Penelitian sinar-X didasarkan pada fakta bahwa jaringan manusia dengan kepadatan berbeda menyerap sinar yang berasal dari tabung sinar-x dengan cara yang berbeda. Ini paling baik dilakukan oleh kalsium, yang merupakan bagian dari tulang, dalam gambar mereka berwarna putih, sedikit lebih buruk untuk jaringan ikat, otot, lemak - mereka memiliki warna abu-abu, organ yang diisi dengan udara berwarna hitam. Untuk meningkatkan visualisasi rongga organ rongga perut digunakan zat kontras yang dapat menyerap sinar-X, salah satunya adalah barium sulfat. [1]

Indikasi untuk prosedur ini

Barium digunakan untuk rontgen saluran cerna. Ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi berbagai patologi, yang dimanifestasikan oleh gejala-gejala berikut:

  • nyeri di epigastrium;
  • mulas yang parah dan teratur;
  • bersendawa dengan rasa asam;
  • adanya fragmen darah dalam tinja, lendir;
  • gangguan tinja yang sering;
  • pengosongan usus yang tidak lengkap;
  • penurunan berat badan yang drastis.

Persiapan

Melakukan rontgen dengan zat kontras memerlukan beberapa persiapan. Sudah 3 hari sebelumnya, perlu untuk menjaga diet Anda secara khusus, tidak termasuk makanan yang berkontribusi pada pembentukan gas: kol, kacang-kacangan, sayuran mentah dan buah-buahan, susu murni; berhenti minum alkohol dan merokok.

Yang terbaik adalah makan makanan diet, lebih suka kaldu, sup parut, jus buah tanpa warna cerah, dan berhenti makan sama sekali dalam 12 jam. Prosedur ini didahului dengan konsumsi suspensi barium sulfat dengan air encer.

Dalam beberapa kasus, lavage lambung awal atau pembersihan usus dengan enema diperlukan.

Teknik sinar-x barium

Tergantung pada organ mana yang diperiksa, teknik prosedurnya ditentukan. Ketika memeriksa kerongkongan dan lambung, sebagai suatu peraturan, pertama-tama mereka melakukan survei x-ray pada dinding mereka, setelah itu mereka memberikan beberapa teguk barium yang sudah disiapkan dan menghasilkan gambaran penampakan utama. Ini memungkinkan Anda untuk melihat kelegaan mereka dengan lebih baik.

Selanjutnya, Anda perlu minum minuman utuh (untuk orang dewasa hingga 300 ml, untuk anak-anak - 100 ml). Dokter dapat memijat daerah epigastrium untuk membantu zat tersebut didistribusikan secara merata ke seluruh perut.

Ahli radiologi mengangkat pasien yang berbaring telentang, menyamping, dengan panggul terangkat, berdiri. [2]

X-ray kerongkongan dengan barium

Kerongkongan diperiksa jika terjadi pelanggaran proses menelan, nyeri di dada yang tidak dapat dipahami, masuknya benda asing, kecurigaan hernia. Prosedur ini dilakukan sambil berdiri dengan imobilitas mutlak pasien. Saat menelan larutan dan pengisian lengkap organ diperkirakan. Gambarnya sangat informatif dan memungkinkan Anda mengidentifikasi banyak patologi, dan juga mengevaluasi patensi kerongkongan, elastisitas dindingnya, sifat kontur, dll.

X-ray usus dengan barium

Pemeriksaan usus berlangsung dalam beberapa tahap. Pasien ditawari untuk minum setengah liter suspensi barium, jika perlu, kontras ganda juga disuplai melalui tabung dengan udara atau gas inert. Prosedur didahului dengan 2 jam menunggu, yaitu berapa lama agen kontras mencapai usus kecil. Ahli radiologi mengambil serangkaian gambar di berbagai posisi tubuh. Setelah buang air besar, satu gambar kontrol terakhir diambil.

Apa yang mereka biarkan Anda lihat? Film ini menunjukkan dinding mukosa usus, kelegaannya, dinamika pergerakan barium dilacak, yaitu, motilitasnya ditentukan, area yang meradang, neoplasma, divertikula, proses ulseratif, dan malabsorpsi terdeteksi.

X-ray usus besar dengan barium

X-ray usus besar dengan partisipasi barium diresepkan untuk mengkonfirmasi diagnosis: kolitis, radang usus buntu, obstruksi usus, tumor, abses inter-usus, dll. Pasien minum segelas larutan sehari sebelumnya, tidak ada persiapan lain Dibutuhkan.

Seringkali, prosedur lain dilakukan secara paralel - barium enema, di mana barium disuntikkan dengan enema. Pertama, usus dibersihkan untuk air bersih, makan malam dan sarapan dibatalkan sehari sebelumnya. Larutan enema dipanaskan hingga 35 0 C, volumenya 1,5-2 liter.

Prosedurnya sangat tidak menyenangkan, ada keinginan untuk buang air besar, kejang yang menyakitkan, perasaan kenyang. Dokter merekomendasikan bernapas dalam-dalam melalui mulut Anda dan bertahan, jika tidak semua upaya mungkin sia-sia. Untuk distribusi zat pewarna yang lebih baik melalui usus, perlu untuk mengubah posisi dengan fotofiksasi organ. Setelah mengosongkan usus, gambar kontrol lain diambil.

Metode ini memungkinkan Anda untuk memeriksa rektum dan anus. Ini menunjukkan bentuk organ, ekstensibilitasnya, patensi, lokasi, elastisitasnya.

X-ray dengan barium untuk anak

Radiografi dengan kontras untuk anak-anak dilakukan dalam kasus darurat jika ada kecurigaan perkembangan organ yang tidak normal atau menelan benda asing. Barium tidak digunakan pada bulan-bulan pertama kehidupan seorang anak karena paparan radiasi zat tersebut. Perannya dilakukan oleh obat yang larut dalam lemak atau air.

Kontraindikasi terhadap prosedur

Tidak ada kontraindikasi absolut untuk fluoroskopi lambung, dan kehamilan, perdarahan lambung dianggap relatif.

Hambatan pada prosedur dengan usus bisa berupa kolitis ulserativa, perforasi dindingnya, melahirkan anak, takikardia. Perawatan khusus memerlukan obstruksi usus, pneumatosis kistik, diare, divertikulitis.

Komplikasi setelah prosedur

Kemungkinan komplikasi yang paling menyusahkan dari barium fluoroscopy adalah reaksi alergi terhadap zat tersebut. Ini terjadi ketika ada pelanggaran pada tahap persiapan prosedur - tes barium belum dilakukan. Reaksinya mungkin pembengkakan organ dalam, kesulitan bernapas.

Konsekuensi setelah prosedur

Konsekuensi yang tidak menyenangkan dari pemeriksaan menggunakan sinar-X dengan barium mungkin adalah munculnya mual, gangguan pencernaan, sembelit dalam beberapa hari pertama setelah prosedur. Pemeriksaan usus dapat disertai dengan kembung, perut kembung, dan tinja yang dicat putih.

Periksalah prosedurnya

Jika rontgen perut tidak menyebabkan ketidaknyamanan dan tidak memerlukan perawatan khusus setelah prosedur, kecuali untuk beberapa pembatasan makanan dalam bentuk makanan kasar dan berlimpah, maka dengan pemeriksaan usus, semuanya tidak sesederhana itu. Ini tidak menyenangkan, menyakitkan dan memerlukan periode rehabilitasi tertentu: penolakan aktivitas fisik, minum obat pencahar untuk menghilangkan barium dengan cepat dari tubuh, nutrisi halus.

Ulasan

Sinar-X dengan barium kerongkongan dan lambung, menurut ulasan, sebagai suatu peraturan, tidak menyebabkan keluhan khusus, yang tidak dapat dikatakan tentang usus. Namun demikian, seseorang siap untuk menjalani semua tes untuk mengidentifikasi dan menghilangkan masalah yang melemahkannya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.