^

Kesehatan

Biopsi kelenjar getah bening

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 05.05.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Untuk memahami penyebab pembesaran kelenjar getah bening, perlu dilakukan serangkaian studi diagnostik. Metode diagnostik yang paling informatif dan umum saat ini dianggap sebagai biopsi kelenjar getah bening. Ini adalah prosedur di mana sepotong biomaterial dikeluarkan untuk penelitian lebih lanjut.

Dalam tubuh manusia, kelenjar getah bening memainkan peran semacam stasiun penyaringan yang menarik dan menetralisir patogen. Ketika patogen memasuki nodus, itu meningkat, yang juga merupakan karakteristik dari reaksi inflamasi atau proses ganas. Untuk memahami jenis patologi apa yang terjadi pada tautan limfatik, dan melakukan prosedur seperti biopsi. [1]

Apa perbedaan antara tusukan dan biopsi kelenjar getah bening?

Analisis histologis ditentukan untuk diagnosis banyak patologi, karena berhasil membantu menentukan jenis proses penyakit, mengidentifikasi fasenya, membedakan tumor, dll. Seringkali, penelitian inilah yang memungkinkan untuk secara akurat menetapkan diagnosis dan meresepkan pengobatan yang benar.

Kelenjar getah bening adalah penghubung utama sistem kekebalan tubuh. Ini adalah "gudang" jaringan spesifik yang memastikan pematangan limfosit T dan B, membentuk sel plasma yang menghasilkan antibodi, dan juga membersihkan getah bening. Bakteri dan partikel asing disaring melalui aliran getah bening di kelenjar getah bening. Dengan kelebihannya, mekanisme pertahanan tubuh diaktifkan, imunoglobulin diproduksi, dan memori seluler terbentuk. Semua reaksi ini merupakan bagian integral dari kekebalan, penghapusan agen infeksi dan ganas.

Perlindungan seperti itu biasanya selalu berhasil, dan orang itu sendiri mungkin tidak menyadari bahwa reaksi semacam itu terjadi di dalam tubuhnya. Hanya dengan serangan besar-besaran atau dengan penurunan kekebalan, kelenjar dapat meningkat, rasa sakit mungkin muncul. Namun, pada kebanyakan pasien, semuanya kembali normal setelah beberapa hari.

Jika beberapa kelompok kelenjar getah bening meningkat sekaligus, kondisi kesehatan pasien memburuk dengan tajam, suhu naik, tanda-tanda menyakitkan lainnya muncul, maka dalam situasi seperti itu diperlukan diagnosis, termasuk biopsi atau tusukan kelenjar getah bening. Seringkali konsep-konsep ini dianggap sebagai sinonim, tetapi ini tidak sepenuhnya benar.

Jika mereka berbicara tentang tusukan tusukan, yang melibatkan pengumpulan cairan rahasia dengan sel untuk pemeriksaan sitologi lebih lanjut, maka istilah "tusukan" biasanya digunakan. Biopsi disebutkan jika melibatkan pengangkatan sebagian besar biomaterial dengan analisis histologis selanjutnya.

Tusukan adalah prosedur jarum halus minimal invasif yang hampir tidak menimbulkan rasa sakit. Biopsi kelenjar getah bening membutuhkan intervensi yang lebih traumatis, seringkali dengan pisau bedah. Namun, ada juga konsep "biopsi tusukan", di mana simpul ditusuk dengan alat jarum yang lebih tebal, yang memungkinkan untuk memilih jumlah jaringan yang diperlukan.

Indikasi untuk prosedur ini

Saat mendiagnosis patologi limfoproliferatif dan ganas, penting tidak hanya untuk mengkonfirmasi diagnosis secara morfologis, tetapi juga untuk merincinya dengan sitologi dan histologi. Informasi serupa dapat diperoleh dengan bantuan tusukan dan biopsi kelenjar getah bening.

Tusukan digunakan sebagai perkiraan manipulasi diagnostik. Tusukan tidak cocok untuk menentukan patologi limfoproliferatif: biopsi (eksisi atau tusukan) diperlukan, dengan pemeriksaan sitologi dan histologis lebih lanjut dari biopsi.

Indikasi untuk tusukan mungkin:

  • pembesaran kelenjar getah bening tunggal, tanpa konglomerat yang terbentuk dan tanpa tanda-tanda patologi limfoproliferatif;
  • Tanda-tanda ultrasonografi pembentukan cairan;
  • kebutuhan untuk menghapus biomaterial untuk pemeriksaan tambahan setelah melakukan biopsi.

Biopsi kelenjar getah bening adalah prosedur pembedahan yang dilakukan dengan menggunakan anestesi lokal atau umum. Sebagai hasil dari prosedur, partikel dari tautan limfatik, atau seluruh simpul, diperoleh untuk penelitian lebih lanjut. Analisis mikroskopis adalah kunci untuk diagnosis yang akurat dan benar.

Indikasi utama untuk biopsi adalah:

  • risiko tinggi mengembangkan proses tumor menurut informasi klinis;
  • limfadenopati yang tidak diketahui asalnya (semua metode diagnostik yang terlibat tidak membantu dalam membuat diagnosis);
  • kurangnya efektivitas terapi.

Tidak mungkin untuk mengatakan dengan tepat berapa ukuran kelenjar getah bening yang wajib dilakukan biopsi. Namun, sebagian besar ahli percaya bahwa kelenjar getah bening yang lebih besar dari 30 mm, dan ini tidak terkait dengan proses infeksi, memerlukan biopsi.

Kadang-kadang satu studi biopsi tidak cukup: pasien diberi resep prosedur berulang. Ini dimungkinkan jika beberapa perubahan histologis ditemukan selama biopsi sebelumnya:

  • nekrosis kelenjar getah bening;
  • histiositosis sinus;
  • sklerosis;
  • respon parakortikal dengan kehadiran sejumlah besar makrofag dan sel plasma.

Persiapan

Tahap persiapan sebelum biopsi kelenjar getah bening mungkin termasuk konsultasi dengan dokter umum, ahli bedah, ahli endokrin, ahli anestesi, ahli onkologi, dan ahli hematologi. Adalah wajib untuk melakukan tes darah umum dan biokimia, studi tentang sistem pembekuan darah.

Pemeriksaan ultrasonografi diresepkan untuk memperjelas lokasi fokus patologis.

Dokter melakukan percakapan dengan pasien terlebih dahulu:

  • mengklarifikasi status alergi;
  • menerima informasi tentang obat yang diminum;
  • pada wanita, ini memperjelas fase siklus menstruasi dan mengecualikan kemungkinan kehamilan.

Jika pasien meminum obat yang mengencerkan darah, maka obat tersebut dibatalkan 7-10 hari sebelum biopsi.

Jika prosedur akan dilakukan dengan anestesi umum, maka persiapan dilakukan dengan lebih hati-hati:

  • dilarang makan dan minum pada hari intervensi;
  • makan malam di malam hari harus seringan mungkin, dengan menggunakan makanan nabati yang mudah dicerna;
  • 2-3 hari sebelum intervensi, Anda tidak boleh minum alkohol, tidak diinginkan untuk merokok;
  • Keesokan paginya, sebelum menjalani prosedur biopsi, pasien harus mandi tanpa menggunakan lotion dan krim tubuh.

Teknik biopsi kelenjar getah bening

Biopsi kelenjar getah bening dangkal biasanya dalam waktu singkat - bagi banyak pasien, prosedur selesai dalam waktu sekitar 20 menit. Anestesi lokal biasanya digunakan, meskipun tusukan umumnya dianggap tidak menimbulkan rasa sakit. Jika kontrol ultrasound digunakan, maka dokter, menggunakan sensor ultrasonik, menentukan lokasi struktur yang menyakitkan, memberi tanda khusus, yang tercermin pada monitor. Kulit di zona tusukan dirawat dengan antiseptik, dan kemudian dengan anestesi, atau anestesi disuntikkan. Pasien berbaring di sofa secara horizontal, atau dalam posisi duduk. Jika biopsi dilakukan di leher, maka itu diperbaiki dengan cara khusus, dan pasien dijelaskan tentang perlunya untuk sementara waktu tidak melakukan gerakan menelan. Pasien harus tetap diam selama biopsi.

Setelah mengambil jumlah bahan biologis yang diperlukan, zona tusukan diperlakukan dengan antiseptik. Mungkin disarankan untuk mengoleskan kompres kering dingin selama setengah jam.

Tidak perlu lama tinggal di klinik, atau menempatkan pasien di rumah sakit: dia bisa pulang sendiri jika tidak ada alasan lain untuk menahannya. Untuk pertama kalinya setelah prosedur, penting untuk menghindari aktivitas fisik.

Jika biopsi situs dalam diperlukan, anestesi umum mungkin diperlukan. Dalam situasi seperti itu, pasien setelah diagnosis tidak dipulangkan, tetapi tetap di klinik - dari beberapa jam hingga 1-2 hari.

Biopsi terbuka memerlukan seperangkat alat khusus: selain pisau bedah, ini adalah klem, alat pembekuan, dan bahan untuk menjahit. Intervensi ini berlangsung hingga 60 menit. Dokter memilih kelenjar getah bening yang diperlukan untuk biopsi, memperbaikinya dengan jari-jarinya, kemudian melakukan sayatan 4-6 cm di kulit, membedah lapisan lemak subkutan, mendorong serat otot, jaringan saraf dan pembuluh darah. Jika diperlukan untuk mengangkat satu atau lebih kelenjar selama biopsi, ahli bedah terlebih dahulu membalut pembuluh darah untuk mencegah pendarahan, kebocoran getah bening, dan penyebaran sel tumor (jika kita berbicara tentang proses ganas). Setelah mengeluarkan kelenjar getah bening, dokter mengirimnya untuk diperiksa, sekali lagi melakukan audit pada luka, dan menjahit sayatan. Dalam beberapa kasus, perangkat penguras dibiarkan, yang dilepas setelah 24-48 jam. Pelepasan jahitan dilakukan dalam waktu seminggu. [2]

Bagaimana biopsi kelenjar getah bening dilakukan?

Mengambil biopsi pada kelenjar getah bening tertentu mungkin memiliki karakteristiknya sendiri, yang tergantung pada lokasi, kedalaman struktur, serta keberadaan organ vital dan pembuluh besar di dekat tautan yang rusak.

  • Biopsi kelenjar getah bening di leher dapat diresepkan untuk otolaryngological, masalah gigi - penyebab paling umum dari limfadenopati. Jika limfadenopati memiliki asal yang tidak jelas, maka USG diresepkan terlebih dahulu, dan hanya setelah itu, jika perlu, biopsi. Kelenjar getah bening meningkat pada tumor ganas, karena sel kanker menembus ke dalam pembuluh limfatik yang mengalirkan area terpisah. Di masa depan, sel-sel ini menetap di node filter, seperti metastasis, dan mulai berkembang. Seringkali dalam onkologi, kekalahan kelenjar getah bening terjadi "sepanjang rantai", yang ditentukan dengan sempurna dengan pemeriksaan. Biopsi pada leher dapat dilakukan baik dengan tusukan jarum dengan pengambilan bahan, atau dengan akses operasi dengan penghapusan lengkap dari link untuk analisis histologis.
  • Biopsi kelenjar getah bening sentinel untuk melanoma dilakukan serupa dengan biopsi untuk kanker payudara. Jika ada informasi tentang metastasis ke organ jauh dan kelenjar getah bening, maka melakukan biopsi dianggap tidak berguna. Dengan tidak adanya metastasis, biopsi nodus sentinel diperlukan. Biasanya dilakukan setelah pengangkatan melanoma itu sendiri. Dimungkinkan untuk memvisualisasikan kelenjar getah bening menggunakan berbagai metode radiologis.
  • Biopsi kelenjar getah bening aksila dilakukan dengan pasien dalam posisi duduk, yang mengangkat lengannya dan menariknya kembali sedikit. Paling sering, prosedur ini dilakukan dengan lesi kelenjar susu: getah bening mengalir melalui pembuluh ke kelenjar yang terletak di ketiak di sisi yang sama. Kelenjar getah bening semacam itu membentuk semacam rantai aksila-nodal. Kekalahannya memainkan peran penting dalam merencanakan rejimen pengobatan untuk patologi payudara. Penelitian ini juga sesuai untuk melanoma atau karsinoma sel skuamosa pada ekstremitas atas, dengan penyakit Hodgkin. [3]
  • Biopsi kelenjar getah bening inguinalis dilakukan dari posisi pasien berbaring di sofa, kaki (kanan atau kiri, tergantung pada sisi lesi) ditarik ke samping. Studi semacam itu paling sering diresepkan untuk dugaan proses tumor (kanker testis, vulva, serviks, prostat, kandung kemih, rektum), atau jika tidak mungkin untuk mengetahui penyebab limfadenopati dengan cara lain (misalnya, dengan limfogranulomatosis atau infeksi HIV).
  • Biopsi kelenjar getah bening supraklavikula selalu disebabkan oleh kecurigaan patologi yang cukup serius: dalam banyak kasus, ini adalah tumor - metastasis kanker atau limfoma yang terletak di dada atau rongga perut. Kelenjar getah bening supraklavikula di sisi kanan dapat membuat dirinya terasa dalam proses tumor mediastinum, kerongkongan, paru-paru. Getah bening dari organ intratoraks dan rongga perut mendekati kelenjar getah bening di sisi kiri. Penyakit inflamasi juga dapat menyebabkan limfadenopati supraklavikula, tetapi ini lebih jarang terjadi.
  • Biopsi kelenjar getah bening mediastinum dilakukan di area proyeksi sepertiga atas daerah trakea intratoraks, dari tepi atas arteri subklavia atau puncak paru ke titik persimpangan batas atas vena brakiosefalika kiri dan garis tengah trakea. Indikasi paling umum untuk biopsi kelenjar getah bening mediastinum adalah neoplasma limfoproliferatif, tuberkulosis, dan sarkoidosis.
  • Biopsi kelenjar getah bening di paru-paru adalah prosedur umum untuk kanker, TBC, dan sarkoidosis. Seringkali, limfadenopati menjadi satu-satunya tanda patologi, karena banyak penyakit paru tidak menunjukkan gejala. Bagaimanapun, sebelum menegakkan diagnosis pasti, dokter harus melakukan biopsi dan mendapatkan informasi histologis.
  • Biopsi kelenjar getah bening perut diresepkan untuk dugaan proses tumor di saluran pencernaan, organ organ reproduksi wanita dan pria, dan sistem kemih. Seringkali, pembesaran kelenjar getah bening perut dicatat dengan hepatosplenomegali. Biopsi dilakukan untuk diagnosis primer dan diferensial. Sejumlah besar kelenjar getah bening di rongga perut terletak parietal di sepanjang peritoneum, di sepanjang pembuluh darah, di mesenterium dan di sepanjang usus, di dekat omentum. Peningkatan mereka dimungkinkan dengan kerusakan pada lambung, hati, usus, pankreas, rahim, pelengkap, prostat, kandung kemih.
  • Biopsi kelenjar getah bening submandibular dapat diresepkan untuk patologi gigi, gusi, pipi, daerah laring dan faring, jika penyebab limfadenopati tidak dapat ditemukan, serta jika metastasis dari proses kanker atau limfoma dicurigai.
  • Biopsi untuk kanker kelenjar getah bening dilakukan tanpa adanya metastasis ke organ jauh dan kelenjar getah bening. Jika tidak, prosedur ini dianggap tidak berarti bagi pasien. Jika tidak ada metastasis jauh, maka mereka melanjutkan, pertama-tama, ke studi yang pertama dalam rantai, kelenjar getah bening "penjaga".
  • Biopsi kelenjar getah bening retroperitoneal sesuai untuk proses keganasan di area genital pria dan wanita. Sekitar 30% pasien yang sudah berada pada stadium pertama kanker memiliki metastasis mikroskopis di kelenjar getah bening, yang tidak dapat ditentukan dengan menggunakan computed tomography atau penanda. Biopsi dilakukan, sebagai suatu peraturan, dari sisi di mana fokus tumor primer berada. Prosedur ini biasanya dilakukan sebagai bagian dari limfadenektomi retroperitoneal.
  • Biopsi kelenjar getah bening intratoraks adalah studi wajib untuk dugaan kanker paru-paru, kerongkongan, timus, payudara, limfoma, dan limfogranulomatosis. Di kelenjar mediastinum, metastasis dari rongga perut, panggul, ruang retroperitoneal (ginjal, kelenjar adrenal) pada stadium lanjut juga dapat menyebar.
  • Biopsi kelenjar getah bening paratrakeal sering dilakukan pada pasien dengan kanker paru-paru. Kelenjar getah bening paratrakeal terletak di antara kelenjar mediastinum atas dan trakeobronkial. Dalam proses tumor primer di sisi yang sama, mereka dibagi sebagai ipsilateral, dan jika tidak ada tumor primer, sebagai kontralateral.

Cairan limfatik mengalir melalui pembuluh yang sesuai. Jika sel kanker masuk ke dalamnya, maka mereka, pertama-tama, berada di kelenjar getah bening pertama dari rantai itu. Node pertama ini disebut sentinel atau node sinyal. Jika sel kanker tidak ditemukan di kelenjar getah bening sentinel, maka kelenjar berikutnya secara teori seharusnya sehat.

Jenis-jenis biopsi

Ada beberapa jenis biopsi kelenjar getah bening, yang tergantung pada teknik pengambilan biomaterial. Beberapa jenis prosedur dilakukan secara bertahap: pertama, tusukan jarum dilakukan, dan kemudian intervensi terbuka, jika tusukan tidak cukup untuk diagnosis. Metode biopsi terbuka diperlukan jika hasil sitologi ternyata tidak pasti, meragukan, mendekati.

  • Biopsi terbuka kelenjar getah bening adalah pilihan yang paling kompleks dan invasif untuk diagnosis semacam itu. Selama prosedur, pisau bedah digunakan, dan seluruh simpul dipilih untuk penelitian, dan bukan hanya sebagian saja. Intervensi semacam itu seringkali merupakan satu-satunya yang benar jika dicurigai adanya proses keganasan.
  • Biopsi tusukan kelenjar getah bening adalah prosedur yang relatif lembut dan tidak menyakitkan yang tidak menyebabkan banyak ketidaknyamanan bagi pasien. Selama diagnosis, mandrin digunakan, yang berperan sebagai stilet. Dengan bantuan mandrin, jumlah biomaterial yang dibutuhkan dipotong dan ditangkap. Biopsi jarum melibatkan penggunaan anestesi lokal, tidak mengharuskan pasien untuk ditempatkan di rumah sakit.
  • Biopsi kelenjar getah bening eksisi adalah istilah yang sering digunakan untuk biopsi terbuka yang dilakukan dengan anestesi umum. Node yang terkena diangkat melalui sayatan.
  • Biopsi trepan pada kelenjar getah bening melibatkan penggunaan jarum besar khusus dengan takik yang memungkinkan Anda untuk menghilangkan partikel jaringan dengan ukuran yang diperlukan.
  • Biopsi jarum halus dari kelenjar getah bening disebut biopsi aspirasi: ini melibatkan penggunaan perangkat jarum tipis berongga. Biasanya, simpul diperiksa dan ditusuk: jika ini tidak memungkinkan, maka kontrol ultrasonik digunakan. Sebagai aturan, biopsi jarum halus ditentukan jika perlu untuk mempelajari kelenjar getah bening submandibular atau supraklavikula, jika metastasis struktur limfoid terdeteksi.

Biopsi kelenjar getah bening di bawah kendali ultrasound

Saat ini, para ahli menganggap prosedur tusukan yang ditargetkan, atau yang disebut "biopsi yang dipandu dengan USG", sebagai teknik yang paling dapat diterima untuk biopsi kelenjar getah bening.

Kita berbicara tentang proses mengeluarkan sampel biomaterial, yang dilakukan di bawah pengawasan ultrasound: sebagai hasilnya, lokasi dan penyisipan jarum tusukan dilakukan lebih akurat dan aman. Ini sangat penting bagi dokter, karena seringkali kelenjar getah bening yang mencurigakan terletak di jaringan dalam di dekat organ vital, atau kecil, yang sangat memperumit prosedur.

Pengamatan ultrasound membantu memasukkan instrumen secara tepat ke tempat yang diperlukan, tanpa risiko kerusakan pada jaringan dan organ yang berdekatan. Akibatnya, risiko komplikasi diminimalkan.

Dengan cara apa zona yang diperlukan divisualisasikan, dokter menentukan. Keuntungan tambahan dari teknik ini tidak hanya keamanan, tetapi juga murahnya: tidak diperlukan peralatan ultra-modern dan mahal.

Biopsi dengan ultrasound sangat dianjurkan jika perlu untuk memeriksa tidak hanya struktur yang terkena, tetapi juga untuk mengetahui kekhasan sirkulasi darah di dekatnya. Pendekatan ini akan menghindari cedera pada pembuluh darah, mengecualikan pelepasan darah ke jaringan.

Untuk prosedur ini, jarum khusus dengan sensor ujung digunakan. Perangkat sederhana ini membantu memantau dengan jelas posisi jarum dan kemajuannya.

Masa pemulihan setelah intervensi semacam itu lebih cepat dan lebih nyaman bagi pasien. [4]

Kontraindikasi terhadap prosedur

Sebelum merujuk pasien untuk biopsi kelenjar getah bening, dokter akan meresepkan sejumlah penelitian dan tes yang diperlukan untuk mengecualikan kontraindikasi untuk prosedur ini. Diagnosis awal dasar adalah tes darah umum dan penilaian kualitas koagulasi. Biopsi tidak dilakukan dengan kecenderungan perdarahan - misalnya, pada pasien yang menderita hemofilia, karena pembuluh darah mungkin terluka selama intervensi.

Biopsi kelenjar getah bening dikontraindikasikan jika terjadi proses purulen di area tusukan. Tidak diinginkan untuk melakukan prosedur untuk wanita hamil atau menyusui, serta selama perdarahan menstruasi.

Secara umum, para ahli membedakan daftar kontraindikasi berikut:

  • pelanggaran sistem pembekuan darah (kelainan bawaan, didapat, atau sementara - yaitu, terkait dengan asupan obat yang sesuai yang mengencerkan darah);
  • jumlah trombosit di bawah 60 ribu per l;
  • kadar hemoglobin kurang dari 90 g/liter;
  • INR lebih besar dari 1,5;
  • waktu protrombin melebihi norma 5 detik;
  • proses infeksi dan inflamasi di area biopsi;
  • perdarahan bulanan pada wanita pada hari prosedur;
  • patologi kronis dekompensasi;
  • pengobatan dengan obat antiinflamasi nonsteroid selama seminggu terakhir.

Kinerja normal

Pemeriksaan mikroskopis biopsi kelenjar getah bening pasien dianggap paling penting dalam aspek diagnostik patologi onkologis, ini membantu menilai kualitas terapi obat.

Histologi kelenjar getah bening adalah intervensi bedah kecil, di mana sepotong kecil jaringan diambil untuk penelitian lebih lanjut. Dengan bantuan biopsi kelenjar getah bening, spesialis dapat mempelajari fitur strukturnya, mendeteksi kelainan yang menyakitkan, dan melihat tanda-tanda reaksi inflamasi.

Kelenjar getah bening adalah penghubung dasar dari sistem pertahanan dalam tubuh, yang merupakan elemen penghubung antara pembuluh limfatik. Kelenjar getah bening memungkinkan Anda untuk mengatasi invasi infeksi dengan memproduksi leukosit - sel darah tertentu. Dalam node, infeksi mikroba dan virus, sel-sel ganas ditangkap.

Biopsi kelenjar getah bening membantu mengidentifikasi keberadaan sel-sel atipikal, untuk menentukan secara spesifik proses inflamasi menular, tumor jinak, dan patologi purulen. Biopsi paling sering dilakukan di daerah inguinal, aksila, mandibula, dan di belakang telinga.

Biopsi diresepkan untuk pasien yang perlu mengetahui jenis proses tumor - terutama jika dicurigai adanya patologi ganas. Seringkali, diagnostik ditentukan untuk menentukan penyakit menular.

Hasil biopsi kelenjar getah bening

Setelah memeriksa biopsi (bahan yang diperoleh dengan biopsi kelenjar getah bening) dan mendeteksi partikel patologi, spesialis mulai menghitung struktur sel dan menampilkan limfadenogram. Untuk tujuan ini, metode pengamatan mikroskopis perendaman digunakan, yang memungkinkan untuk membedakan setidaknya setengah ribu sel dan menghitung persentase kehadirannya.

Limfadenogram ini sangat diperlukan dan berharga untuk diagnosis bentuk limfadenitis nonspesifik.

Norma hasil limfadenogram:

Konten jenis sel yang relevan

Persentase

Limfoblas

0,1 hingga 0,9

Prolimfosit

5,3 hingga 16,4

Limfosit

67,8 hingga 90

Sel retikuler

0 hingga 2,6

Sel plasma

0 hingga 5.3

Monosit

0,2 hingga 5,8

Sel mast

0 hingga 0,5

Granulosit neutrofil

0 hingga 0,5

Granulosit eosinofilik

0 hingga 0,3

Granulosit basofilik

0 hingga 0,2

Dalam bahan biologis yang dikeluarkan selama biopsi kelenjar getah bening, terdapat limfosit dewasa yang didominasi dengan prolimfosit. Jumlah totalnya bisa dari 95 hingga 98% dari semua struktur seluler.

Limfadenitis reaktif dimanifestasikan oleh peningkatan jumlah sel retikuler, deteksi makrofag dan imunoblas.

Pada limfadenitis akut, peningkatan jumlah makrofag dan neutrofil diamati.

Komplikasi setelah prosedur

Biasanya biopsi diagnostik kelenjar getah bening berlalu tanpa kesulitan. Hanya dalam beberapa kasus, komplikasi berkembang:

  • perdarahan karena cedera vaskular yang tidak disengaja selama biopsi;
  • sekresi getah bening dari luka;
  • paresthesia, pelanggaran sensitivitas area intervensi;
  • infeksi yang terkait dengan masuknya agen infeksi - khususnya, selama prosedur;
  • gangguan trofik yang terkait dengan cedera mekanis pada struktur saraf.

Beberapa pasien mungkin mengalami gangguan kesadaran, pusing, kelemahan. Kondisinya akan kembali normal dalam waktu 1-2 hari.

Gejala berbahaya yang membutuhkan perhatian medis segera:

  • demam, demam;
  • munculnya rasa sakit yang kuat, berdenyut, tumbuh di area biopsi kelenjar getah bening;
  • keluarnya darah atau nanah dari luka;
  • kemerahan, pembengkakan pada tempat biopsi.

Konsekuensi setelah prosedur

Biopsi kelenjar getah bening tidak dilakukan jika pasien memiliki kontraindikasi. Jika tidak, efek samping dapat berkembang. Misalnya, jika seseorang menderita gangguan sistem pembekuan darah, bahkan biopsi jarum sederhana dapat menyebabkan pendarahan.

Untuk mencegah terjadinya masalah pasca-prosedur, biopsi kelenjar getah bening harus dilakukan oleh spesialis, sesuai dengan semua kondisi yang diperlukan, aturan aseptik dan antiseptik.

Dalam beberapa kasus, masalah berikut mungkin terjadi:

  • bergabung dengan infeksi;
  • pendarahan luka;
  • kerusakan saraf.

Namun, persentase perkembangan konsekuensi negatif relatif kecil. Tetapi informasi yang diperoleh selama biopsi sangat berharga bagi dokter, memungkinkan Anda membuat diagnosis yang benar dan meresepkan pengobatan efektif yang sesuai.

Periksalah prosedurnya

Biasanya, prosedur biopsi kelenjar getah bening tidak sulit dan ditoleransi dengan baik oleh pasien. Setelah penghapusan biomaterial dengan aspirasi atau tusukan, hanya tempat tusukan yang tersisa di kulit, yang dirawat dengan larutan antiseptik dan ditutup dengan plester. Jika biopsi terbuka dilakukan, maka luka dijahit dan dibalut. Pelepasan jahitan dilakukan sepanjang minggu.

Luka setelah biopsi kelenjar getah bening tidak boleh dibasahi. Perlu untuk mengobati dengan larutan antiseptik untuk mencegah infeksi. Jika suhu tubuh tiba-tiba naik, situs intervensi membengkak, berdarah, atau mengganggu dengan cara lain, maka Anda harus segera mengunjungi dokter.

Munculnya nyeri pendek dan ringan setelah prosedur diperbolehkan.

Apa yang tidak boleh dilakukan setelah biopsi kelenjar getah bening:

  • mandi;
  • berenang di kolam, perairan terbuka;
  • mengunjungi pemandian atau sauna;
  • melakukan olahraga berat.

Pembatasan ini berlaku selama kurang lebih 2 minggu setelah prosedur, tergantung pada jenis dan tingkat intervensi, seperti biopsi kelenjar getah bening.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.