^

Kesehatan

A
A
A

Gangguan identifikasi dan transseksualisme: penyebab, gejala, diagnosis, pengobatan

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Rincian identifikasi seksual adalah keadaan identifikasi terus-menerus dengan lawan jenis, di mana orang percaya bahwa mereka adalah korban kesalahan biologis dan dipenjara dengan berat dalam tubuh yang tidak sesuai dengan persepsi subjektif seks mereka. Orang dengan bentuk gangguan identifikasi diri seksual yang sangat terkenal disebut transseksual.

Sebenarnya, identifikasi seksual adalah rasa subjektif untuk memiliki jenis kelamin apa pun, yaitu. Kesadaran bahwa "Saya adalah seorang pria" atau "Saya adalah seorang wanita". Identifikasi seksual adalah sensasi internal maskulinitas atau feminitas. Peran gender adalah manifestasi eksternal yang obyektif dari fakta bahwa seseorang adalah pria, wanita atau biseksual. Dalam kasus ini, seseorang berbicara dan berperilaku sedemikian rupa untuk menunjukkan pada orang lain atau dirinya sendiri betapa dia pria atau wanita. Pada kebanyakan orang, identitas dan peran seksual bertepatan. Namun, dalam kelainan identitas seksual, ada tingkat ketidakkonsistenan antara gender anatomis dan identitas seksual. Perbedaan ini biasanya dirasakan oleh transseksual sebagai kompleks, sulit, meresahkan dan berkepanjangan. Nama kondisi "gangguan" ini terkait dengan kesusahan yang sering diakibatkannya, istilah ini seharusnya tidak ditafsirkan secara dangkal. Tujuan dari perawatan ini adalah untuk membantu pasien untuk beradaptasi, daripada mencoba untuk mencegahnya dari identifikasi seksual.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Penyebab dan patofisiologi kelainan identifikasi dan transseksualisme

Meskipun faktor biologis, seperti komponen genetik dan latar belakang hormonal prenatal, terutama menentukan identitas gender, pembentukan identitas gender dan peran gender yang percaya diri dan konsisten dipengaruhi oleh faktor sosial seperti sifat ikatan emosional antara orang tua dan hubungan antara orang tua dengan anak. .

Ketika seks pelatihan dan campuran (yaitu, dalam kasus alat kelamin dari kedua jenis kelamin atau sindrom genetik yang melanggar penampilan alat kelamin, seperti insensitivitas androgen), anak-anak mungkin tidak pasti tentang identitas gender mereka dan peran, meskipun tingkat kepentingan eksternal faktor masih kontroversial. Namun, jika penunjukan dan asuhan jender tidak ambigu, bahkan kehadiran alat kelamin kedua jenis kelamin tidak melanggar identitas gender anak. Pada waria, masalah dengan identifikasi seksual biasanya muncul di masa kanak-kanak. Namun, pada kebanyakan anak dengan kesulitan dalam identifikasi diri secara seksual, transseksualisme tidak berkembang di usia dewasa.

Masalah identifikasi seksual pada anak biasanya dimulai pada usia sekitar 2 tahun. Namun, pada beberapa orang, gangguan identitas seksual tidak muncul sampai masa remaja. Anak-anak yang mengalami masalah dengan identifikasi seksual sering memilih pakaian lawan jenis, bersikeras bahwa mereka memiliki jenis kelamin yang berbeda, jelas dan terus-menerus ingin berpartisipasi dalam permainan dan aktivitas yang menjadi ciri khas lawan jenis, dan memiliki sikap negatif terhadap organ seksual mereka. Misalnya, seorang gadis kecil bisa bersikeras bahwa penisnya akan tumbuh dan dia akan menjadi anak laki-laki, dia bisa kencing berdiri. Seorang anak laki-laki bisa buang air kecil dan ingin menyingkirkan penis dan testikel. Pada kebanyakan anak, gangguan ini tidak didiagnosis sampai usia 6-9 tahun - usia saat kelainan ini sudah menjadi kronis.

Diagnosis gangguan identifikasi dan transseksualisme

Untuk diagnosis anak-anak, perlu dilakukan identifikasi dengan lawan jenis (keinginan untuk menjadi jenis kelamin yang berbeda atau keyakinan bahwa mereka termasuk jenis kelamin yang lain), dan perasaan tidak nyaman karena jenis kelamin atau perbedaan yang signifikan dengan peran gender mereka. Identifikasi dengan lawan jenis seharusnya tidak menjadi keinginan untuk mendapatkan keuntungan budaya dari jenis kelamin yang lain. Sebagai contoh, seorang anak laki-laki yang mengatakan bahwa dia ingin menjadi seorang gadis untuk mendapat perhatian khusus yang diberikan kepada seorang adik perempuan tidak mungkin memiliki kelainan identitas seksual. Perilaku yang terkait dengan peran gender dicatat oleh rangkaian maskulinitas atau feminitas tradisional, dengan meningkatnya tekanan budaya pada orang-orang yang tidak sesuai dengan dikotomi tradisional pria dan wanita. Budaya Barat lebih toleran ketika gadis kecil berperilaku seperti bajingan (biasanya tidak dianggap sebagai kelainan identitas seksual) daripada melakukan banci, perilaku banci pada anak laki-laki. Banyak anak laki-laki dalam permainan peran bermain anak perempuan atau ibu, termasuk mencoba pakaian ibu atau saudara perempuan. Biasanya, perilaku ini merupakan bagian dari perkembangan normal. Hanya dalam kasus ekstrim, perilaku dan keinginan untuk menjadi lawan jenis yang terkait dengannya tetap ada. Kebanyakan anak laki-laki dengan gangguan identitas seksual di masa kanak-kanak tidak memiliki kelainan ini di masa dewasa, namun banyak yang homoseksual atau biseksual.

Diagnosis pada orang dewasa berfokus untuk menentukan apakah ada tekanan yang nyata atau pelanggaran yang jelas di area fungsi sosial, profesional atau area penting lainnya. Perilaku yang merupakan karakteristik dari jenis kelamin yang lain, seperti berpakaian dengan pakaian lawan jenis, mungkin tidak memerlukan perawatan apapun jika tidak ada tekanan psikologis atau malfungsi yang menyertainya, atau jika orang tersebut memiliki tanda fisik kedua jenis kelamin (yaitu hiperplasia adrenal kongenital, genitalia keduanya seks, dan sindrom ketidaksensitifan terhadap androgen).

Jarang, ada kasus ketika transseksualisme dikaitkan dengan adanya genitalia dari kedua jenis kelamin atau kelainan genetik (misalnya sindrom Turner atau Kleinfelter). Kebanyakan transseksual yang membutuhkan perawatan adalah pria yang mengadopsi identitas gender perempuan dan dengan jijik berhubungan dengan alat kelamin dan tanda maskulinitasnya. Mereka mencari pertolongan terutama bukan untuk tujuan mendapatkan bantuan psikologis, namun dengan tujuan mendapatkan hormon dan operasi bedah pada alat kelamin, yang akan membawa penampilan mereka lebih dekat dengan identitas gender mereka. Kombinasi antara psikoterapi, pemberian hormon dan operasi pengubah jenis kelamin sering menyembuhkan pasien.

Transseksualisme "dari manusia ke wanita" sering muncul pertama pada anak usia dini untuk berpartisipasi dalam permainan anak perempuan, fantasi menjadi seorang wanita, menghindari kekuasaan dan berlomba-lomba game, distress pada perubahan fisik pada masa pubertas, seringkali dengan tuntutan pada masa remaja feminisasi perlakuan fisik . Banyak transseksual dengan meyakinkan menerima peran perempuan secara umum. Beberapa dari mereka mendapatkan kepuasan setelah memperoleh penampilan feminin dan menerima dokumen, yang menunjukkan bahwa mereka milik jenis kelamin perempuan (misalnya, hak untuk mengendarai kendaraan) yang membantu mereka untuk bekerja dan hidup dalam masyarakat sebagai seorang wanita. Yang lain mengalami masalah, seperti depresi dan perilaku bunuh diri. Probabilitas dari perangkat yang lebih stabil dapat ditingkatkan penerimaan dosis sedang feminisasi hormon (misalnya, etunil estradiol 0,1 mg 1 kali per hari), dan feminisasi pengobatan elektrolisis lainnya. Banyak transseksual membutuhkan operasi ganti kelamin. Keputusan tentang operasi bedah sering menyebabkan masalah sosial yang signifikan pada pasien. Studi prospektif telah menunjukkan bahwa operasi pada alat kelamin untuk membantu waria yang dipilih hidup lebih bahagia dan lebih produktif, dan ini benar untuk sangat termotivasi, benar didiagnosis dan diobati transeksual yang telah menyelesaikan 1 atau 2 tahun pengalaman dalam kehidupan nyata sebagai lawan jenis. Sebelum operasi, pasien biasanya membutuhkan dukungan dalam memposisikan diri di masyarakat, termasuk gesticulation dan gestures. Biasanya, ada baiknya berpartisipasi dalam kelompok pendukung masing-masing di kebanyakan kota besar.

Transseksualisme "dari wanita ke pria" semakin banyak dipertimbangkan dalam praktik medis dan kejiwaan karena dapat di amati perlakuan. Pasien pada awalnya membutuhkan mastektomi, diikuti dengan histerektomi dan ovariektomi. Hormon androgenik (misalnya, testosteron esterizirovanny dengan dosis 300-400 mg intramuskuler atau transdermal setara dosis androgen atau sebagai gel), yang ditunjuk terus berubah distribusi panggilan suara lemak subkutan dan kulit laki-laki pertumbuhan rambut pola otot pada wajah dan tubuh . Pasien mungkin bersikeras pada pembentukan lingga buatan (neophallus) dari kulit yang dicangkokkan dari lengan bawah (phalloplasty) atau penciptaan mikropenis dari jaringan lemak yang diambil dari klitoris, dibesar-besarkan di bawah pengaruh testosteron. Perawatan operatif dapat membantu beberapa pasien untuk lebih beradaptasi dan menerima kepuasan dari kehidupan. Seperti transseksual "dari pria ke wanita", pasien tersebut harus memenuhi kriteria Asosiasi Disfiro Disforia jender Harry Benjamin dan hidup dalam peran gender laki-laki paling sedikit 1 tahun. Hasil anatomis operasi bedah untuk penciptaan neo-phallus biasanya kurang memuaskan dibandingkan operasi pembuatan vagina pada waria "dari pria ke wanita." Komplikasi sering diamati, terutama dengan prosedur memperpanjang uretra pada neo-lingga.

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13], [14], [15]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.