^

Kesehatan

A
A
A

Gatal skrotum pada pria

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Di antara penyakit kulit dan jaringan subkutan di ICD-10, gatal dibedakan secara terpisah, meskipun merupakan gejala sekunder penyakit dermatologis. Masalah yang sangat umum - gatal pada skrotum pada pria - sebagai diagnosis termasuk dalam judul "Dermatitis dan eksim" dengan kode terpisah - L29.1.

Penyebab skrotum gatal pada pria

Faktanya, klarifikasi "pada pria" dapat dianggap berlebihan, karena  skrotum  atau skrotum (wadah muskulokutaneus testis) adalah bagian dari organ genital eksternal pria, termasuk anak-anak dan remaja.

Gejala yang mengganggu seperti gatal pada kulit skrotum memiliki etiologi yang berbeda, dan ahli kulit mencatat sebagai alasan utama kemunculannya seperti:

  • gigitan tungau kudis (Sarcoptes scabiei) disebarkan melalui kontak langsung atau tempat tidur yang terkontaminasi,  kudis berkembang ; [1]
  • pedikulosis kemaluan atau  phthiriasis ; [2]
  • mikosis - kerusakan kulit di daerah lipatan inguinal oleh jamur dermatofita (Epidermophyton, Microsporum, Trichophyton), yang didiagnosis sebagai  epidermophytosis inguinalis ; [3]
  • kandidomikosis  pada organ genital luar (kandidiasis atau sariawan) - penyakit yang disebabkan oleh jamur mirip ragi Candida albicans; [4]
  • berbagai jenis dermatitis, termasuk kontak - iritasi sederhana dan alergi, serta eksim (dermatitis atopik). [5]Omong-omong, dermatitis hanya dapat dilokalisasi pada skrotum dan selangkangan dan menjadi patologi multifaktorial;
  • membalikkan psoriasis genital atau  psoriasis pada alat kelamin ; [6]
  • kutil kelamin (juga disebut kutil kelamin); penampilan mereka adalah hasil dari lesi kulit dengan human papillomavirus (HPV tipe 2 atau 6), yang terinfeksi melalui kontak seksual; [7]
  • herpes genital , yang disebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV), ditularkan melalui rute kontak apa pun. [8]

Invasi Enterobius vermicularis - cacing kremi pada anak-anak - memicu gatal pada skrotum pada anak atau remaja; pada orang dewasa, helminthiasis ini juga tidak jarang, dan pada malam hari menyebabkan gatal parah pada skrotum dan anus, serta di perineum.

Faktor risiko

Ada faktor risiko tertentu untuk munculnya gejala ini, khususnya, kebersihan yang tidak memadai, peningkatan keringat, kelebihan berat badan, pakaian ketat, adanya  ruam intertrigo - popok di selangkangan .

Kontak kulit kapiler skrotum yang sangat tipis dengan kulit di sekitarnya, kelembaban dan suhu tinggi - tanpa adanya akses udara - adalah kondisi ideal untuk pengembangan dermatitis kontak (karena bahan pakaian dalam, lateks kondom, dll. ) dan reaksi alergi kulit ( pada produk perawatan tubuh yang sama), yang menyebabkan hiperemia, gatal dan pembengkakan skrotum.

Selain itu, risiko kulit gatal pada diabetes dan penyakit tiroid meningkat; kekurangan riboflavin (vitamin B2), zat besi dan seng; asma dan demam; dengan kekebalan dan onkologi yang lemah.

Patogenesis

Secara umum,  patogenesis pruritus kulit , terlepas dari lokasinya, disebabkan oleh iritasi ujung saraf bebas yang terkait dengan reseptor di epidermis dan dermis dan pelepasan mediator pro-inflamasi (sitokin) dan / atau mediator kimia, salah satunya. Adalah histamin, yang dilepaskan sebagai respons terhadap pajanan alergen oleh sel mastitis dermal.

Pelepasan sitokin dapat dimediasi oleh sistem imun, seperti pada dermatitis atopik. Peningkatan gatal disebabkan oleh senyawa biologis aktif lainnya, neurotransmiter dan neuropeptida: asetilkolin, serotonin, beberapa prostaglandin dan proteinase, limfokin dan interleukin.

Sensasi gatal ditransmisikan sepanjang serat aferen simpatik C ke tanduk dorsal sumsum tulang belakang, dan kemudian - sepanjang saluran spinotalamikus - ke korteks serebral.

Gejala skrotum gatal pada pria

Gejala gatal yang menyertai bervariasi tergantung pada etiologi.

Dalam beberapa kasus, tanda-tanda pertama berupa perubahan yang terlihat pada kulit skrotum dan daerah anogenital tidak ada, yaitu gatal bisa menjadi gejala pertama, seperti pada kasus infeksi cacing kremi, yang menyebabkan rasa gatal yang cukup hebat. Skrotum pada malam hari.

Pada malam hari, ada gatal yang kuat pada skrotum, serta antara skrotum dan anus dengan kudis - dengan ruam papular-vesikular merah kecil pada kulit (dengan pemeriksaan kulit yang cermat, Anda dapat melihat gerakan yang dilakukan oleh kutu).

Pada infeksi jamur yang menyerang kulit alat kelamin, paha bagian dalam dan bokong, timbul kemerahan, ruam papular berupa cincin dengan tepi bersisik, dan gatal pada skrotum dan perineum. Ruam ini menular dan dapat menyebar ke seluruh tubuh.

Bagaimana kandidomikosis memanifestasikan dirinya, secara rinci dalam artikel -  Gejala dan tanda sariawan pada pria .

Dermatitis kontak ditandai dengan kemerahan dan gatal pada skrotum dengan deskuamasi epitel (terkelupas). Eksim (dermatitis atopik) biasanya muncul sebagai bercak kulit yang teriritasi, merah atau abu-abu kemerahan yang dapat berkembang menjadi lepuh kecil berisi cairan; eksudat dari mereka merembes dengan pembentukan area menangis dan erosi kulit, akhirnya ditutupi dengan kerak.

Gejala kutil kelamin (anogenital warts) pada pria dijelaskan secara rinci dalam publikasi -  Kutil kelamin pada pria .

Rasa terbakar dan gatal pada skrotum dan penis, pembengkakan jaringan subkutan, hiperemia dan nyeri pada daerah yang terkena, ruam yang melepuh dan ulserasi yang ditutupi dengan keropeng - gejala-gejala ini tidak asing bagi mereka yang pernah mengalami herpes genital.

Informasi lebih bermanfaat dalam bahan -  Gatal, terbakar dan kemerahan di area intim pada pria .

Komplikasi dan konsekuensinya

Konsekuensi utama dan komplikasi pruritus pada skrotum dan alat kelamin pria lainnya dimanifestasikan oleh ekskoriasi - garukan kulit dalam bentuk goresan dan lecet. Goresan dapat berdarah dan mudah terinfeksi bakteri dan virus, yang dapat menyebabkan peradangan kulit.

Juga, menggaruk dapat menyebabkan penebalan lokal pada lapisan kulit yang terangsang dan di bawahnya - likenifikasi.

Dengan kudis di kulit skrotum dan zona perigenital, infiltrat seperti tumor dapat terbentuk - limfoplasia jinak pada kulit. Dan dalam kasus kandidomikosis genital, perkembangan  candidal balanoposthitis mungkin terjadi .

Diagnostik skrotum gatal pada pria

Dalam dermatologi, diagnosis dimulai dengan pemeriksaan fisik kulit pasien dan perbandingan perubahan yang diidentifikasi dengan keluhan dan anamnesis; studi  tentang kulit  dilakukan - dengan definisi jenis morfologis ruam dan dengan mempertimbangkan lokalisasinya.

Tes mungkin termasuk: kerokan kulit (untuk jamur atau kudis), usap perianal, biopsi papillomavirus, tes kulit untuk alergen; tes darah untuk eosinofil, analisis PCR untuk HPV, untuk antibodi terhadap HSV.

Untuk mengecualikan kesalahan diagnostik dan meresepkan pengobatan yang benar, diagnosis banding sangat penting, karena ada kasus ketika, pada dermatosis, etiologi ruam, yang menyebabkan gatal skrotum, sulit ditentukan secara klinis. Oleh karena itu, dokter kulit mungkin meresepkan studi tambahan.

Baca juga -  Diagnosis pruritus .

Pengobatan skrotum gatal pada pria

Pengobatan simtomatik ditujukan untuk menghilangkan rasa gatal. Cukup cepat, tetapi tidak sepenuhnya, hilang setelah menggunakan  gel antihistamin Fenistil ; salep lain  untuk gatal juga bisa digunakan . Obat-obatan oral juga diresepkan—  antihistamin .

Sesuai dengan diagnosis, agen topikal digunakan:

Pengobatan etiologi membutuhkan penyakit parasit dan jamur. Parasit  benzil benzoat  (dalam bentuk salep atau krim) digunakan dalam pengobatan kudis; ada juga  aerosol untuk kudis . Kutu kemaluan dibuang dengan Permetrin dan  salep kutu lainnya .

Obat cacing oral harus digunakan untuk melawan cacing kremi, seperti tablet Piperazine adipate atau  Helmintox  (Pyrantel).

Infeksi jamur merespon paling baik terhadap antimikotik lokal dan sistemik, yang secara rinci:

Baca juga:

Disarankan untuk mengonsumsi tambahan vitamin antioksidan (A, C dan E) dan B2.

Untuk beberapa penyakit yang menyebabkan gatal pada skrotum pada pria, perawatan fisioterapi dimungkinkan -  Fisioterapi untuk dermatitis dan dermatosis .

Pengobatan alternatif dan homeopati

Dalam beberapa kasus, pengobatan alternatif dapat membantu:

Dengan infeksi jamur dan kutil kelamin, disarankan untuk melawan dengan pasta bawang putih segar dengan tambahan minyak zaitun (oleskan ke daerah yang terkena selama beberapa jam dua kali sehari); cuka sari apel alami, jus cranberry, jus lidah buaya dan minyak esensial pohon teh.

Dalam kasus iritasi kulit skrotum, madu alami dan minyak buckthorn laut dapat digunakan.

Dengan infeksi jamur, pengobatan herbal termasuk mengoleskan jus dari celandine segar, serta menggunakan akar licorice: dihancurkan menjadi bubuk, dicampur dengan air hingga menjadi bubur dan direbus selama 10 menit. Agen dioleskan ke kulit selama seperempat jam dua kali sehari.

Homeopati menawarkan antijamur seperti Petroleum, Silicea, Graphites, Sepia dan Thuja. Dan dengan kekalahan jamur Candida - Borax dan Helonias. Jika gatal dikaitkan dengan eksim, ahli homeopati merekomendasikan Sulphur, Hepar sulphuris, Lycopodium clavatum dan Natrum Muriaticum.

Pencegahan

Pencegahan utama adalah kebersihan. Penting untuk memantau kebersihan dan kekeringan alat kelamin dan menghindari faktor-faktor pemicu iritasi. Artinya, lebih baik mencuci selangkangan dan area genital dengan sabun ringan (Anda dapat menggunakan sabun bayi dengan tali dan chamomile), mencegah panas berlebih dan akumulasi kelembaban, menghindari pakaian dalam sintetis yang ketat, mengobati ruam popok tepat waktu.

Konsep kebersihan juga mencakup seks yang dilindungi.

Ramalan cuaca

Kudis, infeksi jamur, dan dermatitis kontak iritatif juga dapat disembuhkan. Tetapi untuk penyakit lain yang disertai dengan gatal pada skrotum - dermatitis atopik, psoriasis genital, kutil kelamin, dan herpes - prognosisnya tidak begitu optimis karena kekambuhannya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.