^

Kesehatan

Homosistein dalam serum

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Homocysteine adalah produk pertukaran asam amino (konversi metionin menjadi sistein). Sekitar 70% plasma homocysteine dikaitkan dengan albumin, 30% dioksidasi menjadi disulfida dan hanya 1% yang berada dalam keadaan bebas. Sebagian besar metode yang digunakan untuk mendeteksi tingkat homocysteine dalam darah memungkinkan kita untuk menentukan hanya kandungan total dari bentuk teroksidasi dan bentuk yang dikurangi. Hasil analisis sangat bergantung pada kebenaran pengambilan sampel darah dan tingkat di mana serum dipisahkan dari sel darah, karena sel darah terus menghasilkan dan melepaskan homosistein.

Homocysteine dalam serum masih kurang diperhatikan perhatian bukan hanya warga biasa, tapi kadang-kadang dokter, asam amino. Sebagai zat homocysteine telah dikenal lebih dari seratus tahun, namun hanya pada paruh kedua abad XX ini mulai dipelajari lebih teliti. Peningkatan minat pada homosistein ini terkait dengan penyakit kardiovaskular. Sebelumnya, dokter berdosa terhadap kolesterol jahat tersebut, menuduhnya memiliki efek berbahaya pada pembuluh darah, hari ini homosistein dalam serum darah termasuk dalam jumlah "tersangka". Jumlah ini sampai akhir asam amino yang belum dijelajahi meningkat dengan cepat karena semua kebiasaan manusia yang diketahui berbahaya - kebiasaan merokok dan penyalahgunaan kopi.

Jadi, homosistein dalam serum darah merupakan asam amino penting, yang lahir di zat lain yang tidak penting - metionin. Pada gilirannya, metionin adalah sulfur yang mengandung, tak tergantikan, yang tidak disintesis dalam tubuh manusia, suatu asam amino. Banyak metionin dalam makanan yang tidak disambut oleh vegetarian. Namun, telur, daging, dan banyak kategori produk lainnya sangat penting bagi orang, terutama muda, karena merupakan protein hewani yang memberi tubuh sejumlah energi normal. Homosistein dalam serum juga berpartisipasi dalam proses energi ini, juga dalam pembentukan protein. Jika homocysteine terlalu banyak, secara otomatis masuk ke bentuk metionin atau hanya dikeluarkan dari tubuh. Ada beberapa cara untuk menetralkan kelebihan homosistein, mereka berbeda, tapi keduanya disatukan oleh satu - proses fermentasi dan kehadiran wajib vitamin B, serta asam folat. Benar, ada kasus ketika, karena patologi keturunan, pada manusia surplus asam amino homocystine tidak dapat dinetralkan. Bagi orang-orang seperti itu penting untuk mengambil zat khusus, juga asam amino - betaine, yang terkandung dalam jumlah banyak dalam bit biasa (dari bit beta laten). Selain itu, jika terjadi kelainan genetik yang tidak memungkinkan penggunaan homosistein berlebihan dalam serum darah, sebaiknya Anda tidak minum kopi atau produk yang mengandung kafein.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12]

Homosistein dalam serum, berapakah tingkat normalnya?

Pertama-tama, tingkat homocysteine mempengaruhi keadaan normal pembuluh darah. Kerusakan primer tidak tergantung pada kolesterol yang disebutkan di atas, namun seberapa tinggi tingkat homosistein dalam serum darah. Asam amino ini, terakumulasi, seolah "goresan" dinding, terutama bagian dalam pembuluh. Organisme ini, tentu saja, mencoba untuk diberi kompensasi dan perlindungan, mikroskop mulai diisi dengan trombi kecil, dan kemudian kolesterol dimasukkan ke dalam pekerjaan. Jadi pembuluh tubuh dan bangunlah endapan kolesterol dan plak yang terkenal itu.

Nilai referensi (norma) konsentrasi serum homosistein adalah: pada wanita 5-12 μmol / l, pada pria - 5-15 μmol / l.

Siapa ilmuwan pertama yang memperhatikan homosistein dalam serum?

Yang pertama mempelajari efek toksik homocysteine adalah Dr. Climmer McCully, karya ilmiahnya berasal dari tahun 1960an. Tentu saja, di era perang melawan kolesterol, yang "ditunjuk" sebagai musuh utama sistem vaskular, tidak ada yang memperhatikan penemuan McCully. Namun, keteguhan cendekiawan itu tidak memiliki batasan, dia secara teratur menerbitkan karya ilmiah di mana pun rekan-rekannya bisa membaca, dan akhirnya memaksa dunia medis untuk mengenali fungsi berbahaya dari kelebihan homosistein. Faktanya adalah bahwa ketika mempelajari homocystinuria - penyakit genetik serius yang jarang ditemukan, McCully menemukan kekurangan vitamin B, serta beberapa enzim pada pasien. Begitu pasien mulai memakai terapi yang tepat, kondisi dinding vaskular membaik secara signifikan, meski pemulihan lengkap tidak terjadi.

Homosistein dalam serum darah, melebihi norma, karena faktor risiko dapat diwariskan. Selain itu, tingkat homosistein yang meningkat dicatat pada semua jenis kelamin yang adil, yang menggunakan obat kontrasepsi tertentu.

Homosistein dalam serum darah, berkurang 30-40% - adalah tujuan ilmuwan modern dan ahli farmakologi abad XXI yang menangani masalah kardiovaskular. Setiap seribu orang bisa hidup 8 sampai 10 tahun lebih lama, wanita periode ini sedikit lebih rendah, bagaimanapun, dari 4 sampai 6 tahun.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.