^

Kesehatan

Inhalasi untuk batuk dengan nebulizer untuk anak-anak dan orang dewasa

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 14.06.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Minum berbagai obat batuk, sirup dan obat batuk, jangan lewatkan kesempatan untuk meningkatkan efektivitas pengobatan dan pemulihan lebih cepat menggunakan metode sederhana dan efektif seperti batuk inhalasi dengan nebulizer.

Inhaler atau nebulizer: apa itu?

Dalam kedokteran, proses menghirup obat-obatan dan zat aktif terapeutik (mukoaktif) - dalam bentuk uap atau suspensi cair dalam media gas - disebut inhalasi (dari bahasa Latin inhalare - untuk menghirup). Dengan cara ini, mereka disuntikkan langsung ke organ pernapasan: nasofaring, laring, trakea, bronkus dan paru-paru, yang peradangannya menyebabkan batuk. Manfaat pengiriman obat yang ditargetkan jelas: mereka mulai bertindak lebih cepat. Pertanyaan tentang kemanjuran yang lebih tinggi masih dapat diperdebatkan, karena farmakokinetik beberapa obat yang dikonsumsi secara oral mencakup tahap penyerapannya di saluran pencernaan. Tergantung pada obat yang dihirup, efek samping sistemik dapat dikurangi karena dosis yang lebih rendah dapat memberikan konsentrasi lokal yang diinginkan.

Apa itu inhaler? Ini adalah peralatan medis khusus (peralatan atau perangkat) yang dengannya obat disemprotkan. Ini masuk langsung ke organ pernapasan, di mana ia disimpan pada selaput lendir dan dapat diserap.

Omong-omong, di daerah nasofaring - karena ukuran besar sel-sel selaput lendir dan pergerakan udara yang cepat melalui daerah nasofaring - penyerapannya minimal. Di bagian trakeobronkial dari sistem pernapasan, hanya zat terlarut yang diserap, sedangkan zat yang tidak larut diangkut oleh epitel bersilia kembali ke nasofaring dan rongga mulut. Tetapi di dalam alveolus paru-paru, bahkan zat-zat yang relatif larut pun dengan cepat diserap ke dalam sirkulasi sistemik (dan zat-zat yang tidak larut diabsorbsi oleh makrofag alveolus).

Dan sekarang - apa itu nebulizer. Dalam bahasa Inggris, nebulizer berarti alat penyemprot, dan nebulositas berarti kekeruhan, nebula, meskipun bahasa Latin secara jelas ditelusuri dalam etimologi: nebula - kabut. Jadi, ini adalah semacam inhaler, yang pertama-tama mengubah obat yang dihirup menjadi aerosol - campuran tetesan udara dan cairan, yang dekat dengan kabut dalam hal tingkat dispersi (dengan diameter partikel maksimum 0,005 mm). Untuk mencapai ukuran tetesan ini, udara terkompresi digunakan dalam penyemprot pneumatik (kompresor), dan dalam nebulizer ultrasonik, getaran suara frekuensi tinggi digunakan, yang diinduksi oleh emitor piezoelektrik.

Aerosol dengan obat dihirup melalui corong, tetapi untuk orang tua diganti dengan masker wajah. Juga - dengan topeng - nebulizer digunakan untuk anak-anak dari batuk, pilek dan radang saluran pernapasan.

Namun, penggunaan corong memiliki keuntungan lebih banyak aerosol disimpan di bronkus dan paru-paru, sedangkan ketika dihirup melalui masker, semprotan difus dari larutan terjadi, terutama di saluran pernapasan bagian atas.

Indikasi untuk prosedur ini

Metode inhalasi digunakan untuk penyakit pernapasan akut yang disertai dengan rinitis, batuk, radang nasofaring dan tenggorokan. Batuk jenis apa yang digunakan untuk nebulizer? Ini dapat digunakan dalam pengobatan batuk kering (tidak produktif) dan basah - produktif: untuk mengurangi viskositas sekresi lendir bronkial (dahak) dan memfasilitasi pengeluarannya.

Indikasi utama untuk inhalasi dengan nebulizer termasuk radang tenggorokan, laringotrakeitis (termasuk stenosis akut), bronkitis (akut, kronis, asma, obstruktif), bronkiolitis, trakeobronkitis, asma bronkial, bronkiektasis, pneumonia dan bronkopneumonia, penyakit paru obstruktif, fibrosis paru kistik pernapasan. (Fibrosis kistik), emfisema dan tuberkulosis paru.

Cara melakukan inhalasi untuk bronkitis, obat apa untuk implementasinya yang paling sering diresepkan oleh dokter, secara rinci dalam publikasi:

Artikel dan bahan ini -  Inhalasi untuk radang tenggorokan dengan nebulizer  - menjelaskan persiapan dan teknik prosedur ini, memberikan obat utama dan rekomendasi medis untuk penggunaannya, dan juga memberikan resep nebulizer untuk batuk berbagai etiologi.

Anda dapat menggunakan nebulizer batuk selama kehamilan; obat apa yang boleh digunakan, secara detail dalam artikel -  Cara mengobati batuk selama kehamilan  dan dalam bahan - Inhalasi selama kehamilan

Selain itu, inhalasi dilakukan untuk flu biasa, terutama alergi dan vasomotor, lebih lanjut tentang ini -  Pengobatan flu biasa dengan inhalasi

Teknik inhalasi saat batuk dengan nebulizer

Harus diingat bahwa karena fitur teknis nebulizer (dan ini ditunjukkan dalam instruksi untuk perangkat), itu tidak dapat digunakan untuk inhalasi dengan ramuan tanaman obat dan larutan yang mengandung minyak esensial dan lainnya. Dan untuk obat pengencer, hanya 0,9% saline isotonik atau air suling yang digunakan.

Inhalasi untuk batuk kering di rumah

Untuk melakukan inhalasi dengan batuk kering di rumah, perlu bahwa solusi, persiapan, tetes untuk inhalasi yang sesuai dengan diagnosis ditentukan oleh dokter yang hadir - dengan mempertimbangkan diagnosis spesifik dan kontraindikasi yang ada. Ini terutama berlaku untuk anak-anak, serta wanita hamil, yang tidak dianjurkan atau dilarang minum banyak obat.

Apa yang harus dilakukan inhalasi dengan batuk kering menggonggong dengan nebulizer, lihat -  Inhalasi dari batuk kering untuk anak dan orang dewasa: apakah mungkin untuk melakukan, apa, resep  (termasuk dengan bantuan nebulizer).

Merekomendasikan agen mukolitik - solusi untuk inhalasi dengan nebulizer dengan ambroxol hidroklorida (trans-4-sikloheksanol hidroklorida - metabolit aktif bromhexine): Mucosolvan, Amobronk, Ambroxolo EG, Muciclar, Gammaxol atau Lintos (15 mg / 2 ml), Fluibron atau Broxol (0, 75%). Baca lebih lanjut -  Ambroxol untuk inhalasi [1]

Solusi Lazolvan (identik dengan Ambroxol) digunakan, baca detail -  Lazolvan untuk inhalasi saat batuk: cara mengencerkan, proporsi, berapa hari harus dilakukan . [2]

Apa yang berguna untuk batuk kering adalah menghirup air mineral dengan nebulizer, bagaimana inhaler dengan air mineral hidrokarbonat terapeutik dan nebulizer dengan Borjomi digunakan untuk batuk, secara rinci dalam artikel -  Terhirup dengan air mineral

Memperbaiki kondisi selaput lendir saluran pernapasan dengan menyemprotkan garam ke dalamnya -  Terhirup dengan garam untuk anak-anak dan orang dewasa

Terhirup saat batuk dengan dahak

Mukolitik dan ekspektoran adalah kelompok obat utama yang digunakan untuk inhalasi saat batuk berdahak.

Jika sekresi bronkial kental, gunakan Acetylcysteine (turunan dari asam amino L-sistein): larutan 20%, rata-rata 2-5 ml per prosedur.

Saat batuk dengan dahak, inhalasi dengan obat ekspektoran yang sama Amboxol atau Lazolvan (mereka dibahas di atas) meningkatkan pembersihan mukosiliar bronkus. Dana ini dapat digunakan melalui nebulizer untuk anak-anak dari batuk hanya setelah lima tahun.

Jangan lupa tentang natrium bikarbonat atau soda kue, yang merupakan senyawa alkali dan termasuk ekspektoran sekretori. Ulasan dokter bersaksi mendukung  inhalasi dengan soda saat batuk , yang berkontribusi pada peningkatan cepat tingkat pH di paru-paru dan bronkus, yang menetralkan keasaman sekresi bronkial dan membuatnya kurang kental. Oleh karena itu, menghirup soda saat batuk dengan nebulizer - satu atau dua prosedur sehari, 8-9 g natrium bikarbonat per 100 ml air suling - akan sangat memudahkan pengeluaran dahak.

Larutan antiseptik Miramistin mengacu pada garam amonium kuaterner, adalah agen bakterisida, turunan dari benzena dan miristat anhidrida klorida. Ini digunakan secara topikal dan eksternal dalam operasi, ginekologi, urologi dan dermatovenereologi) dalam praktik THT dapat digunakan untuk radang sinus paranasal (untuk mencucinya) dan tonsilitis (untuk berkumur). Dan, menurut instruksi resmi, inhalasi dengan Miramistin tidak dilakukan saat batuk dengan dahak bernanah. Sebaiknya gunakan antiseptik Dekasan.

Dalam kasus seperti itu, obat antibakteri oral diresepkan, atau suntikannya (dengan etiologi bakteri penyakit). Antibiotik untuk inhalasi saat batuk dengan nebulizer juga dapat diresepkan, khususnya -  Antibiotik Fluimucil untuk inhalasi  [3]

Nebulizer untuk batuk alergi

Untuk inhalasi melalui nebulizer untuk batuk alergi, batuk asma atau terkait dengan penyakit bronkopulmonalis obstruktif, serta kejang bronkial, obat-obatan dari kelompok simpatomimetik (agonis beta2-adrenergik selektif) diresepkan, karena semua efek bronkovaskular dimediasi oleh beta simpatis. Sistem adrenergik.

Obat-obatan dari kelompok ini memperluas lumen bronkus, dan ini termasuk: Salbutamol sulfat (Salbutamol) dan sinonimnya  Ventolin untuk inhalasi ; Fenoterol (nama dagang lainnya - Bronchoterol, Berotek); Salmeterol (Serobid, Serevent); Formoterol (Foratec). Bagian utama dari produk ini tersedia dalam bentuk aerosol, yang menyederhanakan penggunaannya dan meminimalkan overdosis. [4]

Obat kombinasi Berodual yang mengandung fenoterol (merangsang reseptor beta2-adrenergik) dan ipratropium bromide (menghambat reseptor m-kolinergik serat otot bronkial dan mengurangi produksi sekresi bronkial). Bagaimana obat ini diencerkan, dalam dosis apa digunakan, kontraindikasi penggunaan dan kemungkinan efek samping, semua detail dalam bahan -  Berodual untuk bronkitis obstruktif [5]

Semakin banyak ahli percaya bahwa Dexamethasone untuk inhalasi dengan nebulizer untuk batuk tidak boleh digunakan, karena kortikosteroid ini (larutan untuk injeksi dalam ampul) adalah obat untuk penggunaan sistemik (parenteral), dan tetes Dexamethasone dimaksudkan untuk digunakan dalam oftalmologi. Meskipun obat ini dapat dihirup sebelum operasi pada pasien yang menjalani anestesi umum dengan intubasi endotrakeal (untuk mengurangi frekuensi dan keparahan nyeri pasca operasi dan sakit tenggorokan). [6]

Dan glukokortikoid inhalasi - yang paling efektif untuk metode penggunaan ini - termasuk Budesonide (identik dengan Pulmicort), Beclomethasone (Beclazone, Beclocort, Beclovent, Aldecin), Fluticasone (Fluticasone Propionate), Mometasone (Asmanex, Zenhale, Nasonex), Triamcinolone (Azamacort ). Banyak dari mereka tersedia dalam bentuk semprotan dengan dispenser, yang mengurangi risiko overdosis, penuh dengan efek samping sistemik. [7]

Tujuan obat ini dibenarkan oleh efek antiinflamasinya dan kemampuannya untuk mengurangi hiperreaktivitas mukosa hidung dan bronkial. Baca -  Pulmicort untuk bronkitis obstruktif dan akut: perawatan inhalasi

Kontraindikasi terhadap prosedur

Dalam beberapa kasus, ada kontraindikasi untuk inhalasi atau keterbatasannya karena kemungkinan hasil yang merugikan. Ini berlaku untuk orang dengan tekanan darah tidak stabil dan tinggi, dengan aritmia jantung dan / atau takikardia.

Jangan melakukan inhalasi dengan demam dan hipertermia, gangguan sirkulasi serebral, edema jaringan paru-paru dan perdarahan paru, kecenderungan kejang laring.

Konsekuensi setelah prosedur

Setelah terhirup dengan nebulizer, konsekuensi negatif mungkin terjadi, tetapi jarang terjadi dan dapat memanifestasikan dirinya, dalam banyak kasus, sebagai efek samping dari obat yang digunakan, khususnya, sebagai reaksi alergi terhadapnya.

Misalnya, batuk parah setelah nebulizer dapat muncul sementara saat menggunakan Ambroxol atau Lazolvan.

Dan menghirup dengan Berodual dapat menyebabkan peningkatan denyut jantung, sakit kepala, hiperhidrosis, dan tremor pada jari.

Komplikasi setelah prosedur

Setelah inhalasi berulang dengan kortikosteroid, secara teori dimungkinkan untuk mengembangkan infeksi jamur (kandidiasis) di mulut atau disfonia (suara serak), meskipun komplikasi seperti itu setelah prosedur cukup jarang.

Kejang bronkus terjadi lebih sering, mual dapat terjadi (dan dengan peningkatan rangsangan pusat muntah - muntah), takikardia, demam, kelelahan.

Periksalah prosedurnya

Dalam satu jam setelah menghirup, jangan minum cairan dan jangan makan. Juga, jangan bernyanyi, berteriak dan hanya berbicara, melakukan latihan fisik atau berjalan-jalan. Semua ini dapat dilakukan tidak lebih awal dari 2-2,5 jam setelah prosedur.

Cara merawat nebulizer, Anda harus mencari tahu terlebih dahulu - dari petunjuk penggunaan yang terlampir.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.