^

Kesehatan

A
A
A

Keputihan pada pria

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.11.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Tidak semua sekresi pada pria menunjukkan patologi dan perkembangan penyakit serius, ada juga sekresi fisiologis dari penis, biasanya transparan. Sayangnya, penyakit di area ini tidak selalu dimanifestasikan oleh gejala yang jelas, sehingga keputihan harus diwaspadai. Kunjungan ke ahli urologi akan mengklarifikasi situasi dan mengidentifikasi masalah pada tahap awal, yang penting tidak hanya bagi seorang pria, tetapi juga untuk keluarga atau pasangan seksualnya.

Epidemiologi

Menurut statistik, lebih dari satu juta orang terinfeksi infeksi menular seksual setiap hari di dunia. Jadi, pada 2016, WHO mencatat 127 juta. Kasus klamidia, 87 juta. - gonore, 156 juta. - trikomoniasis. Di AS, 8% dari semua penyakit urologis disebabkan oleh prostatitis.

Penyebab keputihan pada pria

Munculnya keputihan pada pria memiliki beberapa alasan:

  • kandidiasis (disebabkan oleh Candida); [1]
  • mikoplasmosis (diprovokasi oleh bakteri terkecil - mikoplasma); [2]
  • klamidia (klamidia menyerang sel, berkembang biak, menghancurkannya); [3]
  • prostatitis (radang prostat); [4]
  • gonore (penyakit kelamin yang disebabkan oleh gonococcus). [5]

Faktor risiko

Berkontribusi pada penyebaran infeksi menular seksual, penyakit menular seksual, kebersihan intim yang tidak tepat, pergaulan bebas, kontak yang tidak terlindungi.

Patogenesis

Masing-masing diagnosis ini memiliki patogenesisnya sendiri. Jadi, dengan kandidiasis, jamur menempel pada dinding epitel, berkoloni dan menembus jauh ke dalamnya. Penetrasi mereka ke dalam tubuh dalam 30-40% kasus difasilitasi oleh kontak seksual dengan pasangan yang terinfeksi.

Mikoplasmosis, klamidia, gonore - dengan struktur mikroorganisme patogen yang berbeda (dengan atau tanpa membran sel), mereka menghasilkan parasitisme intraseluler, yang pada akhirnya menghancurkan sel, menyebabkan peradangan.

Gejala keputihan pada pria

Keputihan pada celana dalam pada pria adalah kejadian yang cukup umum, yang tidak selalu menunjukkan masalah kesehatan. Mereka menemani gairah seksual, penampilan mereka di pagi hari menunjukkan emisi pagi, yang cukup normal untuk pria muda.

Keputihan pada pria di kepala tidak berbau, tidak menyebabkan ketidaknyamanan dalam banyak kasus, bersifat fisiologis dan tidak perlu dikhawatirkan.

Tanda-tanda pertama masalah ditandai dengan keluarnya cairan putih dengan bau. Ini mungkin bel alarm, menunjukkan infeksi gonore. Selain itu, ada rasa sakit di selangkangan, rasa terbakar saat buang air kecil, demam.

Bau yang tidak menyenangkan juga muncul dengan mikoplasmosis, klamidia. Yang terakhir adalah salah satu penyakit menular seksual yang paling umum. Seringkali tanpa gejala untuk waktu yang lama, dan kemudian ada cairan putih seperti kaca dari uretra pada pria dan nyeri saat buang air kecil, gatal, nyeri di skrotum, punggung bawah, testis.

Mycoplasmosis memberikan gejala yang sama: selama pengosongan kandung kemih, keputihan dilepaskan dari uretra, mereka juga terdeteksi di pagi hari, buang air kecil sulit dan cepat, nyeri dirasakan di skrotum, meluas ke anus.

Jika cairan mengental putih muncul di kepala penis pada pria, memiliki konsentrasi padat dan bau asam, dan proses buang air kecil disertai dengan rasa terbakar, gatal, nyeri, maka diagnosisnya dapat diprediksi - kandidiasis atau sariawan. Penyakit ini mempengaruhi kepala dan kulup, di mana serpihan putih juga menumpuk.

Untuk prostatitis, selain keputihan, manifestasi klinis yang menonjol adalah karakteristik berupa demam, demam, menggigil, nyeri di punggung bagian bawah, perut, di anus, tanda-tanda keracunan umum (kelemahan umum, kelelahan), nyeri saat buang air besar. Dan buang air kecil, kram, disfungsi seksual, fungsi.

Komplikasi dan konsekuensinya

Sebagian besar diagnosis yang terdaftar berbahaya dengan konsekuensi dan komplikasi. Dengan demikian, proses inflamasi akut pada kelenjar prostat dapat menyebabkan sistitis, pielonefritis, dan keracunan darah secara umum.

Infeksi genital bakteri sering berakhir dengan infertilitas. Gonore berbahaya bagi perkembangan komplikasi seperti balanoposthitis, couperitis, paraurethritis, prostatitis, vezeculitis, dan pembentukan penyempitan uretra. Fungsi seksual pria juga dapat terpengaruh.

Diagnostik keputihan pada pria

Diagnosis penyakit yang disertai keluarnya cairan putih dari penis terdiri dari serangkaian pemeriksaan, antara lain pemeriksaan dokter, tes, pemeriksaan instrumental. Pasien akan dikirim untuk analisis umum urin dan darah, untuk gula, mereka akan mengambil apusan untuk kultur, yang memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan reaksinya terhadap antibiotik. Bahan untuk analisis bakterioskopik adalah rahasia dari kelenjar prostat, kerokan dari uretra.

Pendekatan terpadu untuk mengidentifikasi penyakit ini melibatkan computed tomography, ultrasound, urography.

Perbedaan diagnosa

Banyak penyakit pada area genital pria dengan keputihan memiliki gejala yang serupa. Tugas diagnosis banding adalah untuk menentukan penyebab sebenarnya dari fenomena seperti itu, untuk menetapkan patogen dan tindakan terapeutik langsung untuk menghancurkannya.

Pengobatan keputihan pada pria

Penyakit yang tercantum di atas diobati terutama dengan obat antibakteri yang memiliki spektrum aksi yang luas. Jika bakteri intraseluler terdeteksi, antibiotik diresepkan yang dapat menembus ke dalam sel.

Infeksi jamur diobati dengan agen antijamur. Pereda nyeri dan obat antiinflamasi nonsteroid juga dapat digunakan.

Baik pemberian obat internal dan pengobatan lokal digunakan.

Dalam pengobatan gonore, terapi antibiotik kombinasi digunakan, yang terdiri dari obat-obatan berikut: ceftriaxone secara intramuskular dan oral bersama dengan azitromisin atau doksisiklin dua kali sehari.

Ceftriaxone adalah antibiotik generasi III dengan tindakan berkepanjangan, bubuk untuk solusi. Penyuntikan dilakukan sekali sehari selama 255 mg. Mampu menimbulkan efek samping berupa reaksi hipersensitivitas, sesak napas, bronkospasme, sakit kepala, pusing, diare. Kontraindikasi selama kehamilan dan menyusui.

Azitromisin adalah agen antibakteri spektrum luas. Ini digunakan sekali dengan dosis 1 g. Dapat menyebabkan mual, muntah, perut kembung, sakit perut, diare, kelemahan umum, kecemasan, kejang, aritmia, takikardia. Tidak diresepkan untuk hipersensitivitas terhadap senyawa

Dalam kasus prostatitis, ditentukan antibiotik yang sensitif terhadap mikroorganisme yang menyebabkannya. Ini bisa berupa moksifloksasin, levofloksisin, minosiklin, kloramfenikol.

Moksifloksasin adalah obat dari kelompok kuinolon. Ini diberikan secara intravena sekali sehari dalam bentuk infus lambat 400 mg, berlangsung 60 menit. Setelah beberapa hari, Anda dapat beralih ke pil oral. Kursus pengobatan rata-rata berkisar dari satu hingga dua minggu. Efek samping termasuk alergi, anemia, keadaan gugup, dispepsia, gastritis. Kontraindikasi pada anak di bawah 18 tahun, wanita hamil, wanita menyusui, orang dengan gangguan serius pada aktivitas jantung, fungsi hati.

Infeksi bakteri menular seksual seperti mikoplasmosis, klamidia berhasil diobati terutama dengan eritromisin dan turunannya - makrolida, salah satunya adalah fromilid.

Fromilid adalah antibiotik tahan asam, selain itu memiliki efek imunostimulasi. Ambil satu tablet dua kali sehari selama 7-14 hari. Obat ini aman digunakan (memiliki efek samping kurang dari 1%). Hal ini sangat efektif dalam terapi bersama dengan cyprinol.

Kandidiasis pada pria diobati terutama dengan pengobatan lokal, seperti krim Zalain, Lomaxin 2%.

Zalain adalah obat antijamur sintetis. Ini diterapkan dalam lapisan tipis pada organ yang dicuci bersih di pagi dan sore hari. Kursus pengobatan bisa sampai 4 minggu. Salep ditoleransi dengan baik, dalam kasus yang jarang terjadi gatal, kemerahan, mengelupas.

Patologi apa pun lebih mudah diatasi dengan memperkuat sistem kekebalan tubuh. Kekuatan pelindung akan membantu memperkuat kompleks vitamin-mineral dan produk makanan di mana vitamin dan mineral seimbang. Untuk pria, mereka harus mengandung vitamin A, C, E, K1, kelompok B, asam folat, biotin, yodium, kalsium, magnesium, kalium, seng, selenium, kromium, dll.

Prosedur fisioterapi banyak digunakan dalam pengobatan kompleks prostatitis. Kebutuhan akan mereka muncul karena fakta bahwa obat tidak menembus dengan baik ke dalam kelenjar prostat, di mana konsentrasinya jauh lebih lemah daripada di serum darah. Prosedur seperti pijatan jari pada kelenjar prostat, stimulasi listriknya, magnetoterapi, perawatan panas rektal dan uretra datang untuk menyelamatkan.

Untuk pengobatan gonore kronis dan komplikasinya, pemanasan dan kompres obat, terapi lumpur, penggunaan ozocerite, parafin, UHF, dan elektroforesis untuk pembungkus telah menemukan aplikasi luas.

Dalam kasus lain, metode fisik digunakan untuk merangsang proses kekebalan, untuk melakukan terapi anti-kambuh.

Pengobatan alternatif untuk keputihan pada pria melibatkan pengobatan luar pada kepala dan kulup penis, serta konsumsi obat-obatan yang meningkatkan daya tahan tubuh.

Paling sering, herbal digunakan untuk ini. Yang paling cocok untuk mencuci, aplikasi adalah chamomile, calendula, St. John's wort, eucalyptus, kulit kayu ek, tali. Yang terbaik adalah menyiapkan decoctions dan infus dari koleksinya, yang juga dapat dikonsumsi secara oral. Meningkatkan kekebalan echinacea, ginseng.

Homeopati sama sekali tidak akan menggantikan perawatan medis keputihan pada pria, tetapi akan memainkan peran positifnya dalam pengobatan kompleks penyakit pada area genital, dan mengembalikan keseimbangan mikroflora yang bermanfaat. Di antara obat-obatan tersebut adalah Natrium muriaticum, Sulfum, Kalium muriaticum, Sabal serrulyata. Janji temu, metode pemberian dan dosis hanya dapat ditentukan oleh ahli homeopati.

Semua diagnosis di atas diperlakukan secara konservatif. Intervensi bedah digunakan terutama dalam kasus di mana komplikasi terjadi dan perlu untuk mengembalikan aliran urin yang normal.

Pencegahan

Untuk mencegah diagnosis pada pria yang disertai keputihan, tidak banyak yang diperlukan: mematuhi gaya hidup sehat, menjaga kebersihan intim, menghindari stres, terlalu banyak bekerja, hipotermia, selektif dalam hubungan seksual, menggunakan alat pelindung ketika tidak yakin tentang keamanan keintiman.

Antibiotik makrolida dapat digunakan untuk mencegah infeksi klamidia genital.

Ramalan cuaca

Perawatan yang tepat waktu dan kompeten akan menyelamatkan pria dari sekresi patologis dan tidak akan memberikan konsekuensi berbahaya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.