^

Kesehatan

A
A
A

Luka setelah pengangkatan kutil

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 24.07.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kutil atau pertumbuhan kulit lainnya dapat dihilangkan dengan berbagai cara - misalnya, mereka dapat dihancurkan dengan elektrokoagulasi atau cryodestruction, atau "dikelupas" dengan laser. Metode terakhir dianggap paling aman dan paling efektif: sinar laser berperan sebagai instrumen bedah dan antiseptik, sehingga luka lebih cepat sembuh setelah kutil dihilangkan.

Tetapi bisakah penyembuhan terjadi dengan masalah? Dan setelah jangka waktu berapa luka harus sembuh setelah diangkat? Bagaimana melindungi diri Anda dari kemungkinan konsekuensi yang tidak menyenangkan?

Berapa lama luka sembuh setelah kutil diangkat?

Metode modern menghilangkan kutil dianggap invasif minimal - yaitu, mereka praktis tidak menyebabkan kerusakan pada kulit yang sehat. Namun, baik dengan penghilangan kutil laser dan cryodestruction, selalu ada luka kecil yang sembuh dalam beberapa tahap.

  1. Tahap pertama berlangsung sekitar satu minggu dan ditandai dengan pembentukan kerak gelap pada luka (tidak boleh disentuh dan dirusak!). Kerak semacam itu berfungsi sebagai semacam perlindungan, mencegah infeksi memasuki luka dan mendorong pertumbuhan jaringan baru yang memadai di lokasi bekas kutil.
  2. Tahap kedua dapat diamati dari sekitar minggu kedua penyembuhan, dan berlangsung sekitar 4-7 hari: kerak terkelupas, kulit merah muda yang diperbarui terbuka. Area penghilangan kutil tetap tidak boleh disentuh, disisir, direndam, atau bahkan terkena sinar matahari.
  3. Tahap ketiga adalah pembentukan kulit sehat yang lengkap. Penyembuhan total luka setelah pengangkatan kutil terdeteksi setelah sekitar 3-4 minggu. Setelah waktu ini, kulit memperoleh warna alami, tempat pengangkatan dihaluskan.

Kira-kira tiga bulan kemudian, tanda bulat yang hampir tidak terlihat terlihat di area luka setelah kutil dihilangkan. Seharusnya tidak ada bekas luka, area yang menggelap. Dalam kasus seperti itu, kita dapat berbicara tentang penyembuhan luka berkualitas tinggi. [1]

Mengapa luka tidak sembuh setelah kutil dihilangkan?

Biasanya, luka setelah menghilangkan kutil dengan laser atau nitrogen akan mengencang dalam beberapa minggu. Seperti yang telah kami katakan, proses penyembuhan ini memiliki urutan tertentu, dan jaringan dipulihkan secara bertahap. Penyembuhan yang terlihat dapat diamati setelah keluarnya keropeng - kerak superfisial yang kering.

Ada kemungkinan jika sinar laser atau nitrogen menembus terlalu lama atau terlalu dalam, luka akan sembuh lebih lambat setelah diangkat. Pelanggaran aturan perawatan pasca prosedur untuk area kerusakan jaringan juga mencegah penyembuhan cepat. Karakteristik individu organisme juga memainkan peran penting - misalnya, seseorang mungkin memiliki pertahanan kekebalan yang lemah, mungkin ada fokus infeksi kronis, dll.

Salah satu dari faktor-faktor ini dapat memicu keterlambatan penyembuhan luka. Selain itu, komplikasi dapat berkembang:

  • kemerahan, pembengkakan luka, munculnya nanah dan nyeri;
  • pembentukan bekas luka yang kasar, bekas luka atau tanda yang tidak estetis setelah pengangkatan kutil;
  • demam, kelemahan umum dan malaise;
  • pembentukan kulit hiperpigmentasi.

Luka bernanah setelah pengangkatan kutil: apa yang harus dilakukan?

Setelah menghilangkan kutil, penting untuk memastikan perawatan yang tepat dari area yang terluka, karena ada bahaya komplikasi infeksi, yang dimanifestasikan oleh nanah, pembengkakan jaringan, dan nyeri. Jika nanah ditemukan, maka solusi terbaik adalah menghubungi dokter yang melakukan pengangkatan. Dalam kebanyakan situasi, dokter hanya akan meresepkan penggunaan antiseptik eksternal tertentu, dalam kombinasi dengan agen penguatan umum (misalnya, terapi vitamin). [2]

Untuk penyembuhan luka yang cepat, ventilasi konstan diperlukan, oleh karena itu sangat tidak mungkin untuk menutupnya, melumasinya dengan salep atau krim yang mengiritasi, serta merobek kerak yang terbentuk (keropeng).

Jika nanah sudah ada, maka kerak masih harus dihilangkan. Tetapi hanya dokter yang harus melakukan ini, setelah perendaman awal dalam larutan furacilin atau hidrogen peroksida. Setelah melunakkan keropeng, keropeng diangkat dengan pinset di tepi yang terkelupas dan dihilangkan - secara bertahap, tanpa usaha yang berlebihan, jika perlu, potong dengan instrumen steril. Setelah prosedur, dokter akan menjelaskan perincian lebih lanjut tentang perawatan luka dari pengangkatan kutil: sekarang harus dilumasi dengan Levomekol selama lima hari, dan kemudian dengan cairan pewarna Fukortsin. Janji temu lain dimungkinkan - atas kebijaksanaan dokter yang hadir. [3]

Bagaimana cara mengobati luka setelah menghilangkan kutil?

Banyak larutan obat berbeda dalam sifat desinfektan - misalnya, itu bisa berupa larutan hijau cemerlang ("hijau cemerlang"), yodium atau kalium permanganat. Setelah keropeng hilang, dokter dapat merekomendasikan untuk melumasi luka setelah menghilangkan kutil dengan salep hidrokortison 1%: dioleskan dua kali sehari pada permukaan kulit yang kencang. Namun, penunjukan seperti itu tidak dilakukan oleh semua orang dan hanya dalam kasus luar biasa.

Selama perbaikan jaringan, dianjurkan untuk meningkatkan kapasitas regeneratif kulit, meningkatkan kekebalan lokal. Vitamin A dan E sangat cocok untuk tujuan ini. Zat bermanfaat yang masuk ke dalam tubuh berkontribusi pada regenerasi jaringan tercepat sebanyak mungkin.

Anda dapat menghindari komplikasi jika Anda benar-benar mengikuti semua resep medis, merawat luka dengan hati-hati setelah menghilangkan kutil. [4]

Bagaimana cara merawat luka setelah menghilangkan kutil dengan laser dan nitrogen?

Fitur perawatan luka setelah pengangkatan kutil laser dapat digambarkan sebagai rekomendasi berikut:

  • Situs pemindahan harus dilindungi dari sinar matahari, jadi berjemur dan mengunjungi solarium selama 1-2 bulan setelah prosedur tidak dianjurkan.
  • Trauma dan kerusakan tambahan di area prosedur pengangkatan kutil harus dihindari. Setiap memar, memar, lecet selalu berdampak negatif pada proses penyembuhan.
  • Setelah menghilangkan kutil di area wajah, penting untuk tidak menutupi area yang rusak dengan produk make-up (foundation, bedak, dll). Yang terbaik adalah membiarkan area yang rusak sendirian sampai sembuh total.
  • Tidak diinginkan untuk membasahi jaringan yang rusak dalam waktu 14-20 hari setelah pengangkatan kutil. Kelembaban akan mencegah pembentukan kerak, menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk maserasi - melonggarnya dan pembengkakan jaringan, yang, pada gilirannya, dapat menyebabkan nanah. Ini optimal untuk mulai mencuci area kutil setelah regenerasi jaringan lengkap.
  • Tidak mungkin untuk mendinginkan dan memanaskan kulit di area penghilangan kutil - setidaknya selama 2-3 minggu. Hasil dari perubahan suhu yang kuat dapat berupa perlambatan penyembuhan luka, pembentukan hiperpigmentasi atau jejak kasar dari prosedur.
  • Jika dokter telah meresepkan perawatan tempat pengangkatan kutil dengan persiapan apa pun, maka perawatan ini harus dilakukan tanpa gagal untuk mencegah perkembangan komplikasi.

Cara umum lainnya untuk menghilangkan kutil adalah cryodestruction, atau penghilangan dengan nitrogen. [5]Setelah prosedur ini, disarankan untuk mematuhi aturan perawatan luka berikut:

  • Beberapa saat setelah terpapar nitrogen cair, gelembung terbentuk di area kutil dan pembengkakan terdeteksi. Gelembung seperti itu tidak boleh dibuka, bahkan jika bukan ichor yang terlihat di dalamnya, tetapi darah. Jika gelembung tersebut terbuka, maka proses alami penyembuhan luka akan terganggu.
  • Diperbolehkan untuk mengoleskan perban aseptik farmasi khusus pada luka setelah menghilangkan kutil, serta pengobatan dengan tampon dengan alkohol salisilat 2% atau larutan kalium permanganat. Perawatan diulangi secara sistematis sampai muncul pengelupasan pada area kulit yang rusak. Ini bisa terjadi dalam waktu sekitar seminggu.

Tidak diperlukan tindakan perawatan tambahan lainnya. Penting untuk mengikuti aturan kebersihan, jangan merusak atau membasahi area yang terkena: luka setelah mengeluarkan kutil harus sembuh dengan sendirinya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.