^

Kesehatan

A
A
A

Patah tulang pinggul pada orang tua

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 28.07.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Patah tulang dan cedera jaringan lunak sering terjadi setelah usia 50 tahun. Ini tidak hanya disebabkan oleh fakta bahwa seseorang menjadi kurang aktif dan lebih canggung. Usia ini sering ditandai dengan beri-beri, osteoporosis, kekurangan mineral. Ya, dan perubahan terkait usia yang dangkal membuat diri mereka terasa. Bahaya khusus adalah fraktur leher femur pada orang tua. Ini adalah cedera yang harus diberitahukan kepada semua pasien di atas usia 45-50.

Epidemiologi

Patah tulang pinggul adalah salah satu cedera yang paling menghancurkan bagi orang tua. Selain itu, orang menerima kerusakan seperti itu tidak hanya di jalan, tetapi juga di rumah, sehingga bahkan orang tua yang tidak aktif dapat terluka.

Menurut statistik, lebih dari setengah kasus patah tulang leher femur dicatat di musim panas: sekitar 10% pada bulan Mei, dan jumlah yang sama pada periode September hingga Oktober. Lebih dari 75% patah tulang terjadi di dalam ruangan.

Orang lanjut usia paling sering mengalami cedera ketika mencoba mengatasi segala rintangan atau rintangan di jalan, yang dapat berupa ambang pintu, permadani, dll. (sekitar 40% saat di rumah, dan lebih dari 55% saat di luar). Jatuh dari kursi, tempat tidur, tangga, dll lebih jarang terjadi.

Penyebab patah tulang pinggul pada orang tua

Tulang paha adalah elemen kerangka yang cukup besar yang harus menghadapi beban besar setiap hari, karena terletak di segmen atas ekstremitas bawah. Menurut data anatomi, tulang ini dibagi menjadi tiga bagian: tubuh, leher dan kepala, terlokalisasi di rongga sendi. Ternyata leher tulang paha adalah semacam "tautan lemah" di daerah ini, sehingga fraktur yang sesuai cukup sering terjadi. [1]

Osteoporosis membuat "kontribusi" negatif khusus terhadap perkembangan patah tulang. Ini adalah patologi yang melekat terutama pada orang tua (terutama wanita), dan dikaitkan dengan demineralisasi dan peningkatan kerapuhan tulang. Selain osteoporosis, ada faktor negatif lainnya - misalnya, pada orang tua, suplai darah ke leher femoralis terganggu, yang tidak hanya memengaruhi kualitas jaringan tulang, tetapi juga mengganggu pemulihannya jika sudah ada kerusakan.

Pada kebanyakan pasien, fraktur leher femur terjadi setelah jatuh ke samping, karena dalam kasus ini pukulan kuat yang ditargetkan terjadi langsung ke area sendi panggul. Tetapi dengan osteoporosis lanjut, bahkan satu putaran tubuh yang salah atau kemiringan yang canggung sudah cukup untuk menyebabkan cedera.

Meningkatkan kemungkinan patah tulang dan beberapa faktor risiko.

Faktor risiko

Faktor predisposisi traumatis sering:

  • menopause, masalah hormonal, peningkatan pencucian kalsium dari jaringan tulang;
  • obesitas, hipodinamik;
  • hiperplasia prostat;
  • penyalahgunaan alkohol, gizi buruk, gangguan penyerapan vitamin dan zat mineral.

Banyak patologi kronis menyebabkan melemahnya tulang - khususnya, leher femoralis. Dengan demikian, risiko cedera meningkat secara signifikan pada orang tua yang menderita arthrosis, osteochondrosis, spondylolisthesis atau spondylarthrosis, hernia intervertebralis. Kerapuhan tulang meningkat dengan latar belakang diabetes mellitus, penyakit ginjal dan hati, dan penyakit tiroid.

Patogenesis

Leher dan kepala femur disuplai dengan darah terutama melalui cabang arteri vaskular intraosseous. Kurang terlibat adalah jaringan vaskular ligamen kepala femoralis, yang sering dilenyapkan pada orang tua.

Dengan fraktur intra-artikular pada leher femur, jaringan dasar arteri intraosseous terganggu, yang menyebabkan penurunan proses trofik di leher dan kepala femoralis proksimal. Pada saat yang sama, proses pemulihan memburuk: dengan fraktur, risiko nekrosis avaskular meningkat.

Fraktur leher femur lebih mungkin terjadi dengan cedera adduksi - yaitu, selama jatuh lateral. Segmen perifer diaduksi dan dipindahkan ke atas dan ke luar. Trauma abduktif - penekanan dan jatuh dengan anggota badan yang bercerai - kurang umum pada orang tua. Pada saat yang sama, segmen perifer tetap dalam keadaan retraksi, dengan perpindahan ke atas, dan dalam beberapa kasus memasuki fragmen pusat, membentuk fraktur impaksi.

Kondisi negatif untuk penutupan fraktur yang memadai pada orang tua adalah suplai darah yang tidak mencukupi ke fragmen proksimal, tidak adanya lapisan periosteal di daerah leher, bidang fraktur vertikal, keselarasan fragmen yang kompleks dan kontak yang longgar, demineralisasi jaringan.

Gejala patah tulang pinggul pada orang tua

Karena prevalensi ekstrim dan bahaya patah tulang pinggul pada orang tua, sebagian besar profesional medis dapat dengan mudah mengidentifikasi cedera jika ada gejala berikut:

  • Nyeri konstan yang berkepanjangan di selangkangan, tidak intens, tetapi terus menerus. Korban mampu menahan rasa sakit seperti itu selama beberapa hari, berharap untuk menghilangkannya sendiri, atau menganggapnya sebagai manifestasi arthrosis atau arthritis. Namun, tanpa perawatan yang tepat, sindrom nyeri secara bertahap meningkat dan menjadi sangat terlihat saat mencoba berjalan secara aktif atau saat meletakkan kaki di tumit.
  • Kaki agak berubah, seolah-olah berputar ke luar: ini mudah untuk menentukan apakah Anda membandingkan kedua kaki dan membandingkan posisinya relatif terhadap sendi lutut.
  • Pada beberapa pasien, ada sedikit pemendekan anggota tubuh yang terkena, tidak melebihi 40 mm. Penyebab gejala ini adalah kontraksi otot-otot di area kerusakan, yang terutama khas untuk cedera varus.
  • Gejala khas "tumit macet" muncul: dinyatakan dalam kenyataan bahwa anggota badan tidak dapat diletakkan dari posisi berat pada bidang horizontal, karena tampaknya meluncur. Pada saat yang sama, fungsi fleksi dan ekstensi kaki dipertahankan.

Tanda-tanda pertama patah tulang leher femoralis dapat terlihat dengan kegentingan, yang terutama terlihat saat mencoba memutar kaki yang horizontal. Nyeri juga bisa dirasakan saat memeriksa area yang rusak: kemudian Anda juga bisa melihat denyut yang kuat di area arteri femoralis. [2]

Fitur karakteristik lainnya adalah:

  • jika Anda menekan atau mengetuk kalkaneus pasien, maka ada sensasi tidak nyaman atau bahkan menyakitkan;
  • jika ada pelanggaran pada bagian trokanter mayor yang lebih besar, maka pergeseran garis Shemaker menarik perhatian - ini adalah garis imajiner yang menghubungkan ujung trokanter mayor dengan tulang belakang iliaka anterior-superior.

Beberapa saat setelah menerima fraktur leher femur, hematoma dapat terbentuk di daerah yang cedera, dipicu oleh pelanggaran integritas pembuluh darah yang terletak dalam.

Formulir

Fraktur collum femur pada lansia dibagi menjadi beberapa jenis, tergantung pada lokasi kerusakan, tingkatannya, jenis perpindahan dan sifatnya.

Misalnya, dengan fraktur varus, kepala bergerak ke bawah dan ke dalam, dengan fraktur valgus, kepala bergerak ke atas dan ke luar, dan dengan fraktur impaksi, fragmen saling bergeser.

Menurut statistik, bentuk fraktur intra-artikular yang terkena dampak memiliki prognosis yang paling tidak menguntungkan: jika tidak diobati, kerusakan dapat berubah (fragmen tulang terpisah dan menyimpang, yang hanya dapat diperbaiki dengan intervensi bedah).

Kami akan melihat jenis patah tulang umum lainnya secara lebih rinci.

  • Fraktur impaksi dari leher femur pada orang tua sering memiliki karakter intra-artikular. Rasa sakit yang parah dan mobilitas terbatas bukanlah ciri khasnya, sehingga para korban tidak segera mencari pertolongan medis. Seringkali ini mengarah pada fakta bahwa fragmen dan fragmen terus bergerak, menyebabkan lebih banyak kerusakan, dan fraktur yang terkena diubah menjadi bentuk yang tidak terkena dampak. Menariknya, dengan kunjungan tepat waktu ke dokter, jenis patah tulang ini adalah yang paling disukai.
  • Fraktur lateral leher femoralis pada orang tua adalah yang paling jarang: garis kerusakan berjalan dengan jelas di sepanjang batas lateral, menembus pangkal leher dan tidak mencapai zona trokanter. Kerusakan biasanya tidak melibatkan perpindahan; pembengkokan rotasi ke luar dan posisi varus dimungkinkan. Jika dilihat dari samping, posisi sumbu normal, namun kelengkungan anterior atau posterior dengan berbagai tingkat keparahan mungkin terjadi. Fraktur lateral memiliki banyak kesamaan dengan fraktur trokanterika dalam hal klinik dan pengobatan, dan beberapa ahli bahkan mengidentifikasi jenis cedera ini.
  • Fraktur pertrokanter leher femur pada orang tua adalah cedera yang menutupi segmen tulang dari garis subtrokanter ke dasar serviks. Cedera biasanya akibat dari kelebihan beban pada trokanter mayor atau gerakan memutar kaki. Fraktur dapat disertai dengan kehilangan darah yang parah, edema jaringan eksternal dan hematoma.
  • Fraktur basal leher femur pada lansia ditandai dengan letak garis patahan pada pangkal leher. Cedera terjadi saat jatuh atau akibat pukulan langsung ke paha.

Komplikasi dan konsekuensinya

Menurut statistik, patah tulang pinggul pada orang tua sering menyebabkan kematian pasien, meskipun faktanya kematian sama sekali bukan akibat langsung dari cedera. Mengapa itu terjadi?

Dengan posisi berbaring paksa yang lama pada lansia, risiko masalah pada sistem pernapasan dan kardiovaskular meningkat berkali-kali lipat, risiko trombosis vaskular, infeksi, dan penyakit kulit meningkat.

Peradangan paru-paru yang terkait dengan kemacetan dan tirah baring terus menerus sering menjadi titik pembunuh bagi pasien.

Di antara konsekuensi tidak menyenangkan lainnya dari "kebohongan" yang berkepanjangan bisa disebut depresi, gangguan mental. Banyak orang tua, karena trauma dan imobilitas, kehilangan makna hidup, persepsi mereka tentang realitas terganggu, kesadaran mereka bingung. Seringkali, pasien mulai menyalahgunakan alkohol, minum obat kuat (misalnya, obat penenang, antidepresan), yang dengan mudah memperburuk situasi yang menyedihkan. [3]

Diagnostik patah tulang pinggul pada orang tua

Diagnosis biasanya tidak rumit, seolah-olah ada gejala yang sesuai, patah tulang pinggul dapat didiagnosis. Tetapi tanpa konfirmasi, diagnosis seperti itu tidak valid, jadi pertama-tama Anda harus melakukan rontgen: jenis penelitian ini akan membantu mendeteksi retakan atau perpindahan tulang di leher femur.

Analisis ditentukan sebagai tambahan untuk diagnostik utama:

  • tes darah klinis, LED;
  • Analisis urin;
  • jika perlu - analisis cairan sendi, pemeriksaan jaringan yang diambil selama biopsi.

Seperti yang telah kami katakan, metode diagnostik dasar untuk mendeteksi fraktur leher femur adalah radiografi: retakan dan garis fraktur divisualisasikan dalam gambar. Diagnostik instrumental tambahan dapat dihubungkan untuk memperjelas beberapa detail kerusakan. Untuk ini, computed tomography digunakan - studi diagnostik yang memungkinkan penilaian kondisi tulang yang lebih akurat dan terperinci. Sebuah alternatif untuk CT dapat berupa pencitraan resonansi magnetik.

Perbedaan diagnosa

Diagnosis banding harus dilakukan dengan memar pada sendi panggul, dislokasi sendi panggul. Dengan dislokasi, ada gejala khas: ketegangan pegas pada kaki yang sakit, perpindahan kepala femoralis, dan pemendekan ekstremitas yang nyata. Dengan memar, nyeri, bengkak, hematoma diamati; fungsi sendi terbatas atau sangat terganggu. Diagnosis akhir dibuat setelah pemeriksaan sinar-X.

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan patah tulang pinggul pada orang tua

Anda tidak bisa membiarkan situasi berjalan dengan sendirinya dan meninggalkan patah tulang pinggul tanpa perawatan yang tepat: untuk orang tua, sikap terhadap masalah ini bisa berakibat fatal. Perawatan adalah wajib - apakah itu metode konservatif atau pembedahan.

Perawatan bedah dianggap paling efektif dan radikal, tetapi kebutuhan untuk itu tidak selalu ada. Misalnya, dengan fraktur impaksi, atau jika segmen bawah leher rusak, bantuan ahli bedah mungkin tidak diperlukan. Selain itu, operasi untuk orang tua mungkin hanya dikontraindikasikan - misalnya, karena usia tua, dengan gangguan parah pada organ dalam. [4]

Perawatan konservatif biasanya terdiri dari langkah-langkah wajib berikut:

  1. Pemeriksaan pasien dengan penempatan lebih lanjut di departemen ortopedi atau trauma khusus.
  2. Pelaksanaan traksi skeletal selama 8 minggu pertama setelah fraktur.
  3. Terapi manual, prosedur pijat.
  4. Penggunaan kruk wajib setelah pengangkatan traksi rangka.
  5. Upaya untuk melibatkan anggota tubuh yang terkena untuk berjalan dan bergerak di bawah pengawasan medis yang ketat, tidak lebih awal dari 4 bulan setelah cedera.

Jika kita tidak berbicara tentang operasi, maka hal pertama yang akan ditawarkan dokter adalah memastikan imobilisasi dan traksi kerangka kaki yang terkena. Bagaimana prosedur ini berlangsung?

  • Area artikular yang rusak dipotong dengan anestesi lokal (misalnya, berdasarkan novocaine).
  • Atur traksi untuk jangka waktu hingga sepuluh hari.
  • Setelah waktu yang ditentukan, struktur tarik dilepas.
  • Miringkan pasien ke satu sisi atau sisi lainnya, angkat kepala, berikan posisi setengah duduk dan duduk.
  • Kira-kira tiga minggu kemudian, di bawah pengawasan dokter, dilakukan upaya untuk memindahkan pasien dengan kruk.

Selanjutnya, dalam kondisi yang memuaskan, pasien siap untuk dipulangkan. Namun, ia harus bergerak hanya dengan kruk, ditemani oleh seorang asisten. Hanya dokter yang merawat yang harus memutuskan penghapusan kruk.

Pembedahan

Pembedahan adalah keputusan penting bagi dokter dan pasien. Dokter harus yakin bahwa orang tua biasanya akan mentolerir anestesi dan intervensi itu sendiri.

Dalam banyak kasus patah tulang pinggul, bantuan ahli bedah adalah wajib. Sifat operasi itu sendiri tergantung pada jenis kerusakan tulang, pada skalanya. Paling sering, situs fraktur diperkuat dengan desain khusus, yang mencakup pengencang dan / atau sekrup berbentuk jari-jari atau batang. Dalam kasus yang parah, penggantian sendi mungkin diperlukan.

Jika ada pertanyaan tentang operasi, maka disarankan untuk melakukannya sesegera mungkin. Satu-satunya faktor di mana intervensi dapat ditransfer adalah adanya kontraindikasi sementara.

Prinsip umum perawatan bedah adalah sebagai berikut:

  • perawatan seperti itu selalu dilakukan dengan anestesi;
  • di hadapan fragmen tulang, reposisinya dilakukan terlebih dahulu;
  • dalam kasus fraktur sederhana pada leher femur, intervensi dapat dilakukan tanpa menggunakan pembukaan artikular, menggunakan kontrol sinar-X;
  • pada fraktur kompleks, kapsul sendi dibuka.

Endoprosthetics digunakan terutama pada pasien usia lanjut, yang cederanya disertai dengan perpindahan fragmen, serta dalam kasus nekrosis kepala tulang.

Perawatan untuk patah tulang pinggul pada orang tua

Perawatan yang tepat dan sikap yang baik dari orang-orang dekat adalah kondisi penting untuk pemulihan cepat orang tua yang telah menerima patah tulang pinggul. Selain menstabilkan keadaan jiwa, untuk mempercepat pemulihan jaringan tulang, perlu juga melakukan latihan terapi khusus. Penting untuk mencegah dan memberantas perkembangan depresi, depresi: jika perlu, Anda juga dapat menghubungkan psikoterapis ke perawatan.

Orang dekat harus memberi korban tidur yang sehat, diet lengkap. Dianjurkan juga untuk melakukan prosedur pijat, untuk mengobati patologi kronis yang ada. Semua aktivitas di kompleks akan membantu mengatasi masalah dengan cepat.

Anda tidak dapat meninggalkan orang yang sakit sendirian: ia harus selalu merasakan dukungan dan partisipasi kerabatnya. Untuk mencegah perkembangan depresi, dokter menyarankan untuk menghabiskan waktu bersama, membuat rencana untuk masa depan. Adalah baik jika pasien mampu melakukan pekerjaan rumah yang layak, serta melayani dirinya sendiri secara mandiri (misalnya, dengan kruk atau duduk di tempat tidur). Dan melakukan latihan fisik sederhana dengan musik akan membuat pasien teralihkan dan memperbaiki suasana hatinya.

Rehabilitasi

Durasi masa rehabilitasi untuk patah tulang pinggul pada orang tua sulit ditentukan secara akurat. Periode ini tergantung pada banyak faktor, seperti kompleksitas, jenis patah tulang, usia dan kesehatan umum korban. Namun, dokter percaya bahwa durasi rehabilitasi tidak boleh kurang dari enam bulan. [5]

Secara umum, periode pemulihan secara kiasan dapat dibagi menjadi beberapa tahap berikut:

  1. Mulai dari hari ketiga setelah plester diterapkan, pasien dianjurkan untuk memulai prosedur pijat: pertama, area pinggang dipijat, secara bertahap pindah ke kaki yang sehat. Hanya setelah 7-10 hari mereka mulai memijat anggota tubuh yang rusak, tidak melupakan kehati-hatian dan akurasi.
  2. Setelah melepas gips, diizinkan untuk secara bertahap menggerakkan sendi lutut, membuat gerakan ringan di bawah pengawasan spesialis medis. Setelah 4 minggu, latihan seperti itu dapat dilakukan secara mandiri, menekuk dan meluruskan kaki di lutut. Gerakan ekstra yang tidak diatur oleh instruksi medis tidak boleh dilakukan.
  3. Setelah sekitar tiga bulan, dokter mungkin mengizinkan pasien untuk bangun dari tempat tidur menggunakan kruk. Pada saat yang sama, bersandar pada kaki yang terluka masih tidak diperbolehkan.
  4. Beban secara bertahap meningkat, dan setelah enam bulan pasien diperbolehkan untuk mencoba gerakan tanpa kruk.

Pencegahan

Untuk mencegah cedera parah seperti patah tulang pinggul, pertama-tama perlu:

  • memastikan bahwa jumlah kalsium yang cukup diberikan dengan makanan (untuk orang tua, norma harian adalah 1200-1500 mg kalsium, dengan mempertimbangkan kemungkinan gangguan penyerapan);
  • memberi tubuh vitamin dan komponen mineral yang diperlukan - khususnya, retinol, asam askorbat, vitamin D dan K, seng, fosfor, dan magnesium diperlukan;
  • memberi tubuh aktivitas fisik yang teratur dan layak, memberikan aktivitas motorik, memperkuat otot.

Selain penguatan tubuh secara umum, perlu untuk meminimalkan kemungkinan jatuh dan cedera. Misalnya, di rumah, tindakan harus diambil untuk mencegah orang tua jatuh dan memukul dirinya sendiri. Adalah perlu bahwa lantai dan penutup lantai tidak licin, ambangnya rendah (atau lebih baik menyingkirkannya sama sekali). Di kamar mandi, diinginkan untuk memasang pegangan tangan khusus yang dapat dipegang seseorang.

Jika cedera sudah ada, maka harus dilakukan upaya untuk menghindari berkembangnya komplikasi dan mempercepat pemulihan. Carilah perhatian medis dan pengobatan harus dilakukan sesegera mungkin.

Ramalan cuaca

Meskipun patah tulang pinggul pada orang tua dianggap sebagai cedera yang sangat sulit, peluang untuk sembuh masih tinggi. Patologi benar-benar dapat disembuhkan, namun perlu menghabiskan lebih dari satu bulan untuk rehabilitasi. Penting bahwa efektivitas pengobatan dan kualitas pemulihan sangat tergantung pada sikap positif pasien dan lingkungannya. Seorang lelaki tua yang terluka tidak dapat melakukannya tanpa bantuan orang-orang terkasih.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.