^

Kesehatan

Pengobatan telinga gatal

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 22.07.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Ketika telinga gatal, tidak mungkin untuk sepenuhnya bekerja dan beristirahat. Namun, hanya dokter yang dapat menyarankan cara menghilangkan rasa gatal di telinga, meresepkan obat yang efektif setelah pemeriksaan, menentukan penyebab ketidaknyamanan.

Penyebab paling umum dari sensasi gatal di saluran pendengaran adalah akumulasi belerang yang terkait dengan hipersekresinya atau pelepasannya yang tidak cukup efektif (sumbat belerang). Saat ini, untuk pembubaran dan pencegahan pendidikan mereka, ada tetes khusus untuk gatal di telinga - serumenolitik. Mereka berbeda dalam komposisi kimia, tetapi memiliki efisiensi yang sebanding, yang memperluas pilihan.

A-Cerumen neo+ tersedia dalam bentuk larutan yang dikemas dalam botol penetes yang isinya harus habis dalam waktu 24 jam setelah dibuka. Obat ini mengandung surfaktan (kolagen hidrolisat, coco-betaine, PEG-120 methylglucose dioleate), yang dengan lembut mengubah akumulasi kotoran telinga yang dipadatkan dan dikeringkan, melembabkan dan melonggarkan strukturnya, tetapi tanpa menyebabkan pembengkakan. Sumbat sulfat larut secara bertahap, sementara tidak ada gangguan pendengaran dan gangguan fungsi alat vestibular. Pelembab dan pewarna yang termasuk dalam larutan berasal dari alam. Tetes tidak mempengaruhi kerja kelenjar seruminosa. Setelah membersihkan saluran telinga, kotoran dikeluarkan kembali secara alami.

Efek samping selama aplikasi sangat jarang terjadi dan bersifat iritasi lokal. Wanita hamil dan menyusui dapat menggunakan serumenolitik.

Durasi pengobatan dan dosis ditentukan oleh dokter. Tetes digunakan secara independen hanya dengan keyakinan penuh bahwa gatal di telinga disebabkan oleh sumbat belerang. Jika ada keraguan sedikit pun tentang asal gatal, kecurigaan infeksi, perforasi gendang telinga dan penyebab patologis lainnya, maka dikontraindikasikan untuk menggunakan A-Cerumen.

Untuk membersihkan saluran telinga dari akumulasi belerang, obat diteteskan ke setiap telinga pada pagi dan sore hari, setelah memanaskan botol penetes di tangan hingga suhu tubuh. Gunakan isi vial sampai habis, masukkan setengah dari dosis kemasan (1 ml) ke dalam liang telinga masing-masing telinga. Tidak disarankan untuk memasukkan ujungnya jauh ke dalam saluran telinga.

Tidak ada interaksi obat dengan obat sistemik yang ditemukan. Ketika digunakan bersamaan dengan obat tetes telinga lainnya, perlu untuk menjaga interval waktu antara berangsur-angsur.

Tetes Remo-Vax memiliki efek serupa. Bahan aktif larutan (feniletanol, allantoin, benzetonium klorida, asam sorbat, butilhidroksitoluena) menembus ketebalan endapan serumen di saluran telinga dan secara bertahap melarutkannya. Lanolin cair dan minyak cerpelai memiliki efek melembutkan dan melembabkan pada permukaan kulit saluran pendengaran, membantu mengelupas lapisan mati dan membersihkannya. Obat itu hipoalergenik. Overdosis dan interaksi obat dengan obat lain tidak diamati.

Serumenolisis dilakukan dengan cara meneteskan sekitar 20 tetes ke dalam telinga dengan larutan yang dihangatkan sampai suhu tubuh di telapak tangan Anda. Maka Anda perlu berbaring dengan telinga yang dirawat di atas selama 20-30 menit. Jika sumbat telah terbentuk di kedua telinga, prosedur diulangi di sisi yang lain. Di hadapan deposit belerang yang besar, hingga lima perawatan per hari mungkin diperlukan. Biasanya dibutuhkan tiga sampai lima hari untuk membersihkan saluran telinga.

Cerumenolitik juga digunakan untuk mencegah pembentukan sumbat belerang, terjadinya gejala "telinga perenang". Tetes seperti itu dari gatal di telinga tidak membuat ketagihan dan beracun. Mereka dapat digunakan untuk waktu yang lama, tetapi dosis dan rekomendasi dokter harus diikuti.

Hindari kontak dengan mata, hidung dan mulut. Jika ini terjadi, maka organ yang terkena dicuci dengan banyak air.

Seringkali penyebab gatal di telinga adalah otitis - radang telinga luar dan tengah dari berbagai asal, yang sangat penting ketika memilih obat.

Pada tahap awal otitis, preferensi diberikan pada obat yang memiliki efek lokal. Yang paling nyaman untuk perawatan telinga adalah bentuk cair. Obat tetes gatal dan nyeri tersedia dengan berbagai bahan aktif. Dengan diagnosis yang ditetapkan dengan benar, efek terapeutik dirasakan secara harfiah segera setelah aplikasi.

Otinum - diresepkan untuk otitis media akut - telinga luar dan tengah, sensasi kemacetan, setelah cedera, pengangkatan benda asing dan untuk menghilangkan sumbat belerang. Bahan aktif utama dari larutan kolin adalah salisilat, yang menghambat aktivitas enzim siklooksigenase, mencegah sintesis mediator peradangan dan nyeri. Tetes memiliki efek antimikotik dan antibakteri sedang. Kehadiran gliserin dalam komposisi tetes membantu melunakkan akumulasi belerang kering, memfasilitasi pengangkatannya dari saluran telinga. Obat ini dikontraindikasikan pada pasien dengan triad aspirin, reaksi hipersensitivitas yang diketahui terhadap NSAID lainnya. Tidak diresepkan untuk perforasi gendang telinga. Kehadiran salisilat membuat obat ini tidak diinginkan untuk wanita hamil dan menyusui, anak kecil, karena tidak ada data yang masuk akal tentang hasil pengobatan kategori pasien ini. Perhatian harus dilakukan pada pasien dengan rinitis vasomotor dan polip hidung.

Sebuah solusi ditanamkan ke dalam telinga, dipanaskan di telapak tangan Anda ke tingkat suhu tubuh. Tiga atau empat tetes diteteskan untuk tujuan apa pun ke dalam saluran pendengaran eksternal setiap telinga, sementara pasien berbaring dengan telinga yang dirawat dan berbalik ke sisi lain 10 menit setelah berangsur-angsur. Untuk tujuan terapeutik, pada siang hari, telinga ditanamkan tiga hingga empat kali, untuk melarutkan sumbat - dua kali. Durasi pengobatan tidak boleh lebih dari sepuluh hari. Jika pada hari keempat tidak ada perubahan positif pada kondisi pasien, sebaiknya dokter memilih obat lain.

Otipax - obat kompleks (fenazon + lidokain) dalam bentuk tetes telinga diresepkan untuk otitis media pilek, asal barotraumatik, serta komplikasi influenza dan SARS. Membius, mengurangi suhu, menghilangkan gejala peradangan. Tindakannya terasa sudah lima menit setelah tetes masuk ke telinga, setelah seperempat jam rasa sakitnya hampir sepenuhnya surut. Efek utamanya adalah analgesik, jadi tetes diresepkan untuk pasien yang gatal di telinga disertai dengan rasa sakit. Kontraindikasi pada orang yang peka terhadap bahan. Tidak dianjurkan untuk digunakan dalam kasus pelanggaran integritas gendang telinga. Efek sistemik yang signifikan secara klinis dari pemberian Otipax belum diidentifikasi, oleh karena itu, obat ini dapat digunakan oleh wanita hamil dan menyusui, anak-anak dari usia satu bulan. Efek samping dari penggunaan tetes - iritasi, hiperemia, pembengkakan, urtikaria, peningkatan gatal di saluran telinga. Dikuburkan tanpa memandang usia di telinga yang sakit, empat tetes dua kali atau tiga kali pada siang hari. Kursus pengobatan maksimum adalah sepuluh hari.

Gatal dan keluarnya cairan purulen dari telinga adalah karakteristik otitis media bakteri, eksternal dan sekunder, tanpa perforasi gendang telinga. Anauran - tetes yang mengandung antibiotik spektrum luas, polimiksin B dan neomisin, serta lidokain anestesi. Kombinasi obat antibakteri memastikan kematian sebagian besar mikroorganisme yang ditemukan di otitis media. Lidokain menghilangkan rasa sakit dan meringankan kondisi pasien selama perawatan. Efek tetes yang diresepkan dengan benar datang dengan cepat - keluarnya cairan dari telinga hilang, gatalnya berhenti, oleh karena itu, jika tidak ada perbaikan dalam beberapa hari pertama, Anda harus berkonsultasi dengan dokter untuk mengganti obat. Perawatan tidak boleh berlangsung lebih dari sepuluh hari. Perawatan yang lebih lama dapat menyebabkan perkembangan superinfeksi, efek ototoksik hingga gangguan pendengaran total.

Wanita hamil, menyusui dan anak-anak di bawah usia enam tahun, obat ini dikontraindikasikan. Efek sampingnya berupa iritasi kulit lokal. Tergantung pada tingkat keparahan otitis media, dokter mungkin meresepkan dua hingga empat tetes. Untuk pasien dewasa, dosis tunggal adalah empat hingga lima tetes di setiap telinga, untuk anak-anak yang telah mencapai usia enam tahun penuh, dua atau tiga tetes dapat ditanamkan sekaligus.

Otofa - tetes antibakteri berdasarkan antibiotik rifamycin anti-tuberkulosis, yang menghambat aktivitas enzim RNA polimerase kokus gram positif dan gram negatif, khususnya - piogenik: stafilokokus, streptokokus, dan beberapa bakteri lain yang menginfeksi bagian luar dan telinga tengah. Inaktivasi katalis sintesis RNA dari mikroorganisme patogen menghalangi proses ini, yang menyebabkan kematiannya yang cepat. Tetes Otof juga dapat digunakan untuk perforasi gendang telinga.

Kontraindikasi penunjukan adalah hipersensitivitas terhadap bahan aktif atau komponen tambahan tetes. Wanita hamil dan menyusui diresepkan dalam kasus luar biasa. Efek sampingnya bersifat iritasi lokal - ruam, hiperemia, pembengkakan.

Dosis tunggal yang direkomendasikan untuk pasien dewasa adalah lima tetes, frekuensi prosedur adalah tiga tetes per hari. Anak-anak ditanamkan tiga tetes dua kali. Tetes dibiarkan di telinga selama beberapa menit, dan kemudian kepala dimiringkan sehingga mengalir keluar secara gravitasi. Jangka waktu maksimum penggunaan obat tetes Otofa adalah tujuh hari. Jangka waktu pengobatan yang lebih lama hanya mungkin dilakukan dengan resep dokter.

Dioxidine (hydroxymethylquinoxaline dioksida) dapat diresepkan dalam kasus ketidakefektifan agen antibakteri lain untuk otitis media purulen parah. Tetes telinga dengan zat aktif seperti itu tidak dilepaskan - isi ampul farmasi diencerkan (mungkin mengandung 0,5% atau 1% zat aktif) secara independen dengan larutan hipertonik hingga konsentrasi 0,1-0,2%. Perawatan rawat jalan harus sepenuhnya diawasi oleh dokter. Obatnya beracun, sebagian menembus sirkulasi sistemik, jadi perlu untuk mengikuti rekomendasi dosis dan persiapan tetes secara ketat. Lakukan tes toleransi sebelum digunakan. Tetes dengan dioksin dikontraindikasikan pada wanita hamil, wanita menyusui, orang dengan gangguan fungsi adrenal. Untuk anak-anak, dokter dapat meresepkan obat tetes seperti itu hanya dalam kasus luar biasa.

Perlu dicatat bahwa solusi yang disiapkan hanya cocok untuk sehari. Hanya beberapa tetes yang digunakan (satu atau dua tetes di setiap telinga untuk anak-anak, tiga atau empat untuk orang dewasa), sisanya dicurahkan dan yang baru disiapkan keesokan harinya. Sebelum berangsur-angsur, perlu untuk membersihkan saluran pendengaran eksternal dari nanah dengan kapas turunda yang direndam dalam hidrogen peroksida (3%). Obat itu bekerja dengan cepat. Efeknya terjadi dalam tiga sampai empat hari atau pengobatan dihentikan. Perkembangan efek samping juga merupakan alasan penghentian pengobatan.

Dalam kasus otitis media purulen parah, terapi antibiotik sistemik digunakan. Antibiotik yang paling banyak digunakan untuk nyeri dan gatal di telinga adalah seri penisilin (amoksisilin: flemoksin, augmentin; amoksil) dan sefalosporin (sefodoks, sefotaksim). Seringkali meresepkan obat dari kelompok makrolida - spiramisin, rositromisin. Mereka dianggap kurang beracun. Dalam kasus otitis media kronis yang berkepanjangan, fluoroquinolones - ciprofloxacin, norfloxacin - dapat digunakan.

Infeksi jamur pada saluran pendengaran eksternal diobati dengan agen antimikotik lokal. Perawatan kulit dengan antiseptik dengan aktivitas antijamur ditentukan: Castellani, cairan Burov, larutan amfoterisin, pewarna anilin, chinosol, kalium iodida (2%) dan lainnya. Sebelum memulai prosedur, permukaan kulit saluran pendengaran dibersihkan dari sekresi, belerang, kerak deskuamasi, fragmen miselium jamur.

Salep antimikotik diresepkan untuk gatal di telinga - nistatin, klotrimazol.

Salep nistatin sangat efektif untuk kandidiasis telinga, namun juga dapat diresepkan untuk aspergillosis. Nistatin antibiotik poliena mampu mengikat ergosterol, yang membentuk dinding sel mikroorganisme. Penghancuran membran sel memerlukan pelepasan komponen sitoplasma ke dalam ruang antar sel dan mengganggu kelangsungan hidup sel. Ketika dioleskan, penyerapan praktis tidak terjadi, namun salep tidak dianjurkan untuk digunakan dalam praktik pediatrik dan untuk pengobatan wanita hamil dan menyusui. Kontraindikasi jika alergi terhadap bahan. Oleskan lapisan tipis ke permukaan kulit yang terkena sekali atau dua kali sehari. Durasi kursus tidak boleh lebih dari sepuluh hari. Dimungkinkan untuk mengulangi kursus perawatan dengan interval waktu dua hingga tiga minggu.

Klotrimazol, selain menghancurkan membran sel jamur, memiliki efek toksik tambahan melalui interaksi dengan enzim mitokondria dan peroksidase dengan pembentukan hidrogen peroksida, peningkatan konsentrasi yang menciptakan kondisi tambahan untuk penghentian aktivitas vital sel jamur. Perwakilan imidazol ini aktif melawan berbagai jamur, khususnya Aspergillus dan Candida, serta melawan patogen umum infeksi purulen seperti stafilokokus dan streptokokus. Obat ini praktis tidak diserap ke dalam sirkulasi sistemik. Embriotoksisitasnya belum dikonfirmasi oleh penelitian, namun, klotrimazol diresepkan untuk wanita hamil dan menyusui dengan hati-hati. Pada trimester pertama, umumnya tidak diresepkan, serta pasien hipersensitif.

Krim dioleskan dalam lapisan tipis pada kulit saluran telinga dua atau tiga kali sehari. Perawatannya lama, rata-rata - sebulan. Kemungkinan efek samping adalah dalam sifat reaksi lokal. Tidak dianjurkan untuk digunakan dalam kombinasi dengan agen antijamur lain (nystatin, amfoterisin B, natamycin), karena efektivitas pengobatan berkurang.

Dengan mikosis berulang, kerusakan pada struktur internal telinga, terapi sistemik ditentukan. Pada aspergillosis, itrakonazol adalah obat pilihan, kandidiasis telinga berhasil diobati dengan flukonazol atau ketakonazol. Perawatan gabungan sangat efektif - kombinasi tablet dan agen eksternal.

Pasien dengan infeksi campuran atau dengan jenis patogen yang tidak diketahui diresepkan preparat multikomponen - candibiotik, yang secara bersamaan memiliki efek bakterisida, fungisida, antiinflamasi dan analgesik.

Candibiotik, yang disebut obat tetes telinga, yang baru-baru ini mendapatkan popularitas di kalangan pasien dan dokter. Komposisi larutan mencakup empat bahan aktif yang memberikan spektrum aksi obat yang luas.

Antibiotik kloramfenikol, lebih dikenal masyarakat umum dengan nama dagang levomycetin, yang menghambat aktivitas enzimatik katalis utama untuk sintesis protein dalam sel sebagian besar bakteri yang ditemukan di otitis media.

Efek antijamur diberikan pada obat oleh komponen klotrimazol yang telah disebutkan di atas.

Beclomethasone dipropionate adalah bahan hormonal dalam obat tetes telinga yang memberikan efek antiinflamasi yang kuat yang meredakan reaksi alergi tidak hanya terhadap iritasi eksternal, tetapi juga produk metabolisme agen infeksi jamur dan / atau bakteri. Cepat menghilangkan gatal dan otorrhea.

Lidokain hidroklorida - segera meredakan rasa sakit dan meringankan kondisi pasien selama perawatan.

Tetes dikontraindikasikan pada pasien dengan intoleransi terhadap komponennya, tidak digunakan untuk lesi dengan virus herpes dan untuk dugaan perforasi gendang telinga. Penyerapan sistemik minimal, namun, untuk menghindari efek samping yang terkait dengannya, orang dewasa dirawat tidak lebih dari seminggu, anak-anak - tidak lebih dari lima hari. Dilarang menggunakan obat tetes untuk anak di bawah usia dua tahun, wanita hamil dan menyusui. Efek samping terdaftar sesuai dengan dosis yang direkomendasikan dan durasi pengobatan bersifat iritasi lokal.

Pasien berusia dua hingga 11 tahun penuh ditanamkan di setiap telinga dua tetes empat kali sehari. Dari usia dua belas, jumlah tetes meningkat menjadi tiga atau empat, dan frekuensi berangsur-angsur tiga atau empat kali sehari. Sebelum prosedur, pasien memiringkan kepalanya ke bahu dengan telinga yang sakit ke atas dan, setelah berangsur-angsur, mempertahankan posisi ini selama beberapa waktu, memastikan bahwa tetes menembus jauh ke dalam saluran telinga.

Jika penyebab gatal di telinga adalah kekurangan vitamin, komponen mineral, penurunan kekebalan, pasien dianjurkan untuk memasukkan makanan ke dalam makanan yang dapat mengisi kekurangan yang dihasilkan. Dokter mungkin meresepkan vitamin dan vitamin-mineral kompleks kepada pasien.

Penyakit sistemik, yang dimanifestasikan oleh gejala seperti gatal di telinga, dirawat oleh spesialis dengan profil yang sesuai.

Perawatan fisioterapi penyakit telinga sering menjadi tambahan yang baik untuk perawatan medis, membantu tidak hanya menghilangkan proses inflamasi dan rasa sakit, tetapi juga untuk merangsang sistem kekebalan tubuh.

Metode yang paling populer adalah penggunaan medan magnet frekuensi tinggi (terapi UHF). Elektroforesis obat juga digunakan, yang berkontribusi pada penyerapan obat yang lebih cepat dan lebih efisien. Dalam perang melawan ketidaknyamanan telinga, fototerapi, pneumomassage, diadinamik digunakan. Perawatan fisioterapi hanya akan bermanfaat jika prosedur dilakukan oleh spesialis yang memenuhi syarat atas rekomendasi dokter yang mempertimbangkan status kesehatan pasien. Biasanya, setelah menjalani prosedur selama seminggu, peningkatan kesejahteraan yang signifikan sudah terasa.

Pengobatan Alternatif

Dokter menentang pengobatan sendiri untuk gatal di telinga. Negativisme mereka didasarkan pada fakta bahwa setelah perawatan yang tampaknya tidak berbahaya, pasien, dalam banyak kasus, masih harus menemui dokter, dan setelah itu jauh lebih sulit untuk menghilangkan konsekuensi dari perawatan sendiri.

Oleh karena itu, cara alternatif untuk pengobatan masalah pendengaran harus digunakan hanya setelah diagnosis ditegakkan dan dengan izin dokter.

Pengobatan alternatif menggunakan pengobatan yang berbeda untuk mengobati telinga gatal. Selain itu, persiapan buatan sendiri yang sama tidak hanya dapat melunakkan akumulasi belerang padat kering, tetapi juga mendisinfeksi saluran telinga, menghancurkan mikroorganisme patogen.

Kandibiotik alami yang sangat efektif adalah minyak kenari segar. Dibutuhkan sedikit, secara harfiah satu atau dua tetes di setiap telinga. Oleh karena itu, dimungkinkan untuk memeras jumlah seperti itu dari setengah biji kacang melalui kaki sekop. Agar tidak merusak alat dan memudahkan Anda untuk mengekstrusi, lebih baik hancurkan biji kacang terlebih dahulu menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dengan pisau, lalu peras. Jika tidak ada pipet, Anda dapat merendam sumbu kain kasa atau kapas turunda dengan minyak yang diperas dan memasukkannya ke dalam telinga Anda. Menurut ulasan, ketidaknyamanan di telinga menghilang secara harfiah setelah satu atau dua prosedur, karena kenari memiliki sifat antiseptik yang kuat.

Obat alternatif yang cukup aman untuk nyeri dan gatal di telinga adalah daun geranium murni. Itu dicabut dari tanaman, digulung menjadi tabung dan dimasukkan ke dalam telinga yang sakit.

Jus lidah buaya, bawang putih atau bawang merah memiliki sifat antiseptik. Bagian jus yang diperas dicampur 1: 1 dengan minyak sayur hangat dan kain kasa yang direndam dalam larutan (kapas) dimasukkan ke dalam telinga.

Penyembuh alternatif merekomendasikan menyeka saluran telinga dengan lembut dengan hidrogen peroksida, 6% meja atau cuka sari apel, meletakkan kapas yang direndam dalam alkohol borat atau kapur barus dan diperas sehingga tidak mengalir ke dalam. Dalam kasus apa pun larutan alkohol, peroksida, cuka, jus bawang putih yang tidak diencerkan, bawang merah, lidah buaya tidak boleh diteteskan ke telinga. Anda dapat merusak gendang telinga dan selaput lendir saluran telinga.

Secara umum, alternatif untuk penanaman langsung adalah metode ini: masukkan sumbu kasa ke dalam telinga dan masukkan ke dalamnya, dan tidak langsung ke saluran telinga.

Metode pengobatan alternatif termasuk pengobatan dengan phytocandles untuk telinga, yang dijual di apotek. Dokter, sebagian besar, skeptis tentang penggunaan metode ini, percaya bahwa tidak aman untuk menggunakannya, Anda bisa terbakar, dan efektivitasnya masih bisa diperdebatkan. Tetapi phytocandles memiliki banyak pendukung, yang menurut ulasannya, dengan bantuan mereka, saluran telinga dibersihkan dengan sempurna dari akumulasi belerang, otitis media dan otomikosis hilang, karena supositoria terbuat dari lilin lebah alami dengan tambahan propolis dan ramuan obat. Lilin berbentuk corong menghangatkan telinga saat dibakar. Selain itu, phytoncides dari tumbuh-tumbuhan, minyak esensial, propolis, yang merupakan bagian dari produk, menguap ke dalam saluran telinga. Karena ini, efek anti-inflamasi tercapai, gatal dan nyeri menjadi tenang, sumbat belerang meleleh, larut dan mengalir keluar dari saluran telinga. Petunjuk penggunaan dilampirkan pada lilin, itu harus diikuti, mengamati tindakan pencegahan yang ditunjukkan. Ada tanda pada supositoria, di bawahnya tidak boleh terbakar. Lebih baik meletakkan supositoria sebelum tidur, setelah prosedur tidak diinginkan untuk minum minuman dingin dan mencuci rambut Anda.

Untuk menghilangkan rasa gatal pada telinga digunakan pengobatan herbal. Dianjurkan untuk menanamkan 2-3 tetes infus chamomile hangat ke dalam daun telinga. Beberapa menit setelah berangsur-angsur, telinga diturunkan agar infus mengalir dengan bebas.

Tiga tetes minyak lavender ditambahkan ke infus calendula (satu sendok teh). Sebuah kapas diresapi dengan komposisi ini, diperas sedikit dan ditempatkan di telinga sebelum tidur.

Dengan otomikosis, infus celandine ditanamkan ke dalam telinga atau, di musim panas, saluran telinga dilumasi dengan jus tanaman yang baru diperas.

Sebelum menggunakan pengobatan alternatif, Anda harus yakin dengan integritas gendang telinga, jika tidak, perawatan di rumah dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Homoeopati

Sediaan homeopati kompleks farmasi dari merek Heel: Tablet Engystol dan tetes Schwef-Heel dapat membantu mengatasi penyakit kulit gatal dari lokalisasi dan asal apa pun, terutama yang telah menjadi kronis.

Tetes mengandung satu bahan aktif Sulfur dalam beberapa pengenceran homeopati. Ini digunakan sebagai obat konstitusional untuk berbagai masalah kulit, termasuk nanah. Membantu dalam kasus hubungan dermatosis dengan gangguan pada saluran pencernaan dan sistem hepatobilier. Menstabilkan sistem saraf. Tindakan obat didasarkan pada stimulasi pertahanan pasien. Tetes juga efektif pada kasus lanjut dengan infeksi sekunder terkait.

Dalam tablet, selain dua pengenceran Sulphur, ada tiga pengenceran Vincetoxicum hirundaria, yang membantu memulihkan kekebalan seluler setelah infeksi virus, jadi obat ini masuk akal untuk digunakan dalam kasus komplikasi di telinga setelah pilek.

Obat homeopati harus diresepkan oleh dokter dengan pengetahuan khusus, maka pengobatannya akan bermanfaat.

Homeopati klasik juga memiliki banyak obat untuk menghilangkan rasa gatal di telinga dari berbagai sumber.

Hipersekresi belerang, kecenderungan untuk membentuk sumbat sering menjadi salah satu indikasi untuk meresepkan obat homeopati kepada pasien Mercurius solubilis atau Ferrum phosphoricum, gatal di saluran telinga dan mengelupas - Aurum muriaticum, furunculosis pada saluran telinga - Hydrastis; otomikosis dan otitis bakterial - Pulsatilla.

Dalam pengobatan otitis media, termasuk yang kronis, Lachesis, Lycopodium, Graphites, Barita carbonica digunakan. Gatal di telinga yang berasal dari psikogenik dapat menghentikan Silicea dan Psorinum.

Perawatan homeopati tidak begitu banyak ditujukan untuk menghilangkan dan menekan gejala, melainkan untuk meningkatkan kesehatan pasien secara keseluruhan. Persiapan dipilih dengan mempertimbangkan banyak faktor, secara individual, sesuai dengan tipe konstitusional pasien.

Pembedahan

Sebagian besar, masalah yang dimanifestasikan oleh gatal di telinga dihilangkan dengan metode konservatif. Kecuali jika kita berbicara tentang neoplasma yang sedang tumbuh, yang pada tahap awal berkembang tanpa gejala, tetapi menempati tempat di saluran telinga, mencegah aliran bebas belerang, yang menyebabkan gatal. Tumor direkomendasikan untuk diobati dengan metode radikal. Dengan akses gratis dan ukuran kecil, cryodestruction, radio dan peralatan laser, pengikisan digunakan, namun, operasi terbuka tetap menjadi metode utama.

Dengan komplikasi otitis media purulen dan penyebaran infeksi di dalam, sayatan dibuat di gendang telinga untuk memastikan aliran nanah bebas.

Pengangkatan sumbat belerang secara instrumental (kuretase, aspirasi vakum) bukanlah perawatan bedah. Manipulasi semacam itu dilakukan dengan adanya perforasi gendang telinga, karena pencucian dalam kasus ini dikontraindikasikan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.