^

Kesehatan

Perawatan gigi susu

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pengobatan gigi bayi lebih merupakan prosedur yang diperlukan, karena setiap masalah gigi harus diobati.

Seringkali, orang tua berpikir bahwa tidak ada gunanya merawat gigi susu, karena bagaimanapun juga akan rontok. Pernyataan ini tidak benar, perawatan gigi susu diperlukan karena proses destruktif pada gigi menjadi fokus infeksi dan sejumlah besar bakteri patogen yang memprovokasi perkembangan berbagai jenis radang tenggorokan, radang tenggorokan, infeksi saluran pernafasan akut, hingga penyakit gastrointestinal. Dan satu lagi alasan mengapa perlu merawat gigi bayi tentu saja penampilan estetika mereka.

Pengobatan gigi bayi pada anak

Sangat sering Anda bisa mendengar pernyataan seperti itu bahwa anak tidak perlu memiliki gigi susu. Ini adalah pemikiran yang keliru, karena gigi perlu diobati, bagaimanapun, baik itu susu atau permanen. Masalah yang paling umum terjadi pada anak-anak adalah kerusakan gigi, yang pada gigi susu sedikit berbeda dari karies pada orang dewasa dengan gigi tetap. Enamel gigi bayi sangat halus, terutama di daerah antara gigi, jadi jika setidaknya ada kerusakan terkecil pada enamel gigi, bakteri menjadi sangat mudah mencapai dentin (jaringan gigi utama). Eksternal, karies dapat diabaikan, di enamel gigi karies hanya ada lubang kecil, walaupun sebenarnya di dalam gigi mungkin ada lesi karies yang signifikan.

Karies gigi bayi pada anak sangat mudah diobati, jadi menyembuhkannya bukanlah masalah. Selama perawatan, dokter gigi menyingkirkan semua pasien yang terkena karies, mensterilkan seluruh ruang di mana telah terjadi karies dan menutup lubang di gigi dengan bahan khusus secara hermetis. Dengan demikian, gigi karies sembuh dan bakteri tidak mengalami stroke pada gigi.

Metode pengobatan gigi susu

Biasanya, bila proses yang menyakitkan tidak dimulai, dokter gigi menggunakan metode pengobatan yang paling lembut. Tetapi jika penyakit ini berkembang (terutama karies), maka perlu resor untuk menghilangkan jaringan gigi yang terkena dan pengisian gigi. Dalam kedokteran gigi modern, ada beberapa metode pengobatan gigi bayi yang paling umum. Di antara mereka:

  • Plating gigi dengan pernis fluorine. Ini adalah metode yang paling lembut untuk mengobati karies gigi awal. Gunakan metode ini hanya bila gejala karies pertama termanifestasi, bila tidak perlu penyegelan. Berkat prosedur ini, Anda bisa menghilangkan kemajuan karies dan melindungi enamel gigi.
  • Enamel perak enamel. Ini adalah salah satu metode perawatan karies paling efektif pada tahap awal. Intinya adalah menerapkan larutan perak nitrat ke gigi karies. Perak nitrat, pada gilirannya, menghasilkan aksi antibakteri yang sangat baik dan penghentian perusakan gigi.
  • Keuntungan dari metode ini adalah ketidaknyamanannya, namun juga metode ini memiliki satu kekurangan yang signifikan: gigi yang diolah dengan perak nitrat dibuat hitam dan tetap demikian sampai berubah menjadi permanen.
  • Ozonasi. Intinya sama dengan enamel silvering, hanya di sini bukan ozon perak yang digunakan, yang juga membantu menyingkirkan patogen dan patogen. Keuntungan dari metode ini adalah tidak ada lapisan hitam pada gigi.
  • Remineralisasi Cara ini lebih merupakan pencegahan karies, bukan cara langsung pengobatannya. Inti dari metode ini terdiri dari pemberian pasta khusus dengan fluorin, kalsium atau fosfor. Mereka memperkuat dan memperbarui enamel, dan juga bisa digunakan pada karies pada tahap "noda".
  • Penyegelan fissure Cara ini paling modern dalam praktik kedokteran anak, hal ini memungkinkan untuk perawatan dan pencegahan karies. Dengan metode ini, zat vitreous khusus dioleskan ke permukaan mengunyah gigi, yang menutupinya dengan lapisan padat. Permukaan gigi menjadi halus dan terlindungi dari karies dan mikroorganisme patogen. Prosedur untuk menyegel celah tidak menimbulkan rasa sakit dan dapat dilakukan pada usia berapapun.
  • Terapi fotodinamik. Metode ini telah menjadi populer relatif baru-baru ini, intinya adalah untuk memaksakan bahan khusus pada gigi, yang kemudian diiradiasi dengan laser. Oleh karena itu, di bawah tindakan laser, bahan melepaskan zat terapeutik dan dengan demikian berkontribusi pada perawatan kerusakan gigi pada gigi bayi. Metode ini benar-benar tanpa rasa sakit, yang sangat nyaman digunakan bahkan untuk anak kecil.
  • Pengobatan dengan bor. Salah satu metode yang paling andal dalam memerangi penyakit gigi. Dokter gigi menyingkirkan jaringan gigi yang terkena dan menutup gigi.
  • Prostetik. Cara ini jarang digunakan, namun tetap digunakan untuk mencegah terbentuknya gigitan yang salah.

Pengobatan karies pada gigi bayi

Meskipun ada beberapa keyakinan bahwa karies pada anak-anak tidak boleh diobati, masih ada kebutuhan untuk pengobatannya. Alasan pertama adalah bahwa gigi karies selalu menjadi fokus infeksi bagi keseluruhan organisme, karena di dalam gigi karies pada semua kasus, ada kemungkinan untuk mendeteksi flora patogen dalam bentuk streptococcus, staphylococcus dan bakteri lainnya. Mereka dapat berkontribusi terhadap perkembangan penyakit THT, dan juga menyulitkan pengobatan penyakit ini. Tahap awal pengobatan karies, bila hanya bersifat dangkal, dikurangi dengan penerapan bor minimum. Dalam kasus ini, ozonasi, remineralisasi atau enamel perak digunakan. Dalam kasus yang lebih kompleks, ketika karies menghancurkan enamel dan jaringan gigi internal, bor digunakan dan semua rongga disegel secara permanen, sehingga penyakit ini tidak sepenuhnya merusak keseluruhan gigi. Jika karies benar-benar menutupi seluruh gigi dan tidak ada "tempat tinggal" di atasnya, maka cara terbaik adalah dengan membuang gigi yang sakit.

Pengobatan pulpa gigi bayi

Pulpitis adalah radang bundel neurovaskular gigi. Ada pulpa karena karies yang dalam dan penghindaran penyakit ini cukup realistis, cukup hanya untuk mengunjungi dokter gigi secara teratur dan mengobati semua manifestasi awal karies. Tapi jika, setelah semua, pulpitis telah muncul, maka dalam kasus ini perawatan gigi susu lebih rumit dan melibatkan penggunaan metode konservatif dan bedah, semuanya tergantung pada stadium penyakit dan karakteristik individu anak tersebut.

Pengobatan konservatif melibatkan perawatan gigi dengan kemungkinan menabung pulp. Ini digunakan untuk pulpitis parsial akut dan untuk pulpitis fibrotik kronis. Inti dari prosedur ini adalah membuka rongga karies dan mengeluarkan jaringan gigi yang terkena, kemudian rongga diobati dengan larutan antiseptik dan disegel. Pengobatan konservatif dengan anestesi lokal dan hanya dengan tidak adanya banyak karies.

Perawatan bedah digunakan pada kasus yang lebih kompleks dan melibatkan penggunaan beberapa metode yang paling populer. Di antara mereka:

  • Amputasi ampelas vital - metode pengobatan ini digunakan selama pembentukan akar. Dalam kasus ini, pulp koronal dilepaskan, dan akarnya tetap layak.
  • Pemurnian pulpa vital digunakan hanya bila gigi sudah terbentuk sepenuhnya dan prosedur ini dilakukan berdasarkan prinsip pasien dewasa - pulpa benar-benar dikeluarkan. Namun pada kedokteran gigi anak-anak metode ini tidak banyak digunakan karena morbiditas prosedur meningkat.
  • Amputasi amputasi ampun adalah hari yang paling populer. Intinya adalah membuang pulpa koronal dengan memasukkan sementara ke dalam rongga gigi pasta arsenik yang mempromosikan "nekrosis" pulp dan penghapusan pulp yang tidak menyakitkan.

Pengobatan gigi susu di bawah anestesi

Dalam kedokteran gigi anak-anak, ada kasus bila normal dan kualitatif untuk merawat anak dengan gigi tidak nyata karena sifat anak yang gelisah dan histeris, bila perlu untuk merawat lebih dari 4 gigi untuk 1 kali atau saat perawatan darurat darurat diperlukan. Dalam situasi seperti itu, dokter gigi dipaksa untuk melakukan perawatan gigi dengan anestesi umum, karena anestesi akan memungkinkan pengobatan yang cepat, bermutu tinggi dan efektif dan tidak akan menyebabkan stres pada anak.

Tidak semua klinik gigi dapat melakukan perawatan gigi dengan anestesi umum, karena memerlukan lisensi khusus dan tim spesialis yang terdiri dari ahli anestesi, perawat anestesi, dokter anak dan asistennya. Untuk hari ini di stomatologi hanya satu jenis narkotika umum atau umum dihabiskan - inhalasi. Anestesi inhalasi secara alami aman dan tidak membahayakan. Hampir semua kasus, obat-obatan "Sevoran" atau "Supran" digunakan. Obat ini hampir tidak memiliki efek samping dan sangat cepat dikeluarkan dari tubuh sejak mereka berhenti makan (setelah 15-20 menit).

Sebelum memberikan anestesi umum kepada anak, dia perlu menjalani pemeriksaan medis yang ekstensif dan menjalani banyak tes untuk memastikan tidak ada kontraindikasi terhadap anestesi. Algoritma untuk anestesi umum adalah sebagai berikut: anak membuat beberapa napas melalui topeng khusus dan setelah 2-3 menit ia tertidur, maka dokter mulai melakukan perawatan, selama perawatan seluruhnya, narkosis tidak dihentikan, setelah perawatan selesai, narkosis selesai dan setelah 15 menit, 20 menit anak itu datang pada dirinya sendiri. Setelah terbangun, ia akan mengantuk dan lesu selama 6-12 jam, jadi ia perlu diijinkan untuk tidur nyenyak, apalagi ini penting 6 jam pertama setelah anestesi.

Hal lain yang sangat penting adalah menginformasikan orang tua anak tentang kemajuan prosedur anestesi umum dan kemungkinan konsekuensinya. Faktanya, anestesi umum selama perawatan gigi bayi tidak berbahaya dan tidak menimbulkan gangguan pada bagian kesehatan anak, terutama dari sistem syaraf, jadi jangan sampai ada kekhawatiran bagi orang tua.

Pengobatan periodontitis gigi bayi

Periodontitis adalah penyakit peradangan pada jaringan bergigi peri, yang meliputi tulang, ligamen, gusi dan selaput lendir. Parodontitis pada anak-anak jauh lebih jarang terjadi daripada pada orang dewasa, namun pada saat yang sama dalam distribusinya, ini adalah yang kedua setelah karies. Penyakit kompleks dan pengobatannya harus cukup lama. Penyebab kemunculannya paling sering terjadi pada anak-anak usia 8-10 tahun.

Gambaran periodontitis masa kanak-kanak adalah bahwa hal itu mempengaruhi jaringan yang belum menghasilkan dan terus-menerus membentuk. Selain itu, faktor lokal seperti kebersihan mulut yang buruk, tartar, frenum pendek lidah atau bibir bawah, anomali dan deformasi gigi dan rahang, dan cedera gusi juga akan memainkan peran penting. Anak-anak dengan penyakit endokrin, hipovitaminosis, diabetes mellitus juga berisiko terkena penyakit ini. Mengenai perjalanan penyakit, periodontitis kronis dan akut, lokal dan generalisata, prepubertal (selama tumbuh gigi) dan pubertas (pada masa remaja) dibedakan.

Metode pengobatan periodontitis bergantung pada faktor-faktor apa yang disebabkan oleh penyakit dan pada tahap apa yang sedang terjadi saat ini. Untuk melakukan perawatan kualitatif gigi susu selama parodontitis, dokter gigi menggunakan metode bedah dan konservatif. Metode konservatif meliputi penghapusan penyebab lokal penyakit, sanitasi rongga mulut, penghilangan kalkulus dan plak, pengobatan karies. Untuk metode bedah menggunakan program penyakit yang lebih parah. Ini termasuk kekang plastik, perawatan bedah kantong interdental dan gusi, aplikasi dengan produk obat. Setelah perawatan, baik bedah maupun konservatif, seseorang harus mematuhi peraturan kebersihan mulut, menggunakan rekombinasi antibakteri, dan melakukan terapi vitamin. Jika Anda menyimpan semua kompleks ini, maka di masa depan Anda bisa mengembalikan kambuh penyakit ini.

Pengobatan gigi susu tanpa pengeboran

Gigi susu tidak selalu diobati dengan bor dan pengeboran. Seringkali anak-anak memiliki karies dangkal, yang tidak memerlukan pengeboran. Metode utama pengobatan gigi tanpa pengeboran adalah pengemasan enamel, ozonasi, remineralisasi, terapi photodynamic dan pelapisan gigi dengan pernis fluorin. Metode ini memungkinkan Anda untuk memperlambat perkembangan karies pada waktu sedini mungkin dan menghancurkan mikroorganisme patogen yang ada di permukaan gigi.

Pengobatan hipoplasia email gigi susu

Hipoplasia email gigi bayi adalah cacat dalam perkembangan gigi, ketika selama pembentukan dan erupsi gigi susu, enamelnya tidak terbentuk dengan baik. Untuk gigi sementara, ini tidak terlalu berbahaya, namun tetap perlu dilakukan tindakan medis, karena penyakit ini bisa memicu munculnya karies yang dalam, pulpa, dan pembentukan gigitan yang tidak tepat. Penyebab hipoplasia pada 90% kasus adalah patologi kehamilan pada ibu anak. Bisa bermacam toksikosis, prematuritas, trauma lahir, penyakit sistem darah.

Selain itu, penyebabnya bisa ditularkan penyakit menular, gangguan metabolisme, alergi. Cara terbaik untuk mencegah penyakit ini adalah kontrol terhadap wanita hamil dan khususnya kontrol atas kesejahteraannya dan gizi seimbang. Tetapi jika hipoplasia pada bayi baru lahir sudah ada, maka perlu menggunakan pengobatannya dengan meningkatkan mineralisasi enamel gigi dan gigi, perawatan karies (jika ada) dan memulihkan tampilan estetika eksterior gigi.

Pengobatan gigi bayi merupakan tahap yang sangat penting, yang dalam hal ini tidak dapat diabaikan, karena gigi susu yang sakit merupakan fokus infeksi (terutama staphylococcal dan streptococcal), yang dapat menyebar ke sistem tubuh manapun, terutama jika kekebalan anak melemah. Oleh karena itu, orang tua harus terus memantau status kesehatan gigi anak mereka dan secara teratur melakukan kunjungan pencegahan ke dokter gigi anak-anak.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.