^

Kesehatan

A
A
A

Perubahan difus di otak: apa artinya?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 11.05.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Otak merupakan pusat pengaturan tertinggi dari semua proses yang terjadi dalam tubuh manusia. Ini adalah struktur dan fitur fungsinya yang kompleks yang membedakan seseorang dari hewan, membuatnya lebih pintar dan lebih masuk akal. Jelas bahwa setiap perubahan lokal atau difus di otak mungkin tidak memiliki efek terbaik pada kinerja organ penting yang mengontrol kerja semua komponen lain dari organisme hidup. Meskipun di sini penting untuk mempertimbangkan bahwa pada periode usia yang berbeda, perubahan kualitatif dan kuantitatif secara teratur terjadi di otak, yang ditentukan secara fisiologis dan tidak menyiratkan patologi. Tetapi bagaimana memahami apa yang terkait dengan perubahan substansi otak dan aktivitasnya, dan apakah perlu mengkhawatirkan hal ini?

Otak manusia

Ketika mereka mengatakan bahwa manusia adalah makhluk tertinggi di Bumi, itu tidak berarti bahwa dia lebih kuat dan lebih kuat daripada dunia hewan lainnya. Dalam pertarungan dengan hewan besar dan pemangsa, keunggulan kekuatan seringkali tidak berpihak pada seseorang. Tetapi berkat struktur otak yang kompleks dan proses analisis dan sintesis informasi yang terjadi di dalamnya, kami membuat keputusan yang membantu melawan lawan berkali-kali lebih kuat.

Sementara perilaku hewan didasarkan pada naluri bawaan dan kebutuhan dasar yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dan memastikan kelanjutan spesies, manusia dipandu oleh akal, yang memberinya hak istimewa tertentu dan memungkinkannya untuk memecahkan masalah yang muncul tidak hanya melalui pelarian atau agresi., tetapi juga melalui transformasi dunia.

Tampaknya otak manusia dan hewan tingkat tinggi memiliki struktur dan fungsi yang serupa berdasarkan prinsip yang sama, tetapi manusia telah belajar mengendalikan perkembangan otaknya. Setelah mempelajari prinsip-prinsip kerjanya, seseorang dapat mengontrol proses ini dan bahkan memperbaikinya.

Tapi apakah otak manusia itu? Ini adalah organ pengatur utama sistem saraf pusat (SSP), yang menyediakan fungsi mental yang lebih tinggi: persepsi, perhatian, pemikiran, memori, pengendalian motorik, dan bidang kehendak emosional. Semua fungsi ini mulai terbentuk segera setelah kelahiran seorang anak. Pelanggaran atau keterbelakangan fungsi mental yang lebih tinggi membawa seseorang lebih dekat dengan hewan, memberikan gerakan maju ke belakang.

Sel-sel utama otak - neuron - memiliki kemampuan luar biasa untuk mengirimkan informasi dari lingkungan dari reseptor yang terletak di seluruh tubuh ke otak dan sumsum tulang belakang. Hal ini dimungkinkan berkat impuls bioelektrik yang dihasilkan oleh tubuh neuron, yang menyebar jarak jauh dalam sepersekian detik, jadi kita hampir secara instan merespons setiap perubahan di dunia luar dan lingkungan internal tubuh kita.

Impuls saraf yang membentuk rantai fokus eksitasi dan inhibisi adalah sejenis kode yang ditransmisikan di sepanjang serabut saraf, terdiri dari proses neuron, dan diuraikan oleh otak sebagai panduan untuk bertindak. Impuls inilah yang dipelajari seseorang untuk diperbaiki dengan bantuan peralatan khusus (electroencephalographs). Dengan memeriksa perjalanan impuls melalui berbagai bagian sistem saraf pusat, seseorang dapat menilai fungsi otak, mis. Aktivitas bioelektriknya.

Perubahan lokal atau fokal pada substansi otak atau korteksnya menyebabkan gangguan pada fungsi organ dan sistem individu, tergantung pada lokasi lesi. Fungsi penglihatan dan pendengaran mungkin terganggu, sensitivitas area tubuh atau organ yang terbatas mungkin terganggu, mungkin ada masalah dengan koordinasi gerakan, dll. Disfungsi SSP yang parah biasanya didasarkan pada perubahan difus di otak, yaitu gangguan umum dengan lokalisasi kabur, bila bukan area spesifik otak yang terganggu, tetapi kerjanya secara keseluruhan, sebagai sistem yang terorganisir.

Otak manusia telah mengalami berbagai perubahan dalam proses evolusi, oleh karena itu mengandung formasi yang lebih tua dan lebih baru. Bagian termuda dari otak dianggap sebagai korteksnya, yang melakukan fungsi yang lebih bertanggung jawab, semakin membedakan seseorang dari hewan, memberikan tindakan sadar. Jelas bahwa perubahan lokal dan difus di korteks serebral secara signifikan mempengaruhi kesejahteraan seseorang, kemampuan kognitifnya (yang sangat penting di masa kanak-kanak, ketika konsep tentang dunia di sekitarnya masih terbentuk), dan kapasitas kerja.. [1]

Mempertimbangkan peran korteks serebral, orang tidak boleh melewatkan fungsi yang melakukan formasi subkortikal. Formasi subkortikal penting termasuk inti basal dalam komposisi materi putih belahan otak, yang bertanggung jawab atas emosi kita dan transmisi impuls motorik di sepanjang jalur (berkas serabut saraf), yang merupakan hasil analisis dan sintesis informasi sensitif yang dikirimkan ke otak oleh reseptor.

Di antara struktur median vital otak, berikut ini dipertimbangkan: medula oblongata, otak tengah, diensefalon (talamus, kelenjar pituitari, hipotalamus, epifisis), pons varolii, formasi retikuler, organ sistem limbik dengan pusat saraf yang terletak di dalamnya. Pusat-pusat ini mengatur kerja organ penglihatan dan pendengaran, alat vestibular, sistem saraf otonom, koordinasi gerakan, reaksi emosional, dll.

Semakin besar kedalaman kerusakan otak, semakin sulit pekerjaan analitis dan sintetiknya, yang diperlukan untuk memahami dunia dan kehidupan di dalamnya. Berkat metode penelitian elektroensefalografi, dimungkinkan untuk menentukan tingkat dan kedalaman kerusakan otak, yang tercermin dalam diagnosis.

Penyebab perubahan difus di otak:

Penyebab perubahan difus pada konduksi saraf otak pada orang dewasa dapat dianggap sebagai lesi organik otak tingkat sedang dan berat, ketika lebih dari 20% jaringan otak terpengaruh, yang menyebabkan berbagai gangguan aktivitas saraf dan neuropsikiatri. Gangguan. Faktor risiko patologi organik otak - sebuah konsep yang menggabungkan sejumlah gangguan yang ditandai dengan perubahan distrofik pada medula dengan gangguan konduksi saraf - adalah cacat otak didapat yang terkait dengan:

  • cedera kranioserebral, yang dapat memiliki tingkat keparahan yang bervariasi, sehingga pelanggaran konduksi bioelektrik yang disebabkan olehnya dapat memiliki sifat, intensitas, dan durasi yang berbeda (trauma tengkorak dan otak dapat dicirikan oleh perubahan lokal dan difus di medula), [2]
  • berbagai keracunan (semuanya di sini tergantung pada sifat racun dan racun, dan pada durasi paparannya ke tubuh),
  • radiasi yang mengganggu proses metabolisme di jaringan otak dan menyebabkan kematian sel-selnya,
  • hipoksia otak (otak adalah yang pertama merasakan kekurangan oksigen dan semakin lama mengalami kelaparan oksigen, semakin kuat dan persisten kerusakan sel saraf),
  • proses inflamasi pada jaringan dan selaput otak, yang dalam banyak kasus bersifat menular (meningitis, ensefalitis, meningoensefalitis, yang sering terjadi sebagai komplikasi penyakit nasofaring karena kedekatan organnya dengan otak),
  • gangguan peredaran darah yang luas di otak (patologi vaskular yang terkait dengan penurunan luas diameter pembuluh darah otak, seperti aterosklerosis vaskular)
  • penyakit degeneratif (kami menulis tentang mereka di atas).

Kita tidak boleh mengecualikan gangguan seperti itu yang, tampaknya, tidak ada hubungannya dengan otak, meskipun, menurut statistik, mereka jarang menyebabkan gangguan serius pada otak. Misalnya, tingkat hemoglobin atau anemia yang rendah, di mana tingkat sel darah merah dan hemoglobin, yang mengantarkan oksigen ke jaringan tubuh, dan khususnya otak, menurun. Dalam hal ini, otak juga akan mengalami kekurangan oksigen, seperti pada hipoksia yang disebabkan oleh mati lemas, tetapi pada tingkat yang lebih rendah, sehingga perubahan substansi otak dan aktivitasnya akan kurang terasa (ringan).

Gangguan metabolisme dalam tubuh, beri-beri, gangguan kelenjar endokrin menyebabkan peningkatan kelaparan otak, dan kurang tidur (kurang istirahat normal) menyebabkan terlalu banyak pekerjaan. Tidak mengherankan, orang dengan masalah ini mungkin juga memiliki aktivitas otak yang tidak menentu dan penurunan kemampuan intelektual yang reversibel, meskipun mungkin tidak ada perubahan pada ultrasound atau pencitraan otak.

Perubahan aktivitas bioelektrik otak yang bersifat regulasi menyiratkan pelanggaran rencana fungsional dan biasanya dikaitkan dengan disfungsi struktur median yang mengontrol aktivitas otak, akibatnya eksitasi atau penghambatan dapat mendominasi di SSP. Struktur ini termasuk kelenjar pituitari, hipotalamus, kelenjar pineal, otak kecil. Pada saat yang sama, perubahan distrofi atau degeneratif belum tentu didiagnosis di medula.

Patogenesis

Kita telah mencatat bahwa otak kita mengalami berbagai perubahan dalam periode usia yang berbeda. Dan ini dapat dijelaskan secara ilmiah, karena dengan pembentukan fungsi mental yang lebih tinggi, aktivitas otak berubah. Ini berkembang karena penciptaan beberapa koneksi refleks terkondisi yang terbentuk selama kehidupan sistem saraf pusat, dari kelahiran seseorang hingga kematiannya. Pada pembentukan koneksi yang bermanfaat inilah yang membantu otak bekerja lebih aktif dan cepat membuat keputusan yang tepat yang mendasari proses pembelajaran. Berdasarkan ajaran I.P. Pavlov tentang aktivitas saraf yang lebih tinggi (HNA), pepatah "hidup selama satu abad, belajar selama satu abad" memiliki makna yang jelas.

Koneksi refleks terkondisi terbentuk karena kemampuan neuron untuk mengirimkan impuls saraf. Kombinasi impuls yang berbeda menyebabkan reaksi yang berbeda di otak. Dengan pengulangan yang sering, stereotip dinamis terbentuk yang memfasilitasi kerja otak.

Melanggar aktivitas bioelektrik (BEA) otak, pekerjaan analitis dan sintetisnya menjadi lebih rumit. Stereotip yang dikembangkan perlahan-lahan hilang, dan stereotip baru tidak terbentuk. Bereaksi terhadap setiap stimulus baru dan bahkan yang sudah diketahui (dan ada banyak sekali di sekitar dan di dalam tubuh kita), sistem saraf pusat harus banyak bekerja, terus-menerus menganalisis situasi dan membuat keputusan yang sebelumnya dilakukan hampir secara naluriah. Dasar dari stereotip yang terbentuk. Misalnya, jika kita perlu menulis sesuatu, kita secara naluriah mulai mencari pena, pensil atau kapur, kertas, mis. Apa yang dibutuhkan dalam situasi ini, tanpa melelahkan otak. Jika konduktivitas bioelektrik terganggu, bahkan tugas sederhana seperti itu akan menyebabkan ketegangan di otak, yang menyebabkan kelelahan yang cepat, penurunan aktivitas fisik dan intelektual.

Semakin luas kerusakan otak dengan gangguan konduksi bioelektrik, semakin sulit bagi seseorang untuk mengatasi tugasnya yang biasa, semakin sulit untuk membentuk refleks terkondisi baru yang memastikan perkembangan seseorang, dan lebih cepat keterampilan dan kemampuan yang diperoleh sebelumnya akan hilang. Dengan demikian, diagnosis "demensia" (demensia, yang sering berkembang pada usia tua, tetapi kadang-kadang didiagnosis bahkan pada anak di atas 2 tahun) dan "oligofrenia", yang dianggap sebagai patologi bawaan yang membatasi perkembangan kecerdasan, dikaitkan dengan gangguan kerja neuron yang nyata.

Perubahan difus pada jaringan otak dianggap sebagai proses umum yang terkait dengan restrukturisasi kualitatif dan kuantitatif struktur seluler organ. Ini mungkin edema serebral atau gangguan sirkulasi darah di jaringannya, menyebabkan kematian sel, jaringan parut akibat trauma dan proses tumor yang menekan pembuluh otak dan sekali lagi menyebabkan iskemia pada area luas substansi otak. Perubahan tersebut mempengaruhi baik kinerja sel saraf (kemampuan untuk menghasilkan sinyal listrik) dan kemampuan untuk melakukan impuls saraf dari satu neuron ke neuron lainnya.

Perubahan difus pada jaringan otak, yang dideteksi oleh ultrasound, serta radiografi dan tomografi otak, dapat dipicu oleh trauma atau infeksi, dan penyakit pembuluh darah, proses tumor di otak, malnutrisi jaringan saraf (hipoksia, anemia, dll). Mereka adalah karakteristik penyakit degeneratif herediter yang dipicu oleh mutasi gen (neurofibromatosis tipe 1 dan 2, sindrom Louis-Bar, tuberous sclerosis) dan patologi neurodegeneratif yang terkait dengan gangguan metabolisme (demensia, atrofi sistem multipel, penyakit Parkinson, penyakit Wilson dan Farah). [3]

Perubahan struktur jaringan otak mempengaruhi kemampuannya untuk menghasilkan dan menghantarkan impuls saraf. Perubahan difus di otak (kualitatif dan kuantitatif), diidentifikasi pada anak usia dini, dapat bertindak sebagai ciri khas perkembangan individu seseorang atau menjadi hasil dari proses patologis di otak. Oleh karena itu, dimungkinkan untuk menilai patogenesis dan pengaruhnya terhadap perkembangan neuropsikis anak hanya dalam kombinasi dengan analisis indikator konduktivitas bioelektrik di neuron otak. Perubahan ringan dapat menjadi varian dari norma dan indikator gangguan patologis yang persisten atau berkembang. Beberapa dari mereka terdeteksi segera setelah kelahiran anak, yang lain di usia yang lebih tua. [4]

Gejala perubahan difus di otak:

Perubahan difus pada otak dan BEA-nya bukanlah diagnosis, tetapi hanya hasil pemeriksaan yang membantu untuk memahami jika ada patologi dan menentukan diagnosis. Itu tidak dapat dianggap terpisah dari manifestasi lain dari penyakit dan proses-proses yang terjadi pada seseorang sebelum perubahan di otak dimulai.

Perubahan difus dalam biopotensial otak mungkin disebabkan oleh fisiologi normal. Ketika seseorang tertidur, mereka berkurang, dengan terlalu banyak bekerja atau dengan latar belakang syok saraf yang parah, aktivitas otak berkurang.

Tetapi perubahan struktur otak yang ditentukan oleh ultrasound dan tomografi sudah merupakan konsep yang lebih spesifik, mempersempit kisaran diagnosis yang mungkin. Benar, ketika kita berbicara bukan tentang lokal, tetapi lesi difus (samar-samar, tanpa batas yang jelas, ketika ada satu fokus besar dengan batas kabur atau banyak dari yang kabur yang sama di seluruh otak), tidak mungkin untuk mengatakan dengan tegas apa menyebabkannya dan dapat berubah menjadi apa..

Perubahan difus pada struktur batang otak, yang meliputi medula oblongata, yang merupakan lanjutan dari medula spinalis, pons, otak tengah, kadang-kadang serebelum (pusat pengaturan tonus otot, keseimbangan, koordinasi gerakan) dan medula oblongata juga disertakan di sini. Formasi retikuler melewati semua struktur ini, mengandung banyak pusat saraf yang bertanggung jawab atas fungsi vital tubuh: mengunyah, menelan, bernapas, pencernaan, detak jantung, dll. Mahkota batang otak adalah sistem limbik, yang bertanggung jawab, antara lain, untuk emosi manusia. Perubahan difus dikatakan ketika tidak mungkin untuk menunjukkan dengan tepat bagian mana dari batang otak yang rusak bahkan setelah pemeriksaan instrumental yang komprehensif.

Dalam situasi seperti itu, kompleks gejala sangat heterogen, karena semuanya tergantung pada departemen mana yang terlibat dalam proses patologis. Seseorang mungkin mengalami gangguan nafsu makan, irama jantung, pernapasan, menelan, tekanan darah (jika formasi retikuler terlibat dalam proses), mengembangkan ataksia dan atonia (gangguan koordinasi gerakan dan penurunan tonus otot dengan kerusakan pada otak kecil). Dengan kerusakan diensefalon (talamus, hipotalamus, kelenjar pituitari, kelenjar pineal), ada gangguan tidur, gangguan bioritme, gangguan kelenjar endokrin, penurunan kemampuan intelektual, kelelahan, dan gangguan pendengaran dan penglihatan dapat muncul. Kemungkinan pelanggaran fungsi seksual.

Ketika berbicara tentang kerusakan fungsional, biasanya mungkin untuk menentukan fokus penyakit berdasarkan gejalanya, mis. Struktur otak yang gagal. Perubahan difus di otak disertai dengan disfungsi beberapa struktur yang terlibat dalam proses patologis sekaligus, sehingga mungkin tampak bahwa gejalanya tidak terkait.

Perubahan distrofi yang menyebar di otak disertai dengan perubahan aktivitas bioelektriknya, akibatnya pemrosesan informasi yang diterima terganggu. Dengan peningkatan aktivitas otak, seseorang mengalami kelelahan yang cepat, penurunan perhatian, perubahan suasana hati yang tiba-tiba, munculnya sindrom kejang dan perkembangan epilepsi. Jika BEA berkurang, seseorang melakukan pekerjaannya yang biasa lebih lambat, kehilangan minat pada hobi dan lingkungan sebelumnya, dan penurunan tingkat intelektual dicatat. Penurunan harga diri dapat diamati pada kedua kasus, terutama pada remaja dan remaja yang mengetahui potensi mereka. Sakit kepala mungkin terjadi pada kedua kasus, tetapi dengan peningkatan BEA, mereka didiagnosis lebih sering.

Beberapa patologi berkembang sebagai akibat dari perubahan luas sedang atau parah di otak. Jadi, pada demensia, perubahan atrofi difus di otak dicatat, yang ditandai dengan banyak fokus, di mana kematian sel-sel saraf dicatat, yang praktis tidak dipulihkan. Prevalensi proses juga mempengaruhi gejala, sehingga seseorang mengalami gangguan bicara, masalah intelektual (pertama-tama, ingatan dan pemikiran logis menderita), dan penyimpangan perilaku. Pada saat yang sama, penyebab demensia bisa berbeda: patologi bawaan, cedera otak, aterosklerosis, hipertensi, dll. [5], [6]

Dengan aterosklerosis pembuluh darah otak, yang dengan sendirinya merupakan penyebab perubahan difus dan kemungkinan stroke, beberapa fokus dengan gangguan suplai darah ke otak karena penyempitan pembuluhnya dapat ditentukan. Plak kolesterol pada dinding pembuluh darah menghambat aliran darah dan mengganggu elastisitasnya. Dalam hal ini, sakit kepala, lonjakan tekanan arteri dan intrakranial, penglihatan ganda, pusing, dan gejala lainnya dapat terjadi, tergantung pada bagian otak mana yang lebih terpengaruh oleh kekurangan oksigen.

Dengan epilepsi, perubahan difus di otak mungkin tidak ada, tetapi gejala seperti kejang kejang selalu ada. Perubahan organik pada struktur otak menyebabkan epilepsi jika, di lokasi edema yang disebabkan oleh proses infeksi atau traumatis, fokus peningkatan rangsangan neuron terbentuk, yang pekerjaannya tidak sepenuhnya pulih bahkan setelah edema mereda.

Pelanggaran proses metabolisme dan regulasi hormonal dapat dianggap sebagai tanda disorganisasi aktivitas bioelektrik otak. Dengan mata telanjang, gangguan seperti itu di tubuh tidak terlihat. Tetapi beberapa gejala dapat dengan jelas menunjukkannya. Perlu memperhatikan kerusakan rambut, kerontokan, perubahan penampilan dan kebersihan kulit, peningkatan kerapuhan kuku, gangguan tinja. Gejala seperti itu tidak selalu menunjukkan penyakit otak, tetapi dalam kombinasi dengan sakit kepala, gangguan memori, fluktuasi suhu, dll. Itu harus membuat Anda berpikir.

Beberapa pasien mengeluhkan penurunan hasrat seksual, sementara yang lain didominasi oleh gairah seksual yang tidak terkontrol. Yang kedua lebih khas pada pasien dengan lesi iritatif dan dikaitkan dengan iritasi neuron yang bertanggung jawab untuk fungsi seksual (neuron tidak rusak, tetapi terus-menerus dalam keadaan tereksitasi). Penyebab lain disfungsi seksual mungkin adalah ketidakseimbangan dalam latar belakang hormonal (sistem saraf pusat, dan khususnya kelenjar pituitari, juga bertanggung jawab atas pengaturannya).

Banyak yang mencatat fluktuasi berat badan, bahkan dalam kasus di mana nafsu makan tidak terganggu. Dengan cedera otak, sering terjadi penurunan nafsu makan. Tetapi untuk demensia progresif, ketidakpuasaan lebih merupakan karakteristik, bagi seseorang tampaknya ia terus-menerus tidak makan, makan lebih buruk daripada yang lain, perasaan kenyang hanya terjadi ketika tidak ada lagi ruang yang tersisa di perut. Pada kedua kategori pasien, serangan muntah tidak jarang terjadi.

Reaksi neurotik dengan perubahan difus pada BEA otak juga dapat dijelaskan dengan peningkatan eksitabilitas sistem saraf pusat. Dan kecenderungan pilek pada pasien tersebut bukan karena kekebalan yang melemah karena stres atau beri-beri, tetapi karena pengaturan sistem kekebalan yang tidak memadai. Itu sebabnya ia tidak sepenuhnya melakukan fungsi perlindungan, meskipun ia mampu melakukannya.

Di batang otak ada pusat saraf yang bertanggung jawab untuk pengaturan pernapasan, detak jantung, suhu tubuh, dll. Jika fungsi inti saraf terganggu, sesak napas, aritmia, menggigil, nyeri pada tulang dan otot dapat dirasakan tanpa alasan yang jelas. Dalam hal ini, kerusakan organik pada otak menyebabkan gangguan fungsional ketika organ tersebut sehat, tetapi tidak berfungsi dengan baik.

Faktanya adalah bahwa pengaturan kerja tubuh kita, termasuk proses metabolisme, terjadi karena transfer impuls bioelektrik tentang keadaan homeostasis (lingkungan internal tubuh) ke sistem saraf pusat. Otak memproses informasi ini secara rinci dan, melalui impuls yang sama dari neuron ke neuron, memulai atau memperlambat proses tertentu. Berkat peraturan pusat, keteguhan sistem biologis yang kompleks seperti tubuh manusia dipastikan.

Jika konduksi terganggu di beberapa mata rantai regulasi tersebut, organ, sistem atau fungsi, yang tindakannya disediakan oleh sirkuit bioelektrik neuron yang rusak, akan menderita (hal serupa terjadi ketika sirkuit listrik terputus, ketika aliran energi terputus). Terganggu). Dengan lesi otak difus, ada banyak gangguan seperti itu, oleh karena itu gambaran klinisnya bisa sangat luas dan bervariasi, meskipun pasien sendiri tidak memahami hubungan antara gejala yang muncul dari organ dan sistem yang berbeda.

Seperti yang Anda lihat, menentukan adanya perubahan struktural di otak manusia masih belum cukup untuk membuat diagnosis akhir. Analisis keluhan pasien membantu dokter menentukan lokasi struktur yang rusak dan konsekuensinya, sementara studi dinamis dan studi anamnesis memungkinkan untuk memahami sifat pelanggaran (sementara, persisten atau progresif).

Komplikasi dan konsekuensinya

Adanya perubahan difus di otak adalah alasan yang baik untuk memikirkan kesehatan Anda, karena kemampuan untuk menjalankan fungsinya oleh berbagai organ tubuh kita sangat bergantung pada kinerja otak. Setiap perubahan di otak cepat atau lambat mempengaruhi kesejahteraan kita, dan ini, pada gilirannya, menyebabkan penurunan kapasitas kerja, penurunan suasana hati dan kondisi umum. Semakin jelas perubahan struktural dan fungsional di otak, semakin mempengaruhi kesejahteraan dan perilaku seseorang.

Konsekuensi dari perubahan tersebut tergantung pada tingkat keparahannya dan tindakan yang akan diambil seseorang untuk menghilangkan cacat. Harus dikatakan bahwa mengonsumsi analgesik dengan sakit kepala terus-menerus, meskipun membuat hidup lebih mudah, tidak menyelesaikan masalah. Mereka dapat diambil tanpa berkonsultasi dengan dokter, tetapi penyebab rasa sakit akan tetap menjadi rahasia di balik tujuh kunci. Tetapi misteri seperti itu, jika tidak dipecahkan tepat waktu, yang hanya mungkin dilakukan dengan pemeriksaan komprehensif, dapat memberikan komplikasi serius.

Banyak orang entah bagaimana dangkal tentang memar atau gegar otak, yang merupakan akibat dari cedera otak traumatis. [7]Diyakini bahwa waktu istirahat total tertentu sudah cukup untuk mengembalikan fungsi struktur otak yang rusak. Ini benar-benar tidak sesederhana itu, terutama jika Anda mengabaikan cedera sama sekali dan terus bekerja. Tetapi akibat dari cedera juga bisa berupa pendarahan di otak saat pecahnya pembuluh darah (misalnya, dengan aterosklerosis, yang mungkin tidak disadari seseorang, pembuluh otak menjadi kurang tahan lama dan mudah pecah saat terkena benturan), dan peningkatan aktivitas saraf, memicu kejang dan kejang, dan gangguan struktur otak tertentu. Semua ini mungkin tidak mengingatkan dirinya sendiri untuk beberapa waktu, dan kemudian menyebabkan stroke, trombosis pembuluh darah otak, epilepsi, dll.

Proses peradangan yang berkepanjangan di otak, selain sakit kepala, dapat memiliki konsekuensi lain. Perubahan struktur jaringan yang meradang, pemadatannya memerlukan pelanggaran konduksi saraf. Pada saat yang sama, hampir tidak mungkin untuk mengembalikan jaringan otak, mengembalikannya ke sifat aslinya. Anak-anak yang menderita meningitis atau ensefalitis untuk waktu yang lama mengalami gangguan perkembangan psiko-fisik yang persisten, sedangkan orang dewasa mengalami penurunan kecerdasan dan gangguan fungsi motorik.

Beberapa proses degeneratif di otak (terutama yang bersifat herediter) tidak dapat dihentikan bahkan dengan diagnosis dini. Tetapi memperlambat proses adalah mungkin dalam banyak kasus. Dan semakin cepat perawatan dimulai, semakin banyak waktu yang dimiliki seseorang untuk kehidupan yang kurang lebih lengkap. Tapi tidak ada yang lebih berharga dari kehidupan manusia, yang sayangnya hanya sebentar, jadi penting untuk menikmati setiap momennya.

Diagnostik perubahan difus di otak:

Perubahan difus di otak dan konduktivitas bioelektriknya tidak segera mengingatkan diri mereka sendiri, sehingga seseorang bahkan mungkin tidak mencurigai adanya patologi. Tetapi mereka yang memantau kesehatan mereka segera melihat perubahan suasana hati, gangguan memori, kelelahan, peningkatan kepekaan terhadap perubahan alami yang menyerupai tanda-tanda pertama disfungsi otak. Mungkin gejala seperti itu memiliki penyebab yang dangkal, misalnya, kekurangan vitamin, tetapi jika itu mempengaruhi otak, tindakan tertentu harus diambil.

Selain itu, bagaimana Anda bisa mengetahui gejala apa saja yang terkait jika Anda tidak berkonsultasi dengan dokter. Bahkan jika seseorang telah menderita cedera otak traumatis, ini tidak serta merta meninggalkan jejak serius pada fungsi otak, mungkin penyebab malaise terletak pada infeksi atau keracunan, dan cedera masa lalu hanya menciptakan dasar, menyebabkan kecenderungan. Terhadap penyakit otak. [8]

Karena gejala yang ada berperan penting dalam menegakkan diagnosis, dokter pasti akan menanyakan keadaan pasien. Ketertarikan pada kemungkinan cedera, keracunan, dan infeksi juga bukan kebetulan, karena masalahnya jauh dari selalu terlihat dengan mata telanjang, dan adanya benjolan di kepala belum menjadi bukti kerusakan otak difus.

Karena perubahan difus di otak sering dipicu oleh hipoksia karena gangguan sirkulasi serebral (otak menerima oksigen dari darah), masuk akal untuk segera mengevaluasi karakteristik kualitatif dan kuantitatif darah. Pasien diresepkan tes darah umum dan biokimia. Hipoksia dapat disebabkan oleh rendahnya kandungan sel darah merah dan hemoglobin, peningkatan viskositas darah, yang memperlambat laju alirannya melalui pembuluh darah dan berkontribusi pada pembentukan bekuan darah.

Kita tahu bahwa gejala lesi otak organik, tergantung pada struktur mana yang terlibat dalam proses patologis dan seberapa serius situasinya, dapat sangat berbeda. Selain itu, penurunan kesejahteraan tidak selalu berhubungan langsung dengan kerusakan otak. Jadi tumor di dalam atau di dekat otak dapat mengiritasi neuron di dekatnya, dan kemudian kita berbicara tentang perubahan iritatif difus di otak. Artinya, iradiasi iritasi terjadi di sini, ketika, di bawah pengaruh tumor atau faktor iritasi lainnya, satu neuron mentransmisikan iritasi (eksitasi) ke yang lain. Biasanya, dengan menghilangkan objek iritasi, Anda dapat mengembalikan fungsi normal otak.

Apa yang tidak dapat dilihat oleh dokter dengan mata telanjang dapat divisualisasikan melalui diagnostik instrumental. Perubahan difus pada parenkim otak, mis. Struktur selulernya, memungkinkan Anda untuk menentukan ultrasound (ultrasound) dan tomografi (komputer atau resonansi magnetik). [9] X-ray tengkorak kurang informatif, karena mencerminkan kondisi jaringan lunak yang lebih buruk, tetapi juga dapat memberikan informasi tertentu.

Jika aterosklerosis pembuluh darah dan iskemia serebral dicurigai, angiografi membantu memastikan diagnosis, mis. Studi tentang pembuluh darah otak dan penilaian aliran darah di dalamnya. Dalam kasus perubahan iritatif, tomogram otak paling relevan, meskipun ultrasound juga dapat mendeteksi segel patologis.

Perubahan struktur medula biasanya menyebabkan perubahan konduktivitas listriknya. Untuk menilai gangguan tersebut, sebuah electroencephalogram (EEG) ditentukan. Studi inilah yang membantu menilai kinerja otak, dan dengan mempertimbangkan perubahan difus dan gejala yang ada, menentukan penyebab penyakit, memberinya nama, menilai tingkat keparahan dan meresepkan perawatan yang tepat.

Diagnosis banding pada perubahan otak difus sangat berharga dan didasarkan pada analisis informasi yang tersedia: hasil studi laboratorium dan instrumental, informasi yang diterima dari pasien dan sebagai hasil studi anamnesis. Perubahan di otak itu sendiri belum menyiratkan diagnosis, yang berarti mereka tidak dapat memberi tahu dokter pengobatan apa yang harus diresepkan.

Diagnosis yang akurat adalah hasil dari diagnosis banding. Hal ini sangat penting karena fakta bahwa berbagai penyakit di mana struktur dan kapasitas kerja otak berubah memerlukan pendekatan pengobatan yang berbeda. Perbedaannya terlihat jelas jika kita mempertimbangkan terapi penyakit pembuluh darah dan degeneratif, bawaan (sulit diperbaiki) dan didapat.

Diferensiasi semacam itu sangat penting ketika memeriksa anak kecil, karena arah tidak hanya medis, tetapi juga pekerjaan pemasyarakatan dan perkembangan dengan seorang anak tergantung pada ini.

Apa yang dikatakan ultrasound dan ensefalogram?

Perubahan difus di otak adalah konsep medis yang digunakan dalam diagnosis banding untuk membuat keputusan akhir. Tetapi itu sendiri bukan diagnosis dan bahkan tidak berbicara tentang patologi. Itu semua tergantung pada tingkat keparahan perubahan otak dan struktur apa yang menjadi perhatiannya.

Bergantung pada penyebab yang menyebabkan pelanggaran struktur otak dan konduksinya, serta waktu lesi, disfungsi otak bisa persisten atau progresif. Jika faktor yang memengaruhi aktivitas otak atau perkembangan otak telah kehilangan relevansinya (berhenti bertindak), tetapi perubahan yang menyebar tetap ada, kita akan berbicara tentang pelanggaran perkembangan psikofisik yang terus-menerus (seperti oligofrenia, demensia residual, dll.). Dengan perawatan profesional tepat waktu untuk penyakit inflamasi dan onkologis, struktur dan aktivitas otak dapat dipulihkan sepenuhnya.

Jika perubahan difus di otak adalah akibat dari penyakit aktif, kemungkinan besar mereka akan berkembang, menyebar ke seluruh permukaan otak dan secara mendalam. Tetapi untuk menentukan kemungkinannya, diperlukan diagnosis yang akurat, dan bukan pernyataan tentang fakta adanya perubahan keadaan otak selama pemindaian ultrasound.

Perubahan difus ringan di otak (aktivitas bioelektriknya diukur dengan ensefalografi) juga dapat diamati pada orang sehat. Ini mungkin karena terlalu banyak bekerja, gula darah rendah (kekurangan karbohidrat dalam makanan), kurang tidur, malaise umum. Pada saat yang sama, kapasitas kerja otak menurun dan orang tersebut cepat lelah bahkan tanpa adanya tekanan fisik atau mental yang hebat.

Tetapi terkadang keputusan seperti itu hanyalah tanda pertama, terutama jika seseorang sering mengalami sakit kepala, pusing, dan fluktuasi suhu yang tidak dapat dijelaskan. Saat-saat seperti itu harus menjadi perhatian khusus bagi mereka yang pernah mengalami cedera kepala di masa lalu. Terkadang konsekuensinya mengingatkan diri mereka sendiri, setelah beberapa bulan dan tahun.

Perubahan difus yang tidak tajam di otak, yang sulit dibedakan selama diagnostik ultrasound, dapat menyertai gangguan fungsi struktur median otak (hipotalamus, kelenjar pituitari). Disfungsi mereka lebih menonjol pada EEG, dan dicatat sebagai patologi yang bersifat regulasi.

Perubahan difus dalam struktur median otak dapat disertai dengan perubahan aktivitas bioelektrik dengan berbagai tingkat keparahan. Gejala yang dapat diamati dalam kasus ini tergantung pada bagian otak mana yang rusak dan tingkat kerusakannya. Dengan patologi hipotalamus, mungkin ada perubahan suhu, gangguan nafsu makan dan siklus tidur-bangun, peningkatan atau penurunan hasrat seksual. Jika kelenjar pituitari rusak, mungkin ada gangguan dalam kerja berbagai kelenjar endokrin (masing-masing, gejala diabetes insipidus, hipotiroidisme, hiperprolaktinemia muncul), gangguan pertumbuhan pada anak-anak, keterbelakangan mental, gangguan seksual.

Perubahan difus sedang di otak cenderung menunjukkan perkembangan proses patologis. Jadi, dengan demensia dan aterosklerosis, semuanya dimulai dengan perubahan ringan, yang kemudian diperparah, mis. Perubahan moderat di otak hanyalah salah satu tahap dari proses patologis. Tetapi dengan oligofrenia pada anak, yang merupakan patologi non-progresif, tingkat perubahan otak hanya menentukan tingkat keparahan gangguan dan kemungkinan koreksinya.

Perubahan tersebut juga dapat terjadi dengan cedera otak atau peradangan. Dalam hal ini, Anda perlu melacak proses dalam dinamika untuk memahami seberapa persistennya perubahan tersebut. Pengamatan tersebut membantu untuk menentukan efektivitas pengobatan.

Tetapi jika kita berbicara tentang perubahan moderat dalam aktivitas bioelektrik otak, maka situasinya di sini bahkan lebih ambigu. Hasil seperti itu dalam beberapa kasus dianggap sebagai varian dari norma, sementara di kasus lain ini menunjukkan proses patologis. Itu semua tergantung pada karakteristik individu dari tubuh manusia, kesejahteraannya dan hasil ultrasound atau tomografi.

Perubahan difus yang diucapkan di otak adalah situasi yang jelas tidak menyenangkan yang menunjukkan kerusakan otak yang parah dan penurunan kinerjanya. Perubahan seperti itu selalu disertai dengan pelanggaran konduksi saraf, yang memengaruhi kesejahteraan dan kemampuan intelektual seseorang. Seringkali mereka secara radikal mengubah perilaku seseorang, menyebabkan isolasi atau agresi.

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan perubahan difus di otak:

Deteksi perubahan difus di otak selama pemeriksaan adalah kesempatan untuk memahami penyebab perubahan tersebut. Atas dasar inilah diagnosis akhir dibuat, setelah itu dokter meresepkan perawatan yang sesuai. Pendekatan terapeutik akan tergantung pada diagnosis dan karakteristik tubuh pasien.

Jadi, dengan aterosklerosis vaskular, terapi kompleks ditentukan, yang meliputi normalisasi metabolisme lemak dan optimalisasi pembuluh otak. Arahan pertama disediakan oleh asam nikotinat, yang mengurangi kandungan kolesterol berbahaya, fibrat, yang mengurangi sintesis lemaknya sendiri dalam tubuh, sekuestran asam empedu, statin, yang menghambat sintesis kolesterol.

Untuk meningkatkan suplai darah ke otak, vasodilator, relaksan otot yang bekerja secara sentral yang merelaksasi koroid, angioprotektor, antiagregan dan antikoagulan yang meningkatkan aliran darah dan mencegah pembentukan bekuan darah diresepkan.

Peran besar diberikan pada vitamin kompleks. Sangat berguna adalah vitamin B, yang memiliki efek positif pada fungsi sistem saraf, antioksidan (vitamin A dan E), asam lemak tak jenuh ganda yang mengurangi tingkat kolesterol jahat dalam darah.

Dengan aterosklerosis vaskular dan iskemia serebral, disertai dengan peningkatan tekanan arteri dan intrakranial, kehilangan memori dan gangguan konsentrasi, dokter juga dapat meresepkan obat antihipertensi dan nootropik (obat yang meningkatkan trofisme dan fungsi otak, akibatnya fungsi kognitif dikembalikan ke satu derajat atau lainnya). [10]

Jika tidak mungkin untuk mengembalikan patensi pembuluh darah sklerotik, perawatan bedah terpaksa dilakukan. Metode intervensi yang paling populer pada pembuluh otak adalah endarterektomi karotis (diseksi pembuluh darah dan pengangkatan plak kolesterol).

Dengan radang otak dan selaputnya (meningitis, ensefalitis, meningoensefalitis), perawatannya akan sangat berbeda. Karena infeksi memainkan peran yang menentukan dalam patogenesis penyakit tersebut, terapi antibiotik adalah wajib, yang dikombinasikan dengan penggunaan obat-obatan yang meningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi (interferon). Selain itu, diuretik diresepkan (pencegahan edema serebral) dan infus obat yang mengurangi keracunan tubuh.

Pada penyakit yang disebabkan oleh keracunan tubuh (ensefalopati toksik), terapi detoksifikasi didahulukan, setelah itu proses metabolisme otak dipulihkan (nootropik, antikonvulsan, antipsikotik, antidepresan, sesi psikoterapi).

Jika terjadi perubahan difus akibat cedera otak, pengobatan harus dilakukan tergantung pada jenis cedera. Dalam hal ini, penunjukan terapi obat harus didasarkan pada tingkat keparahan cedera.

Persyaratan utama untuk pengobatan cedera otak traumatis adalah istirahat untuk waktu tertentu (dengan sedikit gegar otak, ini bahkan mungkin cukup untuk pemulihan). Dengan peradangan traumatis dan pembengkakan otak, serta untuk pencegahannya, kortikosteroid dan obat diuretik (diuretik) diresepkan.

Terapi lebih lanjut secara inheren adalah pencegahan kemungkinan komplikasi. Pasien mungkin diberi resep obat yang meningkatkan sirkulasi serebral, obat yang merangsang proses metabolisme di otak, tonik umum. Pengobatan simtomatik: analgesik untuk sakit kepala, antiemetik (untuk mual), obat penenang dan obat tidur.

Pada cedera parah dengan pelanggaran integritas tengkorak dan kerusakan aksonal difus ke otak (sering didiagnosis pada DPT sebagai akibat dari pukulan atau gerakan kepala yang tajam), perdarahan besar dan kecil, ruptur multipel akson neuron, di mana impuls saraf lewat, terjadi. Cedera seperti itu selalu disertai dengan kerusakan otak organik yang parah. Dengan kerusakan aksonal, pasien mengalami koma (durasi koma bervariasi).

Setelah meninggalkan koma, terapi psikostimulasi dan perawatan obat diresepkan untuk mengembalikan trofisme otak dan sirkulasi darah: nootropics, obat vaskular, obat antikolesterase, neurotransmiter obat.

Perawatan bedah untuk cedera otak dilakukan hanya dalam kasus penghancuran tengkorak dan kompresi otak, pembentukan hematoma.

Dengan demensia persisten dan progresif, rejimen pengobatan tergantung pada manifestasi klinis penyakit, adanya patologi yang menyertai, dan karakteristik individu dari tubuh pasien. Pasien diberi resep obat kolinergik yang meningkatkan transmisi impuls saraf pada titik kontak neuron (sinapsis), obat yang berinteraksi dengan reseptor NMDA (mencegah disfungsi saraf), nootropik, pelindung saraf, agen imunomodulasi, antipsikotik (antipsikotik), vitamin.

Perawatan fisioterapi untuk perubahan difus di otak diresepkan dengan hati-hati dan mempertimbangkan gangguan yang ada. Dalam kasus patologi vaskular dan disfungsi terkait BEA otak, galvanisasi, elektroforesis obat (vasodilator dan stimulan serebrovaskular), ultratonoterapi, terapi UHF dan UHF, iradiasi ultraviolet, mandi radon dan konifer, hidroterapi ditentukan. Untuk meningkatkan trofisme jaringan otak pada berbagai penyakit, stimulasi saraf listrik transkutan dan terapi interferensi dapat ditentukan. Terapi diademo- dan amplipulse, darsonvalization. Pertarungan melawan gangguan motorik, yang sering berkembang dengan latar belakang kerusakan otak organik atau fungsional, dilakukan melalui pijat, kinesiterapi, terapi olahraga, prosedur air, dan berenang. Gangguan bicara sering membutuhkan pekerjaan dengan terapis wicara.

Bagaimanapun, pendekatan terhadap pilihan prosedur fisioterapi harus benar-benar individual, dengan mempertimbangkan patologi yang menyertai, kondisi pasien, karakteristik usia.

Terapi medis

Neuroprotektor dianggap obat spesifik yang digunakan untuk perubahan difus di otak. Ini adalah kelompok besar obat-obatan, di mana ada:

  • obat yang meningkatkan trofisme jaringan otak (nootropics),
  • antioksidan dengan tindakan antihipoksia, anti-stres, antikonvulsan, ansiolitik (menenangkan),
  • obat yang merangsang sirkulasi serebral,
  • adaptogen

"Piracetam" adalah obat legal terkenal dari kelompok nootropics dan psikostimulan, yang dijual di apotek tanpa resep dokter. Obat ini diresepkan untuk meningkatkan fungsi kognitif, mis. Untuk memerangi konsekuensi dari perubahan otak yang menyebar atau untuk mencegahnya. Dengan demensia, itu hanya dapat diresepkan sebagai ajuvan, karena tidak memiliki efek terapeutik yang nyata.

Obat ini diproduksi dalam bentuk tablet, kapsul, ampul dengan larutan 20% yang diberikan secara intravena melalui infus (hingga 12 g per hari untuk patologi parah) atau diminum secara oral. Dosis awal untuk pemberian internal obat adalah 4,8 g, tetap selama minggu pertama pengobatan, setelah itu dapat dikurangi menjadi 2,4 g, selanjutnya dosis dapat dikurangi setengahnya. Dengan sindrom kejang, dosis harus ditingkatkan 1,5-2 kali.

Tablet diminum 2-3 kali sehari, membagi dosis harian menjadi 2-3 bagian. Perawatan infus dilakukan dua kali sehari dalam dosis tinggi. Di dalam, larutan piracetam diminum dua kali sehari, 1,5 ampul. Durasi pengobatan tergantung pada diagnosis, kondisi pasien, tingkat keparahan disfungsi otak.

Obat ini tidak diresepkan untuk gagal ginjal akut, adanya reaksi alergi terhadap obat (serta jus dan esens), kecelakaan serebrovaskular akut (stroke). Untuk anak di atas 1 tahun, obat hanya diberikan sesuai petunjuk dokter.

Di antara efek samping obat, yang paling sering disebutkan adalah keadaan mental yang bersemangat, peningkatan aktivitas motorik, ketidakseimbangan, beberapa penurunan perhatian, dan gangguan tidur. Mungkin juga ada reaksi dari sistem pencernaan: sakit perut, mual, gangguan tinja. Pada beberapa pasien, obat menyebabkan sakit kepala dan pusing, gangguan gerakan (gerakan otomatis terganggu), kejang-kejang, gemetar pada tubuh dan anggota badan, gangguan irama jantung, hiperaktif seksual.

"Mexidol" adalah obat dari kategori antioksidan dengan efek neuroprotektif. Tersedia dalam bentuk tablet dan larutan untuk injeksi intravena dan intramuskular. Obat ini meningkatkan nutrisi dan pernapasan otak, serta karakteristik kualitatif darah, menormalkan perilaku dan tidur, mengembalikan fungsi otonom yang terganggu, sehingga meningkatkan kesejahteraan pasien.

Obat dalam tablet diresepkan dengan dosis 125-250 mg tiga kali sehari (tidak lebih dari 800 mg per hari). Durasi pengobatan dengan obat bisa mencapai 2 bulan.

Solusi obat ini diresepkan untuk patologi akut (dalam bentuk suntikan dan infus). Untuk stroke dalam 2-4 hari pertama, obat diberikan dengan infus sekali sehari, 200-300 mg. Setelah itu, mereka beralih ke pemberian intramuskular (tiga kali sehari, 2 ampul). Kursus terapi - 1,5-2 minggu.

Dalam kasus cedera kranioserebral dan konsekuensinya, dosis dapat ditingkatkan menjadi 500 mg (frekuensi pemberian hingga 4 kali sehari). Durasi kursusnya sama.

Pada gangguan konduksi saraf yang parah, dosis harian obat untuk pemberian intravena adalah 300 mg selama 2 minggu. Selanjutnya, mereka beralih ke pemberian intramuskular dosis pemeliharaan (100 mg).

Kontraindikasi penggunaan obat adalah: gagal ginjal akut, patologi hati yang parah, hipersensitivitas terhadap obat, kehamilan dan menyusui. Jangan berlaku untuk perawatan anak-anak.

Efek samping terbatas pada sakit kepala, reaksi dari saluran pencernaan, reaksi alergi, fluktuasi tekanan.

"Cinnarizine" adalah obat yang meningkatkan sirkulasi serebral dan mengurangi gejala serebrovaskular yang parah: sakit kepala vaskular, tinitus, penurunan memori dan perhatian, gangguan keseimbangan dan koordinasi gerakan.

Tablet diresepkan untuk pasien di atas 12 tahun tiga kali sehari, masing-masing 25 mg. Dalam kasus yang parah, dosis dapat ditingkatkan. Dosis pediatrik biasanya setengah dari dosis dewasa.

Kontraindikasi penggunaan obat adalah, pertama-tama, peningkatan sensitivitas tubuh terhadap komponen obat. Hal ini tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan ibu menyusui. Dengan sangat hati-hati diresepkan untuk demensia progresif dan penyakit Parkinson.

Efek samping obat dapat digambarkan dengan gejala seperti kelelahan, kantuk, sakit kepala dan pusing, gangguan pada sistem pencernaan dan fungsi hati (jaundice), penambahan berat badan, hipotensi, hiperhidrosis, reaksi alergi, gangguan gerakan.

Dalam pengobatan demensia, obat pilihan adalah inhibitor asetilkolinesterase dan antagonis NMDA. Reseptor NMDA mengatur permeabilitas membran sel untuk ion kalium dan natrium, yang memberikan potensi bioelektrik. Memantine adalah obat yang mempengaruhi aksi reseptor tersebut, meningkatkan aktivitas mental dan menghilangkan gangguan gerakan.

Tablet diresepkan untuk diminum 1 kali sehari pada waktu yang sama. Mulailah dengan dosis aktif minimum (5 mg) dan secara bertahap naikkan hingga 20 mg selama 3 minggu.

Obat ini tidak diresepkan hanya dalam kasus intoleransi individu dan patologi ginjal yang parah. Efek samping obat dianggap peningkatan rangsangan mental, kecemasan, kelelahan, peningkatan tekanan intrakranial, mual.

Pengobatan Alternatif

Ketika kami melihat beberapa penurunan kemampuan intelektual tanpa gejala mencurigakan lainnya, kami tidak terburu-buru untuk berkonsultasi dengan dokter, karena saat ini ada banyak obat sintetis dan herbal yang diiklankan yang merangsang fungsi kognitif. Pada prinsipnya, jika seseorang tidak memiliki perubahan difus yang serius di otak, solusi untuk masalah seperti itu cukup logis. Tetapi untuk mengetahui apakah ada atau tidak, hanya mungkin selama diagnostik profesional.

Jika diagnosis menunjukkan bahwa ada perubahan luas dalam berbagai struktur otak dan pelanggaran fungsinya, seseorang tidak dapat hanya mengandalkan obat-obatan. Salad buah dan sayuran dan jus alami sampai batas tertentu dapat memenuhi kebutuhan tubuh akan vitamin, tetapi terapi tidak dapat dibatasi hanya pada ini saja.

Harus dipahami bahwa pengobatan alternatif untuk penyakit organik otak tidak berdaya. Mereka membantu memerangi konsekuensi penyakit, tetapi tidak menyembuhkannya. Benar, dengan cedera otak, ketika istirahat diperlukan, Anda dapat menggunakan beberapa ramuan herbal untuk memiliki efek sedatif. Tumbuhan ini termasuk valerian, akar marin, motherwort, rue, hop, sianosis biru, mint. Pengobatan herbal dalam hal ini akan memberikan efek tertentu, tetapi tidak selalu bisa dianggap cukup.

Hal lain adalah bahwa ramuan tersebut membantu menormalkan keadaan neuropsikis pasien, meningkatkan kualitas tidur, mengurangi rangsangan sistem saraf, dan dengan demikian memungkinkan untuk mengurangi dosis beberapa obat yang diresepkan.

Manfaat terbesar dari resep alternatif dapat diperoleh dengan aterosklerosis pembuluh darah otak. Dengan diagnosis seperti itu, obat herbal (sediaan herbal) benar-benar memiliki efek terapeutik.

Jadi, untuk menormalkan metabolisme lipid, Anda dapat mengambil koleksi yang terdiri dari teh ginjal, daun birch, St. John's wort, suksesi dan dosis ganda mint dan hawthorn. 2 sendok makan koleksi yang dihancurkan dituangkan ke dalam 0,5 liter air mendidih, disimpan selama 2 jam, kemudian disaring dan diminum tiga kali sehari, masing-masing 60-70 ml.

Dipercayai bahwa jus sayuran alami yang segar dapat digunakan untuk membersihkan pembuluh otak dari plak kolesterol: labu, bit, kentang, wortel, serta jus seledri dan kubis. Penting untuk mengonsumsi jus atau campurannya dalam jumlah 1-2 gelas per hari, dengan mempertimbangkan kontraindikasi.

Penggunaan jeruk bali mengurangi risiko aterosklerosis dan mengurangi manifestasinya. Tindakan anti-sklerotik juga dikaitkan dengan melon.

Dimungkinkan untuk mencegah kejang pembuluh darah otak dan kerusakan iskemiknya dengan bantuan lemon balm. Dapat dikonsumsi segar atau diminum sebagai infus (1 sdm ramuan kering per gelas air mendidih).

Untuk mengurangi tekanan intrakranial dan mencegah pendarahan otak, herbal seperti lavender, pisang raja, jelatang, string, poplar dan daun murbei berguna.

Juga membantu menggunakan obat yaitu infus bawang putih dan lemon (haluskan 1 kepala bawang putih dan lemon, tuangkan 700 ml air matang panas dan biarkan selama 24 jam, minum 4 kali sehari selama gelas).

Untuk meningkatkan fungsi otak dan fungsi kognitifnya, Anda bisa mengonsumsi herbal seperti rosemary, sage, sweet clover, St.

Penting untuk dipahami bahwa pengobatan alternatif harus dipertimbangkan sebagai gejala dan profilaksis pada sebagian besar penyakit di mana ditemukan perubahan otak difus. Ini dapat digunakan sebagai bagian dari terapi kompleks, tetapi tidak sebagai pengobatan independen.

Homoeopati

Homeopati adalah cabang pengobatan non-tradisional yang relatif muda, yang, bagaimanapun, telah memiliki pengalaman yang cukup dalam perawatan dan rehabilitasi pasien dengan lesi otak organik. Seperti dalam pengobatan klasik, pendekatan pengobatan berbagai penyakit dalam homeopati memiliki karakteristiknya sendiri. Sebenarnya, dalam banyak kasus kita tidak berbicara tentang pengobatan penyakit, tetapi tentang rehabilitasi pasien setelah menjalani perawatan medis. Rehabilitasi meliputi bantuan psikologis, sesi fisioterapi, dan perawatan homeopati yang ditujukan untuk memulihkan fungsi yang hilang akibat penyakit.

Adapun obat-obatan homeopati, pilihannya sangat ditentukan oleh diagnosis yang dibuat di rumah sakit dan hasil tes laboratorium, mis. Tanpa berkonsultasi dengan ahli saraf dan pemeriksaan sangat diperlukan.

Dengan perubahan atrofi pada sel otak, obat pilihan adalah: Agaricus muscarius, Calcarea carbonica, Capsicum annuum, Selenium metallicum, Tellurium metallicum, dll.

Pada penyakit radang medula dan selaputnya, berikut ini diindikasikan: Aconite napellus, Apis mellifica, Ferrum jodatum, Gelsemium sempervirens, Rhus toxicodendron, Veratrum album, dan nosodes lainnya.

Dengan neoplasma sistem saraf pusat, berikut ini paling sering diresepkan: Arnica montana, album Arsenicum, Bufo rana, Helonias dioica, Hura brasilensis, Sulfuris, Tarentula hispanica, Taxus baccata, dll.

Beberapa persiapan homeopati tidak memerlukan pertimbangan ketat dari karakteristik konstitusional dan psikologis tubuh pasien, seperti yang biasa dilakukan pada homeopati. Mereka dapat diresepkan oleh ahli saraf. Dana tersebut antara lain "Coenzyme compositum", "Traumeel S", "Engistol", "Polysponin", "Spaskuprel" dan beberapa obat lain yang dijual di apotek konvensional.

Persiapan Ginkgo biloba telah mendapatkan popularitas tertentu sebagai sarana yang efektif untuk meningkatkan memori dan aktivitas otak secara umum. Mereka dijual di apotek tanpa resep dan bahkan di departemen khusus supermarket. Obat-obatan semacam itu tidak dapat dianggap sebagai obat untuk perubahan difus yang dalam dan jelas di otak, tetapi mereka membantu dalam masa rehabilitasi, setelah menjalani perawatan yang tepat, untuk memulihkan kemampuan intelektual dan memulihkan kinerja otak. Dengan sedikit perubahan dalam kerja sistem saraf pusat, mereka akan membantu memulihkan kinerjanya bahkan tanpa perawatan khusus.

Pencegahan

Pencegahan lesi otak difus adalah, pertama-tama, pencegahan proses infeksi dan inflamasi di medula dan membrannya, mis. Tepat waktu mencari bantuan dan pengobatan infeksi pernapasan, penyakit radang nasofaring, telinga dan mata. Ini sangat penting di masa kanak-kanak, karena penyakit seperti itu meninggalkan jejak pada perkembangan anak lebih lanjut.

Kerusakan otak traumatis, tidak seperti infeksi saraf, tidak selalu mungkin untuk dicegah. Namun demikian, perawatan di jalan, di rumah dan di tempat kerja dalam banyak kasus memungkinkan Anda untuk menghindari konsekuensi serius. Saat mengemudi, Anda perlu memastikan bahwa tidak ada jejak alkohol dan obat-obatan yang tertinggal dalam darah yang dapat memberikan efek depresi pada sistem saraf pusat, selama perjalanan Anda harus fokus dan tidak terganggu oleh hal-hal kecil. Rangsangan.

Demensia pada usia yang lebih tua adalah proses kelelahan otak yang ditentukan secara fisiologis. Anda dapat mempertahankan kinerjanya dengan bantuan pelatihan (kerja intelektual biasa, membaca buku, menonton film sains populer, memecahkan masalah logis). Membantu menunda timbulnya demensia; aktivitas fisik, nutrisi rasional, mengonsumsi multivitamin kompleks, menghentikan kebiasaan buruk.

Ramalan cuaca

Perubahan keadaan berbagai struktur otak dan aktivitas bioelektriknya dapat didiagnosis dalam berbagai patologi. Tetapi prognosis penyakit semacam itu tidak terlalu bergantung pada diagnosis, tetapi pada tingkat prevalensi dan kedalaman kerusakan pada struktur otak.

Mungkin seseorang percaya bahwa kerusakan otak lokal mempengaruhi kondisi manusia pada tingkat yang lebih rendah. Faktanya, kerusakan lokal yang dalam dapat memiliki konsekuensi yang jauh lebih tidak dapat diubah daripada yang difus ringan atau sedang.

Bahkan cedera aksonal difus pada kecelakaan lalu lintas, yang diklasifikasikan sebagai cedera parah, dalam banyak kasus disertai dengan gangguan sementara dari berbagai fungsi SSP. Itu semua tergantung pada kedalaman kerusakan dan perawatannya.

Pada penyakit menular dan radang otak, semuanya tergantung pada ketepatan waktu pengobatan dimulai dan usia pasien. Prognosis dalam kasus ini ambigu. Hal ini paling parah pada usia dini, karena penuh dengan gangguan intelektual ireversibel. Meningoensefalitis, sebagai komplikasi infeksi nasofaring, dianggap sebagai salah satu penyebab paling umum oligofrenia (keterbelakangan mental) yang didapat pada periode pascakelahiran, palsi serebral, dan demensia masa kanak-kanak.

Prognosis terburuk dari kemampuan intelektual dan motorik pada demensia progresif dan proses atrofi di otak. Biasanya tidak mungkin untuk menghentikan proses seperti itu; hanya mungkin untuk memperlambatnya dengan rejimen pengobatan yang dibangun dengan benar.

Perubahan difus di otak adalah terminologi medis yang menunjukkan tingkat penyebaran perubahan struktural dan fungsional di korteks, belahan otak dan struktur garis tengah otak. Sikap dokter terhadap mereka tergantung pada apa perubahan ini, apakah mereka terkait dengan periode usia dan bagaimana mereka mempengaruhi kesejahteraan dan realisasi diri seseorang. Kami hanya dapat mendengarkan putusan mereka dan mematuhi rekomendasi profesional, dan tidak mengajukan hipotesis kami sendiri tentang apa yang terjadi.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.