^

Kesehatan

A
A
A

Retak di tulang

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.07.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Tidak selalu, dengan cedera, tulang patah sepenuhnya: kerusakan sebagian juga mungkin terjadi, yang didiagnosis sebagai retakan pada tulang. Hampir tidak mungkin untuk secara independen menentukan pelanggaran semacam itu, karena bahkan studi instrumental tidak selalu dapat melakukan ini. Keputusan masalah ini ditangani oleh dokter-traumatologis. [1]

Epidemiologi

Setiap tahun, jumlah pasien yang mencari bantuan medis untuk cedera tulang meningkat. Cedera seperti itu menempati tempat ketiga dalam sejumlah patologi umum yang umum.

Pria terluka sekitar dua kali lebih sering daripada wanita: patah tulang terutama sering terjadi pada usia kerja, dan patah tulang lebih sering didiagnosis pada orang tua.

Bahkan dengan fraktur parsial, sekitar 5% dari korban membutuhkan perawatan rawat inap. [2].  [3]. [4]

Penyebab retak di tulang

Munculnya retakan pada tulang biasanya didahului oleh alasan berikut:

  • pukulan kuat untuk atau tentang sesuatu;
  • jatuh, melompat dari ketinggian (kadang-kadang bahkan dari ketinggian kecil, tetapi di permukaan yang tidak nyaman);
  • kompresi elemen tulang (tekanan oleh berbagai struktur, fragmen, bahan bangunan, dll.);
  • gerakan paksa ekstremitas yang berlebihan (misalnya, rotasi paksa lengan atau kaki, amplitudo motorik yang berlebihan, dll.).

Secara umum, patah tulang dapat dibagi menjadi dua kategori:

  • kerusakan akibat benturan mekanis (setelah jatuh, benturan, dll.);
  • kerusakan yang timbul karena kelemahan dan kerapuhan jaringan tulang itu sendiri (ini khas untuk beberapa patologi - misalnya, untuk osteoporosis). [5]

Faktor risiko

Paling sering, patah tulang ditemukan pada pria usia kerja. Namun, wanita selama periode penurunan aktivitas estrogenik juga rentan terhadap berbagai masalah dengan peralatan tulang - pertama-tama, ini disebabkan oleh perkembangan osteoporosis dan proses pelunakan jaringan.

Semua orang tua juga berisiko. Telah terbukti bahwa setelah mengatasi tonggak sejarah lima puluh tahun, hilangnya massa tulang secara bertahap dimulai di tubuh - sekitar 1% setiap dua tahun. Akibatnya, seiring bertambahnya usia, risiko patah tulang dan retak pada tulang meningkat.

Siapa lagi yang berisiko tinggi?

  • Orang yang kelebihan berat badan, di mana beban pada peralatan tulang meningkat secara signifikan.
  • Mereka yang mengikuti diet ketat tidak seimbang dan kurang gizi (kekurangan nutrisi dan kalsium menyebabkan hilangnya dan pelunakan jaringan tulang).
  • Individu dengan kecenderungan turun-temurun untuk patah tulang.
  • Pasien dengan kebiasaan buruk - khususnya, mereka yang menyalahgunakan alkohol dan merokok. Faktor-faktor ini menyebabkan penurunan kepadatan tulang secara bertahap, yang meningkatkan risiko kerusakan.
  • Pasien dengan gangguan metabolisme, dengan patologi sistem endokrin (dalam hal ini, pelanggaran struktur jaringan tulang dapat disebabkan oleh gangguan hormonal, gula darah tinggi, gangguan penyerapan kalsium dan vitamin D).
  • Orang yang mengonsumsi obat-obatan tertentu untuk waktu yang lama, yang meliputi preparat antiestrogen, diuretik, heparin, dan aluminium.

Selain itu, masalah sering didiagnosis pada pasien yang kurang memperhatikan aktivitas fisik, penyalahgunaan minuman kopi kental. [6]

Patogenesis

Retakan pada tulang muncul sebagai akibat dari beban yang berlebihan. Komposisi jaringan tulang selalu berbeda, yang tergantung pada usia, karakteristik individu seseorang, dan faktor lainnya.

Komponen anorganik tulang sebagian besar adalah garam kalsium - kristal submikroskopik hidroksiapatit.

Komponen tulang organik disebut ossein. Ini adalah zat protein yang secara struktural mirip dengan kolagen dan membentuk dasar elemen tulang. Ossein hadir dalam osteosit - sel jaringan tulang.

Kombinasi serat organik dan anorganik memberikan sifat utama - ini adalah kekuatan dan elastisitas. Jika salah satu komponen dilanggar - misalnya, ada kekurangan komponen organik, struktur menjadi rapuh dan rentan terhadap kerusakan.

Kerusakan mekanis, trauma menjadi faktor utama terbentuknya retakan pada tulang. [7]

Gejala retak di tulang

Gambaran klinis patah tulang pada pasien yang berbeda mungkin berbeda, dan secara signifikan. Itu tergantung pada tingkat kerusakan dan pada karakteristik individu korban itu sendiri - misalnya, pada ukuran ambang rasa sakit. Beberapa orang langsung merasakan semua gejalanya dan langsung pergi ke dokter tanpa penundaan. Dan kadang-kadang terjadi bahwa seseorang menderita rasa sakit, menganggapnya sebagai arthrosis biasa, dan datang ke dokter hanya setelah beberapa minggu pengobatan sendiri yang tidak membuahkan hasil.

Secara umum, tanda-tanda pertama bahwa masalah telah muncul di tulang dapat dibedakan dalam daftar berikut:

  • Nyeri - awalnya kuat, tajam, dan kemudian berubah menjadi nyeri tumpul, diperburuk oleh aktivitas fisik.
  • Bengkak, bengkak - biasanya terdeteksi dan meningkat segera setelah kerusakan.
  • Hematoma - muncul jika retakan pada tulang muncul akibat memar yang parah, di mana jaringan kapiler rusak.
  • Penurunan fungsi anggota tubuh yang cedera.

Tidak semua pasien memiliki semua tanda ini secara bersamaan: hanya satu atau dua gejala yang dapat dideteksi. Itulah sebabnya, untuk mendiagnosis retakan pada tulang, perlu dilakukan diagnosa tambahan - khususnya, radiografi. [8]

  • Apakah patah tulang terasa sakit?

Tentu saja, seperti halnya fraktur dan pelanggaran integritas jaringan, rasa sakit terjadi dengan retakan pada tulang. Pada saat cedera dan untuk beberapa waktu setelah itu, rasa sakitnya sangat terasa. Secara bertahap, intensitasnya berubah, rasa sakit menjadi tumpul, sakit. Dimulainya kembali sindrom nyeri akut dimungkinkan dengan latar belakang peningkatan beban pada tulang yang rusak.

  • Apakah tulang retak saat retak?

Sensasi berderak pada saat timbulnya kerusakan tulang bukanlah gejala yang paling khas. Artinya, tidak adanya sensasi seperti itu tidak mengecualikan atau mengkonfirmasi adanya retakan. Jika kerusakannya kuat, dalam, meskipun tidak lengkap, maka crunch mungkin terjadi. Namun, banyak pasien dengan patah tulang yang didiagnosis pada tulang tidak menunjukkan adanya tanda seperti itu.

  • Suhu pada patah tulang

Peningkatan suhu lokal di area kerusakan adalah normal setelah cedera seperti patah tulang. Adapun peningkatan suhu secara umum, ini terkadang dapat mengindikasikan perkembangan komplikasi.

Dalam beberapa kasus, indikator suhu yang tidak melebihi 38 ° C dapat direkam dalam beberapa hari setelah cedera. Diyakini bahwa ini mungkin reaksi tubuh terhadap kerusakan. Jika indikator naik lebih tinggi, atau ditahan selama lebih dari tiga hari berturut-turut, maka ini adalah alasan untuk mencurigai perkembangan proses inflamasi. Dalam situasi seperti itu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter untuk tindakan diagnostik tambahan.

Tahapan

Spesialis medis berbagi beberapa tahap regenerasi patah tulang:

  1. Tahap katabolisme: jaringan tulang yang rusak mati, proses pembusukan sel dimulai, hematoma terbentuk.
  2. Tahap diferensiasi sel: fusi tulang primer dimulai, yang, dengan suplai darah yang cukup, terjadi melalui osteogenesis primer. Durasi tahap ini hingga dua minggu.
  3. Tahap pembentukan osteon primer: kalus terbentuk pada area yang rusak.
  4. Tahap spongiolisasi jagung: penutup plastik tulang muncul, komponen kortikal terbentuk, dan struktur yang rusak dipulihkan. Tahap ini dapat berlangsung dari beberapa bulan hingga 2-3 tahun.

Penyembuhan normal retakan pada tulang tergantung pada seberapa benar dan konsisten tahapan yang ditunjukkan. [9]

Formulir

Retak pada tulang bersifat traumatis (akibat kekuatan) dan patologis (akibat proses destruktif patologis pada jaringan tulang).

Selain itu, retakan dibedakan tergantung pada jenis tulangnya.

  • Patah tulang lengan adalah sebuah konsep yang dapat menyiratkan kerusakan pada elemen bahu, lengan bawah, sendi siku, serta cedera pada tangan dan jari-jari ekstremitas atas. Paling sering, ahli traumatologi dimintai bantuan untuk lesi tulang metakarpal atau radius. Penyebab paling umum dari patah tulang lengan adalah jatuh ke lengan yang terentang.
  • Fraktur pada tulang kaki mungkin termasuk kerusakan pada tulang paha, tungkai bawah, kaki (tarsus, metatarsal, falang digital). Cedera dapat terjadi saat mendarat dengan tidak berhasil, jatuh, kaki terjepit, dll.
  • Fraktur panggul adalah cedera yang mempengaruhi elemen pubis, iliaka, atau iskia. Pasien terluka terutama saat jatuh, kompresi tajam pada saat kecelakaan mobil, dll. Dampak gaya, setelah pelanggaran muncul, bisa lateral, anteroposterior. Seringkali, cedera disertai dengan kerusakan pada akar saraf dan batang pleksus lumbar, yang dimanifestasikan oleh berbagai gangguan neurologis.
  • Fraktur iskium adalah cedera umum ketika seseorang jatuh di daerah gluteal (ini bisa terjadi di jalan yang licin atau selama olahraga aktif seperti sepak bola). Kerusakan seperti itu sembuh untuk waktu yang lama - setidaknya sebulan, tergantung istirahat di tempat tidur.
  • Fisura iliaka adalah salah satu cedera yang paling "tidak nyaman", yang cukup sulit untuk dideteksi. Oleh karena itu, cedera ini sering mengacu pada apa yang disebut opsi "tersembunyi": dapat terjadi karena pukulan langsung atau kompresi cincin panggul. Untuk penyembuhan pelanggaran, istirahat di tempat tidur yang ketat diperlukan selama 4 minggu.
  • Retakan pada tulang kemaluan dapat terbentuk dengan latar belakang kompresi elemen panggul, atau setelah pukulan kuat ke area ini. Kerusakan pada cincin panggul memerlukan diagnosis menyeluruh untuk menyingkirkan gangguan gabungan pada sistem kemih dan reproduksi.
  • Fraktur tulang kaki mungkin termasuk kerusakan parsial pada leher dan kepala fibula, tuberositas dan kondilus tibia, pergelangan kaki, dll. Cedera tersebut diperoleh terutama setelah jatuh dari ketinggian, dengan dampak langsung atau tidak langsung.
  • Fisura tibia adalah cedera yang paling umum pada ekstremitas bawah. Kira-kira sama seringnya elemen tibialis kecil dan besar rusak. Penyebab cedera seperti itu bisa berupa pukulan keras, atau jatuh.
  • Fraktur femur mungkin termasuk cedera diafisis, lesi pada ujung atas atau bawah paha. Cedera dapat disebabkan oleh pukulan yang ditujukan langsung, jatuh. Terutama sering gangguan seperti itu ditemukan pada orang tua.
  • Fisura tibia adalah cedera pada elemen tubular panjang yang terletak di area antara lutut dan kaki. Cedera seperti itu sangat umum dan terjadi dengan jatuh dan tekanan berulang pada area tulang. Tibia memainkan peran dasar dalam biomekanik gerakan tubuh, sehingga butuh banyak waktu untuk memulihkannya - setidaknya sebulan.
  • Fraktur fibula sering dideteksi secara bersamaan dengan kerusakan pada elemen tibialis: mereka terletak berdekatan satu sama lain. Penyebab paling umum dari cedera seperti itu adalah jatuh, kecelakaan, pukulan langsung ke kaki.
  • Retakan di tulang tengkorak, sebagai suatu peraturan, adalah akibat dari pukulan ke kepala, jatuh. Seringkali cedera seperti itu disertai dengan kerusakan otak dan meningen. Karena itu, kerusakan diklasifikasikan sebagai kondisi yang mengancam jiwa pasien. Elemen tulang tengkorak yang berbeda mungkin menderita. Misalnya, retakan pada tulang frontal sering tertekan dan dikombinasikan dengan kerusakan pada sinus paranasal, serta area orbit. Fraktur tulang temporal dapat disertai dengan pelanggaran saraf wajah, penghancuran tulang-tulang pendengaran. Cedera yang lebih jarang adalah kerusakan pada piramida tulang temporal, yang dapat dikombinasikan dengan pelanggaran di koklea dan labirin. Fraktur tulang parietal lebih sering terjadi pada masa kanak-kanak: pasangan tulang otak kranial terluka. Tulang parietal terhubung ke tulang oksipital, frontal, temporal dan sphenoid, sehingga kemungkinan cedera gabungan tidak dikecualikan.
  • Fraktur tulang wajah mungkin termasuk kerusakan pada struktur tulang hidung, rongga mata, tulang zygomatic, rahang atas dan bawah. Fraktur tulang zygomatic mengacu pada cedera struktur tulang wajah. Kerusakan dipicu oleh pukulan keras, olahraga atau cedera transportasi di kepala. Masalahnya membutuhkan perawatan jangka panjang, dengan pembatasan pembukaan mulut penuh selama dua minggu. Fraktur tulang hidung menempati tempat pertama di antara cedera struktur wajah: cedera seperti itu sering terjadi selama perkelahian, selama tinju, gulat, dan seni bela diri. Cukup sering, dengan retakan di tulang hidung, pasien tidak mencari bantuan medis, mengira itu memar yang parah.

Komplikasi dan konsekuensinya

Retakan biasa pada tulang dapat dengan mudah disembuhkan jika pasien mendiagnosis masalah tepat waktu dan mengikuti semua rekomendasi medis. Sebagai aturan, dalam banyak kasus, cedera sembuh dengan baik, dan komplikasi praktis tidak terjadi.

Jika seseorang mengabaikan saran dokter - misalnya, terus memuat anggota tubuh yang terluka, atau tidak melakukan perawatan yang ditentukan - maka retakan pada tulang dapat meningkat, dan fraktur dari sebagian menjadi penuh.

Jika pelanggaran telah terbentuk bersama dengan hematoma jaringan lunak, maka infeksi dan nanah dapat terjadi: phlegmon berkembang, yang, dengan tidak adanya terapi yang diperlukan, dapat berkembang menjadi proses gangren.

Secara umum, diyakini bahwa komplikasi setelah patah tulang jarang terjadi. Hanya dalam beberapa kasus mereka berkembang pada pasien dari kelompok usia lanjut, dengan latar belakang penyakit kronis lainnya - misalnya, dengan diabetes mellitus, obesitas, dll. [10]

Bagaimana cara menyembuhkan patah tulang?

Penyembuhan patah tulang dapat terjadi dengan berbagai cara. Durasi proses ini juga tergantung pada seberapa kompleks cedera itu, serta pada usia dan kesehatan umum pasien. Sangat penting bahwa korban mengikuti semua rekomendasi yang diberikan kepadanya oleh dokter.

Pastikan untuk memperhatikan fisioterapi: perawatan seperti itu diperbolehkan dimulai setelah 2-3 hari sejak tanggal cedera.

Elemen tulang yang rusak harus dimuat setahap mungkin. Dalam kasus apa pun Anda tidak boleh melepas gips sendiri, atau melakukan aktivitas fisik sebelumnya.

Untuk merangsang penyembuhan, Anda harus mengikuti prinsip-prinsip nutrisi yang tepat. Disarankan untuk memasukkan produk diet dengan kandungan kondroprotektor alami yang tinggi: ini termasuk gelatin, jeli, ikan berlemak. Selain itu, kita tidak boleh melupakan asupan penuh kalsium ke dalam tubuh, termasuk dengan produk susu, kacang-kacangan. [11]

Berapa lama patah tulang sembuh?

Biasanya, dibutuhkan setidaknya satu bulan untuk penyembuhan lengkap patah tulang parsial (rata-rata 2-3 bulan). Periode ini mungkin berbeda, tergantung pada ukuran kerusakan, keadaan kekebalan dan kesehatan umum korban, dan kualitas perawatan. Untuk mempercepat peleburan, dianjurkan untuk mengonsumsi suplemen kalsium, serta tidak minum alkohol atau merokok selama seluruh masa penyembuhan. [12]

Diagnostik retak di tulang

Bagaimana cara mengidentifikasi retakan pada tulang? Tidak mungkin melakukan ini sendiri: Anda pasti harus mencari bantuan dari dokter. Spesialis medis akan memberikan penilaian visual awal, memeriksa area yang rusak.

Untuk membedakan retakan dari fraktur, x-ray akan ditentukan - metode ini digunakan tanpa gagal. Gambar x-ray akan terlihat langsung pada retakan pada tulang. Selain itu, Anda dapat memperkirakan ukurannya, serta melihat kerusakan lain yang menyertai cedera ini.

Jika rontgen tidak memberikan semua informasi yang diperlukan tentang fraktur pada tulang, maka pasien dapat dirujuk untuk prosedur MRI.

Secara umum, seluruh rangkaian prosedur diagnostik biasanya terlihat seperti ini:

  • Tes darah dan urin (untuk menilai kondisi umum tubuh, kemampuan fungsionalnya, serta untuk mengecualikan proses inflamasi). Dengan perkembangan komplikasi purulen, analisis cairan yang diambil selama tusukan (abses, tulang, infiltrat), serta studi jaringan yang diangkat dengan biopsi, dapat dilakukan.
  • Diagnostik instrumental (metode utama adalah radiografi, metode tambahan adalah pencitraan resonansi magnetik).

Radiografi digunakan untuk menegakkan diagnosis, serta selama perawatan untuk menilai dinamika penyembuhan retakan pada tulang. Gambar diambil dalam setidaknya dua proyeksi. Beberapa pasien mungkin direkomendasikan untuk melakukan gambar tambahan dalam proyeksi dan peletakan miring atau lainnya. [13]

Diagnosis banding paling sering dilakukan antara fraktur parsial dan fraktur total. Anda juga harus mengecualikan kemungkinan peradangan tulang, serabut saraf dan jaringan lunak di dekatnya.

Perbedaan antara retakan dan fraktur paling sering divisualisasikan dengan sempurna pada x-ray: bahkan dimungkinkan untuk menentukan ukuran kerusakan dan tingkat kerusakan pada struktur jaringan terdekat. Dalam kasus ketika garis fraktur tidak membagi tulang menjadi dua atau lebih fragmen terpisah, maka pasien didiagnosis mengalami fraktur pada tulang. Jika tulang benar-benar terbelah, atau, terlebih lagi, fragmennya tergeser, maka fraktur lengkap didiagnosis.

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan retak di tulang

Setelah membuat diagnosis retakan pada tulang, dokter melanjutkan untuk meresepkan perawatan. Titik utama terapi adalah imobilisasi sendi dan tulang di dekatnya, imobilisasi anggota badan. Ini dapat dilakukan dengan bantuan plester (longuet), atau perangkat lain yang dapat memastikan imobilitas area yang rusak.

Dalam beberapa kasus, dimungkinkan untuk melakukannya tanpa menerapkan gips: pasien ditawari untuk memakai orthosis - perangkat medis khusus yang memperbaiki, membongkar dan memperbaiki sendi dan anggota tubuh yang rusak.

Orang yang terluka harus mengikuti diet khusus - dengan kandungan mineral dan vitamin yang tinggi. Untuk rasa sakit, analgesik diresepkan, untuk kerusakan pada ekstremitas bawah, istirahat di tempat tidur.

Dalam beberapa kasus, mungkin perlu untuk mengambil agen anti-inflamasi dan imunostimulan. [14]

Apa yang dilakukan dengan tulang yang retak?

Segera setelah cedera, Anda harus menghubungi fasilitas medis terdekat - sebaiknya pusat trauma. Pergi ke dokter, penting untuk terlebih dahulu melumpuhkan area tubuh yang terkena: misalnya, Anda dapat memasang belat dari bahan improvisasi, atau setidaknya syal (jika tangan rusak). Jika memungkinkan, oleskan kompres es ke area yang cedera.

Dengan cedera ekstremitas bawah, Anda tidak dapat berjalan sendiri: mengandalkan tulang yang rusak dapat memperburuk masalah, dan fraktur parsial akan berubah menjadi fraktur lengkap atau bahkan terlantar. Jika kaki terluka, maka itu diperbaiki dan diimobilisasi.

Semua korban diberikan diagnosa x-ray untuk memperjelas sifat kerusakan. [15]

Berapa lama berjalan dengan gips dengan patah tulang?

Durasi masa tinggal di plester dengan retakan pada tulang tidak sama untuk semua pasien. Itu tergantung pada banyak faktor: pada ukuran kerusakan, pada lokalisasi, pada keadaan umum kesehatan dan usia korban.

Rata-rata, gipsum harus dipakai selama 20 hingga 35 hari. Jika terjadi kerusakan pada kaki, periode ini dapat diperpanjang hingga 5-7 minggu.

Jika pasien menderita diabetes mellitus, maka durasi tinggal di gips dengan patah tulang juga meningkat - dari beberapa bulan menjadi enam bulan.

Mencoba untuk menyingkirkan gips sebelumnya tidak boleh: retakan pada tulang juga merupakan fraktur, meskipun sebagian. Untuk penyembuhannya, penting untuk memastikan imobilitas area yang rusak. Hanya dalam kondisi seperti itu fusi jaringan normal akan terjadi. [16]

Obat-obatan yang mungkin diresepkan oleh dokter

Agar retakan pada tulang lebih cepat sembuh, satu gipsum tidak cukup: perlu menggunakan obat-obatan tertentu yang menghilangkan rasa sakit dan mempercepat pemulihan jaringan tulang.

Obat apa yang sedang kita bicarakan?

  1. Analgesik - mereka digunakan untuk menghilangkan rasa sakit.
  2. Kompleks vitamin dan mineral - akan membantu mengisi kembali pasokan nutrisi dalam tubuh.
  3. Chondroprotectors - mereka diresepkan jika perlu untuk mengembalikan jaringan tulang rawan.
  4. Imunostimulan - memperkuat sistem kekebalan tubuh, mempercepat penyembuhan.
  5. Obat diuretik - diperlukan jika akumulasi cairan (edema) terjadi di area elemen tulang yang rusak.
  • Analgesik, obat nyeri:
    • Ketanov adalah persiapan ketorolak, yang diresepkan untuk menghilangkan rasa sakit akut untuk waktu yang singkat. Ketanov minum satu tablet setiap 5 jam. Anda tidak boleh minum obat selama lebih dari lima hingga tujuh hari berturut-turut, karena efek negatifnya pada selaput lendir saluran pencernaan.
    • Ibuprofen adalah obat antiinflamasi nonsteroid yang terkenal, yang diminum 400-600 mg 2-3 kali sehari. Pengobatan jangka panjang dengan obat dapat menyebabkan mulas, diare, gangguan tidur; lesi erosif dan ulseratif pada saluran pencernaan sering ditemukan.
    • Pentalgin adalah obat kombinasi berdasarkan aksi metamizol, parasetamol, kafein dan bahan lainnya. Tablet diminum satu per satu hingga tiga kali sehari (interval antara dosis setidaknya empat jam). Pengobatan dengan Pentalgin terkadang disertai dengan efek samping seperti gangguan pencernaan, kelelahan, lekas marah. Obat ini tidak diresepkan jika pasien, bersama dengan patah tulang, mengalami cedera otak traumatis, atau ada peningkatan tekanan intrakranial.
    • Solpadeine adalah obat kombinasi yang tersedia dalam tablet effervescent nyaman yang dilarutkan dalam segelas air. Asupan standar melibatkan penggunaan 2 tablet setiap empat jam (tetapi tidak lebih dari delapan tablet per hari). Efek samping selama pengobatan terbatas pada kemungkinan alergi terhadap obat.
  • Obat diuretik untuk menghilangkan bengkak:
    • Veroshpiron adalah diuretik berdasarkan spironolactone, diberikan secara oral pada 0,05-0,3 g / hari (lebih sering - 0,1-0,2 g dalam tiga dosis). Pembatalan dilakukan secara bertahap. Pengobatan dapat disertai dengan pusing, kantuk, hiponatremia dan hiperkalemia.
    • Diacarb adalah persiapan acetazolamide. Untuk menghilangkan edema jika terjadi patah tulang, 0,125-0,25 g diresepkan 1-2 kali sehari, selama 1-2 hari. Penggunaan yang lebih lama dapat menyebabkan sakit kepala dengan pusing, parestesia, alergi.
  • Produk yang mengandung kalsium, preparat vitamin:
    • Kalsium glukonat adalah garam kalsium dari asam glukonat. Minumlah tablet sebelum makan, 1-3 g hingga tiga kali sehari. Dengan kecenderungan trombosis, penggunaan obat dikontraindikasikan.
    • Calcemin Advance - mengandung kombinasi kalsium dan vitamin D yang efektif, serta elemen pelacak lainnya. Dengan retakan di tulang, obat ini diminum dua tablet per hari, dengan air (pagi dan sore). Jangan mengonsumsi lebih dari 3 tablet per hari, karena dapat menyebabkan gangguan pencernaan dan alergi.
    • Kalsium D 3  Nycomed - tablet kunyah yang nyaman dengan kalsium dan kolekalsiferol. Dengan retakan pada tulang, obat yang tepat digunakan 2-3 kali sehari, satu tablet. Pengobatan biasanya ditoleransi dengan baik, hanya dalam kasus yang jarang terjadi mual, kehilangan nafsu makan.
  • Persiapan untuk memperkuat pertahanan kekebalan:
    • Immuno-tone - sirup dengan ekstrak eleutherococcus, echinacea dan St. John's wort. Itu diambil dengan makanan, atau segera setelah itu: di pagi hari, 1 sendok makan, selama seminggu. Tidak dianjurkan untuk minum obat lebih lama, karena risiko penurunan aktivitas kekebalan.
    • Tablet Echinacea adalah persiapan herbal dengan sifat hemostatik, anti-inflamasi, regenerasi dan imunostimulan. Tablet diminum di pagi dan sore hari, satu per satu, selama satu atau dua minggu. Kontraindikasi penggunaan obat ini adalah hipersensitivitas terhadap tanaman apa pun dari keluarga Compositae (misalnya, terhadap chamomile, dandelion, calendula).
    • Immunoflazid adalah ekstrak tumbuhan manis dan cair dengan sifat imunostimulan yang nyata. Orang dewasa minum obat ini 9 ml dua kali sehari selama 1-4 minggu. Alergi terhadap obat jarang terjadi.
  • Persiapan untuk pemulihan jaringan tulang rawan:
    • Kompleks kondroitin dengan glukosamin - diresepkan dalam masa rehabilitasi untuk retakan pada tulang, satu kapsul dua kali sehari selama tiga minggu. Kemudian beralih ke dosis pemeliharaan satu kapsul sekali sehari. Total durasi pengobatan adalah 2 bulan. Obat ini tidak dianjurkan untuk digunakan dengan kecenderungan pendarahan.
    • Teraflex - digunakan untuk fraktur lengkap dan sebagian, untuk mempercepat proses regenerasi dan pembentukan kalus. Selama 21 hari, obat tersebut diminum 1 kapsul tiga kali sehari, dan kemudian - 1 kapsul dua kali sehari. Durasi pengobatan adalah 2-3 bulan.

Salep untuk tulang retak

Untuk menghilangkan rasa sakit dan mempercepat penyembuhan dengan retakan pada tulang, juga diperbolehkan menggunakan obat luar dalam bentuk salep atau gel.

Salep yang meredakan ketidaknyamanan rasa sakit:

  • Gel diklofenak, mewakili kategori obat antiinflamasi nonsteroid. Cocok untuk menghilangkan nyeri sendi dan otot, pegal linu dan rasa tidak nyaman dengan retakan pada tulang.
  • Krim ketonal berdasarkan ketoprofen memiliki efek analgesik dan antiinflamasi, meredakan nyeri pasca-trauma.
  • Salep dengan lidokain 5% mengacu pada anestesi lokal jenis amida. Dapat digunakan untuk anestesi lokal pendek.
  • Salep yang digunakan untuk pembengkakan dan hematoma:
  • Salep heparin mengacu pada antikoagulan, digunakan untuk edema yang terjadi setelah cedera tanpa mengorbankan integritas kulit.
  • Indovazin adalah obat kombinasi yang secara bersamaan memiliki efek dekongestan, analgesik dan anti-inflamasi.
  • Gel troxevasin diresepkan untuk menghilangkan pembengkakan dan nyeri pada sindrom pasca-trauma.
  • Salep penghangat yang diresepkan selama masa pemulihan:
  • Nicoflex adalah obat lokal dengan efek analgesik, pemanasan dan vasodilatasi. Jangan diterapkan selama reaksi inflamasi akut.
  • Kapsikam adalah agen gabungan dengan efek iritasi dan vasodilatasi, meningkatkan sirkulasi darah lokal di jaringan. Kapsikam tidak boleh dioleskan pada kulit yang rusak. Perhatian: obat dapat menyebabkan alergi.

Vitamin dan elemen pelacak untuk retakan di tulang

Untuk memperkuat jaringan tulang, tubuh membutuhkan kalsium dan seng, magnesium dan fosfor. Namun zat tersebut tidak dapat diserap tanpa adanya vitamin tertentu. Misalnya, asupan vitamin kelompok B, asam askorbat, dan vitamin D yang cukup adalah penting.Satu set lengkap vitamin dan zat mineral akan secara signifikan mempercepat penyembuhan retakan pada tulang.

Apa peran komponen bermanfaat yang disuarakan?

  • Elemen bangunan utama dari sistem muskuloskeletal adalah kalsium: dialah yang memberikan kekuatan tulang.
  • Agar kalsium dapat diserap sepenuhnya, keberadaan vitamin D diperlukan: jika asupannya tidak cukup, maka jaringan tulang tidak akan kuat.
  • Vitamin B-kelompok terlibat dalam normalisasi proses pertumbuhan tulang, menjaga elastisitas dan membantu membentuk serat kolagen.
  • Asam askorbat mempercepat semua proses pemulihan dalam tubuh, mencegah demineralisasi.
  • Vitamin K 2  dirancang untuk mencegah "pencucian" kalsium dari jaringan.

Semua komponen ini dapat diperoleh baik dari makanan maupun dengan mengonsumsi vitamin dan mineral kompleks. Obat kompleks seperti Vitrum Osteomag, Osteo Santum, Vitrum Calcium D 3 sudah dikenal luas, salah satu obat ini dapat dikonsumsi dengan patah tulang, dan bahkan dengan patah tulang.

Adapun produk makanan, vitamin dan mineral ini hadir dalam jumlah yang cukup dalam sayuran, rempah-rempah, buah-buahan, keju cottage, biji wijen, soba, kacang-kacangan. Vitamin D bisa didapatkan dengan mendapatkan paparan sinar matahari yang cukup.

Perawatan fisioterapi untuk patah tulang

Fisioterapi diperbolehkan untuk diterapkan pada hari kedua atau ketiga setelah cedera. Paling sering, dengan patah tulang, UHF, elektroforesis, UVI ditentukan. Untuk elektroforesis, terutama obat yang ditargetkan digunakan: kalsium, klorin, kortikosteroid, novocaine, preparat yodium.

Pemanasan dilakukan dengan bantuan parafin, ozocerite, lumpur terapeutik. Inti dari prosedur termal adalah untuk mempercepat aliran darah di area yang rusak, yang akan mengarah pada peningkatan metabolisme dan proses pemulihan, serta dengan cepat menghilangkan produk pembusukan jaringan.

Terapi lumpur memiliki efek positif pada sistem saraf manusia secara keseluruhan. Kontraindikasi dapat berupa gangguan jantung dekompensasi, tuberkulosis, patologi onkologis.

Jenis terapi tambahan lainnya sering menjadi klimatoterapi, pijat, galvanisasi (elektroterapi), balneoterapi, terapi olahraga.

Pengobatan alternatif untuk patah tulang

Dengan imobilisasi yang tepat, patah tulang sembuh dengan sendirinya setelah beberapa saat. Namun, untuk mempercepat proses ini, Anda dapat menggunakan perawatan tambahan - misalnya, cara alternatif. Kami menyampaikan kepada Anda beberapa resep, yang tindakannya telah diuji oleh lebih dari satu generasi.

  • Mereka mengambil cangkang dari satu telur ayam, mengeringkannya dengan baik dan menggilingnya menjadi bubuk. Bubuk yang dihasilkan dicampur dengan jus lemon dan dimakan semua. Obat serupa disiapkan setiap hari, diminum selama beberapa minggu.
  • Dua atau tiga kenari dimakan setiap hari.
  • Ambil kuning telur mentah, campur dengan 1 sdt. Gelatin kering. Makan segera setelah pencampuran, dan kemudian jangan makan selama setengah jam. Prosedur ini diulang setiap hari, sampai perbaikan permanen dalam kondisi.
  • Kumpulkan cangkang dari telur ayam, keringkan dengan baik dan giling menjadi bubuk. Makan sdt. Menerima bedak saat sarapan dan makan malam.
  • Rawat area yang rusak dengan minyak cemara - setiap hari, hingga tiga kali sehari.

Pengobatan herbal

  • Zhivokost.

Tuang 1 sdm. L. Larkspur 500 ml air mendidih, disimpan selama 1 jam di bawah tutupnya, disaring. Minum 1 sdm. L. Hingga 4 kali sehari, dan juga melumasi area yang rusak.

  • Komprei.

Tuang 200 ml air mendidih 1 sdm. L. Komprei, bersikeras sampai dingin, saring. Ambil 1 sendok pencuci mulut tiga kali sehari selama empat minggu. Selain itu, infus dapat digunakan untuk merawat area yang rusak pada tubuh. Obatnya dioleskan ke kulit dua kali sehari - pagi dan malam.

  • Kalendula.

Ambil satu setengah sendok makan calendula kering, tuangkan 500 ml air mendidih, simpan selama satu jam di bawah tutupnya. Saring dan ambil 100 ml 4 kali sehari.

  • Buah mawar anjing.

Buah-buahan dalam jumlah 25 buah dituangkan ke dalam 500 ml air mendidih, disimpan dalam termos selama 15-20 menit. Saring dan ambil 150-200 ml hingga 4 kali sehari, di antara waktu makan.

Tumbuhan ini merangsang proses regeneratif pada jaringan tulang, mempercepat penyembuhan luka, meningkatkan daya tahan tubuh.

Homeopati untuk retakan di tulang

Obat homeopati dapat digunakan segera setelah cedera, serta di masa depan, untuk mempercepat penyembuhan retakan pada tulang.

Untuk memilih obat yang tepat, Anda perlu menghubungi dokter homeopati yang dapat merekomendasikan pengobatan berikut:

  • Arnica cocok untuk perawatan patah tulang sebagian maupun patah tulang lengkap dengan lokalisasi dan kerumitan apa pun.
  • Aconite - berhasil melawan keadaan syok, nyeri, menormalkan keadaan sistem saraf.
  • Symphytum - cocok untuk mempercepat penyembuhan luka ringan; pengobatan dimulai setelah fiksasi tulang yang rusak.
  • Calendula - diresepkan untuk mengoptimalkan proses penyembuhan pada cedera yang disertai dengan perdarahan internal, hematoma.
  • Hypericum - membantu jika cedera disertai dengan pelanggaran sensitivitas di daerah yang terkena.
  • Ruta - cocok untuk pengobatan patah tulang, keseleo dan jaringan lunak.
  • Calcarea phosphorica - diresepkan jika retakan tidak sembuh untuk waktu yang lama (dalam 1-1,5 bulan).

Dianjurkan untuk mengambil 3 butir obat yang dipilih dalam potensi 30 detik, setiap 4 jam, atau lebih sering (untuk sakit parah, sampai perbaikan permanen dalam kondisi).

Efek samping selama pengobatan biasanya tidak ada. Obat homeopati aman dan tidak memiliki kontraindikasi untuk digunakan.

Perawatan bedah untuk patah tulang

Metode perawatan bedah digunakan secara eksklusif untuk menghilangkan semua jenis cedera dan kelainan bentuk anggota badan, tulang belakang, panggul. Ini terutama berlaku untuk patah tulang. Dengan retakan pada tulang, perawatan seperti itu paling sering tidak diperlukan.

Pencegahan

Pencegahan cedera tulang, termasuk patah tulang dan patah tulang, adalah tindakan yang sangat diperlukan untuk anak-anak dan orang dewasa. Apa itu? Pertama-tama, perlu tidak hanya untuk menghindari semua jenis jatuh dan cedera, tetapi juga untuk mencegah perkembangan osteoporosis, suatu kondisi patologis di mana keropos tulang diamati. Osteoporosis sangat meningkatkan kejadian patah tulang.

Rekomendasi apa yang ditawarkan dokter dalam hal ini?

  • Berhenti merokok: Perokok kehilangan massa tulang lebih cepat daripada orang lain. Cedera tulang di dalamnya sembuh lebih lambat, ada risiko penyatuan jaringan tulang yang buruk dan tidak tepat pada patah tulang.
  • Moderasi dalam konsumsi alkohol diperlukan: minuman beralkohol secara negatif mempengaruhi jalannya proses metabolisme, kualitas penyerapan kalsium dalam tubuh, dan pembentukan jaringan tulang.
  • Penting untuk memantau berat badan Anda: diketahui bahwa pound ekstra secara signifikan meningkatkan risiko cedera tulang. Namun, ketipisan yang berlebihan seperti itu juga merupakan poin negatif: kekurangan gizi, sering mengikuti diet ketat menyebabkan gangguan metabolisme, hingga penipisan tulang. Sangat tidak diinginkan untuk membatasi diri dalam nutrisi pada masa remaja - selama periode ini, kualitas peralatan tulang terbentuk. Oleh karena itu, optimal untuk mematuhi "rata-rata emas" untuk menghindari kepenuhan dan ketipisan yang berlebihan.
  • Kita tidak boleh melupakan manfaat sinar matahari: bahkan 15-30 menit sehari sudah cukup untuk memberi tubuh dosis energi matahari yang diperlukan - pertama-tama, untuk produksi vitamin D yang memadai. Jangan menyalahgunakan paparan sinar matahari juga. : ini dapat menyebabkan penurunan kondisi kulit hingga perkembangan melanoma.
  • Penting untuk makan sepenuhnya dan kompeten: kelebihan makanan berprotein, penyalahgunaan kopi dapat menyebabkan kekurangan kalsium dalam tubuh. Meningkatkan kualitas tulang makanan seperti kacang-kacangan, jamu, beri, tahu.
  • Penting untuk menjalani gaya hidup aktif: hipodinamia menyebabkan melemahnya seluruh sistem muskuloskeletal. Kegiatan olahraga tidak diperlukan

Ramalan cuaca

Prognosis tergantung pada usia, gaya hidup pasien, pada lokasi dan keparahan retakan pada tulang, pada sifat perawatan medis yang diberikan, dan pada kualitas rehabilitasi. Pada orang muda, cedera tulang sembuh lebih cepat daripada orang tua. Keadaan umum kesehatan manusia juga sangat penting: adanya penyakit kronis, proses metabolisme yang terganggu, patologi hormonal memperlambat penyembuhan retakan pada tulang. [17] Secara umum, prognosis untuk penyembuhan cedera dapat dianggap baik, asalkan sarana imobilisasi dan obat-obatan yang direkomendasikan digunakan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.