^

Kesehatan

A
A
A

Sindrom distres pernapasan pada bayi baru lahir

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sindrom gangguan pernafasan pada bayi baru lahir ini disebabkan oleh kurangnya surfaktan di paru-paru anak yang lahir pada usia gestasi kurang dari 37 minggu. Risiko meningkat dengan tingkat prematuritas. Gejala sindrom gangguan pernapasan termasuk sesak napas, keterlibatan otot tambahan dalam tindakan bernafas dan pembengkakan sayap hidung yang terjadi tak lama setelah lahir. Diagnosis ditegakkan berdasarkan data klinis; Risiko pralahir dapat dinilai dengan menggunakan tes kematangan paru. Pengobatan meliputi terapi surfaktan dan terapi perawatan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12]

Apa yang menyebabkan sindrom gangguan pernafasan pada bayi baru lahir?

Surfaktan adalah campuran fosfolipid dan lipoprotein, yang disekresikan oleh pneumosit Tipe II; Ini mengurangi tegangan permukaan film berair yang menutupi bagian dalam alveoli, sehingga mengurangi kecenderungan alveoli untuk runtuh dan pekerjaan yang diperlukan untuk mengisinya.

Bila kekurangan surfaktan di paru-paru mengembangkan atelektasis difus, yang memprovokasi perkembangan radang dan edema paru. Karena darah yang melewati daerah paru-paru dengan atelektasis tidak beroksigen (membentuk pirau intrapulmoner kanan), anak tersebut mengalami hipoksemia. Elastisitas paru-paru menurun, sehingga pekerjaan yang dikeluarkan untuk pernapasan meningkat. Pada kasus yang parah, kelemahan otot diafragma dan otot interkostal berkembang, akumulasi CO2 dan asidosis respiratorik.

Surfaktan tidak diproduksi dalam jumlah yang cukup sampai usia gestasi yang relatif terlambat; Oleh karena itu risiko sindrom gangguan pernafasan (RDS) meningkat dengan tingkat prematuritas. Faktor risiko lainnya termasuk kehamilan ganda dan diabetes ibu. Resiko berkurang dengan hipotrofi janin, preeklampsia atau eklampsia, hipertensi ibu, ruptur akhir membran dan glukokortikoid ibu. Penyebab langka termasuk cacat lahir dari surfaktan yang disebabkan oleh mutasi pada protein surfaktan (BSV dan BSS) dan kaset ATP yang mengikat A3. Anak laki-laki dan orang kulit putih berisiko lebih besar.

Gejala sindrom gangguan pernafasan

Gejala klinis sindrom distres pernafasan termasuk pergerakan pernapasan yang cepat dengan mengi dan mengi yang terjadi segera setelah kelahiran anak atau dalam beberapa jam setelah melahirkan, dengan menarik area dada yang lentur dan pembengkakan sayap hidung. Dengan perkembangan atelektasis dan kegagalan pernafasan, manifestasi menjadi lebih parah, sianosis, penghambatan, pernapasan tidak teratur, dan apnea.

Anak-anak dengan berat lahir kurang dari 1000 g dapat memiliki paru-paru yang sangat kaku sehingga mereka tidak dapat memulai dan / atau mempertahankan pernapasan di batang.

Komplikasi sindrom distres pernapasan adalah perdarahan intraventrikular, kerusakan periventrikular pada otak putih, pneumotoraks intens, displasia bronkopulmonalis, sepsis dan kematian bayi baru lahir. Komplikasi intrakranial berhubungan dengan hipoksemia, hiperkkapnia, hipotensi, fluktuasi tekanan darah dan perfusi otak yang rendah.

Diagnosis sindrom distres pernapasan

Diagnosis ditegakkan berdasarkan manifestasi klinis, termasuk definisi faktor risiko; komposisi gas darah arterial, menunjukkan hipoksemia dan hiperkkapnia; dan radiografi dada. Pada sinar-X dada, atelektasis difus terlihat, digambarkan klasik sebagai sejenis kaca buram dengan bronkogram udara yang nyata; Gambar sinar-X berhubungan erat dengan beratnya aliran.

Diagnosis banding dilakukan dengan pneumonia dan sepsis yang disebabkan oleh streptokokus kelompok B, takipnea transien pada bayi baru lahir, hipertensi pulmonal persisten, aspirasi, edema paru dan anomali pulmonal bawaan kongenital. Sebagai aturan, pada pasien perlu minum darah, minuman keras dan, mungkin, aspirate dari trakea. Sangat sulit untuk secara klinis mendiagnosis pneumonia streptokokus (kelompok B); Jadi biasanya dalam mengantisipasi hasil panen mulai terapi antibakteri.

Kemungkinan mengembangkan sindrom gangguan pernapasan dapat dinilai dengan menggunakan tes kehamilan untuk kematangan paru-paru, di mana surfaktan diukur diperoleh dengan amniosentesis atau diambil dari vagina (jika selaput janin telah pecah). Tes ini membantu menentukan waktu pengiriman yang optimal. Mereka ditunjukkan pada kelahiran terpisah sebelum minggu ke-39, jika nada jantung janin, kadar gonadotropin korion dan ultrasound tidak dapat mengkonfirmasi usia gestasi, dan sama-sama kelahiran antara minggu ke 34 dan 36. Risiko mengembangkan sindrom gangguan pernapasan bawah, jika rasio lesitin / sfingomielin 2, ada fosfatidil inositol, stabilitas busa indeks = 47 dan / atau rasio surfaktan / albumin (diukur dengan polarisasi fluoresensi) lebih dari 55 mg / g.

trusted-source[13], [14], [15], [16], [17], [18], [19]

Pengobatan sindrom distres pernapasan

Sindrom distres pernapasan dalam perawatan memiliki prognosis yang baik; Lethality kurang dari 10%. Dengan dukungan pernafasan yang memadai, produk surfaktan mulai berkembang dari waktu ke waktu, dengan sindrom gangguan pernafasan teratasi dalam waktu 4-5 hari, namun hipoksemia berat dapat menyebabkan kegagalan organ multipel dan kematian.

Pengobatan spesifik terdiri dari pemberian surfaktan intra-trakea; perlu untuk mengintubasi trakea, yang mungkin juga diperlukan untuk mencapai ventilasi dan oksigenasi yang memadai. Kurang bayi prematur (lebih dari 1 kg), serta anak-anak dengan kebutuhan yang lebih rendah untuk fraksi oksigen (O [N] dalam campuran yang dihirup kurang dari 40-50%) mungkin cukup hanya untuk dukungan 02

Terapi Surfaktan mempercepat penyembuhan dan mengurangi risiko pneumotoraks, emfisema interstisial, perdarahan intraventrikular, displasia bronkopulmoner, serta kematian di rumah sakit pada periode neonatal dan pada 1 tahun. Pada saat yang sama, bayi yang menerima surfaktan untuk sindrom distres pernafasan berisiko tinggi mengalami apnea prematur. Kemungkinan termasuk substitusi beraktant surfaktan (ekstrak lemak sapi paru dilengkapi dengan protein dan C, kolfostserila palmitat, asam palmitat, dan tripalmitin) dengan dosis 100 mg / kg setiap 6 jam yang diperlukan untuk 4 dosis; alpha-podactan (ekstrak yang dimodifikasi dari paru-paru babi yang mengandung fosfolipid, lemak netral, asam lemak dan protein B dan C) 200 mg / kg, kemudian sampai 2 dosis per 100 mg / kg jika perlu setelah 12 jam; calfactant (ekstrak betis ringan yang mengandung fosfolipid, lemak netral, asam lemak dan protein B dan C) 105 mg / kg dalam 12 jam sampai 3 dosis, jika perlu. Elastisitas paru-paru dapat dengan cepat membaik setelah pemberian surfaktan; Untuk mengurangi risiko sindrom kebocoran udara dari paru-paru, Anda mungkin perlu mengurangi tekanan inspirasi puncak dengan cepat. Parameter lain dari ventilator (frekuensi FiO2) mungkin juga perlu dikurangi.

Bagaimana cara mencegah sindrom gangguan pernafasan?

Jika pengiriman harus terjadi pada 24-34 minggu kehamilan, janji ibu 2 dosis betametason 12 mg, dengan selang waktu 24 jam atau 4 dosis deksametason 6 mg intravena atau intramuskular setiap 12 jam selama minimal 48 jam sebelum lahir merangsang pembentukan surfaktan gangguan pernapasan janin Sindrom ini berkembang lebih jarang atau mengurangi keparahannya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.