^

Kesehatan

A
A
A

Skizofrenia pada pria: gejala, tanda-tanda karakteristik perilaku

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 04.05.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Tanda-tanda pertama skizofrenia biasanya dirasakan oleh lingkungan dekat sebagai keanehan - suasana hati yang buruk, pemiskinan emosi, isolasi bukanlah tanda-tanda khusus skizofrenia saja, dan memang penyakit mental secara umum. Selain itu, penyakit ini dapat berkembang dalam berbagai bentuk dan kecepatan yang berbeda. Jika penyakit ini bermanifestasi dengan keras dan dimanifestasikan oleh psikosis akut, maka kerabat tidak ragu bahwa kondisi mental memerlukan koreksi. Pasien dengan cepat menerima bantuan, dan perkembangan peristiwa seperti itu seringkali lebih menguntungkan daripada peningkatan bertahap yang berkepanjangan dalam manifestasi gejala negatif - peningkatan kepasifan, defisit emosional dan energi. [1]

Gejala utama psikosis pada penderita skizofrenia dan penyakit mental lainnya adalah delusi atau halusinasi persepsi; ide dan pandangan gigih yang tidak terkait dengan kenyataan - omong kosong; gangguan afektif manik dan/atau depresif; gangguan gerak (katatonia).

Seringkali tanda pertama penyakit pada pria adalah agitasi psikomotor, yang memanifestasikan dirinya dalam berbagai bentuk. Skizofrenia dan sindrom skizofreniform ditandai oleh hal-hal berikut :

  • agitasi psikomotor katatonik dimanifestasikan oleh gerakan konstan, berirama, monoton, koordinasi dapat terganggu, di samping itu, pasien berbicara tanpa henti - tingkah laku, meringis, meniru orang lain, tindakan impulsif, tidak berarti, berulang, bicara tidak koheren, mengandung sajak, pengulangan kata atau frasa yang sama, keadaan disertai dengan emosi kekerasan - pasien bisa marah, agresif, menyedihkan, jatuh ke dalam ekstasi, kadang-kadang kilatan emosi digantikan oleh ketidakpedulian;
  • agitasi psikomotor hebefrenik dimanifestasikan oleh perilaku bodoh dan tindakan impulsif yang tidak masuk akal, yang dalam banyak kasus bersifat agresif;
  • bentuk manik - ditandai dengan aktivitas dan keinginan yang tak tertahankan untuk aktivitas, suasana hati meningkat, tindakan dan ide tidak masuk akal, tidak konsisten, pemikiran asosiatif, mungkin ada delusi dan halusinasi;
  • dengan agitasi psikomotor dengan latar belakang halusinasi, pasien biasanya terkonsentrasi dan tegang, membuat gerakan impulsif tersentak-sentak, seringkali bersifat agresif atau defensif, ucapan tidak koheren dengan intonasi yang mengancam;
  • ketika mengigau, pasien jengkel dan ganas, mereka tidak percaya, mereka tiba-tiba dapat menyerang atau melukai diri mereka sendiri.

Tetapi debut yang begitu cerah tidak selalu ditemukan. Terkadang salah satu manifestasi awal skizofrenia adalah perubahan karakter pasien, ini terutama terlihat jika ia sebelumnya tidak memiliki fitur. Misalnya, penurunan nyata dalam kapasitas kerja, aktivitas, penurunan minat pada aktivitas yang sebelumnya disukai; seorang pria yang ramah bisa menjadi orang rumahan, berhenti bertemu teman, pacarnya; sikapnya terhadap kerabatnya dapat berubah - istri, anak-anak, ibu, dia akan menjadi acuh tak acuh atau bahkan kasar dan mudah tersinggung. Pada saat yang sama, di waktu luangnya, ia akan "terjebak" untuk waktu yang lama di satu tempat tanpa pandangan, hanya berbaring atau duduk di sofa, jelas tidak melakukan apa-apa, lebih memilih kesepian daripada aktivitas apa pun. Ketidakaktifan semacam itu dapat berhubungan dengan berbagai bidang: pekerjaan rumah dan apa yang disebut "keluar - ke teater, tamu, pameran", belajar atau bekerja. Interval isolasi meningkat, pria itu berhenti memantau penampilannya - berganti pakaian, mandi, menyikat gigi dan jelas lebih suka ditemani.

Pelanggaran proses berpikir pada gangguan spektrum skizofrenia dan skizofrenia diekspresikan dalam hilangnya urutan aktivitas mental, tujuan dan logikanya. Hubungan logis antara pikiran menghilang, mereka sering putus (sperrung), dengan perjalanan penyakit, pasien seringkali tidak lagi dapat secara koheren mengekspresikan pikirannya, yang dimanifestasikan dalam kenyataan bahwa ucapan pasien berubah menjadi kacau. Dari fragmen frase yang tidak terhubung satu sama lain.

Dalam kasus yang lebih ringan, ucapan pasien didominasi oleh kecenderungan abstraksi dan simbolisme, asosiasi yang tidak biasa dan tidak masuk akal muncul.Pikiran "tergelincir", pasien, tanpa menyadarinya, beralih dari satu topik ke topik lainnya. Gangguan pikiran penderita skizofrenia dimanifestasikan dalam penciptaan kata, "neologisme" yang sok dan dapat dimengerti hanya oleh pasien itu sendiri, dalam diskusi yang sia-sia tentang topik abstrak dan hilangnya kesempatan untuk menggeneralisasi informasi yang diterima. Mentisme adalah karakteristik - aliran pikiran yang tidak terkendali. Namun demikian, logika tertentu, yang hanya diketahui oleh pasien, diamati dalam pernyataan dan tindakan, dan seringkali semacam pemahaman dan integrasi fakta yang mengkhianati penderita skizofrenia.

Secara formal, tingkat kecerdasan pada pasien, yang diperoleh sebelum sakit dan pada tahap awal, tetap utuh untuk waktu yang lama, namun seiring waktu, fungsi kognitif rusak, kemampuan untuk membandingkan dan menganalisis fakta, merencanakan tindakan, dan berkomunikasi dalam masyarakat terganggu, sehingga menjadi semakin bermasalah bagi pasien untuk menggunakan akumulasi pengetahuan. Hampir selalu, kesulitan muncul pada pasien ketika perlu untuk mencapai tujuan dan memecahkan masalah yang berkaitan dengan kebutuhan untuk menarik pengetahuan dan keterampilan baru.

Gangguan pikiran dalam beberapa kasus hanya menyertai periode kekambuhan, dan ketika kondisinya stabil, mereka menghilang. Beberapa pelanggaran terus-menerus dari proses berpikir bertahan dalam periode laten, yang merupakan defisit kognitif yang berkembang.

Gejala skizofrenia dan gangguan skizofreniform cukup beragam dan dapat dideteksi dengan derajat yang bervariasi tergantung pada bentuk dan tingkat keparahan penyakitnya.

Untuk mengajukan pertanyaan tentang diagnosis "skizofrenia", menurut Klasifikasi Penyakit Internasional dari revisi kesepuluh, pasien harus memiliki setidaknya satu yang disebut gejala "utama" atau dua gejala "kecil".

Cukup salah satu dari berikut ini:

  • keyakinan pasien bahwa pikirannya sepenuhnya terbuka untuk dibaca, bahwa mereka dapat dicuri, dihapus, atau, sebaliknya, "dimasukkan" ke dalam kepala dari luar (gema pikiran);
  • keyakinan pasien bahwa ia dikendalikan dari luar, jelas berkorelasi dengan tindakan, gerakan, pikiran dan sensasi (delusi pengaruh dan persepsi delusi);
  • halusinasi pendengaran - satu atau beberapa suara, datang dari bagian tubuh yang berbeda, mengomentari tindakan pasien, memberikan instruksi atau hanya berkomunikasi;
  • kehadiran ide-ide gila yang bertentangan dengan kepercayaan dan aturan perilaku yang diterima secara umum untuk masyarakat tertentu.

Atau setidaknya dua gejala "kecil" harus ada dalam kombinasi apa pun:

  • ide-ide yang dinilai terlalu tinggi atau halusinasi apa pun - gambar visual dan seluruh plot, sentuhan, bau, dikombinasikan dengan penampilan reguler dari ide-ide delusi yang sering tidak lengkap, tanpa komponen afektif yang diucapkan;
  • sperrung dan mentalisme, kebingungan dan pemiskinan bicara dan / atau neologisme;
  • katatonia, manifestasi individualnya dan gangguan motorik lainnya;
  • gangguan berpikir - ketidakmampuan untuk membangun kesimpulan logis, menggeneralisasi, fokus pada satu pikiran;
  • sindrom apatoabulic, pemiskinan emosi, ketidakmampuan mereka;
  • hilangnya minat secara bertahap pada dunia luar dan ikatan sosial, peningkatan kepasifan dan isolasi.

Gejala skizofreniform psikotik harus diamati setidaknya selama satu bulan dengan adanya penurunan jangka panjang (setidaknya enam bulan) dalam fungsi dasar manusia yang berkaitan dengan pekerjaan, hubungan keluarga, dan persahabatan.

Diperoleh dalam proses penyakit, gangguan baru (delusi, halusinasi, ide-ide yang dinilai terlalu tinggi) disebut produktif atau positif, menekankan penambahan mereka pada keadaan jiwa pra-morbid. Gangguan spektrum autisme, pemiskinan emosi dan nada energi disebut sebagai kerugian atau gejala negatif.

Perilaku seorang pria dengan skizofrenia

Sebelum timbulnya gejala yang jelas dari gangguan skizofreniform, beberapa keanehan dapat diamati dalam perilaku seorang pria - komitmen untuk kesepian, isolasi, antusiasme yang berlebihan untuk kegiatan tertentu yang tampaknya tidak berguna bagi orang lain, diskusi panjang tanpa hasil tentang topik tertentu, mengabaikan penampilan., bekerja, belajar. Namun, selama manifestasi ini tidak memiliki tingkat keparahan gangguan spektrum skizofrenia, tidak ada yang dapat memprediksi perkembangannya hanya dengan kehadiran mereka, dan terlebih lagi, meresepkan pengobatan pencegahan. Beberapa keanehan melekat pada banyak orang yang tidak akan pernah sakit skizofrenia. Diagnosis semacam itu dibuat sesuai dengan kriteria yang cukup spesifik.

Namun, keberhasilan pengobatan sangat tergantung pada permulaan yang tepat waktu. Perilaku seorang pria dengan skizofrenia berbeda dari norma-norma yang diterima secara umum bahkan di luar psikosis. Gejala produktif memiliki pengaruh besar pada sikap pasien dan, karenanya, penyimpangan perilaku menjadi nyata. [2]

Di hadapan halusinasi, biasanya pendengaran, Anda mungkin memperhatikan bahwa kerabat Anda sering terlibat dalam dialog dengan lawan bicara yang tidak terlihat, seolah-olah menjawab pertanyaan atau mengomentari sesuatu, sering tiba-tiba terdiam dan mendengarkan. Kadang-kadang Anda dapat mendengar tawa, tangisan atau tangisan marah. Seorang pasien yang menderita halusinasi biasanya memiliki ekspresi wajah khawatir atau cemas yang tidak sesuai dengan situasi saat ini. Sulit baginya untuk berkonsentrasi melakukan pekerjaan atau topik pembicaraan tertentu, seolah-olah ada sesuatu yang mengganggunya. Singkatnya, tampaknya pasien mendengar (melihat, merasakan) sesuatu yang tidak dapat diakses oleh orang lain. Para ahli menyarankan untuk tidak menertawakan pasien dan jelas tidak takut dengan apa yang terjadi. Juga tidak dianjurkan untuk mencegah pasien dari sifat ilusi sensasinya dan menanyakan secara rinci tentang isinya. Namun, Anda dapat membiarkannya berbicara jika dia mau, dan mencoba meyakinkannya untuk menemui dokter. Tetapi Anda harus bertindak selembut mungkin, berusaha untuk tidak menyakiti perasaan pasien. Banyak dari mereka pada tahap awal memahami ketidaknyataan dari apa yang terjadi, dan dukungan tepat waktu dapat membantu memulai pengobatan.

Agresi pada skizofrenia pada pria paling sering merupakan manifestasi dari gangguan delusi. Dengan delirium, pasien menjadi curiga, sikap tidak percayanya, paling sering, terhadap orang terdekat, jelas terlacak. Terkadang, delirium pengaruh menyangkut kehidupan atau kesehatan orang yang dicintai, kemudian pasien mengelilingi mereka dengan larangan dan perwalian yang berlebihan. Keengganan untuk mematuhi persyaratan menyebabkan agresi pada penderita skizofrenia, pada umumnya, setiap penentangan terhadap pasien dapat menyebabkan kemarahan yang tidak memadai. Munculnya delirium dapat ditunjukkan dengan kecurigaan atau permusuhan yang tidak masuk akal, sering terhadap kerabat atau kenalan baik, kadang-kadang terhadap orang asing, manifestasi ketakutan yang terlihat - mengunci jendela dan pintu dengan hati-hati, menarik tirai di jendela, memotong kunci tambahan, memeriksa makanan untuk keracunan dan tindakan defensif lainnya. Pasien mungkin mengklaim bahwa dia sedang dianiaya, diancam akan menculik dirinya sendiri atau orang yang dicintainya, membaca pikirannya, atau disinari dengan sinar yang tidak terlihat. Para penganiaya mungkin dari alam fantasi - alien atau agen intelijen asing. Dia mungkin menjadi yakin akan misi besarnya sendiri. Tetapi terkadang cerita fiksi cukup realistis - perzinahan, intrik pesaing, keluhan tetangga yang berisik, anak-anak mereka yang merugikan, merusak properti, karyawan yang lalai yang mengganggu pelaksanaan proyek apa pun, dll.

Seringkali pada saat yang sama, seorang pria mulai menunjukkan kelalaian dalam pakaian, mengabaikan kebersihan. Komponen emosional hilang, biasanya pasien tidak dapat berempati dengan penderitaan nyata, namun, ia tidak berhenti mengekspresikan emosi, ia dapat tertawa dan menangis, sama sekali tidak pantas, tidak sesuai dengan situasi, tetapi dengan beberapa pikiran dan perasaannya. Pandangan pasien menjadi tidak ekspresif, berbalik ke dalam, mereka dicirikan oleh aneh, menurut pendapat orang lain, pernyataan, reaksi yang tidak memadai. Skizofrenia sama sekali tidak tahan kritik terhadap pandangan, perilaku, ide dan keyakinan mereka yang dinilai terlalu tinggi. Tidak ada kesimpulan logis yang tidak dapat meyakinkan pasien dalam fantasinya yang tidak wajar.

Ketertarikan yang tiba-tiba dengan ilmu gaib, agama, esoterisme, disertai dengan pemisahan yang meningkat dari kenyataan, juga merupakan karakteristik dari gangguan skizofreniform.

Fungsi motorik berubah. Pada beberapa pasien dalam tahap prodromal, kelambatan tiba-tiba muncul, semuanya dilakukan dengan pengaturan, aksen, misalnya, hal-hal ditata dalam urutan tertentu di apartemen atau di atas meja. Lengan atau kaki mungkin mulai gemetar karena tegang. Aktivitas motorik yang tidak biasa - kerewelan yang tiba-tiba, ekspresi wajah yang lebih intens juga dapat mendahului timbulnya penyakit. Skizofrenia dicirikan oleh ucapan berseni yang aneh, tidak konsisten, dengan pengulangan, aksen, penciptaan kata.

Perilaku seorang pria dengan skizofrenia tidak konsisten dengan situasi saat ini, atau dengan pengalaman hidup, dan seringkali dengan standar perilaku yang diterima secara sosial. Dia hidup di dunia ilusinya sendiri. Sebagian besar, sama sekali tidak berarti, dari posisi orang normal, penderita skizofrenia menganggap tindakan itu satu-satunya yang benar, dan tidak masuk akal untuk meyakinkannya. Juga, banyak pasien tidak mengenali diri mereka sendiri dan tidak ingin mencari bantuan, melihat dalam bujukan intrik para simpatisan. Skizofrenia, meskipun tampak amorf, sangat sensitif bahkan terhadap peristiwa kecil, komentar, dan berbagai hal sepele mengenai fantasi dan keyakinan mereka. Secara umum, orang dengan jiwa yang sakit biasanya egois, mereka hanya peduli dengan masalah mereka sendiri yang muncul di dunia yang dibuat-buat. Kerabat disarankan untuk bertindak hati-hati, tidak menekan pasien, tidak berdebat dengannya, karena paksaan dapat menyebabkan agresi.

Setelah dimulainya pengobatan, kebanyakan pasien dengan cepat menjadi waras. Dan tanpa pengobatan, pergantian yang disebut gejala negatif datang. Meningkatnya isolasi dalam pengalaman seseorang, kecemasan, disosiasi dari dunia luar menumpulkan emosi, karena tidak ada informasi eksternal yang cukup untuk produksinya. Ini disertai dengan abulia - hilangnya impuls kehendak dan motivasi untuk tindakan paling dasar, dan apatis. [3]

Tanda-tanda skizofrenia ringan pada pria

Seperti disebutkan di atas, ketika penyakit memanifestasikan dirinya dalam bentuk psikosis yang jelas, tidak ada keraguan bahwa pasien membutuhkan bantuan psikiater. Jauh lebih sulit untuk mengenali perkembangan penyakit secara bertahap atau bentuknya yang ringan. Skizofrenia lamban sering bermanifestasi pada usia muda, dan tanda-tanda pertamanya bertepatan dengan krisis pubertas. Pada masa ini, semua anak muda dicirikan oleh pencarian makna hidup, keinginan untuk merdeka dan penolakan yang terkait dengan otoritas, dan ketertarikan pada berbagai ajaran filosofis. Remaja kasar dan mudah tersinggung, sering kali mencoba mengekspresikan diri, berpakaian mewah atau sengaja ceroboh, melalaikan pekerjaan rumah tangga dan "meluncurkan" studi mereka, sehingga bahkan orang terdekat pun mungkin tidak menyadari tahap awal penyakit ini. [4]

Tapi, jika Anda mencoba, Anda bisa memperhatikan beberapa tandanya. Pada skizofrenia, hubungan timbal balik antara karakteristik kepribadian individu hilang dengan pelestarian kecerdasan, memori, dan keterampilan yang lengkap, terutama dengan perjalanan penyakit yang ringan. Dapat dilihat bahwa perasaan dan emosi pasien, dari sudut pandang orang yang sehat, tidak sesuai dengan rangsangan eksternal, situasi saat ini atau kepentingan subjektif, hal yang sama terjadi dengan pemikiran dan jenis aktivitas otak lainnya. Semua fungsi dipertahankan - seseorang berpikir, berbicara, mendengarkan, marah, tertawa atau menangis pada sesuatu, namun, korespondensi timbal balik dari tindakan ini sulit ditangkap dari luar.

Dalam kasus ringan, pasien didiagnosis dengan gangguan skizotipal (sebelumnya disebut skizofrenia lamban). Pasien memiliki keanehan dalam perilaku, eksentrisitas dan eksentrisitas, kepura-puraan berbicara, keangkuhan dan signifikansi dengan kemiskinan dan intonasi yang tidak memadai, perilaku perilaku. Secara umum, gejala skizofrenia yang sama yang dijelaskan di atas diamati, hanya dalam bentuk yang lebih halus.

Untuk tahap awal, gejala neurosis mendominasi. Pasien sering mengeluh gangguan tidur, pikiran obsesif, berfilsafat, "permen karet mental", persepsi realitas yang menyimpang, obsesi abstrak. Bahkan tidak setiap psikiater berpengalaman dapat membedakan secara spesifik komponen obsesi di awal. Pada gangguan skizotipal, mereka sedikit dipahami, ditandai dengan karakter spontan dan perkembangan pesat dari ritual yang sangat aneh yang persisten. Fobia pada pasien dengan gangguan skizotipal juga cepat menjadi kebiasaan. Berbicara tentang mereka, pasien tidak mengekspresikan emosi apa pun. Ketakutan tidak masuk akal - pasien takut melihat, misalnya, objek dengan bentuk atau warna tertentu, mendengar kata-kata yang diucapkan oleh seorang anak, dan sebagainya. Kadang-kadang pada awalnya adalah mungkin untuk membuat hubungan antara fobia dan peristiwa traumatis, tetapi seiring waktu, plotnya menjadi lebih rumit dan asal usul ketakutan terhapus.

Pasien "memperoleh" ritual konyol, mereka mengganggu kehidupan normal dan terkadang mengambil peran utama dalam perilaku.

Dengan gangguan skizotipal, depersonalisasi / derealisasi terjadi, khususnya dismorfofobia, dan pasien malu dengan bagian tubuh yang benar-benar normal, menyembunyikannya, dan malu untuk menunjukkannya. Jika ada kelainan bentuk yang nyata, maka pasien mengabaikannya. Keluhan hipokondriakal aneh dan tidak realistis, diet muskil diikuti, yang tujuannya juga tidak terlalu khas, misalnya, agar wajah tidak bulat, tetapi lonjong.

Penyakit ini dapat memanifestasikan dirinya dengan cara yang berbeda. Pasien "terlibat dalam karya ilmiah", membuat kutipan yang tidak berguna dan tidak koheren dari berbagai literatur sepanjang hari, yang bahkan sulit untuk disatukan dengan tema yang sama; menggambar diagram dan gambar dengan tujuan yang tidak jelas; mengembangkan proyek; mereka berbicara tentang topik global, tetapi sangat abstrak, mengekspresikan pikiran mereka secara tidak dapat dipahami dan kacau, mengucapkan monolog yang panjang, tidak mengizinkan mereka untuk memasukkan kata atau mengajukan pertanyaan. Beberapa pasien melakukan eksperimen ilmiah sendiri - mereka mencoba berbagai zat beracun, berbaring di bak mandi air dingin, dan sebagainya. "Eksperimen" semacam itu dapat berakhir dengan kecacatan dan bahkan kematian.

Dengan skizofrenia lamban, kedua jenis kelamin sering mengalami serangan histeris, yang cukup kuat dan tidak terkait dengan stresor yang terlihat. Serangan histeris dibedakan oleh karikatur dan demonstratif yang disengaja, peningkatan negativisme, hipereksitabilitas yang tidak termotivasi. Akting, tingkah laku, seringai yang tidak memadai, kejenakaan secara bertahap mengambil bentuk yang monoton, menjadi stereotip dan monoton, ketidakcukupan emosional, sikap dingin dan tidak berperasaan muncul dalam kaitannya dengan orang-orang dekat, terutama kepada orang tua. Gejala negatif berkembang.

Fitur usia

Dengan usia di mana skizofrenia memulai debutnya, beberapa, meskipun sama sekali tidak wajib, ciri-ciri perjalanannya dan prognosis pengobatannya dikaitkan - semakin lambat, semakin mudah penyakit itu berkembang dan semakin tidak merusak konsekuensinya. Prognosis yang paling tidak menguntungkan ditandai dengan skizofrenia kongenital herediter, meskipun diagnosis semacam itu dapat dilakukan pada anak sejak usia tujuh tahun. Diyakini bahwa pada usia ini sudah mungkin untuk menetapkan adanya delusi dan halusinasi. Para ahli sedang mencoba menemukan kriteria yang dengannya skizofrenia dapat didiagnosis paling kecil. Bahkan bayi seharusnya memiliki halusinasi dan delusi. [5]

Seorang anak dengan skizofrenia berperilaku berbeda dari teman sebayanya yang sehat. Dimungkinkan untuk mencurigai adanya penyakit sekecil apa pun dengan manifestasi ketakutan irasional - ketakutan akan mainan dan / atau benda lain dengan warna, bentuk tertentu, yang menggambarkan binatang atau karakter kartun. Bayi dengan skizofrenia acuh tak acuh, dan terkadang bahkan waspada, terhadap ibu mereka sendiri, yang merupakan figur kunci terpenting bagi anak kecil yang sehat. Perilaku anak yang sakit seringkali tidak dapat dijelaskan - ia menangis, marah, berubah-ubah tanpa alasan yang jelas, dan tidak bereaksi dengan baik terhadap upaya untuk menarik perhatiannya.

Di usia selanjutnya, ketika bayi mulai melakukan kontak sosial dengan anak-anak lain dan orang dewasa, manifestasi obsesi, agresi tanpa dasar, kurangnya keinginan untuk bermain dengan teman sebaya, ketidakpedulian terhadap jalan-jalan, ayunan, dan hiburan favorit anak-anak lainnya menarik perhatian.

Seorang anak yang telah menguasai pidato dapat memberi tahu orang tua atau anak yang lebih besar tentang suara-suara yang dia dengar, Anda dapat melihat bahwa dia menjawabnya, mendengarkan sesuatu. Perkembangan skizofrenia pada anak dapat ditunjukkan dengan perubahan suasana hati yang sering tanpa sebab, ketidakpedulian terhadap kegiatan biasa untuk anak-anak pada usia yang sesuai, ucapan yang kacau, reaksi yang tidak memadai, keinginan dan ketakutan yang tak ada habisnya. Orang tua yang telah memperhatikan ciri-ciri perilaku ini disarankan untuk menuliskan pengamatan mereka dalam buku harian, maka konsultasi psikiatri akan lebih efektif.

Skizofrenia paling sering memanifestasikan dirinya pada masa remaja, terutama bentuknya yang parah - sederhana, katatonik, hebefrenik, baik dengan kursus berkelanjutan maupun paroksismal. Selain itu, pada masa remaja, timbulnya bentuk penyakit progresif rendah, gangguan skizotipal, sering terjadi. Masa remaja itu sendiri cukup rumit dan ditandai dengan stres emosional yang tinggi, itulah sebabnya penyakit ini paling sering memanifestasikan dirinya selama periode ini. Selain itu, seringkali sebelum timbulnya penyakit, seorang remaja tidak menimbulkan banyak masalah bagi orang tua - ia belajar dengan rajin, dicirikan sebagai serius dan wajib, perilakunya tidak memuaskan. Tiba-tiba, pemuda itu menjadi sulit dikendalikan, kasar, acuh tak acuh terhadap orang terdekat. Dia mengalami kesulitan dengan studinya, kehilangan minat pada kegiatan favorit sebelumnya, tetapi yang baru mungkin muncul, di mana dia mencurahkan seluruh waktu luangnya. Remaja yang sebelumnya suka bergaul menjadi terisolasi, menunjukkan kecenderungan untuk melarikan diri dari rumah, menggunakan zat psikoaktif, menjadi ceroboh, curiga dan agresif.

Tanda-tanda skizofrenia pada pria berusia 25, 30, 40, 50 tahun praktis tidak memiliki perbedaan usia. Pada orang dewasa, bentuk paranoid paling sering berkembang. Perkembangan penyakit ini bertahap, perubahan pribadi meningkat selama bertahun-tahun. Ditandai dengan perkembangan keterasingan, kerahasiaan, ketidakpercayaan, yang disebabkan oleh munculnya delirium dan halusinasi. Ketika penyakit bermanifestasi di usia lanjut pada seseorang yang telah berhasil mengambil tempat secara profesional, memiliki keluarga dan status sosial tertentu, prognosis dalam kasus ini adalah yang paling menguntungkan.

Di usia tua, skizofrenia jarang berkembang pada pria, berkembang perlahan. Kasus-kasus seperti itu jauh lebih umum pada wanita. Kadang-kadang pada pria yang lebih tua ada eksaserbasi psikosis skizofreniform, yang memanifestasikan dirinya di tahun-tahun muda, dan sebagai hasil dari pengobatan yang berhasil, tidak memanifestasikan dirinya untuk waktu yang lama. Tidak mudah untuk mengenali bahwa penyakit mental adalah skizofrenia pikun, dapat dikacaukan dengan demensia, gangguan neurotik, penyakit Alzheimer.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.