^

Kesehatan

A
A
A

Suara serak pada anak

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 02.08.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pada anak-anak, suara serak lebih sering terjadi daripada orang dewasa. Pertimbangkan penyebab utama gejala ini, jenis dan bentuk, metode pengobatan, pencegahan.

Suara adalah gelombang suara yang terjadi ketika udara melewati glotis laring dengan pita suara tertutup.

  • Semakin tipis dan pendek ligamen, semakin tinggi suaranya.
  • Jika ligamennya rata, maka nada suaranya jelas.
  • Penebalan dan ketidakteraturan pita suara mengganggu aliran udara, menciptakan gangguan di jalurnya, yang memengaruhi nada suara dan dimanifestasikan oleh suaranya yang serak.

Munculnya mengi, sebagai suatu peraturan, dikaitkan dengan kekhasan struktur saluran pernapasan bagian atas bayi. Selaput lendir laring sangat halus dan dipenuhi dengan sejumlah besar pembuluh darah. Setiap iritasi atau paparan patogen menyebabkan perkembangan edema dan disfonia.

Dalam beberapa kasus, ada kehilangan suara total, dan bahkan ancaman langsung terhadap kehidupan anak. Karena itu, munculnya gejala ini harus ditanggapi dengan serius. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kondisi yang tidak menyenangkan mungkin disebabkan oleh penyakit bawaan pada laring (papilomatosis, kista), yang memerlukan intervensi bedah.

Epidemiologi

Suara tersebut merupakan kombinasi dari berbagai suara yang terjadi ketika pita suara elastis bergetar. Bunyi suatu suara adalah getaran partikel udara yang merambat dalam bentuk gelombang penghalusan dan pengembunan. Sumber suara utama adalah laring dan pita suara.

Menurut statistik medis, gangguan suara pada anak memiliki prevalensi 1 hingga 49%, dan pada orang dewasa dari 2 hingga 45%. Penyebab utama disfonia adalah penurunan imunitas lokal. Gejala yang tidak menyenangkan dapat berkembang dengan latar belakang penyakit pada saluran pernapasan bagian atas (ARVI, infeksi saluran pernapasan akut, pilek), berbagai proses virus, bakteri dan infeksi dalam tubuh dan organ pernapasan, serta dalam situasi stres, patologi bawaan dan cedera..

Gangguan suara memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan umum dan bicara anak. Dampak negatif dari masalah ini mempengaruhi pembentukan kepribadian dan proses adaptasi sosial bayi. Beberapa disiplin ilmu yang terlibat dalam studi gangguan suara dan suara serak: pediatri, psikologi, terapi wicara, endokrinologi, neurologi, fisiologi, phoniatrics.

Penyebab suara serak pada anak

Gangguan suara pada anak bukanlah penyakit yang berdiri sendiri, tetapi terjadi karena tindakan sebab dan faktor tertentu. Beberapa dari mereka tidak berbahaya, yang lain memerlukan diagnosis dan perawatan yang cermat.

Penyebab utama suara serak pada anak:

  • Ketegangan pita suara yang berlebihan - selaput lendir laring sangat sensitif, sehingga tangisan anak-anak, teriakan keras atau nyanyian menyebabkan mikrotrauma dengan pecahnya kapiler kecil dan pembengkakan. Karena itu, mengi dan suara serak terjadi.
  • SARS, influenza - salah satu komplikasi pilek adalah radang laring. Laringitis berasal dari virus dan bakteri. Selain mengganggu suara, suhu tubuh naik, pilek, batuk, dan sakit tenggorokan muncul. [1]
  • Intoksikasi - menghirup uap klorin dan bahan kimia lainnya menyebabkan kejang dan pembengkakan laring, batuk. Jika tubuh terkena amonia, maka ada rasa sakit di belakang tulang dada, keluarnya dahak. Fluor memicu kejang, batuk yang kuat, mata merah.
  • Reaksi alergi - kontak dengan alergen, gigitan serangga, menghirup bau yang mengganggu menyebabkan alergi dengan pembengkakan jaringan lunak. Dalam kasus yang sangat parah, edema Quincke berkembang, yang dimanifestasikan oleh stenosis laring, sesak napas, dan mati lemas. Tahapan reaksi alergi berubah dengan sangat cepat, jadi Anda harus segera mencari bantuan medis darurat. [2]
  • Benda asing memasuki laring - kondisi ini memerlukan diagnosis dan perawatan darurat. Karena benda asing mengganggu aliran udara ke paru-paru. Dengan latar belakang ini, batuk paroksismal berkembang, wajah menjadi pucat atau dengan semburat kebiruan. Anak itu mati lemas dan kehilangan kesadaran. Jika saluran udara tidak dilepaskan tepat waktu, maka ini sangat fatal. [3]
  • Luka bakar - kerusakan kimia dan termal pada ligamen mukosa dan saluran pernapasan menyebabkan pembengkakan parah, kerusakan jaringan dan jaringan parut berikutnya. Ini berbahaya tidak hanya dengan mengubah suara, tetapi juga dengan hilangnya kemampuan untuk berbicara. [4]
  • Cedera laring - suara serak berkembang ketika dipukul di daerah anterior atau lateral leher. [5]
  • Gangguan metabolisme - perubahan produksi hormon tertentu ditampilkan pada suara. Karena retensi cairan di jaringan, pembengkakan ligamen terjadi. Pengobatannya adalah terapi sulih hormon.
  • Dehidrasi tubuh - jika Anda tidak minum cairan untuk waktu yang lama, ini menyebabkan kekeringan pada selaput lendir dan munculnya mengi. [6]
  • Stres, ketakutan yang kuat dan kegembiraan menyebabkan perubahan suara. Setelah beberapa waktu, peralatan suara dipulihkan tanpa bantuan dari luar.
  • Paresis dan kelumpuhan - pelanggaran terjadi ketika ujung saraf alat vokal rusak. Anak merasa mati rasa pada laring dan kesulitan bernapas.
  • Neoplasma tumor - jika terletak di laring, mereka dapat menekan pembuluh darah dan ujung saraf. Terhadap latar belakang ini, ada batuk berkala, sakit tenggorokan, mengi dalam suara.
  • Disfonia adalah pelanggaran kualitatif suara (perubahan nada, timbre, durasi, kekuatan). Ini berkembang karena ketegangan pita suara yang berlebihan, penyakit pernapasan, patologi bawaan, faktor psikologis dan perilaku. Ini dimanifestasikan oleh kelelahan suara secara bertahap dan perasaan sesak / sakit tenggorokan. Hal ini dapat menyebabkan masalah dalam mengungkapkan pikiran dan menimbulkan kecemasan karena komunikasi anak yang terbatas. [7]

Ini jauh dari semua kemungkinan penyebab suara serak, jadi Anda tidak boleh mengabaikan gejala yang tidak menyenangkan, karena dapat mengindikasikan proses patologis yang serius dalam tubuh.

Suara serak saat tumbuh gigi

Munculnya gigi dari gusi adalah proses yang menyakitkan. Pada beberapa anak, gigi pertama mulai dipotong pada usia 3-6 bulan, dan pada anak lainnya pada usia satu tahun. Proses tumbuh gigi bersifat individual, tetapi hampir semua bayi mengalami gejala berikut:

  • Kemerahan dan pembengkakan pada gusi.
  • Peningkatan suhu tubuh.
  • Peningkatan air liur.
  • Gusi gatal.
  • Nafsu makan buruk.
  • Gangguan pencernaan.
  • Gangguan tidur.
  • Suara serak.

Munculnya gigi pertama tidak mempengaruhi keadaan sistem kekebalan tubuh. Tetapi pembentukan sejumlah besar air liur mengarah pada fakta bahwa ia kehilangan sifat pelindungnya. Ini secara negatif mempengaruhi keadaan kekebalan dan dapat mempercepat perkembangan penyakit menular. Juga, dengan latar belakang perubahan suara, nyeri di hidung dan telinga, kemerahan pada pipi, dan pilek dapat terjadi.

Untuk meringankan gejala yang tidak menyenangkan, berbagai obat penghilang rasa sakit, obat penurun suhu tubuh digunakan. Ada gel khusus tumbuh gigi. Dalam hal ini, dikontraindikasikan untuk memijat gusi dengan preparat yang mengandung alkohol atau menggosok tablet ke dalam mukosa yang meradang. Saat kondisi anak membaik, suaranya, nafsu makan, dan tidurnya pulih.

Anak itu memiliki suara serak setelah pilek

Penyebab paling umum dari suara serak pada anak adalah pilek. Konsep ini mencakup lebih dari 200 virus pernapasan yang ditularkan melalui tetesan udara. Keadaan penyakit dimanifestasikan oleh gejala-gejala berikut:

  • Peningkatan suhu tubuh.
  • Pilek.
  • Peningkatan air mata dan rasa sakit di mata.
  • Sakit kepala.
  • Batuk
  • Perubahan suara.

Seringkali pilek diperumit oleh kerusakan pada alat vokal. Karena itu, suara pasien menjadi serak, serak. Tetapi saat Anda pulih, suaranya dipulihkan.

Ada beberapa metode sederhana yang akan membantu Anda memulihkan suara serak dengan cepat setelah pilek:

  1. Diam - ligamen membutuhkan istirahat dan kehangatan. Bungkus tenggorokan bayi dengan selendang, anak harus berbicara dengan berbisik atau bermain diam dengannya.
  2. Minuman yang berlimpah. Cara terbaik untuk mengembalikan suara adalah susu hangat dengan madu, teh hangat, ramuan herbal. Minuman tersebut dapat dikonsumsi sepanjang hari dan selalu sebelum tidur.
  3. Pembilasan - untuk tujuan ini, Anda dapat menggunakan sediaan farmasi atau rebusan / infus ramuan obat. Bunga chamomile memiliki sifat antiseptik, sedangkan daun kayu putih bersifat antimikroba. Ambil 1 sdm. Keringkan bahan baku, aduk rata dan tuangkan 300 ml air. Rebus kaldu dengan api kecil selama 1-2 menit. Setelah dingin, saring dan biarkan anak berkumur. Prosedur dilakukan setiap 2 jam sampai pelanggaran benar-benar dihilangkan.

4. Inhalasi - obat herbal cocok untuk tujuan ini. Anda dapat menyiapkan rebusan berdasarkan chamomile, eucalyptus, calendula, coltsfoot. Encerkan satu sendok makan herbal dalam satu liter air mendidih, tutupi kepala Anda dengan handuk dan bernapas.

Jika gejala utama pilek telah hilang, dan suara serak bertahan untuk waktu yang lama, maka anak harus ditunjukkan ke dokter anak.

Suara osip dengan stomatitis pada anak

Stomatitis adalah peradangan pada mukosa mulut. Paling sering muncul di permukaan bagian dalam pipi, bibir dan langit-langit, di bawah lidah.

Stomatitis berkembang karena flora patogen kondisional dari mukosa mulut. Di bawah aksi faktor-faktor tertentu, pertahanan kekebalan tubuh berkurang, dan virus / bakteri diaktifkan. Juga, kemungkinan penyebab penyakit ini meliputi:

  • Pelanggaran integritas mukosa mulut.
  • Nutrisi yang tidak seimbang.
  • Pelanggaran kebersihan - makan sayuran yang tidak dicuci, buah-buahan, menjilati jari yang kotor, perawatan gigi yang tidak tepat.
  • Minum obat yang mengurangi air liur.
  • Penyakit kronis.
  • Gangguan gastrointestinal.
  • Patologi endokrin.
  • Anemia.

Tergantung pada sifat efek merusaknya, beberapa jenis stomatitis dibedakan: bakteri, jamur, virus, radiasi, bahan kimia. Tetapi terlepas dari penyebabnya, stomatitis dimanifestasikan oleh sindrom keracunan akut, yang meliputi:

  • Kemerahan dan pembengkakan pada mukosa.
  • Pembentukan luka bulat (luka ditutupi dengan film putih, dan kemerahan di sekitarnya).
  • Nyeri dan terbakar pada kontak dengan mukosa yang terkena.

Terhadap latar belakang penyakit, suhu tubuh meningkat, kelenjar getah bening submandibular meningkat. Jika seorang anak memiliki suara serak dengan stomatitis, maka ini menunjukkan penyebaran proses patologis ke selaput lendir laring.

Untuk perawatan, berkumur dengan disinfektan, minum obat antimikroba, menolak makanan agresif (padat, asam, pedas, panas, dingin), kebersihan mulut yang tepat ditentukan. Terapi memakan waktu 5-10 hari. Suara dipulihkan saat pulih.

Setelah sakit tenggorokan, suara anak menjadi serak

Salah satu penyakit THT yang sering terjadi pada anak adalah tonsilitis akut. Angina adalah proses infeksi dan inflamasi dengan lesi pada tonsil palatina. Agen etiologi utamanya adalah streptokokus beta-hemolitik, pneumokokus dan stafilokokus kurang umum. Ada juga angina monositik yang disebabkan oleh sitomegalovirus dan agranulositik, yang berkembang dengan patologi sistem hematopoietik.

Gejala utama penyakit ini:

  • Suhu tubuh tinggi.
  • Kelemahan umum dan malaise.
  • Nyeri di tenggorokan, diperparah dengan menelan.
  • Pembesaran kelenjar getah bening submandibular dan serviks.

Gejala seperti perubahan suara (suara serak, mengi) patut mendapat perhatian khusus. Ini berkembang karena peradangan dan pembengkakan laring, amandel.

Untuk diagnosis tonsilitis, pasien diperiksa dan serangkaian tes laboratorium dilakukan (smear mikroskop, kultur bakteriologis amandel yang dikeluarkan dari permukaan, smear untuk streptokokus hemolitik, PCR). Perawatan terdiri dari istirahat di tempat tidur yang ketat, hemat nutrisi, dan banyak cairan. Pasien diberi resep pembilasan dengan antiseptik dan obat penghilang rasa sakit.

Untuk pemulihan suara yang cepat, perlu untuk memberikan ketenangan pada pita suara, minum banyak cairan hangat, dan menolak makanan yang mengiritasi selaput lendir. Untuk meningkatkan sirkulasi darah dan mempercepat proses penyembuhan, panas kering akan membantu (syal hangat di tenggorokan atau mandi mustard jika tidak ada suhu). Di malam hari, anak bisa diberi segelas susu hangat, melarutkan sepotong mentega dan madu di dalamnya.

Jika masalah suara dan gejala nyeri lainnya bertahan untuk waktu yang lama, ini mungkin menunjukkan perkembangan komplikasi angina (rematik, glomerulonefritis, radang sendi, abses paratonsillar, dll.), yang memerlukan perhatian medis yang serius.

Faktor risiko

Karena suara serak pada anak dapat terjadi karena berbagai alasan, faktor risikonya juga bergantung pada setiap kasus tertentu.

Faktor utama yang berkontribusi terhadap perubahan suara meliputi:

  • Ketegangan suara.
  • Hipotermia tubuh.
  • Keheningan yang berkepanjangan.
  • Pilek dan penyakit virus pada saluran pernapasan bagian atas.
  • Faktor psikotraumatik (neurosis, ketakutan berat, stres, depresi).
  • Gangguan hormonal.
  • Cedera otak traumatis.
  • penyakit saraf.
  • Pelanggaran sirkulasi serebral.
  • Pengaruh obat-obatan.
  • Reaksi alergi.
  • Neoplasma (polip, nodul pita suara).
  • Penyakit pada saluran pencernaan.

Faktor-faktor di atas memicu penurunan kekebalan lokal dan iritasi selaput lendir pita suara.

Patogenesis

Mekanisme perkembangan suara serak berhubungan langsung dengan struktur alat vokal. Badan dan struktur berikut mengambil bagian dalam proses pembentukan suara:

  • Paru-paru
  • Bronkus
  • Batang tenggorok
  • Tekak
  • rongga hidung
  • Nasofaring dan laring.

Pita suara terletak di dalam laring. Mereka adalah dua lipatan selaput lendir yang menutupi otot dan tulang rawan. Biasanya, pembukaan dan penutupannya terjadi dengan lancar, karena itu suara terbentuk selama perjalanan udara.

Ketika terkena patogen, kerusakan mukosa terjadi. Infeksi menyebabkan pembengkakan lokal dan reaksi inflamasi. Hal ini pada gilirannya menyebabkan kesulitan bernapas dan kehilangan suara. Patogenesis serupa memiliki suara serak karena ketegangan pita suara yang intens. Tetapi tidak seperti proses infeksi, dalam hal ini, suara dipulihkan saat mengistirahatkan pita suara.

Reaksi alergi di laring memicu pembengkakan tenggorokan, yang tidak hanya menyebabkan pelanggaran suara, tetapi juga mati lemas yang mengancam jiwa. Dalam beberapa kasus, patogenesis dikaitkan dengan kelemahan pita suara dan neoplasma pada sistem pernapasan.

Gejala suara serak pada anak

Ada banyak faktor dan penyebab berbeda yang menyebabkan gangguan suara. Jika kondisi yang tidak menyenangkan disebabkan oleh radang tenggorokan, maka tanda-tanda pertamanya dimanifestasikan oleh suara serak, batuk menggonggong dan gejala lainnya :

  • Sesak napas.
  • Sensasi nyeri saat menelan.
  • Batuk kering, menggonggong.
  • Tenggorokan bengkak dan merah.
  • Peningkatan suhu tubuh.
  • Kejang otot-otot laring.
  • Rasa kering dan gatal di mulut.

Banyak penyakit menular lainnya memiliki gejala yang sama.

Ada juga sejumlah gejala yang terjadi dengan latar belakang suara serak dan memerlukan perawatan medis darurat:

  • Suara rendah dan dalam.
  • Batuk kering, menggonggong.
  • Kesulitan bernapas dengan siulan dan retraksi ruang interkostal.
  • Mengekspresikan gerakan pernapasan dada.
  • Kesulitan menelan.
  • Peningkatan air liur.

Laring anak-anak sangat sempit, oleh karena itu, dengan pembengkakan parah pada jaringan ruang subglotis (diamati dengan reaksi alergi, infeksi, virus dan bakteri), lumennya tersumbat sepenuhnya, menyebabkan asfiksia.

Tahapan

Suara serak pada anak bukanlah penyakit yang berdiri sendiri, tetapi merupakan salah satu gejala dari berbagai proses patologis dalam tubuh. Berdasarkan hal ini, tahapan disfonia bergantung pada akar penyebabnya.

Misalnya, jika perubahan suara disebabkan oleh radang tenggorokan, maka kelainannya memiliki tahapan sebagai berikut:

  • Akut - sakit tenggorokan, terbakar, nyeri menelan, kering (batuk menggonggong) berkembang tajam. Terhadap latar belakang ini, ada perubahan suara, dia duduk, menjadi serak. Pita suara membengkak dan hiperemis.
  • Kronis - ditandai dengan perkembangan yang lambat. Pasien memiliki masalah dengan tenggorokan dan pita suara untuk jangka waktu yang lama. Ada keinginan terus-menerus untuk batuk. Suaranya serak dengan mengi yang jelas.

Dalam hal ini, metode diagnosis dan pengobatan tergantung pada stadium penyakit. Dalam hal ini, bentuk akut merespons terapi lebih baik daripada yang kronis. Yang terakhir ini bisa diperumit dengan seringnya kambuh.

Formulir

Berdasarkan mekanisme etiopatogenetik, gangguan suara yang meliputi suara serak pada anak dapat bersifat organik dan fungsional.

  1. Gangguan fungsional - mereka tidak terkait dengan perubahan anatomi pada alat vokal. Paling sering, penampilan mereka disebabkan oleh gangguan neurotik, yang pada gilirannya dibagi menjadi:
    1. Pusat - karena aksi stimulus yang kuat, pusat penghambatan terjadi di korteks serebral, yang mengganggu pengaturan proses pembentukan suara.
    2. Perifer - gangguan ini disebabkan oleh penurunan / peningkatan tonus otot pita suara, pelanggaran koordinasi antara pernapasan dan fungsi rongga resonator.

Gangguan suara fungsional ditandai dengan pelanggaran fungsi sekretori dengan sensasi benda asing di laring, fungsi motorik laring meningkat tajam, dan diskoordinasi antara pernapasan bicara, artikulasi, dan pembentukan suara dimungkinkan. Dalam beberapa kasus, gejala neurologis diamati: gangguan tidur, refleks tendon tinggi.

  1. Jenis disfonia organik termasuk anomali anatomi dalam struktur pita suara, inflamasi, infeksi, dan proses patologis lainnya dalam tubuh.

Komplikasi dan konsekuensinya

Kurangnya diagnosis tepat waktu dan perawatan suara serak yang tepat pada anak berbahaya bagi perkembangan komplikasi yang sangat serius. Konsekuensi dari gejala yang tidak menyenangkan tergantung pada penyebab asalnya. Jika gangguan suara dipicu oleh bentuk laringitis akut, maka ini mengancam dengan komplikasi seperti:

  • Patologi pernapasan karena penyempitan dinding laring.
  • Kehilangan suara sepenuhnya.
  • Neoplasma pada pita suara (granuloma, polip).
  • Lesi tumor pada laring.

Komplikasi umum lainnya dari proses inflamasi di laring, yang terjadi pada 90% anak-anak, adalah stenosis atau croup palsu. Ada juga risiko mengembangkan bentuk laringitis bernanah, yang pada gilirannya dapat menyebabkan peradangan di rongga dada, abses paru-paru, radang bernanah pada jaringan leher, infeksi aliran darah.

Diagnostik suara serak pada anak

Seorang dokter anak terlibat dalam mendiagnosis masalah pelanggaran dan suara serak pada pasien anak. Untuk menentukan penyebab gangguan, kompleks berbagai penelitian dilakukan:

  • Pengumpulan anamnesa dan analisis keluhan pasien.
  • Pemeriksaan umum anak (palpasi kelenjar getah bening, adanya rasa sakit di tenggorokan).
  • Pemeriksaan visual laring dengan endoskopi (mengungkapkan penyempitan lumen laring, adanya edema dan hiperemia, plak purulen atau mukosa pada mukosa).
  • Tes laboratorium (tes darah umum dan biokimia, urinalisis, pengambilan sampel apusan dari selaput lendir).
  • Penelitian instrumental.

Jika keadaan penyakit tidak disebabkan oleh virus atau proses infeksi dalam tubuh, maka otolaryngologist, phoniatrist, ahli saraf, terapis wicara terlibat dalam diagnosis lebih lanjut dari penyebab gangguan suara.

Berdasarkan studi yang dilakukan, diagnosis akhir dibuat, dan taktik pengobatan ditentukan. Jika suara serak disebabkan oleh patologi pernapasan atau penyempitan laring, maka ada risiko mengembangkan croup, sehingga anak dirawat di rumah sakit. Perawatan rawat inap diindikasikan untuk suara serak karena reaksi alergi, penyakit pada sistem saraf pusat.

Analisis

Diagnosis laboratorium penyebab disfonia pada anak-anak meliputi studi berikut:

  1. Tes darah umum dan biokimia.

Darah bertindak sebagai cairan multifungsi, sehingga analisisnya mengungkapkan berbagai penyimpangan dalam fungsi tubuh. Paling sering, pasien diresepkan tes darah umum, yang dalam waktu singkat mengungkapkan bakteri, virus, dan mikroorganisme patogen lainnya.

Perhatian khusus diberikan pada tingkat leukosit, yang bertindak sebagai indikator sistem kekebalan. Jika levelnya meningkat, itu berarti pertahanan kekebalan diaktifkan dan ada patogen di dalam tubuh.

Indikator penting lainnya adalah laju sedimentasi eritrosit. Selama peradangan, sejumlah besar protein terbentuk, yang menyebabkan peningkatan ESR.

  1. Analisis urin

Urine merupakan produk penting dalam kehidupan manusia. Ini menghilangkan zat beracun, produk pembusukan, hormon, garam dan senyawa lain dari tubuh. Analisis memperhitungkan sifat fisik, kimia dan organoleptik dari cairan biologis yang diberikan. Asisten laboratorium berfokus pada indikator warna, kepadatan, bau, transparansi, dan keasaman. Pemeriksaan makroskopik dari cairan yang dikeluarkan juga dilakukan.

  1. Mengambil apusan dari selaput lendir laring untuk menentukan patogen dan analisis dahak.

Dahak adalah rahasia patologis yang terpisah dari saluran pernapasan (paru-paru, trakea, bronkus). Analisis dahak umum adalah studi laboratorium dan penilaian sifat umum dan karakteristik mikroskopis dari sekret yang dipisahkan.

Apusan dari mukosa, serta analisis dahak, memungkinkan untuk mendiagnosis proses patologis di paru-paru dan saluran pernapasan. Kaji sifat proses patologis pada organ pernapasan. Lakukan pemantauan dinamis keadaan saluran pernapasan untuk menilai efektivitas terapi.

Berdasarkan hasil tes, dokter menyusun rencana untuk diagnosis lebih lanjut atau meresepkan tindakan terapeutik.

Diagnostik instrumental

Komponen lain dari pemeriksaan tubuh untuk menentukan penyebab suara serak adalah metode instrumental. Mereka termasuk prosedur diagnostik berikut:

  • Stroboskopi - evaluasi fungsi pita suara.
  • Laringoskopi - dilakukan untuk mendeteksi perubahan anatomi atau inflamasi pada alat vokal.
  • Radiografi dan MSCT laring - mengungkapkan lesi tumor laring.
  • Elektromiografi - penilaian fungsi otot-otot laring.
  • Elektroglottografi - penilaian perubahan alat vokal dalam dinamika.

Selain pemeriksaan di atas, tomografi laring, densitometri tulang tulang belakang leher, dan pemeriksaan akustik suara dilakukan.

Juga, anak-anak diperlihatkan pemeriksaan terapi wicara, yang meliputi penilaian karakteristik suara, pernapasan fisiologis dan fonasi, sifat pembentukan suara.

Bergantung pada hasil diagnosa, ahli bedah, ahli endokrinologi, ahli phoniatri dan spesialis lain mungkin dilibatkan dalam konsultasi lebih lanjut dengan anak.

Perbedaan diagnosa

Ada banyak alasan suara serak pada anak. Untuk menentukan penyebab sebenarnya dari kondisi patologis, diagnosis banding dilakukan.

Diferensiasi dilakukan dengan patologi seperti itu:

  • Penyakit virus dan bakteri.
  • Radang tenggorokan.
  • Difteri laring.
  • Obstruksi laring.
  • Disfonia.
  • Abses perut.
  • keracunan tubuh.
  • Reaksi alergi.
  • Epiglotitis akut (radang epiglotis dan jaringan sekitar laring dan faring).
  • Pengerahan pita suara yang berlebihan.
  • Masuknya benda asing ke dalam laring.
  • Luka bakar dan herbal laring.
  • pelanggaran pertukaran.
  • Paresis dan kelumpuhan.
  • Stres, ketakutan dan kegembiraan yang intens.

Saat membuat diagnosis akhir, hasil diagnostik diferensial, instrumental, dan laboratorium diperhitungkan.

Pengobatan suara serak pada anak

Komponen perawatan yang wajib adalah keheningan, yaitu istirahat untuk pita suara. Ketika seseorang diam, glotis terbuka, dan ligamen terpisah sejauh mungkin. Saat berbicara, ligamen saling mendekat dan bergesekan, yang menyebabkan kerusakan mikro. Karena itu, jika ligamen meradang, berbicara hanya akan memperburuk kondisinya dan menyebabkan gejala nyeri tambahan.

 Baca lebih lanjut tentang pengobatan suara serak pada anak-anak dalam publikasi ini:

Pencegahan

Ada beberapa rekomendasi yang memungkinkan Anda untuk menjaga kesehatan sistem pernapasan dan bertindak sebagai pencegahan suara serak yang sangat baik:

  • Hindari berteriak, karena ini adalah penyebab utama suara serak yang pecah.
  • Kontrol tingkat kelembaban di dalam ruangan.
  • Vaksinasi flu tahunan.
  • Hindari kontak dengan penderita pilek dan penyakit lain yang ditularkan melalui udara.
  • Sering-seringlah mencuci tangan.
  • Perawatan tepat waktu untuk lesi inflamasi pada sistem pernapasan.
  • Penggunaan respirator saat kontak dengan alergen atau bekerja dengan zat beracun.
  • Batasi masa tinggal anak Anda di tempat-tempat di mana orang merokok.
  • Batasi konsumsi makanan pedas dan langsung, karena menyebabkan peningkatan sekresi asam klorida di lambung dan masuknya ke kerongkongan dan faring.

Selain tips di atas, tidak disarankan untuk tidur tanpa bantal, karena dapat menyebabkan aliran balik kandungan asam dari lambung ke tenggorokan, yang selain mengganggu suara, juga dapat menyebabkan mulas.

Ramalan cuaca

Suara serak pada anak dalam banyak kasus memiliki prognosis yang baik. Semakin dini diagnosis dilakukan, penyebab keadaan penyakit ditetapkan dan pengobatan ditentukan, semakin kecil risiko berkembangnya berbagai konsekuensi dan komplikasi. Pada saat yang sama, harus diperhitungkan bahwa gangguan suara pada pasien anak berdampak negatif pada perkembangan umum dan bicara mereka. Pelanggaran mempengaruhi pembentukan kepribadian dan proses adaptasi sosial.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.