^
A
A
A

Aseksualitas pria dan wanita

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Di antara definisi kurangnya hasrat seksual, serta ketertarikan pada seks dan keinginan untuk terlibat dalam perselisihan paling banyak dalam lima belas tahun terakhir, menyebabkan aseksualitas.

Jika seseorang berawal dari definisi seksualitas seseorang, maka kebalikannya harus didefinisikan sebagai kurangnya kebutuhan fisiologis dan emosional untuk hubungan seksual.

Aspek medis aseksualitas

Menurut beberapa ahli, aseksualitas adalah semacam orientasi seksual dan cocok sekali dengan heteroseksualitas, homoseksualitas dan biseksualitas, terutama karena ada keseluruhan komunitas "aseksual".

Peneliti dari University of British Columbia (Vancouver, Kanada) menyimpulkan bahwa aseksualitas bukanlah kondisi kejiwaan atau gejala gangguan psikologis yang bersifat seksual. Dan kriteria klasifikasi memberi alasan untuk merujuk keadaan ini ke orientasi seksual khusus.

Di sisi lain, menurut DSM-IV (Diagnostik dan Statistik Manual of Mental Disorders), gangguan hasrat seksual - gangguan hypoactive hasrat seksual dan hasrat seksual menghambat - dikaitkan dengan "gangguan seksual dan identitas gender", yang dicirikan sebagai kurangnya fantasi seksual dan keinginan untuk melakukan aktivitas seksual.

Tapi sudah di DSM-V5 ada yang membuat perubahan dan komentar, yang mendidih ke berikut ini. Untuk kelainan hasrat seksual dianggap sebagai disfungsi, mereka harus disertai dengan perubahan mental dan fisiologis yang signifikan secara klinis dan menyebabkan kecemasan parah dan kesulitan interpersonal yang serius. Namun, gangguan ini tidak boleh dijelaskan oleh gangguan mental lainnya, efek obat, beberapa penyakit atau aseksualitas lainnya.

Dengan demikian, perbedaan utama antara disfungsi seksual dan aseksualitas adalah bahwa pasien dengan gangguan kekurangan hasrat seksual, dan orang-orang yang menganggap dirinya aseksual tidak peduli.

Praktis menyimpulkan keadaan ini di luar batas masalah medis, para ahli menyarankan untuk tidak mengenalkan kebingungan dengan menghubungkan ambang rendah eksitasi seksual pada wanita dengan kurangnya kebutuhan fisiologis dan emosional untuk hubungan seksual, yaitu frigiditas dan aseksualitas. Meski  frigiditas  dianggap sebagai gangguan hypoactive hasrat seksual, sangat sering - idiopatik.

Epidemiologi

Data segar tentang prevalensi aseksualitas tidak dipublikasikan, dan statistik lebih dari satu dekade yang lalu mendasarkan aseksual hampir 70 juta orang dewasa di seluruh dunia.

Menurut informasi Sex Research, pada akhir tahun 2004, 0,4-1% populasi Inggris (39 juta orang dewasa) menganggap diri mereka sebagai orang aseksual.

Itu 3,3% wanita Finlandia dan sekitar 1,6% orang Prancis, dan hampir 2% siswa sekolah menengah dari perguruan tinggi Selandia Baru, tidak pernah mengakui daya tarik seksual orang lain kepada siapapun.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11]

Penyebab aseksualynosti

Studi tentang dorongan seks terus-menerus terus melibatkan spesialis dalam bidang psikiatri, seksopatologi, psikologi, namun pandangan umum penyebab aseksualitas tidak terjadi, terlepas dari diskusi yang luas mengenai masalah ini di kalangan medis.

Banyak yang percaya bahwa faktor risiko yang mungkin untuk kondisi ini meliputi kecemasan, kecemasan dan depresi; pengalaman seksual yang tidak menyenangkan atau trauma lainnya; berbagai masalah kesehatan (psikosomatik, tingkat hormon seks, disfungsi seksual). Sebagai contoh, aseksualitas pada pria paling sering dikaitkan dengan tingkat testosteron yang rendah (walaupun tidak ada penelitian klinis mengenai masalah ini).

Kurangnya keinginan untuk melakukan hubungan seksual, mungkin, adalah hasil dari kesulitan yang terkait dengan pelaksanaannya, atau masalah hubungan antara pasangan seksual?

Beberapa mencoba untuk menghubungkan patogenesis aseksualitas dengan ketidakseimbangan rangsang dan penghambatan neurotransmitter - dopamin, norepinefrin dan serotonin, yang bekerja pada kelenjar hipotalamus dan hipofisis (yang memproduksi dan mengeluarkan ke dalam hormon darah seperti oksitosin, prolaktin, FSH dan hormon luteinizing).

Dan ahli biologi memiliki asumsi bahwa, mungkin, transformasi naluri seksual populasi manusia dimulai. Sebenarnya, tidak seperti binatang (dengan keinginan naluriah mereka untuk kawin dan berkembang biak untuk kelangsungan hidup spesies), naluri seksual orang telah lama tidak diarahkan pada reproduksi. Ingat Freud, yang tanpa syarat percaya pada keunggulan naluri seksual dalam perilaku orang dan mengklaim bahwa hanya kesenangan tubuh yang diperoleh selama hubungan seksual memberikan detente psikologis.

trusted-source[12], [13], [14], [15]

Gejala aseksualynosti

Bagaimana memahami bahwa seseorang memiliki gejala aseksualitas? Ini bukan pantang seks, bukan sinonim untuk selibat, bukan libido rendah (yang mungkin disebabkan oleh masalah kesehatan), bukan konsekuensi ketidakseimbangan hormon atau ketakutan akan hubungan seksual.

Apalagi aseksual bisa berkenalan, mengalami kasih sayang emosional (platonic love), mendapatkan anak. Bahkan kegembiraan atau orgasme tidak bertentangan dengan keadaan ini, dan beberapa orang aseksual melakukan hubungan seks jika mereka memiliki pasangan romantis yang menginginkannya.

By the way, berbagai jenis aseksualitas dibedakan: hubungan romantis - hubungan non-seksual, yang sering dikaitkan dengan simpati dan kasih sayang, dan non-romantis - keterikatan emosional-psikologis yang mendalam tanpa seks.

Daya tarik romantis tanpa hasrat seksual bisa menjadi heteromorfis-yaitu, untuk lawan jenis, atau, karenanya, homomorfis.

Anggota komunitas online aseksual terbesar di dunia AVEN mengatakan bahwa di dunia di mana segala sesuatu berkisar pada seks, banyak orang yang memiliki hasrat seksual mungkin merasa terpinggirkan - karena memberi label pada kelainan seksual. Mengapa ada rendah diri, kecemasan, dan kecenderungan depresi.

Meskipun para ilmuwan yang mempelajari fisiologi aseksualitas berasumsi bahwa di bawah kondisi ini kemampuan stimulasi genital tidak hilang, namun mungkin ada kesulitan dengan apa yang disebut eksitasi subjektif - pada tingkat alasan dan emosi.

trusted-source[16], [17], [18], [19]

Komplikasi dan konsekuensinya

Konsekuensi utama dan komplikasi aseksualitas menyangkut hubungan dengan orang-orang yang memiliki tingkat normal (normal) kebutuhan untuk melakukan hubungan seksual.

Oleh karena itu, orang aseksual harus berkomunikasi lebih baik dengan jenis mereka sendiri, dan beberapa di antaranya memakai cincin hitam di jari tengah tangan kanan mereka - sebagai bentuk identifikasi.

Dalam masyarakat Barat modern, pengalaman seksual dianggap sebagai ciri khas kehidupan yang baik. Ini bagus untuk orang yang suka berhubungan seks. Tapi aseksualitas orang-orang yang tidak menyukainya, tidak boleh diberikan anomali.

trusted-source[20], [21], [22]

Diagnostik aseksualynosti

Diagnosis aseksualitas yang diusulkan meliputi mengungkapkan tidak adanya daya tarik seksual. Untuk ini, ada tes yang sangat sederhana untuk aseksualitas, yang memungkinkan untuk memahami berapa banyak seseorang yang aseksual.

Tes terdiri dari pertanyaan semacam itu

  • Seks bisa dikaitkan dengan sesuatu yang kotor, dilarang?
  • Apakah Anda merasa malu atau tidak nyaman saat orang lain membicarakan seks?
  • Apa menurutmu mungkin untuk hidup tanpa seks?
  • Adakah hubungan antara orang tanpa keintiman seksual?
  • Mungkinkah memiliki kehidupan penuh dengan pria atau wanita tanpa keintiman?
  • Bagaimana perasaan Anda tentang berhubungan seks?
  • Pernahkah Anda merasa tidak nyaman bahwa Anda tidak mengalami perasaan seksual seperti orang di sekitar Anda?

trusted-source[23], [24], [25]

Aseksualitas pemuda modern

Remaja mengalami "krisis identitas" dengan dimulainya pubertas, dan seksualitas dan minat mereka terhadap sisi seksual kehidupan adalah bagian dari proses alami untuk tumbuh dewasa.

Minat seksual di kalangan anak muda, dan juga orang dewasa, dapat sangat bervariasi dan bergantung pada norma budaya dan adat istiadat sosial, orientasi seksual, kontrol sosial dan tingkat pendidikan seks. Perlu diingat bahwa sampai usia 25 tahun otak tidak sepenuhnya matang, dan sebagian karena ini banyak pria dan wanita muda tidak tahu bagaimana membuat keputusan berdasarkan informasi dan mengantisipasi konsekuensi perilaku seksual: kehamilan yang tidak diinginkan; infeksi infeksi menular seksual, termasuk HIV / AIDS.

Aseksualitas pemuda modern, khususnya orang Amerika, psikolog cenderung melihat dalam masalah pendidikan seksual. Menurut penelitian yang dilakukan di beberapa institusi pendidikan (di kalangan siswa di atas 17) selama "situasi seksual", 81,2% responden tidak merasakan ketertarikan seksual, dan 75,8% mengalami kecemasan dan ketakutan saat melakukan hubungan seksual.

Menurut Journal of Marriage and Family, studi menunjukkan bahwa setelah 10 tahun, antara 10% dan 40% orang muda di Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya tidak melakukan hubungan seksual. Dan pada usia 25-29 tahun - 5%.

Tapi semua catatan aseksualitas tampaknya telah dipukuli oleh orang Jepang: menurut tahun 2012, 61,4% pria yang belum menikah berusia 18-34 tidak memiliki pacar, dan lebih dari 49% wanita pada usia yang sama adalah pasangan seksual. Pada saat yang sama, lebih dari 25% pria dan wanita muda yang belum menikah berusia di bawah 30 tahun tidak pernah berhubungan seks.

"Gaya hidup yang tidak loyal" telah menjadi populer di kalangan anak muda di China, sering kali aseksualitas ditunjukkan oleh anak perempuan yang tinggal di kota-kota besar.

trusted-source[26], [27]

Siapa yang harus dihubungi?

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.