^
A
A
A

Pemerkosaan dan PMS (infeksi menular seksual)

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dari semua kejahatan yang bersifat seksual, pemerkosaan itu digunakan oleh feminis sebagai contoh dominasi dan kediktatoran pria atas wanita. Ini sampai pada sudut pandang yang ekstrem, menurut pemerkosaan mana yang bukan merupakan kejahatan seksual, tapi merupakan cara untuk mensubordinasikan wanita ke masyarakat yang dipimpin oleh laki-laki. Contoh pemikiran seperti itu adalah pernyataan "siapapun bisa memperkosa". Sampai batas tertentu, sudut pandang ini dikonfirmasikan dengan penggunaan perkosaan pada masa perang. Yang mendukung pernyataan ini juga fakta bahwa biasanya pemerkosa seksual memiliki lebih sedikit keyakinan sebelumnya untuk kejahatan yang bersifat seksual, namun tingginya tingkat kejahatan yang melibatkan kekerasan. Studi tentang sikap terhadap pemerkosaan di kalangan pria menunjukkan adanya penyebaran mitos yang luas tentang pemerkosaan. Klasifikasi pelecehan seksual belum mampu memberikan gambaran memuaskan setidaknya sebagian besar pelaku seksual. Kemungkinan besar, ini disebabkan oleh fakta bahwa pemerkosa berbeda satu sama lain secara signifikan lebih dari, misalnya, pedofil atau orang yang melakukan inses. Dari posisi simplistik pelaku seksual, secara kasar Anda dapat dibagi menjadi orang-orang untuk siapa tindakan pemerkosaan adalah bagian dari sistem fantasi seksual, dan mereka akhirnya menyadarinya, dan tindakan kriminal adalah tindakan kekerasan terhadap perempuan, dan hubungan seksual sangat ekstrem. Sebuah bentuk penghinaan seorang wanita dan ketaatannya pada dirinya sendiri.

Antara tahun 1973 dan 1985, jumlah pemerkosaan yang terdaftar di kepolisian meningkat sebesar 30%. Dari tahun 1986 sampai 1996, jumlah wanita dilaporkan diperkosa setiap tahun dari 2.288 sampai 6.337 pada tahun 1997. Pemerkosaan merupakan 2% dari jumlah kejahatan kekerasan yang didaftarkan oleh polisi, yang pada gilirannya menyumbang 7% dari semua kejahatan yang tercatat.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Deskripsi kasus

Seorang pria berusia 30 tahun yang menganggap dirinya dirugikan oleh penganiayaan terhadap wanita dalam kehidupan pribadinya memutuskan untuk membalas dendam pada mereka melalui perkosaan. Dia melakukan serangkaian pemerkosaan terhadap wanita yang secara sewenang-wenang dipilih olehnya di jalan. Pada saat yang sama, dia menyembunyikan wajahnya di bawah topeng dan mengancam korban dengan pisau. Setelah melakukan delapan perkosaan, dia ditangkap dan dihukum. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Selama dipenjara, dia berhasil menyelesaikan sebuah program untuk pengobatan pelaku seks di dalam sistem penjara.

Seorang pemuda berusia 25 tahun memiliki fantasi untuk menculik seorang wanita yang tidak dikenal dari jalanan, menghubungkannya dan kemudian memperkosa. Sebelumnya, dia sudah mendapat telepon dari konten tidak senonoh. Dengan latar belakang fantasi ini, dia melakukan masturbasi dan sering berkendaraan di mobilnya, menutupi wajahnya dengan topeng dan membawa seutas tali dan pisau. Suatu hari dia melihat seorang wanita kesepian berdiri di halte bus dan mencoba menculiknya, mengancam dengan sebuah pisau. Usahanya gagal, dan dia ditangkap dan didakwa dengan usaha penculikan. Meskipun dia menolak motif seksual dari kejahatannya, pengadilan, dengan mempertimbangkan sejarah masa lalunya dan benda-benda yang ditemukan bersamanya, bersandar pada motif seksual. Dia dijatuhi hukuman enam tahun penjara. Di penjara, dia diperiksa untuk berpartisipasi dalam sebuah program untuk pengobatan pelanggar seksual, dan dalam hubungan ini plethysmography penis dilakukan. Selama ujian, dia terkejut dengan tingkat kegembiraannya sendiri terhadap gambar kekerasan dan pemerkosaan. Akibatnya, dia bisa secara sadar menerima motif sebenarnya dari kejahatannya dan berhasil menyelesaikan program pengobatan untuk pelanggar seks. Setelah dibebaskan, dia diminta untuk terus berpartisipasi dalam program perawatan berbasis masyarakat, dan ini adalah syarat untuk mendapatkan hak untuk mengemudikan mobil.

Namun, kedua kelompok yang digambarkan adalah minoritas pelaku seksual. Dalam beberapa tahun terakhir, yang disebut "pemerkosaan tanggal" (perkosaan) semakin dikenal. Sebuah peningkatan 30 persen dalam keyakinan untuk pemerkosaan antara tahun 1973 dan 1985 dikaitkan dengan peningkatan jumlah perkosaan yang dilakukan oleh orang-orang yang diketahui oleh korban dan sering berada di rumah korban. Pada saat bersamaan, terjadi penurunan jumlah "perkosaan yang dilakukan oleh orang asing" dan kelompok pemerkosaan. Jumlah kejahatan terhadap anak-anak dan perempuan yang lebih tua tetap tidak berubah. Menurut sebuah studi tahun 1989 oleh Kementerian Dalam Negeri, peningkatan pemerkosaan yang jelas oleh teman dan keluarga korban selama periode ini tidak karena pertumbuhan kejahatan ini terhadap pernyataan kasus pemerkosaan kepada polisi. Alasan meningkatnya pendaftaran pemerkosaan dikaitkan dengan peningkatan pekerjaan polisi dan pengadilan dengan perempuan yang melaporkan pemerkosaan. Sejak tahun 1989, jumlah pemerkosaan meningkat 170%, dan fakta ini masih sebagian dikaitkan dengan pernyataan dan pendaftaran kejahatan ini di kepolisian.

Sebagai studi terhadap narapidana pelecehan seksual menunjukkan, di antara mereka yang terbukti melakukan kejahatan seksual sebelumnya, kemungkinan pelanggar serial atau melakukan kejahatan terhadap orang asing meningkat. Penulis mengurangi subjek kejahatan ini menjadi empat kelompok:

  1. Pelecehan seksual yang menyalahgunakan zat psikoaktif bersifat impulsif dan memiliki tingkat kejahatan seksual yang tinggi di masa lalu.
  2. Penyalahgunaan seksual yang secara aktif menggunakan kekerasan fisik terhadap korban - orang-orang ini seringkali merupakan pelanggar serial, menggunakan kekerasan tanpa alasan, dan di antaranya tingkat paraphilia meningkat.
  3. "Disosialisasikan misoginis", 20% di antaranya melakukan kekerasan seksual. Di antara kejahatan yang dilakukan oleh mereka, seks anal dan penganiayaan fisik korban lebih sering terjadi.
  4. Penyalahgunaan seksual yang tidak diinisiasi, yang lebih cenderung mengembangkan kelainan perilaku dan agresi di masa kecil mereka. Mereka juga lebih cenderung berada di antara penjahat serial (kelompok kedua). Sepertiga dari perkosaan mereka dimulai sebagai perampokan, dan 42% mengalami disfungsi seksual dengan pemerkosaan.

Yang menjadi perhatian khusus adalah pelecehan seksual - sadis dan, karenanya, peran fantasi seksual sadis dalam kejahatan yang mereka lakukan. Grubin menyarankan bahwa pada pria dengan fantasi seksual sadis, faktor prediktif upaya untuk menerapkannya adalah faktor isolasi sosial dan emosional. Dia membuat argumen yang meyakinkan: di jantung isolasi ini terletak frustrasi empati. Kelainan empati mencakup dua komponen: pengakuan akan perasaan orang lain dan respons emosional terhadap pengakuan ini. Kelainan satu atau kedua komponen tersebut dapat menyebabkan reaksi fantasi seksual sadis. Etiologi kelainan ini bisa bersifat organik dan berhubungan dengan perkembangan.

Rekomendasi yang terkandung dalam artikel ini hanya terbatas pada identifikasi dan pengobatan infeksi menular seksual, serta kondisi yang sering diamati dalam penanganan kasus-kasus infeksi ini. Cakupan pendaftaran data yang diperoleh dan mendapatkan sampel untuk pemeriksaan forensik, penanganan kasus kehamilan potensial, serta trauma mental dan fisik tidak termasuk dalam tugas manual ini. Pada orang dewasa yang aktif secara seksual dengan infeksi yang ada, deteksi PMS setelah pemerkosaan biasanya lebih penting untuk pemberian perawatan psikologis dan medis kepada pasien, dan bukan untuk tujuan peradilan.

Trichomoniasis, klamidia, gonore dan vaginosis bakteri paling sering didiagnosis pada wanita setelah pemerkosaan. Karena prevalensi infeksi ini tinggi di antara wanita yang aktif secara seksual, identifikasi mereka setelah pemerkosaan tidak selalu berarti bahwa mereka adalah hasil perkosaan. Infeksi klamidia dan gonokokus memerlukan perhatian khusus, karena dapat menyebabkan infeksi ke atas. Selain itu, ada kemungkinan infeksi virus hepatitis B, yang dapat dicegah dengan vaksinasi setelah pemerkosaan.

trusted-source[9], [10]

Pemeriksaan infeksi menular seksual

trusted-source[11], [12]

Pemeriksaan primer

Pemeriksaan utama harus mencakup prosedur berikut:

  • Pemeriksaan kultur pada spesimen N. Gonorrhoeae dan C. Trachomatis yang dikumpulkan dari semua lokasi penetrasi atau lokasi penetrasi yang mungkin.
  • Jika tes kultur untuk mendeteksi klamidia tidak tersedia, tes non-kultural diperlukan, terutama tes amplifikasi DNA, yang berfungsi sebagai pengganti yang dapat diterima. Tes amplifikasi DNA memiliki kelebihan karena kepekaannya yang tinggi. Jika tes nonkultural digunakan, hasil tes positif harus dikonfirmasi dengan tes kedua berdasarkan prinsip diagnostik lain. IFA dan UIF tidak disarankan, t. Saat menggunakan tes ini, hasil false-negative dan kadang false-positive sering didapat.
  • Persiapan tes kelembaban dan kultur pada T. Vaginalis. Jika ada keputihan atau bau yang tidak sedap, sediaan yang lembab juga harus diperiksa untuk tanda BV atau infeksi yang disebabkan oleh jamur seperti ragi.
  • Tes serum segera untuk HIV, HSV dan sifilis (lihat Pencegahan, Resiko HIV dan Pemeriksaan Lanjutan 12 minggu setelah pemerkosaan).

Pemeriksaan lanjutan

Meskipun seringkali sulit bagi seseorang yang telah diperkosa untuk mengeluh dengan keluhan dalam minggu pertama setelah pemerkosaan, pemeriksaan semacam itu penting (a) untuk mendeteksi infeksi PMS, selama atau setelah pemerkosaan; b) untuk imunisasi terhadap hepatitis B, jika diindikasikan; dan c) konseling dan pengobatan lengkap PMS lainnya. Untuk alasan ini, dianjurkan agar korban pemerkosaan diperiksa dan ditindaklanjuti.

trusted-source[13], [14], [15]

Tindak lanjut pemeriksaan setelah pemerkosaan

Hal ini diperlukan untuk mengulang pemeriksaan infeksi menular seksual 2 minggu setelah pemerkosaan. Karena agen infeksius yang tertangkap selama pemerkosaan tidak boleh bertambah banyak dalam jumlah yang cukup untuk mendapatkan hasil tes laboratorium yang positif selama pemeriksaan awal, maka dalam 2 minggu tes kultur, pemeriksaan basah dan tes lainnya harus diulang, kecuali perawatan pencegahan dilakukan.

Tes serologis untuk infeksi sifilis dan HIV harus dilakukan 6,12 dan 24 minggu setelah pemerkosaan, jika tes awal negatif.

trusted-source[16], [17], [18], [19]

Pencegahan

Banyak ahli merekomendasikan secara rutin melakukan perawatan pencegahan setelah pemerkosaan. Sebagian besar pasien mungkin akan mendapat manfaat dari ini, karena pemantauan lebih lanjut terhadap pasien yang telah diperkosa mungkin sulit dilakukan, dan pengobatan atau pencegahan dapat memastikan pasien terhadap kemungkinan infeksi. Tindakan pencegahan berikut ditujukan terhadap mikroorganisme yang paling umum:

  • Vaksinasi terhadap GB, dilakukan setelah pemerkosaan (tanpa penggunaan GVIG) harus memberikan perlindungan yang memadai terhadap HBV. Vaksinasi terhadap hepatitis B harus dilakukan terhadap korban perkosaan selama pemeriksaan pertama mereka. Dosis vaksin berikutnya harus diberikan 1-2 dan 4-6 bulan setelah dosis pertama.
  • Terapi antimikroba: skema empiris untuk klamidia, gonore, trikomoniasis dan BV.

Skema yang disarankan

Ceftriaxone 125 mg IM sekali

Plus Metronidazole 2 g sekali pakai

Ditambah Azitromisin 1 g secara oral dalam dosis tunggal

Atau Doxycycline 100 mg 2 kali sehari selama 7 hari.

CATATAN: Untuk pasien yang membutuhkan rejimen alternatif, lihat bagian yang relevan dari manual ini untuk agen infeksius tertentu.

Efektivitas skema ini untuk mencegah gonore, vaginosis bakteri chlamydiosis setelah pemerkosaan belum diteliti. Dokter dapat memberi tahu pasien tentang kemungkinan manfaatnya, serta kemungkinan toksisitas obat yang dianjurkan, karena efek samping dari saluran gastrointestinal mungkin dilakukan.

Pengamatan lain pada manajemen pasien

Pada pemeriksaan awal dan, jika ditunjukkan, selama masa tindak lanjut, pasien harus berkonsultasi mengenai masalah berikut ini:

  • Gejala PMS dan kebutuhan pemeriksaan segera saat terdeteksi, dan
  • Penolakan kontak seksual sampai pengobatan pencegahan selesai.

Risiko tertular infeksi HIV

Terlepas dari kenyataan bahwa serokonversi antibodi HIV dilaporkan pada orang-orang yang hanya memiliki satu faktor risiko - perkosaan, dalam kebanyakan kasus, risiko tertular HIV selama pemerkosaan rendah. Rata-rata, frekuensi penularan HIV dari orang yang terinfeksi HIV dengan kontak seksual tunggal bergantung pada banyak faktor. Faktor-faktor ini mungkin termasuk jenis kontak seksual (oral, vaginal, anal); ada tidaknya trauma oral, vagina atau anal, tempat ejakulasi dan jumlah virus dalam ejakulasi.

Pencegahan HIV AZT setelah infeksi berkontribusi mengurangi risiko infeksi HIV, seperti yang ditunjukkan pada penelitian kecil oleh petugas kesehatan yang memiliki kontak transdermal dengan darah pasien yang terinfeksi HIV. Dalam studi prospektif besar pada wanita hamil diobati dengan ZDV, efek perlindungan langsung dari ZDV pada janin dan / atau bayi dalam hal penurunan 2/3 kali frekuensi penularan perinatal HIV, terlepas dari apakah efek terapi obat memiliki pada panen virus (itu jumlah) di dalam darah ibu. Belum diketahui apakah temuan ini dapat digunakan untuk situasi penularan HIV lainnya, termasuk pemerkosaan.

Dalam banyak kasus pemerkosaan, tidak mungkin menentukan status HIV seseorang yang melakukan pemerkosaan pada waktu yang tepat. Keputusan untuk melakukan PEP mungkin tergantung pada sifat pemerkosaan, informasi yang tersedia tentang risiko HIV dalam perilaku pelaku (penggunaan narkoba suntik atau retak, perilaku seksual berisiko) dan data epidemiologi HIV / AIDS setempat.

Jika diketahui bahwa seseorang yang telah melakukan pemerkosaan terinfeksi HIV, diperkirakan bahwa ada risiko penularan HIV yang signifikan dengan pemerkosaan tersebut (misalnya, hubungan seks dengan vagina atau dubur tanpa kondom), dan jika pasien meminta bantuan dalam waktu 24-36 jam setelah pemerkosaan , harus ditawarkan profilaksis antiretroviral (ARV), serta informasi tentang khasiat yang tidak diketahui dan toksisitas obat antiretroviral yang umum digunakan dalam situasi ini. Dalam kasus lain, dokter harus mendiskusikan dengan pasien ciri-ciri situasi ini dan mengembangkan solusi individual. Dalam semua kasus, diskusi harus mencakup informasi:

  • tentang kebutuhan akan obat yang sering,
  • melakukan studi kontrol,
  • pemantauan yang teliti terhadap kemungkinan komplikasi, dan
  • tentang perlunya segera memulai perawatan.

Suatu rejimen preventif harus disiapkan sesuai dengan pedoman untuk produksi selaput lendir.

Pelecehan seksual terhadap anak-anak dan pemerkosaan

Rekomendasi yang terkandung dalam panduan ini terbatas untuk mengidentifikasi dan mengobati PMS. Pertanyaan tentang bantuan psikologis dan aspek hukum pemerkosaan atau pelecehan terhadap anak sangat penting, namun bukan tujuan dari panduan ini.

Identifikasi agen penyebab PMS pada anak-anak setelah periode bayi baru lahir mengindikasikan pelecehan seksual. Namun, ada pengecualian; Sebagai contoh, infeksi klamidia dubur atau genital pada anak kecil mungkin disebabkan oleh infeksi perinatal C. Trachomatis, yang dapat bertahan di tubuh anak selama kurang lebih 3 tahun. Selain itu, genital warts, bacterial vaginosis, dan genital mycoplasma telah ditemukan pada anak-anak yang diperkosa maupun yang tidak diperkosa. Ada beberapa cara infeksi virus hepatitis B pada anak-anak, yang paling umum adalah kontak rumah dengan orang yang memiliki hepatitis B kronis. Kemungkinan kekerasan seksual harus dipertimbangkan jika tidak ada faktor risiko infeksi yang jelas. Jika satu-satunya bukti pemerkosaan adalah isolasi mikroorganisme atau adanya antibodi terhadap agen penyebab PMS, hasil penelitian memerlukan konfirmasi dan interpretasi yang cermat. Untuk mengetahui apakah telah terjadi pemaksaan seksual terhadap anak-anak yang memiliki infeksi yang dapat menular seksual, pemeriksaan bersama anak dengan dokter dengan pengalaman melakukan pemeriksaan anak diperkosa sangat diperlukan.

Pemeriksaan infeksi menular seksual

Pemeriksaan anak-anak yang telah mengalami pemerkosaan atau pelecehan seksual harus dilakukan sedemikian rupa sehingga meminimalkan trauma pada anak. Keputusan tentang pemeriksaan anak untuk PMS dilakukan pada masing-masing kasus secara terpisah. Untuk situasi yang disertai dengan risiko tinggi infeksi patogen STD dan indikasi wajib untuk pengujian meliputi:

  • Diketahui bahwa dugaan orang yang melakukan pemerkosaan, memiliki PMS atau memiliki risiko PMS yang tinggi (banyak pasangan, riwayat PMS)
  • Anak memiliki gejala atau tanda PMS
  • Insiden PMS yang tinggi di masyarakat.

Indikator lain yang direkomendasikan oleh para ahli meliputi: a) tanda-tanda penetrasi genital atau oral atau ejakulasi, b) adanya PMS pada saudara laki-laki atau perempuan dari anak yang terkena atau anak-anak atau orang dewasa lainnya di rumah. Jika anak memiliki gejala, tanda atau bukti adanya infeksi yang dapat menular secara seksual, dia harus diperiksa untuk PMS umum lainnya. Mendapatkan sampel yang diperlukan mengharuskan pekerja medis memiliki keterampilan tertentu dan harus dilakukan agar tidak menyebabkan trauma psikologis dan fisik anak. Manifestasi klinis beberapa PMS pada anak berbeda dengan orang dewasa. Survei dan pengumpulan sampel harus dilakukan oleh seorang profesional medis yang memiliki pelatihan dan pengalaman khusus dalam melakukan studi serupa pada anak-anak yang diperkosa.

Tujuan utama dari survei ini adalah untuk mendapatkan bukti adanya infeksi pada anak, yang dengannya dia dapat memperoleh transmisi seksual. Namun, karena konsekuensi hukum dan psikologis untuk mendapatkan hasil positif palsu, perlu menggunakan tes dengan spesifisitas tinggi. Dalam situasi seperti itu, dibenarkan untuk menggunakan tes yang lebih mahal dan memakan waktu.

Skema survei tergantung pada sejarah pemerkosaan atau pelecehan seksual. Jika ini terjadi baru-baru ini, konsentrasi agen infeksi mungkin tidak cukup untuk mendapatkan hasil positif. Pada kunjungan berikutnya dalam 2 minggu perlu dikaji ulang anak tersebut dan mendapatkan sampel tambahan. Kunjungan lain, selama pengambilan sampel serum, diperlukan kira-kira, setelah 12 minggu; Kali ini cukup untuk pembentukan antibodi. Satu survei dapat dibatasi jika anak tersebut mengalami kekerasan dalam jangka waktu yang lama atau episode terakhir, yang mencurigakan dalam kekerasan, terjadi beberapa saat sebelum pemeriksaan medis.

Berikut ini adalah rekomendasi umum untuk survei ini. Waktu dan metode kontak lebih lanjut dengan pasien ditentukan secara terpisah, dengan mempertimbangkan kondisi psikologis dan sosial. Tindak lanjut dapat dilakukan lebih profesional jika perwakilan layanan peradilan dan perlindungan anak berpartisipasi di dalamnya.

trusted-source[20], [21]

Pemeriksaan dan pemeriksaan awal setelah 2 minggu

Pemeriksaan awal dan, jika perlu, pemeriksaan setelah 2 minggu harus dilakukan sebagai berikut:

Inspeksi, daerah perianal dan oral untuk kehadiran genital warts dan lesi ulseratif. 

Pemeriksaan kultur pada sampel N. Gonorrhoeae diperoleh dari faring dan anus (pada anak laki-laki dan perempuan), keputihan pada anak perempuan, uretra pada anak laki-laki. Tidak disarankan untuk mendapatkan sampel dari serviks pada anak perempuan pada usia pra-kehamilan. Pada anak laki-laki dengan adanya sekret dari uretra, alih-alih sampel yang diperoleh dengan tampon intraurethral, sampel sampel dapat digunakan. Untuk mengisolasi N. Gonorrhoeae, hanya media budidaya standar yang harus digunakan. Semua isolat N. Gonorrhoeae yang diperoleh harus diidentifikasi paling sedikit dua metode berdasarkan prinsip yang berbeda (misalnya deteksi biokimia, serologis atau patogen). Isolat harus dipertahankan, karena tes tambahan atau berulang mungkin diperlukan. 

Pemeriksaan kultur pada spesimen C. Trachomatis diperoleh dari anus (pada anak laki-laki dan perempuan) dan keputihan pada anak perempuan. Ada informasi terbatas bahwa kemungkinan mengisolasi klamidia dari uretra pada anak laki-laki pra-pubertas terlalu rendah, jadi sampel dari uretra harus diperoleh jika ada sekresi. Mendapatkan sampel dari faring untuk studi di C. Trachomatis tidak direkomendasikan baik pada anak laki-laki maupun perempuan, karena klamidia jarang ditemukan di daerah ini. Ada probabilitas kegigihan pada anak-anak infeksi yang didapat pada periode perinatal, dan sistem untuk kultivasi yang digunakan di beberapa laboratorium tidak memungkinkan pembedaan C. Trachomatis dari C. Pneumoniae. 

Untuk mengisolasi C. Trachomatis, perlu hanya menggunakan sistem standar untuk kultivasi. Semua isolat C. Trachomatis yang diperoleh harus dikonfirmasi dengan identifikasi mikroskopik inklusi, dengan menggunakan antibodi monoklonal terhadap C. Trachomatis. Isolat harus dilestarikan. Tes kultur non kultural untuk klamidia tidak cukup spesifik untuk digunakan untuk diagnosis dalam situasi kemungkinan pemerkosaan atau penyalahgunaan anak-anak. Data yang tidak mencukupi untuk mengevaluasi kemungkinan tes amplifikasi DNA untuk diagnosis pada anak-anak yang mungkin telah diperkosa, namun tes ini bisa menjadi alternatif dalam situasi di mana tidak mungkin melakukan diagnosis klamidia pada budaya.

Studi budaya dan studi persiapan basah diperoleh dengan tampon vagina pada T. Vaginalis. Kehadiran sel kunci dalam persiapan basah memastikan adanya bakteri vaginosis pada anak-anak dengan keputihan. Signifikansi klinis dari deteksi sel-sel kunci atau tanda indikatif bakteri vaginosis lainnya tanpa adanya sekresi juga tidak jelas. 

Sampel serum yang dihasilkan harus diperiksa segera dan disimpan untuk analisis komparatif lebih lanjut, yang mungkin diperlukan, | Jika hasil tes serologis berikutnya positif. Jika lebih dari 8 minggu telah berlalu sejak episode terakhir kekerasan seksual, serum harus segera diperiksa untuk antibodi terhadap agen yang dikirim secara seksual (T. Pallidum, HIV, HbsAg). Pemeriksaan serologis harus dilakukan dengan mempertimbangkan situasi di setiap kasus tertentu (lihat Survei 12 minggu setelah pemerkosaan). Ada laporan tentang deteksi antibodi terhadap HIV pada anak-anak yang pelecehan seksualnya merupakan satu-satunya faktor risiko infeksi. Reaksi serologis terhadap HIV pada anak yang diperkosa harus dilakukan tergantung pada kemungkinan infeksi orang yang melakukan kekerasan. Tidak ada data tentang khasiat atau keamanan pencegahan pada anak setelah pemerkosaan. Imunisasi terhadap hepatitis B harus direkomendasikan jika temuan riwayat atau serologis menunjukkan bahwa hal itu tidak dilakukan pada waktu yang tepat (lihat Hepatitis B).

Pemeriksaan 12 minggu setelah pemerkosaan

Pemeriksaan sekitar 12 minggu setelah episode perkosaan terakhir yang mencurigakan direkomendasikan untuk mendeteksi antibodi terhadap patogen, karena saat ini cukup untuk pembentukannya. Dianjurkan untuk melakukan tes serologis untuk mengidentifikasi T. Pallidum, HIV, HBsAg.

Prevalensi infeksi ini sangat bervariasi pada komunitas yang berbeda dan tingkat risiko infeksi ini pada pelaku tergantung pada hal ini. Selain itu, hasil HBsAg harus diinterpretasikan dengan hati-hati, karena virus hepatitis B dapat ditularkan baik secara seksual maupun tidak secara seksual. Pilihan tes harus dilakukan tergantung pada masing-masing kasus tertentu.

trusted-source[22], [23], [24], [25], [26], [27]

Perawatan pencegahan

Ada sedikit data untuk mengetahui risiko infeksi PMS pada anak-anak akibat perkosaan. Dipercaya bahwa dalam kebanyakan kasus risikonya tidak terlalu tinggi, walaupun bukti dokumenter ketentuan ini tidak memadai.

Tidak disarankan bahwa perawatan pencegahan untuk anak-anak diperkosa diterapkan secara luas, karena risiko pengembangan infeksi menaik pada anak perempuan lebih rendah daripada remaja atau wanita dewasa, dan biasanya tindak lanjut cukup memadai. Namun, beberapa anak atau orang tua dan perawat mereka mungkin lebih memperhatikan PMS, walaupun menurut pendapat petugas kesehatan, risikonya minimal. Dengan keadaan ini, di beberapa institusi medis dianggap mungkin untuk melakukan perawatan pencegahan pada kasus ini setelah mengumpulkan bahan untuk penelitian.

Pemberitahuan

Di semua negara bagian, di District of Columbia, di Puerto Riko, Guam, Kepulauan Virgin dan Samoa, ada undang-undang yang mengharuskan semua kasus perkosaan diberitahu. Di setiap negara bagian, persyaratan pendaftaran mungkin sedikit berbeda, namun, sebagai aturan umum, jika ada kecurigaan yang cukup kuat tentang pemerkosaan, perlu memberi tahu dinas terkait. Petugas medis perlu menjaga kontak dekat dengan otoritas perlindungan anak setempat dan mengetahui peraturan untuk mencatat kasus pemerkosaan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.