^
A
A
A

PMS melawan profilaksis vaksin yang dilakukan

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Salah satu metode yang paling efektif untuk mencegah penyebaran PMS adalah imunisasi preventif.

Saat ini, vaksin yang disembuhkan terhadap hepatitis A dan hepatitis B sedang digunakan. Vaksin terhadap beberapa PMS, termasuk melawan HIV dan herpes, sedang dalam pengembangan atau dalam uji klinis. Seiring dengan meningkatnya jumlah vaksin yang efektif, imunisasi akan menjadi salah satu metode pencegahan PMS yang paling umum.

Ada 5 virus berbeda (AE), yang merupakan penyebab hampir semua virus hepatitis pada manusia. Untuk memastikan diagnosisnya benar, tes serologis harus dilakukan. Misalnya, petugas kesehatan mungkin berasumsi bahwa penyakit kuning pada pecandu narkoba yang menggunakan obat intravena adalah karena hepatitis B, sementara pengguna narkoba suntikan yang menggunakan obat intravena sering kali memiliki wabah hepatitis A. Perumusan diagnosis yang benar adalah batu penjuru dalam memberikan pencegahan yang tepat. Untuk memastikan keaslian registrasi kasus hepatitis virus dan profilaksis yang memadai pada orang-orang yang memiliki kontak dekat atau kontak seksual dengan pasien hepatitis, perlu menetapkan etiologi hepatitis virus setiap kasus dengan tes serologis yang sesuai.

Hepatitis A

Penyebab hepatitis A adalah virus hepatitis A (HAV). HAV mengalikan di hati dan diekskresikan dari tubuh dengan kotoran. Konsentrasi virus tertinggi dalam tinja ditemukan antara dua minggu sebelum dan selama minggu pertama tanda klinis penyakit ini. Selama periode ini, virus juga terdeteksi dalam serum dan air liur, namun pada konsentrasi lebih rendah dari pada kotoran. Metode penularan HAV yang paling umum adalah fecal-oral: dari orang ke orang dengan kontak domestik atau seksual yang dekat, atau melalui makanan atau air yang terkontaminasi. Penularan infeksi ke pasangan seksual dapat terjadi dengan kontak anal oral, yang dapat terjadi antara pasangan heteroseksual dan pasangan sesama jenis. Karena pada masa akut infeksi ada viremia, HAV bisa ditularkan melalui darah, namun dari kasus tersebut hanya ada laporan langka. Terlepas dari kenyataan bahwa HAV hadir dalam jumlah kecil dalam air liur orang yang terinfeksi, air liur tidak berperan dalam penularan infeksi.

Sampai 20% pasien dengan hepatitis A akut memerlukan rawat inap dan 0,1% mengalami gagal hati progresif. Total kematian akibat hepatitis A akut adalah 0,3%, namun lebih tinggi (1,8%) pada orang yang berusia lebih dari 49 tahun. Infeksi yang disebabkan oleh HAV tidak terkait dengan penyakit hati kronis.

Penularan yang paling umum adalah melalui kontak pribadi atau seksual dengan seseorang yang terinfeksi hepatitis A, setelah merawat pasien atau di tempat kerja, perjalanan luar negeri baru-baru ini, kontak homoseksual, penggunaan narkoba suntikan, dan dikaitkan dengan makanan atau wabah yang ditularkan melalui air. Banyak orang dengan hepatitis A tidak mengidentifikasi faktor risiko apapun, mungkin sumber infeksi mereka adalah orang-orang terinfeksi lainnya yang tidak memiliki gejala. Prevalensi hepatitis A di antara populasi secara keseluruhan adalah 33% (CDC, data yang tidak dipublikasikan).

Wabah hepatitis A di kalangan homoseksual laki-laki telah diamati di kota-kota, baik di AS maupun di luar negeri. Kejadian hepatitis A pada homoseksual laki-laki secara signifikan lebih tinggi daripada laki-laki heteroseksual (30% dibandingkan dengan 12% menurut satu penelitian). Sebuah studi komparatif dari sekelompok pasien dengan kontrol fupp, yang dilakukan di New York, menunjukkan bahwa pria homoseksual dengan hepatitis virus akut memiliki pasangan seksual yang lebih tidak diketahui, dan lebih mungkin terlibat dalam hubungan seks kelompok daripada kelompok kontrol; hubungan antara frekuensi penggunaan kontak oral-anal (peran oral) dan kontak rektal-digital (peran digital) dan terjadinya penyakit ini ditunjukkan.

Pengobatan

Karena hepatitis A tidak disertai dengan infeksi kronis, penanganannya dilakukan pada dasarnya mendukung. Rawat inap mungkin diperlukan untuk pasien yang mengalami dehidrasi karena mual dan muntah, atau dengan gagal hati yang cepat berkembang. Obat yang dapat menyebabkan kerusakan hati, atau yang dimetabolisme oleh hati, harus digunakan dengan hati-hati.

Pencegahan

Tindakan umum untuk pencegahan hepatitis A, seperti kebersihan pribadi, tidak mempengaruhi penularan virus dari orang ke orang melalui kontak seksual. Untuk mengendalikan wabah hepatitis A di antara laki-laki heteroseksual dan biseksual, dalam pendidikan sanitasi, penekanan harus ditempatkan pada bagaimana mentransfer CAA dan tindakan yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko penularan PMS, termasuk infeksi usus seperti HAV. Namun, cara yang paling efektif untuk mencegah hepatitis A adalah imunisasi.

Ada dua jenis obat yang tersedia untuk pencegahan hepatitis A, imunoglobulin (IG) dan vaksin. IG adalah larutan yang mengandung antibodi yang berasal dari plasma manusia dengan presipitasi, dengan penambahan etanol, yang juga menginaktivasi HSV dan HIV. Bila diberikan secara intramuskular sebelum infeksi, atau dalam dua minggu setelah infeksi, IG mampu mencegah hepatitis A di lebih dari 85% kasus. Penggunaan IG direkomendasikan dalam berbagai situasi kemungkinan infeksi, termasuk penggunaan pada orang-orang yang berhubungan seksual atau rumah tangga dengan pasien. , memiliki hepatitis A. Durasi efek perlindungannya relatif singkat (3-6 bulan) dan tergantung dosisnya.

Vaksin hepatitis A yang tidak aktif telah digunakan di AS sejak 1995. Vaksin ini aman, memiliki tingkat imunogenisitas dan khasiat yang tinggi, dan tampaknya memberikan perlindungan jangka panjang terhadap hepatitis A, dibandingkan dengan IG. Studi tentang studi imunogenisitas menunjukkan bahwa dosis pertama vaksin menciptakan kekebalan pada 99% -100% individu; Dosis kedua memberikan perlindungan lebih lama. Studi menunjukkan bahwa efikasi pencegahan vaksin hepatitis A yang tidak aktif mencapai 94% -100%.

Vaksinasi sebelum infeksi

Vaksinasi pencegahan diindikasikan untuk kelompok berisiko berikut ini, yang mungkin menjadi pengunjung institusi tempat PMS diberikan.

  • Pria yang berhubungan seks dengan pria. Laki-laki yang aktif secara seksual yang berhubungan seks dengan pria (baik remaja dan orang dewasa) harus divaksinasi.
  • Pecandu Vaksinasi direkomendasikan untuk pecandu narkoba dengan menggunakan obat suntik dan non-suntik jika data epidemiologis setempat mengindikasikan adanya wabah penyakit saat ini atau saat ini di antara orang-orang yang berisiko berperilaku.

Vaksinasi setelah infeksi

Orang yang baru saja terinfeksi oleh CAA (yaitu orang-orang yang berhubungan seksual atau rumah tangga dekat dengan orang-orang yang menderita hepatitis A) dan yang belum pernah divaksinasi sebelumnya, harus diberikan satu dosis IV IU (0,02 ml / kg) sesegera mungkin, namun selambat-lambatnya 2 minggu setelah kontak yang mencurigakan. Orang yang telah diresepkan setidaknya satu dosis vaksin hepatitis A, setidaknya 1 bulan sebelum kontak yang mencurigakan dengan pasien dengan hepatitis A, tidak memerlukan IG. IG harus diberikan sesegera mungkin, tapi tidak efektif bila diberikan lebih dari 2 minggu setelah infeksi.

Hepatitis B

Hepatitis B (HBV) adalah PMS yang umum. Penularan seksual terjadi pada 30-60% dari 240.000 kasus baru hepatitis B yang diamati setiap tahun di Amerika Serikat dalam 10 tahun terakhir. Di antara orang dewasa yang terinfeksi, infeksi kronis berkembang pada 1-6% kasus. Orang-orang ini dapat menularkan virus ke orang lain dan termasuk dalam kelompok berisiko mengalami komplikasi fatal pada penyakit ini. Menurut perkiraan, di AS, hepatitis B menyebabkan 6.000 kematian akibat sirosis hati dan karsinoma hepatoselular setiap tahunnya.

Risiko penularan hepatitis B perinatal ke bayi yang baru lahir dari ibu yang terinfeksi adalah 10-85%, tergantung pada adanya antigen e virus hepatitis B (HBV) pada ibu. Bayi baru lahir yang terinfeksi menjadi pembawa virus hepatitis B dan berisiko terkena penyakit hati kronis. Bahkan jika tidak ada infeksi selama masa perinatal, anak-anak dari ibu yang terinfeksi tetap rentan terhadap risiko infeksi yang tinggi melalui kontak dan rumah tangga selama 5 tahun pertama kehidupan.

Pengobatan

Tidak ada pengobatan spesifik terhadap virus hepatitis B. Biasanya, detoksifikasi dan perawatan simtomatik dilakukan. Selama empat tahun terakhir, banyak obat antivirus telah dipelajari untuk pengobatan hepatitis kronis B. Alpha-2b interferon efektif pada 40% kasus dengan hepatitis B kronis terutama pada individu yang telah tertular menjadi orang dewasa. Efektivitas obat antiretroviral untuk hepatitis B (misalnya, lamivudine) telah ditunjukkan dan penelitian di bidang ini berlanjut. Tujuan terapi antiretroviral adalah menghentikan replikasi virus hepatitis B dan kriteria untuk efektivitas pengobatan dapat dianggap normalisasi hasil tes hati, peningkatan pemeriksaan histologis hati dan mendapatkan hasil negatif tanggapan serologis terhadap HBsAg, bukan reaksi positif yang telah ditentukan sebelumnya. Pengamatan pasien yang diobati dengan alpha interferon mengungkapkan bahwa remisi hepatitis kronis yang disebabkan oleh penggunaan obat ini memiliki durasi yang cukup lama. Efektivitas pengobatan interferon dikaitkan dengan tingkat viral load hepatitis B yang rendah sebelum pengobatan, tingkat tinggi ALAT sebelum pengobatan, durasi infeksi yang pendek, infeksi di masa dewasa, dinamika positif pemeriksaan histologis dan jenis kelamin perempuan.

Pencegahan

Meskipun metode yang digunakan untuk mencegah PMS lain harus mencegah infeksi dan HBV, imunisasi terhadap hepatitis B adalah metode yang paling efektif untuk mencegah infeksi ini. Epidemiologi HB di Amerika Serikat menunjukkan bahwa untuk imunisasi lapisan lebar populasi dan profilaksis penularan HBV dan penyakit hati kronis HBV yang efektif diperlukan untuk membagi populasi ke dalam kelompok usia, di mana kegiatan ini akan dilakukan. Vaksinasi orang dengan riwayat PMS merupakan bagian dari keseluruhan strategi untuk penghapusan hepatitis B di Amerika Serikat. Strategi ini juga mencakup: pencegahan infeksi prenatal melalui pemeriksaan rutin semua ibu hamil; vaksinasi rutin semua bayi baru lahir; vaksinasi anak-anak yang lebih tua berisiko tinggi terinfeksi (misalnya penduduk Alaska, Kepulauan Pasifik yang tinggal di keluarga generasi pertama imigran dari negara-negara di mana infeksi HBV pada tingkat endemisitas tinggi atau sedang); vaksinasi anak berusia 11-12 tahun yang sebelumnya tidak divaksinasi terhadap hepatitis B, dan vaksinasi remaja dan orang dewasa berisiko tinggi.

Vaksinasi sebelum infeksi

Dengan diperkenalkannya vaksinasi rutin terhadap hepatitis B pada neonatus dan pengenalan program vaksinasi berbasis luas untuk remaja, vaksinasi dewasa berisiko tinggi telah menjadi sangat penting untuk pencegahan hepatitis B di Amerika Serikat. Semua orang yang menghadiri klinik STD atau mereka yang berisiko tinggi terinfeksi hepatitis B (misalnya, orang dengan banyak pasangan seksual, pasangan seks orang dengan infeksi HBV kronis atau pecandu narkoba) harus diberi vaksinasi terhadap hepatitis B dan harus diberi tahu bahwa mereka berisiko tinggi tertular hepatitis B (dan juga infeksi HIV), yang berarti perlu tindakan yang mengurangi risiko ini (pilih memilih pasangan seksual mereka, gunakan kondom, hindari menggunakan nester jarum ial suntik untuk injeksi).

Daftar orang yang perlu divaksinasi terhadap hepatitis B adalah sebagai berikut:

  • Laki-laki homoseksual dan biseksual yang aktif; 
  • Laki-laki dan perempuan heteroseksual yang aktif secara seksual yang baru saja didiagnosis menderita PMS lain; Orang dengan lebih dari satu pasangan seksual dalam 6 bulan terakhir; pengunjung ke klinik dan pelacur STD; 
  • Pecandu, termasuk pengguna narkoba suntik dan non-suntik;
  • Pekerja medis;
  • Penerima persiapan donor darah tertentu;
  • Orang-orang yang memiliki kontak dekat rumah tangga atau seksual dengan pasien hepatitis B;
  • Kedatangan dari negara-negara di mana infeksi HBV bersifat endemik;
  • Suatu kontingen tertentu dari orang-orang yang melakukan perjalanan ke luar negeri;
  • Klien dan staf lembaga rehabilitasi;
  • Pasien yang diberi hemodialisis.

Skrining untuk antibodi atau vaksinasi tanpa skrining

Prevalensi hepatitis B pada pria homoseksual dan pengguna narkoba aktif yang menggunakan obat intravena tinggi. Rasio biaya / efektivitas skrining serologis pada anggota Fupp ini untuk membuktikan bahwa infeksi yang ditransfer sebelum vaksinasi dapat diterima tergantung pada biaya relatif tes laboratorium dan vaksin. Mengingat biaya vaksin saat ini, pengujian sebelum vaksinasi pada remaja tidak menguntungkan, namun bagi pengguna klinik STD orang dewasa, sebaiknya dilakukan uji pra-vaksinasi, mengingat prevalensi hepatitis B. Namun, mengingat pengujian sebelum vaksinasi dapat menyebabkan ditinggalkannya, pertama Dosis vaksin harus diberikan bersamaan dengan pengujian. Dosis tambahan vaksin harus diberikan berdasarkan hasil tes yang dilakukan. Uji serologis yang lebih disukai sebelum vaksinasi adalah tes antibodi terhadap antigen permukaan (anti-HBs). Dengan bantuannya, memungkinkan untuk mengidentifikasi orang-orang dengan infeksi kronis atau kronis. Karena tes untuk anti-HBs tidak mengungkapkan orang yang diimunisasi dengan vaksin, perlu untuk membuat catatan yang sesuai tentang vaksinasi dalam sejarah penyakit ini dan untuk memastikan bahwa pasien yang divaksinasi tidak divaksinasi ulang.

Jadwal imunisasi

Vaksin terhadap hepatitis B sangat imunogenik dan merangsang produksi yang cukup untuk melindungi jumlah antibodi setelah pemberian tiga dosis, dengan jadwal administrasi yang berbeda. Menurut phafic yang paling umum, tiga dosis vaksin diberikan pada 0,1-2 dan 4-6 bulan. Interval antara dosis pertama dan kedua vaksin harus paling sedikit 1 bulan, dan antara dosis pertama dan ketiga - setidaknya 4 bulan. Jika vaksinasi terganggu setelah dosis pertama atau kedua, dosis yang hilang harus diberikan pada kesempatan terdekat. Jangan mulai vaksinasi lagi dari dosis pertama jika satu dosis belum diberikan. Vaksin harus disuntikkan ke otot deltoid (dan tidak ke bagian pantat).

Vaksinasi setelah terpapar virus hepatitis B yang terinfeksi

Kontak dengan orang yang memiliki hepatitis B akut

Kontak seksual Orang dengan infeksi akut berpotensi menginfeksi pasangan seksual. Imunisasi pasif dengan imunoglobulin melawan hepatitis B (IHGV) dapat mencegah 75% infeksi ini. Vaksinasi terhadap hepatitis B, jika hanya satu yang digunakan, kurang efektif dalam mencegah infeksi daripada kombinasi IHOW dan vaksinasi. Orang yang pernah berhubungan seks dengan orang dengan hepatitis B akut harus menerima IHPH dan harus menerima suntikan vaksin secara serial dalam waktu 14 hari setelah hubungan seksual terakhir. Menguji pasangan seksual untuk kepekaan terhadap anti-HBs dapat direkomendasikan jika tidak menunda pengobatan dalam 14 hari yang ditunjukkan.

Kontak rumah tangga Kontak rumah tangga dengan orang dengan hepatitis B akut tidak membawa risiko infeksi yang tinggi, kecuali jika terjadi kontaminasi darah (misalnya melalui sikat gigi atau cukur). Namun, vaksinasi orang dengan kontak rumah tangga dengan pasien ini dianjurkan, terutama untuk anak-anak dan remaja. Jika hasil HBsAg pasien tetap positif setelah 6 bulan (yaitu, infeksi menjadi kronis), semua orang yang memiliki kontak dekat dengan dia harus divaksinasi.

Kontak dengan orang yang memiliki hepatitis B kronis

Imunisasi aktif tanpa penggunaan IHD adalah metode yang sangat efektif untuk pencegahan hepatitis B pada orang-orang yang memiliki kontak rumah tangga dan seksual dengan pasien dengan hepatitis kronis B. Reaksi serologis setelah vaksinasi diindikasikan untuk pasangan seksual orang dengan hepatitis kronis dan bayi yang lahir dari perempuan dengan HBsAg positif.

Keterangan Khusus

Kehamilan

Kehamilan bukan merupakan kontraindikasi untuk pemberian IHDI atau vaksin.

Infeksi HIV

Pasien terinfeksi HIV mengembangkan pembawa virus hepatitis B kronis. Respons kekebalan pada orang yang terinfeksi HIV untuk vaksinasi berkurang. Oleh karena itu, orang yang terinfeksi HIV yang divaksinasi harus diperiksa untuk anti-HBs 1-2 bulan setelah dosis ketiga vaksin. Bagi mereka yang tidak memiliki tanggapan kekebalan terhadap vaksinasi pertama, pertimbangan harus diberikan pada vaksinasi ulang dengan satu (atau lebih) dosis vaksin. Pasien yang tidak memiliki tanggapan terhadap vaksinasi ulang harus diberi peringatan agar tetap sensitif terhadap infeksi.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.