^
A
A
A

Proses gairah seksual dan pelanggarannya

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Seksologi modern (ilmu kehidupan seksual), khususnya, menyoroti masalah yang mendesak: karakteristik seksualitas pria dan wanita dalam aspek dan psikofisiologi, dan dinamika masalah sosial dan seksual; relativitas membedakan antara keterikatan "seksual" dan "non-seksual" dan reaksi pria dan wanita, terbawa satu sama lain.

Rangsangan stimulasi seksual untuk orang yang berbeda berbeda: beberapa menarik pandangan orang lain, sentuhan lainnya, dan lain-lain. Pria lebih cenderung mengalami peningkatan gairah seksual saat melihat berbagai bagian tubuh wanita. Gairah seksual dapat disebabkan tidak hanya oleh pengaruh faktor psikogenik, tetapi juga oleh stimulasi reseptor lokal organ genital luar.

Di satu sisi, persepsi seseorang atau gambar imajiner termasuk korteks, sistem limbik di otak dan hipotalamus, tetapi di sisi lain, mitra diproduksi saling rangsangan pudenda akhirnya menyebabkan refleks spinal, memberikan perubahan dalam organ laki-laki dan seks perempuan, khususnya krovenapolnenie dan sekresi. Perasaan menyenangkan memberikan aktivasi perilaku seksual, menyatukan dua orang.

Terbangun dengan hubungan seksual, sensasi menghasilkan orgasme, dimana ada lonjakan tiba-tiba dalam intensitas persepsi erotis disertai kontraksi otot, dan pada pria - dan ejakulasi. Meningkatnya suplai darah ke penis dan klitoris, akibatnya mereka bertambah besar. Mengisi badan kavernosa menekan pembuluh darah vena, mengurangi aliran darah dari penis. Akibatnya, tekanan internal meningkat, penis bertambah panjang dan menjadi keras (ereksi).

Pada wanita, aliran darah ke genitalia luar (vulva) membuat jaringan di sekitar lubang vagina lebih padat dan berkontribusi untuk memperpanjang kanal bursar. Meningkatkan pengisian darah uterus. Dinding vagina mulai mengeluarkan cairan, dan kelenjar di bagian depan (kelenjar Bartholin) adalah lendir. Ini membantu pergerakan penis ke dalam vagina dan menciptakan lingkungan yang lebih baik untuk kelangsungan hidup spermatozoa. Pada pria, selama gairah seksual (sebelum orgasme), ada juga peningkatan sekresi kelenjar yang disekresikan oleh kelenjar dari penis.

Orgasme ditandai oleh ledakan sensasi yang bisa terbatas pada daerah perineum atau meluas ke seluruh tubuh (general agitation).

Sensasi orgasme bisa disertai kontraksi otot kaki, leher, wajah, perut, skrotum yang dipersingkat, testis diperketat. Dengan stimulasi yang sangat kuat, luka tersebut menyerupai kram dengan ejakulasi yang kuat, relaksasi otot yang lengkap dan rasa damai.

Pada wanita, orgasme memanifestasikan dirinya dalam bentuk beberapa kontraksi otot cincin, yang terletak di pintu masuk vagina. Mungkin ada kontraksi otot rahim. Terkadang ada ereksi pada puting susu kelenjar susu.

Bagi pasangan yang baru menikah yang tidak memiliki perasaan menyenangkan akan kehidupan seksual atau yang meragukan kemampuan untuk mengasuh anak, pertama-tama, seseorang harus memberi perhatian khusus terhadap pelanggaran gen yang paling sering terjadi dalam proses gairah seksual: impotensi pada pria dan frigiditas, anorgasmia, vaginisme pada wanita.

Impotensi primer - ketidakmampuan seorang pria untuk memiliki dan mempertahankan keadaan ereksi sampai akhir hubungan seksual dan memastikan tercapainya kepuasan seksual dengan pasangannya.

Impotensi sekunder disebabkan oleh penyebab organik, serta penggunaan alkohol dalam jumlah besar atau obat tertentu.

Frigiditas (kedinginan seksual) - tidak lengkap atau tidaknya wanita dalam hasrat seksual, sensasi seksual dan orgasme.

Dalam sejumlah kasus, frigiditas disertai sensasi menyakitkan atau jijik untuk melakukan hubungan seksual.

Frigiditas sering ditemukan pada wanita dengan kecurigaan berlebihan, ragu-ragu, rasa malu, kecenderungan untuk berkepanjangan mengalami emosi negatif. Dalam kasus ini, peran penting dapat memainkan psikotrauma, terkait dengan ruptur pecah selaput dara, upaya untuk memperkosa, takut akan kehamilan atau hubungan publisitas, keengganan fisik terhadap pasangan. Frigiditas dipromosikan oleh kelainan neurohumoral, kelainan sensitivitas dan hilangnya sensasi seksual dan orgasme, malformasi kongenital dan penyakit inflamasi pada organ genital.

Tidak adanya orgasme adalah manifestasi frigiditas sebagai akibatnya, misalnya, hubungan seksual yang terganggu oleh suami (ejakulasi dini), persiapan psikoanotik yang tidak memadai dari seorang wanita untuk persesuaian (karena kurangnya belaian awal, postur yang tidak dipilih dengan benar, dll.).

Vaginismus adalah kontraksi otot-otot vagina dan dasar panggul yang menjengkelkan, mencegah tindakan seksual. Vaginismus bisa timbul karena takut sakit, perilaku kasar pasangan.

Suami yang taktis tidak bersikeras melakukan hubungan intim.

Pengobatan gangguan ini mengharuskan dokter dan pasien untuk percaya diri, tekun dalam penerapan profesional prestasi psikoterapi. Pelanggaran ini tidak dapat disangkal lagi.

Proses gairah dan konsepsi seksual yang dijelaskan sebelumnya mencerminkan tindakan hubungan seksual normal antara pria dan wanita sehat, yang menyebabkan pemupukan telur, implantasi embrio, dan perkembangan kehamilan. Namun, sayangnya, dalam kehidupan nyata ada risiko besar berbagai penyakit (turun-temurun, tidak menular, menular) sehingga, jika dideteksi secara dini dan tidak ditangani oleh dokter, tidak hanya dapat menimbulkan pukulan fatal pada lingkungan genital suami dan istri, namun juga kesehatan fisik wanita hamil. , janin dan bayi masa depan. Ini menentukan vital (untuk perencanaan dan menciptakan keluarga yang sehat) perlu menggambarkan penyebab utama yang menyebabkan ketidakmampuan seorang wanita dan pria untuk memahami perkembangan janin normal dan kelahiran anak yang sehat, yaitu ketidaksuburan dan lesi lainnya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.