^
A
A
A

Kehamilan ektopik

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pada kehamilan biasa, sel telur yang dibuahi bergerak ke tuba falopi ke arah rahim dimana ia menempel pada dinding dan mulai tumbuh. Tetapi dalam kasus suatu kondisi seperti kehamilan ektopik, sel telur yang dibuahi tidak masuk ke dalam rahim, tapi mulai tumbuh di tempat lain, seringkali di tuba falopi. Oleh karena itu, kehamilan semacam itu sering disebut ektopik tuba.

Dalam kasus yang jarang terjadi, telur menempel pada ovarium, otot-otot rongga perut, atau di kanal serviks. Untuk menyelamatkan janin dengan kehamilan seperti itu tidak mungkin dilakukan. Jika telur mulai tumbuh di tuba falopi, tabung bisa rusak atau pecah, yang penuh dengan perdarahan hebat, yang bisa menyebabkan kematian. Jika Anda telah didiagnosis dengan kehamilan ektopik, Anda harus segera menghentikannya sebelum komplikasi berkembang.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Epidemiologi

Prevalensi kehamilan ektopik di Amerika Serikat telah meningkat lebih dari 4 kali lipat dan saat ini mencapai 20 kasus per 1000 kehamilan.

Kehamilan ektopik di AS - penyebab 10% kematian wanita terkait kehamilan. Sebagian besar kematian dikaitkan dengan perdarahan dan berpotensi dicegah.

Selama dekade terakhir telah ada kecenderungan yang jelas terhadap peningkatan frekuensi kehamilan ektopik. Fakta ini bisa diberi penjelasan dua kali lipat. Di satu sisi, prevalensi proses inflamasi organ genital dalam terus meningkat; jumlah intervensi bedah pada tuba falopi, yang dilakukan untuk tujuan mengatur persalinan, meningkat; jumlah wanita yang menggunakan metode kontrasepsi intrauterine dan hormonal meningkat; Induktor ovulasi semakin banyak diperkenalkan ke dalam praktik pengobatan infertilitas. Di sisi lain, dalam beberapa tahun terakhir kemampuan diagnostik telah membaik, memungkinkan untuk mendeteksi kehamilan ektopik yang tidak terganggu dan bahkan menurun.

Saat ini, kehamilan ektopik terjadi dari 0,8 sampai 2,4 kasus per 100 wanita yang melahirkan. Dalam 4-10% kasus itu diulang.

trusted-source[6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14]

Penyebab kehamilan ektopik

Kehamilan ektopik sering terjadi akibat kerusakan pada tuba falopi. Telur yang telah dibuahi tidak bisa mencapai rahim dan karena itu terpaksa menempel ke dinding tabung.

Provokator kehamilan ektopik:

  • Merokok (semakin banyak Anda merokok, semakin tinggi risiko kehamilan ektopik).
  • Peradangan pada organ pelvis (hasil klamidia atau gonore), yang menyebabkan terbentuknya jaringan parut pada tuba falopi.
  • Endometriosis, yang menyebabkan terbentuknya jaringan parut pada tuba falopi.
  • Paparan sebelum melahirkan estrogen sintetis (dietilstilbestrolu).
  • Kehamilan ektopik sebelumnya di tuba falopi.

Beberapa intervensi medis dapat meningkatkan risiko kehamilan ektopik:

  • Operasi pada tuba falopi di organ panggul (pipetting) atau untuk menghilangkan jaringan parut.
  • Pengobatan infertilitas.

Kehamilan ektopik dikaitkan dengan minum obat untuk ovulasi lebih banyak telur. Para ilmuwan belum mengetahui apa yang menyebabkan kehamilan ektopik - mengambil hormon atau merusak saluran tuba.

Jika Anda hamil dan takut hamil ektopik, Anda perlu diperiksa dengan seksama. Dokter tidak selalu menyetujui faktor risiko kehamilan ektopik, tapi satu hal yang pasti - risikonya meningkat setelah riwayat kehamilan ektopik, operasi pada saluran tuba, atau kehamilan dengan alat kontrasepsi.

trusted-source[15], [16], [17], [18]

Patogenesis

Implantasi telur janin di luar rongga rahim dapat terjadi karena terganggunya fungsi transportasi tuba falopi, dan juga karena perubahan sifat telur janin itu sendiri. Kombinasi kedua faktor penyebab perkembangan kehamilan ektopik dimungkinkan.

Pemupukan sel telur dengan spermatozoon dalam kondisi normal terjadi di bagian fimbrial ampula tabung rahim. Karena peristaltik, pendulum dan gerakan pipa turbulen, serta karena berkedip mukosiliar endosalpinksa Mace ovum setelah 3-4 hari mencapai rahim dimana blastokista dalam waktu 2-4 hari mungkin dalam kondisi .Free. Kemudian, setelah kehilangan cangkang yang cemerlang, blastokista direndam dalam endometrium. Dengan demikian, implantasi dilakukan pada hari ke 20-21 dari siklus haid 4 minggu. Gangguan fungsi transportasi tuba falopi atau pengembangan blastokista yang dipercepat dapat menyebabkan implantasi telur janin proksimal ke rongga rahim.

Praktik menunjukkan bahwa pelanggaran fungsi pipa paling sering dikaitkan dengan proses peradangan pada setiap etiologi. Peran utama dimainkan oleh infeksi nonspesifik, penyebarannya dipromosikan oleh aborsi, kontrasepsi kontrasepsi intrauterine, intervensi diagnostik vitro-matik, rumit selama kelahiran dan periode pascapersalinan, apendisitis ditransfer. Dalam beberapa tahun terakhir, tingginya insiden infeksi klamidia pada wanita yang dioperasi untuk kehamilan ektopik telah diidentifikasi. Seiring dengan sifat inflamasi struktur dan fungsi tuba falopi, peran endometriosis sangat penting.

Pentingnya intervensi bedah pada tuba falopi dalam struktur faktor penyebab terjadinya kehamilan ektopik terus meningkat. Bahkan pengenalan bedah mikro tidak menyingkirkan bahaya semacam itu.

Aktivitas kontraktil tabung berhubungan erat dengan sifat status hormonal organisme. Latar belakang hormonal yang tidak menguntungkan pada wanita dapat disebabkan oleh pelanggaran regulasi siklus menstruasi pada setiap sifat, usia, dan penggunaan obat hormonal eksogen yang berkontribusi terhadap pelanggaran atau induksi ovulasi.

Ketidakmampuan pengembangan blastokista ke lokasi implantasi fisiologis dikaitkan dengan aktivitas biologis telur yang berlebihan itu sendiri, yang menyebabkan pembentukan trofoblas yang cepat dan kemungkinan nidation, tidak sampai ke rongga rahim. Hampir tidak mungkin untuk mengetahui alasan perkembangan cepat dari blastokista tersebut.

Gangguan transportasi telur janin dalam beberapa kasus dapat dijelaskan oleh kekhasan jalurnya, misalnya dengan migrasi eksternal oosit setelah intervensi bedah pada pelengkap: ovula dari ovarium tunggal melewati rongga perut ke dalam satu-satunya tabung di sisi yang berlawanan. Kasus migrasi transperitoneal spermatozoa dijelaskan untuk beberapa malformasi organ genital dalam.

Dalam beberapa tahun terakhir, ada laporan tentang kemungkinan kehamilan tuba setelah fertilisasi ekstrakaporeal dan transplantasi blastokista ke dalam rahim.

Di dalam tabung, ovarium, rongga perut dan bahkan di tanduk embrio embrio, tidak ada mukosa dan submukosa yang dikembangkan secara khusus, yang merupakan karakteristik kehamilan fisiologis. Melanjutkan kehamilan ektopik membentang janin, dan villus chorion menghancurkan jaringan di bawahnya, termasuk pembuluh darah. Bergantung pada lokalisasi kehamilan, proses ini bisa terjadi lebih cepat atau lebih lambat, disertai pendarahan yang lebih besar atau lebih kecil.

Jika ovum dikembangkan pada bagian tabung isthmic, di mana ketinggian lipatan mukosa kecil, ada yang disebut bazotropny (utama) pasca chorionic villi, yang dengan cepat menghancurkan lendir, lapisan otot dan serosa dari tabung, dan setelah 4-6 minggu, ini menyebabkan perforasi Dinding dengan penghancuran pembuluh darah, sangat berkembang dalam kaitannya dengan kehamilan. Ada aborsi kehamilan sebagai ruptur eksternal janin, yaitu semburan tabung hamil, yang disertai pendarahan hebat ke rongga perut. Mekanisme aborsi yang sama, yang dilokalisasi di departemen interstisial tabung, adalah sama. Namun, mengingat lapisan otot yang cukup besar yang mengelilingi segmen tabung ini, durasi kehamilan bisa lebih lama (hingga 10-12 minggu atau lebih). Hilangnya darah akibat suplai darah yang sangat berkembang dari daerah ini selama pecahnya janin, secara umum, sangat besar.

Integritas margin mesenterika tabung sangat jarang terjadi. Dalam kasus ini, telur janin dan darah pendarahan berada di antara daun ligamen luas. Casuetic case digambarkan saat telur janin tidak mati, namun terus berkembang saling berhubungan sampai dengan periode yang signifikan.

Di lokalisasi ampullar kehamilan tuba, implantasi telur janin ke dalam lipatan endosalpingus (kolumina, atau acrothropic, attachment) adalah mungkin. Dalam hal ini, pertumbuhan villus chorionic dapat diarahkan lumen tabung yang di 4-8 minggu setelah nidation disertai dengan pelanggaran plodovmestilischa kapsul internal dan ini pada gilirannya menyebabkan perdarahan kecil atau sedang. Gerakan anti-peristaltik pipa secara bertahap dapat mengusir telur janin yang terkelupas ke dalam rongga perut: aborsi pipa terjadi. Bila bagian fimbrial dari tabung tertutup, darah yang mengalir ke dalam lumen tabung mengarah pada pembentukan hematosalping. Saat ampul terbuka, darahnya, yang keluar dari tabung dan dilipat di area corongnya, bisa membentuk hematoma peritubar. Gandakan lebih berlimpah perdarahan menyebabkan akumulasi darah di kantong recto-rahim dan pembentukan disebut hematoma zamatochnoy, dibatasi dari rongga perut dari kapsul fibrosa disolder dengan loop usus dan kelenjar.

Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, telur janin yang dikeluarkan dari tabung tidak mati, namun menempel pada peritoneum parietal atau viseral pada organ rongga perut (paling sering ke peritoneum rektum dan rongga rahim). Kehamilan abdomen sekunder berkembang, yang bisa ada pada waktu yang berbeda, hingga jangka penuh. Bahkan jarang telur janin bisa ditanamkan di rongga perut terutama.

Kehamilan ovarium jarang ada untuk waktu yang lama. Biasanya terjadi ruptur eksternal embrio, disertai pendarahan yang signifikan. Jika kehamilan berkembang di permukaan ovarium, hasil yang sama terjadi lebih awal. Dalam kasus lokalisasi intra-folikular, gangguan terjadi kemudian.

Kehamilan Leher adalah bentuk kehamilan ektopik yang jarang namun berpotensi parah karena tingginya risiko perdarahan. Kehamilan hidung biasanya diobati dengan metotreksat.

trusted-source[19], [20], [21], [22], [23], [24], [25], [26], [27]

Gejala kehamilan ektopik

Selama beberapa minggu pertama, kehamilan ektopik menyebabkan gejala yang sama seperti biasanya: tidak adanya siklus haid, kelelahan, mual dan nyeri pada kelenjar susu.

Tanda-tanda utama kehamilan ektopik:

  • Nyeri di daerah organ panggul atau rongga perut, yang bisa akut sepihak, namun akhirnya menyebar ke seluruh rongga perut. Rasa sakit diperparah oleh gerakan atau ketegangan.
  • Pendarahan vagina

Jika Anda berpikir Anda hamil dan mengamati gejala di atas, segera dapatkan pertolongan medis.

Minggu pertama kehamilan ektopik tidak berbeda dengan kehamilan biasa. Selama periode ini, berikut ini diamati:

  • Kurangnya siklus haid.
  • Sengatan dada.
  • Keletihan.
  • Mual
  • Sering buang air kecil.

Tapi jika kehamilan ektopik terus berkembang, gejala lainnya terjadi, di antaranya:

  • Nyeri di daerah pelvis atau perut (biasanya 6-8 minggu setelah penghentian siklus menstruasi). Rasa sakit bertambah dengan gerakan atau ketegangan, akut, satu sisi, akhirnya menyebar ke seluruh rongga perut.
  • Perdarahan vagina sedang atau berat.
  • Sensasi sensasional saat melakukan hubungan intim atau pemeriksaan fisik oleh dokter.
  • Nyeri di daerah bahu akibat pendarahan ke daerah perut di bawah rangsangan diafragma.

Gejala kehamilan ektopik dini dan keguguran seringkali sama.

Biasanya pada awal kehamilan, telur yang telah dibuahi bergerak di sepanjang tuba falopi menuju rahim dimana ia menempel di dinding dan mulai berkembang. Tetapi pada 2% kasus kehamilan yang didiagnosis, sel telur yang dibuahi berhenti di luar rahim dan terjadi kehamilan ektopik.

Dengan kehamilan ektopik, janin tidak bisa berkembang dalam waktu lama, namun mencapai ukuran yang menyebabkan pecahnya tabung dan pendarahan, yang penuh dengan hasil fatal bagi ibu. Seorang wanita yang memiliki gejala kehamilan ektopik memerlukan perhatian medis segera. Pada kebanyakan kasus kehamilan ektopik, sel telur yang dibuahi menempel pada tuba falopi. Dalam kasus yang jarang terjadi:

  • Sel telur melekat dan mulai tumbuh di ovarium, di kanal serviks atau di rongga perut (tidak termasuk organ sistem reproduksi).
  • Satu atau lebih telur berkembang di rahim, sementara secara paralel telur lain (atau beberapa) tumbuh di tuba falopi, kanal serviks, atau rongga perut.
  • Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, telur mulai berkembang di rongga perut setelah diangkatnya rahim (histerektomi).

Kapan mencari bantuan dari dokter?

Jika Anda sedang menunggu seorang anak, perhatikan secara seksama gejala yang mungkin mengindikasikan kehamilan ektopik, terutama jika Anda cenderung terhadapnya.

Dengan pendarahan vagina dan nyeri akut di rongga perut (sebelum atau sesudah mendiagnosis kehamilan atau selama masa kehamilan ektopik):

  • memanggil ambulans;
  • pergi tidur dan istirahat;
  • Jangan melakukan gerakan mendadak sampai dokter menilai keadaan kesehatan.

Jika terjadi nyeri ringan permanen di rongga perut, hubungi dokter Anda.

trusted-source[28]

Pengamatan

Mengamati berarti menunggu sebentar dan melihat apakah negara membaik. Tapi dengan kehamilan ektopik karena risiko hasil yang mematikan, tetap di rumah dan menunggu keajaiban. Segera panggil ambulans pada tanda awal kehamilan ektopik.

Spesialis dihubungi

  • ginekolog
  • dokter keluarga
  • ambulans

Dalam kasus mendiagnosa kehamilan ektopik, perawatan dilakukan oleh ginekolog.

Formulir

Dengan lokalisasi
Dengan arus
tubular (ampullar, isthmic, interstisial); ovarian; perut; serviks-serviks maju; aborsi tuba; ruptur tabung uterus; mati

Tidak seperti ICD-10 dalam literatur domestik, kehamilan tuba dibagi menjadi:

  • ampullar;
  • istmic;
  • interstitial.

Kehamilan tuba interstisial sedikit kurang dari 1% kehamilan ektopik. Pasien dengan kehamilan tuba interstisial pada kebanyakan kasus beralih ke dokter lebih lambat daripada dengan ampul atau isimun. Frekuensi kehamilan di sudut rahim meningkat menjadi 27% pada pasien yang memiliki riwayat salpingoektomi dan IVF dan PE. Dengan kehamilan tuba interstisial, sebagian besar kematian akibat kehamilan ektopik dikaitkan, karena sering dipersulit oleh ruptur uterus.

Kehamilan ovarium dibagi menjadi:

  • berkembang di permukaan ovarium;
  • mengembangkan intrafollikulyarno

Kehamilan perut dibagi menjadi:

  • primer (implantasi pada rongga perut terjadi awalnya);
  • sekunder.

Bergantung pada lokasi implantasi telur janin, kehamilan ektopik terbagi menjadi tuba, ovarium, terletak di tanduk rahim yang belum sempurna, dan perut. Di antara semua kasus kehamilan tuba, tergantung tempat janin, ampul, isthmic dan interstisial dibedakan. Kehamilan ovarium dapat diamati dalam dua versi: berkembang pada permukaan ovarium dan di dalam folikel. Kehamilan ektopik perut dibagi menjadi primer (implantasi awalnya terjadi pada peritoneum parietal, epiploon atau organ rongga perut) dan sekunder (pelekatan telur janin di rongga perut setelah dikeluarkan dari tabung rahim). Kehamilan ektopik pada tanduk rahim yang belum sempurna, secara ketat, harus dikaitkan dengan versi kehamilan rahim ektopik, namun ciri klinisnya membuatnya perlu mempertimbangkan lokalisasi ini pada kelompok kehamilan ektopik proksimal.

Di antara semua jenis kehamilan ektopik, biasanya terjadi perbedaan bentuk yang sering dan jarang terjadi. Yang pertama mencakup lokalisasi ampullar dan isthmic pada kehamilan tuba, yang mencakup 93-98,5% kasus. Lokalisasi ampullar pada kehamilan tuba terjadi agak lebih sering daripada ismistik.

Bentuk kehamilan ektopik yang jarang terjadi meliputi interstisial (0,4-2,1%), ovarium (0,4-1,3%), perut (0,1-0,9%). Bahkan lebih jarang terjadi kehamilan ektopik yang berkembang di tanduk rahim yang belum sempurna (0,1-0,9%), di tuba falopi tambahan. Untuk casuistry adalah kasus kehamilan multipel yang sangat jarang terjadi dengan berbagai lokalisasi: kombinasi tuba uterin dan tuba, tuba bilateral dan kombinasi lain dari lokalisasi fokal telur janin.

Lokalisasi janin ektopik berhubungan erat dengan ciri-ciri perjalanan klinis penyakit ini, di antaranya bentuk progresif dan terganggu dibedakan. Pelanggaran kehamilan dapat terjadi sebagai ruptur eksternal janin: pecahnya ovarium, tanduk dasar rahim, bagian interstisial tabung rahim, seringkali - bagian isthmic, jarang - ampul. Pilihan kedua penghentian kehamilan adalah ruptur internal janin, atau aborsi tuba. Dengan jenis ini paling sering terjadi pelanggaran kehamilan, terletak di bagian ampullar tabung. Dalam beberapa tahun terakhir, sehubungan dengan peningkatan kemampuan diagnostik, kecenderungan telah muncul untuk mengisolasi bentuk kehamilan ektopik yang memburuk.

trusted-source[29], [30], [31], [32], [33], [34], [35], [36], [37], [38]

Kehamilan perut (perut)

Mereka disebut bentuk langka kehamilan ektopik (0,3-0,4%). Lokalisasi kehamilan perut berbeda: omentum, hati, ligamen sakro-rahim, depresi rektum-rahim. Ini bisa menjadi primer (implantasi terjadi di organ rongga perut) dan sekunder (awalnya implantasi terjadi di dalam tabung, dan kemudian karena aborsi tuba, telur yang telah dibuahi dikeluarkan dari tabung dan ditanamkan kembali di rongga perut). Perbedaannya murni teoritis, dan implantasi awal hanya bisa dilakukan dengan pemeriksaan histologis, karena pada saat operasi tabungnya sudah tidak mengalami perubahan makroskopis.

Kehamilan perut, baik primer maupun sekunder, sangat jarang terjadi. Kemajuan kehamilan primer hampir tidak didiagnosis; gangguan itu memberi gambaran tentang kehamilan tuba yang terganggu.

Kehamilan abdomen sekunder terjadi setelah aborsi tuba atau ruptur tabung, sangat jarang setelah ruptur uterus. Kehamilan perut bisa aus untuk waktu yang lama, yang merupakan ancaman serius bagi kehidupan seorang wanita, janin jarang sekali bertahan. Lebih dari separuh buah menunjukkan cacat perkembangan.

Kehamilan perut sekunder bisa dicurigai pada wanita yang mengalami episode awal nyeri di perut bagian bawah, disertai debit darah kecil dari vagina. Khas keluhan wanita pada gerakan menyakitkan janin. Bila pemeriksaan eksternal terhadap pasien bisa mengidentifikasi posisi janin yang salah. Jelas merasakan bagiannya yang kecil. Tidak ada kontraksi pada janin, yang biasanya ditentukan dengan palpasi. Dalam kasus pemeriksaan internal, perhatian harus diberikan pada pergeseran serviks ke atas dan ke samping. Dalam beberapa kasus, adalah memungkinkan untuk meraba rahim secara terpisah dari piring janin. Pemindaian ultrasound menunjukkan tidak adanya dinding rahim di sekitar kandung kemih janin.

trusted-source[39], [40], [41], [42], [43], [44], [45], [46], [47], [48]

Kehamilan ovarium

Salah satu bentuk kehamilan ektopik yang langka, frekuensinya adalah 0,1-0,7%. Ada dua bentuk kehamilan ini: intrafolikular dan epiophoric. Dalam kasus bentuk intrafolikular, pemupukan dan implantasi terjadi pada folikel, dengan epiophoreal - pada permukaan ovarium.

Kehamilan leher

Frekuensi berkisar antara 1 sampai 2.400 sampai 1 per 50.000 kehamilan. Dipercaya bahwa risiko terjadinya peningkatan abortus atau seksio sesar sebelumnya, sindrom Asherman, penggunaan ibu selama kehamilan dietilstilbestrol, fibroid uterus, fertilisasi in vitro dan transfer embrio. Tanda ultrasonik kehamilan serviks:

  • tidak adanya telur janin di dalam rahim atau telur janin palsu;
  • endometrium hyperechoic (jaringan desidua);
  • heterogenitas miometrium;
  • rahim dalam bentuk jam pasir;
  • dilatasi saluran cervical;
  • Telur janin di kanal serviks;
  • jaringan plasenta di kanal serviks;
  • tenggorokan tertutup tertutup

Setelah mengkonfirmasikan diagnosis, kelompok darah dan faktor Rh ditentukan, kateter vena dipasang, sebuah persetujuan tertulis diperoleh dari pasien untuk melakukan ekstirpasi uterus jika diperlukan. Semua ini disebabkan oleh tingginya risiko perdarahan hebat. Ada laporan efikasi pada kehamilan serviks penggunaan metotreksat intra-amniotik dan sistemik. Diagnosis kehamilan serviks sering dipamerkan hanya selama pemeriksaan diagnostik karena dugaan aborsi dalam aborsi atau aborsi yang tidak lengkap, dengan awal perdarahan hebat. Untuk menghentikan pendarahan, tergantung pada intensitasnya digunakan kencang tamponade vaginanya, tusuk jarum kubah vagina lateral, pengenaan las melingkar pada leher rahim, pengenalan saluran serviks uterus Foley kateter dan inflasi manset. Embolisasi pembuluh darah, ligasi arteri iliaka rahim atau internal juga digunakan. Dengan ketidakefektifan semua tindakan ini, rahim terbasmi.

Kehamilan di tanduk rahim yang belum sempurna

Temui dalam 0,1-0,9% kasus. Secara anatomi, kehamilan ini dapat dikaitkan dengan rahim, namun karena fakta bahwa pada kebanyakan kasus, tanduk dasar tidak memiliki komunikasi dengan vagina, secara klinis kehamilan tersebut berlangsung sebagai ektopik.

Kehamilan tanduk yang belum sempurna setelah cukup berkembang lapisan otot dan mukosa yang rusak terjadi di bawah kondisi berikut: rongga berkomunikasi dengan tuba fase deskuamasi mukosa tanduk tidak terjadi dan karenanya tidak ada hematometra pembentukan mencegah implantasi sel telur. Mekanisme penetrasi blastokista ke dalam rongga tanduk dasar tampaknya terkait dengan migrasi transpertonal spermatozoa atau sel telur.

Kemajuan kehamilan sangat jarang didiagnosis. Hal ini dapat dicurigai berdasarkan data pemeriksaan ginekologis internal yang tidak biasa: rahim yang membesar (dengan jangka waktu lebih dari 8 minggu tidak konsisten dengan periode penundaan menstruasi) dialihkan ke samping; Dari sisi yang berlawanan, pembentukan konservatif konservatif yang menyerupai tumor, berhubungan dengan rahim dengan pedikel yang tebal. Bantuan yang tak ternilai diberikan dengan ultrasound atau laparoskopi.

Pelanggaran kehamilan terjadi sebagai ruptur eksternal janin, disertai pendarahan berat dan memerlukan intervensi bedah segera. Volume operasi dalam kasus tipikal adalah penghapusan tanduk dasar bersama dengan tuba fallopi yang berdekatan.

Kehamilan Intraligamentary

Ini adalah 1 untuk 300 kasus kehamilan ektopik. Biasanya terjadi lagi, ketika tuba falopi pecah pada margin mesenterika dan menembus telur janin di antara daun ligamen luas. Kehamilan intraligamentary juga dimungkinkan dengan fistula yang menghubungkan rongga dan parameter uterus. Plasenta mungkin terletak di rahim, dinding kandung kemih atau pelvis. Jika Anda tidak bisa mengeluarkan plasenta, tinggalkan. Ada laporan tentang keberhasilan pengiriman kehamilan intraligamentary secara penuh.

Rare varian kehamilan ektopik

Kombinasi kehamilan uterus dan ektopik

Frekuensi, menurut penulis yang berbeda, adalah dari 1 sampai 100 sampai 1 per 30.000 kehamilan. Hal ini lebih tinggi setelah induksi ovulasi. Setelah mengidentifikasi sel telur janin di rahim, ultrasound sering tidak memperhatikan telur janin kedua. Hasil beberapa penelitian tentang tingkat subunit beta CGT tidak berbeda dengan kehamilan normal. Dalam kebanyakan kasus, operasi dilakukan untuk kehamilan ektopik dan kehamilan rahim tidak terganggu. Hal ini juga memungkinkan untuk memasukkan ke dalam telur janin yang terletak di tuba falopi, kalium klorida (dengan laparoskopi atau melalui kubah vagina lateral). Metotreksat tidak digunakan.

trusted-source[49], [50], [51], [52], [53], [54], [55], [56], [57]

Beberapa kehamilan ektopik

Hal ini terjadi bahkan lebih jarang daripada kombinasi kehamilan uterus dan ektopik. Ada banyak varian dari jumlah dan lokasi telur janin. Sekitar 250 kasus kehamilan ektopik pada anak kembar dijelaskan. Pada kebanyakan kasus, ini adalah kehamilan tubulus ampullar atau istmic, tapi ovarium, interstisial tuba dan kehamilan perut juga dijelaskan. Kehamilan ektopik kembar dan kembar tiga mungkin terjadi setelah reseksi tuba falopi dan EP. Pengobatannya sama seperti pada kehamilan tunggal.

Kehamilan setelah histerektomi

Jenis kehamilan ektopik yang paling jarang adalah kehamilan setelah peremajaan uterus vagina atau perut. Implantasi embrio di tuba falopi terjadi sesaat sebelum atau pada hari pertama setelah operasi. Kehamilan ektopik dimungkinkan sewaktu-waktu setelah operasi jika ada komunikasi rongga perut dengan tunggul serviks atau vagina.

Kehamilan ektopik kronis

Ini adalah kondisi di mana telur janin setelah kematian tidak sepenuhnya teratur, dan villi korionik yang layak tetap berada di tuba falopi. Kehamilan ektopik kronis terjadi pada kasus ketika pengobatan karena beberapa alasan tidak dilakukan. Nona chorionic menyebabkan perdarahan berulang di dinding tuba falopi, secara berangsur membentang, namun biasanya tidak robek. Pada kehamilan ektopik kronis, 86% pasien mencatat nyeri di perut bagian bawah, 68% - pendarahan dari saluran kelamin. Seketika kedua gejala tersebut diamati pada 58% wanita. Pada 90% pasien, menstruasi tidak ada selama 5-16 minggu (rata-rata 9,6 minggu), hampir semua menentukan pembentukan volume di panggul kecil. Kadang-kadang, kehamilan ektopik kronis, ada kompresi ureter atau obstruksi usus. Metode yang paling informatif untuk mendiagnosis kehamilan ektopik kronis adalah USG. Konsentrasi β-subunit CGT dalam serum rendah atau normal. Salpingektomi diindikasikan. Peradangan aseptik bersamaan menyebabkan proses perekat, sehubungan dengan ini, bersamaan dengan tuba falopi, seringkali perlu untuk menyingkirkan indung telur.

trusted-source[58], [59], [60], [61], [62], [63], [64], [65], [66], [67]

Pemulihan spontan

Dalam beberapa kasus, kehamilan ektopik berhenti berkembang, dan janin secara bertahap menghilang, atau aborsi tuba lengkap terjadi. Perawatan bedah tidak diperlukan. Frekuensi dari suatu hasil kehamilan ektopik dan kondisi yang mempengaruhinya tidak diketahui. Juga tidak mungkin memperkirakan perkiraannya. Isi subunit β dari CGT tidak dapat berfungsi sebagai panduan.

Kehamilan ektopik yang persisten

Amati setelah operasi pengawetan organ pada tuba falopi (salpingophotomy dan aborsi tuba buatan). Secara histologis, embrio biasanya tidak ada, dan villus chorionic ditemukan di kulit yang berotot. Implantasi terjadi secara medial dari bekas luka di tuba falopi. Implantasi villi chorionic di rongga perut adalah mungkin. Baru-baru ini, frekuensi kehamilan ektopik yang persisten meningkat. Hal ini dijelaskan oleh penyebaran luas operasi pengawetan organ pada tuba falopi. Secara karakteristik, tidak ada penurunan dalam beta-subunit hCG setelah operasi. Dianjurkan untuk menentukan subunit beta CGT atau progesteron pada hari ke 6 setelah operasi dan setiap 3 hari sekali. Risiko kehamilan ektopik yang persisten bergantung pada jenis operasi, konsentrasi awal beta-subunit HGT, usia gestasi dan ukuran telur janin. Keterlambatan menstruasi kurang dari 3 minggu dan diameter telur janin kurang dari 2 cm meningkatkan risiko kehamilan ektopik yang persisten. Bila kehamilan ektopik yang persisten dilakukan sebagai operasi (salpingus berulang atau, lebih sering, salpingectomy), dan perawatan konservatif (penggunaan metotreksat). Banyak penulis lebih memilih perawatan konservatif, karena villi chorion dapat ditemukan tidak hanya di tuba falopi dan, oleh karena itu, tidak selalu ditentukan selama operasi ulang. Jika gangguan hemodinamik diindikasikan, operasi ditunjukkan.

Komplikasi dan konsekuensinya

Kehamilan ektopik bisa mematahkan tuba falopi, yang mengurangi kemungkinan kehamilan berikutnya.

Hal ini diperlukan untuk mendiagnosis kehamilan ektopik pada tahap awal untuk keselamatan seorang wanita dan untuk mencegah pendarahan hebat. Kehamilan ektopik perforasi memerlukan intervensi bedah segera untuk menghentikan perdarahan hebat di rongga perut. Tuba fallopi yang terputus dilepas seluruhnya atau sebagian.

trusted-source[68], [69], [70], [71], [72]

Diagnostik kehamilan ektopik

Jika Anda menduga Anda sedang hamil, belilah tes kehamilan atau berikan tes urine. Untuk mengetahui kehamilan ektopik, seorang dokter:

  • akan melakukan pemeriksaan organ panggul untuk mengungkapkan ukuran rahim dan adanya formasi di rongga perut;
  • akan menunjuk tes darah untuk mendeteksi hormon kehamilan (analisis diulang setelah 2 hari). Pada tahap awal kehamilan, kadar hormon ini dua kali lipat setiap dua hari. Tingkat rendahnya menunjukkan kelainan - kehamilan ektopik.
  • USG menunjukkan citra organ dalam. Dokter mendiagnosa kehamilan selama 6 minggu dari siklus menstruasi terakhir.

Pada kebanyakan kasus, kehamilan ektopik dapat ditentukan dalam proses pemeriksaan vagina, ultrasound dan tes darah. Bila gejala kebutuhan kehamilan ektopik:

  • lulus pemeriksaan vagina, di mana dokter akan menentukan rasa sakit di daerah rahim atau saluran tuba, meningkatkan ukuran rahim lebih dari biasanya;
  • Lakukan ultrasound (transvaginally atau abnormally), yang memberikan gambaran yang jelas tentang organ dan strukturnya di rongga perut bagian bawah. Pemeriksaan transvaginal (ultrasound) adalah metode yang lebih andal untuk mendiagnosa kehamilan, yang bisa ditentukan sejak 6 minggu setelah siklus menstruasi terakhir. Dalam kasus kehamilan ektopik, dokter tidak akan melihat tanda-tanda embrio atau janin di rahim, namun tes darah akan menunjukkan peningkatan kadar hormon.
  • Lakukan tes darah dua kali atau lebih untuk mengetahui kadar hormon (human chorionic gonadotropin) dengan selang waktu 48 jam. Pada minggu-minggu pertama kehamilan normal, tingkat hormon ini dua kali lipat setiap dua hari. Kadar yang rendah atau sedikit meningkat mengindikasikan kehamilan ektopik atau keguguran. Jika kadar hormon ini terlalu rendah, Anda perlu melakukan tes tambahan untuk mengidentifikasi penyebabnya.

Kadang laparoskopi dilakukan untuk menentukan kehamilan ektopik, yang dapat dilihat dan terganggu pada minggu ke 5. Tapi itu tidak sering digunakan, karena ultrasound dan tes darah memberikan hasil yang akurat.

Keluhan utama pasien dengan kehamilan ektopik:

  • keterlambatan menstruasi (73%);
  • debit darah dari saluran kelamin (71%);
  • nyeri dengan sifat dan intensitas yang berbeda (68%);
  • mual;
  • iradiasi rasa sakit di daerah lumbar, rektum, paha bagian dalam;
  • kombinasi dari tiga gejala di atas.

Laboratorium dan studi instrumental dengan kehamilan ektopik

Paling informatif dalam diagnosis kehamilan ektopik: penentuan konsentrasi subunit β dari chorionic gonadotropin (CGT) dalam darah, ultrasound dan laparoskopi.

Untuk diagnosis dini, lakukan:

  • ultrasound transvaginal;
  • penentuan kandungan β-subunit CGT dalam serum.

Kombinasi ultrasound transvaginal dan penentuan konsentrasi subunit β CGT memungkinkan untuk mendiagnosis kehamilan pada 98% pasien dari minggu ke 3 kehamilan. Diagnosis kehamilan ektopik ultrasound meliputi pengukuran ketebalan endometrium, sonogasterografi, warna Doppler. Kehamilan di sudut rahim bisa dicurigai dengan asimetris rahim, posisi asimetris telur janin, terdeteksi dengan ultrasound.

Kriteria utama untuk diagnosis USG kehamilan ektopik:

  • struktur adneksa heterogen dan cairan bebas di rongga perut (26,9%);
  • struktur penambah heterogen tanpa cairan bebas (16%);
  • Telur janin yang ektopik terletak pada embrio hidup (palpitasi) (12,9%);
  • Lokasi ektopik embrio (tidak ada detak jantung) (6,9%).

Menurut hasil ultrasound, ada 3 jenis gambar echographic dari rongga rahim pada kehamilan ektopik:

  • Saya - menebal 11 sampai 25 mm endometrium tanpa tanda-tanda kerusakan;
  • II - rongga rahim membesar, ukuran anteroposterior adalah 10 sampai 26 mm, isinya sebagian besar cair, heterogen karena hematoma dan endometrium gravitar, yang telah ditolak pada tingkat yang berbeda-beda;
  • III - rongga rahim tertutup, M-echo dalam bentuk strip hyperechoic dari 1,6 sampai 3,2 mm (Kulakov VI, Demidov VN, 1996).

Untuk memperjelas diagnosis kehamilan tuba, yang dipecahkan oleh jenis ruptur internal embrio, ada banyak metode penyidikan tambahan. Yang paling informatif dan modern adalah sebagai berikut:

  • Penentuan dalam serum atau urine dari gonadotropin korionik atau subunit beta-nya (beta-chorionic gonadotropin).
  • Pemindaian ultrasound.
  • Laparoskopi.

Saat ini, ada banyak cara untuk menentukan chorionic gonadotropin. Beberapa dari mereka (misalnya, yang biologis) kehilangan peran utama mereka. Karena spesifisitas dan kepekaannya yang tinggi, preferensi diberikan pada metode radioimmunoassay untuk mengukur gonadotropin B-chorion dalam serum darah. Metode immunoenzymatic untuk mendeteksi chorionic gonadotropin dalam urin, serta varian tes imunologi lainnya (kapiler, trombosit) telah dipuji. Metode serologis yang terkenal untuk penentuan gonadotropin korionik dalam urin sebagai reaksi penghambatan aglutinasi eritrosit atau sedimentasi partikel lateks layak dilakukan. Semua metode laboratorium untuk mendiagnosis kehamilan sangat spesifik: jawaban yang tepat diamati dari 92 sampai 100 % sudah dari hari ke 9 sampai 12 setelah pemupukan telur. Namun, mereka hanya menetapkan fakta adanya kehamilan tanpa menentukan lokalisasi, sehingga bisa digunakan. Melakukan diagnosis banding dengan proses inflamasi pada pelengkap, apoplexy ovarium, endometriosis pelengkap dan penyakit sejenisnya.

USG (ultrasound) adalah metode non-invasif yang tersebar luas, yang dikombinasikan dengan definisi beta-chorionic gonadotropin, dapat memberikan akurasi diagnostik yang tinggi. Tanda-tanda utama aborsi tuba yang terdeteksi melalui ultrasound meliputi tidak adanya telur janin di rongga rahim, peningkatan pelengkap, dan adanya cairan di rongga rektum-rahim. Pulsasi jantung embrio selama kehamilan ektopik jarang dicatat.

USG transvaginal dapat mengidentifikasi sel telur janin di rongga rahim pada konsentrasi gonadotropin beta-chorion pada serum darah 1000-1200 IU / L (kira-kira 5 hari setelah dimulainya menstruasi terakhir). Dengan menggunakan ultrasound transabdominal, sel telur janin di rongga rahim dapat dideteksi pada konsentrasi gonadotropin beta-chorion pada serum lebih dari 6000 IU / L.

Metode yang paling informatif, yang memungkinkan untuk membuat diagnosis banding dengan akurasi hampir 100%, adalah laparoskopi. Evaluasi tinggi kemampuan diagnostik laparoskopi agak berkurang karena metode ini agresif, namun tidak dapat digunakan pada semua pasien, karena komplikasi mungkin terjadi selama penerapannya.

Kontraindikasi laparoskopi adalah insufisiensi jantung dan paru; semua jenis syok, peritonitis; obstruksi usus; semua penyakit dan kondisi, disertai dengan pelanggaran pembekuan darah; proses perekat di rongga perut; perut kembung; obesitas; adanya penyakit menular Komplikasi serius jarang menyertai laparoskopi. Lesi yang paling umum adalah usus kecil dan besar, omentum, pembuluh darah, serta emfisema dinding perut, omentum dan mediastinum. Karena itu, sampai saat ini, pendapat tetap bahwa endoskopi harus dilakukan sebagai tahap akhir pemeriksaan.

Metode yang diketahui ginekolog, seperti tusukan pendarahan rahim rahim dan rektum, dilakukan melalui forniks vagina posterior, tidak kehilangan signifikansinya. Mendapatkan darah hitam cair dengan bekuan kecil menegaskan adanya kehamilan tuba. Namun, harus diingat bahwa tidak adanya darah dalam tanda baca tidak memungkinkan Anda membuat kesimpulan kategoris.

Dalam banyak kasus, pemeriksaan histologis pengikisan endometrium membantu dalam diagnosis banding. Tidak adanya vili korionik di hadapan mukosa transformasi desidua atau perubahan lain yang lebih halus dalam endometrium (kebalikan dari struktur mukosa setelah kehamilan pelanggaran kusut epitelium uterin pembuluh spiral transformasi sebagai fenomena Arias - Stella dan "kelenjar cahaya" Overbeck) menyajikan lebih sering mendukung kehamilan ektopik

Dalam kasus sulit untuk diagnosis, histerosalpingografi dapat digunakan dengan pengenalan agen kontras yang larut dalam air atau berbagai salpingografi selektif setelah pra-kateterisasi tuba falopi selama histeroskopi. Penetrasi zat kontras antara telur janin dan dinding tabung (gejala aliran) dan serapan telur janin yang tidak merata merupakan karakteristik dari kehamilan tuba.

Mengikuti kehamilan tuba, sayangnya, jarang didiagnosis. Alasannya adalah kurangnya gejala klinis yang meyakinkan. Namun, penggunaan metode penelitian modern memungkinkan untuk mengenali kehamilan ektopik sebelum terganggu. Diagnosis dini, pada gilirannya, memberikan kontribusi pada pengobatan yang tepat waktu, menjaga kesehatan tidak hanya, tetapi juga fungsi reproduksi wanita.

Kehamilan tuba progresif ada dalam waktu singkat: 4-6 minggu, jarang lagi. Hampir tidak ada gejala yang jelas, karakteristik hanya untuk kehamilan ektopik yang sedang berlangsung. Dalam kasus keterlambatan atau tidak biasa untuk pasien bulanan mungkin menunjukkan tanda-tanda yang melekat fisiologis atau rumit oleh kehamilan intrauterine: dysgeusia, mual, air liur, muntah, nyeri payudara, kadang-kadang sedikit nyeri di perut bagian bawah yang tidak memiliki karakter tertentu. Kondisi umum pasien cukup memuaskan. Pemeriksaan ginekologi pada tahap awal kehamilan tuba progresif biasanya tidak mengungkapkan data yang mengkonfirmasikan diagnosis. Sianosis dan pelonggaran selaput lendir vagina dan serviks sedikit diungkapkan. Karena hiperplasia dan hipertrofi lapisan otot dan transformasi selaput lendir menjadi ukuran uterus dalam waktu 6-7 minggu pertama sesuai dengan penundaan menstruasi. Pembesaran rahim, bagaimanapun, tidak disertai dengan perubahan bentuknya, yang tetap berbentuk buah pir, agak rata dalam arah anteroposterior. Pelunakan isthmus lemah diungkapkan. Dalam beberapa kasus, adalah mungkin untuk meraba tabung yang diperbesar dan untuk mendeteksi pulsasi pembuluh melalui lengkungan lateral. Jauh lebih mudah mencurigai kehamilan tuba berkembang, jika durasi eksistensinya melebihi 8 minggu. Dari waktu inilah ukuran uterus tertinggal dari durasi kehamilan yang diharapkan. Kemungkinan untuk mendeteksi tabung uterus yang kental meningkat.

Semua tanda-tanda lembut yang tercantum di atas menyebabkan orang menduga kehamilan tuba progresif, jika mereka ditemukan pada wanita yang telah mengalami kehamilan ektopik di masa lalu, aborsi, rumit saja apendisitis menjalani proses inflamasi pelengkap, infertilitas, atau menggunakan IUD atau alat kontrasepsi hormonal.

Klarifikasi diagnosis dalam kasus tersebut harus dilakukan hanya di rumah sakit. Rencana pemeriksaan pasien tergantung pada ketersediaan rumah sakit, kemampuan laboratorium dan perangkat kerasnya. Varian yang optimal dari pemeriksaan: penentuan wajib chorionic gonadotropin dalam pemindaian serum atau urine dan ultrasound, jika perlu - laparoskopi.

Jika tidak mungkin menggunakan ultrasound dan laparoskopi, pemeriksaan membutuhkan waktu lebih lama. Melaksanakan tindakan diagnostik bisa dua kali lipat, tergantung pada sikap pasien terhadap kemungkinan kehamilan uterus. Mengkonfirmasi kehamilan yang diinginkan dengan metode penentuan gonadotropin korionik yang ada. Dokter melakukan pengamatan dinamis pada pasien selama waktu tersebut, yang akan memungkinkan untuk menentukan lokasi telur janin dengan pemeriksaan vagina biasa. Jika seorang wanita tidak tertarik pada kehamilan, maka gesekan rongga rahim dan pemeriksaan histologis jaringan yang terhapus atau gnsterosalpingography dapat dilakukan. Sekali lagi, perlu ditekankan bahwa pemeriksaan pasien dengan dugaan perkembangan kehamilan ektopik harus dilakukan di rumah sakit dimana ruang operasi dapat digunakan setiap saat untuk memberikan perawatan darurat.

trusted-source[73], [74], [75], [76], [77], [78]

Tindak lanjut diagnosis setelah perawatan

Seminggu setelah perawatan kehamilan ektopik, Anda perlu memeriksa beberapa kali kadar hormon kehamilan (human chorionic gonadotropin). Jika tingkatnya turun, kehamilan ektopik terganggu (kadang-kadang pada hari-hari pertama setelah perawatan, tingkat hormon bisa naik, tapi kemudian, sebagai aturan, turun). Dalam beberapa kasus, tes diulang untuk waktu yang lebih lama (dari minggu ke bulan) sampai dokter yakin kadar hormonnya telah turun seminimal mungkin.

Apa yang harus saya pikirkan?

Jika Anda hamil dan berisiko, Anda harus disaring dengan hati-hati. Dokter tidak selalu menyetujui faktor risiko kehamilan ektopik, tapi satu hal yang pasti - risikonya meningkat setelah riwayat kehamilan ektopik, operasi pada saluran tuba atau kehamilan dengan alat kontrasepsi simultan.

Tes kehamilan, yang dijual di apotek dan melibatkan urinalisis, akan selalu akurat menunjukkan keadaan kehamilan, namun tidak dapat mengungkapkan patologi, yaitu kehamilan ektopik. Karena itu, setelah Anda mendapat hasil positif di rumah dan menduga kehamilan ektopik, Anda perlu menemui dokter yang akan memberi resep tes darah dan ultrasound jika perlu.

trusted-source[79], [80], [81], [82], [83], [84], [85]

Perbedaan diagnosa

Untuk diagnosis banding kehamilan uterus yang tidak berkembang atau terputus-putus dan kehamilan ektopik, gesekan rongga rahim dilakukan. Dengan kehamilan ektopik, jaringan desidua tanpa villi chorionik terungkap dalam scrapie, fenomena Arias-Stella (sel endometrium hiperkromik). Dengan kehamilan uterus intermiten dalam gesekan, ada sisa atau bagian telur janin, unsur chorion.

Kehamilan tuba progresif dibedakan dengan:

  • kehamilan uterus dari istilah awal;
  • pendarahan uterus disfungsional;
  • peradangan kronis pada pelengkap uterus.

Penghentian kehamilan dengan jenis pecahnya tabung dibedakan dengan:

  • apoplexy ovarium;
  • perforasi tukak lambung dan duodenum;
  • pecah hati dan limpa;
  • torsi tumor kista atau ovarium;
  • apendisitis akut;
  • pelvioperitonitis akut

Kehamilan, terganggu oleh jenis pecahnya kesuburan internal (abortus tuba) harus dibedakan dengan:

  • aborsi;
  • eksaserbasi salpingo-oophoritis kronis;
  • pendarahan uterus disfungsional;
  • torsi tumor ovarium;
  • apoplexy ovarium;
  • apendisitis akut

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan kehamilan ektopik

Pengobatan meliputi minum obat dan intervensi bedah. Dalam kebanyakan kasus, tindakan harus segera dilakukan untuk keamanan perempuan. Produk medis diresepkan jika terjadi diagnosis dini anomali ini sebelum tuba falopi rusak. Yang paling umum untuk gangguan kehamilan adalah satu atau dua obat dari obat Methotrexate. Dalam hal ini tidak diperlukan intervensi bedah. Tapi untuk kepastian, Anda perlu melakukan tes darah berulang.

Jika kehamilan ektopik membutuhkan waktu lebih lama, pilihan yang lebih aman adalah operasi. Jika memungkinkan, laparoskopi (sayatan kecil rongga perut), namun dalam keadaan darurat, sayatannya akan jauh lebih besar.

Pada kebanyakan kasus, kehamilan ektopik segera terganggu untuk menghindari pecahnya tuba falopi dan kehilangan darah yang parah. Pengobatan tergantung pada masa diagnosis kehamilan dan keadaan umum kesehatan seorang wanita. Jika tidak ada pendarahan saat kehamilan ektopik, seorang wanita dapat memilih cara untuk menyelainya - pengobatan atau intervensi bedah. Persiapan medis Obat seperti metotreksat digunakan untuk mengganggu kehamilan ektopik. Dalam kasus ini, anestesi umum dan sayatan dikeluarkan. Tapi itu menyebabkan efek samping dan membutuhkan tes darah selama beberapa minggu untuk memastikan perawatannya efektif.

Methotrexate memiliki efek positif jika:

  • Tingkat hormon kehamilan dalam darah di bawah 5.000;
  • usia gestasi - sampai 6 minggu;
  • embrio tidak memiliki aktivitas jantung.

Bedah intervensi

Jika kehamilan ektopik menyebabkan gejala serius, seperti perdarahan dan kadar hormon yang tinggi, operasi harus dilakukan karena kemungkinan keefektifan obat dikurangi seminimal mungkin, dan ruptur tuba falopi menjadi jelas. Jika memungkinkan, lakukan laparoskopi (irisan kecil rongga). Dalam kasus pecahnya tuba falopi, diperlukan intervensi bedah yang mendesak.

Terkadang jelas bahwa kehamilan ektopik akan menyebabkan keguguran sewenang-wenang. Maka pengobatan tidak diperlukan. Tapi dokter masih bersikeras melakukan tes darah untuk memastikan kadar hormon turun.

Terkadang kehamilan ektopik tidak bisa disembuhkan:

  • Jika kadar hormon tidak turun dan perdarahan tidak berhenti setelah minum methotrixate, Anda perlu melakukan operasi.
  • Setelah operasi, Anda bisa mengambil methotrixate.

Perawatan operatif kehamilan ektopik

Dengan kehamilan ektopik, hal pertama yang diresepkan Methotrexate, namun beberapa kali dilakukan tes darah.

Ada beberapa jenis operasi untuk kehamilan ektopik tuba: salpingostomy (menciptakan lubang di tuba falopi yang menghubungkan rongga tubuhnya dengan rongga perut) atau salpingectomy (pengangkatan tuba falopi).

Salpingostomy memiliki efek yang mirip dengan metotreksat, karena kedua agen memiliki khasiat yang sama dan mempertahankan kemungkinan kehamilan di masa depan.

Operasi ini merupakan cara cepat untuk mengatasi masalah, namun setelah itu ada bekas luka yang bisa menimbulkan masalah pada masa depan kehamilan. Operasi pada tuba falopi menyebabkan kerusakan pada itu tergantung pada lokasi dan ukuran embrio, serta pada jenis intervensi bedah.

Intervensi bedah adalah satu-satunya cara untuk mengganggu kehamilan ektopik jika periode melebihi lebih dari 6 minggu atau perdarahan internal diamati.

Setiap saat, gangguan operasi kehamilan ektopik adalah cara yang paling efektif. Jika masa kehamilan lebih dari 6 minggu, sementara perdarahan diamati, operasi adalah satu-satunya cara untuk memecahkan masalah. Jika memungkinkan, laparoskopi dilakukan (sayatan kecil pada rongga), setelah itu proses pemulihannya tidak memakan waktu lama.

Pilihan intervensi bedah

Gangguan kehamilan ektopik dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan salpingostomy dan salpingectomy.

  • Salpingostomy. Embrio dilepas dengan cara mengeluarkannya melalui lubang kecil di tuba falopi, yang disembuhkan dengan sendirinya atau lapisannya dilapiskan. Intervensi bedah seperti ini dilakukan jika embrio kurang dari 2 cm dan terletak di ujung tabung tuba.
  • Salpingectomy. Bagian dari tuba falopi dilepas, dan bagiannya tersambung. Operasi ini dilakukan dalam kasus peregangan pipa dan risiko pecahnya.

Kedua intervensi bedah ini dilakukan dengan laparoskopi (sayatan kecil) atau operasi rutin di rongga perut. Laparoskopi kurang berbahaya, dan proses penyembuhan berlangsung lebih cepat dari pada lapotomi (otopsi). Tetapi dalam kasus kehamilan ektopik perut atau aborsi ektopik kehamilan ektopik, biasanya dilakukan lapotomi.

Apa yang harus saya pikirkan?

Saat embrio berada di tuba falopi yang tidak rusak, dokter akan berusaha semaksimal mungkin untuk menghentikan kehamilan tanpa merusak tabung. Dalam kasus pecahnya tuba falopi, operasi aborsi darurat dilakukan.

trusted-source[86], [87], [88], [89], [90]

Pengobatan kehamilan ektopik di rumah

Jika Anda adalah kelompok berisiko tinggi, belilah tes kehamilan. Dengan hasil positif, pergilah ke dokter kandungan, yang harus memastikan kehamilannya. Beritahu dokter tentang ketakutan Anda.

Jika Anda memakai methotrixate untuk mengganggu kehamilan ektopik, bersiaplah untuk efek samping.

Jika Anda mengganggu kehamilan ektopik, tidak masalah minggu apa yang mungkin diperlukan untuk meratapi kehilangan itu. Seringkali, wanita mengalami depresi sebagai akibat perubahan hormonal yang tajam setelah penghentian kehamilan. Jika gejala depresi diamati untuk waktu yang lebih lama, Anda perlu berkonsultasi dengan psikolog.

Bicaralah dengan wanita lain yang pernah mengalami kehilangan sama, atau dengan teman.

Obat untuk kehamilan ektopik

Obat medis hanya digunakan pada tahap awal untuk mendiagnosis kehamilan ektopik (bila embrio tidak merobek tuba falopi). Produk medis menyebabkan lebih sedikit kerusakan pada tuba falopi daripada operasi.

Mereka diangkat pada tahap awal untuk mendiagnosis kehamilan ektopik tanpa adanya perdarahan, dan juga kapan:

  • tingkat hormonal kurang dari 5.000;
  • lulus tidak lebih dari 6 minggu setelah siklus menstruasi terakhir;
  • embrio belum memiliki irama jantung.

Dalam kasus masa kehamilan lebih dari 6 minggu, prosedur pembedahan dilakukan, yang dianggap sebagai cara yang lebih aman dan lebih tepat untuk menggugurkan kehamilan.

Apa yang harus saya pikirkan?

Methotrixate diresepkan untuk kehamilan ektopik dini, tetapi jika jangka waktunya melebihi 6 minggu, operasi dianggap lebih aman dan cara yang tepat untuk menghentikannya.

Pada saat bersamaan Anda perlu melakukan beberapa tes darah untuk memastikan kadar hormon turun.

Metotreksat bisa menimbulkan efek samping yang tidak menyenangkan, misalnya mual, sakit perut atau diare. Menurut statistik, satu dari empat wanita mengalami sakit perut sambil meningkatkan dosis obat ini untuk mencapai khasiat yang lebih besar. Nyeri bisa jadi akibat perkembangan janin di tuba falopi atau efek negatif obat pada tubuh.

Methotrexate atau operasi?

Jika kehamilan ektopik didiagnosis pada tahap awal dan tidak menyebabkan pecahnya tuba falopi, penggunaan metotreksat diperbolehkan. Pada saat bersamaan, tidak perlu melakukan operasi, bahaya minimal, dan seorang wanita bisa hamil lagi. Jika Anda tidak berencana untuk memiliki anak lagi di masa depan, intervensi bedah adalah pilihan terbaik, karena hasilnya akan tercapai lebih cepat, dan risiko pendarahan akan dikurangi seminimal mungkin.

Jenis perawatan lainnya

Kehamilan ektopik merupakan ancaman bagi kehidupan seorang wanita, jadi tindakan segera diambil untuk mengganggu dirinya. Untuk tujuan ini, intervensi bedah dilakukan, obat tertentu diberikan dan tes darah dilakukan. Tidak ada cara lain untuk mengatasi kondisi ini, karena ada risiko pendarahan hebat dan kematian.

Pencegahan

Jika Anda merokok, Anda perlu melepaskan kebiasaan berbahaya ini, karena perokok lebih rentan terhadap kelainan kehamilan, dan semakin Anda merokok, semakin besar risiko kehamilan ektopik.

Seks aman (misalnya penggunaan kondom) - pencegahan penyakit menular seksual, dan akibatnya, radang organ panggul, yang menyebabkan pembentukan jaringan parut di tuba falopi, yang merupakan penyebab kehamilan ektopik.

Untuk mencegah kehamilan ektopik tidak mungkin dilakukan, namun diagnosis tepat waktu (pada awalnya) akan membantu menghindari komplikasi yang bisa menuntun pada kematian. Wanita yang berisiko harus diskrining di awal kehamilan.

trusted-source[91], [92], [93], [94], [95], [96]

Ramalan cuaca

Seorang wanita selalu mengalami kehamilan yang sulit. Untuk sementara Anda bahkan bisa membakar dan mendapatkan dukungan keluarga dan teman dalam masa sulit ini. Terkadang ada depresi. Jika diamati selama lebih dari dua minggu, berkonsultasilah dengan dokter. Seringkali wanita khawatir tentang bagaimana dia bisa hamil lagi. Kehamilan ektopik tidak berarti wanita menjadi mandul. Tapi satu hal yang jelas:

  • Mungkin sulit untuk hamil;
  • Risiko kehamilan ektopik berulang cukup tinggi.

Saat Anda hamil lagi, beritahu dokter Anda tentang kehamilan ektopik sebelumnya. Tes darah rutin pada minggu-minggu pertama kehamilan akan membantu mengidentifikasi kemungkinan penyimpangan pada tahap awal.

Kesuburan masa depan

Kesuburan masa depan dan kemungkinan mengulang kehamilan ektopik bergantung pada apakah Anda memasuki kelompok berisiko tinggi. Faktor risiko: merokok, penggunaan teknologi reproduksi terbantu dan kerusakan pada tuba falopi. Jika Anda memiliki tabung fallopi tunggal yang tidak rusak, salpingostomy dan salpingectomy sama-sama mempengaruhi kemampuan Anda untuk hamil lagi. Jika tabung kedua rusak, dokter biasanya merekomendasikan salpingostomy, yang meningkatkan kemungkinan menjadi ibu lagi.

trusted-source[97], [98], [99], [100]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.