^

Vitamin A

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Vitamin A dianggap sebagai pejuang yang sangat baik dengan infeksi, kulit kering dan keriput. Karena itu, vitamin ini sangat bagus untuk kecantikan dan kesehatan.

Vitamin A atau retinol-trans-9,13-dimetil-7 (1,1,5-trimethylcyclohexen-5-yl-6) nonatetraene 7,9,11,13-ol. Secara kimiawi, vitamin A adalah alkohol monohidrat siklik tak jenuh (tidak jenuh), yang terdiri dari cincin ion-ion beranggota 6 dan rantai samping yang terdiri dari dua residu isoprena yang memiliki kelompok alkohol utama. Vitamin A larut dalam lemak, oleh karena itu terakumulasi di hati dan jaringan lain dengan asupan berkepanjangan dalam dosis tinggi mungkin memiliki efek toksik. Vitamin ini tidak larut dalam air, meski sebagian (15 sampai 35%) hilang saat memasak, mendidih dengan air mendidih dan melestarikan sayuran. Vitamin A dapat menahan panas saat memasak, tapi bisa rusak di bawah penyimpanan yang berkepanjangan di bawah pengaruh cahaya.

Vitamin A memiliki dua bentuk: ini adalah vitamin A siap pakai dan provitamin A atau bentuk tanaman vitamin A (karoten).

Secara total, sekitar lima ratus karotenoid diketahui. Yang paling terkenal adalah β-karoten (diisolasi dari wortel, jadi nama kelompok karotenoid vitamin A berasal dari wortel (wortel)), α-karoten, lutein, lycopene, zeaxanthin. Mereka, sebagai akibat dari degradasi oksidatif dalam tubuh manusia, diubah menjadi vitamin A.

Vitamin A mencakup sejumlah senyawa yang terkait erat: retinol (vitamin A - alkohol, vitamin A1, a-xerophthol); dehydroretinol (vitamin A2); retina (retinen, vitamin A - aldehid); asam retinoat (vitamin A - asam); eter zat ini dan isomer spasialnya.

Dalam darah terjadi vitamin A gratis, di hati ester retinol. Fungsi metabolik vitamin A di retina disediakan oleh retinol dan retina, dan di organ yang tersisa oleh asam retinoat.

Vitamin A: Metabolisme

Diserap vitamin A mirip dengan lipid - proses melibatkan emulsifikasi dan hidrolisis ester dalam lumen saluran pencernaan, adsorpsi dan mengangkutnya ke dalam sel-sel selaput lendir, reesterifikatsiyu retinol dalam mereka dan asupan berikutnya dari vitamin A dalam hati sebagai bagian dari kilomikron.

Penyerapan vitamin A terjadi terutama di usus kecil, terutama di bagian atasnya. Vitamin A dalam kondisi normal, bila dikonsumsi dalam dosis fisiologis, diserap hampir seluruhnya. Namun, kelengkapan penyerapan vitamin A sangat bergantung pada jumlahnya (khususnya, seiring bertambahnya dosis, penyerapannya menurun secara proporsional). Penurunan ini, nampaknya, dikaitkan dengan peningkatan oksidasi dan pelanggaran mekanisme penyerapan aktif vitamin A di usus, yang disebabkan oleh mekanisme adaptif yang bertujuan mencegah tubuh dari intoksikasi akibat vitamin.

Emulgasi retinol merupakan langkah penting dalam proses penyerapannya di saluran cerna. Dengan adanya lipid dan asam empedu, vitamin A bebas diserap oleh mukosa usus, dan esternya - setelah hidrolisis oleh enzim pankreas dan membran mukosa usus halus (ester hidrolase asam karboksilat).

Sampai 40% karoten diserap tidak berubah. Asimilasi karoten dipromosikan oleh protein bermutu tinggi dalam makanan. Meningkatkan asimilasi ß-karoten dari produk rumahan dan homogenisasi bersama dengan emulsi lemak (terutama asam lemak tak jenuh) dan tocopherols. β-karoten dalam mukosa usus mengalami oksidasi melalui ikatan rangkap sentral yang melibatkan enzim spesifik karotin dioksigenase usus kecil (karotinase), dengan pembentukan 2 molekul retina aktif. Aktivitas karotinase dirangsang oleh hormon tiroid. Dengan hipotiroidisme, proses ini bisa terganggu, yang mengarah pada perkembangan penyakit pseudo-ikterus karotenemik.

Pada anak di bawah 1 tahun, karotinase tidak aktif, sehingga penyerapan karotennya buruk. Peradangan pada mukosa usus dan kolestasis menyebabkan fakta bahwa karoten dan vitamin A kurang diserap.

Pada mukosa usus di permukaan dalam villi, vitamin A mirip dengan trigliserida yang mengalami resynthesis, membentuk ester dengan asam lemak. Proses ini dikatalisis oleh enzim retinol sintetase. Ether retinol yang baru disintesis memasuki getah bening dan diangkut ke hati di dalam chylomicrons (80%), di mana ia ditangkap oleh reticuloendothelioccales stellata dan kemudian oleh hepatosit. Bentuk eterik - retinil palmitat terakumulasi di sel hati, dan stoknya pada orang dewasa sudah cukup untuk 23 tahun. Retinol esterase melepaskan retinol, yang dibawa dalam darah oleh trans-retinetin. Pelepasan retinol oleh hati adalah proses yang bergantung pada seng. Hati bukan hanya depot utama vitamin A, tapi juga situs utama untuk sintesis "protein pengikat retinol" (RSB), yang vitamin A secara khusus mengikat dalam darah. RSB mengacu pada fraksi prealbumin, berat molekulnya adalah 21 kD. Konsentrasi PCB dalam plasma manusia adalah 4 mg per ml. RSB sehubungan dengan retinol memasuki kompleks dengan protein berat molekul yang jauh lebih tinggi - prealbumin pengikat tiroid dan diangkut sebagai kompleks kompleks: protein pengikat retinol vitamin A + prealbumin yang mengikat tiroksin.

Kompleks vitamin A dan RSB memiliki signifikansi fisiologis yang signifikan, yang tidak hanya terdiri dari pelarutan retinol yang tidak larut dalam air dan pengirimannya dari depot (hati) ke organ tubuh, tetapi juga untuk melindungi bentuk bebas bebas dari molekul retinol dari dekomposisi kimia (misalnya, vitamin A menjadi stabil untuk efek oksidatif alkohol dehidrogenase hati). RSB memiliki fungsi perlindungan dalam kasus vitamin A dosis tinggi di dalam tubuh, yang dimanifestasikan dalam perlindungan jaringan dari racun, terutama membran, efek vitamin. Intoksikasi dengan vitamin A berkembang saat vitamin A dalam plasma dan membran tidak dikombinasikan dengan RSB, namun dalam bentuk lain.

Selain hati, vitamin A juga disimpan di retina, agak kurang di ginjal, jantung, toko lemak, paru-paru, di kelenjar susu menyusui, di kelenjar adrenal dan kelenjar endokrin lainnya. Secara intraselular, vitamin A terlokalisasi terutama di fraksi mikrosomal, mitokondria, lisosom, di membran sel dan organel.

Dalam jaringan, vitamin A diubah menjadi retinil palmitat, retinil asetat (ester retinol dengan asam palmitat dan asetat) dan retinil fosfat (eter fosfor retinol).

Bagian retinol hati (vitamin A - alkohol) dikonversi ke retina (vitamin A aldehida) dan asam retinoat (vitamin A - asam), yaitu oksidasi kelompok alkohol, vitamers A1 dan A2, masing-masing, untuk aldehida dan karboksil.

Vitamin A dan turunannya ditemukan di dalam tubuh dalam konfigurasi transkripsi (bentuk linier), kecuali retina, di mana cisomeris (11-cis retinol dan 11-cisrethinal dilipat) dilakukan.

Aktivitas biologis dimiliki oleh semua bentuk vitamin A: retinol, retina, asam retinoat dan turunan eternya.

Retina, asam retinoat disekresikan oleh hepatosit dalam empedu dalam bentuk glucuronides, retinol glucuronide diekskresikan dalam urin.

Penghapusan retinol lambat, jadi bila diaplikasikan sebagai obat, dimungkinkan untuk beralih ke pengembangan overdosis.

Bagaimana vitamin A mempengaruhi tubuh?

Vitamin A mengembalikan bentuk dan kekuatan kuku, memberi kontribusi pada penyembuhan luka, berkat rambutnya tumbuh lebih cepat, mereka terlihat lebih sehat dan berkilau.

Vitamin A - antioksidan, berkelahi dengan penuaan, memperkuat sistem kekebalan tubuh, meningkatkan ketahanan terhadap virus dan patogen.

Vitamin A sangat baik untuk sistem reproduksi pria dan wanita, meningkatkan aktivitas memproduksi hormon seks, dan juga berjuang dengan penyakit serius seperti rabun buta (raberalopathy).

Fungsi biologis vitamin A

Vitamin A memiliki berbagai efek biologis. Di dalam tubuh, vitamin A (bentuk aktif retina) mengendalikan proses berikut:

  • Mengatur pertumbuhan dan diferensiasi normal sel organisme yang sedang berkembang (embrio, tubuh muda).
  • Mengatur biosintesis glikoprotein membran sitoplasma eksternal yang menentukan tingkat proses diferensiasi seluler.
  • Meningkatkan sintesis protein dalam tulang rawan dan jaringan tulang, yang menentukan pertumbuhan tulang dan tulang rawan panjangnya.
  • Merangsang epitelisasi dan mencegah keratinisasi berlebihan pada epitel hiperkeratosis. Mengatur fungsi normal dari sebuah epitel datar berlapis tunggal, yang melakukan peran penghalang.
  • Meningkatkan jumlah mitosis pada sel epitel, vitamin A mengatur pembelahan sel dan diferensiasi dalam cepat berkembang biak jaringan (membagi), mencegah akumulasi di dalamnya eleidin (tulang rawan, jaringan tulang, epitel kulit dan selaput lendir, epitel spermatogenik dan plasenta).
  • Mempromosikan sintesis RNA dan mucopolysaccharides sulfat, yang memainkan peran penting dalam permeabilitas sel dan subselular, terutama membran lisosomal.
  • Karena lipofilisitas, ini diintegrasikan ke dalam fase lipida membran dan memiliki efek modifikasi pada lipida membran, mengendalikan laju reaksi berantai dalam fase lipid, dapat membentuk peroksida, yang pada gilirannya meningkatkan tingkat oksidasi senyawa lainnya. Mendukung potensi antioksidan berbagai jaringan pada tingkat konstan (ini menjelaskan penggunaan vitamin A dalam kosmetik, terutama dalam persiapan untuk memudarkan kulit).
  • Dengan memiliki sejumlah besar ikatan tak jenuh, vitamin A mengaktifkan proses redoks, merangsang sintesis basis purin dan pirimidin, berpartisipasi dalam pasokan energi metabolisme, menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk sintesis ATP.
  • Berpartisipasi dalam sintesis albumin dan mengaktifkan oksidasi asam lemak tak jenuh.
  • Berpartisipasi dalam biosintesis glikoprotein, sebagai pembawa lipid melalui membran sel dari residu hidrofilik mono dan oligosakarida ke lokasi hubungannya dengan basis protein (ke retikulum endoplasma). Pada gilirannya, glikoprotein memiliki fungsi biologis yang luas dalam tubuh dan dapat berupa enzim dan hormon, berpartisipasi dalam interaksi antigen-antibodi, berpartisipasi dalam pengangkutan logam dan hormon, dan mekanisme koagulasi darah.
  • Berpartisipasi dalam biosintesis mucopolysaccharides yang membentuk lendir, melakukan tindakan protektif.
  • Meningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi, vitamin A meningkatkan pembentukan antibodi dan mengaktifkan fagositosis.
  • Hal ini diperlukan agar metabolisme kolesterol normal dalam tubuh:
    • mengatur biosintesis kolesterol di usus dan penyerapannya, dengan kekurangan vitamin A, penyerapan kolesterol dipercepat dan akumulasi terjadi di hati.
    • berpartisipasi dalam biosintesis hormon korteks adrenal dari kolesterol, vitamin A merangsang sintesis hormon, dengan kekurangan vitamin mengurangi reaktivitas nonspesifik organisme.
  • Ini menghambat pembentukan tiroidiborin dan merupakan antagonis iodothyronine, menekan fungsi kelenjar tiroid, dan tiroksin sendiri berkontribusi pada pemecahan vitamin.
  • Vitamin A dan analog sintetisnya dapat menghambat pertumbuhan beberapa tumor. Efek antitumor dikaitkan dengan stimulasi kekebalan tubuh, pengaktifan respon imun humoral dan seluler.

Asam retinoat terlibat dalam merangsang pertumbuhan tulang dan jaringan lunak saja:

  • Mengatur permeabilitas membran sel, meningkatkan stabilitasnya, dengan mengendalikan biosintesis komponennya, khususnya glikoprotein individual, dan dengan demikian memiliki efek pada fungsi penghalang pada kulit dan selaput lendir.
  • Menstabilkan membran mitokondria, mengatur permeabilitasnya dan mengaktifkan enzim fosforilasi oksidatif, biosintesis koenzim Q.

Vitamin A memiliki berbagai efek biologis. Ini mempromosikan pertumbuhan dan perkembangan tubuh, diferensiasi jaringan. Dan ini juga menyediakan fungsi normal dari epitel membran mukosa dan kulit, meningkatkan resistensi organisme terhadap infeksi, berpartisipasi dalam proses fotoresepsi dan reproduksi.

Fungsi vitamin A yang paling banyak dikenal dalam mekanisme night vision. Dia berpartisipasi dalam aksi fotokimia penglihatan dengan membentuk pigmen rhodopsin, yang mampu mendeteksi cahaya minim sekalipun, yang sangat penting untuk penglihatan malam hari. Lebih banyak dokter Mesir di tahun 1500 SM. E., menggambarkan tanda-tanda "kebutaan ayam" dan sebagai pengobatan yang diresepkan, ada hati seekor banteng. Tidak mengetahui tentang vitamin A, mengandalkan pengetahuan empiris saat itu.

Pertama-tama, vitamin A adalah komponen struktural membran sel, oleh karena itu salah satu komponen fungsinya adalah keikutsertaannya dalam proses proliferasi dan diferensiasi berbagai jenis sel. Vitamin A mengatur pertumbuhan dan diferensiasi sel-sel embrio dan tubuh muda, serta divisi dan diferensiasi cepat berkembang biak jaringan, terutama sel-sel epitel, terutama dari epidermis dan epitel kelenjar yang dapat menghasilkan sekresi lendir, dengan mengontrol sintesis protein sitoskeleton. Kekurangan vitamin A menyebabkan gangguan sintesis glikoprotein (lebih tepatnya, reaksi glikosilasi, yaitu. E. Penambahan karbohidrat untuk komponen protein) yang memanifestasikan hilangnya sifat pelindung dari selaput lendir. Asam retinoat, memiliki efek seperti hormon, mengatur ekspresi gen dari beberapa reseptor faktor pertumbuhan, sementara ini mencegah metaplasia epitel glandular dalam keratinisasi rata.

Jika ada sedikit vitamin A, keratinisasi epitel kelenjar dari berbagai organ terjadi, yang mengganggu fungsinya dan berkontribusi terhadap terjadinya penyakit tertentu. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa salah satu fungsi utama proteksi penghalang - mekanisme pembersihan tidak mengatasi infeksi, karena pematangan dan proses deskuamasi fisiologis rusak, serta proses sekresi sekresi. Semua ini mengarah pada pengembangan sistitis dan pyelitis, laryngotraheronkitis dan pneumonia, infeksi kulit dan penyakit lainnya.

Vitamin A diperlukan untuk sintesis kondroitin sulfat tulang dan jaringan ikat lainnya, dengan kekurangannya, pertumbuhan tulang terganggu.

Vitamin A mengambil bagian dalam sintesis hormon steroid (termasuk progesteron), spermatogenesis, adalah antagonis tiroksin - hormon kelenjar tiroid. Secara umum, saat ini, banyak perhatian diberikan dalam literatur dunia untuk derivatif vitamin A - retinoid. Hal ini diyakini bahwa mekanisme tindakan mereka mirip dengan hormon steroid. Retinoid bekerja pada protein reseptor spesifik di inti sel. Selanjutnya, kompleks ligandreceptor semacam itu mengikat daerah DNA tertentu yang mengendalikan transkripsi gen khusus.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Efek antioksidan vitamin A

Vitamin A dan, terutama, karotenoid adalah komponen terpenting pertahanan antioksidan tubuh. Adanya ikatan rangkap terkonjugasi dalam molekul vitamin A mempromosikan interaksinya dengan radikal bebas dari berbagai jenis, termasuk radikal oksigen bebas. Fitur penting dari vitamin ini memungkinkan kita untuk menganggapnya sebagai antioksidan yang efektif.

Efek antioksidan retinol juga dimanifestasikan dalam fakta bahwa vitamin tersebut secara signifikan meningkatkan efek antioksidan vitamin E. Bersama dengan tokoferol dan vitamin C, ini mengaktifkan penggabungan selenium ke dalam komposisi glutathione peroxidase (enzim yang menetralisir peroksida lipid). Vitamin A membantu mempertahankan kelompok SH dalam keadaan berkurang (kelompok SH dari kelas senyawa yang beragam juga memiliki fungsi antioksidan). Secara khusus, mencegah oksidasi protein yang mengandung SH dan pembentukan ikatan silang SS melintang di keratin di dalamnya, vitamin A sehingga mengurangi tingkat keratinisasi epitel (keratinisasi kulit yang meningkat menyebabkan dermatitis dan penuaan dini pada kulit). Namun, vitamin A dapat memanifestasikan dirinya sebagai pro-oksidan, karena mudah teroksidasi oleh oksigen dengan pembentukan produk peroksida yang sangat beracun. Dipercaya bahwa gejala hipervitaminosis A disebabkan oleh efek prooksidanya pada biomembran, terutama proses peroksidasi lipid pada membran lisosom, dimana vitamin A menunjukkan tropikitas yang jelas. Vitamin E, melindungi ikatan rangkap ganda tak jenuh retinol dari oksidasi dan pembentukan produk radikal bebas dari retinol itu sendiri, mencegah manifestasi sifat prooksidasinya. Hal ini juga perlu diperhatikan peran asam askorbat yang sinergis dengan tokoferol dalam proses ini.

Efek antioksidan vitamin A dan β-karoten berperan penting dalam pencegahan penyakit jantung dan arterial, vitamin A memiliki efek perlindungan pada pasien dengan angina pectoris, dan juga meningkatkan kadar kolesterol "berguna" (HDL) dalam darah. Mereka melindungi selaput otak dari efek destruktif radikal bebas, sementara β-karoten menetralisir jenis radikal bebas yang paling berbahaya: radikal tak jenuh ganda dan radikal oksigen. Menjadi antioksidan yang kuat, vitamin A adalah alat untuk mencegah dan mengobati kanker, khususnya, mencegah munculnya kembali tumor setelah operasi.

Efek antioksidan paling kuat adalah karotenoid-reservein yang terkandung dalam anggur merah dan kacang tanah. Lycopene, yang kaya akan tomat, berbeda dari semua karotenoid di tropisme yang diucapkan pada jaringan adiposa dan lipid, ia memiliki efek antioksidan pada lipoprotein, beberapa efek antitrombogenik.

Selain itu, ini adalah karotenoid paling kuat dalam hal perlindungan terhadap kanker, terutama kanker payudara, endometrium dan prostat.

Lutein dan zeaxentin adalah karotenoid utama yang melindungi mata kita: membantu mencegah katarak, dan juga mengurangi risiko degenerasi makula, yang pada setiap kasus ketiga adalah penyebab kebutaan. Kekurangan vitamin A disertai dengan keratomalacia.

Vitamin A dan tindakan imunotropika

Vitamin A sangat penting untuk berfungsinya sistem kekebalan tubuh dan merupakan bagian integral dari proses pengendalian infeksi. Penggunaan retinol meningkatkan fungsi penghalang membran mukosa. Karena proliferasi sel-sel sistem kekebalan yang dipercepat, aktivitas fagositik leukosit dan faktor kekebalan nonspesifik lainnya meningkat. β-karoten secara signifikan meningkatkan aktivitas makrofag, karena mengandung proses peroksida spesifik yang memerlukan sejumlah besar antioksidan. Makrofag selain fagositosis, melakukan presentasi antigen dan merangsang fungsi limfosit. Ada banyak publikasi tentang efek β-karoten pada peningkatan jumlah T-helper. Efek terbesar ditunjukkan pada orang (manusia dan hewan) yang mengalami stres (diet tidak tepat, penyakit, usia lanjut). Dalam organisme yang benar-benar sehat, efeknya seringkali minimal atau tidak ada. Hal ini disebabkan, antara lain, dengan penghapusan radikal peroksida yang menghambat proliferasi sel T. Dengan mekanisme serupa, vitamin A merangsang dan memproduksi antibodi oleh sel plasma.

Aktivitas imun vitamin A juga dikaitkan dengan pengaruhnya terhadap asam arakidonat dan metabolitnya. Diasumsikan bahwa vitamin A menekan produksi produk asam arakidonat (mengacu pada asam lemak omega), sehingga menghambat produksi prostaglandin E2 (zat aktif fisiologis lipid). Prostaglandin E2 adalah penekan sel NK, mengurangi isinya, betakarotin meningkatkan aktivitas sel NK dan merangsang proliferasi mereka.

Dipercaya bahwa vitamin A melindungi dari flu, infeksi flu dan saluran pernafasan, saluran pencernaan, saluran kemih. Vitamin A adalah salah satu faktor utama yang bertanggung jawab atas fakta bahwa anak-anak di negara-negara yang lebih maju lebih mudah menoleransi penyakit menular seperti campak dan cacar air, sedangkan di negara-negara dengan standar hidup rendah, tingkat kematian dari infeksi virus "tidak berbahaya" ini jauh lebih tinggi. Vitamin A memperpanjang hidup bahkan untuk penderita AIDS.

Vitamin A: sifat khusus

Vitamin A hampir tidak kehilangan sifatnya selama perlakuan panas, namun dikombinasikan dengan udara, selama penyimpanan jangka panjang, ia ambruk. Saat memasak, 15 sampai 30% vitamin A hilang.

Dari cara sayuran ditanam dengan vitamin A, isinya dalam produk ini tergantung. Misalnya, jika tanahnya terlalu miskin, maka vitamin A di dalamnya jauh lebih sedikit. Jika sayuran tumbuh dengan kandungan nitrat yang tinggi, mereka memiliki kekayaan untuk menghancurkan vitamin A - baik di tubuh maupun di tanaman itu sendiri.

Sayuran, yang tumbuh di musim dingin, memiliki vitamin A 4 kali lebih sedikit daripada yang ditanam di musim panas. Budidaya rumah kaca juga menghabiskan sayuran untuk vitamin sekitar 4 kali. Jika sayuran tidak mengandung vitamin E, maka vitamin A akan diserap jauh lebih buruk.

Susu (alami) mengandung banyak vitamin A. Tapi hanya jika sapi diberi makan tanaman yang ditanam di tanah subur dan jika makanannya mengandung vitamin E. Melindungi vitamin A dari kerusakan.

Untuk mendapatkan vitamin A dalam bentuk karoten dari makanan nabati, Anda perlu menghancurkan dinding sel di belakang karoten yang terkandung. Oleh karena itu, sel ini perlu digiling. Hal ini bisa dilakukan dengan mengunyah, menggiling dengan pisau atau memasak. Kemudian vitamin A diserap dengan baik dan diserap dengan baik ke dalam usus.

Sayuran yang lebih lembut, dari mana kita mengambil karoten, vitamin A yang lebih baik akan diserap.

Sumber karoten terbaik, dari mana segera diserap, masih segar. Benar, mereka perlu segera minum, karena dalam kombinasi dengan oksigen, khasiat segar yang bermanfaat dihancurkan. Segar harus diminum tidak lebih awal dari 10 menit.

Vitamin A: Sifat fisik dan kimia

Vitamin A dan retinol, yang termasuk dalam komposisinya - seorang pejuang yang dikenali dengan penuaan dan untuk kecantikan. Vitamin A juga mengandung banyak zat yang larut dalam lemak, asam retinoat, retina, ester retinol. Untuk properti ini, vitamin A juga disebut dehydroretinol.

Vitamin A dalam keadaan bebas memiliki kristal berwarna kuning sedikit dengan titik leleh 63640 C. Hal ini larut dalam lemak dan sebagian pelarut organik: kloroform, eter, benzena, aseton, dan lain-lain, namun tidak larut dalam air. Dalam larutan kloroform, vitamin A memiliki penyerapan maksimum pada λ = 320 nm, dan dehydroretinol (vitamin A 2) pada λ = 352 nm, yang digunakan dalam penentuannya.

Vitamin A dan turunannya adalah senyawa yang tidak stabil. Di bawah pengaruh sinar ultraviolet, dengan cepat meluruh dengan pembentukan Rionon (zat dengan bau violet), dan di bawah pengaruh oksigen di atmosfer mudah mengoksidasi dengan pembentukan turunan epoksi. Sensitif terhadap pemanasan.

Bagaimana vitamin A berinteraksi dengan zat lain?

Saat vitamin A sudah masuk ke dalam darah, ia bisa benar-benar roboh jika tubuh kekurangan vitamin E. Vitamin A tidak tersimpan dalam tubuh jika kekurangan vitamin B4.

Vitamin A: prevalensi di alam dan kebutuhan

Vitamin A dan karotenoid provitamin tersebar luas di alam. Vitamin A masuk ke tubuh terutama dengan makanan yang berasal dari hewan (ikan, terutama ikan cod, halibut, ikan bass, daging babi dan daging sapi, kuning telur, krim asam, susu), tidak terjadi pada produk sayuran.

Produk herbal mengandung prekursor vitamin A - karoten. Karena itu, sebagian menyediakan tubuh dengan vitamin A adalah karena produk tanaman, jika tubuh tidak melanggar proses pengubahan karotenoid makanan menjadi vitamin A (dengan patologi saluran cerna). Provitamin ditemukan di bagian tanaman kuning dan hijau: karoten sangat kaya akan wortel; sumber memuaskan bit karoten, tomat, labu; dalam jumlah kecil ditemukan di bawang hijau, peterseli, asparagus, bayam, paprika merah, kismis hitam, blueberry, gooseberry, aprikot. Karoten asparagus dan bayam memiliki aktivitas dua kali lebih banyak seperti wortel karoten, karena sayuran hijau karoten lebih aktif daripada sayuran dan buah jeruk karoten dan merah.

Dimana vitamin A?

Vitamin A dapat ditemukan pada makanan hewani, ada dalam bentuk eter. Provitamin Terlihat seperti zat warna oranye, warnanya sangat manis dengan sayuran yang dikandungnya, berwarna oranye. Produk sayuran juga mengandung vitamin A. Dalam sayuran, provitamin A diubah menjadi lycopene dan beta-carotene.

Vitamin A dalam kombinasi dengan karoten juga ada dalam kuning telur, dan juga mentega. Vitamin A terakumulasi di hati, ini adalah vitamin yang larut dalam lemak, oleh karena itu makanan dengan vitamin A tidak dapat dimakan setiap hari, cukup untuk mengisi kembali tubuh dengan dosis vitamin A.

Vitamin A: sumber alami

  • Hati ini - di hati sapi 8,2 mg vitamin A, di hati ayam - 12 mg vitamin A, di hati babi 3,5 mg vitamin A
  • Daun liar ini merupakan tanaman hijau dimana 4,2 mg vitamin A
  • Ini adalah viburnum - mengandung 2,5 mg vitamin A
  • Bawang putih ini - mengandung 2,4 mg vitamin A
  • Mentega ini - mengandung 0,59 mg vitamin A
  • Krim asam ini - mengandung 0,3 mg vitamin A

Kebutuhan vitamin A per hari

Untuk orang dewasa, itu sampai 2 mg. Vitamin A dapat diperoleh dari suplemen farmasi (sepertiga dari kebutuhan sehari-hari), dan dua pertiga vitamin ini - dari produk asal alami, di mana ada karoten. Misalnya wortel.

Kebutuhan harian untuk vitamin A adalah 1,0 mg (dengan karoten) atau 3300 IU untuk orang dewasa, 1,25 mg untuk wanita hamil (4125 ME), 1,5 mg untuk menyusui (5000 ME). Pada saat yang sama, setidaknya 1/3 dari kebutuhan sehari-hari retinol harus dipasok ke tubuh dalam bentuk siap pakai; Sisanya bisa ditutupi dengan penggunaan pigmen tanaman kuning - karoten dan karotenoid.

Bila kebutuhan akan vitamin A meningkat

  • Dengan obesitas
  • Pada usaha fisik
  • Dengan kerja keras
  • Dalam kondisi kerja dengan pencahayaan yang tidak mencukupi
  • Dengan kerja konstan dengan komputer atau TV
  • Dengan penyakit saluran cerna
  • Dengan penyakit hati
  • Dengan lesi infeksi virus dan bakteri

Bagaimana vitamin A dicerna?

Untuk vitamin A biasanya diserap ke dalam darah, perlu kontak dengan empedu, seperti vitamin yang larut dalam lemak. Jika Anda mengonsumsi vitamin A, tapi dalam makanan Anda tidak ada makanan berlemak, empedu akan sedikit dialokasikan, dan hilangnya vitamin A akan mencapai 90%.

Jika seseorang mengkonsumsi makanan nabati dengan karotenoid, misalnya wortel, kurang dari sepertiga beta karoten diserap darinya, dan setengahnya diubah menjadi vitamin A. Artinya, untuk mendapatkan 1 mg vitamin A dari makanan nabati, diperlukan 6 mg karoten.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Vitamin A" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.