^

Kesehatan

A
A
A

Alergi terhadap gandum: penyebab, gejala, pengobatan

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Hipersensitivitas - alergi - dapat disebabkan tidak hanya oleh bahan kimia, tanaman berbunga, atau obat-obatan, tetapi juga oleh makanan.

Alergi terhadap soba jauh lebih jarang terjadi daripada intoleransi terhadap telur, susu, kacang-kacangan, tiram, stroberi, buah jeruk atau madu.

Meskipun, dalam arti alergi makanan, bahkan gandum adalah “bukan tanpa dosa”: intoleransi terhadap sereal ini dan semua produknya (termasuk semolina, roti, dan pasta) disebut penyakit celiac, yang penyebabnya adalah protein gluten.

Tetapi dalam gandum, yang melampaui beras, gandum, millet dan jagung dalam hal kandungan protein, tidak ada gluten sama sekali. Dan bukan kebetulan bahwa soba sama sekali bukan sereal, tetapi tanaman berbunga angiosperma dari keluarga soba.

Tetapi dalam gandum ada banyak vitamin, zat besi, magnesium, fosfor, selenium, serat makanan, asam amino esensial (termasuk lisin, treonin dan triptofan), flavonoid (termasuk rutin dan quercetin)... Apakah itu benar-benar berharga dan, apalagi, produk makanan makanan dapat menyebabkan alergi reaksi?

trusted-source[1], [2], [3]

Penyebab alergi terhadap soba

Untuk waktu yang lama, soba telah dimakan di seluruh dunia, dan pertanyaan "apakah soba menyebabkan alergi" muncul sejak awal abad ke-20. Faktanya adalah bahwa soba adalah salah satu alergen utama dan paling kuat di Jepang dan Korea. Pertama, orang Jepang menyukai mie soba tradisional, yang dibuat dari campuran gandum dan tepung terigu. Dan orang Korea tidak membayangkan makan malam tanpa kaldu ayam dengan mie soba - "nanman".

Selain itu, penghuni negara-negara di wilayah ini, bahkan kulit soba diizinkan masuk ke bisnis dan mengisinya dengan bantal. Dan disarankan bahwa banyak kasus alergi pada orang (yang mengeluh sakit kepala, pilek terus menerus atau eksim) disebabkan oleh gandum hitam. Selain itu, tes kulit positif untuk alergen soba terdeteksi di hampir 5% orang Korea yang mengeluh, termasuk mereka yang tidur di bantal soba dan mereka yang memproduksinya.

Di luar negeri, kami mulai menyelidiki alergi terhadap soba pada tahun 1909, dan pada pertengahan abad terakhir, pertanyaan "Apakah ada alergi terhadap soba?" Diberi jawaban afirmatif yang pasti. Sejumlah penelitian ilmiah telah secara eksperimental mengkonfirmasi bahwa reaksi hipersensitivitas yang dimediasi-IgE (yaitu, bukan imunologis) dapat disebabkan oleh penggunaan soba, tepung soba dan inhalasi debu soba selama pemrosesan biji kultur ini.

Selain itu, banyak spesialis klinik hewan mengatakan bahwa bahkan seekor anjing pun alergi terhadap soba, dan terlebih lagi, tidak lebih jarang daripada orang.

Benar, alergen spesifiknya belum diidentifikasi secara tepat, sehingga banyak yang terus percaya bahwa alergi gandum adalah intoleransi individu terhadap produk ini (alergi semu). Meskipun baru-baru ini semakin banyak peneliti cenderung melihat jenis alergi makanan tertentu dalam reaksi negatif terhadap gandum. Dan beberapa upaya ilmuwan asing untuk mengidentifikasi alergen bubur favorit kami dimahkotai dengan sukses. Protein albumin, globulin dan prolamin, atau lebih tepatnya aktivitas enzimatik dan biologisnya, "dicurigai" terlibat dalam alergi gandum.

trusted-source[4], [5], [6]

Gejala alergi terhadap soba

Gejala pertama alergi terhadap soba pada orang dewasa adalah pembengkakan pada bibir atau gatal-gatal. Pada saat yang sama tanda-tanda alergi tidak selalu muncul segera setelah penggunaan soba. Alergi dapat dirasakan setelah beberapa waktu atau setelah kontak berulang dengan alergen (kepekaan biasanya terjadi melalui mulut).

Daftar gejala alergi terhadap soba meliputi: bersin, pilek, batuk, gatal di mulut, kemerahan di sekitar bibir, pembengkakan bibir dan lidah, suara serak, angioedema (angioedema), sakit kepala, nyeri pada sinus, sesak napas. Jika kerongkongan terpengaruh, disfagia (gangguan menelan) dan nyeri dada selama menelan dapat diamati.

Nyeri perut, mual, muntah, diare diamati dengan kekalahan saluran pencernaan. Dengan kekalahan hati, peningkatannya diamati, serta penyakit kuning dan perubahan parameter biokimia.

Manifestasi alergi kulit diekspresikan dalam penampilan kecil, menyebabkan lepuh gatal yang tak tertahankan (urtikaria). Nyeri sendi, kelelahan, dan insomnia dengan dispnea dapat terjadi.

Alergi terhadap soba pada anak dimanifestasikan, pertama-tama, oleh ruam kulit, mata merah, robek dan pilek. Seringkali ada gangguan pencernaan, mirip dengan yang diamati pada orang dewasa.

Reaksi alergi terhadap sereal (paling sering pada yang mengandung gluten), anak-anak mulai menderita dengan dimulainya pengenalan makanan pendamping. Seringkali ada alergi terhadap soba pada bayi yang diberi makan campuran atau buatan - sebagai akibat dari penggunaan susu formula yang mengandung tepung soba. Oleh karena itu, dokter anak tidak bosan mengulangi: sehingga pengenalan makanan baru tidak memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan bagi anak dalam bentuk dermatitis atopik, orang tua harus memperkenalkan setiap jenis makanan baru secara bertahap dan mulai dengan jumlah minimum. Pada saat yang sama pastikan untuk selalu memantau reaksi tubuh bayi.

trusted-source[7]

Diagnosis alergi terhadap soba

Diagnosis alergi gandum - seperti proses diagnosis alergi makanan lainnya - didasarkan pada riwayat klinis dan pemeriksaan fisik pasien yang terperinci.

Dalam kasus yang meragukan, ketika seorang dokter menangani pasien yang rentan terhadap alergi, seluruh gudang diagnostik diagnostik alergi, termasuk pengujian kulit, tes diagnostik untuk antibodi IgE terhadap berbagai alergen makanan, diet eliminasi (mis., Tidak termasuk makanan tertentu) dan tes provokatif, diterapkan..

Karena jumlah orang yang menderita alergi terus meningkat, para ahli menggunakan metode untuk menentukan reaksi silang - antara berbagai alergen makanan, antara alergen makanan dan non-makanan, misalnya, serbuk sari tanaman, obat-obatan, dll.

trusted-source[8]

Pengobatan alergi terhadap soba

Menghindari kontak dengan alergen adalah poin kunci dalam konsep umum pengelolaan alergi, termasuk makanan. Oleh karena itu, hal utama dalam pengobatan alergi terhadap soba, serta pencegahan alergi terhadap soba - untuk menghindari penggunaannya.

Jika gejala alergi ringan, maka terapi dengan obat-obatan tidak disediakan. Dalam kasus rinitis alergi dan reaksi kulit yang berlebihan, antihistamin yang diresepkan, seperti suprastin, tavegil, diazolin atau zyrtec.

Tablet suprastin 25 mg diminum setelah makan: dewasa dan anak-anak di atas 14 tahun - 1 tablet 3 kali sehari, anak-anak hingga 14 tahun - 0,5 tablet (ditumbuk menjadi bubuk) tiga kali sehari. Obat tavegil dalam bentuk tablet diresepkan untuk orang dewasa pada 1 tablet tidak lebih dari empat kali sehari - sebelum makan, dengan hanya air; anak-anak antara 6 dan 12 tahun diresepkan 0,5 tablet dua kali sehari (pagi dan sore. Obat ini dikontraindikasikan pada anak di bawah satu tahun (serta wanita hamil dan menyusui). Tavegil dalam bentuk sirup - 1 sendok teh dua kali sehari.

Antihistamin diazolin harus diminum segera setelah makan. Dosis untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun - 0,05-0,2 g 2 kali sehari. Untuk anak di bawah 12 tahun, obat ini diresepkan dalam 0,025-0,05 g 1-3 kali sehari (tergantung pada intensitas alergi).

Obat anti alergi Zyrtec tersedia dalam bentuk tablet (untuk orang dewasa dan anak di atas 6 tahun) dan dalam bentuk tetes (untuk anak-anak dari 6 bulan hingga 6 tahun). Dosis harian untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 6 tahun - 1 tablet, yang perlu Anda minum dengan segelas air. Anak-anak dari 6 hingga 12 bulan diberikan 5 tetes 1 kali per hari; dari 1 hingga 2 tahun - 5 tetes, 2 kali sehari; dari 2 hingga 6 tahun - 5 tetes dua kali sehari atau 10 tetes sehari sekali.

Siklus pengobatan dengan obat-obatan ini berlanjut hingga penghilangan alergi akut. Dan harus diingat bahwa semua antihistamin memiliki efek samping dalam bentuk kantuk, lesu, pusing, mulut kering, kekeringan dan iritasi faring hidung; sakit perut, mual dan muntah juga dapat terjadi.

Alergi terhadap gandum tidak berlaku untuk alergi pernapasan. Ini memanifestasikan dirinya terutama sebagai dermatosis alergi, yaitu, dalam bentuk urtikaria dan dermatosis atopik. Karena itu, selain antihistamin, obat lain, dokter tidak akan meresepkan.

Dan pencegahan alergi terhadap soba pada orang dewasa dan anak-anak sangat sederhana: diet tidak boleh berupa hidangan, penggunaannya bisa disebabkan oleh alergi terhadap soba.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.