^

Kesehatan

A
A
A

Alergi terhadap sperma

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dalam masyarakat modern, tubuh manusia dikelilingi oleh semua jumlah yang masuk dari makanan alergenik dan item yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh kita menjadi siaga secara konstan. Karena banyaknya provokator alergen, kekebalan semakin membuat kesalahan dan obat-obatan semakin menghadapi reaksi baru hiperimun. Salah satu jenis reaksi alergi ini adalah alergi terhadap sperma.

Kita tidak boleh mengecualikan varian overdiagnosis sebagai konsekuensi dari kaburnya manifestasi gejala alergi umum dan studi yang tidak mencukupi mengenai mekanisme provokasi sistem kekebalan tubuh. Namun, seseorang tidak dapat menyangkal fakta bahwa walaupun dengan pemeriksaan mendalam, diagnosis alternatif menjadi kurang dan alergi terhadap sperma dikonfirmasi oleh meningkatnya jumlah orang.

trusted-source[1], [2], [3]

Mengapa ada alergi terhadap sperma?

Sangat sering manifestasi berbagai iritasi pada selaput lendir setelah kontak seksual disebabkan oleh manifestasi PMS (penyakit menular seksual), juga tindakan aktif pasangan yang menyebabkan kerusakan mekanis pada selaput lendir atau kurangnya pelumas pada pasangan.

Selain itu, penyebab manifestasi alergi setelah melakukan hubungan seksual bisa menjadi jejak berbagai obat dalam ejakulasi pasangan, jejak alat kebersihannya, berbagai pelumas (pelumas) yang digunakan pasangan tersebut.

Sebenarnya, alergi terhadap sperma didiagnosis dengan jelas saat melakukan alergi kontak oleh spesialis yang tepat. Ini memperhitungkan fakta bahwa alergi terhadap sperma suaminya tidak menjamin munculnya reaksi alergi yang sama terhadap sperma pria lain.

Alergi sperma terbagi menjadi 2 jenis alergi - alergi terhadap sperma sebagai ejakulasi, dimana jumlah antibodi tidak cukup diproduksi atau cukup untuk menyebabkan kerusakan sperma, yaitu kemungkinan pembuahan tetap dan manifestasi alergi tidak menyebabkan kemandulan pasangan. Respon alergi jenis kedua diarahkan pada produksi antibodi terhadap protein asing, sebenarnya pada sperma itu sendiri, yaitu, konsepsi hampir tidak mungkin dan dengan alergi semacam ini terhadap sperma ada ketidaksuburan pasangan dalam kesehatan fisik dan emosional pasangan. Selain melakukan allergoproob, alergi jenis kedua didiagnosis dengan bantuan tes darah biokimia sesuai dengan kehadiran antibodi yang diproduksi khusus untuk protein asing (pria). Seringkali dengan alergi tipe kedua, manifestasi eksternal (gejala) diratakan dan tidak menimbulkan kekhawatiran. Jenis alergi (ketidakcocokan sejati pasangan) juga tidak menjamin terjadinya reaksi alergi seorang wanita terhadap protein (sperma) pasangan lain.

Bagaimana reaksi alergi sperma?

Alergi terhadap sperma cukup bisa dimengerti, mekanisme perkembangan dan pemeliharaan penyakit ini mirip dengan mekanisme pengembangan alergi terhadap produk protein yang masuk ke dalam tubuh atau menghubunginya secara eksternal. Hal ini cukup asumsi logis ilmuwan yang akan paling mungkin alergi terhadap sperma akan orang-orang yang sudah memiliki respon ambang giperimunnogo rendah protein asing, serta menderita berbagai jenis alergi atau yang berada dalam kondisi lingkungan yang sangat merugikan.

Manifestasi simtomatik reaksi alergi terhadap air mani sama dengan alergi umum, ini

  • berbagai dermatosis;
  • manifestasi iritasi selaput lendir (baik di tempat kontak, dan manifestasi sebagai lakrimasi, rinitis ringan);
  • bengkak;
  • gangguan pada saluran cerna;
  • Kejang asma sebagai manifestasi kejang otot polos;
  • kehilangan kesadaran;
  • kemungkinan manifestasi gangguan peredaran darah.

Terutama diutarakan reaksi lokal berupa rasa sakit, terbakar, gatal, yang dijelaskan dengan kontak langsung dengan alergen.

Manifestasi reaksi alergi dapat bertahan sampai dua minggu, yang umumnya bertepatan dengan waktu pembusukan standar respons kekebalan terhadap alergen yang diketahui sains sebelumnya.

Bagaimana reaksi alergi sperma?

Diagnosis penyakit semacam itu, sebagai alergi terhadap sperma, mencakup diagnosis langsung alergi secara langsung dan diffodiagnosis dari berbagai penyakit simtomatik serupa.

Alergi terhadap sperma bisa terjadi pada pria sebagai manifestasi klasik gangguan autoimun. Gejala mirip dengan manifestasi alergi. Diagnosis manifestasi kelainan ini pada pria dilakukan dengan metode analisis untuk kandungan aliran darah antibodi dan dengan bantuan kontak alergi, jika terjadi reaksi positif maka diagnosisnya adalah "alergi terhadap sperma".

Bagaimana reaksi alergi sperma?

Bantuan dengan manifestasi alergi terhadap sperma tergantung pada tujuan, tingkat keparahan dan jenis gangguan kekebalan tubuh. Pada awalnya, Anda harus menghentikan kontak dengan alergen dan kemudian menggunakan kondom saat melakukan hubungan seksual.

Banyak digunakan adalah metode desensitisasi (penurunan sensitivitas) untuk mengurangi respon imun hingga menghilang karena adanya alergen. Cara ini sangat telaten dan tahan lama, dilakukan di bawah pengawasan spesialis dan tidak selalu efektif. Seiring dengan desensitisasi, penggunaan antihistamin konvensional (dalam bentuk salep dan gel lokal, dalam bentuk tablet sebagai pencegahan timbulnya gejala segera sebelum melakukan hubungan intim)

Metode yang digunakan untuk mengobati alergi sperma seringkali tidak memperhitungkan keinginan pasangan untuk memiliki keturunan, jadi cara termudah keluar dari situasi adalah inseminasi buatan. Mencapai metode desensitisasi dengan aman mengarah pada konsepsi, namun dengan beberapa keberatan. Dalam kasus mencapai dinamika positif dengan metode ini, harus diingat bahwa hasil desensitisasi hanya dipertahankan bila alergen secara teratur masuk ke tubuh.

Semua jenis bantuan yang ditujukan untuk mengurangi gejala alergi sperma sering mengurangi untuk mengurangi jumlah kontak dengan alergen, mengonsumsi obat-obatan dan tidak mempertimbangkan manifestasi alergi sebagai gangguan sistemik dalam kondisi lingkungan yang merugikan kehidupan. Untuk mencegah perkembangan kondisi alergi yang parah, orang tidak boleh mengabaikan manifestasi minimal dari reaksi alergi, menghilangkan alergen tambahan dari lingkungan sekitar, tidak mengabaikan pola makan sehat dan mematuhi rezim sehat hari ini. Sangat sering keterampilan sederhana gaya hidup sehat mengarah pada peningkatan yang signifikan di negara bagian. Harus diingat bahwa ada hubungan yang sangat erat antara kesejahteraan emosional, keseimbangan hormon dan keadaan sistem kekebalan tubuh.

Seperti jenis alergi lainnya, alergi sperma adalah manifestasi alergi yang klasik, yang mengurangi keseluruhan kualitas hidup, memberlakukan banyak pembatasan, dapat menyebabkan munculnya jenis alergi lainnya dan memerlukan perawatan yang teliti.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.