^

Kesehatan

A
A
A

Bagaimana mengenali skizofrenia dengan perilaku?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 06.06.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pengobatan modern tidak mampu menyembuhkan penyakit ini. Ini disebabkan oleh fakta bahwa hingga hari ini mekanisme perkembangannya masih diselimuti misteri, bahkan faktor-faktor yang memicu munculnya gejala skizofrenia dengan adanya kecenderungan turun-temurun tetap menjadi misteri. Praktis tidak ada hubungan dengan usia, jenis kelamin dan pengaruh eksternal, penyakit ini dapat bermanifestasi secara tiba-tiba, dan setengah dari anak-anak yang kedua orang tuanya sakit (dapat dibayangkan iklim mikro keluarga seperti itu, yang dengan sendirinya merupakan konstanta stressor), tetap sehat sepenuhnya.

Sejak tahun 60-an abad terakhir, berkat penemuan antipsikotik, sebagian besar pasien telah mampu memperlambat perkembangan gejala negatif, dan pada sekitar 30-40% kasus, mencapai efek jangka panjang dan bahkan permanen. Remisi (tergantung pengawasan medis dan terapi obat pemeliharaan). Namun, pasien tidak sepenuhnya pulih, karena penarikan obat psikotropika selalu penuh dengan eksaserbasi - perilaku spesifik skizofrenia berlanjut, terlepas dari durasi pengobatan. [1], [2]

Ciri-ciri perilaku penderita skizofrenia ditentukan oleh skenario perkembangan penyakit. Semua patologi mental dimanifestasikan oleh perkembangan terbalik, degradasi sifat kepribadian apa pun. Dalam skizofrenia, seluruh kepribadian terpecah menjadi bagian-bagian terpisah yang kehilangan hubungannya satu sama lain (nama penyakit ini berbicara tentang pemisahan pikiran). Dan baru kemudian regresi bagian-bagian yang terbentuk dimulai, dan kadang-kadang tidak merata, dan ada ciri-ciri perilaku yang terkait dengan degradasi fragmen individu dari kepribadian. [3]

Tanda-tanda pertama skizofrenia pada wanita dan pria, perilaku

Dalam kebanyakan kasus, debut penyakit terjadi pada populasi muda dewasa, dan pria jatuh sakit beberapa tahun lebih awal daripada wanita. [4]

Tidak ada kelainan perilaku sebelum timbulnya penyakit yang akan memprediksi perkembangan skizofrenia di masa depan. Sebelum munculnya tanda-tanda patologi mental yang jelas, beberapa ciri dapat diamati dalam perilaku seseorang - isolasi, keinginan untuk kesepian, komitmen hipertrofi untuk kegiatan tertentu, penalaran tanpa hasil, sikap ceroboh untuk belajar, penampilan. Namun, manifestasi ini tidak memiliki tingkat keparahan gangguan spektrum skizofrenia dan umum terjadi pada banyak orang yang tidak akan pernah mengembangkan skizofrenia. Sampai ada gejala penyakit yang jelas, sayangnya, tidak seorang pun, bahkan psikiater yang paling berpengalaman, dapat memprediksi perkembangannya hanya dengan adanya beberapa keanehan.

Perilaku pasien dewasa tidak memiliki perbedaan jenis kelamin dan usia yang jelas, kecuali pada anak-anak memiliki beberapa ciri. Karena penyakit ini lebih sering memanifestasikan dirinya pada usia muda, tanda-tanda pertama sering bertepatan dengan krisis pubertas, yang ditandai dengan keinginan untuk mandiri dan penolakan otoritas yang terkait dengannya, pencarian makna hidup dan hasrat untuk berbagai ajaran filosofis, sehingga timbulnya penyakit sangat memungkinkan untuk “dipandang”. Hanya psikosis akut dan terlalu jelas yang menarik perhatian. Jika penyakit berkembang perlahan dan bertahap, maka kadang-kadang mungkin untuk mencurigainya agak terlambat.

Namun, beberapa tanda dapat ditangkap. Inti dari penyakit ini adalah pemisahan pikiran, yaitu hilangnya hubungan timbal balik antara karakteristik pribadi individu dengan pelestarian lengkap kecerdasan, memori dan keterampilan, terutama pada awal penyakit. Pada penderita skizofrenia, perasaan dan emosi muncul secara independen dari rangsangan eksternal, sama sekali tidak terkait dengan situasi saat ini atau minat subjektif, hal yang sama terjadi dengan pemikiran dan jenis aktivitas otak lainnya. Semua fungsi dipertahankan - seseorang berpikir, berbicara, mendengarkan, tertawa atau menangis sesuatu, namun, tidak ada korespondensi timbal balik dari tindakan ini, dari sudut pandang orang yang sehat. Selain itu, perilaku aneh, terutama pada tahap awal perkembangan penyakit, hanya diperhatikan oleh orang yang mengenal pasien dengan baik, orang luar mungkin menganggapnya eksentrik. [5]

Spesialis dalam mendiagnosis skizofrenia dini mencoba mengidentifikasi gangguan yang disebabkan oleh interpretasi yang sulit dari sinyal yang datang dari luar. Pasien menangkapnya, namun, persepsinya terfragmentasi dan kombinasi sensasi pendengaran, visual, sentuhan dan gerakan dari lingkungan eksternal tidak lagi dapat dipahami olehnya. Persepsi kompleks pasien menghilang, memaksanya untuk mengasimilasi dengan cara baru dalam realitas di sekitarnya, yang mencerminkan ekspresi wajah, ucapan, dan tindakannya yang tidak sesuai dengan situasi saat ini.

Perubahan perilaku terjadi sebagai reaksi terhadap hilangnya kemampuan untuk menghubungkan bersama informasi yang masuk dan menafsirkannya, dengan munculnya halusinasi dan delusi, gejala produktif lainnya. Hal ini memaksa penderita skizofrenia untuk melampaui pola komunikasi, aktivitas, dan perubahan perilakunya yang biasa, yang secara umum merupakan faktor yang menarik perhatian tanpa adanya gejala psikosis akut. [6]

Konstruksi bicara pada penderita skizofrenia benar untuk waktu yang lama, meskipun kepura-puraan dan penciptaan kata dapat diamati. Di antara semua pasien dengan penyakit mental, penderita skizofrenia kehilangan keterampilan komunikasi terakhir mereka, meskipun seiring waktu kosa kata mereka menjadi miskin.

Gejala neuralgia (tics, kedutan otot, gangguan koordinasi gerakan), karakteristik banyak penyakit mental, praktis tidak ditemukan pada skizofrenia. Tetapi gerakan tubuh menjadi lebih megah dari waktu ke waktu, menjadi tidak wajar, karena kemampuan untuk bergerak secara alami hilang.

Penyimpangan perilaku yang paling umum pada pasien dengan skizofrenia dikaitkan dengan delusi - hubungan, pengaruh, penganiayaan, yang isinya menentukan karakteristik perilaku.

Seorang pasien yang menderita delusi kecemburuan biasanya terlalu tertarik pada hiburan dan kontak dari separuh lainnya - ia perlahan-lahan memeriksa isi tas dan saku, buku catatan dan ponsel, mengontrol waktu pulang ke rumah, sering dapat "secara tidak sengaja" melewati tempat kerja atau belajar, mencari di sana dengan dalih yang berbeda, mengatur skandal dan interogasi dengan penuh semangat.

Khayalan penganiayaan dimanifestasikan dalam kehati-hatian yang berlebihan, sering mengambil tindakan yang tidak masuk akal untuk memastikan keselamatan diri sendiri dan rumah seseorang. Keluar ke jalan, pasien dapat mempelajari halaman untuk waktu yang lama dari jendela, takut pada pengejar, terus-menerus melihat sekeliling, berganti pakaian untuk penyamaran. Jendela-jendela rumah dapat ditirai setiap saat sepanjang hari. Takut keracunan, seseorang memeriksa makanan dan minuman, tidak makan apa pun di pesta atau dimasak oleh tangan orang lain; takut kuman dan infeksi, dia tanpa henti mencuci tangannya, membersihkan piring, merebus semuanya dan menghapus semuanya.

Seringkali, penganut hipertrofi memperhatikan atau mengatur ulang hidangan dalam urutan tertentu, dan seterusnya. Pada saat yang sama, penampilannya mungkin berbeda dalam kelalaian dan ketidakrapian, dan ruangan tidak selalu terlihat rapi dalam arti biasa, agar teratur, dan dalam hal-hal kecil, pasien selalu meluruskan kursi yang disisihkan oleh orang lain, menghaluskan kerutan pada jubah sofa, meletakkannya di tumpukan rapi di atas meja koran, alat tulis. [7]

Pasien memiliki serangkaian ritual khusus yang didedikasikan untuk melindungi dirinya dari bahaya atau kegagalan yang dibuat-buat. Mereka menjadi semakin rumit dan sebagian besar waktu dihabiskan untuk implementasinya.

Perubahan perilaku pasien berikut dapat menunjukkan munculnya delirium - kerahasiaan, kecurigaan atau agresi yang muncul dalam hubungan dengan orang yang dicintai; percakapan konten yang fantastis atau meragukan tentang misi khusus, memata-matai dia; tuduhan diri yang tidak berdasar; sindiran signifikan yang tidak dapat dipahami untuk perubahan di masa depan; manifestasi ketakutan, kecemasan yang jelas, mengungkapkan ketakutan akan hidup seseorang, dikonfirmasi oleh tindakan perlindungan - memeriksa makanan dan minuman, kunci tambahan, mengunci pintu, jendela, ventilasi, dan bahkan kisi-kisi ventilasi dengan hati-hati; antusiasme untuk pencarian kebenaran, litigasi tanpa alasan yang nyata, korespondensi yang hidup dengan pengadilan.

Halusinasi pendengaran pada pasien skizofrenia berupa suara-suara imperatif, dialog suara – mengutuk dan membenarkan pasien, perasaan pikiran yang dipaksakan atau dicuri juga mempengaruhi perubahan perilaku. Pasien dengan halusinasi biasanya mendengarkan sesuatu dengan khawatir dan cemas, mereka mungkin tiba-tiba tertawa atau kesal, bahkan menangis, menggumamkan sesuatu, dan kadang-kadang mereka jelas terlibat dalam dialog dengan lawan bicara yang tidak terlihat. [8]

Perilaku pasien dengan skizofrenia tidak berkorelasi baik dengan pengalaman hidup yang diperoleh atau dengan situasi saat ini, dan seringkali dengan norma yang diterima secara umum. Dia hidup di dunia delusi-halusinasinya. Namun demikian, logika tertentu, yang hanya tunduk padanya, hadir dalam pernyataan dan tindakan, dan seringkali semacam pemahaman dan integrasi fakta yang mengkhianati penderita skizofrenia. Sebagian besar, sama sekali tidak berarti, dari sudut pandang orang normal, pasien menganggap tindakan itu satu-satunya yang benar, dan tidak masuk akal untuk meyakinkannya. Kebanyakan pasien juga menganggap diri mereka sehat dan tidak ingin dirawat, melihat dalam bujukan intrik para simpatisan. Orang dekat tidak disarankan untuk berdebat dan meyakinkan penderita skizofrenia, menekan mereka, karena ini tidak mungkin dan dapat menyebabkan agresi.

Omong-omong, setelah dimulainya perawatan, kebanyakan pasien dengan cepat menjadi waras. Dan tanpa pengobatan, pergantian yang disebut gejala negatif datang. Meningkatnya isolasi dalam pengalaman seseorang, kecemasan, disosiasi dari dunia luar menumpulkan emosi, karena tidak ada informasi eksternal yang cukup untuk produksinya. Ini disertai dengan abulia - hilangnya impuls kehendak dan motivasi untuk tindakan paling dasar, dan apatis. Pada saat yang sama, penderita skizofrenia sangat sensitif terhadap peristiwa kecil, komentar, berbagai hal sepele, tetapi menyangkut mereka secara pribadi. Secara umum, orang dengan jiwa yang sakit biasanya tidak memiliki altruisme, mereka hanya peduli dengan masalah mereka sendiri yang muncul di dunia yang dibuat-buat.

Tanda-tanda eksternal skizofrenia

Dengan onset akut dan psikosis parah, semuanya sangat jelas - seseorang membutuhkan bantuan psikiatris, ia akan ditempatkan di rumah sakit, dirawat dan diamati. Kasus-kasus seperti itu bahkan dianggap lebih menguntungkan secara prognostik.

Ketika penyakit berkembang tanpa manifestasi yang jelas dan psikosis belum terlihat, perilaku penderita skizofrenia menjadi benar-benar tidak dapat dipahami oleh orang-orang di sekitarnya dan dekat dari sudut pandang logika normal. Kecemasan, kecemasan, dan ketakutannya tanpa alasan yang objektif dan terlihat. Kecurigaan, suka dan tidak suka juga tidak memiliki latar belakang yang nyata. Seorang penderita skizofrenia dapat mengejutkan dengan membuat keputusan yang tidak terduga - berhenti dari pekerjaannya dan mulai melakukan pekerjaan kreatif, melakukan pembelian besar dan tidak perlu, memberikan barang-barangnya.

Tanda utamanya adalah perubahan kepribadian yang radikal, dan, sebagai suatu peraturan, tidak menjadi lebih baik. Seseorang kehilangan sistem nilainya, yang diciptakan selama bertahun-tahun dan melekat dalam dirinya sebelum penyakit. Secara lahiriah, sepertinya dia tidak memiliki sistem nilai sama sekali. Hari ini dia menyatakan satu hal dan bertindak sesuai dengan itu, besok dia mungkin berperilaku berbeda, dan terlihat bahwa tindakannya disebabkan oleh suasana hati yang sekilas yang secara tidak sengaja mengunjunginya dengan sebuah pikiran. [9]

Reaksi orang-orang dekat terhadap perilaku berlebihan seperti itu jarang positif, mereka mencoba berunding dengan pasien, karena pada awal penyakit mereka tidak menganggapnya seperti itu. Secara alami, tidak mungkin meyakinkan penderita skizofrenia tentang apa pun. Menghadapi kesalahpahaman total dan mengetahui dengan pasti bahwa dia "melakukan hal yang benar", pasien menjadi semakin terisolasi dalam dirinya sendiri, menunjukkan permusuhan, pertama-tama, kepada lingkungan terdekatnya.

Dari luar, penderita skizofrenia tampak sangat menyendiri, tidak dapat diakses, dingin, tidak komunikatif, dan tidak dapat dipahami. Selain itu, kesan seperti itu sudah dibuat tentang mereka pada tahap awal penyakit atau dalam bentuk progresif rendah, ketika perubahan autis dan gejala parah lainnya belum mulai berkembang.

Perilaku pasien belum menarik perhatian dengan tindakan yang terlalu konyol, ia memiliki pemikiran logis, namun, ia sudah merasa dirinya dan dunia di sekitarnya telah berubah, menyadari hal ini pada tingkat subjektif. Seorang penderita skizofrenia setelah timbulnya penyakit tidak dapat lagi membangun hubungannya dengan orang yang dicintai, rekan kerja seperti sebelumnya, ia bingung, tidak puas dengan dirinya sendiri. Ini mengarah pada fakta bahwa dia menarik diri, cenderung kesepian, karena dia tidak dapat menjelaskan kepada dirinya sendiri perubahan yang terjadi padanya. 

Dalam kebanyakan kasus, pada tahap awal, keadaan baru yang tidak biasa menyebabkan setidaknya perhatian yang mendalam, dan seringkali suasana hati yang depresi. Untuk pasien dengan skizofrenia, suasana hati yang lebih rendah, depresi, kebodohan sensual - ketidakpedulian, apatis, keputusasaan yang ekstrem lebih khas. Hal ini tercermin dalam ekspresi wajah - wajah penderita skizofrenia terutama digambarkan sebagai beku, kosong, tanpa ekspresi (wajah berminyak). Kadang-kadang membekukan sedikit meringis. Pada tahap ketiga, ekspresi detasemen tidak lagi meninggalkan wajah pasien.

Namun, beberapa pasien ekspresif. Sekali lagi, ekspresi wajah yang beragam merupakan ciri dari tahap awal penyakit. Manifestasi pertama ditandai dengan intensitas perasaan dan pengaruh yang tinggi. Pewarnaan dunia baru yang tidak biasa tidak dapat membuat seseorang acuh tak acuh, ia melihat segala sesuatu dalam cahaya baru yang tidak biasa, dan emosinya berfluktuasi dengan amplitudo yang signifikan (yang kemudian menyebabkan kelelahan emosional).

Ekspresi wajah dan gerak tubuh pasien sesuai dengan pengalamannya dan tidak berbeda dari orang biasa, namun, tingkat ekspresinya tidak sesuai dengan momen saat ini, tidak masuk akal dari sudut pandang orang lain yang tidak sadar. Bahwa intensitas emosi berada di luar skala. Kegembiraan dalam skizofrenia meluap dan berubah menjadi hipereksitasi, kegembiraan yang tidak biasa disertai dengan euforia, cinta dibedakan oleh ciri-ciri kegembiraan dan manifestasi dari kecemburuan yang tidak masuk akal, kesedihan mencapai keputusasaan dan keputusasaan yang ekstrem, ketakutan dirasakan pada tingkat serangan panik. Aksentuasinya luar biasa kuat, dan pasien di bawah pengaruh keadaan halusinasi-delusi pada tahap awal mengungkapkan ledakan perasaan dan suasana hati yang heterogen dan seringkali berlawanan - ia sering meledak dan kasar kepada kerabatnya pada kesempatan yang tidak masuk akal, segera menenangkan diri dan jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam. [10]

Mekanisme spesifik ekspresi diri dipicu oleh komplikasi, misalnya, dalam keadaan katatonia, pasien mengulangi tindakan monoton, mengubah posisi sepanjang waktu, bergumam, menggerakkan bibir, mereka mungkin mengalami kram wajah, meringis atau pingsan total. Manifestasi ini sangat berbeda dari biasanya.

Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan bahwa hampir tidak mungkin bagi pasien skizofrenia untuk memusatkan pandangannya pada satu titik untuk waktu yang lama, terutama bergerak. Pandangan mereka terkadang tertinggal di belakang objek, terkadang menyusulnya, tetapi pasien tidak dapat mengikuti dengan mata mereka objek yang bergerak secara seragam dan perlahan. [11]

Pidato pasien dengan skizofrenia biasanya dibangun dengan benar, dari sudut pandang formal itu terkait secara logis, dan dalam arti sintaksis itu tergantung pada tingkat pendidikan pasien. Fitur konstruksi verbal adalah lompatan konstan dari satu topik ke topik lain, tidak terkait dengan yang sebelumnya. Selain itu, penderita skizofrenia tidak memperhitungkan karakteristik lawan bicaranya - usia, status, tingkat kedekatan kenalan, yang diperhatikan orang normal saat berkomunikasi.

Misalnya, penggunaan kata-kata tidak senonoh dalam percakapan dengan wanita, orang tua, orang asing, pejabat di masyarakat tidak diterima. Kebanyakan orang, bahkan mereka yang mengetahuinya dengan hati-hati, tidak menggunakannya dalam kasus yang tidak pantas, yang tidak dapat dikatakan tentang pasien. Bagi mereka tidak ada hambatan dan kewenangan.

Gaya komunikasi verbal dengan atasan bahkan karyawan saat membahas momen kerja pada orang normal berbeda dengan gaya berkomunikasi dengan teman sambil minum segelas bir. Topik pembicaraan juga mempengaruhi idiom yang digunakan. Ini menyangkut norma; penderita skizofrenia tidak memiliki diferensiasi seperti itu.

Misalnya, setelah bertemu dengan orang tua di jalan, pasien dengan sempurna melihat usia lanjut, dan pakaian usang yang tidak modis, dan gerakan yang tidak selalu percaya diri. Namun, seperti orang normal lainnya, tidak akan pernah terpikir oleh seorang penderita skizofrenia untuk menawarkan membawa tas berat, transfer di seberang jalan, melanjutkan percakapan tentang kenaikan harga dan pensiun kecil, jika hanya demi cepat mengakhiri percakapan dengan indah.. Skizofrenia, di sisi lain, akan dengan cepat mengambil inisiatif percakapan dari lawan bicara yang lebih tua sedemikian rupa sehingga lawan bicaranya tidak lagi dapat memasukkan kata-kata ke dalam percakapan dan akan memimpin percakapan yang hanya menarik bagi mereka. Dia. Selain itu, akan bermasalah bagi orang tua untuk menyingkirkan percakapan.

Jika seorang penderita skizofrenia diminta untuk membandingkan karakteristik dari beberapa objek, sebagai tanggapan, seseorang pasti dapat mendengar asosiasi yang beragam. Selain itu, objek akan digabungkan sesuai dengan sifat yang sangat tidak terduga, sementara sebenarnya melekat di dalamnya, dan aliran pandangan asosiatif tentang masalah itu sendiri tidak akan habis-habisnya. Penyakit ini ditandai dengan hilangnya kemampuan untuk membedakan antara karakteristik utama dan sekunder dari objek. Mengekspresikan pikirannya, pasien akan melompat dari satu karakteristik kualitatif ke yang lain, dari bidang yang sama sekali berbeda.

Teman bicara yang menyebabkan arus penalaran pada orang sakit tidak boleh mencoba untuk menghentikan, menyela, beralasan atau berdebat dengan orang sakit. Secara halus, mengacu pada pekerjaan, Anda perlu mencoba melepaskan diri dari pembicaraan. Rekomendasi ini menyangkut keselamatan orang yang sehat. Dalam skizofrenia, semua bidang pemikiran dan emosi terputus dari kenyataan. Setelah memasuki kemarahan, ia tidak akan merespons gangguan secara tidak memadai, kata-kata yang ceroboh dapat menyebabkan agresi.

Penampilan penderita skizofrenia tidak terlalu mencolok, terutama pada stadium awal. Jika seseorang terbiasa memantau penampilannya, maka perubahan tidak akan serta merta datang. Namun, orang-orang terdekat mungkin memperhatikan bahwa ia menjadi semakin jarang menggosok gigi dan/atau mandi, memakai pakaian yang sama untuk waktu yang lama, sudah sangat basi dan kusut, ekspresi wajahnya berubah, reaksi dan perilakunya berubah. Berbeda dan tidak dapat dijelaskan. Secara alami, dalam kasus yang lebih parah, kegilaan sangat mencolok, namun, tidak mungkin untuk menentukan skizofrenia hanya dengan penampilan. Orang dengan patologi mental apa pun tidak memadai, mereka dapat mengenakan serangkaian barang aneh yang tidak sesuai untuk satu sama lain, musim atau pekerjaan, mereka dapat secara drastis mengubah skema warna pakaian. Hanya penderita skizofrenia yang dapat dianggap untuk waktu yang lama sebagai orang dengan beberapa keanehan, menjelaskannya dengan stres, terlalu banyak bekerja, dan penyakit baru-baru ini. Ide ini, omong-omong, sering didukung oleh pasien itu sendiri, yang biasanya tidak menganggap bahwa mereka membutuhkan bantuan psikiater. [12]

Karakteristik jenis kelamin dan usia perilaku pada skizofrenia

Tidak ada perbedaan perilaku yang signifikan antara penderita skizofrenia yang berbeda jenis kelamin, karena penyakitnya sama. Sebaliknya, ciri kualitatif baru yang muncul pada pasien dan dipertimbangkan dalam spektrum gagasan tradisional tentang peran laki-laki dan perempuan dalam keluarga dan masyarakat menjadi nyata.

Perilaku pada pria dengan skizofrenia berubah dan cukup signifikan. Pada dasarnya, anggota keluarga pertama kali menyadari ada sesuatu yang salah, ketika seorang putra atau suami (ayah) yang peduli dan penuh kasih menjadi dingin dan acuh tak acuh terhadap orang yang dicintai, dapat menendang anjing kesayangannya, membuat skandal yang tidak masuk akal, dan hari berikutnya menghujani semua orang dengan hadiah dan pertunjukan. Kasih sayang yang tidak wajar. Namun demikian, pada dasarnya, penderita skizofrenia akan tetap tuli terhadap masalah keluarga yang mendesak, tidak ingin berpartisipasi dalam solusi mereka, tetapi pada saat yang sama ia dapat terlibat dalam beberapa jenis kegiatan, dan jelas tidak membuahkan hasil, di mana ia akan mencurahkan seluruh kemampuannya. Waktu senggang.

Dulu aktif dan aktif, sekarang tidak bisa dibujuk untuk mengerjakan pekerjaan rumah, di tempat kerja juga kehilangan minat, penurunan kapasitas kerja. Pasien sering berhenti bekerja, belajar, hobi yang sebelumnya disukai. Penderita skizofrenia menjalani kehidupan yang agak tertutup, secara bertahap berhenti tertarik pada banyak hal, namun, mereka mungkin memiliki hobi baru yang akan mereka curahkan tanpa jejak. Ini bisa berupa penemuan, aktivitas kreatif, penelitian filosofis, biasanya tidak bernilai. Pada topik yang menarik bagi penderita skizofrenia, dia, bersemangat, dapat berbicara tanpa lelah, atau lebih tepatnya, dia dengan cepat mengurangi percakapan apa pun menjadi fakta bahwa dia "menangkap" dia, melompat dari satu topik ke topik lain, tidak membiarkan lawan bicaranya memasukkan bahkan kata, membuat kesimpulan yang tidak logis dari sudut pandang normal.. [13]

Sayangnya, penderita skizofrenia rentan terhadap alkoholisme dan penggunaan narkoba. Penyalahgunaan zat memperburuk perjalanan penyakit, membuat prognosis penyembuhan kurang menguntungkan, dan meningkatkan kemungkinan bunuh diri.

Seorang pria berhenti merawat dirinya sendiri, berhenti mencukur, mencuci, berganti pakaian. Suasana hati penderita skizofrenia sering kali tertekan, sikap apatis dapat digantikan oleh serangan agresi, terutama jika mereka mencoba mengarahkannya ke jalan yang benar, membangkitkannya, dan meyakinkannya.

Tidak mungkin untuk memberikan rekomendasi tentang bagaimana mengenali seorang pria skizofrenia, hanya mungkin untuk mencurigai suatu penyakit karena perilaku yang tidak memadai dan mengatur konsultasi psikiatri yang berkualitas sesegera mungkin. Bahkan seorang dokter yang berpengalaman tidak akan dapat mendiagnosis skizofrenia pada pertemuan pertama tanpa memantau pasien.

Perilaku pada wanita dengan skizofrenia tunduk pada hukum perkembangan penyakit yang sama. Seorang wanita menarik diri, menjadi acuh tak acuh terhadap keluarganya, kehidupan rumah. Beberapa hal sepele yang tidak penting dapat membuatnya kesal, dia bisa mengamuk karena cangkir yang pecah dan bereaksi acuh tak acuh terhadap pesan tentang penyakit serius ibunya dan bahkan kematiannya.

Keengganan untuk merawat diri mereka sendiri, kurangnya minat pada penampilan mereka sama sekali tidak khas untuk wanita, oleh karena itu perubahan perilaku seperti itu menunjukkan masalah, meskipun mereka belum tentu merupakan gejala skizofrenia. [14]

Seorang wanita mungkin memiliki hobi yang tidak biasa, mereka juga dapat berbicara tanpa hasil untuk waktu yang lama tentang topik yang menjadi perhatian mereka, dan halusinasi semu yang menggairahkan pasien skizofrenia adalah suara yang terdengar di kepala dan memberi perintah; tetangga mengawasinya atas perintah alien atau menggunakan pikirannya dengan pembaca yang terpasang di stopkontak listrik.

Perilaku makan yang salah lebih umum terjadi pada wanita, hal yang sama berlaku untuk ketidakpuasan dengan penampilan mereka, bagian tubuh tertentu, sensasi gejala aneh (otak bergerak, serangga merayap di kerongkongan). Pasien memiliki alasan dan kesimpulan yang aneh, suasana hati yang tidak stabil, histeria, kebencian - perilaku dapat berubah dengan cara yang berbeda.

Bagaimana mengenali wanita skizofrenia? Dengan perubahan perilaku, dan bukan untuk mengenali, tetapi menganggap bahwa dia sakit, dan seberapa cepat dia akan ditolong, akan bergantung pada bagaimana kehidupan masa depannya akan berubah.

Dengan usia di mana gejala skizofrenia pertama kali muncul, beberapa, meskipun sama sekali tidak wajib, ciri-ciri perjalanannya dan prognosis pengobatan dikaitkan - semakin lambat, semakin mudah penyakit berkembang dan semakin tidak merusak konsekuensinya. Prognosis yang paling tidak menguntungkan untuk skizofrenia kongenital herediter, meskipun diagnosis semacam itu dapat dilakukan pada anak sejak usia tujuh tahun. [15]

Anak-anak prasekolah mungkin juga mengalami delusi dan halusinasi, dan bahkan bayi telah dicurigai mengalaminya, tetapi hal ini belum dapat dipastikan dengan pasti. Perilaku seorang anak dengan skizofrenia berbeda dari anak-anak yang sehat. Pada anak bungsu, ini dapat dicurigai dengan adanya ketakutan - anak itu takut pada warna apa pun, mainan apa pun, dengan kedinginan dan ketakutan bahkan memperlakukan tokoh kunci terpenting - ibunya sendiri. Belakangan, ketika kehidupan sosial anak diaktifkan, obsesi, agresivitas, ketidakpedulian, kurangnya keinginan untuk bermain dengan teman sebaya, minat berjalan, ayunan, dan hiburan favorit anak lainnya mulai muncul.

Ketika seorang anak mulai berbicara, dapat dipastikan bahwa dia mendengar suara, menjawabnya, mendengarkan, dapat memberi tahu orang tuanya atau anak yang lebih besar tentang hal itu. Ayunan afektif, keinginan dan ketakutan yang tak ada habisnya, ucapan yang kacau, reaksi yang tidak memadai dapat mengindikasikan perkembangan skizofrenia pada anak. Jika orang tua memperhatikan perilaku seperti itu, disarankan untuk membuat buku harian pengamatan dengan deskripsi terperinci tentang perilaku yang tidak biasa, maka konsultasi psikiatri akan lebih efektif.

Perilaku pada skizofrenia pada remaja ditandai dengan stres emosional yang tinggi. Skizofrenia kecil menjadi sulit dikendalikan, menunjukkan kecenderungan untuk melarikan diri dari rumah, menggunakan zat psikoaktif. Bahkan siswa yang sebelumnya rajin tampaknya memiliki kesulitan yang jelas dengan menghafal, perhatian tersebar, mereka mulai tertinggal dalam studi mereka, melepaskan olahraga atau musik favorit mereka sebelumnya, dekat dalam keterasingan, beberapa rentan terhadap kecanggihan yang tidak kekanak-kanakan, berfilsafat. Remaja kehilangan minat untuk berkomunikasi dengan teman sebaya, hubungan dengan teman lama rusak, dan pasien tidak mampu membangun yang baru. Remaja menjadi sensitif, bagi mereka tampaknya semua orang membicarakannya, mereka, seperti orang dewasa, berhenti mengurus diri sendiri, tidak memenuhi pekerjaan rumah tangga mereka. Konsekuensi dari halusinasi dan delusi adalah meningkatnya kecurigaan, permusuhan, ketidakseimbangan. Skizofrenia masa kanak-kanak dan remaja biasanya berkembang pesat dan memiliki prognosis yang buruk. [16]

Di usia tua, skizofrenia jarang berkembang dan berkembang perlahan. Wanita yang lebih tua hidup lebih lama daripada pria, sehingga kasus penyakit ini lebih sering terjadi di antara mereka. Kadang-kadang di usia tua ada eksaserbasi psikosis skizofreniform, yang memanifestasikan dirinya di tahun-tahun muda, dan sebagai hasil dari pengobatan yang berhasil, tidak memanifestasikan dirinya untuk waktu yang lama. Tidak mudah untuk mengenali bahwa penyakit mental adalah skizofrenia pikun, dapat dikacaukan dengan demensia, gangguan neurotik, penyakit Alzheimer.

Tanda-tanda skizofrenia pada wanita yang lebih tua, serta pada usia yang lebih dini, menunjukkan adanya gejala halusinasi-delusi. Perubahan perilaku menjadi tidak memadai, pasien menjadi apatis, jorok, berhenti tertarik pada anak dan cucu, terkadang terus terang tidak mau berkomunikasi dengan mereka. Pada dasarnya, lingkaran kepentingan vital terbatas pada makanan dan tidur, pasien memilih isolasi sukarela, berhenti berjalan-jalan, mengobrol dengan teman, menonton acara TV favoritnya.

Di antara orang-orang dengan perilaku kriminal yang sangat berbahaya, misalnya, pembunuh berantai, tidak banyak penderita skizofrenia, di antara penjahat profesional - juga. Mereka umumnya tidak berbahaya. Ini dijelaskan, pertama-tama, oleh kecenderungan mereka pada kebodohan, kesepian, pagar dari dunia luar. [17]

Jenis-jenis Skizofrenia

Menurut ciri-ciri perilaku utama penderita skizofrenia, berbagai jenis penyakit juga dibedakan, meskipun pembagian seperti itu tidak mempengaruhi metode pengobatan, dan psikiatri modern akan meninggalkan klasifikasi ini.

Yang paling umum adalah skizofrenia paranoid, bermanifestasi pada orang dewasa. Memiliki aliran yang berkesinambungan, berkembang secara bertahap, perubahan pribadi terjadi secara perlahan. Gejala yang paling menonjol adalah delusi paranoid yang persisten tentang hubungan, pengaruh, atau pengaruh.

Skizofrenia paranoid yakin, misalnya, bahwa mereka diawasi di mana-mana, mengawasi mereka, oleh karena itu, semua orang hanya sibuk membahas perilaku dan kehidupan pasien, dan dalam banyak kasus ia mencurigai sikap yang tidak sopan terhadap dirinya sendiri. Pasien dapat "melihat" dirinya diikuti, dia yakin bahwa mereka ingin membunuhnya, mereka membaca pikirannya, dia mulai mencurigai partisipasi kenalannya, tetangga, takut pada mereka, untuk menafsirkan kata-kata yang mereka ucapkan di cara mereka sendiri.

Pseudohalusinasi melekat pada spesies ini - suara, alien, memesan atau mendiskusikan sesuatu, yang sebelumnya bukan karakteristik, tetapi seolah-olah tertanam dari luar, didengar oleh pendengaran batin. Yang paling tidak menguntungkan adalah suara-suara imperatif, yang dengannya pasien dapat melakukan tindakan yang mengancam jiwa. Seiring waktu, sindrom otomatisme mental terbentuk, perintah dan dialog internal menentukan perilaku penderita skizofrenia. Dia menjadi acuh tak acuh, terpisah atau cemas dan khawatir, lebih jarang dia bisa bersemangat dengan gembira dalam mengantisipasi misi besarnya dengan latar belakang suasana hati yang tinggi yang tidak berkurang bahkan ketika ada alasan nyata untuk ini; takipsikia - percepatan kecepatan berpikir (pasien hanya menjadi penghasil ide); hiperbulia - peningkatan aktivitas (motorik, insentif, terutama dalam hal memperoleh kesenangan, aktivitas beragam dan tanpa hasil). Mania adalah gejala tambahan, paling khas wanita. [18]

Intensitas dan keparahan masing-masing gejala dapat bervariasi, apalagi, penderita skizofrenia biasanya memiliki gangguan manik-paranoid kompleks dalam kombinasi, misalnya, dengan delusi penganiayaan atau hubungan, delusi eksklusivitas mereka sendiri. Penyimpangan perilaku akan bermanifestasi sesuai.

Mania oneiroid dapat berkembang dalam kombinasi dengan halusinasi yang jelas. Keadaan manik mengacu pada gangguan suasana hati, yaitu afek, di bawah pengaruh yang kebutuhan istirahat pasien berkurang, banyak rencana dan ide yang tidak realistis muncul, mereka mengembangkan aktivitas yang kuat di banyak arah. Mania tidak selalu dikaitkan dengan suasana hati yang gembira, seringkali hiperaktifitas berpikir dan keterampilan motorik disertai dengan penurunan suasana hati, peningkatan iritabilitas, agresivitas, dan kemarahan. Pasien dapat memanjakan diri dalam segala hal yang serius, mengatur maraton seksual, menjadi kecanduan obat-obatan atau alkohol.

Skizofrenia paranoid biasanya dikenali dengan cepat, karena dalam kebanyakan kasus delusi tidak realistis dan menggelikan. Akan tetapi, bila waham wahamnya masuk akal, misalnya waham kecemburuan atau penganiayaan, misalnya oleh pesaing bisnis, dan penderita skizofrenia sangat meyakinkan, karena mereka sendiri yakin dengan fantasinya, maka untuk waktu yang cukup lama orang lain mungkin tidak mengetahui penyakitnya.

Simptomatologi negatif pada bentuk ini diungkapkan sedikit.

Skizofrenia herediter, bermanifestasi pada masa kanak-kanak dan remaja, lebih sering pada pria, ditandai dengan perjalanan progresif yang parah dan perkembangan gejala negatif yang cepat. Jenis-jenis skizofrenia maligna remaja antara lain sebagai berikut:

Katatonik - ditandai dengan dominasi gejala gangguan psikomotor yang berlawanan secara diametris, biasanya terjadi tanpa mengaburkan kesadaran (imobilitas digantikan oleh hiperkinesis). Bangun tidur, pasien mengingat dan dapat menceritakan tentang apa yang terjadi di sekitarnya. Perilakunya stupor, episode pembekuan periodik adalah cirinya, misalnya pasien berdiri atau duduk, melihat ke satu titik. Dengan jenis penyakit ini, keadaan oneiroid dapat berkembang - perilaku pasien sesuai dengan halusinasi di mana ia berpartisipasi (mimpi bangun). Bentuk skizofrenia ini ditandai dengan perjalanan yang cepat - tahap ketiga terjadi dalam dua hingga tiga tahun. [19]

Skizofrenia herbefrenik berkembang hanya pada masa remaja dan awal masa remaja. Tanda-tanda perilaku yang dominan adalah kejenakaan yang sama sekali tidak pantas dan perilaku bodoh. Ini memiliki perkembangan yang cepat dan prognosis yang buruk karena perkembangan gangguan autistik.

Skizofrenia sederhana berkembang tanpa delusi dan halusinasi, apalagi anak-anak seperti itu sebelum sakit biasanya tidak menimbulkan keluhan baik dari orang tua maupun guru. Perubahan perilaku muncul secara tiba-tiba dan diekspresikan dalam peningkatan gejala yang cepat. Selama tiga hingga lima tahun, pasien mengembangkan cacat skizofrenia khusus, yang terdiri dari ketidakpedulian total terhadap segalanya.

Perilaku pada skizofrenia lamban (dalam interpretasi modern - gangguan kepribadian schizotypal) paling dekat dengan eksentrisitas, dan sekarang gangguan ini tidak diklasifikasikan sebagai skizofrenia sejati. Dalam keadaan akut, delusi dan halusinasi dapat terjadi, tetapi tidak stabil dan ringan. Lebih sering ada obsesi, keanehan dalam perilaku, ritual, ketelitian yang berlebihan, egosentrisme dan detasemen, hipokondria, dismorfofobia diperhatikan. Keluhan imajiner pasien dibedakan oleh pemborosan, pasien malu dengan bagian-bagian tertentu dari tubuh mereka, dan yang benar-benar normal, mereka dapat menyembunyikannya, mereka bermimpi untuk mengulanginya. Namun, konsekuensi negatif dalam bentuk kelelahan emosional yang mendalam, serta penyesuaian sosial dan profesional tidak muncul dengan gangguan tersebut. [20]

Namun demikian, perilaku pada skizofrenia laten berubah pada usia berapa pun dan pada orang dari jenis kelamin apa pun - itu menjadi bukan karakteristik orang tertentu sebelumnya, tidak dapat dipahami, konyol, stereotip. Hal ini sangat istimewa. Skizofrenia, ditangkap oleh beberapa ide manik yang dinilai terlalu tinggi, memiliki karisma khusus dan kemampuan untuk mempengaruhi massa luas, menyuap dengan keyakinan fanatik yang tulus di dalamnya, mereka sangat meyakinkan dan menembus. Apalagi ini berlaku di hampir semua bidang kegiatan - seringkali mereka menjadi tokoh penting dalam politik dan agama. Terutama sering memanifestasikan diri dalam arah oposisi.

Karya-karya mereka sangat mengejutkan, orisinal, orisinal, non-tradisional, yang mencerminkan semua kecemasan, kegembiraan, kesan halusinasi-delusi yang mereka alami.

Dan dalam kehidupan sehari-hari, penderita skizofrenia dibedakan oleh keegoisan dan orientasi hanya pada kepentingannya sendiri. Mereka tidak mematuhi tradisi dan konvensi, mereka cenderung protes dan tidak pernah membuat konsesi.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.