^

Kesehatan

A
A
A

Disfungsi ereksi (impotensi)

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 27.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Disfungsi ereksi (impotensi) - kurangnya kemampuan untuk mencapai dan / atau mempertahankan ereksi yang cukup untuk hubungan seksual penuh. Terlepas dari kenyataan bahwa disfungsi ereksi (impotensi) tidak berlaku untuk masalah kesehatan yang serius, namun secara signifikan dapat mempengaruhi status mental pria, mengurangi kualitas hidupnya, melanggar kemitraan dan kekuatan keluarga.

trusted-source[1], [2]

Epidemiologi

Disfungsi ereksi (impotensi) dengan tingkat keparahan sedang sampai parah terjadi pada 10-20% pria, dan frekuensinya meningkat seiring bertambahnya usia.

Perkembangan ereksi diberikan oleh mekanisme neurovaskular di bawah kendali pengaruh mental dan hormonal. Hal ini menyebabkan dilatasi arteri penis, relaksasi otot polos trabekula dan perluasan sel-sel tubuh kavernous yang dikombinasikan dengan oklusi vena organ. Jelas, setiap faktor yang menyebabkan penurunan masuknya arteri ke tubuh kavernosa (insufisiensi arteri penis) atau peningkatan aliran keluar vena (kelainan veno-oklusif) dapat menyebabkan disfungsi ereksi (impotensi).

Disfungsi ereksi (impotensi) berkembang karena faktor yang sama seperti penyakit pada sistem kardiovaskular: usia, depresi,  tidak aktif, obesitas, merokok tembakau, penggunaan narkoba, hiperlipidemia dan sindrom metabolik.

trusted-source[3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Formulir

Disfungsi ereksi (impotensi) diklasifikasikan berdasarkan tingkat keparahan: ringan, sedang, berat; dan alasan terjadinya: organik, psikogenik dan gabungan, mis. Menggabungkan faktor mental dan organik. Perlu diingat bahwa efek psikogenik hadir pada semua jenis disfungsi ereksi (impotensi).

trusted-source[14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21]

Diagnostik disfungsi ereksi (impotensi)

Disfungsi ereksi (impotensi) sulit untuk didiagnosis, diagnosis ini memiliki beberapa tujuan:

  • konfirmasikan adanya disfungsi ereksi (impotensi);
  • untuk menetapkan tingkat ekspresi disfungsi ereksi (impotensi);
  • untuk mengetahui penyebab disfungsi ereksi (impotensi), mis. Penyakit yang menyebabkan perkembangannya;
  • Tentukan apakah pasien hanya menderita disfungsi ereksi (impotensi) atau dikombinasikan dengan jenis disfungsi seksual lainnya.

Diagnosis dianjurkan untuk memulai dengan percakapan terperinci dengan pasien, mengumpulkan informasi tentang keadaan kesehatannya secara umum dan status mental. Analisis data anamnesis umum dan seksologis, serta keadaan fungsi kopulatif tadi dan saat ini. Hal ini diperlukan untuk mendapatkan informasi tentang sifat hubungan dengan pasangan seksual, konsultasi dan pengobatan sebelumnya.

trusted-source[22], [23], [24], [25], [26]

Apa yang perlu diperiksa?

Bagaimana cara memeriksa?

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan disfungsi ereksi (impotensi)

Disfungsi ereksi (impotensi) diobati untuk tujuan tertentu - ini adalah pencapaian kualitas ereksi, yang diperlukan untuk hubungan seksual penuh. Pasien harus diberi tahu tentang kemungkinan metode, keefektifan dan sifat negatifnya.

Disfungsi ereksi (impotensi) diobati dengan penggunaan pendekatan etiologis dan patogenetik. Pertama-tama, ini menyangkut diabetes, hipertensi arterial,  sindrom metabolik. Pengobatan yang terus-menerus untuk disfungsi ereksi (impotensi) dapat diharapkan pada kasus disfungsi ereksi psikogenik (impotensi) (psikoterapi rasional), disfungsi ereksi arteriogenik posttraumatic (impotensi) pada pria muda, dengan gangguan hormonal (hipogonadisme, hiperprolaktinemia).

Pencegahan

Disfungsi ereksi (impotensi) dapat dicegah dengan bantuan metode berikut: normalisasi cara hidup, aktivitas fisik yang cukup, pengecualian merokok, pembatasan konsumsi alkohol, kontrol dan koreksi kadar berat badan,  glukosa  dan lipid dalam darah, dan aktivitas seksual reguler.

trusted-source[27], [28], [29], [30], [31], [32], [33]

Ramalan cuaca

Secara individu dipilih dan langkah-demi-langkah penerapan metode modern pengobatan disfungsi ereksi (impotensi) memungkinkan mayoritas kasus untuk mencapai rehabilitasi seksual pasien.

trusted-source[34], [35], [36], [37], [38]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.