^

Kesehatan

A
A
A

Dysmorphophobia

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dari gangguan spektrum obsesif-kompulsif, perhatian diberikan pada dysmorphophobia (DMF). Gejala utama dysmorphophobia adalah kekhawatiran tentang cacat imajiner atau tidak signifikan pada eksterior. Dalam penelitian yang dilakukan sesuai dengan kriteria DSM-IV, DMP terdeteksi pada 12% pasien dengan OCD. Manifestasi dysmorphophobia dan OCD serupa dalam banyak hal. Kedua negara ditandai oleh pasien mengganggu berulang dengan pikiran obsesif. Dengan OCD, konten mereka mencakup berbagai topik (misalnya, takut tertular atau tindakan impulsif yang tidak diinginkan). Dalam kasus dysmorphophobia, menurut definisi, ketakutan ini selalu dikaitkan dengan kecacatan fisik minor atau imajiner. Paling sering perhatian berlebihan ini terkait dengan wajah dan kepala (misalnya ukuran hidung, bentuk wajah, sifat kulit, adanya keriput atau bintik pigmen); Seringkali perhatian pasien terkonsentrasi pada bagian tubuh lainnya (misalnya, asimetri dada atau ukuran kaki). Ketika dysmorphophobia sering diamati pemeriksaan berulang (misalnya, melihat cacat imajiner di cermin) atau menyentuh - yaitu tindakan yang biasanya dicatat di ROC klasik. Namun, pada beberapa pasien dengan dismorfofobia, tidak ada ritual tes - sebaliknya, mereka mencoba menghindari pengingat akan kekurangan mereka, melepaskan semua cermin atau menutupi semua permukaan yang memantulkan di rumah.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Kriteria diagnosa dysmorphophobia

  • A. Kekhawatiran tentang cacat penampilan imajiner atau kekhawatiran berlebihan tentang cacat fisik yang mudah
  • B. Kepedulian disebabkan oleh ketidaknyamanan yang signifikan secara klinis atau mengganggu aktivitas hidup pasien di area sosial, profesional atau bidang penting lainnya.
  • B. Kepedulian tidak bisa lebih baik dijelaskan oleh kelainan mental lainnya (misalnya, ketidakpuasan dengan figur anoreksia nervosa)

Berbeda dengan pasien dengan OCD, pasien dengan dysmorphophobia biasanya percaya bahwa kekhawatiran irasional mereka sepenuhnya dibenarkan. Namun, ketika bukti diajukan sebaliknya (misalnya, nomogram yang menyatakan bahwa ukuran kepala berada dalam kisaran normal), pasien masih dapat menyadari bahwa perhatiannya tidak memiliki dasar objektif. Dengan demikian, gagasan overvalued dari pasien dengan dismorfofobia dapat ditemukan di antara obsesi dan delusi, tergantung pada sejauh mana representasi palsu pasien rentan terhadap kepastian. Dalam praktik klinis, tidak selalu mungkin untuk menggambar garis yang jelas antara dysmorphophobia dan delirium somatik.

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13], [14]

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan dismorfofobia

Studi terkontrol yang mengevaluasi keefektifan pengobatan dismorfofobia tidak dilakukan. Tetapi dalam beberapa penelitian terbuka, telah ditunjukkan bahwa SSRI dan klomipramine efektif pada banyak pasien dengan dismorfofobia dan bahkan pada beberapa pasien dengan gagasan delusional. Analisis retrospektif terhadap pengobatan 5O pasien dengan dismorfofobia menunjukkan bahwa clomipramine, fluoxetine dan fluvoxamine terbukti lebih efektif daripada antidepresan trisiklik. Para ilmuwan melakukan penelitian terbuka tentang fluvoxamine (dengan dosis hingga 300 mg / hari) pada 20 pasien dengan dismorfofobia. Sesuai dengan kriteria yang agak ketat, perawatan pada 14 dari 20 (70%) pasien ternyata efektif. Para penulis mencatat bahwa "pada pasien dengan delirium, pengobatan tidak kalah efektifnya dibandingkan pasien tanpa delirium, dan akibat pengobatan, tingkat kritik meningkat secara signifikan." Namun demikian, pengalaman para penulis ini menunjukkan bahwa dysmorphophobia kurang reaktif terhadap farmakoterapi daripada OCD.

Obat-obatan

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.