^

Kesehatan

A
A
A

Implantable cardioverter-defibrillator

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Implantable cardioverter-defibrillator melakukan cardioversion dan defibrilasi jantung sebagai respons terhadap VT atau VF. ICDF modern dengan fungsi terapi darurat melibatkan koneksi fungsi penggerak ritme dalam pengembangan bradikardia dan takikardia (dengan tujuan menghentikan takikardia supraventrikular atau ventrikel yang sensitif) dan merekam elektrokardiogram intrakard. Implantable cardioverter-defibrillator dijahit secara subkutan atau retrosda, elektroda diimplantasikan secara implan atau (lebih jarang) selama torakotomi. 

Implan cardioverter-defibrillator adalah media pilihan untuk pasien yang menjalani sebuah episode dari VF atau VT hemodinamik signifikan, faktor non-reversibel atau transient (misalnya, ketidakseimbangan elektrolit, proaritmia karena menerima obat antiaritmia, MI akut). Implantable cardioverter-defibrillators juga dapat ditunjukkan pada pasien dengan VT atau VF yang diinduksi selama studi elektrofisiologis dan pasien dengan kardiomiopati idiopatik atau iskemik, LVEF <35% dan risiko tinggi VF atau VT. Indikasi lainnya kurang dipelajari. Karena defibrilator cardioverter implan pada dasarnya tidak mencegah tapi menghilangkan VT dan VF, pasien yang rentan terhadap aritmia semacam itu mungkin memerlukan obat ICDF dan antiaritmia untuk mengurangi jumlah serangan dan kebutuhan untuk pembuangan ICDF yang tidak nyaman; Pendekatan ini juga memperpanjang umur kerja ICDF.

Hilangnya generator untuk ICDF sekitar 5 tahun. Implantable cardioverter-defibrillator dapat gagal dan, sebagai hasilnya, menghasilkan rangsangan atau pelepasan yang tidak memadai sebagai respons terhadap irama sinus atau CBT, atau tidak melepaskan cairan yang sesuai. Variasi gangguan ICDF meliputi migrasi elektroda atau generator, sensitivitas yang tidak memadai dan peningkatan ambang stimulasi karena perkembangan fibrosis epikardial karena defibrilasi sebelumnya, serta penipisan baterai. Jika pasien melaporkan bahwa defibrilator cardioverter implan tidak berfungsi dengan baik, perangkat dapat diuji untuk menentukan penyebabnya.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.