^

Kesehatan

A
A
A

Jerawat setelah membersihkan wajah

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 28.06.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Saat melakukan pembersihan wajah kosmetik, kami berharap untuk menyingkirkan elemen dan formasi yang tidak perlu, termasuk berbagai jenis ruam. Sebagai aturan, hasilnya membenarkan harapan kita. Tetapi juga terjadi sebaliknya: jerawat setelah membersihkan wajah terbentuk lebih banyak daripada sebelum mengunjungi salon. Mengapa ini terjadi dan bagaimana menghindari nasib yang tidak menyenangkan?

Penyebab jerawat setelah membersihkan wajah

Pakar yang kompeten menjelaskan pembentukan jerawat setelah membersihkan wajah sebagai reaksi alami kulit, membuang racun dan kotoran - campuran lemak, keringat, sisa makeup. Sebagai hasil manipulasi, mereka tampaknya ditarik dari kedalaman, di mana mereka terakumulasi untuk waktu yang lama. Biasanya, ruam seperti itu hilang dengan sendirinya, tanpa meninggalkan jejak. Tapi ini membutuhkan waktu.

  • Pustula kecil setelah dibersihkan, terlepas dari tekniknya, dianggap sebagai norma.

Mereka terbentuk lebih cepat karena pengelupasan mempercepat pembelahan sel dan metabolisme. Dan apa yang seharusnya muncul kemudian, terbentuk di sini dan sekarang. Dan semua keuntungan manipulasi akan terlihat setelah beberapa hari.

Ada alasan lain munculnya jerawat setelah prosedur pembersihan, yaitu:

  • aktivasi herpes;
  • menekankan;
  • ketidakseimbangan hormon;
  • alergi terhadap makanan atau kosmetik;
  • kekurangan vitamin;
  • malnutrisi;
  • ketidakpatuhan terhadap kebersihan, aturan perawatan kulit;
  • penurunan kekebalan lokal;
  • mikrotrauma kulit;
  • pengaruh antibiotik, kontrasepsi oral dan beberapa obat lain;
  • patologi endokrin;
  • kelompok B hipervitaminosis.

Mungkin kulit Anda rentan berjerawat. Dalam kasus seperti itu, kemungkinan jerawat setelah pembersihan wajah meningkat. Oleh karena itu, perhatian khusus harus diberikan pada pembersihan harian, setiap kali merawat semua area masalah dengan hati-hati.

Jerawat muncul setelah pembersihan mekanis wajah

Pembersihan mekanis itu menyakitkan, tetapi tidak ada cara dalam praktik tata rias tanpanya. Bahkan dengan metode lain, terutama tempat yang terkontaminasi seringkali harus "ditekan" secara mekanis.

Kebetulan jerawat muncul setelah pembersihan wajah secara mekanis. Mereka harus dibedakan dari peradangan, yang tidak dapat dihindari dengan manipulasi semacam itu. Jadi, sebagai ganti komedo yang dalam, pembengkakan yang nyata terlihat selama beberapa hari, tetapi menghilang dengan sendirinya dengan aman.

  • Penyebab utama jerawat adalah pelanggaran teknologi. Master dapat melukai kulit dengan menekan terlalu keras saat melepas sumbat, atau mengabaikan persiapan berkualitas tinggi, atau mensterilkan alat dengan buruk.

Hal yang sama dimungkinkan jika kontraindikasi tidak diperhitungkan, serta perawatan yang tidak tepat setelah prosedur selesai. Jadi, faktor lingkungan yang agresif, dari mana kulit belum terlindungi, dapat memicu peradangan dan ruam yang banyak. Namun, hal yang sama dapat menyebabkan aplikasi riasan dini, seperti semua kosmetik dekoratif pada umumnya.

Jerawat individu akan hilang tanpa masalah. Jika wajah Anda ditaburi sedemikian rupa sehingga membuat Anda bersemangat, hubungi salon tempat Anda menerima layanan dan konsultasikan tentang menghilangkan komplikasi.

Jerawat muncul setelah pembersihan ultrasonik pada wajah

Ultrasonografi dalam tata rias hanya diresepkan jika tidak ada kontraindikasi dan intoleransi terhadap gelombang ultrasound. Jarang, tapi itu terjadi. Jika jerawat muncul setelah pembersihan ultrasonik pada wajah, penyebabnya harus segera ditentukan. Bisa jadi:

  • pelanggaran kemandulan oleh nakhoda;
  • reaksi mengukus atau mengoleskan masker;
  • polusi subkutan tanpa disadari, tumbuh di bawah pengaruh ultrasound;
  • jika tidak semua gabus keluar, sisa-sisa menjadi meradang.

Profesional yang melakukan prosedur harus melakukan segalanya untuk mencegah jerawat setelah membersihkan wajah. Selain memeriksa bidang tindakan, ia harus bertanya kepada pasien tentang keadaan kesehatan secara umum, kemungkinan kontraindikasi, termasuk penyakit menular. Dan juga peringatkan tentang kemungkinan komplikasi agar tidak mengejutkan Anda.

Untuk bagian Anda, Anda harus memperingatkan spesialis tentang karakteristik kulit Anda dan reaksi tak terduga, jika ada. Seorang master yang kompeten akan mempertimbangkan ini saat mempersiapkan manipulasi. Misalnya, jika kulit bereaksi terhadap uap atau masker tanah liat dengan cara yang tidak diinginkan, spesialis akan membuat masker untuk mempersempit pori-pori tidak di seluruh wajah, tetapi hanya di area yang bermasalah. Dan lumasi pipi dengan pelembab.

Faktor risiko

Selain penyebab langsung, ada faktor risiko yang menjadi predisposisi terbentuknya jerawat setelah membersihkan wajah. Penghapusan faktor-faktor ini adalah pencegahan jerawat.

Salah satu yang terpenting adalah faktor gizi yaitu gizi buruk. Kondisi kulit sangat dipengaruhi oleh permen tepung berkalori tinggi dengan krim berlemak. Produk yang sama ini juga "bersalah" atas penyimpangan kesehatan lainnya, dimulai dengan kelebihan berat badan.

  • Pencegahan termasuk diet sehat yang diperkaya, vitamin A, B, C, E sangat penting untuk kulit.

Malfungsi dalam aktivitas saluran pencernaan juga menyebabkan penurunan kondisi kulit. Penyebabnya adalah ketidakseimbangan mikroflora usus dan masuknya racun ke dalam aliran darah.

Perawatan wajah yang buta huruf adalah faktor risiko umum lainnya. Jenis lemak sangat berisiko timbulnya jerawat, karena pori-pori tersumbat oleh produk sebaceous berlebih yang bercampur dengan epidermis yang terdeskuamasi, kotoran, sisa makeup. Oleh karena itu, penekanan dalam perawatannya adalah pada pembersihan dan penggunaan kosmetik khusus untuk kulit berminyak.

  • Dalam beberapa periode, jerawat memercik ke wajah karena alasan hormonal.

Ini terjadi dengan banyak tumbuhan bawah di mana androgen mendominasi, merangsang sekresi lemak. Untuk mengurangi konsekuensinya, ada sediaan farmasi, khususnya, berdasarkan asam salisilat. Ruam yang intens pada wanita dewasa harus menjadi alasan untuk menghubungi ahli endokrin dan dokter wanita.

Kulit bermasalah bereaksi terhadap keadaan emosional seseorang. Bukan kebetulan bahwa jerawat muncul pada malam momen penting, seringkali di tempat yang paling terlihat. Penyebabnya adalah stres yang disebabkan oleh kekhawatiran akan suatu peristiwa atau peristiwa penting. Hormon stres meningkatkan sekresi sebum, dan hasilnya ditampilkan di wajah. Stres yang sama adalah kurang tidur, yang secara fasih memengaruhi penampilan.

  • Peningkatan suhu lingkungan eksternal berkontribusi pada jerawat, itulah sebabnya masalahnya lebih relevan di panas daripada di musim lain dalam setahun. Produksi lemak dan keringat meningkat, dan jika dicampur dengan riasan, maka peradangan selangkah lagi.

Faktor terpisah adalah tungau subkutan. Diyakini bahwa mereka parasit pada semua orang, tetapi mereka menjadi aktif hanya jika ada masalah kesehatan, penurunan kekebalan, atau alergi terhadap produk limbah kutu.

Patogenesis

Ada beberapa tautan dalam patogenesis. Masalahnya berasal dari hipersekresi lipid, yang terjadi di bawah pengaruh faktor endo- dan ektogenik. Komposisi kuantitas dan kualitas produk berubah. Secara khusus, ia kehilangan sejumlah asam lemak tak jenuh, dan ini mengurangi fungsi pelindung kulit.

Tahap selanjutnya dalam pembentukan jerawat setelah membersihkan wajah adalah hiperkeratosis di mulut folikel. Karena kelebihan sel, lumen mulut menyempit dan menghalangi keluarnya rahasia lemak. Penyumbatan terbentuk di mana kandungan nutrisi terakumulasi, dan mikroba anaerobik merasa hebat di dalamnya. Ini adalah organisme yang tidak membutuhkan oksigen, sebaliknya, itu membahayakan mereka. Pada tahap ketiga, mikroorganisme mulai berkembang biak dengan cepat, mempersiapkan lingkungan untuk proses inflamasi.

Dan itu tidak membuat Anda menunggu. Tahap akhir ditandai dengan peradangan aktif di dalam dan "di sekitar" kelenjar sebaceous. Tergantung pada kedalaman prosesnya, jerawat berkembang dalam berbagai bentuk.

Untuk perawatannya, perlu untuk mempengaruhi setiap tautan dari proses patologis multi-tahap, serta mengikuti aturan tambahan.

Gejala jerawat setelah membersihkan wajah

Paling sering, jerawat setelah membersihkan wajah dituangkan di area dengan banyak kelenjar sebaceous: zona-T, dahi. Hal ini disebabkan dimulainya proses pembersihan dermis. Gejalanya terlihat berbeda-beda tergantung jenis jerawatnya. Ruam yang tidak berbahaya biasanya hilang dengan sendirinya.

Komedo, yaitu jerawat yang tidak meradang, menyerupai bola putih kecil tanpa keluar. Saat mereka mengisi, mereka dimahkotai dengan atasan hitam. Yang meradang terlihat seperti benjolan merah bengkak atau papula bernanah.

  • Lokalisasi khas adalah di dahi dan dagu. Tempat-tempat ini berubah menjadi merah, gatal, bengkak, disertai rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Ketakutan menyebabkan borok yang gatal dan jerawat yang dalam. Tidak disarankan untuk menanganinya sendiri, agar tidak menginfeksi dan memperburuk situasi. Perawatan yang memenuhi syarat harus dilakukan di bawah pengawasan dokter.

Kulit yang dihujani jerawat setelah membersihkan wajah terlihat tidak rapi dan tidak sehat. Ruam sangat intens di tempat-tempat di mana kelenjar sebaceous terkonsentrasi.

Tanda pertama ditandai dengan terbentuknya belut hitam putih tipe terbuka dan tertutup. Dengan tidak adanya kebersihan dan perawatan yang kompeten, mereka menjadi terinfeksi, menyebar dan menyatu di bawah kulit. Ini adalah elemen inflamasi sekunder yang terbentuk di lokasi komedo. Secara klinis mereka terlihat seperti papula kecil (nodul).

Perkembangan penyakit dimanifestasikan oleh pembentukan abses berbentuk kerucut yang diisi dengan eksudat. Setelah beberapa waktu, mereka membuka atau menyusut menjadi kerak. Setelah pembukaan jerawat inflamasi, bekas luka dan bintik-bintik tetap ada. Seperti inilah penyakit ringan.

  • Dalam kasus yang lebih parah, jerawat induratif terbentuk, dengan lesi kulit yang dalam. Bekas luka hiperpigmentasi setelah jerawat seperti itu lebih sulit diobati, tetapi mungkin.

Dalam bentuk penyakit yang paling parah, rongga kistik terbentuk - jerawat berdahak, penuh dengan banyak bekas luka. Untungnya, ini jarang terjadi dan tidak terkait dengan pembersihan wajah.

Komplikasi dan konsekuensinya

Kulit yang dibersihkan sangat sensitif dan karenanya membutuhkan perawatan khusus. Bagaimanapun, lapisan epidermis pelindung telah dihilangkan darinya - sel-sel yang telah menjadi keratin, serta membran lipid; dia terlihat telanjang.

  • Konsekuensi dan komplikasi yang tidak menyenangkan dapat berupa abses, hiperemia, pembengkakan.

Jerawat setelah membersihkan wajah di salon terbentuk ketika persyaratan sanitasi dan higienis tidak diperhatikan, kontraindikasi diabaikan, dan pelanggaran lainnya. Kadang-kadang bahkan jerawat tua menjadi meradang.

Dengan peradangan yang melimpah, Anda tidak dapat melakukannya tanpa antibiotik, yang harus diresepkan oleh dokter. Itu diperbolehkan secara independen untuk menyeka wajah dengan asam salisilat atau rebusan chamomile.

Kejutan yang tidak menyenangkan adalah tanda, bintik terang atau gelap yang mungkin hilang atau tidak, dan bekas luka yang hampir tidak mungkin dihilangkan.

Diagnostik jerawat setelah membersihkan wajah

Apakah normal ketika, bukannya hilang, jerawat baru muncul setelah membersihkan wajah? Dan jika demikian, mengapa ini terjadi dan apa yang harus dilakukan?

Klinik jerawat setelah membersihkan wajah cukup fasih dan khas, sehingga tidak sulit untuk mendiagnosisnya. Diagnosis dilakukan dengan pertanyaan, pemeriksaan, jika perlu, pemeriksaan laboratorium kerokan epidermal dan darah. Peran penting dimainkan oleh pembentukan dalam anamnesis fakta pembersihan wajah, yang dilakukan baru-baru ini. Dari kemungkinan tes tambahan - biokimia darah, panel hormonal, ultrasound organ wanita atau pria.

Jerawat, terutama yang sedang dan parah, tidak dapat diobati sendiri. Teknik dan obat yang salah dapat menyebabkan perkembangan proses.

Perbedaan diagnosa

Saat meresepkan terapi, dokter wajib melakukan diagnosis banding patologi. Secara khusus, untuk membedakan jerawat setelah membersihkan wajah dari lesi kimia, reaksi alergi, komedo dalam, rosacea, demodikosis, jerawat. Dalam salah satu kasus ini, konsultasi spesialis diperlukan, karena klinik patologi ini serupa, tetapi sifat dan terapinya berbeda.

  • Luka bakar kimia menyebabkan kemerahan cerah, mirip dengan ruam besar.
  • Alergi biasanya kecil, pustula gatal yang terjadi ketika alergen tertelan atau dioleskan ke kulit.
  • Jerawat mempengaruhi folikel rambut sebaceous.
  • Demodikosis disebabkan oleh tungau yang hidup di kulit.

Tidak hanya intensitas gejala, tetapi juga waktu timbulnya ruam dapat membantu dalam diferensiasi. Jika radang tunggal keluar pada hari ke 2-3, ini adalah efek samping yang disebabkan oleh mikrotrauma kulit. Mereka lebih mudah diobati dengan preparat standar - salep antiseptik.

Jika ruam berkembang setelah satu setengah minggu, ini menunjukkan peradangan yang memerlukan terapi profesional. Dengan lesi luas yang melibatkan lapisan dalam, prosesnya diperparah oleh infeksi, untuk menghilangkannya Anda harus minum antibiotik atau obat antivirus. Menenangkan rasa sakit dan mengeluarkan salep nanah Vishnevsky.

Saat membedakan diagnosis, lokalisasi, musim, usia, pengaruh faktor eksternal, penyakit penyerta, fototipe kulit diperhitungkan.

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan jerawat setelah membersihkan wajah

Jika peradangan berlebihan atau jerawat bernanah muncul setelah pembersihan di wajah, tidak mungkin untuk menunda perawatan. Pertama-tama, Anda tidak dapat memeras isinya, agar tidak menginfeksi seluruh bidang dan tidak menyebabkan bekas luka berikutnya.

Penting untuk berkonsultasi dengan dokter kulit atau ahli kecantikan, dan jika kunjungan ditunda karena alasan apa pun, diizinkan untuk melakukan prosedur berikut:

  • Bilas kulit dengan infus salah satu herbal: sage, chamomile, calendula.
  • Bersihkan dengan asam salisilat farmasi.
  • Buat masker tanah liat.
  • Jangan mencoba memencet jerawat sendiri.
  • Hindari paparan sinar matahari langsung, olahraga.

Di masa depan, sampai kulit pulih sepenuhnya, ada baiknya mencuci diri dengan air mineral rebus atau non-karbonasi.

Jika hasil yang diharapkan tidak datang, Anda harus pergi ke dokter dan mengikuti rekomendasinya. Mungkin dia akan meresepkan tidak hanya obat luar, tetapi juga obat untuk penggunaan internal. Itu semua tergantung pada tingkat keparahan cedera.

Jika semuanya dilakukan dengan benar di kabin, seharusnya tidak ada masalah seperti itu. Apa yang dimaksud dengan hak? Dalam hal ini, pertama-tama - steril. Seorang profesional tidak pernah mengabaikan aturan dan persiapan kebersihan, memperhitungkan kondisi individu epidermis, konsekuensi yang mungkin terjadi.

Tanpa memaksakan produk pada klien, ia memberikan rekomendasi perawatan setelah pembersihan, karena pori-pori terbuka tidak terlindungi dari penetrasi mikroba dan pengulangan masalah. Kepatuhan terhadap semua kondisi memastikan pemulihan kulit, meningkatkan penampilan dan kesehatannya. Dan jika Anda tidak diperingatkan tentang ini, lain kali cari spesialis yang lebih bertanggung jawab.

Jika jumlah jerawat tidak signifikan, mereka dilumasi dengan salep (Baziron, Zinerit, salep retinoik). Gambaran seperti itu seharusnya tidak menimbulkan kecemasan dan keinginan untuk mengolesi seluruh wajah. Setelah beberapa kali pengulangan, ruam akan hilang.

Obat-obatan

Untuk menghilangkan jerawat setelah membersihkan wajah, obat-obatan dari tindakan yang ditargetkan digunakan. Terlepas dari nama dan komposisinya, obat-obatan melakukan tugas-tugas berikut:

  • membunuh mikroba;
  • pori-pori sempit;
  • daerah kering yang meradang;
  • mengurangi sekresi kelenjar.

Populer artinya:

  1. Skinoren. Mencegah reproduksi dan penyebaran patogen peradangan, mengurangi air liur. Mengobati jerawat dan konsekuensinya - pigmentasi, bekas luka, bintik-bintik. Salep atau gel dioleskan pada titik tertentu, hindari kontak dengan selaput lendir. Efeknya datang dalam 4 minggu. Efek samping - gatal, mengelupas - ringan dan hilang dengan sendirinya. Skinoren tidak dikontraindikasikan pada wanita hamil dan menyusui.
  2. Roaccutane. Obat yang efektif tetapi berbahaya dalam kapsul dibagikan dengan resep dokter. Ini digunakan secara oral untuk mengurangi proses inflamasi dan menekan kelenjar sebaceous. Karena banyaknya efek samping, itu hanya diresepkan untuk bentuk penyakit yang parah, ketika obat lain tidak membantu, dan di bawah pengawasan dokter. Kontraindikasi pada kehamilan dan menyusui, anak di bawah 12 tahun.
  3. proaktif. Ini adalah serangkaian persiapan medis dan kosmetik untuk mencegah ruam, deskuamasi sel. Mengandung emolien. Iritasi dan gatal-gatal adalah fenomena langka, pembatasan berlaku untuk wanita hamil, ibu menyusui dan anak-anak di bawah 12 tahun.
  4. Zenerite adalah antibiotik topikal yang sangat populer untuk jerawat. Zat aktif menghalangi pembentukan protein dalam mikroorganisme patogen, sehingga menghentikan reproduksi mereka. Ini memiliki tindakan astringen, antiseptik, anti-inflamasi. Itu membuat ketagihan, jadi Zinerit harus diganti dengan obat lain atau digunakan hanya sekali sehari.
  5. Baziron AS. Ini memiliki efek antibakteri, memperkaya jaringan dengan oksigen. Terapkan, dimulai dengan konsentrasi yang lebih rendah. Efeknya terlihat dalam sebulan. Itu tidak menyebabkan kecanduan, tetapi dengan penggunaan jangka panjang, efeknya melemah. Baziron mengeringkan kulit, jadi itu diresepkan bersama dengan pelembab.

Vitamin

Kekurangan vitamin dan mineral tertentu dapat menyebabkan timbulnya jerawat, termasuk setelah membersihkan wajah. Untuk pengobatan kulit yang sakit, tablet atau kapsul vitamin A, C, E diambil secara oral, dalam beberapa kasus, dokter merekomendasikan vitamin B untuk injeksi. Apa saja manfaat senyawa organik penting untuk kesehatan kulit?

  • Vitamin C: menghilangkan ruam pada wajah, punggung; menyembuhkan kerusakan dan iritasi; meningkatkan kulit dan kemampuan pelindung dermis. Buah-buahan segar, beri, sayuran adalah gudang zat ini. Untuk pengayaan tubuh yang intensif, dianjurkan untuk mengambil kompleks farmasi.
  • Vitamin E: menjaga awet muda; memperbarui dan melindungi epidermis dari faktor agresif; menormalkan sirkulasi darah di kapiler terkecil. Untuk mengisinya kembali, sertakan kacang-kacangan, minyak sayur, salmon dalam makanan.
  • Vitamin A: berfungsi untuk mencegah jerawat; mempercepat regenerasi kornifikasi. Terkandung dalam minyak ikan, minyak, jus wortel.
  • Grup B: menghilangkan cacat kulit; mengaktifkan aliran darah; mengurangi bekas jerawat. Sereal, kacang-kacangan, hati, ayam - ini adalah makanan yang memiliki cukup komponen ini.
  • Vitamin PP: menghambat pembentukan jerawat; tidak membiarkan kuman menyebar; mengurangi sekresi sebum. Jika menu Anda termasuk tuna atau tombak, daging angsa atau ayam, kacang-kacangan atau produk biji-bijian, maka Anda tidak terancam kekurangan vitamin PP.

Jenuhkan tubuh dengan vitamin, penting untuk tidak berlebihan. Bagaimanapun, overdosis tidak lebih baik daripada hipovitaminosis, terkadang bahkan lebih buruk.

Perawatan fisioterapi

Obat-obatan bekerja paling baik bila dilengkapi dengan fisioterapi. Prosedur fisik ditujukan untuk membersihkan komedo, merangsang aliran darah dan trofisme dermis, sehingga infiltrat jerawat inflamasi sembuh lebih cepat setelah membersihkan wajah. Di salon, prosedur semacam itu juga dilakukan untuk menghilangkan konsekuensi yang tidak diinginkan. Ada banyak metode, kami akan mempertimbangkannya secara singkat.

  • D'arsonval: mengaktifkan sirkulasi darah, menormalkan sekresi lemak, mencegah jaringan parut.
  • Terapi ozon: menghancurkan mikroba, mempercepat mikrosirkulasi dan pembaruan sel.
  • Magnetoterapi: mengurangi intensitas peradangan, merangsang sirkulasi darah.
  • Laser: membunuh mikroflora patogen, meredakan peradangan.
  • Ultraphonophoresis lidase: melarutkan jaringan parut.
  • Parafin dan ozokerit: aplikasi bahan-bahan ini berkontribusi pada pemulihan, menghangatkan dermis, akibatnya aliran darah diaktifkan.
  • Penguapan: membersihkan kulit dengan uap hangat.
  • KuV-rays: bertindak bakterisida.
  • Tallasotherapy: mengaktifkan perlindungan, metabolisme, aliran darah, memperkuat saraf.

Jika jerawat dikaitkan dengan ketidakseimbangan hormon, maka UHF, elektroanalgesia dapat digunakan. Di gudang fisioterapis, ada prosedur lain yang membantu menyembuhkan jerawat: electrosleep, elektroforesis, franklinization.

Pengobatan Alternatif

Menghilangkan jerawat setelah membersihkan wajah sangatlah mudah dengan pengobatan rumahan. Selain itu, pengobatan alternatif akan jauh lebih murah untuk dompet. Resepnya termasuk herbal, jus, madu, kayu manis, lidah buaya - bahan populer yang secara aktif digunakan dalam tata rias industri.

  • Hilangkan alergen dengan tes pendahuluan, yang banyak di antara bahan baku alami: untuk memeriksa, cukup dengan menerapkan beberapa tetes alergen potensial ke area halus di belakang telinga dan tunggu sehari. Jika tidak ada reaksi, obat ini cocok untuk pengobatan jerawat setelah membersihkan wajah.
  1. Jus jeruk apa pun meredakan peradangan. Oleskan dengan kapas yang sedikit dibasahi ke area yang bermasalah, dan perbaikan tidak akan lama.
  2. Oleskan massa transparan daun lidah buaya ke daerah yang terkena. Ulangi dua kali sehari. Dengan tidak adanya tanaman, gel lidah buaya dengan sifat yang sama dapat dibeli di apotek.
  3. Madu dan kayu manis mendisinfeksi, menghilangkan peradangan, memperkaya kulit dengan antioksidan. Untuk satu topeng ambil Art. Sesendok madu dan setengah sendok teh bubuk kayu manis, massa dioleskan selama 15 menit. Dan cuci bersih.
  4. Simpan sekantong teh hijau kukus pada suhu yang aman di wajah Anda selama beberapa menit.

Perawatan selanjutnya disarankan untuk berkoordinasi dengan ahli kecantikan agar dapat mengaplikasikan preparat sesuai dengan jenis dan usia kulit. Lanjutkan pembersihan setelah penyembuhan peradangan.

Pengobatan herbal

Salah satu cara untuk mengatasi masalah tersebut adalah dengan pengobatan herbal. Dan itu tidak sesulit kelihatannya bagi orang-orang yang lebih suka mengobati jerawat setelah membersihkan wajah mereka dengan obat-obatan atau kosmetik farmasi.

  • Herbal adalah bahan yang dapat diakses dan berterima kasih, tidak sepatutnya diabaikan di zaman kita yang direndam dengan bahan kimia dan produk buatan. Tanaman penyembuh tidak hanya dapat menyembuhkan, tetapi juga mencegah peradangan dan masalah lain pada wajah.
  1. Mint polos yang dicampur dengan yogurt buatan sendiri dan oatmeal yang dihancurkan dapat membuka pori-pori dan mencegah berjerawat. Untuk 1 prosedur, ambil 2 sdm. L. Bahan bernama, diinkubasi selama 10 menit.
  2. 10 g rumput dengan nama lungwort yang enak diseduh dan bersikeras dalam segelas air mendidih. Oleskan spons yang telah dibasahi ke wajah selama 15 menit, lalu bilas dengan air hangat.
  3. Kompres chamomile: basahi sepotong jaringan alami yang lembut dengan rebusan dan oleskan ke wajah selama 15 menit.

Kulit yang terkena, di bawah pengaruh komponen penyembuhan ramuan herbal, cepat pulih, menjadi bersih dan sehat, meminimalkan manifestasi yang tidak diinginkan.

Untuk mempercepat proses positif, perlu untuk menormalkan keseimbangan air dengan meminum air berkualitas tinggi dalam jumlah yang cukup. Pada saat yang sama, hentikan alkohol, jangan menyalahgunakan kopi dan kakao.

Homoeopati

Biasanya, homeopati berubah menjadi ketika metode standar menghilangkan jerawat setelah membersihkan wajah tidak berhasil. Spesialis homeopati mempraktekkan pilihan pengobatan individu tergantung pada penyebab, perkembangan dan pengalaman masa lalu dalam mengobati proses.

  • Dalam bahasa yang sederhana, prinsip dasar homeopati dapat diungkapkan dengan alternatif yang mengatakan "Bajinya dirobohkan dengan baji." Artinya, seperti obat seperti.

Beberapa perawatan digunakan untuk mengobati jerawat dan jerawat. Pertama, ambil Traumeel C, yang mengandung 14 bahan homeopati. Dosis - satu tablet di bawah lidah hingga 3 kali sehari. Simpan sampai benar-benar terserap. Kursus ini dari 3 hingga 5 hari. Masalah penggunaan obat untuk wanita hamil diputuskan secara individual oleh spesialis, dan alergi kadang-kadang dicatat dari efek samping.

Perawatan lebih lanjut dilakukan menggunakan salah satu dari persiapan kompleks berikut:

  1. komposisi Echinacea. Suntikan dilakukan di bawah kulit atau intramuskular, 1-3 kali seminggu, total 5-10 suntikan. Obat ini tidak digunakan selama kehamilan dan menyusui. Dengan perawatan yang berkepanjangan, perlu untuk memantau fungsi hati. Dari efek samping, reaksi kulit, gangguan pencernaan, dan penurunan tekanan diketahui.
  2. Nervochel. Tablet diminum 1 pc., tiga kali sehari, di bawah lidah. Waktu - 20 menit sebelum atau satu jam setelah makan. Reaksi individu terhadap komponen individu dimungkinkan.

Tahap selanjutnya adalah rehabilitasi, di mana digunakan suntikan compositum Kutis. Multiplisitas dan kursus - seperti dalam pengobatan Echinacea.

  • Obat homeopati memiliki efek positif pada pencernaan, meningkatkan kekebalan. Dalam kombinasi dengan obat-obatan, risiko efek samping berkurang.

Setelah seminggu, peradangan kulit berkurang secara nyata, jerawat menghilang, dan yang baru terbentuk lebih jarang. Secara bertahap, proses patologis menjadi sia-sia.

Pencegahan

Timbulnya jerawat setelah membersihkan wajah bisa disebabkan oleh penyakit tersembunyi untuk sementara waktu. Jika mereka dikecualikan, maka perubahan dalam perawatan sehari-hari harus dilakukan untuk pencegahan. Untuk menghilangkan tidak hanya manifestasi yang terlihat, tetapi juga penyebab ruam.

  • Jangan abaikan kebersihan: bersihkan riasan di malam hari, biarkan kulit Anda beristirahat setidaknya di akhir pekan, atau habiskan sesekali "hari tanpa riasan" untuk bekerja.

Pastikan produk perawatan kulit harian Anda sesuai dengan jenis dan usia kulit Anda, dan non-komedogenik. Jangan menyalahgunakan kosmetik dekoratif.

  • Jangan terbawa oleh berjemur, lindungi kulit Anda dengan krim dengan filter UV. Di pantai, berjemur hanya di pagi atau sore hari.

Perhatikan diet Anda: kulit "menyukai" makanan nabati yang sehat. Hentikan makanan berlemak, manis, alergi, makanan cepat saji, soda, alkohol, merokok. Minum banyak air berkualitas baik.

  • Ganti tempat tidur tepat waktu, terutama sarung bantal, yang memiliki kemampuan untuk mengumpulkan kotoran dan zat alergen.

Jangan gugup karena alasan apapun, termasuk karena penampilan. Stres tidak tercermin dengan baik di wajah.

  • Tidur cukup, minimal di akhir pekan, istirahat dan banyak bergerak. Ini tidak hanya bermanfaat untuk pencegahan jerawat, tetapi juga untuk kesehatan secara keseluruhan.

Gunakan rekomendasi dari spesialis untuk menerapkan masker, krim, tonik, dan produk wajah lainnya dengan benar.

Ramalan cuaca

Menyembuhkan jerawat setelah membersihkan wajah bisa sangat sulit, tetapi prognosisnya selalu menguntungkan. Pustula kecil sembuh tanpa bekas, yang besar meninggalkan bekas.

Terkadang jerawat yang membandel bisa menandakan masalah kesehatan yang tidak berhubungan langsung dengan kulit dan prosedur yang dilakukan. Perhatikan sinyal-sinyal ini!

Eksaserbasi setelah pembersihan mungkin terjadi dan alami, dengan perawatan yang tepat, mereka segera hilang. Jika situasinya melampaui norma, kunjungan ke spesialis diperlukan untuk memilih perawatan jerawat dengannya setelah pembersihan wajah .  Dalam kasus ringan, pengobatan rumahan yang dilengkapi dengan perawatan komprehensif akan membantu, dalam kasus yang kompleks, obat-obatan, termasuk antimikroba, akan diperlukan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.