^

Kesehatan

A
A
A

Kulit kepala gatal dan ketombe: penyebab, pengobatan

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 30.06.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Ketika dokter berbicara tentang pruritis dan deskuamasi difus pada kulit kepala, ini berarti pasien mengalami gatal dan ketombe.

Dan gejala yang tidak menular, tetapi sangat tidak menyenangkan ini sangat sering diamati dan muncul karena beberapa alasan. [1]

Epidemiologi

Menurut American Academy of Dermatology, gatal-gatal dan ketombe biasanya mulai mengganggu pada usia muda dengan transisi masalah ke kemudian hari. Dan masalah ini diperkirakan mempengaruhi hingga 40% orang berusia 30 tahun ke atas.

Sebagai aturan, statistik prevalensi ketombe disertai gatal-gatal pada kulit kepala didasarkan pada data asing: AS, Inggris Raya, Kanada, dan Australia. Pada saat yang sama, perhitungan yang tepat tidak dilakukan, tetapi metode perhitungan ekstrapolasi otomatis digunakan, yang, tentu saja, tidak memberikan gambaran yang sebenarnya.

Menurut perhitungan seperti itu, satu dari lima orang Amerika memiliki masalah dengan ketombe: ini kira-kira 50 juta orang, atau 18,4% dari total populasi. Angka yang sama di Australia, dan di Inggris dan Kanada - sekitar 18,2%. [2]

Penyebab kulit kepala gatal dan berketombe

Para ahli percaya bahwa penyebab utama kulit kepala gatal dan ketombe adalah:

  • dalam perkembangan penyakit kulit jamur -  dermatitis seboroik dan ketombe  dengan produksi sebum yang berlebihan oleh sebosit; [3]
  • dalam reaksi kulit sensitif terhadap bahan-bahan dalam produk perawatan rambut atau pewarna rambut, yang mengarah pada perkembangan dermatitis kontak;
  • dalam  kekeringan kulit kepala yang meningkat , ketika gatal dan ketombe kering muncul - karena kadar air yang tidak mencukupi di stratum korneumnya, yang tidak dapat sepenuhnya melakukan fungsi melindungi epidermis.

Faktor risiko

Seringkali, faktor risiko seperti:

  • jenis kulit berminyak dan peningkatan keringat di kepala;
  • kebiasaan mandi yang menyebabkan kulit kering (penggunaan sabun atau deterjen yang tidak sesuai, serta air yang terlalu panas);
  • kekurangan vitamin dan seng dalam tubuh;
  • paparan sinar UV yang berlebihan;
  • gangguan hormonal (pada pria - masalah dengan produksi androgen, pada wanita - dengan ovarium dan estrogen yang disintesis di dalamnya). Omong-omong, pria lebih mungkin menderita ketombe dan gatal-gatal, karena mereka memiliki lebih banyak keringat dan kelenjar sebaceous di kulit kepala;
  • imunosupresi dan penyakit tertentu, khususnya, penyakit Parkinson, diabetes, gagal ginjal berat, hipotiroidisme, sindrom Sjögren, limfoma;
  • penggunaan obat-obatan tertentu dalam jangka panjang, seperti diuretik, antibiotik sistemik yang kuat, kortikosteroid, statin;
  • stres berkepanjangan (disertai dengan peningkatan kadar kortisol dalam darah, akibatnya kelenjar timus, yang memastikan status kekebalan tubuh normal, terganggu). [4]

Patogenesis

Patogenesis dermatitis seboroik telah ditetapkan dengan tepat: jamur seperti ragi Malassezia scaly atau  Malassezia furfur adalah agen penyebab seborrhea . [5]

Dalam komposisi mikroflora kulit kepala, peneliti menemukan jamur oportunistik Malassezia (sebelumnya dikenal sebagai Pityrosporum orbiculare). Jika tidak ada ketombe, maka jumlah jamur tidak melebihi 44-46%, namun, dengan peningkatan jumlahnya menjadi 74-75%, pengelupasan kulit yang signifikan diamati, dan pada tingkat 85-87%, mikosis superfisial terdeteksi, yang disebut dermatitis seboroik. [6]

Jamur ini (strain M. Restriat dan M. Globosa) bersifat lipofilik, mengkolonisasi stratum korneum pada kulit dan folikel rambut dan terdapat dalam mikroflora kulit kepala sebagai komensal; Mereka memakan asam lemak jenuh yang diproduksi oleh kelenjar sebaceous. Di bawah pengaruh faktor predisposisi - suhu tinggi, kelembaban tinggi, melemahnya pertahanan tubuh dan fungsi penghalang kulit - Malassezia ditransformasikan dari tahap blastospora ke bentuk miselium (di mana mereka menjadi patogen). Saat itulah kulit kepala gatal dan ketombe muncul. [7]

Protein dinding sel jamur adalah antigen, dan Malassezia dapat bertindak sebagai faktor sensitisasi terus menerus, menginduksi respon imun jaringan dan humoral yang dimanifestasikan oleh peningkatan produksi imunoglobulin (IgE) dan interleukin (IL4 dan IL5). Akibat kerja IgE pada sel mast, histamin dilepaskan, dan timbul rasa gatal. [8]

Dan ketombe adalah konsekuensi dari "intervensi" Malassezia dan racun dan lipase yang dihasilkannya, yang menyebabkan peningkatan proliferasi, melemahnya koneksi antar sel dan migrasi korneosit (sel mati) dari stratum korneum kulit, yang, ditolak dari itu dan dicampur dengan sebum, tetap di kulit dan rambut.. [9]

Gejala kulit kepala gatal dan berketombe

Sangat mudah untuk mendeteksi tanda-tanda pertama ketombe: banyak sisik putih atau kekuningan dari kulit mati (berminyak saat disentuh) muncul di rambut, yang biasanya tersebar di seluruh kulit kepala, jatuh di kerah dan bahu pakaian, dan kulit di kepala sangat sering gatal. Ini adalah ketombe berminyak dan gatal.

Dalam kasus dermatitis seboroik yang rumit, bercak kekuningan atau hiperemik (plak) dapat muncul di garis rambut, di dalam dan di sekitar telinga, di hidung, dan di dada bagian atas.

Dengan ketombe kering, gejala dapat meningkat di musim dingin dan sedikit mereda di musim panas. Selain itu, sisik yang mengelupas saat kulit kering berukuran sangat kecil dan hampir berwarna putih.

Kulit kepala yang gatal, ketombe, dan rambut rontok terkadang terkait, meskipun ketombe itu sendiri tidak menyebabkan kerontokan rambut, namun kedua kondisi tersebut memiliki pemicu dan faktor risiko yang sama. [10]

Komplikasi dan konsekuensinya

Paling sering, konsekuensi dan komplikasi berhubungan dengan pruritus terkait histamin: itu meningkat, yang menyebabkan goresan pada kulit (ekskoriasi) dan hilangnya mekanisme perlindungan kulit. Ini memfasilitasi penetrasi malassezia yang lebih dalam, di mana jamur, dengan bantuan lipase mereka, memecah sebum menjadi asam lemak (arachidonic dan oleic), yang meningkatkan deskuamasi keratinosit. Prosesnya menjadi siklus dan memiliki tingkat kekambuhan yang tinggi. [11]

Juga, ketombe dan gatal yang sangat berminyak diperumit oleh penyumbatan kelenjar sebaceous dan keringat pada kulit kepala, yang menciptakan kondisi untuk perkembangan folikulitis jamur (radang folikel rambut).

Diagnostik kulit kepala gatal dan berketombe

Pertama-tama, dokter (dokter kulit atau trichologist) memperbaiki keluhan pasien, mengumpulkan anamnesis dan secara visual, serta menggunakan dermatoskop, memeriksa kulit kepala. Lebih banyak diagnostik dijelaskan dalam publikasi:

Perbedaan diagnosa

Jika ada keraguan sedikit pun - agar tidak ketinggalan kemungkinan adanya dermatitis atopik, lichenoid pityriasis, psoriasis kulit kepala dan patologi dermatologis lainnya - diagnosis banding dilakukan dengan identifikasi penyebab ketombe dengan pemeriksaan laboratorium sampel sel terkelupas atau kerokan kulit. [12]

Harus ditekankan bahwa ahli kulit menekankan perlunya membedakan antara ketombe dan kulit kepala kering (karena kebanyakan orang sulit membedakannya). Benar, adalah mungkin untuk memiliki ketombe dan kulit kepala kering pada saat yang sama, tetapi rasa gatal yang intens dan ketombe berminyak dianggap terkait dengan dermatomycete Malassezia furfur, yang muncul pada orang dengan kulit kepala berminyak dan peningkatan sifat berminyak pada rambut itu sendiri. [13]

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan kulit kepala gatal dan berketombe

Apa yang harus dilakukan dengan ketombe dan gatal? Bersabarlah dan mulailah menyembuhkan.

Dalam mengatasi masalah dermatologis ini, penekanan utama adalah pada pengobatan lokal yang ditujukan untuk melawan mikrobiota jamur yang diaktifkan (Malassezia furfur), serta memperlambat proliferasi dan keratinisasi sel-sel kulit.

Agen antijamur untuk ketombe dan gatal-gatal diwakili oleh beberapa bentuk pelepasan:

  • sampo untuk gatal dan ketombe, yang mengandung antimikotik farmakologis (kelompok turunan imidazol atau triazol), zat keratolitik (salisilat), serta seng dan selenium. Misalnya, ini adalah sampo khusus  Seboderm Nizoral , Mycozoral (dengan ketoconazole); Dermazole plus  (dengan ketoconazole dan zinc pyrithione); Sulsena (dengan selenium sulfida dan asam salisilat); sampo dengan tar, dll.; [14], [15]
  • agen yang dioleskan secara eksternal (topikal), untuk detailnya lihat -  salep dermatitis seboroik , serta  salep ketombe ; [16], [17]
  • pil untuk ketombe dan gatal-gatal di kepala, khususnya, obat antimikotik sistemik dari kelompok azole terhadap dermatitis seboroik (Itraconazole, Fluconazole) -  Tablet untuk jamur kulit , serta antihistamin -  Tablet yang meredakan gatal . [18]

Adapun antijamur oral, mereka diresepkan ketika antimikotik topikal tidak mengatasi tugasnya. Jadi, Itrakonazol (nama dagang lainnya - Itracon, Itrazol, Itramikon, Orungal) diminum sekali sehari, satu atau dua kapsul (0,1-0,2 g) setelah makan, kursus minimum adalah satu hingga dua minggu. Harus diingat bahwa obat ini tidak dapat digunakan untuk mengobati anak-anak, wanita hamil dan menyusui, dengan patologi parah pada perut, jantung dan ginjal. Dan di antara efek sampingnya adalah pusing dan tinitus, mual dan muntah; sakit kepala, nyeri sendi, otot dan epigastrium; masalah dengan kerja usus dan hati; urtikaria alergi, dll. [19]

Selain itu, penting untuk mengonsumsi vitamin seperti beta-karoten (vitamin A), asam askorbat (vitamin C) dan asam pantotenat (vitamin B5), piridoksin (B6), biotin (B7), niasin (PP), tokoferol ( vitamin E).).

Beberapa pengobatan efektif yang ditawarkan oleh homeopati (dalam dosis yang ditetapkan secara individual): Armoracia sativa, Badiaga, Kali sulphuricum, Fosfor, Thuja occidetalis, Graphites, Lycopodium clavatum, Natrum muriaticum, Sanicula, Calcarea carbonica, Calcarea sulphu, Medorrhinum. [20]

Pengobatan rumah untuk ketombe dan gatal-gatal

Bagi Anda yang lebih memilih pengobatan alternatif dengan pengobatan alami, masker untuk ketombe dan gatal-gatal dapat membantu:

Mengikuti Ayurveda, Anda dapat mencoba membersihkan kulit di kepala Anda dengan jus bawang, sifat antibakterinya tidak diragukan lagi, tetapi dalam hal ini, manfaat utama adalah adanya belerang dan vitamin B6 dalam bawang.

Minyak esensial dengan sifat antiseptik untuk ketombe dan gatal memiliki efek positif: rosemary, lemon dan  minyak pohon teh , yang dapat ditambahkan ke sampo dan masker rambut apa pun - jika ketombe berminyak dan gatal. Dan untuk menghilangkan ketombe dengan kulit kering, minyak esensial eucalyptus, lavender dan grapefruit direkomendasikan. [21], [22]

Selain itu, ketika gatal dan ketombe kering mengganggu Anda, Anda dapat melakukan prosedur yang sangat sederhana namun efektif di rumah, menggunakan minyak wijen sebagai dasarnya. Diperlukan: campurkan dua sendok makan minyak hangat dengan beberapa tetes minyak esensial (dari yang disebutkan di atas) dan jus lemon; oleskan ke kulit, pijat selama sekitar 10 menit; bungkus kepala Anda dengan handuk panas (selama seperempat jam); lepaskan handuk dan biarkan minyak melembabkan kulit dengan baik di malam hari (cuci rambut Anda di pagi hari). Prosedur ini harus dilakukan setiap hari selama seminggu.

Disarankan bahwa setelah setiap keramas, bilas dengan air dan cuka (untuk 2 liter - 150 ml). Cuka sari apel atau biasa untuk ketombe dan gatal tidak hanya membantu membersihkan pori-pori dan folikel rambut yang tersumbat, tetapi juga mengembalikan keseimbangan pH kulit kepala, mengurangi pertumbuhan infeksi jamur.

Anda dapat meningkatkan efek cuka dengan aspirin - asam asetilsalisilat (yang merupakan exfoliant): giling dua tablet aspirin menjadi bubuk, campur dengan satu sendok makan cuka dan oleskan ke kulit kepala (pijat kulit dengan jari), tahan selama sekitar setengahnya satu jam dan cuci rambut Anda dengan benar.

Tetapi ahli trikologi dengan tegas tidak merekomendasikan penggunaan sabun cuci untuk ketombe dan gatal-gatal. PH normal kulit di kepala lebih dekat ke asam (5,4-5,6), dan mikroorganisme jamur tidak menyukai ini; PH sabun cuci bersifat basa (pada level 11-12), jadi mencuci rambut dengan sabun semacam itu merusak lapisan asam kulit.

Pengobatan herbal

Tidak ada yang menjamin bahwa pengobatan herbal akan membantu mengatasi ketombe dan gatal-gatal, tetapi penikmat tanaman obat mengklaim bahwa ramuan herbal tertentu - dengan penggunaan jangka panjangnya - akan membantu mengatasi masalah ini.

Jadi, herbal yang membantu mengatasi ketombe: fireweed berdaun sempit (teh willow), burdock besar (akar), fenugreek (biji), chamomile farmasi (bunga), bearberry, ekor kuda, yarrow biasa, semanggi merah.

Ramuan herbal dioleskan secara eksternal, membasahi kulit kepala dengan kapas (membagi rambut menjadi beberapa baris dengan sisir).

Pencegahan

Langkah-langkah utama untuk mencegah munculnya ketombe dan gatal-gatal dapat dipertimbangkan:

Ramalan cuaca

Bagi kebanyakan orang, ketombe adalah kondisi kronis yang hilang atau muncul kembali. Jadi para ahli tidak berjanji untuk memberikan perkiraan yang optimis tentang pembuangan akhir ketombe dan gatal-gatal di kepala.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.