^

Kesehatan

A
A
A

Perubahan difus di otak pada anak

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 09.06.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Perubahan difus di otak yang memengaruhi konduktivitas bioelektriknya dapat dideteksi pada usia berapa pun. Namun, penyebab yang menyebabkannya mungkin sedikit berbeda.

Misalnya, perubahan difus di otak pada bayi baru lahir biasanya dikaitkan dengan proses yang terjadi bahkan sebelum kelahiran anak atau pada saat persalinan. Ini bisa berupa keracunan (termasuk penyalahgunaan alkohol, merokok, kecanduan narkoba), infeksi, faktor stres, radiasi radioaktif yang memengaruhi tubuh ibu selama pembentukan sistem saraf janin. Risiko melahirkan anak dengan patologi otak juga meningkat pada ibu yang mengalami perubahan tekanan darah dan suhu yang parah selama kehamilan, yang mengalami solusio plasenta dengan gangguan nutrisi dan pernapasan janin, melahirkan anak yang berlarut-larut atau terjerat. Dengan tali pusar.

Trauma pada janin selama kehamilan atau persalinan juga dianggap sebagai faktor risiko munculnya perubahan difus pada otak anak. Faktor traumatis dapat mempengaruhi otak pada periode kehidupan bayi berikutnya. Struktur saraf janin terbentuk bahkan sebelum kelahirannya (sudah pada 5-6 bulan korteks serebral memperoleh konvolusi khasnya), tetapi pembentukan sistem saraf pusat berlanjut hingga usia 16-17, jadi gegar otak pada masa kanak-kanak dan remaja memiliki konsekuensi yang lebih serius daripada di masa dewasa.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang faktor infeksi, yang paling berbahaya selama periode kritis pembentukan sistem saraf pusat, yang terjadi pada masa kanak-kanak. Infeksi nasofaring pada anak-anak cukup sering masuk ke otak, menyebabkan radang meningen dan medula, disertai dengan pembengkakan jaringan, akibatnya konduktivitas bioelektriknya terganggu. Dengan paparan infeksi yang berkepanjangan, kerusakan toksik pada sel-sel saraf (neuron yang membentuk parenkim otak dan bertanggung jawab untuk transmisi impuls) dan kematian mereka terjadi, yang tentu mempengaruhi perkembangan neuropsik anak lebih lanjut, menyebabkan berbagai penyimpangan dalam proses. Pembentukan fungsi mental yang lebih tinggi.

Pada masa kanak-kanak, otak anak paling sensitif terhadap dampak faktor negatif, baik eksternal maupun internal. Oleh karena itu, penyakit yang cukup aman untuk orang dewasa dapat menyebabkan kerusakan otak pada anak, terutama jika ada faktor keturunan (misalnya, beberapa kerabat anak menderita gangguan serebrovaskular).

Mempertimbangkan penyakit neurologis seperti epilepsi, para ilmuwan sampai pada kesimpulan bahwa dengan tidak adanya lesi otak organik, penyakit ini kemungkinan besar dipicu oleh faktor genetik yang diturunkan. Pada saat yang sama, perubahan difus atau lokal di otak, karakteristik epilepsi yang didapat, tidak akan terdeteksi, tetapi ada peningkatan rangsangan neuron otak (disfungsi BEA).

Epilepsi didapat, yang disebabkan oleh gangguan metabolisme bawaan, malformasi otak, trauma tengkorak, hipoksia dan konsekuensinya berupa iskemia medula, ditandai dengan perubahan struktur medula, ditentukan dengan ultrasound (pada anak usia dini, neurosonografi) dan tomografi, serta pelanggaran BEA pada ensefalogram.

Perubahan otak difus pada anak-anak bisa bersifat sementara dan permanen. Proses inflamasi di otak dan selaputnya dapat menyebabkan perubahan sementara pada struktur dan konduktivitas jaringan saraf. Tetapi pada saat yang sama, penting untuk dipahami bahwa semakin lama edema jaringan berlanjut, semakin tinggi risiko perubahan fibrotik yang akan menyebabkan gangguan konduksi persisten dan penurunan kecerdasan.

Risiko mengembangkan komplikasi seperti pada meningitis dan ensefalitis lebih tinggi pada usia dini. Dan bukan hanya karena ini adalah periode yang paling sensitif terhadap dampak negatif. Tetapi juga karena fakta bahwa seorang anak kecil belum dapat menilai kondisinya secara memadai, berbicara tentang kesejahteraannya, mengatakan apa yang membuatnya khawatir. Seorang anak yang tidak dapat berbicara atau tidak mengerti arti kata sakit tidak dapat memberi tahu orang lain bahwa ia sakit kepala, dan orang tua dapat mengaitkan pusing berulang dan jatuh ke kaki bayi yang rapuh. Anak itu mulai bertingkah dan menangis, dengan demikian mengekspresikan kondisinya, tetapi "bahasa"-nya tidak sepenuhnya jelas bagi orang dewasa.

Untuk itu, sangat penting bagi orang tua untuk memantau secara ketat aktivitas buah hatinya. Jika seorang anak menjadi terlalu aktif atau, sebaliknya, kehilangan minat pada permainan dan dunia di sekitarnya, ini sudah menjadi alasan untuk mencari nasihat dari dokter. Air mata yang sering "tidak masuk akal" juga merupakan tanda bahaya, terutama jika anak sebelumnya memiliki watak yang tenang dan tidak mudah berubah-ubah.

Jelas bahwa mainan atau orang baru, peristiwa asing, kenalan dengan fenomena baru di dunia sekitarnya dapat menyebabkan kegembiraan pada bayi, tetapi ini adalah fenomena sementara. Hal yang sama dapat dikatakan tentang beberapa penghambatan, yang dapat disebabkan oleh arus informasi yang besar, terlalu banyak bekerja, penyakit somatik. Tetapi jika kondisi ini berlangsung selama beberapa hari pada bayi, ini hampir tidak bisa disebut norma. Anak-anak usia dini (hingga tiga tahun) ditandai dengan aktivitas kognitif yang tinggi (mereka merasakan segalanya, mengendus, mengetuk, memeriksa), dan penurunannya dianggap sebagai gejala patologis.

Pada usia yang lebih tua, aktivitas utama (utama) anak adalah permainan. Jika anak prasekolah kehilangan minat pada mainan dan permainan dengan orang dewasa dan teman sebaya, ini harus diperhatikan. Keluhan sakit kepala dalam situasi ini tidak boleh dianggap sebagai upaya untuk menolak memenuhi permintaan atau permintaan orang dewasa. Sangat mungkin bahwa anak benar-benar sakit kepala karena munculnya perubahan difus di otak yang memengaruhi kesejahteraan, kinerja, aktivitas fisik, dan mentalnya. [1]

Pada usia sekolah, prestasi akademik yang buruk (atau penurunannya yang tajam), peningkatan kelelahan, hilangnya keterampilan yang diperoleh sebelumnya secara bertahap dan kesulitan dalam membentuk keterampilan baru, gangguan bicara, gangguan gerakan, dan perilaku yang tidak pantas dapat dianggap sebagai gejala yang mencurigakan.

Pada masa remaja, Anda harus memperhatikan seringnya migrain, fluktuasi suhu tubuh (mereka dapat mengindikasikan disfungsi struktur median otak), keinginan patologis (terutama yang bersifat seksual), kurangnya kesopanan dasar, perilaku yang tidak pantas. Penyimpangan serupa selama periode perkembangan anak ini dapat dicatat pada anak-anak yang sehat, tetapi kegigihan mereka harus menunjukkan refleksi. Lebih baik bermain aman sekali lagi daripada menyakiti anak dengan kecerobohan Anda, kehilangan kesempatan untuk memperbaiki kekurangannya.

Tetapi sebelum mendiagnosis seorang anak, orang harus memahami bahwa dalam proses ontogenesis ada perubahan terkait usia dalam aktivitas bioelektrik otak, yang juga penting untuk diperhitungkan selama pemeriksaan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.