Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Olahraga bisa menahan perkembangan glaukoma

Ahli medis artikel

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 30.05.2018

Menurut hasil penelitian baru, aktivitas fisik - terutama intensitas tinggi - dapat mengurangi risiko perkembangan glaukoma. Dan, seperti diketahui, glaukoma adalah penyebab paling sering kehilangan penglihatan sepenuhnya.

Untuk mencegah ahli glaukoma menyarankan secara teratur untuk terlibat dalam pendidikan jasmani - setidaknya aktivitas sederhana seperti berjalan kaki atau joging pagi hari.

Peneliti yang mewakili Universitas California Los Angeles, menyimpulkan pekerjaan yang dilakukan, berdasarkan evaluasi data statistik. Tokoh nasional di Amerika Serikat menunjukkan bahwa orang yang aktif secara fisik menderita glaukoma lebih dari 70 kali lebih sering daripada mereka yang mengabaikan olahraga.

Glaukoma - masalah cukup mendesak, karena ini adalah penyebab utama kehilangan penglihatan sepenuhnya pada manusia. Jika Anda beralih ke statistik Rusia, Anda dapat menemukan bahwa di negara ini lebih dari 1 juta orang menderita glaukoma - penyakit yang hampir tidak merespons pengobatan.

Organisasi Kesehatan Dunia mencatat bahwa empat tahun yang lalu hampir 65 juta pasien dengan glaukoma terdaftar di dunia, dalam rentang usia antara 40 sampai 80 tahun. Menurut perkiraan yang mengecewakan, angka ini dalam 20 tahun bisa meningkat menjadi 110 juta.

Menurut Profesor Victoria Tseng, aktivitas fisik menstabilkan sirkulasi intraokular dan menormalkan tekanan intraokular. Para peneliti memutuskan secara rinci untuk mempelajari mekanisme ini, berdasarkan informasi yang diperoleh selama Penelitian Kesehatan dan Gizi Nasional.

Proyek ini berlangsung hampir lima dekade, dimulai pada tahun 1960. Ini memberikan penilaian tentang hubungan antara kejadian orang dan faktor eksternal. Dengan demikian, para ilmuwan menganalisis hubungan antara berjalan dan bahaya perkembangan glaukoma di antara relawan dari 40 tahun ke atas.

Nilai standarnya adalah sebagai berikut: tujuh ribu langkah setiap hari disamakan dengan setengah jam aktivitas fisik moderat setidaknya lima hari dalam seminggu (ini adalah tingkat yang direkomendasikan untuk orang Amerika).

Studi tersebut menunjukkan bahwa peningkatan kecepatan rejimen berjalan sebesar 10% mengurangi kemungkinan pengembangan glaukoma sebesar 6%. Pemanjangan latihan mingguan selama 10 menit mengurangi risiko glaukoma sebesar 25%.

"Dalam penelitian ini, kami membuat beberapa kesimpulan. Misalnya, untuk mencegah glaukoma tidak cukup hanya untuk terlibat dalam pendidikan jasmani - sangat diharapkan bahwa beban itu sekuat mungkin. Joging harian, orang Skandinavia berjalan, kami percaya, bisa memperbaiki sirkulasi cairan intraokular dan menstabilkan jalannya proses trofik di dalam mata. Sport adalah metode pencegahan yang tersedia untuk semua, "tutup Profesor Tseng.

Meskipun uji klinis belum dilakukan, seseorang dapat setuju bahwa latihan fisik bagi banyak dari kita memang akan berguna.

Hasil penelitian dipresentasikan pada kongres tahunan American Ophthalmic Academy di New Orleans. Informasi ini juga ditampilkan di situs kongres.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.