Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Olahraga hemat dari onkologi

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.04.2020

Aktivitas fisik yang teratur dan berolahraga memberikan manfaat besar bagi tubuh, dan ini bukan rahasia. Namun, ternyata ada keuntungan lain yang signifikan: pendidikan jasmani mengurangi risiko kanker, dari berbagai jenis. Sebuah studi tentang masalah ini dilakukan oleh perwakilan dari lembaga-lembaga seperti National Cancer Institute, Universitas Harvard dan American Cancer Society.

Hindari aktivitas fisik dan aktif secara fisik - rekomendasi semacam itu dapat didengar dari hampir setiap dokter. Memang, banyak penyakit dapat dicegah dan bahkan disembuhkan hanya melalui olahraga teratur. Sekarang, para ilmuwan menambahkan detail penting lainnya: olahraga dapat menjadi langkah pencegahan yang efektif untuk mencegah kanker. Apa peran pendidikan jasmani dan apa sebenarnya pencegahan?

Rekomendasi para ahli saat ini adalah hal-hal berikut: untuk menjaga kesehatan mereka sendiri, setiap orang harus melakukan aktivitas fisik sedang dari 2 ½ hingga lima jam seminggu. Jika pelatihan yang lebih intensif seharusnya dilakukan, maka cukup untuk melakukan itu dalam volume 75 menit hingga 2 ½ jam per minggu.

Di bawah aktivitas fisik moderat berarti latihan seperti itu yang secara bersamaan memuat, tetapi tidak membebani tubuh, tetapi memaksanya untuk menggunakan sekitar lima kali lebih banyak sumber energi daripada dalam keadaan tenang normal. Jika kita berbicara tentang kelas yang paling intens, maka kita berbicara tentang beberapa beban jangka pendek yang besar namun layak.

Untuk melakukan penelitian, para ahli menganalisis informasi yang dikumpulkan dari sembilan arsip, yang mengindikasikan data seperti penilaian aktivitas fisik selama waktu luang, kejadian onkologi dari berbagai jenis (lima belas bentuk proses ganas dimasukkan dalam ulasan). Akibatnya, para ilmuwan menemukan bahwa pelatihan dari tujuh menjadi lima belas jam seminggu dikaitkan dengan pengurangan risiko tujuh jenis kanker. Tumor tersebut adalah: kanker kolorektal pada pasien pria dan kanker payudara pada pasien segala usia, kanker ginjal, endometrium dan hati, kanker sel plasma dan NHL (kanker sistem limfatik). Selain itu, minimalisasi risiko meningkat dengan meningkatnya durasi kelas.

Sementara itu, para ahli percaya bahwa studi yang dilakukan agak terbatas. Terlepas dari kenyataan bahwa sekitar 750 ribu pasien secara tidak langsung berpartisipasi di dalamnya, hampir semua dari mereka memiliki ras yang sama, dan aktivitas fisik mereka dievaluasi hanya dalam pengertian umum. Oleh karena itu, hasilnya tidak dapat dianggap benar-benar akurat. Namun, temuan para ilmuwan telah dikonfirmasi dalam sejumlah karya eksperimental oleh peneliti lain.

Materi itu diterbitkan pada halaman Journal of Clinical Oncology


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.