^
A
A
A

Apakah gadget kebugaran berguna?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

23 September 2021, 09:00

Gadget kebugaran yang terkenal dan populer saat ini, seperti akselerometer, pedometer, pelacak kebugaran, dirancang untuk meningkatkan aktivitas fisik pengguna dan mempromosikan gaya hidup sehat. Namun, apakah mereka benar-benar meningkatkan intensitas fisik pada orang dengan masalah kardiometabolik? Para ilmuwan yang dipimpin oleh Dr. Hodkinson di Institut Nasional untuk Penelitian Medis di Pusat Ilmu Kesehatan Akademik di Manchester telah menggunakan praktik meta-analitis untuk menjawab pertanyaan ini.

Sebuah studi sistematis menggunakan meta-analisis digunakan dalam kaitannya dengan hampir empat lusin uji klinis acak yang melibatkan lebih dari empat ribu orang yang secara teratur menggunakan pelacak kebugaran. Pada awal penggunaan gadget tersebut, terjadi peningkatan signifikan pada tingkat aktivitas fisik, yang berlangsung selama sekitar 3-4 bulan masa tindak lanjut. Peningkatan aktivitas tertentu diamati dengan penggunaan pedometer dan perangkat, yang tindakannya didasarkan pada pemberian saran pribadi.

Para peneliti menyimpulkan bahwa penggunaan pelacak kebugaran seluler (terutama yang memiliki pedometer dan fungsi konseling pribadi) secara signifikan meningkatkan aktivitas orang dengan kondisi kardiometabolik. Namun, optimasi ini tidak selalu konsisten dengan tujuan yang ditetapkan oleh dokter dalam pedoman klinis.

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Amerika Serikat memberikan panduan berikut. Untuk manfaat kesehatan mereka sendiri, orang dewasa harus aktif secara fisik selama 150 hingga 300 menit (aktivitas fisik sedang) atau 75 hingga 150 menit (aktivitas aerobik intensitas tinggi) setiap minggu. Disarankan untuk secara berkala mengubah dan menggabungkan tingkat aktivitas, periode berlari dengan berjalan, bersepeda, bermain bola, menari, berenang secara bergantian. Pergantian dilakukan dalam waktu seminggu.

Manfaat tambahan diharapkan dari mempertahankan aktivitas fisik selama lebih dari 300 menit per minggu (kecepatan sedang). Disarankan agar Anda melakukan latihan penguatan otot intensitas sedang hingga tinggi yang melibatkan semua kelompok otot utama setidaknya dua kali seminggu. Latihan-latihan ini memberikan dukungan tambahan dan manfaat kesehatan.

Orang yang berusia di atas 55 tahun disarankan untuk fokus pada aktivitas fisik multikomponen, melakukan latihan untuk melatih alat vestibular dan untuk memperkuat kerangka otot.

Hasil proyek diumumkan di halaman JAMA Network Open

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.