Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Produk susu dalam diet: menjadi atau tidak menjadi?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 12.04.2020

Banyak orang yang peduli dengan kesehatan mereka, berusaha mengurangi jumlah lemak hewani dalam makanan akibat ditinggalkannya produk susu. Lagi pula, diketahui bahwa lemak semacam itu berdampak negatif pada sistem kardiovaskular. Para ilmuwan dari Polandia memperingatkan: manfaat mengkonsumsi kefir, yogurt atau keju jauh lebih besar daripada bahaya yang dirasakan atau kemungkinan terjadi.

Para ahli telah menunjukkan bahwa pasien-pasien yang secara teratur memasukkan keju keras atau produk susu fermentasi dalam makanan mereka cenderung memiliki stroke dan komplikasi kardiovaskular. Satu-satunya pengecualian adalah susu segar: produk ini telah lama dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Maciej Banash, mewakili Universitas Kedokteran di одód, menganalisis informasi yang diperoleh selama jajak pendapat di Amerika. Pidato dokter di konferensi selama pertemuan Komunitas Kardiologi Eropa di Munich mengejutkan banyak orang.

Profesor itu menunjukkan beberapa kontradiksi dalam hasil karya ilmiah.

Penyakit jantung dan pembuluh darah - misalnya, serangan jantung dan stroke - disebabkan oleh kerusakan pembuluh darah vital. Bahkan dengan munculnya teknik medis baru yang efektif, seperti tromboekstraksi atau trombolisis, tingkat kematian setelah stroke terus menjadi sangat tinggi. Di Amerika Serikat, stroke dikatakan sebagai salah satu penyebab kematian.

Untuk waktu yang lama, dokter percaya bahwa sejumlah besar lemak jenuh dari produk susu meningkatkan risiko kematian dini - misalnya, karena stroke atau onkologi. Namun, saat ini, para ilmuwan semakin cenderung percaya bahwa pengecualian lengkap produk susu adalah salah dan tidak memiliki basis bukti yang jelas. Evaluasi informasi yang diperoleh selama tiga lusin survei orang dewasa Amerika, hanya dikonfirmasi: produk yang diperoleh dari susu sapi, tidak begitu berbahaya.

Sekitar dua puluh tahun yang lalu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Patologi Amerika melakukan penelitian skala besar, yang dikenal sebagai NHANES. Selama sepuluh tahun, spesialis medis telah menilai keadaan kesehatan, diet, dan gaya hidup hampir 25 ribu sukarelawan, melacak setiap kemungkinan bahaya. Analisis informasi yang diterima dilakukan oleh para ilmuwan Polandia. Mereka mampu memastikan bahwa asupan produk susu apa pun membantu mengurangi persentase kematian akibat sebab apa pun sebesar 2%. Dan pecinta makanan biasa keju keras hidup 8% lebih lama dari peserta lain.

Selanjutnya, para peneliti meninjau jalannya dua belas percobaan lain, menganalisis informasi pada lebih dari 600 ribu pasien dari berbagai belahan dunia. Berdasarkan hasil, para ilmuwan telah membuat kesimpulan yang menarik: manfaat produk susu benar-benar signifikan, yang tidak dapat dikatakan, mungkin, susu segar segar. Minum susu bersih dapat meningkatkan angka kematian sebesar 4%. Tetapi dari yogurt alami, keju, keju cottage masih tidak sepadan.

Informasi dipublikasikan di halaman https://medbe.ru/news/pitanie-i-diety/ne-ogranichivayte-molochnye-produkty/

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.