^
A
A
A

Disfungsi ereksi pada pria dan kurangnya rangsangan seksual pada wanita

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Disfungsi ereksi pada pria dan kurangnya rangsangan seksual pada wanita adalah konsekuensi dari fase eksitasi dalam siklus reaksi seksual. Pria yang menderita gangguan ini mengalami kesulitan dalam mencapai dan mempertahankan ereksi (impotensi) atau ereksi di dalamnya tidak cukup diekspresikan. Pada wanita dengan gangguan seperti itu, kemampuan untuk mengeluarkan pelumas vagina mungkin terganggu.

Beberapa orang dengan pelanggaran tersebut memiliki sejarah panjang (sejarah) pelanggaran eritabilitas seksual atau ereksi, sementara pada orang lain kelainan ini terjadi secara tiba-tiba, setelah masa seksual normal yang panjang. Jadi, pria berusia 50 tahun selama 25 tahun menikah jarang mengalami kesulitan dalam mencapai ereksi. Setahun setelah kematian istrinya, dia masuk ke dalam sebuah hubungan baru, dan pada usaha pertama untuk tidur dengan yang dia pilih, dia tidak mengalami ereksi. Dalam kasus lain, seorang wanita berusia 27 tahun tidak mengalami gairah seksual, meski ia menginginkan seks. Dulu, selama hubungan sebelumnya, dia selalu mengalami kegembiraan fisik saat bermain cinta. Pertanyaan lebih lanjut menunjukkan bahwa pasangannya tidak merangsangnya seperti dulu.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12]

Penyebab disfungsi ereksi pada pria

Jika masalah dengan ereksi atau rangsangan timbul pertama tiba-tiba dan setelah lama mengalami kehidupan seksual yang memuaskan, Anda harus mencari penjelasan dari dokter. Seperti yang telah kita sebutkan, berbagai obat dan penyakit menyebabkan kerusakan dalam siklus reaksi seksual.

Jika seseorang mengalami disfungsi ereksi, sebaiknya ia pergi ke ahli urologi untuk mengetahui apakah penyebab kelainan ini bersifat organik atau psikologis. Seringkali, masalah memiliki akar organik dan psikologis, seperti yang terjadi pada pria yang tidak memiliki ereksi yang cukup. Masalahnya dimulai setahun setelah mendiagnosis diabetesnya (penyebab impotensi yang sangat umum) dan pengangkatan pengobatan insulin. Keluhan istrinya tentang kurangnya ereksi menyebabkan dia takut tidak akan bisa ereksi sama sekali.

Studi tentang kelainan organik meliputi tingkat aliran darah dan pemantauan kondisi arteri dan vena penis, yang juga menentukan kemungkinan kerusakan neurologis. Pada kebanyakan pria, dalam kasus seperti itu, tingkat ereksi nokturnal ditentukan. Selama dua atau tiga malam, pasien tidur di laboratorium yang dilengkapi khusus. Perangkat memperbaiki keadaan organisme dalam fase tidur yang berbeda, khususnya selama fase REM. Selain itu, tes yang sangat praktis untuk menggunakannya di rumah juga disarankan: jika ereksi tidak terjadi selama fase tidur cepat, maka kita dapat berasumsi bahwa penyebab disfungsi adalah penyebab organik. Sayangnya, pengembangan metode untuk menetapkan faktor organik untuk kelainan seksual pada wanita tertinggal dari pada pria, meskipun pemeriksaan somatik dan tes hormonal dapat membantu mengklarifikasi penyebab organik mereka.

trusted-source[13], [14], [15], [16], [17]

Pengobatan disfungsi ereksi pada pria

Pada gangguan ereksi atau rangsangan seksual, psikoterapi perilaku yang mendorong pengurangan rasa takut ditunjukkan. Sebagai aturan, latihan sensitisasi direkomendasikan. Dalam kasus ini, seks itu sendiri ditunda dan sebagai gantinya ini adalah sentuhan taktil pertama yang direkomendasikan dan stimulasi emosional. Pada saat yang sama, baik pria maupun wanita harus saling mendorong dan mendukung selama perawatan pasangan mereka, terutama jika masalah seksual terkait dengan kesulitan dalam hubungan.

Kesulitan ereksi pada banyak pria disebabkan oleh rasa takut akan kegagalan. Mereka timbul entah karena peningkatan pengendalian diri ("peran pengamat") atau karena kekhawatiran yang berlebihan tentang tingkat ereksi. Pria dengan masalah potensial sangat sensitif terhadap komentar kritis pasangan mereka tentang kurangnya ereksi mereka; Mereka mengalami perasaan inferior dan bersalah. Terapi dalam kasus seperti itu berkonsentrasi pada kenalan pasangan dengan bentuk hubungan seksual lainnya, kecuali untuk coitus genital langsung.

Bagi pria dengan disfungsi ereksi organik, implantasi prostesis penis bisa digunakan sebagai alat untuk mewujudkan kemampuan penetrasi. Setiap operasi semacam itu harus didasarkan pada pendapat pakar psikolog, psikiater, seksolog dan ahli urologi. Dalam beberapa kasus, saat kenikmatan seks terhambat oleh masalah mental, kedua psikoterapi jangka panjang dan terapi seksual perilaku diperlihatkan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.