^
A
A
A

Gangguan identitas gender

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Jenis kelamin seseorang ditentukan pada saat pembuahan saat spermatozoon dan sel telur digabungkan. Dari sini, perkembangan pria atau wanita dipengaruhi oleh keterkaitan kompleks antara faktor prenatal dan postnatal.

Identitas seksual didefinisikan sebagai persepsi diri tentang jenis kelamin laki-laki atau perempuan, yang tidak selalu sesuai dengan jenis kelamin. Peran seks adalah perilaku yang diidentifikasi individu dengan pria atau wanita. Peran seksual didasarkan pada bimbingan verbal dan non-verbal yang diterima dari orang tua, teman sebaya dan masyarakat tentang bagaimana laki-laki dan perempuan atau laki-laki dan perempuan harus berperilaku.

Dalam dua atau tiga tahun pertama kehidupan, lingkungan anak membentuk perasaannya tentang kepemilikan seks tertentu. Dibesarkan sebagai anak laki-laki, seorang anak biasanya menganggap dirinya sebagai anak laki-laki dan berperilaku tepat (peran seks), bahkan jika dia "secara biologis" mengacu pada wanita. Jika seorang anak terlahir dengan karakteristik seks kedua jenis kelamin (hermaprodit), hal yang sama juga terjadi.

Ada banyak sekali teori yang menjelaskan efek dari banyak faktor yang terlibat dalam pengembangan identitas gender. Yang sangat penting adalah produksi hormon selama perkembangan prenatal. Secara umum, semua orang setuju bahwa sejumlah besar faktor sensorik, biokimia dan psikologis yang belum dipelajari sejauh ini terlibat dalam hal ini, di antaranya karakter perlakuan orang tua dengan anak pada tahap awal perkembangannya harus disorot. Tapi tidak ada penjelasan yang lengkap. Kebingungan yang melekat pada anak laki-laki dan anak perempuan hanya memiliki dampak terbatas pada identitas seksual masa depan mereka. Sama sekali tidak perlu bahwa pilihan identitas gender bergantung pada apa yang dimainkan anak laki-laki dengan boneka saat kecil, dan gadis itu lebih memilih permainan teknis.

Setelah dengan tegas menetapkan identitas seksual anak, biasanya tidak berubah sepanjang hidup berikutnya. Jika seorang gadis, misalnya, tumbuh dan dibesarkan sebagai anak laki-laki, dia, sebagai suatu peraturan, dan kemudian akan menganggap dirinya sebagai anak laki-laki, terlepas dari perkembangan tanda-tanda jelas seorang wanita. Terkadang ada kemungkinan untuk memecahkan masalah identitas seksual yang timbul, dengan mendorong pola perilaku yang sesuai dengan seks biologis. Dalam beberapa kasus, kelainan anatomi dapat diperbaiki dengan pembedahan.

Harus diperhitungkan bahwa identitas gender seseorang ditentukan tidak hanya oleh daya tarik erotisnya untuk orang lain. Hal ini juga tergantung pada apakah pria tersebut merasa teridentifikasi dengan wanita tersebut atau apakah wanita tersebut merasa diidentifikasikan dengan pria tersebut.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Gangguan identitas seksual di masa kanak-kanak

Gangguan ini mengacu pada anak-anak yang merasa dirinya tergolong jenis kelamin yang lain. Mereka dikenali oleh perilaku berulang dan tetap yang melekat pada peran seksual yang sesuai dengan kesalahan persepsi mereka tentang dirinya sebagai anak laki-laki atau perempuan. Penyebab kelainan langka ini tidak jelas.

Ada hipotesis bahwa gangguan ini tergantung pada orang tua yang mendorong perilaku anak, yang lebih khas lawan jenisnya. Misalnya, salah satu orang tua yang menginginkan putrinya terlahir, berpakaian anak laki-laki yang lahir di tempat putri yang diharapkan dengan pakaian seorang gadis dan mengatakan kepadanya betapa menarik dan simpatiknya dia.

Pada awal pengobatan, disarankan untuk membantu anak tersebut untuk berteman dengan anak-anak lain yang memiliki jenis kelamin yang sama dengan mereka, melindungi mereka dari ejekan dan penyalahgunaan teman sebaya. Terapi perilaku memodifikasi perilaku yang sesuai dengan lawan jenis dengan cara yang membuatnya dapat diterima. Terapi psikodinamik yang ditujukan untuk memproses konflik mental dan masalah yang belum terselesaikan dilakukan pada keluarga yang terkait dengan manifestasi transeksual.

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13], [14], [15], [16], [17], [18]

Transeksual

Gangguan identitas seksual, yang didefinisikan sebagai transeksualualitas, menarik perhatian media massa, meski sebenarnya sangat jarang terjadi. Sebelum tahun 1985, hanya 30.000 kasus seperti itu yang tercatat di seluruh dunia. Transeksualitas meliputi identifikasi seksual, kebalikan dari jenis anatomis orang tersebut. Dalam kasus ini, pria tersebut yakin bahwa sebenarnya dia adalah wanita, dan sebaliknya. Kebanyakan transseksual dalam sejarah pribadinya memiliki kasus transvestisme dan pola perilaku lainnya yang bertentangan dengan jenis kelamin mereka. Untuk membuat diagnosis semacam itu, perlu untuk secara tegas memastikan bahwa situasi ini berlangsung lama (biasanya sejak kecil), tidak berubah dan disertai dengan kekuatan keyakinan yang besar.

Kasus ini biasanya diidentifikasi saat waria mencari perubahan dalam jenis kelamin mereka, biasanya dengan pembedahan. Dokter yang merawat harus mempertimbangkan bahwa pasien mungkin memiliki masalah emosional di masa kecilnya yang menyebabkan krisis identitas gender. Mungkin, krisis ini bisa diatasi tanpa intervensi.

Kepada semua orang yang berjuang untuk perubahan operasi dalam jenis kelamin mereka, psikoterapi diresepkan. Hal ini bertujuan untuk mengklarifikasi pengaturan pasien untuk operasi ireversibel dan berusaha untuk memastikan bahwa keinginan untuk intervensi bedah tidak tergoyahkan dan merupakan hasil dari keyakinan sukarela. Terapi dapat membantu pasien beradaptasi dengan peran seksual baru setelah operasi.

Perubahan jenis kelamin bisa berakibat sukses, ketika pasien tinggal dalam peran seksual yang dipilih selama beberapa tahun sebelum operasi. Jadi, pria yang ingin menjadi wanita bisa menghilangkan rambut yang tidak diinginkan, mengoleskan kosmetik dan memakai pakaian wanita. Seorang wanita bisa menyembunyikan payudaranya dan berpakaian seperti pria. Pada saat yang sama, kedua jenis kelamin cenderung, jika mungkin, untuk mengkonfirmasi kepemilikan mereka terhadap jenis kelamin yang mereka pilih untuk diri mereka sendiri.

Sekitar 6 bulan sebelum operasi, hormonoterapi, yang mempromosikan redistribusi jaringan adiposa dan rambut, dan perubahan pada area genital dan organ lainnya, dimulai. Pada akhirnya, keputusan dibuat untuk melakukan operasi plastik pertama. Perubahan seks adalah proses yang panjang, seringkali membutuhkan beberapa operasi. Ketika seorang wanita diubah menjadi pria di bawah tekanan keadaan, sebagai aturan, pengangkatan kelenjar susu, juga rahim dan, seringkali, operasi plastik untuk konstruksi penis. Ketika seorang pria diubah menjadi wanita, penis dan testis dilepas, dan operasi dilakukan untuk membentuk vulva dan vagina secara plastis.

Bahkan setelah bertahun-tahun persiapan tidak ada jaminan bahwa operasi akan membawa hasil yang memuaskan. Psikoterapi sering berlangsung selama beberapa tahun setelah operasi.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.