^
A
A
A

Gangguan seksual pada wanita

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Banyak wanita memulai atau setuju untuk melakukan hubungan seksual, karena mereka menginginkan kedekatan emosional atau ingin memperbaiki kesehatan mereka, mengkonfirmasi daya tarik mereka atau memuaskan pasangannya.

Dalam hubungan yang mapan, seorang wanita sering tidak memiliki hasrat seksual, namun begitu hasrat seksualnya menimbulkan kegembiraan dan rasa senang (aktivasi subjektif), ketegangan alat kelamin (aktivasi seksual fisik) juga muncul.

Keinginan untuk kepuasan seksual, bahkan jika tidak ada satu atau beberapa orgasme selama keintiman seksual, secara fisik dan emosional berguna untuk inisiasi awal seorang wanita. Siklus seksual perempuan secara langsung dipengaruhi oleh kualitas hubungannya dengan pasangan. Keinginan seksual menurun seiring bertambahnya usia, namun meningkat dengan munculnya pasangan baru pada usia berapapun.

Fisiologi reaksi seksual perempuan belum sepenuhnya dipelajari, namun dikaitkan dengan pengaruh hormonal dan diatur oleh SSP, serta aktivasi subjektif dan fisik dan orgasme. Estrogen dan androgen juga mempengaruhi aktivasi seksual. Produksi androgen pada periode pascamenopause tetap relatif konstan, namun produksi androgen adrenal mulai menurun pada wanita setelah 40 tahun; Apakah penurunan produksi hormon ini berperan dalam mengurangi hasrat seksual, minat atau aktivasi seksual tidak jelas. Androgen mungkin mempengaruhi reseptor androgen dan reseptor estrogen (setelah konversi intraselular testosteron menjadi estradiol).

Eksitasi mempromosikan aktivasi daerah otak yang bertanggung jawab atas kognisi, emosi, motivasi dan pembentukan ketegangan kelamin. Prosesnya melibatkan neurotransmitter yang bekerja pada reseptor tertentu; dopamin, noradrenalin dan serotonin sangat penting dalam proses ini, terlepas dari kenyataan bahwa serotonin, prolaktin dan asam y-aminobutyric biasanya merupakan penghambat seksual.

Kegembiraan genital adalah reaksi otonom refleks yang muncul pada detik-detik pertama setelah stimulus erotis dan menyebabkan ketegangan seksual dan pembebasan pelumas. Sel otot halus di sekitar pembuluh darah vulva, klitoris dan arterioles vagina melebar, meningkatkan stasis darah, dan transudasi cairan interstisial dengan epitel vagina terjadi di vagina (pelumas diproduksi). Wanita tidak selalu tahu tentang stagnasi pada organ kelamin, dan ini bisa terjadi tanpa aktivasi subjektif. Seiring bertambahnya usia wanita, aliran darah genital basal menurun dan ketegangan sebagai respons terhadap rangsangan erotis (misalnya video erotis) mungkin tidak ada.

Orgasme adalah puncak kegembiraan, yang ditandai oleh kontraksi otot pelvis setiap 0,8 s dan penurunan gairah seksual yang lambat. Aliran simpatis simpatis toracolumbal dapat dilibatkan dalam prosesnya, tapi orgasme mungkin terjadi bahkan setelah pembedahan sumsum tulang belakang (misalnya, bila menggunakan vibrator untuk merangsang serviks). Saat orgasme dilepaskan prolaktin, hormon antidiuretik dan oxy-tocin, menimbulkan rasa puas, rileks atau kelelahan, berikut setelah melakukan hubungan seksual. Namun, banyak wanita merasakan kepuasan dan relaksasi tanpa mengalami orgasme.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Penyebab Gangguan Seksual pada Wanita

Divisi tradisional penyebab psikologis dan fisik adalah buatan; Tekanan psikologis bisa menjadi penyebab perubahan fisiologi, dan perubahan fisik bisa mengakibatkan stres. Ada beberapa penyebab kelainan yang menyebabkan disfungsi, etiologi yang tidak diketahui. Alasan historis dan psikologis adalah penyebab yang melanggar perkembangan psikoseksual perempuan. Misalnya, kasus pengalaman negatif kontak seksual di masa lalu atau kasus lain yang dapat menyebabkan penurunan harga diri, aib atau rasa bersalah. Kekerasan emosional, fisik atau seksual pada masa kanak-kanak atau pubertas dapat mengajarkan anak-anak untuk menyembunyikan emosinya dan mengelolanya (mekanisme pertahanan yang berguna), namun penghambatan dalam ekspresi perasaan mereka dapat menyebabkan kesulitan dalam mengekspresikan perasaan seksual pada periode selanjutnya. Kejadian traumatis - kehilangan orang tua atau orang yang dicintai lainnya - dapat menghalangi keintiman dengan pasangan seksual karena takut kehilangan seperti itu. Wanita dengan hasrat seksual (minat) rentan terhadap kecemasan, rendah diri, mereka ditandai dengan ketidakstabilan suasana hati meski tanpa adanya kelainan klinis. Wanita dengan gangguan orgasme seringkali memiliki masalah perilaku jika terjadi keadaan non-seksual. Sebuah subkelompok wanita dengan dispareunia dan vestibulitis (lihat di bawah) memiliki tingkat kecemasan dan ketakutan yang tinggi terhadap evaluasi negatif oleh orang sekitar.

Penyebab psikologis kontekstual sangat spesifik untuk keadaan wanita saat ini. Mereka termasuk perasaan negatif atau dikurangi tarik pasangan seksual (misalnya, karena perubahan perilaku pasangan sebagai akibat dari peningkatan perhatian untuk itu pada bagian dari wanita), sumber aseksual khawatir atau kecemasan (misalnya, karena masalah dalam keluarga, di tempat kerja, dengan masalah keuangan , pembatasan budaya), kecemasan terkait dengan informasi rahasia tentang kehamilan yang tidak diinginkan, penyakit menular seksual, kurang orgasme, disfungsi ereksi pada pasangan. Penyebab medis yang menyebabkan gangguan dikaitkan dengan kondisi yang menyebabkan kelelahan atau kelemahan, hiperprolaktinemia, hipotiroidisme, vaginitis atrofi, ovariumektomi bilateral pada wanita muda dan gangguan kejiwaan (misalnya kecemasan, depresi). Penting untuk mengkonsumsi obat-obatan seperti inhibitor selektif serotonin, beta-blocker dan hormon. Estrogen oral dan kontrasepsi oral meningkatkan tingkat steroid-binding a-globulin (SHBG) dan mengurangi jumlah androgen bebas yang tersedia untuk mengikat reseptor jaringan. Antiandrogen (misalnya agonis spironolakton dan GnRH) dapat mengurangi hasrat seksual dan gairah seksual.

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13], [14], [15], [16]

Klasifikasi gangguan seksual pada wanita

Ada kategori utama berikut gangguan seksual pada wanita: pelanggaran hasrat seksual / minat, gangguan gairah seksual, pelanggaran orgasme. Pelanggaran didiagnosis saat gejala penyakit menyebabkan stres. Banyak wanita tidak peduli dengan kemunduran atau tidak adanya hasrat seksual, minat, gairah atau orgasme. Hampir semua wanita dengan disfungsi seksual memiliki lebih dari satu kelainan. Misalnya, dispareunia kronis sering menyebabkan pelanggaran hasrat seksual / minat dan gairah; Penurunan gairah genital membuat seks kurang menyenangkan dan bahkan menyakitkan, mengurangi kemungkinan berkembangnya orgasme dan mengurangi libido. Namun, dispareunia karena penurunan produksi pelumas di vagina bisa terjadi sebagai gejala yang terisolasi pada wanita dengan tingkat hasrat / minat seksual dan aktivasi subyektif yang tinggi.

Gangguan seksual pada wanita bisa bawaan dan didapat; didefinisikan untuk situasi tertentu dan umum; sedang atau berat, berdasarkan tingkat penderitaan dan kesusahan pada pasien. Pelanggaran ini kemungkinan akan ditentukan pada wanita dengan hubungan heteroseksual dan homoseksual. Ada sedikit pengetahuan tentang hubungan homoseksual, namun bagi beberapa wanita kelainan ini bisa menjadi manifestasi transisi menuju orientasi seksual yang lain.

Pelanggaran terhadap hasrat / minat seksual - kurangnya atau pengurangan minat seksual, keinginan, pengurangan pikiran seksual, fantasi dan kurangnya keinginan yang sensitif. Motivasi untuk gairah seksual awal tidak cukup atau tidak ada. Pelanggaran hasrat seksual dikaitkan dengan usia wanita, keadaan kehidupan dan lamanya hubungan.

Gangguan rangsangan seksual bisa dikategorikan subjektif, gabungan, atau genital. Semua definisi secara klinis didasarkan pada pemahaman wanita yang berbeda tentang reaksi seksualnya terhadap rangsangan. Pelanggaran terhadap gairah seksual menunjukkan aktivasi subjektif sebagai respons terhadap semua jenis gairah seksual (misalnya, berciuman, menari, menonton video erotis, merangsang organ seks). Sebagai tanggapan, ada kekurangan respon atau reaksi yang berkurang, namun wanita tersebut sadar akan gairah seksual normal. Dengan gabungan gangguan gairah seksual, aktivasi eksitasi subyektif dalam menanggapi setiap jenis rangsangan tidak ada atau menurun dan wanita tidak membicarakannya, karena mereka tidak menyadari hal ini. Dalam gangguan eksitasi genital, eksitasi subjektif dalam menanggapi stimulasi extragenital (misalnya video erotis) adalah normal; Tapi kegembiraan subyektif, pemahaman tentang ketegangan seksual dan perasaan seksual sebagai respons terhadap stimulasi genital (termasuk kontak seksual) tidak ada atau berkurang. Pelanggaran terhadap gairah genital khas wanita pascamenopause dan sering digambarkan sebagai monoton seksual. Studi laboratorium mengkonfirmasi penurunan gairah genital dalam menanggapi rangsangan seksual pada beberapa wanita; Pada wanita lain, sensitivitas seksual jaringan yang terisi darah menurun.

Pelanggaran orgasme ditandai dengan kurang orgasme, penurunan intensitas, atau orgasme terasa terlambat dalam menanggapi eksitasi, meskipun tingkat eksitasi subjektif tinggi.

trusted-source[17], [18], [19], [20], [21], [22], [23], [24]

Diagnosis gangguan seksual pada wanita

Menentukan diagnosis gangguan seksual dan mengidentifikasi penyebabnya berdasarkan koleksi anamnesis penyakit dan pemeriksaan umum. Sangat ideal untuk mempelajari anamnesia dari kedua pasangan (secara terpisah atau bersama); Pertama mereka mewawancarai seorang wanita dan mencari tahu masalahnya. Saat-saat tertekan (misalnya, pengalaman seksual negatif di masa lalu, citra seksual negatif), yang diwahyukan pada kunjungan pertama, dapat lebih ditentukan sepenuhnya pada kunjungan berikutnya. Pemeriksaan umum penting untuk menentukan penyebab dispareunia; Teknik pemeriksaan mungkin sedikit berbeda dari taktik yang biasanya digunakan dalam praktik ginekologi. Penjelasan kepada pasien bagaimana pemeriksaan akan dilakukan membantunya untuk rileks. Menjelaskan kepadanya bahwa dia harus duduk di kursi dan alat kelaminnya akan diperiksa di cermin saat pemeriksaan, menenangkan pasien dan menyebabkannya merasakan kontrol situasi.

Investigasi smear discharge vagina, pewarnaan Gram, kultur pada media atau deteksi DNA menggunakan probe dilakukan untuk diagnosis gonore dan klamidia. Dengan data survei, Anda bisa mendiagnosis: vulvitis, vaginitis atau proses inflamasi organ panggul.

Tingkat hormon seks jarang ditentukan, meski penurunan kadar estrogen dan testosteron mungkin penting dalam perkembangan kelainan seksual. Pengecualian adalah pengukuran testosteron dengan menggunakan teknik mapan untuk kontrol selama terapi testosteron.

Komponen anamnesis seksual untuk menilai kelainan seksual pada wanita

Sphere

Elemen tertentu

Sejarah penyakit (riwayat hidup dan sejarah penyakit sekarang)

Kesehatan umum (termasuk kesehatan fisik dan mood), penggunaan obat-obatan (obat-obatan terlarang), adanya kehamilan di anamnesis, dari pada kehamilan berakhir; Penyakit Menular Seksual, Kontrasepsi, Seks Aman

Hubungan timbal balik pasangan

Keintiman emosional, kepercayaan, rasa hormat, daya tarik, keramahan, kesetiaan; kemarahan, permusuhan, dendam; orientasi seksual

Konteks seksual saat ini

Disfungsi seksual pada pasangan yang terjadi berjam-jam sebelum melakukan aktivitas seksual, apakah aktivitas seksual ini tidak memadai untuk gairah seksual; hubungan seksual yang tidak memuaskan, ketidaksetujuan dengan pasangan tentang metode kontak seksual, pembatasan kerahasiaan

Mekanisme pemicu hasrat seksual dan gairah yang efektif

Buku, film video, rapat, mitra mendesak selama tarian, musik; rangsangan fisik atau non-fisik, genital atau non-seksual

Mekanisme penghambatan gairah seksual

Agitasi neuropsikiatrik; pengalaman seksual masa lalu yang negatif; rendahnya harga diri seksual; kekhawatiran tentang konsekuensi kontak, termasuk kehilangan kontrol atas situasi, kehamilan atau ketidaksuburan yang tidak diinginkan; tegangan; kelelahan; depresi

Orgasme

Adanya atau tidak adanya; kekhawatiran tentang kurangnya orgasme atau tidak; Perbedaan dalam reaksi seksual dengan pasangan, munculnya orgasme dengan masturbasi

Hasil kontak seksual

Kepuasan emosional dan emosional atau ketidakpuasan

Lokalisasi dispareunia

Superfisial (introroital) atau dalam (vagina)

Momen dispareunia

Selama pengenalan penis secara parsial atau lengkap, dengan friksi, dengan ejakulasi atau buang air kecil setelah melakukan hubungan intim

Gambar (self-assessment)

Keyakinan pada diri sendiri, tubuh, seks, kompetensi dan keinginan seksual Anda

Sejarah penyakitnya

Hubungan dengan fans dan saudara kandung; luka; kehilangan orang yang dicintai; pelecehan emosional, fisik atau seksual; pelanggaran ekspresi emosi sebagai akibat trauma psikologis di masa kecil; budaya atau agama

Pengalaman Seksual yang lalu

Seks yang diinginkan, dipaksa, kasar atau kombinasi; Latihan seksual yang menyenangkan dan positif, eksitasi diri

Faktor pribadi

Kemampuan untuk percaya, mengendalikan diri; penindasan kemarahan, menyebabkan penurunan emosi seksual; rasa kontrol, keinginan yang tidak masuk akal, tujuan

trusted-source[25], [26], [27], [28], [29], [30], [31]

Pengobatan gangguan seksual pada wanita

Pengobatan dilakukan sesuai dengan jenis kelainan dan penyebabnya. Dengan kombinasi gejala, terapi kompleks diresepkan. Empati dan pemahaman akan masalah pasien, sikap sabar dan pemeriksaan hati-hati bisa menjadi efek terapi yang independen. Karena pengangkatan penghambat serotonin selektif dapat menyebabkan berkembangnya beberapa bentuk gangguan seksual, mereka dapat digantikan oleh antidepresan yang memiliki efek buruk pada fungsi seksual. Anda bisa merekomendasikan obat berikut ini: bupropion, moclobemide, mirtazapine, venlafaxine. Untuk penggunaan empiris, penghambat phosphodiesterase dapat direkomendasikan: sildenafil, tadalafil, vardenafil, namun khasiat obat ini belum terbukti.

Hasrat seksual (minat) dan gangguan umum subjektif gairah seksual

Jika ada faktor dalam hubungan antara pasangan yang membatasi kepercayaan, rasa hormat, daya tarik dan melanggar keintiman emosional, maka pasangan tersebut merekomendasikan sebuah survei spesialis. Kedekatan emosional adalah kondisi utama munculnya reaksi seksual pada wanita, dan karenanya harus dikembangkan dengan bantuan profesional atau tanpa itu. Pasien dapat dibantu oleh informasi mengenai insentif yang memadai dan memadai; wanita harus mengingatkan pasangan mereka tentang kebutuhan rangsangan emosional, fisik, seksual dan genital. Rekomendasi untuk penggunaan rangsangan erotis dan fantasi yang lebih kuat dapat membantu menghilangkan gangguan perhatian; rekomendasi praktis untuk menjaga kerahasiaan dan rasa aman dapat membantu ketakutan akan kehamilan yang tidak diinginkan atau penyakit menular seksual, mis. Dari apa penghambat gairah seksual. Jika pasien memiliki faktor psikologis pelecehan seksual, psikoterapi mungkin diperlukan, walaupun pemahaman sederhana tentang pentingnya faktor-faktor ini mungkin cukup bagi wanita untuk mengubah sikap dan perilaku mereka. Gangguan hormonal membutuhkan pengobatan. Misalnya, estrogen aktif digunakan untuk mengobati vulvovaginitis atrofi dan bromokriptin untuk pengobatan hiperprolaktinemia. Manfaat dan risiko pengobatan tambahan dengan testosteron ada di tahap penelitian. Dengan tidak adanya faktor interpersonal, kontekstual dan sangat pribadi, pemeriksaan tambahan (misalnya dengan methyltestosterone oral 1,5 mg sekali sehari atau transdermal testosteron 300 μg setiap hari) oleh beberapa dokter klinis dari sekelompok pasien dengan gangguan seksual dan patologi endokrin. . Pasien dengan patologi endokrin berikut yang menyebabkan gangguan seksual dapat diperiksa: wanita pada masa pascamenopause yang menjalani terapi penggantian estrogen; wanita berusia 40-50 tahun, yang memiliki penurunan kadar androgen di kelenjar adrenal; Wanita yang disfungsi seksual dikaitkan dengan menopause yang diinduksi secara bedah atau obat; pasien dengan gangguan fungsi adrenal dan hipofisis. Kelanjutan pemeriksaan yang seksama sangat penting. Di Eropa, tibolon steroid sintetis banyak digunakan. Ini memiliki efek spesifik pada reseptor estrogen, progestogen, menunjukkan aktivitas androgenik dan meningkatkan rangsangan seksual dan sekresi vagina. Dalam dosis rendah, ia tidak merangsang endometrium, meningkatkan massa jaringan tulang dan tidak memiliki efek estrogenik pada lipid dan lipoprotein. Risiko terkena kanker payudara saat mengkonsumsi tibolone di AS sedang dipelajari.

Dianjurkan untuk mengganti obat (misalnya estrogen transdermal untuk kontrasepsi oral atau oral atau kontrasepsi oral untuk metode penghalang).

Gangguan rangsangan seksual

Dengan defisiensi estrogen, estrogen lokal diresepkan pada awal pengobatan (atau estrogen sistemik diresepkan jika ada gejala lain pada periode perimenopause). Dengan tidak adanya efek dalam pengobatan dengan estrogen, penghambat phosphodiesterase digunakan, namun ini hanya membantu pasien dengan sekresi vagina yang berkurang. Metode pengobatan lainnya adalah pengangkatan aplikasi klitoris dengan salep 2% testosteron (larutan 0,2 ml pada vaseline, disiapkan di apotek).

Pelanggaran orgasme

Teknik eksitasi diri dianjurkan. Vibrator yang ditempatkan di area klitoris digunakan, jika perlu, kombinasi rangsangan (mental, visual, taktil, pendengaran, tertulis) dapat digunakan bersamaan. Psikoterapi dapat membantu pasien mengenali dan mengatasi situasi dalam kasus pengurangan kontrol atas situasi, dengan adanya harga diri yang rendah, dengan penurunan kepercayaan pada pasangan. Penghambat fosfodiesterase dapat digunakan secara empiris dalam kasus gangguan orgasme yang didapat dengan kerusakan pada bundel serabut saraf otonom.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.