^
A
A
A

Pemberitahuan dan pengelolaan pasangan seks dengan PMS

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pada hampir semua kasus, pasangan pasien PMS harus diperiksa. Jika diagnosis PMS yang dapat disembuhkan kemungkinan terjadi, antibiotik yang tepat harus diberikan walaupun tidak ada tanda klinis infeksi dan sampai hasil laboratorium diperoleh. Di banyak negara bagian, departemen kesehatan lokal atau federal dapat membantu mengidentifikasi pasangan pasien dengan PMS tertentu, terutama HIV, sifilis, gonore dan klamidia.

Pekerja kesehatan harus meyakinkan pasien PMS bahwa mereka harus memberi tahu pasangan seks mereka tentang kemungkinan infeksi, termasuk mereka yang tidak memiliki gejala, dan menyarankan agar para mitra ini pergi ke klinik untuk diperiksa. Identifikasi pasangan jenis ini dikenal sebagai "pemberitahuan mitra oleh pasien." Dalam situasi di mana pemberitahuan oleh pasien mungkin tidak efektif atau tidak mungkin, petugas layanan klinis harus memberi tahu pasangan seksual pasien tersebut baik dengan "pemberitahuan berdasarkan kesepakatan" atau melalui pemberitahuan melalui layanan. " Pemberitahuan berdasarkan kesepakatan "adalah cara untuk mengidentifikasi mitra, di mana pasien setuju untuk memberi tahu mitranya dalam jangka waktu tertentu. Th periode waktu, menggunakan layanan perawatan, yaitu. E. Partners bernama pasien yang terinfeksi diidentifikasi dan berkonsultasi dengan staf lembaga perawatan kesehatan.

Gap rantai transmisi sangat penting untuk pengendalian PMS. Penularan lebih lanjut dan infeksi ulang PMS yang dapat disembuhkan dapat dicegah jika memungkinkan untuk mengidentifikasi pasangan seksual untuk diagnosis, pengobatan, vaksinasi dan konseling. Ketika seorang dokter mengirim pasien yang terinfeksi ke departemen kesehatan lokal atau federal, staf terlatih dapat mewawancarai mereka untuk mengetahui nama dan lokasi semua pasangan seksual. Setiap departemen rahasia kesehatan masyarakat melibatkan pasien dalam mengidentifikasi pasangan. Oleh karena itu, mengingat kerahasiaan informasi yang diberikan oleh mereka, banyak pasien lebih menyukai pemberitahuan mitra yang harus dilakukan oleh petugas kesehatan. Namun, petugas kesehatan tidak selalu dapat memberikan pencegahan yang tepat untuk menghubungi orang-orang dari semua pasien PMS. Dalam situasi di mana jumlah pasangan yang namanya tidak diketahui diketahui pasien, misalnya di antara mereka yang menawarkan layanan seksual sebagai imbalan obat terlarang, deteksi aktif PMS pada orang berisiko tinggi mungkin lebih efektif dalam menghentikan penularan lebih lanjut infeksi. Daripada kegiatan yang dilakukan oleh dokter untuk mengidentifikasi pasangan. Rekomendasi untuk mengelola pasangan seksual dan rekomendasi untuk mengidentifikasi mitra untuk PMS spesifik disertakan dalam bagian yang relevan dari manual ini.

STD Pendaftaran dan Kerahasiaan

Identifikasi yang akurat dan pelaporan kasus STD yang tepat waktu merupakan bagian dari kontrol morbiditas yang berhasil. Pelaporan penting untuk menilai kecenderungan morbiditas, mengalokasikan dana yang diperlukan, dan membantu otoritas kesehatan setempat mengidentifikasi pasangan seksual yang mungkin terinfeksi. Tentang PMS / HIV, serta kasus AIDS, harus dilaporkan sesuai dengan persyaratan setempat.

Sifilis, gonore dan AIDS adalah penyakit yang terdaftar di setiap negara bagian. Infeksi klamidia terdaftar di kebanyakan negara bagian. Daftar PMS lain yang harus didaftarkan, termasuk infeksi HIV tanpa gejala, bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian dan dokter harus mengetahui persyaratan pelaporan lokal. Pelaporan dapat didasarkan pada data klinis dan / atau laboratorium. Profesional kesehatan yang tidak terbiasa dengan peraturan daerah tentang pendaftaran penyakit harus meminta saran dari departemen kesehatan setempat atau memeriksa program pengendalian PMS di negara bagian tersebut.

Laporan kasus PMS dan infeksi HIV dilakukan dalam kondisi kerahasiaan yang ketat dan pada kebanyakan kasus pasien dilindungi undang-undang dari pemanggilan paksa oleh sebuah panggilan. Ke depan, sebelum memulai kasus STD, komisaris program harus berkonsultasi dengan petugas medis yang mengamati pasien untuk memverifikasi diagnosis dan merawat pasien.

Wanita hamil

Transmisi PMS yang tidak menular atau perinatal dapat menyebabkan kematian atau patologi janin parah. Perlu meminta wanita hamil dan pasangan seksual tentang PMS dan menasihati mereka tentang kemungkinan terkena infeksi pada bayi baru lahir.

Tes Skrining yang Disarankan

  • Tes serologis untuk sifilis harus diberikan kepada semua wanita hamil pada kunjungan pertama mereka selama kehamilan. Pada populasi dimana tidak ada kemungkinan untuk pemeriksaan prenatal penuh, uji coba plasma-laut cepat (RPR) dan pengobatan wanita (jika hasil tes positif) harus dilakukan pada saat deteksi kehamilan. Bagi pasien dari kelompok berisiko tinggi, skrining harus diulang pada trimester ketiga dan sebelum persalinan. Di beberapa negara bagian, semua wanita diwajibkan untuk diskrining sebelum melahirkan. Tidak ada bayi yang baru lahir dapat dipulangkan dari rumah sakit jika tes serologis untuk sifilis belum dilakukan di pihak ibu setidaknya satu kali selama kehamilan dan, sebaiknya sekali lagi pada saat persalinan. Semua wanita yang memiliki kelahiran dengan janin yang sudah mati harus diperiksa untuk sifilis.
  • Tes serologis untuk antigen permukaan (HBsAg) virus hepatitis B (HBV) harus diberikan kepada semua wanita hamil pada kunjungan pertama mereka selama kehamilan. Wanita dengan hasil negatif pada HBsAg yang berisiko tinggi terinfeksi HBV (misalnya, pengguna narkoba UNV, pasien STD) harus diperiksa ulang untuk HBsAg pada usia lanjut.
  • Tes untuk Neisseria gonorrfioeae harus dilakukan pada kunjungan pertama selama kehamilan kepada wanita yang berisiko, atau pada wanita yang tinggal di daerah dengan prevalensi N. Gonorrhoeae yang tinggi. Tes ulang harus dilakukan pada trimester ketiga kehamilan untuk wanita yang terus berisiko.
  • Uji untuk Chlamydia trachomatis harus dilakukan pada trimester ketiga kehamilan pada wanita dengan peningkatan risiko (di bawah 25 tahun dengan yang baru, atau lebih dari satu pasangan) untuk mencegah komplikasi pasca-partum pada ibu dan klamidia infeksi pada bayi. Skrining pada trimester pertama kehamilan dapat mencegah perkembangan efek samping infeksi Chlamydia selama kehamilan. Namun, bukti efek buruk infeksi Chlamydia selama kehamilan minimal. Jika skrining dilakukan hanya pada trimester pertama kehamilan, ada waktu yang lama sebelum melahirkan, selama waktu infeksi dapat terjadi.
  • Pengujian untuk infeksi HIV harus ditawarkan kepada semua ibu hamil pada kunjungan pertama mereka.
  • Tes untuk bakteri vaginosis (BV) pada awal trimester kedua dapat dilakukan pada wanita tanpa gejala dengan risiko tinggi kelahiran prematur (memiliki riwayat kelahiran prematur).
  • Pap smear untuk Pap smear (Pap) harus dilakukan pada kunjungan pertama, jika tidak ada catatan yang sesuai dalam sejarah penyakit ini selama setahun terakhir.

Masalah lainnya

Masalah terkait STD lainnya yang perlu dipertimbangkan:

  • Dalam melakukan wanita hamil dengan herpes primer genital, hepatitis B, cytomegalovirus primer (CMV), streptokokus kelompok infeksi B, dan wanita dengan sifilis yang alergi terhadap penisilin, Anda mungkin perlu untuk membuat jalan mereka ke konsultan untuk pengobatan mereka.
  • Hal ini diperlukan untuk mengirimkan data pada ibu hamil yang menguji HBsAg, otoritas kesehatan setempat dan / atau otoritas kesehatan masyarakat negara, dalam rangka untuk memastikan bahwa kasus ini terdaftar dalam sistem kasus hepatitis dan bayi baru lahir mereka akan dilakukan langkah-langkah pencegahan yang tepat. Selain itu, orang yang pernah kontak dekat dengan wanita positif HBsAg harus divaksinasi.
  • Dengan tidak adanya lesi selama trimester ketiga kehamilan, tes kultur rutin untuk mendeteksi virus herpes simpleks (HSV) tidak ditunjukkan pada wanita dengan herpes genital rekuren di anamnesia. Namun, isolasi HSV dari wanita tersebut selama persalinan mungkin mengindikasikan taktik pengelolaan bayi yang baru lahir. "Pencegahan" operasi caesar tidak diindikasikan untuk wanita tanpa lesi genital aktif selama persalinan.
  • Adanya genital warts bukan merupakan indikasi untuk operasi caesar.

Untuk pembahasan lebih rinci tentang masalah ini, serta pertanyaan yang berkaitan dengan infeksi yang tidak menular secara seksual, lihat Manual on Perinatal Surveillance [6].

CATATAN: Untuk pedoman skrining ibu hamil meliputi: Panduan untuk Pelayanan Pencegahan Klinis, Pedoman Perinatal Care, American College of Obstetricians dan Gynecologists (ACOG) Buletin Teknis: gonorrhoeae dan Chlamidial Infeksi, Recomendations untuk Pencegahan dan Pengelolaan Chlamydia trachomatis Infeksi dan Hepatitis Dalam Virus: Strategi Komprehensif untuk Menghilangkan Transmisi di Amerika Serikat melalui Vaksinasi Masa Depan Universal: Rekomendasi dari Komite Penasihat Praktik Imunisasi (ACIP). Sumber ini tidak selalu memberikan rekomendasi yang sama. Panduan untuk Layanan Pencegahan Klinik merekomendasikan melakukan survei skrining terhadap pasien yang berisiko terkena klamidia, namun ditunjukkan bahwa interval waktu optimal yang harus dilakukan pemeriksaan ini tidak ditentukan. Dengan demikian, Pedoman untuk Perinatal Care merekomendasikan skrining untuk klamidia untuk wanita berisiko tinggi pada penampilan pertama dan pengujian berulang pada trimester ketiga kehamilan. Skrining terhadap ibu hamil untuk PMS direkomendasikan berdasarkan tingkat keparahan penyakit ini dan potensi komplikasi, prevalensi dalam populasi, biaya, pertimbangan medis / hukum (termasuk undang-undang negara), dan faktor lainnya. Rekomendasi penyaringan dalam panduan ini lebih luas (misalnya, disarankan agar lebih banyak perempuan diskrining lebih banyak PMS daripada pedoman lainnya) dan sebanding dengan pedoman lain yang dikeluarkan oleh CDC. Dokter harus memilih strategi penyaringan sesuai dengan karakteristik populasi dan lingkungannya, yang dipandu oleh tujuan lain untuk mengidentifikasi kasus STD dan pengobatan mereka.

Remaja

Petugas medis yang memberikan bantuan kepada remaja penderita PMS perlu mengingat beberapa karakteristik dari individu-individu ini.

Tingkat kejadian PMS terbanyak di kalangan remaja adalah yang tertinggi dalam populasi; Misalnya, kejadian gonore paling tinggi di antara anak perempuan yang berusia 15-19 tahun. Studi klinis telah menunjukkan bahwa prevalensi infeksi klamidia dan, mungkin, infeksi yang disebabkan oleh virus human papillomavirus (HPV) juga paling tinggi di kalangan remaja. Selain itu, data surveilans epidemiologi menunjukkan bahwa 9% remaja dengan hepatitis B, atau berhubungan seks dengan orang-orang yang memiliki infeksi kronis, atau memiliki banyak pasangan seksual, atau memiliki sebagian besar kontak homoseksual. Menerapkan strategi nasional untuk menghentikan penyebaran HBV di Amerika Serikat, ACIP merekomendasikan untuk memvaksinasi semua remaja dengan vaksin hepatitis B.

Remaja dengan risiko tertular PMS tertinggi adalah laki-laki gay, heteroseksual yang aktif secara seksual, klien klinik STD dan pengguna narkoba-UNV. Remaja termuda (di bawah 15), remaja yang aktif secara seksual, sangat berisiko terinfeksi. Tingginya risiko infeksi PMS pada remaja adalah karena mereka sering melakukan hubungan seks tanpa kondom, secara biologis lebih rentan terhadap infeksi dan menemukan banyak hambatan untuk mencari pertolongan medis.

Profesional kesehatan harus mempertimbangkan faktor-faktor risiko ini dan kurangnya pengetahuan dan pemahaman akan konsekuensi PMS pada remaja dan menawarkan panduan pencegahan primer untuk menghasilkan perilaku seksual yang sehat pada orang muda dan mencegah pemasangan pola perilaku yang dapat merusak kesehatan seksual. Dengan sedikit pengecualian, semua remaja di Amerika Serikat memiliki hak untuk menyetujui diagnosis dan pengobatan PMS secara rahasia. Bantuan medis dalam kondisi ini dapat diberikan tanpa persetujuan orang tua atau bahkan tanpa pemberitahuan mereka. Selain itu, di kebanyakan negara bagian, remaja dapat menyetujui konseling dan tes HIV. Hak untuk mendapatkan persetujuan dari remaja terhadap vaksinasi bervariasi tergantung pada negara. Beberapa negara percaya bahwa untuk vaksinasi, dan juga untuk pengobatan PMS, persetujuan orang tua tidak diperlukan. Petugas kesehatan perlu memahami pentingnya kerahasiaan bagi remaja dan berusaha semaksimal mungkin untuk menyediakannya dalam perawatan PMS pada remaja.

Gaya dan isi konseling, serta pendidikan kesehatan harus disesuaikan untuk remaja. Pembahasan harus sesuai dengan tingkat perkembangan pasien dan ditujukan untuk mengidentifikasi perilaku berisiko, seperti penggunaan narkoba atau persetubuhan. Perilaku taktis dokter dan sejarah terperinci anamnesis sangat penting bagi remaja yang mungkin tidak menyadari bahwa perilaku mereka mencakup faktor risiko. Bantuan medis dan konseling harus diberikan dengan kebajikan dan tanpa penghukuman.

Anak-anak

Pengobatan anak-anak dengan PMS memerlukan interaksi yang erat antara dokter, laboratorium dan organisasi perlindungan anak. Studi, jika perlu, harus dilakukan tanpa penundaan. Beberapa penyakit, seperti gonore, sifilis dan klamidia, jika didapat setelah masa neonatal, hampir 100% kasus mengindikasikan kontak seksual. Untuk penyakit lain, seperti infeksi HPV dan vaginitis, hubungan dengan kontak seksual tidak begitu jelas (lihat Kekerasan Seksual dan PMS).

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.