^
A
A
A

Bagaimana cara mengencangkan perut setelah operasi caesar?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Bagian perut setelah operasi caesar dapat mengganggu wanita untuk waktu yang lama - apakah itu sakit perut atau masalah estetika. Namun ada fenomena yang sangat khas untuk kondisi otot perut setelah operasi caesar. Penting untuk mengetahui kapan sebaiknya menghubungi dokter untuk meminta pertolongan, dan bila Anda dapat menyesuaikan penampilan dan mengencangkan otot perut secara terpisah.

Fitur pelanggaran setelah operasi caesar

Seksio sesar adalah prosedur operasi yang terdiri dari sayatan bedah abdomen dan rahim untuk kelahiran anak. Prosedur ini biasanya tidak direncanakan sebelumnya, jika tidak ada bukti, dan dokter biasanya menggunakannya jika terjadi keadaan darurat, bila kelahiran janin tidak mungkin dilakukan dengan cara alami. Dokter merekomendasikan operasi caesar karena beberapa alasan, misalnya, anak Anda berada pada posisi yang salah atau janin sangat hebat untuk mendapatkan persalinan fisiologis yang aman. Kemungkinan alasan lain untuk menggunakan operasi caesar adalah masalah dengan tali pusar, plasenta dan serviks. Selain itu, jika Anda atau anak Anda memiliki masalah kesehatan tertentu, maka operasi caesar mungkin merupakan pilihan terbaik.

Selama operasi caesar, dua sayatan dibuat - satu eksternal pada otot kulit dan perut, dan yang lainnya di rahim. Setelah lahir, baik di rahim, maupun di perut, jahitan dioleskan. Jahitan internal pada rahim akan larut selama beberapa hari. Tetapi pada beberapa wanita, penyembuhan pada rahim bisa memakan waktu lebih lama dari penyembuhan sendi luar pada kulit, jadi Anda harus berhati-hati, karena ini bisa menyebabkan rasa sakit. Sakit perut setelah operasi caesar dapat berkembang karena dua alasan utama: nyeri syaraf dan nyeri otot. Otot perut setelah operasi caesar dapat dipulihkan untuk waktu yang lama, karena serat otot tidak dapat terjalin dengan cara yang sama seperti sebelumnya. Hal ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan rasa sakit. Nyeri otot sebenarnya adalah penyebab paling umum sakit kronis setelah kelahiran sesar pada umumnya. Rasa sakit semacam itu bisa terjadi secara spontan, tapi bisa juga disebabkan oleh trauma (misalnya saat operasi atau persalinan). Perlu diingat bahwa perubahan hormonal pada kehamilan dan persalinan, serta kurangnya tidur dan tekanan merawat bayi baru lahir - semua ini dapat menjaga rasa sakit kronis kronis. 

Sakit di perut bagian bawah setelah operasi caesar timbul saat otot-otot tegang dan berkontraksi terlalu rapat, membentuk tempat-tempat kejang lokal. Spasme menyebabkan penurunan aliran darah di daerah ini dan kompres saraf, yang selanjutnya meningkatkan rasa sakit.

Setelah operasi caesar, sindrom nyeri myofascial semacam ini dapat mempengaruhi dinding perut atau dapat mempengaruhi otot dasar panggul. Dan ini bisa menyebabkan sakit perut setelah operasi caesar, bahkan setelah satu bulan, terutama dengan aktivitas fisik.

Perut yang besar setelah operasi caesar juga merupakan masalah umum, yang dikaitkan dengan pelanggaran integritas dan koordinasi pergerakan serat otot. Ini membuktikan perlunya menggunakan latihan untuk meningkatkan tonus dan nada otot.

Spasme di perut setelah operasi caesar juga bisa disebabkan oleh pelanggaran konduksi saraf. Bila sakit berlanjut selama beberapa bulan, sinyal di sistem saraf mulai berubah, dan ini bisa menambah rasa sakit. Bila perut menjadi mati rasa setelah operasi caesar, ini paling sering disebabkan oleh kelainan konduksi di sepanjang jalur saraf. Mungkin ada masalah selama anestesi epidural, yang dapat menyebabkan kerusakan pada serabut saraf dengan pemulihan yang berkepanjangan.

Dalam proses regenerasi kulit ada beberapa tahap.

Pada minggu pertama terjadi perubahan inflamasi. Pada fase aktif ini, sel jaringan ikat dan makrofag bergegas ke area kerusakan untuk memulai perbaikan jaringan. Inilah tempat dimana nantinya Anda akan merasakan adanya rasa sakit atau kesemutan gambar.

Selama tiga bulan pertama setelah operasi, sel-sel jaringan ikat dan epidermis secara aktif mengalikan. Pada saat bersamaan, kolagen baru dan kapiler terbentuk. Selama periode ini, Anda bisa merasakan bahwa pemulihan di area bekas luka menyebabkan kulit terasa sesak dan gatal.

Sampai akhir tahun pertama ada tahap remodeling kulit dan pembentukan bekas luka akhir. Kolagen direformasi dan mulai membelah bekas luka. Sensasi umum saat ini dalam fase restorasi kulit adalah gatal atau nyeri disengaja di sekitar bekas luka setelah gerakan aktif. Ia mengatakan bahwa bekas luka - hasil tak terelakkan dari operasi, dan lebih padat jaringan sekitarnya dapat menyebabkan akumulasi sel-sel lemak di sekitar bekas luka, sebagai daerah itu sendiri penuh dengan bekas luka kolagen, dan tempat untuk sel-sel lemak tidak ada. Karena ada perubahan berat badan setelah kehamilan dan kulit kendur, semua faktor ini dapat mempengaruhi pembentukan lipatan pada perut setelah operasi caesar. Lipatan ini terbentuk tepat oleh akumulasi sel lemak, yang berada di wilayah daerah lunak kulit dan jaringan subkutan sekitar rumen. Perut di atas jahitan setelah operasi caesar juga dapat meningkat jika berat wanita setelah kehamilan tidak cepat hilang atau jika tidak ada tindakan spesifik yang mencegah konsekuensi yang tidak menyenangkan tersebut.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Apa yang harus saya harapkan setelah kelahiran sesar?

Pembengkakan pada perut setelah operasi caesar adalah penyakit yang umum. Paling sering, wanita memiliki pembengkakan di sekitar wajah, perut dan pergelangan kaki, serta pada anggota badan, termasuk lengan dan kaki. Pembengkakan semacam itu lebih sering terjadi selama satu atau dua minggu setelah melahirkan. Demikian pula, bagian potongan juga bisa membengkak. Semua tumor ini bisa menyebabkan kesemutan dan nyeri, yang bisa menjadi sumber ketidaknyamanan dan ketidaknyamanan.

Pembengkakan seperti itu muncul dari fakta bahwa selama kehamilan meningkatkan volume cairan sirkulasi dengan meningkatkan volume darah hingga 50% untuk memberi makan dan melindungi bayi. Selain itu, konsentrasi protein dan pengenceran darah yang rendah menyebabkan konsentrasi hemoglobin dan akumulasi cairan yang rendah. Selama persalinan, tidak semua darah meninggalkan tubuh. Penyebab paling umum edema postpartum adalah hormon. Selama kehamilan, tubuh menghasilkan progesteron dalam jumlah besar. Kelebihan progesteron menyebabkan retensi air dan sodium dalam tubuh, menyebabkan pembengkakan setelah melahirkan. Ketika rahim mengembang dengan bayi yang sedang tumbuh, ia akan menekan pembuluh darah anggota tubuh bagian bawah dan dengan demikian membatasi aliran darah ke bagian bawah tubuh. Karena selama kehamilan terjadi akumulasi cairan, dibutuhkan beberapa saat agar cairan keluar setelah hamil. Kombinasi faktor-faktor ini - penambahan volume darah, perubahan hormon dan retensi cairan - akan menyebabkan pembengkakan pada perut dan anggota badan setelah kehamilan.

Masalah dengan perut dan usus setelah operasi caesar sangat sering menyebabkan komplikasi dan sensasi yang tidak menyenangkan. Sebagian besar anestesi secara signifikan memperlambat kerja sistem gastrointestinal ibu. Mereka menyebabkan penurunan nada otot usus dan stagnasi makanan. Dan karena anestetik akan memakan waktu lama untuk pergi, Ibu mungkin harus menderita akumulasi gas di usus dan, dengan demikian, kembung setelah prosedurnya. Kembung setelah operasi caesar dapat disebabkan oleh akumulasi gas. Ini adalah sensasi yang sangat tidak menyenangkan, karena bisa menimbulkan rasa sakit dan perasaan tegang di perut.

Bagian caesar dianggap relatif aman, namun metode penyampaian ini menciptakan risiko komplikasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelahiran fisiologis. Setelah operasi caesar, komplikasi yang paling umum terjadi pada ibu adalah: penyakit menular, kehilangan darah parah, mual, muntah dan sakit kepala parah setelah melahirkan (berhubungan dengan anestesi dan prosedur perut). Perut yang keras setelah operasi caesar adalah salah satu komplikasi paling berbahaya, karena berbicara tentang perkembangan proses infeksi serius. Jika mikroorganisme telah memasuki area jahitan pasca operasi, mereka dapat dengan cepat menyebar melalui rongga perut. Selain itu, bakteri bisa masuk jalur internal melalui pemotongan uterus. Seiring waktu, multiplikasi mikroorganisme aktif menyebabkan reaksi inflamasi yang melibatkan peritoneum, yang merupakan pertanda perkembangan peritonitis. Ini adalah kondisi serius yang membutuhkan tindakan. Bila peritonitis, perut sangat keras sehingga menyerupai papan dan tidak bisa disentuh. Jika perut hanya padat tanpa gejala lain, maka bisa berkembang dengan konstipasi pascaoperasi. 

Risiko jangka panjang operasi caesar dapat terjadi dalam beberapa minggu. Komplikasi tersebut meliputi peradangan kulit di daerah jahitan. Kemerahan di perut setelah operasi caesar di bidang pembedahan bisa berkembang karena radang kulit pada kulit. Ini juga berlaku untuk kondisi berbahaya, di mana Anda segera perlu ke dokter.

Bagaimana memulihkan setelah operasi caesar?

Pemulihan setelah operasi caesar biasanya memakan waktu beberapa minggu. Rahim sembuh dalam waktu sekitar enam sampai delapan minggu. Pemulihan lengkap setelah operasi bisa berlangsung dari tiga sampai tujuh minggu. Wanita yang menjalani operasi sesar tanpa komplikasi menghabiskan sekitar 3 hari di rumah sakit.

Bisakah saya berbaring dan tidur di perut setelah operasi caesar? Setiap kali Anda ingin berbaring atau berbalik dari belakang ke perut Anda, Anda harus berbaring telentang, berbaring sedikit untuk menyeimbangkan tekanan di rongga perut. Baru setelah ini, Anda sudah bisa berbaring telungkup selama beberapa menit. Segera setelah operasi, Anda bisa berbaring telungkup selama beberapa menit untuk menghindari munculnya hernia. Sebulan setelah operasi caesar di perut, Anda sudah bisa tidur.

Banyak wanita muda, terutama jika mereka menjadi ibu untuk pertama kalinya, tertarik pada pertanyaan bagaimana cara menyingkirkan dan mengencangkan perut setelah operasi caesar dan kapan perut akan pergi setelah operasi caesar? Semua ini tergantung pada karakteristik genetik kulit dan jaringan subkutan, begitu juga pada wanita itu sendiri dan keinginannya untuk pulih sesegera mungkin.

Metode yang paling efektif dalam menghilangkan semua konsekuensi dari operasi caesar adalah senam dan pijat.

Setelah tubuh Anda pulih sepenuhnya dari operasi, Anda dapat benar-benar berolahraga. Ingat bahwa lebih penting bagi Anda untuk tetap sehat daripada menurunkan berat badan dengan merugikan kesehatan. Tubuh Anda cukup istirahat setelah operasi pulih dan memberi Anda kesempatan untuk merawat diri dan bayi Anda. Tenang selama beberapa bulan pertama dan nikmati kebahagiaan keibuan. Anda bisa memulai latihan dalam 4-6 minggu, jika tidak ada komplikasi dan dokter mengizinkan.

Ada beberapa tips yang membantu mengembalikan tubuh setelah kehamilan dan tidak menambah berat badan.

  1. Tingkatkan konsumsi air. Air adalah obat mujarab untuk tubuh Anda. Ini tidak hanya melembabkan kulit, tapi juga membuatnya lebih elastis. Ini membantu membakar kalori lebih efisien dan merupakan cara terbaik untuk menjaga agar kulit tetap sehat dan padat.
  2. Menyusui sangat penting. Selain menjadi sumber nutrisi bagi anak Anda, menyusui juga sangat penting bagi Anda. Saat bayi makan ASI, dibutuhkan energi tidak hanya dari dia, tapi juga dari ibunya, untuk mensintesis susu baru. Dengan demikian, banyak energi dihabiskan pada ibu, yang mempercepat metabolisme dan mencegah peletakan kelebihan berat badan.
  3. Konsumsi protein: protein baik untuk pertumbuhan otot. Ini juga mengandung nutrisi penting yang disebut kolagen, yang membantu dalam memperkuat kulit Anda. Asupan protein Anda mempengaruhi berat badan dan tingkat aktivitas fisik Anda. Rata-rata, Anda harus mengonsumsi 50 g protein.
  4. Cara lain yang baik untuk mengencangkan kulit Anda adalah dengan menggunakan scrub pengelupas pada perut Anda saat Anda mandi. Ini membantu dalam meningkatkan sirkulasi darah dengan meningkatkan aliran darah di daerah ini. Ini juga menciptakan kulit baru yang sehat dan lebih lentur.
  5. Penggunaan krim dan lotion yang mengandung kolagen, serta vitamin E, C, A dan K, memperbaiki kondisi kulit dan mengurangi timbulnya bekas luka. Oleskan lotion semacam itu ke kulit yang longgar, karena ini akan membantu mengencangkan kulit setelah kehamilan.

Biasanya dibutuhkan setidaknya enam minggu untuk pulih cukup dari operasi utama untuk mulai bermain olahraga. Berjalan cepat, mungkin dengan anak kecil di kereta dorong, juga berenang atau bersepeda, adalah contoh bentuk aktivitas fisik yang lembut dan low profile. Anda bisa mulai dengan ini, agar bisa menyesuaikan diri dengan tekanan dan aktivitas fisik Anda tidak terlalu keras, karena ini bisa mengakibatkan hilangnya susu. Menjalankan juga bisa menjadi pilihan aktivitas fisik setelah berjalan.

Membesarkan anak Anda terkadang merupakan latihan tersendiri, tapi tidak cukup untuk memperlancar perut Anda. Lakukan hanya 30 menit, beberapa kali seminggu, untuk melatih semua otot dasar, meningkatkan metabolisme dan merangsang pembakaran lemak.

Mulailah dengan seperangkat 8-12 pengulangan gerakan, seperti jongkok dan kejatuhan. Anda bisa melakukan sit-up sederhana, meski bekerja di bagian atas, bukan otot perut bagian bawah. Terlalu banyak sit-up juga bisa memberi tekanan pada rahim dan organ dalam. Anda sebaiknya tidak melakukan lebih dari 10 squat sekaligus, dan tidak melakukan lebih dari tiga set 10 squat per hari. Selalu bernapas saat berolahraga dan sekaligus kencangkan otot panggul dan otot perut bagian bawah.

Cobalah untuk memulai dengan dua latihan dalam seminggu yang berlangsung 15 menit, dan jika Anda mau, secara bertahap tingkatkan mereka. Tingkatkan durasi latihan dengan lima menit setiap dua minggu. Hentikan latihan segera jika Anda merasa sakit atau menjadi lelah.

Latihan untuk perut setelah operasi caesar dapat dimulai setelah latihan ringan. Ada berbagai jenis latihan dan berikut beberapa di antaranya:

  1. Berbaringlah di bagian belakang alas yang lembut, kaki terpisah, dan lutut Anda ditekuk pada sudut 45 derajat.

Peras otot paha bagian bawah saat mengangkat pinggul dari lantai.

Angkat pinggul Anda sedemikian rupa sehingga mereka setara dengan tubuh bagian atas. Tahan posisi ini selama beberapa detik.

Perlahan turunkan pinggul Anda kembali ke lantai.

  1. Berdirilah di lantai dan letakkan kaki Anda di atas bahu Anda, taruh tangan di pinggul Anda.

Angkat tangan Anda di atas kepala Anda. Mulailah perlahan untuk membungkuk ke depan, jangan membungkuk di belakang.

Terus membungkuk ke depan sampai bagian atas tubuh menjadi sejajar dengan lantai, jaga agar punggung tetap rata.

Perlahan kembali ke posisi berdiri.

Ulangi tiga set dari empat sampai delapan pengulangan (atau sebanyak yang Anda suka).

  1. Berdiri dalam posisi push-up (lutut dan telapak tangan di tanah).

Pergilah ke siku dan serentak naikkan lutut dari tanah.

Luruskan tubuh Anda. Kaki, pinggul dan bahu Anda harus membuat garis lurus.

Tahan posisi ini selama 30-60 detik, jaga agar otot tetap kencang.

  1. Berdirilah di lantai dan letakkan kaki Anda di bahu Anda, dengan kedua tangan Anda terbentang lebar di kedua sisinya.

Buat lingkaran terkecil dengan tangan di udara, sementara tangan Anda terlepas dari pinggul Anda.

Tingkatkan lebar lingkaran perlahan selama lima menit. Gunakan otot kaki Anda untuk menstabilkan diri Anda saat lingkaran yang lebih besar mulai mempengaruhi keseimbangan Anda.

Saat Anda mencapai lingkaran paling atas, mulailah mengurangi ukuran lingkaran dan putar ke arah yang berlawanan.

  1. Berbaringlah di lantai, di punggung dan rentangkan lengan dan kaki di sepanjang bagasi.

Angkat kaki dan kepala beberapa inci dari lantai, saat tubuh terbaring di lantai, seperti gerakan pendulum.

Ulangi latihan beberapa kali.

Memperkuat otot dasar panggul membantu menjaga kesehatan punggung bagian bawah dan memperkuat otot perut dalam. Beberapa wanita juga memperhatikan bahwa kulit di sekitar dan di bawah bekas luka lebih padat daripada kulit di atasnya. Perlahan menurunkan berat badan dan berlatih kerja otot dasar panggul dan latihan otot yang lebih rendah, Anda bisa mengurangi fenomena ini.

  • Pertama, berbaring telentang dan tekuk lutut.
  • Peras otot dasar pelvis saat menghembuskan napas.
  • Pada saat bersamaan, tarik dan tarik pusar.
  • Usahakan menahan peras selama 10 detik tanpa menahan nafas.

Mungkinkah menarik ke dalam perut setelah operasi caesar? Sudah pasti latihan vakum untuk perut setelah operasi caesar juga membantu memperbaiki nada otot perut bagian dalam dan memperbaiki kondisi rahim. Tapi latihan semacam itu bisa dimulai satu bulan setelah operasi untuk menghindari perbedaan jahitan dan pembentukan hernia. Untuk ini, berbaring di lantai, Anda hanya perlu menarik dan mengembang perut Anda, sambil bernapas secara merata.

Kompresi, pijat sikatrikial dan terapi silikon adalah tiga cara alami dan non-bedah untuk meminimalkan jenis bekas luka non-skar eksternal. Terapi silicone juga membantu mengurangi gatal, terbakar dan kemerahan. Untuk tujuan ini, Anda bisa menggunakan krim khusus, hanya jika tidak ada alergi. Kompresi pasca operasi harus dilokalisasi secara maksimal di daerah insisi dan disekitarnya. Untuk tujuan ini, Anda bisa menggunakan pakaian dalam kompresi khusus.  

Pijat perut setelah operasi caesar, seperti semua pijat, memiliki banyak kelebihan. Ini menenangkan rasa sakit, melemaskan otot-otot yang tegang dan meremajakan baik secara fisik maupun emosional. Tapi penting untuk memilih tukang pijat yang memiliki pengalaman pijatan setelah hamil.

Kira-kira dalam 5-6 minggu di bidang operasional potong jaringan bekas luka terbentuk. Pada saat ini Anda akan merasa nyaman lagi di daerah ini, tidak akan ada yang terbakar atau kesemutan. Pada tahap ini akan aman untuk melakukan pemijatan khusus jaringan parut. Hal ini membutuhkan pijat hati-hati di area kulit sekitar bekas luka Anda. Pijat semacam itu bisa membantu mengurangi bekas luka dan menyembuhkan lapisan luka yang lebih dalam. Ini juga bisa membantu mencegah terbentuknya adhesi pada organ tubuh. Pijat setelah operasi caesar sangat penting untuk pencegahan komplikasi. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin mengalami sakit punggung dan bahkan nyeri panggul jika Anda belum menerima pemijatan pascapartum yang tepat. Anda mungkin mengalami masalah dengan buang air kecil.

Meski pijatan postpartum sangat membantu, sebaiknya hindari ini jika mengalami ruam, eksim atau infeksi kulit lainnya. Memijat area yang terinfeksi hanya akan memperburuk situasi. Hindari juga pijat jika Anda mengalami komplikasi saat persalinan, dan jika Anda memiliki hernia atau tekanan darah tinggi.

Anda juga bisa mencoba memijat otot perut Anda sendiri. Untuk melakukan ini, gunakan bantalan jari Anda. Saat pijat diri, jangan menggunakan minyak atau lotion, karena Anda tidak boleh meluncur di atas kulit, Anda harus mengikat kulit dan memindahkannya dengan lembut. Pindahkan kulit dengan jari Anda, dan saat berhenti bergerak dan Anda merasakan daya tarik atau sensasi sedikit terbakar, maka peregangan ini terus selama 30-90 detik. Anda juga bisa mengencangkan satu sisi potongan dengan jari satu tangan dan menariknya ke arah yang berlawanan dengan tangan yang lain. Buat lingkaran kecil dan guratan ke atas / bawah (ambil sekitar 1 cm kulit) di sepanjang sayatan, lalu ulangi selama 2-3 menit, 2-3 kali sehari.

Ini juga membantu banyak dalam memulihkan seluruh tubuh setelah operasi caesar - ini adalah nutrisi dan keadaan emosional yang baik.

Bagian perut setelah operasi caesar dapat membawa banyak ketidaknyamanan bagi seorang wanita, namun semua masalah dapat dipecahkan dengan sangat efektif. Sangat penting bahwa tidak ada komplikasi setelah operasi, maka sudah mungkin untuk menangani tidak hanya dengan si kecil, tapi juga dengan pemulihan tubuh seseorang. Sangat penting untuk mendapatkan hasil yang baik adalah pendekatan terpadu yang menggunakan tidak hanya pengobatan, tapi juga latihan fisik, nutrisi yang tepat, jalan teratur dan istirahat.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.