^

Kesehatan

Seksio sesarea

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Operasi caesar adalah operasi pembedahan dengan tujuan untuk mengekstraksi janin dan kelahiran setelah rahim setelah diseksi.

Bagian caesar adalah persalinan dengan bantuan operasi band, saat anak diekstraksi melalui sayatan perut dinding rahim. Dalam kebanyakan kasus, seorang wanita sadar selama persalinan dan mungkin segera setelah prosedur selesai dengan bayi yang baru lahir.  

Jika Anda hamil, ingatlah bahwa kemungkinan melahirkan Anda secara alami cukup tinggi. Tapi dalam beberapa kasus untuk keamanan ibu dan anak, lebih baik melakukan operasi sesar. Oleh karena itu, bahkan jika Anda berniat melahirkan anak secara vaginal, Anda masih perlu mengetahui semua tentang operasi caesar jika terjadi keadaan darurat.

Epidemiologi

Bagian sesar di Amerika Serikat adalah 21-22%.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Indikasi persalinan sesar

Indikasi mutlak operasi sesar

Indikasi mutlak adalah komplikasi kehamilan dan persalinan, dimana metode penyampaian lain (bahkan dengan mempertimbangkan operasi penghancuran buah) menimbulkan bahaya bagi ibu:

  • lengkap plasenta previa;
  • bentuk detasemen prematur prematur yang parah dan sedang parah pada saluran lahir yang tidak siap;
  • mengancam pecahnya rahim;
  • panggul yang sangat sempit;
  • Tumor dan jaringan parut, yang mencegah lahirnya janin.

Dalam kasus-kasus tersebut bila ada indikasi mutlak untuk operasi caesar, semua kondisi dan kontraindikasi lainnya tidak diperhitungkan.

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15]

Indikasi relatif seksio sesarea

Indikasi relatif (dari ibu dan janin) timbul jika kemungkinan persalinan melalui kelahiran alami tidak dapat dikesampingkan, namun berisiko tinggi terhadap kematian perinatal dan merupakan ancaman terhadap kesehatan atau kehidupan ibu. Inti dari kelompok indikasi ini adalah prinsip melestarikan kesehatan dan kehidupan ibu dan janin, oleh karena itu operasi caesar dilakukan dengan pertimbangan wajib terhadap kondisi dan kontraindikasi yang menentukan waktu dan metode operasi.

Indikasi untuk operasi caesar selama kehamilan

  • Kendali plasenta previa.
  • Presentasi plasenta tidak lengkap dengan perdarahan yang ditandai.
  • Detasemen prematur dari plasenta yang biasanya terletak dengan hipoksia yang ditandai dengan perdarahan atau intrauterin.
  • Ketidakkonsistenan bekas luka di rahim setelah operasi caesar atau operasi lain di rahim.
  • Dua atau lebih bekas luka di rahim setelah operasi caesar.
  • Pelvis anatomi sempit derajat II-IV menyempit, tumor atau deformitas tulang panggul.
  • Kondisi setelah operasi pada sendi pinggul dan tulang panggul, tulang belakang.
  • Malformasi pada rahim dan vagina.
  • Tumor organ panggul menghalangi jalan lahir.
  • Beberapa fibroid uterus berukuran besar, degenerasi nodus mioma, lokasi nodus rendah.
  • Bentuk gestosis yang parah dengan tidak adanya efek terapi dan saluran lahir yang tidak siap.
  • Penyakit extragenital parah.
  • Penyempitan kistik pada serviks dan vagina setelah operasi plastik dari fistula vagina urogenital dan intestinal.
  • Kondisi setelah pecahnya derajat ketiga perineum dengan kelahiran sebelumnya.
  • Diucapkan varises di vagina dan vulva.
  • Posisi melintang janin.
  • Kembar menyatu
  • Presentasi panggul janin dengan massa janin lebih dari 3.300 g dan kurang dari 1500 g atau dengan perubahan anatomis panggul.
  • Presentasi panggul atau posisi melintang satu janin pada kehamilan multipel.
  • Tiga atau lebih janin pada kehamilan multipel.
  • Hipoksia janin intrauterine kronis, hipotrofi janin, tidak dapat diterima dengan terapi obat.
  • Penyakit hemolitik janin dengan tanda lahir yang tidak siap.
  • Kemandulan yang berkepanjangan dalam sejarah dikombinasikan dengan faktor-faktor lain yang memberatkan.
  • Kehamilan akibat penggunaan teknologi bantu (fertilisasi in vitro, inseminasi inseminasi buatan) dengan anamnesis obstetrik-ginekologis yang rumit.
  • Kehamilan yang bermigrasi dikombinasikan dengan anamnesis kebidanan-ginekologis terbebani, ketidaksiapan jalan lahir dan kurangnya efek induksi.
  • Kanker ekstagenital dan kanker serviks.
  • Eksaserbasi infeksi herpes pada saluran kelamin.

Indikasi persalinan sesar saat persalinan

  • Secara klinis panggul sempit.
  • Cairan amnion dini dan kurang berpengaruh pada kelahiran.
  • Anomali persalinan, tidak bisa dipungkiri terapi obat.
  • Hipoksia intrauterine janin akut.
  • Detasemen prematur plasenta normal atau rendah.
  • Sebuah rahim yang mengancam atau mulai pecah.
  • Presentasi atau prolaps tali pusar.
  • Penyisipan atau presentasi salah dari kepala janin (frontal, tampilan depan wajah, pandangan posterior tegakan langsung jahitan sagital).
  • Keadaan kepedihan atau kematian mendadak ibu dalam persalinan dengan janin hidup.

Indikasi untuk berkonsultasi dengan spesialis lainnya

  • Anestesiologis: kebutuhan akan persalinan perut.
  • Resumitator neonatologis: kebutuhan akan resusitasi saat lahir bayi baru lahir dengan asfiksia sedang dan berat.

Apa operasi caesar itu?

Penyampaian yang efektif dengan prognosis yang menguntungkan bagi ibu dan bayi baru lahir.

Indikasi untuk rawat inap

Adanya indikasi untuk operasi caesar.

Kondisi untuk operasi caesar

  • Janin hidup dan layak (tidak selalu layak dengan indikasi mutlak).
  • Tidak adanya gejala proses menular saat melahirkan.
  • Kosong kandung kemih
  • Pilihan waktu operasi yang optimal (jangan lakukan terlalu tergesa-gesa atau sebagai "operasi putus asa").
  • Kehadiran seorang dokter yang memiliki teknik operasi, ahli anestesi.
  • Izin ibu hamil (ibu saat melahirkan) sampai operasi.

trusted-source[16], [17], [18], [19], [20], [21], [22]

Terapi obat

Anestesi: anestesi multi komponen secara umum, anestesi regional.

trusted-source[23], [24], [25], [26]

Skrining

Pendaftaran dan pemantauan ibu hamil secara tepat waktu, yang dikenai kelahiran melalui operasi caesar, terutama dengan bekas luka di rahim setelah intervensi bedah.

Siapa yang harus dihubungi?

Klasifikasi seksio sesarea

  • Bagian bedah caesar abdomen dilakukan dengan memotong dinding perut anterior. Dilakukan sebagai operasi persalinan dan, lebih jarang lagi, untuk penghentian kehamilan karena alasan medis pada periode 16-28 minggu.
  • Bagian sesar vagina dilakukan melalui bagian anterior dari kubah vagina (saat ini tidak diterapkan).
  • Bagian sesar intra peritoneal dilakukan di segmen bawah rahim oleh insisi melintang.
  • Bagian operasi caesar kopral dilakukan dengan:
    • Diucapkan proses adhesi di segmen uterus bawah setelah operasi sebelumnya;
    • Diucapkan varises;
    • sebuah simpul myomatous besar;
    • rumen inferior setelah operasi caesar kopral sebelumnya;
    • plasenta previa penuh dengan transisi ke dinding depan rahim;
    • janin prematur dan segmen uterus bawah yang terbagi;
    • menyatu ganda;
    • posisi melintang janin;
    • pasien yang meninggal atau sekarat, jika janin masih hidup;
    • asalkan ahli bedah tidak memiliki teknik bedah sesar di segmen bawah rahim.
  • Bagian operasi caesar ismiko-corporal dilakukan dengan kehamilan prematur dan segmen inferior uterus yang kurang.
  • Bagian sesar extraperitoneal atau seksio sesarea di segmen bawah rahim dengan isolasi rasial rongga temporal ditunjukkan dengan kemungkinan atau adanya infeksi yang ada, janin yang hidup dan yang hidup dan tidak adanya kondisi persalinan melalui saluran kelahiran alami. Metode ini praktis ditinggalkan setelah diperkenalkannya antibiotik efektif ke dalam praktek dan sehubungan dengan seringnya kasus kerusakan pada kandung kemih dan ureter.

Bagian sesar di segmen bawah rahim melintang.

trusted-source[27], [28], [29], [30]

Tahapan operasi seksio sesarea

Tahapan melakukan operasi caesar di segmen uterus bagian bawah dengan bagian melintang.

  • Pembedahan dinding perut anterior: insisi suprapubik melintang sepanjang Pfannenstil (paling sering digunakan), melintang di insisi anterior Joel-Cohen, longitudinal.
  • Identifikasi dan koreksi rotasi rahim: pengangkatan rahim pada posisi tengah untuk menyingkirkan potongan sepanjang tulang rusuk rahim dan melukai berkas pembuluh darah.
  • Pembukaan lipatan vesikel-uterus: setelah pembedahan lipatan vesikel-uterus, terkelupas peritoneum tidak lebih dari 1-1,5 cm untuk menyingkirkan perdarahan dan pembentukan memar di bawah lipatan peritoneum setelah operasi.
  • Pembedahan rahim: diseksi melintang segmen bawah rahim menurut Gusakov atau Derfler.
  • Melepaskan janin harus hati-hati, terutama dengan janin besar atau prematur.
    • Pada presentasi kepala dengan permukaan telapak tangan kanan, pegang kepala dan putar oksiput ke anterior, menggeser kepala ke arah anterior. Asisten sedikit menekan bagian bawah rahim, dan kepala dikeluarkan dari rahim.
    • Bila kepala terletak tinggi dari garis insisi, rahim harus diambil dengan tangan di leher janin dan diturunkan ke bawah.
    • Setelah melepaskan kepala dari rahim, tangan itu digenggam oleh kedua tangan di belakang area pipi-temporal dan kedua bahu perlahan dilepaskan dengan daya tarik yang hati-hati.
    • Dengan presentasi sungsang murni, janin dikeluarkan dari lipatan inguinal, dengan penyajian kaki - dengan kaki menghadap ke depan.
    • Pada posisi melintang janin, lengan yang dimasukkan ke dalam rongga rahim, dicari kaki depan, janin diputar dan diekstraksi. Kepala dilepas dengan teknik yang identik dengan Moriso-Levre. Untuk mencegah komplikasi septik setelah menjepit tali pusat untuk diberikan secara intravena salah satu antibiotik spektrum luas penisilin dan sefalosporin (ampisilin, cefazolin, sefotaksim 1g et al.) Dan terus administrasi mereka pada 6 dan 12 jam setelah operasi.

Kontrol untuk perdarahan: setelah ekstraksi anak ke dalam otot rahim, 1 ml larutan methylergometrine 0,02% disuntikkan dan suntikan intravena oksitosin 5 ED yang diencerkan dalam 400 ml larutan natrium klorida 0,9% dimulai.

  • Di sudut sayatan rahim, klem hemostatik diaplikasikan.
  • Pelepasan persalinan: yang terakhir harus segera dikeluarkan setelah pengangkatan anak dengan menarik tali pusar atau dengan memisahkan plasenta secara manual dan mengisolasi plasenta yang diikuti dengan memantau dinding rahim.
  • Perluasan kanal serviks: untuk alokasi lochias yang tidak terganggu selama operasi selama kehamilan, perlu untuk memperluasnya dengan jari atau mahluk Gegar.
  • Luka Penutupan uterus: overlay vicryl kontinu tunggal-baris (deksonovogo) jahitan pada rahim menusuk mukosa peritonization karena vesiko-rahim lipatan peritoneum menggunakan satu baris vicryl terus menerus (deksonovogo) jahitan.
  • Menjahit dinding perut depan:
    • di perusahaan longitudinal membedah peritoneum dan otot-otot dijahit atau terus-menerus deksonovym vicryl jahitan aponeurosis - individu atau kapron vicryl jahitan hipodermis - jahitan diserap individu, kulit memaksakan nilon atau sutra terpisah jahitan;
    • melintang yang membedah peritoneum dan otot-otot dijahit deksonovym terus menerus atau vicryl jahitan aponeurosis - melilit terus menerus putaran maksonovym atau polydioxanone jahitan, untuk memperkuat itu di tengah superposed reverdenovsky jahitan pada hipodermis ditumpangkan sendi individu (deksonovye, vicryl, dermalonovye, etilonovye), kulit - Jahit intradermal kontinu (dermalon, etil), jahitan terpisah, staples bedah.

Bagaimana cara mencegah operasi caesar?

  • Pengelolaan kehamilan dan persalinan yang adekuat.
  • Rasional pengelolaan kelahiran melalui saluran kelahiran alami selama anomali aktivitas kerja dengan penggunaan analgesik uterotonik, antispasmodik modern.

Kontraindikasi terhadap operasi caesar

  • Upaya pengiriman persalinan yang tidak berhasil (tang obstetri, ekstraksi vakum janin).
  • Kondisi buruk janin (kematian intrauterine, prematuritas dalam-dalam, hipoksia janin intrauterine jangka panjang, di mana lahir mati atau kematian dini janin, malformasi janin, tidak sesuai dengan kehidupan tidak dapat dikesampingkan).

Kontraindikasi ini penting hanya jika operasi dilakukan untuk kepentingan janin. Jika ada indikasi untuk operasi caesar dari bagian parturient, kontraindikasi tidak diperhitungkan.

trusted-source[31], [32], [33]

Komplikasi setelah operasi caesar

  • bagian ekstensi pada uterus menuju parametrium dan merusak ikatan pembuluh, luka kandung kemih, ureter, cedera usus menyajikan bagian dari janin, tusuk jarum kandung kemih, melampirkan tepi atas luka segmen bawah rahim ke dinding belakang nya, perdarahan internal dan eksternal, hematoma yang berbeda: Bedah lokalisasi
  • Anestesi: sindroma aortokaval, sindrom aspirasi (sindrom Mendelssohn), gagal dalam intubasi trakea.
  • Pasca operasi purulen-septik: subinvolusi rahim, endometritis, peritonitis, sepsis, tromboflebitis, trombosis vena dalam.

trusted-source[34], [35], [36], [37], [38]

Prognosis setelah operasi caesar

Dengan tingkat sesar 16,7%, angka kematiannya adalah 0,08%. Kematian setelah operasi caesar menyumbang lebih dari 50% kematian maternal.

Tingkat kematian perinatal adalah 11,4 per 1000 kelahiran hidup dan kematian, dengan rasio kelahiran mati dan kematian neonatal awal 1: 1 (53 dan 47%, masing-masing).

Pelatihan siswa

Rodilnitsu perlu mengajarkan perawatan kelenjar susu, organ genital eksternal, mengendalikan fungsi kandung kemih dan usus.

Pengelolaan lebih lanjut pasien

Dalam kelancaran periode pascaoperasi beberapa jam setelah operasi, pasien disarankan untuk mengantarkannya ke tempat tidur, pada hari ke 2 untuk berjalan. Pada hari ke 5, ultrasound dilakukan untuk menilai ukuran rahim, rongga, kondisi jahitan setelah operasi caesar, dan deteksi hematoma. Pada hari ke 6-7, jahitan dikeluarkan dari dinding perut anterior. Pada hari 9-10 mereka pulang ke rumah.

Kode ICD-10

  • 082 kelahiran tunggal, persalinan dengan operasi caesar
  • 084.2 Kelahiran banyak, seluruhnya dengan operasi caesar.
Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.