^
A
A
A

Fruktosa selama berolahraga

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Beberapa atlet mengkonsumsi tablet fruktosa saat berolahraga. Karena fruktosa memiliki indeks glisemik rendah (ini menyebabkan reaksi glukosa darah dan insulin yang lebih lemah), atlet dapat secara keliru menganggapnya sebagai sumber energi terbaik.

Murrey dkk. Mempelajari respons fisiologis, respons sensorik dan indikator kinerja untuk mendapatkan 6% larutan glukosa, sukrosa dan fruktosa selama latihan. Kadar insulin dalam darah, seperti yang diharapkan, lebih rendah saat mengambil fruktosa. Tapi fruktosa dikaitkan dengan gangguan gastrointestinal yang besar, tekanan kuat dan kadar kortisol serum yang lebih tinggi, yang menunjukkan tekanan fisiologis lebih besar daripada glukosa dan sukrosa. Waktu yang ditunjukkan pada lomba sepeda dengan asupan sukrosa dan glukosa juga jauh lebih tinggi daripada saat mengkonsumsi fruktosa.

Tingkat glukosa dalam darah yang lebih rendah, terkait dengan asupan fruktosa, menjelaskan mengapa indeks tidak membaik. Metabolisme fruktosa terjadi terutama di hati, di mana ia diubah menjadi glikogen. Mungkin fruktosa tidak bisa berubah menjadi glukosa dan melepaskan cukup cepat untuk memasok otot kerja dengan energi yang cukup. Sebaliknya, kadar glukosa darah dipertahankan atau meningkat saat protein glukosa, sukrosa atau glukosa dikonsumsi. Hal ini menunjukkan bahwa mereka meningkatkan kinerja dan merupakan karbohidrat pilihan untuk minuman olahraga.

Kasus gangguan gastrointestinal yang lebih sering (kembung, kejang dan diare), yang disebabkan oleh asupan sejumlah besar fruktosa, dapat dijelaskan dengan penyerapan fruktosa yang lebih lambat dibandingkan dengan glukosa.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.