^

Berjemur: bagus, buruk

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Musim panas berjalan lancar, jadi pertanyaan untuk mendapatkan cokelat sempurna sangat relevan. Pertimbangkan rekomendasi utama dan kontraindikasi untuk berjemur.

Setelah berbulan-bulan dingin, tubuh membutuhkan sinar matahari dan, tentu saja, vitamin D. Tapi sebelum mencelupkan ke dalam bak mandi matahari dengan kepala Anda, Anda perlu mempersiapkannya dengan benar. Dengan sendirinya, sengatan matahari adalah reaksi pelindung tubuh terhadap radiasi ultraviolet. Dihadapkan dengan itu, kulit melempar semua kekuatannya untuk menciptakan penghalang yang efektif. Epidermis mengandung sel melanosit khusus yang menghasilkan pigmen gelap - melanin, yang melindungi jaringan dari pembakaran. Artinya, tan perunggu adalah reaksi melanin terhadap kerusakan kulit oleh sinar matahari.

Untuk memahami proses pengapian, mari kita simak jenis radiasi matahari utama:

  • Sinar matahari adalah spektrum yang terlihat.
  • Ultraviolet (UV) - bertanggung jawab atas efek fotokimia, memberi warna kulit yang indah.
  • Inframerah - menyebabkan efek termal.

Radiasi UV menyumbang sekitar 5% dari semua radiasi, yang memiliki aktivitas biologis yang jelas. Ini dibagi menjadi tiga spektrum, yang masing-masing memiliki panjang sinar tertentu dan efek spesifiknya sendiri pada tubuh manusia:

  1. Spektrum C adalah radiasi gelombang pendek yang keras dengan panjang gelombang 100-280 nm. Sinar tinggal di lapisan ozon, yaitu, mereka praktis tidak sampai ke permukaan bumi. Memiliki efek merusak pada semua makhluk hidup.
  2. Spektrum B adalah gelombang menengah 280-320 nm. Ini adalah sekitar 20% UV yang menyentuh permukaan bumi. Ini memiliki sifat mutagenik, mempengaruhi DNA seluler, menyebabkan gangguan pada strukturnya. Ini menembus tidak hanya ke dalam epidermis, tapi juga diserap oleh kornea. Menyebabkan luka bakar parah pada kulit dan mata.
  3. Spektrum A adalah radiasi gelombang panjang lembut 315-400 nm. Ini adalah 80% dari total UV. Ini memiliki energi seribu kali lebih sedikit daripada spektrum B. Ini menembus kulit, mencapai jaringan subkutan, mempengaruhi pembuluh dan serat jaringan ikat. Mempromosikan perkembangan zat aktif secara biologis dalam tubuh.

Matahari adalah sumber kuat vitamin D3. Untuk mendapatkan dosis hariannya, dibutuhkan 10-15 menit untuk berjemur. Vitamin yang terlibat dalam metabolisme kalsium, membantu menguatkan gigi, tulang, rambut dan kuku. Istirahat musim panas mempercepat pembentukan darah dan meningkatkan sifat perlindungan dari sistem kekebalan tubuh.

Kulit adalah penghalang yang andal, melindungi dari banyak faktor lingkungan yang merusak. Tapi kemungkinan mekanisme proteksinya tidak terbatas. Jika tindakan faktor yang merusak itu hebat atau terlalu lama, bisa menyebabkan kerusakan pada epidermis dan tubuh secara keseluruhan.

Apakah berguna atau berbahaya untuk berjemur di bawah sinar matahari?

Dengan dimulainya musim panas, banyak orang bertanya-tanya apakah bermanfaat atau berbahaya untuk berjemur di bawah sinar matahari. Pertama-tama, orang harus tahu bahwa tubuh sorgawi adalah dokter alami, oleh karena itu tidak hanya bermanfaat, tapi juga penting bagi tubuh manusia.

Mari kita pertimbangkan sifat dasar mandi matahari:

  • Tindakan ultraviolet mengaktifkan sintesis vitamin D, yang diperlukan untuk penyerapan kalsium dan fosfor. Ini memperkuat otot dan tulang, mendorong penyembuhan luka, menganjurkan pencegahan rakhitis pada anak-anak dan osteoporosis pada orang dewasa.
  • Mengaktifkan dan merangsang proses metabolisme, sirkulasi dan respirasi. Memperbaiki sistem endokrin dan mempercepat metabolisme.
  • Membantu menyingkirkan berbagai masalah dermatologis: psoriasis, jerawat, eksim, jamur. Karena efek berbahaya pada mikroorganisme patogen, UV digunakan dalam pengobatan tuberkulosis kulit.
  • Mereka mempromosikan pengerasan tubuh, memperkuat pertahanan dan meningkatkan ketahanan terhadap berbagai infeksi.
  • Mengaktifkan produksi hormon serotonin, yang membantu mengatasi stres kronis, depresi dan mengurangi kapasitas kerja.

Tapi, terlepas dari sifat bermanfaat yang disebutkan di atas, berjemur alami memiliki beberapa kontra-indikasi dan peraturan tertentu. Ketaatan mereka memungkinkan Anda membuat liburan musim panas Anda semaksimal mungkin dan seaman mungkin.

Pada jam berapa Anda tidak bisa berjemur di bawah sinar matahari?

Aspek penting dari liburan musim panas yang aman adalah saat yang tepat untuk berjemur. Pertimbangkan kapan Anda tidak bisa berjemur di bawah sinar matahari dan aspek lain dari prosedur ini.

  • Matahari adalah sumber energi radioaktif. Puncak aktivitasnya adalah dari pukul 11:00 sampai 16:00. Artinya, sangat dianjurkan untuk tidak pergi keluar pada siang hari. Selama periode ini ada risiko tinggi luka bakar, terutama bagi mereka yang memiliki kulit sensitif cahaya.
  • Berjemur lebih baik dari jam 8:00 sampai 11:00. Setelah pukul 16:00 Anda bisa beristirahat dengan aman di pantai, karena pada interval waktu ini Anda bisa mendapatkan warna kulit yang sedikit pun.
  • Sambil terbakar sinar matahari harus bertahap, yaitu berbaring di bawah terik sepanjang hari dikontraindikasikan. Anda bisa mulai dari 10 menit dan secara bertahap meningkatkan waktu.
  • Waktu maksimum untuk tata surya terus menerus tidak boleh melebihi 2 jam per hari.

Sunburn bagus untuk tubuh, tapi hanya jika dibeli dengan benar. Prosedur tata surya membutuhkan organisasi yang tepat. Karena dengan antusiasme yang berlebihan, konsekuensi serius mungkin terjadi. Yang paling berbahaya adalah perkembangan kanker kulit.

trusted-source[1], [2], [3]

Mengapa dan siapa yang tidak bisa berjemur di bawah sinar matahari?

Reaksi kulit terhadap efek radiasi UV yang merusak adalah sengatan matahari. Di bawah pengaruhnya, pigmen melanin mulai diproduksi di dalam sel, yang memberi warna kulit coklat yang indah. Tapi seperti prosedur apapun, berjemur memiliki kontraindikasi tertentu. Pertimbangkan mengapa dan siapa yang tidak bisa berjemur di bawah sinar matahari.

Kontraindikasi absolut:

  • Alergi terhadap sinar matahari (photodermatitis).
  • Penggunaan obat dengan sifat fotosensitisasi (sulfonamida, tetrasiklin, turunan fetotiazine).
  • Albinisme adalah penyakit genetik yang ditandai dengan tidak adanya melanin pada sel kulit.
  • Patologi onkologi dari lokalisasi apapun.
  • Mastopati atau kondisi setelah terapi kanker payudara.
  • Hipertermia
  • Penyakit endokrin.
  • Patologi kelenjar tiroid.
  • Proses menular akut.
  • Periode restoratif setelah prosedur anti penuaan, mengelupas, suntikan kecantikan, laser hair removal.

Kontraindikasi relatif:

  • Anak kecil sampai 2-3 tahun. Anak-anak memiliki kulit yang tipis dan rentan, yang sangat sensitif terhadap sinar matahari.
  • Orang yang lebih tua dari 60-65 tahun. Biasanya, pada usia ini, banyak yang memiliki masalah dengan tekanan darah, patologi kardiovaskular dan penyakit lainnya.
  • Adanya neoplasma jinak.
  • Kehamilan.
  • Kehadiran nevi displastik besar.

Berlebihan berjemur mempercepat photoaging kulit, memprovokasi penghancuran serat kolagen. Hal ini dimungkinkan untuk hiperpigmentasi epidermis, yaitu pembentukan area kuning-coklat dan patologi jinak (bintik-bintik, lentigo, nevuses melanositik).

Juga secara signifikan meningkatkan risiko pengembangan melanoma, yaitu kerusakan kulit ganas. Menurut statistik medis, melanoma menempati urutan kedua dalam prevalensi oncolopathology pada wanita muda. Dengan angka kematian, kanker ini menempati urutan kedua setelah kanker paru-paru. Penyakit ini bisa memprovokasi sumber alami studi ultraviolet dan solarium. Matahari menekan reaksi sistem kekebalan tubuh, menyebabkan aktivasi virus herpes. Mengeringkan kulit, membuatnya kusut, kusam, kasar dan kasar.

Penyakit apa yang tidak bisa berjemur di bawah sinar matahari?

Meski memiliki banyak khasiat tata surya yang bermanfaat, manfaat berjemur tidak semua orang. Pertimbangkan penyakit apa yang tidak bisa Anda berjemur di bawah sinar matahari:

  • Penyakit ganas dan kondisi prakanker.
  • Penyakit mata
  • Tuberkulosis
  • Varises.
  • Sejumlah besar nevi, pigmen dan tanda lahir.
  • Penyakit ginekologis (mastopathy, polycystosis dan lain-lain).
  • Patologi autoimun.
  • Penyakit menular
  • Penyakit sistem kardiovaskular.
  • Penyakit endokrin.
  • Penyakit psikoneurologis.

Selain patologi yang tercantum, istirahat di pantai dikontraindikasikan setelah beberapa prosedur kosmetik:

  • Mengupas dan membersihkan perangkat keras kulit.
  • Hair removal laser
  • Make-up permanen
  • Penghapusan tumor pada kulit.
  • Bungkus tubuh dengan minyak esensial.
  • Suntikan Botox.

Ada juga kontraindikasi sementara untuk penyamakan yang dikaitkan dengan terapi obat:

  • Fotosensitizer - meningkatkan risiko sengatan sinar matahari. Anda bisa beristirahat setelah 1-6 bulan setelah akhir lamaran mereka.
  • Obat-obatan dengan retinol, tretinoin atau asam retinoat. Mereka terbiasa merawat jerawat dan menghilangkan keriput.
  • Obat antimikroba dan antijamur (Triclosan, Chlorhexidine, Griseofulvin).
  • Obat diuretik (berdasarkan Chlortalidone dan Furosemide).
  • Antipsoriatic kosmetik.
  • Antidepresan, obat penenang dan antikonvulsan.
  • Antihistamin, antiemetik dan antibiotik.
  • Obat antidiabetes yang mengurangi gula darah.
  • Kontrasepsi dan obat lain berdasarkan estrogen dan progesteron.

Jika ada kontraindikasi untuk berjemur, komplikasi serius mungkin dilakukan:

  1. Sunburn - paling sering terjadi. Tampaknya karena radiasi UV membakar lapisan atas epidermis. Hal itu diwujudkan dengan rasa sesak kulit, kemerahan dan lecet. Pada kasus yang sangat parah, suhu meningkat, tekanan darah menurun, kelemahan umum dan disorientasi muncul.
  2. Sunstroke - muncul karena lama tinggal di panas tanpa hiasan kepala. Pembuluh darah melebar, dan darah mengalir ke kepala. Ada kelemahan yang tajam, sakit kepala, pupil yang melebar. Kemungkinan pendarahan hidung dan hilangnya kesadaran. Suhu naik, ada serangan mual dan muntah.
  3. Photodermatosis adalah alergi terhadap sinar matahari, yang terjadi dengan sensitivitas yang meningkat terhadap UV. Kondisi yang menyakitkan dimanifestasikan dengan kemerahan, radang dan pengelupasan kulit. Ada gatal dan terbakar parah, berbagai ruam dan pembengkakan lendir.
  4. Kanker kulit - berjemur yang sering dan berkepanjangan dapat menyebabkan luka bakar dan memicu lesi ganas. Menurut statistik medis, sekitar 50-80% kanker terjadi karena efek berbahaya dari radiasi ultraviolet alami.
  5. Penyakit mata - yang tinggal di panas dapat menyebabkan sindrom mata kering, penurunan penglihatan, mengaburkan lensa (katarak) dan pembengkakan konjungtiva.
  6. Penuaan fotografi - berjemur berkepanjangan menyebabkan kerusakan pada lapisan atas kulit. Reaksi serupa serupa dengan perubahan yang terjadi di hari tua. Muncul kulit kering, perubahan pembuluh darah, kemerahan, berbagai bintik pigmentasi, bintik-bintik, keriput.

Dapatkah saya berjemur di psoriasis di bawah sinar matahari?

Penyakit radang kronis yang mempengaruhi kulit dan membentuk plak di permukaannya (bintik kering dan jelas) adalah psoriasis. Patologi ini tidak hanya menyebabkan sensasi yang menyakitkan, tapi juga ketidaknyamanan kosmetik. Ruam psoriatis dilokalisasi di seluruh tubuh. Plak bisa terjadi di kepala, punggung, perut, paling sering terkena permukaan ulnar dan lipatan lutut, pantat.

Di musim dingin, ruam bisa ditutup dengan pakaian, tapi di musim panas banyak pasien memiliki pertanyaan: Mungkinkah berjemur di psoriasis di bawah sinar matahari? Pertama-tama, perlu dicatat bahwa penyakit dan radiasi ultraviolet ini kompatibel. Musim panas adalah periode yang paling menguntungkan untuk perawatan. Dinyatakan sifat terapeutik adalah tata surya yang dikombinasikan dengan air laut, yaitu beristirahat di pantai laut.

Sunburning di bawah sinar matahari memberikan remisi abadi dan tahan lama karena densifikasi kulit dan peningkatan aliran oksigen ke cairan limfatik.

Berguna sifat matahari:

  • Pemusnahan plak psoriasis dan pembaharuan epidermis.
  • Percepatan regenerasi jaringan yang rusak.
  • Penghapusan gatal dan pengelupasan.
  • Memperlambat pembentukan plak dan papula baru.

Sinar ultraviolet tipe A dan B menekan proses patologis yang terjadi di permukaan epidermis. Karena itu, dengan bantuan mereka, Anda bisa dengan cepat menyingkirkan tidak hanya berbagai ruam, tapi juga mempercepat penyembuhan luka dan luka.

Para ilmuwan telah menentukan bahwa eksaserbasi penyakit di musim dingin, dikaitkan dengan defisiensi vitamin D dalam darah. Kekurangannya bisa dipulihkan dengan bantuan makanan atau mandi matahari. Efektivitas terapi tersebut bersifat individu untuk setiap kasus spesifik dan tergantung pada jenis dan jenis penyakitnya.

Aturan prosedur tata surya untuk psoriasis:

  • Durasi paparan pertama sinar matahari tidak boleh melebihi 10 menit. Setelah ini, lama istirahat bisa berangsur-angsur meningkat, membawa hingga 30 menit.
  • Berjemur lebih baik di pagi hari dari jam 8:00 sampai 11:00 atau di malam hari dari pukul 16:00 sampai 20:00. Interval makan siang adalah yang paling berbahaya, karena orang termasyhur paling aktif dan bisa mengakibatkan komplikasi penyakit.
  • Untuk mencegah agar kulit tidak mengering, zat pelindung photoprotective khusus dengan faktor pelindung yang meningkat harus digunakan.
  • Setelah terbakar, plak psoriatis harus diobati dengan salep dan aerosol, yang mengandung komponen aktif piramida seng.

Meskipun seluruh manfaat dan efektivitas pengobatan psoriasis oleh sinar matahari, prosedur ini memiliki kontraindikasi tertentu. Terapi semacam itu dilarang untuk pasien yang penyakitnya memburuk selama musim panas, yaitu sekitar 5% dari semua pasien.

Kondisi yang baik untuk pengobatan psoriasis dibuat di resor Bulgaria, Slovenia dan, tentu saja, Israel. Istirahat dan perawatan di sanatorium di Laut Mati memungkinkan Anda untuk memindahkan penyakit ini ke tahap remisi jangka panjang.

trusted-source[4], [5], [6], [7], [8]

Dapatkah saya berjemur dalam virus hepatitis di bawah sinar matahari?

Penyakit virus yang menyerang hati adalah hepatitis. Penyakit ini bisa terjadi asimtomatik, dan bisa menampakkan serangan akut yang menyakitkan. Bagaimanapun, pasien sedang menunggu pengobatan dan rehabilitasi panjang, terapi diet dan sejumlah kontraindikasi lainnya. Karena ini, banyak pasien mengajukan pertanyaan: Mungkinkah berjemur dalam hepatitis virus di bawah sinar matahari?

Jika penyakit ini dalam keadaan remisi terus-menerus, maka istirahat adalah mungkin jika aturan berikut diperhatikan:

  • Anda bisa tetap di bawah pantai sampai pukul 10.00 pagi dan dari pukul 17-18: 00 di malam hari, saat kulit tidak terkena sinar ultraviolet, namun radiasi infra merah, yang tidak mempengaruhi perbanyakan cepat virus di tubuh.
  • Untuk menyingkirkan kemungkinan berbagai komplikasi, perlu menggunakan tabir surya dengan faktor pelindung yang meningkat. Mereka meminimalkan efek berbahaya pada kulit.
  • Jika selama istirahat keadaan kesehatan telah memburuk, maka perlu melewati tempat yang sejuk, misalnya di bawah atap atau payung. Juga, jangan lupakan hiasan kepala.

Selama eksaserbasi penyakit ini, prosedur tata surya dikontraindikasikan. Hal ini disebabkan fakta bahwa ultraviolet menstimulasi multiplikasi virus.

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13]

Dapatkah saya berjemur di bawah rahim bawah rahim?

Pembentukan jinak di jaringan rahim (mungkin terletak di endometrium, di bawah selaput serosa, di leher rahim atau di dalam lapisan otot) adalah mioma. Menurut statistik medis, penyakit ini terjadi pada 30% wanita, paling sering pada usia 25-35 tahun. Keunikan patologi adalah komplikasi asimtomatik dan serius. Pengobatan dilakukan secara operasi, jenis operasi tergantung pada karakteristik individu dari tubuh pasien.

Setelah terapi, banyak pasien tertarik pada pertanyaan: Mungkinkah berjemur di bawah sinar matahari dengan mioma uterus? Prosedur tata surya tidak dikontraindikasikan, tapi sebelum dilakukan, Anda harus menunggu sampai akhir masa rehabilitasi. Tindakan pencegahan semacam itu terkait dengan fakta bahwa mioma memiliki sifat kekambuhan, dan terlalu panasnya organisme merupakan kondisi yang menguntungkan untuk hal ini.

Dalam praktik medis, sering terjadi kasus ketika penyakit ini kambuh karena istirahat jangka pendek di negara-negara panas. Untuk mencegah konsekuensi tersebut, beristirahat di bawah sinar matahari harus sangat berhati-hati, mengikuti semua aturan aman berjemur.

trusted-source[14], [15], [16]

Dapatkah saya berjemur untuk kedinginan di bawah sinar matahari?

Masing-masing organisme itu individual, jadi terserah kepada dokter yang bertugas menentukan apakah mungkin berjemur dengan pilek di bawah sinar matahari. Rhinitis dan menggelitik di tenggorokan adalah gejala proses inflamasi dan tanda sifat protektif yang dikurangi dari sistem kekebalan tubuh. Efek sinar matahari pada hari-hari awal mengurangi kekebalan tubuh, yang meningkatkan risiko pengembangan berbagai penyakit dan komplikasi yang ada. Oleh karena itu, meski sepele seperti sekilas sekilas, bisa berkembang menjadi patologi yang serius.

Pada saat yang sama, banyak dokter percaya bahwa beristirahat di pantai laut memiliki efek penyembuhan melawan pilek, terutama patologi pernapasan kronis. Udara laut jenuh dengan zat bermanfaat yang menyucikan paru-paru dan bronkus dari akumulasi toksin dan meningkatkan kekebalan lokal.

Jika Anda memutuskan prosedur tata surya saat flu, Anda harus mengikuti rekomendasi berikut ini:

  • Jangan biarkan hipotermia (jangan masuk air setelah lama tinggal di panasnya).
  • Jangan minum minuman dingin, termasuk air laut / sungai.
  • Berjemur harus diambil dari jam 6 sampai 10 pagi dan setelah pukul empat sore.

Untuk mempercepat pemulihan harus mematuhi diet kaya vitamin dan mineral. Berguna akan berbagai fisioterapi, termasuk terapi lumpur.

Dapatkah saya berjemur dengan mastopati di bawah sinar matahari?

Penyakit jinak dengan proliferasi jaringan ikat secara patologis di kelenjar susu adalah mastopati. Sebagai aturan, gangguan ini terjadi karena kegagalan hormon. Tanpa perawatan yang tepat waktu dan tepat dapat menyebabkan kanker. Perilaku yang benar di bawah sinar matahari memainkan peran penting, karena sinarnya secara intensif mempengaruhi jaringan payudara. Apakah mungkin untuk berjemur di mastitis di bawah sinar matahari, dokter yang merawat seharusnya menentukannya saja.

Sinar matahari memiliki dampak menyeluruh pada tubuh: diperlukan epidermis dan metabolisme, fungsi normal kelenjar tiroid, kelenjar adrenal dan ovarium. Berkat itu, tubuh memproduksi vitamin D, yang diperlukan untuk pertumbuhan tulang dan ligamen normal. Namun, terlepas dari semua sifat yang berguna, terutama tindakan berbahaya, sinar matahari mengisyaratkan jaringan kelenjar susu yang rapuh dan rentan.

Kontraindikasi untuk berjemur dengan mastopati:

  • Penyakit pada stadium akut.
  • Bentuk kistik mastopati.
  • Ada sindrom nyeri yang diucapkan.
  • Di dada ada nodul, kerapatan atau inklusi tumor.
  • Kelenjarnya bengkak, ada sekresi dari puting susu.

Radiasi ultraviolet dapat memprovokasi degenerasi neoplasma jinak menjadi kanker. Selain itu, dengan hati-hati, Anda harus meluangkan waktu di bawah sinar matahari dengan kelebihan berat badan, setelah operasi baru-baru ini di dada dan saat minum obat hormonal.

  • Sunburn tidak menyebabkan mastopati, tapi bisa menyebabkannya memburuk. Untuk menghindari hal ini, seseorang harus mematuhi peraturan tersebut:
  • 1. Resting topless dikontraindikasikan. Hal ini diperlukan untuk berada dalam baju renang, yang memberikan perlindungan yang cukup untuk kelenjar susu.
  • 2. Anda bisa tetap di tempat panas sampai pukul 11:00 pagi dan setelah pukul 16:00 di malam hari. Kunyit malam hari adalah yang paling aman.
  • 3. Sebelum keluar, Anda perlu persediaan cukup cairan untuk mencegah dehidrasi dan konsekuensi tidak menyenangkan lainnya dari paparan panas yang berkepanjangan.

Keputusan akhir tentang manfaat sinar matahari untuk mastopati hanya bisa diberikan oleh seorang mamologis, satu per satu untuk setiap kasus.

Dapatkah saya berjemur dengan alergi di bawah sinar matahari?

Berbagai reaksi dermatologis dan penyakit kulit menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan, terutama di musim panas. Apakah mungkin berjemur dengan alergi pada matahari menentukan dokter yang hadir, secara individu untuk setiap pasien. Distribusi khusus dalam beberapa tahun terakhir adalah alergi yang disebabkan oleh radiasi ultraviolet. Gejalanya terjadi secepat kilat, dalam beberapa dalam beberapa detik, dan pasien lainnya setelah 1-2 jam atau pada hari kedua setelah terpapar sinar matahari.

Fitur reaksi fototoksik:

  • Photodermatosis juga terlihat pada orang sehat setelah berkepanjangan terbakar sinar matahari. Untuk mencegahnya, Anda harus menghindari sinar matahari dari pukul 11:00 sampai 16:00 dan melindungi kulit dengan krim khusus, lotion.
  • Alergi terhadap sinar matahari bisa dikaitkan dengan asupan makanan tertentu, obat-obatan, herbal dan zat lainnya dengan photosensitizer.
  • Proses patologis lebih dikaitkan dengan gangguan kekebalan tubuh. Dalam kelompok risiko untuk pengembangannya adalah orang-orang dengan penyakit sistem endokrin, hati dan ginjal.
  • Alergi terhadap UV rentan terhadap orang dengan tipe kulit ringan (pertama, Celtic). Mereka praktis tidak berjemur, tapi reaksi patologis terhadap ultraviolet sangat sering muncul.

Dalam kebanyakan kasus, alergi memanifestasikan dirinya dalam bentuk gatal-gatal, eksim atau vesikula. Ruam terjadi pada tangan, wajah, kaki dan dada. Paling sering mereka terlihat seperti kulit kasar yang tidak rata, yang terasa sakit dan gatal. Dalam kasus yang jarang terjadi, ruam menyatu, membentuk kerak, pendarahan dan timbangan.

Liburan musim panas yang lengkap hanya mungkin dilakukan setelah menentukan penyebab reaksi alergi dan meneruskan pengobatan. Tetapi bahkan setelah terapi, Anda harus berhati-hati berjemur dan mematuhi semua rekomendasi medis.

trusted-source[17], [18]

Dapatkah saya berjemur setelah serangan jantung?

Kekalahan otot jantung akibat pelanggaran suplai darah dan penyumbatan salah satu arteri organ dengan plak aterosklerotik adalah serangan jantung. Bahaya penyakit ini adalah bagian otot yang sakit mati dan mengembangkan nekrosis. Proses patologis dimulai 20-40 menit setelah aliran darah berhenti. Ada banyak faktor yang bisa menyebabkan serangan jantung.

Menurut statistik medis, ini adalah pemaparan panas, sengatan matahari atau panas yang berkepanjangan yang paling sering menyebabkan kerusakan pada sirkulasi jantung dan serebral.

Mari kita pertimbangkan secara lebih rinci bagaimana serangan jantung berkembang, yang disebabkan oleh pelanggaran termoregulasi, yaitu istirahat panjang dalam panas:

  • Secara bertahap suhu tubuh naik.
  • Tubuh mencoba menciptakan keseimbangan dengan membandingkan suhu tubuh dan lingkungan.
  • Mekanisme adaptasi habis, dan fase dekompensasi dimulai.
  • Intoksikasi umum organisme, sindrom DIC, gagal ginjal dan gagal jantung berkembang.
  • Catu daya otak berhenti.
  • Ada perdarahan dan pembengkakan.

Sangat sering, orang yang telah menderita penyakit ini bertanya-tanya apakah setelah serangan jantung bisa berjemur di bawah sinar matahari. Kemungkinan istirahat musim panas dan lama tinggal di bawah sinar UV tergantung pada tingkat pemulihan setelah patologi ditransfer dan kondisi umum tubuh. Dalam kebanyakan kasus, dokter menyarankan untuk meminimalkan sengatan sinar matahari, menghabiskannya di pagi hari atau di malam hari. Selain itu, jangan lupa melindungi kulit dan kepala dari sinar matahari, menjaga keseimbangan air.

trusted-source[19], [20], [21], [22]

Dapatkah saya berjemur untuk dermatitis di bawah sinar matahari?

Ada pendapat bahwa matahari berguna untuk semua penyakit dermatologis. Sebenarnya, semuanya berbeda. Misalnya, apakah mungkin berjemur dengan dermatitis di bawah sinar matahari, sangat bergantung pada perjalanan penyakit, usia pasien dan, tentu saja, indikasi medis. Tindakan pencegahan ini terkait dengan fakta bahwa setelah berjemur ruam bisa mengintensifkan, membentuk area basah, remah, menyebabkan gatal dan ketidaknyamanan yang parah.

Dermatitis, dan terutama bentuk atopiknya ditandai dengan eksaserbasi yang sering terjadi pada periode musim gugur-musim semi. Pada musim panas, proses patologis pada kebanyakan kasus mereda, dan pasien merasa lebih baik. Perbaikan ini terutama disebabkan oleh tindakan radiasi ultraviolet, yang dengan dosis sedang menekan ruam kulit dan pembengkakan, mengurangi gatal.

Berjemur berkepanjangan di bawah sinar matahari dengan dermatitis tidak dianjurkan, terutama untuk saat aktivitas matahari meningkat. Berjemur harus dilakukan pagi sebelum pukul 11:00 dan sore hari. Dalam kasus ini, zat pelindung hypoallergenic harus dioleskan ke kulit.

trusted-source[23]

Dapatkah saya berjemur di bawah sinar matahari dengan HIV?

Seringkali mungkin untuk mendengar bahwa diagnosis seperti human immunodeficiency virus adalah kontraindikasi mutlak untuk istirahat musim panas. Pertanyaannya adalah apakah dengan HIV berjemur di bawah sinar matahari adalah individu untuk setiap pasien. Kelebihan sengatan matahari berbahaya karena berbagai alasan, termasuk yang tidak terkait dengan HIV. Bagi banyak orang, berjemur tidak akan merugikan, namun sebaliknya akan membantu untuk rileks dan rileks. Selain itu, UV memiliki efek menguntungkan pada kerja seluruh tubuh, namun memiliki manfaat kesehatan.

Aturan berjemur untuk pasien dengan HIV tidak berbeda dengan rekomendasi untuk orang sehat:

  • Prosedur tata surya paling baik dilakukan di pagi hari atau malam hari. Dari pukul 10:00 sampai 16:00 lebih baik hindari aktivitas matahari yang meningkat.
  • Pada bodi perlu mengoleskan krim pelindung dengan filter ultraviolet yang meningkat. Prosedurnya lebih baik menghabiskan 20-30 menit sebelum keluar dan ulangi setiap 2-3 jam, apalagi setelah mandi.
  • Juga berikan perlindungan untuk mata dan kepala. Saat istirahat, dianjurkan untuk menyimpan air minum untuk mencegah dehidrasi pada tubuh.

Bagaimanapun, sebelum merencanakan liburan musim panas, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda. Hal ini diperlukan untuk mencegah reaksi atau komplikasi yang merugikan dari obat-obatan yang mungkin terjadi saat berjemur.

Dapatkah saya berjemur setelah terbakar sinar matahari?

Kerusakan termal, kimia atau radiasi pada kulit memberikan banyak ketidaknyamanan, baik fisik maupun estetika. Banyak orang yang menderita luka-luka seperti itu tertarik pada pertanyaan: Mungkinkah berjemur setelah terbakar di bawah sinar matahari? Prosedur tata surya diperbolehkan jika tanda-tanda radang pada jaringan sama sekali tidak ada. Jika tidak, sengatan matahari (alami dan buatan), sauna, sauna dan prosedur termal lainnya dikontraindikasikan.

Jika proses penyembuhan berhasil, maka sunbaths pendek akan bermanfaat bagi tubuh. Dalam hal ini, jangan lupa bahwa kulit lembut muda mudah tersinggung, jadi butuh perlindungan. Sebelum pergi ke pantai, Anda harus merawat epidermis dengan tabir surya dengan SPF tinggi.

Jika, setelah terbakar sinar matahari, luka bakar yang lama bengkak atau memerah, paparan lebih lanjut terhadap panas merupakan kontraindikasi. Larangan berlaku sampai jaringan benar-benar sembuh. Tidak akan berlebihan untuk menggunakan cara seperti Bepanten atau Panthenol. Mereka meminimalkan sensasi yang menyakitkan, dan mempercepat regenerasi epidermis yang rusak.

trusted-source[24], [25], [26], [27]

Dapatkah saya berjemur di shchitovidke di bawah sinar matahari?

Secara umum diterima bahwa penyakit sistem endokrin dan matahari tidak sesuai. Tapi benarkah begitu, mungkinkah berjemur di kelenjar tiroid di bawah sinar matahari? Orang yang memiliki kelebihan hormon tiroid - tirotoksikosis, tidak mentolerir panas. Karena itu, dalam hal ini, sebelum tata surya harus menormalkan keseimbangan hormon. Pengobatan itu perlu dan dengan hipotiroidisme, yaitu kekurangan hormon tiroid. Jika tidak, liburan musim panas bisa menjadi tidak berhasil.

Kelenjar tiroid mengatur proses metabolisme dalam tubuh dan menjaga suhu tubuh normal. Jika fungsi organ terganggu, maka perubahan iklim akan berdampak negatif terhadap kesehatan. Luminer surgawi tidak secara langsung mempengaruhi kelenjar, namun di bawah pengaruhnya, sel kekebalannya bisa mulai menyerang jaringan tiroid.

Jika ada kelenjar getah bening di kelenjar tiroid, maka sebelum istirahat musim panas sebaiknya melakukan kontrol ultrasound dan melakukan tes darah untuk hormon. Jika nodusnya besar, maka dibutuhkan biopsi. Jika hormonnya normal, dan biopsi belum menunjukkan adanya perubahan ganas, maka sengatan sinar matahari diperbolehkan. Pemeriksaan semacam itu harus dilakukan dengan kelenjar tiroid yang membesar dan di hadapan lesi kistik di dalamnya.

Kontraindikasi terhadap tata surya:

  • Kanker tiroid
  • Meningkatnya latar belakang hormon.
  • Simpul dengan pertumbuhan yang cepat.

Dalam kasus lain, istirahat hanya mungkin dengan izin dari ahli endokrinologi. Hal ini sangat penting untuk mematuhi peraturan tersebut:

  1. Lama tinggal di bawah radiasi UV langsung tidak layak, lebih baik beristirahat di tempat teduh, berjemur di pagi hari atau di malam hari.
  2. Oleskan tabir surya untuk membuka area tubuh, perbarui setiap 2-3 jam sekali. Mengenakan panama dan kacamata hitam.
  3. Jangan dehidrasi pada tubuh. Minum air mineral dengan bikarbonat.

Matahari memiliki efek menguntungkan pada seluruh tubuh, termasuk sistem endokrin. Hal ini berguna untuk tetap berada di pasir hangat. Prosedur termal yang pendek juga mempengaruhi titik refleks pada kaki, yang dihubungkan oleh zona tenggorokan dan kelenjar tiroid.

Dapatkah saya berjemur setelah terbakar sinar matahari?

Cacar air adalah penyakit menular dengan gejala yang sangat tidak menyenangkan - ruam berair di sekujur tubuh. Lepuh cepat meledak, membentuk kerak, dimana kulit muda tumbuh. Berdasarkan hal tersebut, jawaban atas pertanyaan apakah setelah angin dingin berjemur di bawah sinar matahari, sangat tergantung pada berapa lama waktu berlalu setelah sembuh.

  • Segera setelah penyakit paparan sinar UV dikontraindikasikan, karena hal ini dapat memperburuk kondisi patologis dan menimbulkan komplikasi berupa pigmentasi yang berubah di lokasi ruam.
  • Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini berlangsung tidak lebih dari dua minggu, sementara orang dewasa membawanya dalam bentuk parah, dan anak-anak dalam kondisi ringan.
  • Banyak dokter menyarankan pasien untuk tidak muncul di jalan dalam waktu satu bulan setelah pemulihan lengkap kulit. Tapi ada sejumlah spesialis yang percaya bahwa berjemur dikontraindikasikan selama satu tahun.

Kulit setelah cacar air sangat lemah dan tidak bisa memberikan perlindungan penuh dari UV. Selain itu, di tempat di mana ada ruam, dermis menipis, yang meningkatkan risiko luka bakar. Karena ini, alih-alih cokelat cokelat yang indah, Anda bisa mendapatkan bintik pigmen gelap di sekujur tubuh Anda sehingga Anda harus membuangnya untuk waktu yang sangat lama.

trusted-source[28], [29], [30], [31], [32], [33], [34], [35], [36]

Dapatkah saya berjemur dengan tato di bawah sinar matahari?

Sampai saat ini, tato bukanlah sesuatu yang spesial. Ini adalah semacam prosedur kosmetik, dimana pola atau pola tersingkir di tubuh. Tapi setelah itu Anda perlu waktu untuk menyembuhkan jaringan. Pertanyaannya adalah apakah berjemur dengan tato di bawah sinar matahari, relevan untuk semua pecinta tato.

Terlepas dari kenyataan bahwa di musim panas saya sangat ingin semua orang menunjukkan tato baru, jangan lupa bahwa sinar matahari merusaknya, terutama pada makanan segar. Di bawah larangan tersebut datang mengunjungi solarium, berenang di air laut, sauna dan sauna. Ultraviolet menghancurkan sel pigmen, sehingga cat tato memudar dengan cepat.

Berjemur di bawah sinar matahari dengan tato dimungkinkan jika kulitnya sembuh, yaitu 3-4 bulan setelah prosedur. Mari kita pertimbangkan rekomendasi dasar yang akan memungkinkan untuk menjaga tato dan mendapatkan warna musim panas yang indah:

  • Pergilah ke matahari dengan menggunakan tabir surya. Pada saat bersamaan, semakin tinggi tingkat perlindungan SPF, semakin baik. Krim perlu diperbarui setelah setiap bak mandi.
  • Prosedur tata surya hanya bisa dilakukan pada waktu yang aman, yaitu sampai pukul 11:00 pagi dan setelah pukul 16:00 sore.
  • Setelah istirahat, Anda harus hati-hati mencuci diri di bawah air tawar dan merawat tubuh dengan pelembab.

Selain rekomendasi di atas jangan lupa tentang pemenuhan keseimbangan air. Karena panas, keringat aktif terjadi, dan kulit mengering, jadi perlu disediakan dengan tingkat kelembaban yang cukup.

trusted-source[37], [38]

Dapatkah saya berjemur dengan tanda lahir di bawah sinar matahari?

Banyak pemilik nevi yang sangat peduli dengan kesehatannya, khawatir dengan pertanyaan apakah mungkin berjemur dengan tanda lahir di bawah sinar matahari. Untuk memberikan jawaban yang tidak ambigu hampir tidak mungkin, karena nevi berbeda. Tapi bagaimanapun, kelimpahan sinar UV tidak baik.

  • Tanda lahir adalah anomali kulit. Mereka mengandung sejumlah besar melanin, yang memberi mereka warna coklat.
  • Mereka bisa dari berbagai bentuk dan ukuran. Yang paling aman adalah bintik pigmen kecil. Tapi bentuknya yang buram dan berubah, menjadi perhatian.
  • Sebagai aturan, mereka tidak dirugikan dalam keadaan tenang. Tapi kerusakan sekecil apapun bisa menyebabkan komplikasi serius, termasuk perkembangan melanoma.

Sinar matahari mempengaruhi epidermis dan memprovokasi produksi aktif melanin, karena yang ada terbakar sinar matahari. Tambahan perkembangan pigmen ini pada tahi lalat dapat menyebabkan pertumbuhan dan deformasi lebih cepat. Untuk memastikan liburan musim panas itu aman, Anda harus mengikuti peraturan ini:

  • Jangan terkena sinar matahari langsung tanpa krim pelindung, yang harus dioleskan secara hati-hati ke nevi.
  • Tan di pagi dan sore hari. Jika Anda sedang panas pada waktu makan siang, maka kenakan pakaian tertutup, tapi ringan. Jika ada edukasi di wajah, maka mereka harus ditutupi dengan topi dengan pelindung atau topi yang lebar.
  • Tanda lahir besar dan cembung bisa ditutup dengan bantuan band.

Saat berjemur untuk tanda lahir harus diperhatikan dengan seksama. Jika terjadi deformasi (perubahan bentuk atau ukuran), maka segera konsultasikan dengan dokter onkologi.

trusted-source[39], [40], [41]

Dapatkah saya berjemur di bawah sinar matahari dengan lipoma?

Lipoma adalah penyakit kulit jinak yang berkembang dari jaringan adiposa. Penampilannya menunjukkan adanya gangguan sistemik di tubuh. Ini adalah cacat kosmetik, bisa berkembang pada setiap orang dan tidak mempengaruhi kondisi tubuh secara umum. Artinya, jawaban atas pertanyaannya adalah apakah berjemur di bawah sinar matahari dengan lipoma tidak ambigu - ya, efek radiasi matahari moderat tidak hanya diijinkan, tapi juga bermanfaat bagi tubuh.

Terlepas dari kenyataan bahwa lipoma tidak merosot menjadi tumor ganas, strukturnya menjadi predisposisi komplikasi nekrotik dan infeksi. Untuk formasi semacam itu sebaiknya berhati-hati menerapkan alat pelindung dan hindari traumatisasi. Jika lipoma besar, maka perlu menghubungi ahli bedah dan mengeluarkannya. Dalam kasus ini, istirahat musim panas hanya mungkin setelah penyembuhan luka secara sempurna.

trusted-source[42]

Dapatkah saya berjemur dengan sengatan matahari?

Penyakit alergi berupa ruam kulit kecil adalah urtikaria. Hal ini dapat berkembang karena berbagai alasan, salah satunya adalah intoleransi terhadap sinar matahari.

Fotodermatitis menyebabkan gatal dan terbakar parah, pada tubuh tampak daerah hiperemik, lecet dan bintik merah. Paling sering, masalah ini dihadapi oleh orang-orang dengan tipe kulit Celtic. Derminya tidak terbakar sinar matahari, bukan ada luka bakar dan kemerahan.

Seiring penyakit memburuk di musim panas, pertanyaannya adalah apakah berjemur saat bersarang di matahari sangat relevan.

  • Lama tinggal di pantai dalam hal ini adalah kontraindikasi.
  • Untuk melindungi dari sinar ultraviolet yang berbahaya, tabir surya harus dioleskan secara teratur.
  • Berjemur lebih baik di malam hari, saat aktivitas matahari diturunkan.
  • Pada siang hari, lebih baik memakai pakaian ringan yang menutupi bodi, dan terbuat dari kain alami.

Untuk menghilangkan sarang yang disebabkan oleh sinar matahari, Anda harus menemui dokter dan menjalani pengobatan yang komprehensif.

trusted-source[43], [44], [45], [46], [47], [48]

Mengapa bekas luka tidak berjemur di bawah sinar matahari?

Tentunya banyak yang bertanya-tanya mengapa bekas luka itu tidak berjemur di bawah sinar matahari. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa jaringan parut sepenuhnya tersusun dari jenis serat penghubung yang tidak memiliki sel pigmen. Setelah berada di bawah sinar matahari, area seperti itu tetap putih, membuat kontras dengan kulit kecokelatan.

Jika bekas luka kurang dari satu tahun, dan itu dari operasi kavitas atau kerusakan serius, maka pembakarannya dikontraindikasikan. Karena bekas luka terdiri dari kolagen, dan sinar ultraviolet memprovokasi produksi yang disempurnakan, hal ini dapat menyebabkan peningkatan ukuran bekas luka dan hipertrofi. Ada kasus-kasus ketika bekas luka bakar terbakar karena hiperpigmentasi, yaitu, mereka sangat gelap dari paparan matahari. Juga jangan lupa bahwa sinar matahari justru melukai bahkan kerusakan segar.

Jika kulit memiliki bekas luka yang lama, maka sebaiknya tetap terlindungi dari radiasi ultraviolet. Untuk melakukan ini, bekas luka itu perlu dirawat dengan krim khusus dan tidak berjemur dari pukul 12:00 sampai 16:00, yaitu untuk menghindari aktivitas matahari meningkat.

Apakah pita-lampu itu menyala di bawah sinar matahari?

Kerusakan pada serat mikro elastin dan kolagen menyebabkan ruptur subkutan, yaitu tanda peregangan. Paling sering, wanita menghadapi masalah ini. Striae tampil dengan penurunan berat badan yang tajam atau penambahan berat badan, selama kehamilan dan dengan gangguan hormon. Tubuh berubah menjadi semacam kain dengan garis-garis merah. Jika Anda meninggalkan kulit pecah tanpa perawatan, mereka perlahan mulai menjadi putih, berubah menjadi bekas luka.

Banyak pemilik masalah ini tertarik pada pertanyaan apakah berjemur membentang. Mereka tidak diregenerasi, dan melanin tidak ada di dalamnya, jadi terbakar sinar matahari tidak mungkin dilakukan. Karena terkena panas yang berkepanjangan, mereka bisa menjadi merah dan menyebabkan peradangan. Striae, serta bekas luka harus terlindungi dari UV dengan bantuan kosmetik. Dengan perawatan yang tepat waktu (laser resurfacing, mesotherapy, mikrodermabrasi), kulit baru terbentuk di tempat stretch mark, dan penyamakan seragamnya menjadi mungkin.

Dapatkah saya berjemur di bawah sinar matahari dengan varises?

Penyakit tidak menyenangkan yang terjadi pada pria dan wanita dan bukan hanya cacat kosmetik, tapi juga merupakan ancaman serius bagi kesehatan - itu varises. Banyak pemilik masalah ini mencoba menyamarkannya dengan bantuan api, tanpa mengetahui pada saat yang sama apakah mungkin berjemur di bawah sinar matahari dengan varises.

Bahaya untuk varises bukan sinar matahari, tapi kepanasan yang dipicunya. Efek termal yang meningkat menurunkan nada jaringan vena dan meningkatkan permeabilitasnya. Karena itu, edema muncul. Artinya, untuk orang dengan tahap varises, sengatan matahari dan kepanasan (mandi, sauna) berbahaya.

Lama tinggal di panas bisa menyebabkan komplikasi seperti itu:

  • Edema dari ekstremitas bawah.
  • Kejang-kejang
  • Pembentukan tukak trofik akibat terganggunya pasokan jaringan di atas pembuluh darah.
  • Munculnya bekuan darah.
  • Peradangan pada dinding vena.
  • Kemacetan vena dan kelebihan pembuluh darah.
  • Pertumbuhan jaringan vaskular.

Pelanggaran sirkulasi darah pada varicose bisa berbeda. Mengalokasikan tahapan penyakit ini:

  1. Kompensasi - ada tanda bintang vaskular kecil dan gelapnya pembuluh darah. Ada seringnya berat di kaki dan bengkak.
  2. Subkompensasi - ada pigmentasi karakteristik dan vena yang menonjol. Dalam keadaan tenang, kejang dan parestesi bisa terjadi, dan sensasi yang menyakitkan memiliki karakter yang meningkat.
  3. Dekompensasi - tubuh memiliki bintik-bintik berpigmen gelap, vena diucapkan. Seringkali ada rasa sakit, bengkak dan gatal. Bisa terbentuk tukak trofik.

Pada tahap awal penyakit, berjemur diperbolehkan. Tetapi dengan gejala varises yang lebih parah, istirahat musim panas dikontraindikasikan. Efek termal bisa memperparah kondisi yang sudah terasa sakit. Bagaimanapun, sebelum mempersiapkan musim pantai, orang-orang dengan vena vena harus menjalani venotonicks (Venarus, Detralex, Fleobody) untuk meningkatkan nada dan elastisitas jaringan vena. Ini akan memungkinkan bertahan musim panas tanpa komplikasi.

Juga jangan lupa bahwa kondisi patologis berkembang dengan dehidrasi tubuh. Darah menjadi padat dan kental, kecepatan arusnya melambat, bentuk stagnasi vena dan trombi. Karena itu, perlu menjaga keseimbangan air terutama di musim panas.

Perhatian harus diperhatikan setelah skleroterapi atau pembedahan untuk menghilangkan varises. Sinar matahari di bawah sinar matahari hanya mungkin dilakukan setelah penyembuhan lengkap dari bekas luka dan resorpsi hematoma. Biasanya, periode pemulihan memakan waktu hingga enam bulan. Jika tidak, penyakit ini bisa kembali membuat dirinya terasa. Selain itu, jangan lupa tentang kosmetik tabir surya yang melindungi kulit dari efek berbahaya dari UV.

trusted-source[49], [50], [51]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.