^
A
A
A

Komponen kosmetik: Pengawet

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pengawet di kosmetik adalah topik yang sering ditanyakan untuk diskusi dan spekulasi di media populer dan ilmiah. Pengawet harus memberikan perlindungan krim dari berbagai organisme (bakteri, jamur) untuk waktu yang lama. Cara kosmetik digunakan selama beberapa bulan (dan bahkan bertahun-tahun), oleh karena itu pemeliharaan bahan pengawet adalah kondisi penyimpanan dimana alat kosmetik dihitung. Namun, sebagian besar metode sterilisasi yang diadopsi dalam industri makanan (liofilisasi, sterilisasi kemasan, penyimpanan pada suhu rendah) tidak sesuai untuk produksi kosmetik. Oleh karena itu, setidaknya untuk sel mikroba, pengawet pastinya harus beracun.

Pengawet mungkin menunjukkan toksisitas juga terkait dengan sel kulit. Saat ini, para ilmuwan sedang mengerjakan pembuatan bahan pengawet dengan spektrum tindakan seluas mungkin, sehingga tidak perlu diperkenalkan beberapa bahan pengawet ke dalam formulasi.

Pengawet termasuk dalam kosmetik bila memungkinkan dalam konsentrasi minimum, di mana mereka efektif melawan mikroba dan tidak beracun bagi kulit. Sekali lagi, kami mencatat bahwa sebenarnya, reaksi kulit yang tidak diinginkan dapat menyebabkan komponen kosmetik sama sekali. Hanya beberapa zat yang memiliki potensi racun lebih tinggi dari yang lain. Pengawet bersama dengan surfaktan secara tradisional dianggap sebagai salah satu penyebab utama reaksi alergi dan dermatitis pada orang dengan kulit sensitif. Tentu saja, ada beberapa kebenaran dalam hal ini. Namun, seseorang tidak dapat tidak setuju dengan fakta bahwa bahan pengawet kurang berbahaya daripada mikroba dan toksin mikroba, serta produk dekomposisi bahan kosmetik oleh flora mikroba. Oleh karena itu, bahan pengawet dalam kosmetik seharusnya, dan tidak bisa ditinggalkan sama sekali.

Properti retard pembusukan produk kosmetik memiliki beberapa komponen alami seperti ekstrak tanaman (daun birch, kulit kayu pinus, dan tanaman lainnya), natrium benzoat (yang terkandung dalam cranberry, kismis), minyak esensial, propolis, garam, ekstrak rumput laut kaya akan yodium. Pengenalan zat ini ke dalam formulasi memungkinkan untuk mengurangi konsentrasi pengawet sintetis (jika tugasnya tepat).

Kosmetik "tanpa bahan pengawet" tidak bisa digunakan lama, dan simpan lebih baik di kulkas. Jika tidak, pertumbuhan flora mikroba diamati, serta inaktivasi aditif aktif.

Sebagai aditif antibakteri digunakan bukan pengawet kosmetik tradisional, namun senyawa yang sama sekali berbeda. Diantaranya ada agen bakterisida nonspesifik (etil alkohol, aseton, senyawa yodium yang mengandung, ekstrak tumbuhan, minyak atsiri, dll.) Dan zat spesifik yang menghambat tahap tertentu metabolisme sel mikroba (antibiotik).

Ada beberapa kelompok kosmetik dengan sifat antibakteri: agen anti jerawat, shampo anti ketombe, sabun antimikroba, antiperspirant deodoran. Di baris ini, obat anti jerawat berdiri terpisah. Pertama, mereka, sebagai suatu peraturan, tidak dicuci dan tetap berada di kulit untuk waktu yang lama. Kedua, kulit di mana mereka diaplikasikan memiliki penghalang yang rusak dan mekanisme pertahanannya sendiri melemah; ketiga, dysbacteriosis disertai peradangan sering diamati pada kulit dengan jerawat. Karena itu, kosmetik untuk perawatan kulit bermasalah pada kulit memiliki ciri khas tersendiri dan sangat mendekati persiapan medis.

Sedangkan untuk kelompok kosmetik antibakteri lainnya, legislator dari berbagai negara mengevaluasi mereka dengan cara yang berbeda. Jadi, di AS kehadiran bahan antibakteri dalam produk kosmetik segera menterjemahkan obat dari kategori produk kosmetik menjadi obat-obatan. Deodoran di AS segera menjadi "obat-obatan", segera setelah diumumkan bahwa efek antidiabetesnya didasarkan pada efek deodoran. Oleh karena itu, antiperspirant di Amerika Serikat termasuk dalam kategori obat-obatan. Sekelompok produk yang diwakili oleh sabun antibakteri telah menjadi tulang pertengkaran antara industri kosmetik dan FDA. FDA memutuskan bahwa sabun yang dipasarkan sebagai antibakteri mengacu pada obat-obatan. Terus terang, sabun apapun memiliki sifat antibakteri, karena komponen sabun yang dominan adalah PAV.PAV dalam sabun untuk kulit tidak takut, namun bakteri yang berada di permukaannya sekarat.

Komponen antibakteri yang paling terkenal untuk sabun adalah triclosan. Di media, ada laporan periodik bahwa triclosan bersifat racun pada kulit. Ini tidak lebih dari spekulasi lain, karena sampai saat ini tidak ada banyak penelitian berskala besar yang memberikan konfirmasi ini. Tapi pertanyaan tentang kemanfaatan termasuk triclosan dalam sabun cukup alami, terutama karena ada alasan tambahan untuk ini. Untuk benar-benar efektif mempengaruhi flora mikroba yang hidup di permukaan kulit kita, perlu untuk memperkenalkan agen antimikroba pada konsentrasi yang lebih tinggi. Dengan demikian, kita meningkatkan risiko reaksi buruk (iritasi, alergi), di satu sisi, dan sama sekali tanpa dasar secara serius melanggar keseimbangan mikrobiologis, di sisi lain.

Jadi pengawet harus:

  • Sistem pengawet atau pengawet harus aman bila produk kosmetik yang mengandungnya digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan.
  • Pengawet atau kombinasi pengawet harus sesuai dengan semua bahan dari sistem dan tidak boleh kehilangan aktivitas karena interaksi dengan komponen lainnya. Pengenalan bahan pengawet sebaiknya tidak mempengaruhi sifat konsumen produk kosmetik.
  • Pengawet ideal sebaiknya tidak mengenalkan bau atau warna ke dalam produk kosmetik atau bereaksi dengan ramuan sistem, menyebabkan perubahan warna atau bau.
  • Pengawet harus stabil pada semua suhu dan nilai pH yang terjadi dalam pembuatan kosmetik.
  • Pengawet ideal harus bekerja baik dalam proses produksi maupun selama masa pakai kosmetik yang direncanakan.

Terutama kami tekankan bahwa untuk produsen kosmetik hal yang paling penting adalah pilihan pengawet, yang benar-benar efektif melawan mikroba dan aman. Harga merupakan faktor sekunder. Keluhan yang jauh lebih serius dari pembeli atau media, yang dapat menyebabkan kerusakan serius pada reputasi perusahaan kosmetik. Ini akan menelan biaya perusahaan jauh lebih mahal daripada menghemat bahan pengawet murah yang tidak akan bekerja.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.